Laman

Sabtu, 07 Januari 2017

Tinggal Sendirian Di Jakarta Itu..

... Enak! Huahaha :D

Seriuslah, tinggal sendirian di Jakarta itu gak sengeri bayangan orang-orang pada umumnya. Ya, misalnya, bergumul dalam dunia malam, kemudian hidup bergelimang dosa. Wkwkwk.

Emangnya Awkarin? Bwek! :p

Boro-boro dugem, wong belik rendang di warung Padang harga 15 ribu aja aku masik mikir, kok! Uda jelaslah aku gak mampu masuk ke club buat joget-joget. Kalok mampupun bagus buat belik makanan Kuro aza ya kan..


Feed me, Beb! Feed me!!!



Jujur, sejak ngekos, aku jadi jauh lebih mandiri.

Lahir sebagai anak tunggal yang baru dikasih nyuci piring pas kuliah, aku gak tau apa-apa tentang dunia rumah tangga. Halah. *sebenernya sik karena aku kalok nyuci piring selalu maen-maen aer, jadinya rejek ke mana-mana dan Mama merepet karena lantenya basah semua* *wkwkwk*

Ya, maksudku, aku baru bisa goreng telor aja pas SMP! Itupun gosong! -_-

Padahal sepupu-sepupuku uda bisa masak telor pas SD! Omelet lagi! Aku jadi merasa sangat hina!

Kek manalah aku gak disangsikan sama sodara-sodaraku yang laen. Orang itu khawatir aku gak ngerti kewajiban seorang istri selain ngabisin duit suami!

Dikira aku matre apah! Paling aku mintak dibeliin Macbook Pro sama Sony Alpha 6000 aja kooookkk.. *digebuk duit palsu*

Nah, sejak tinggal sendirian, mau gak mau, sukak gak sukak, aku harus ngurus diriku sendiri. Nyuci, nyapu, dll. Meskipun kadang masik mintak bantuan Teto buat beresin kamar, uda lumayanlah yaaaa.. *nyarik pembenaran*

Trus, yang bikin aku makin bahagia, gak ada yang marahin aku lagi! Horeeeee!!!

Ini memang alasan cetek. Tapi, mengingat aku yang bandel dan naasnya tinggal sama nenek dan adek-adek Mama, sumpah rasanya kek di surga!

Dulu, kalok aku bikin kesalahan kecil sikit aja, semua orang langsung merepet en nyalahin aku.

Seneng gak kelen kalok kek gitu?

Itu makanya aku jadi anak yang ndablek dan sukak-sukaknya aja. Bahahak!

Acemlah.

Uda kenak repet Mama, yang laen ikut-ikutan marahin lagi! Hobi kok marahin orang! Hih!

Selain itu, di Jakarta aku bebas mau maki-maki orang. Soalnya orang sini gak ngerti apa yang aku bilang! Wkwkwk!


A (Aku), O (Orang Jakarta)

A : "Heh! Mata kau ke mana? Orang jalan bagus-bagus pun kau senggol!"

O : "Salah lu sendiri, Njir! Emang jalan punya lu doang?"


A : "Eh aku jalan uda betol ya! Kau aja yang tiba-tiba belok! Gak pakek lampu sen lagi!"


O : "Santai aja dong! Ngga usah nyolot!"


A : "Gak bisa sante aku, Bodat!"


O : "?????"


A : "Kimbek ko memang!"


O : "?????"


A : "Ya uda pigilah kau! Dah kumaafin kau! Karena bele nyah kau!"


O : "?????"



NGOAHAHAHAHAAAAAA :V

Cak di Medan aku ngomong kek gitu, bisa-bisa pulang tinggal nama ya kan. Wkwkwk.

Orang Jakarta mah ngomongnya anjir-anjir. Apa cobak. Gak puas aku ngomong anjir! :p

Trus apa lagi, ya?

Oh, ya.

Sejak tinggal sendirian di Jakarta, aku jadi punya banyak kawan. Eh, relasi deng!

Aku ikot komunitas, maen ke sana ke sini, tapi tetep tau batas dan tau diri. Gak mau lagi kek dulu yang tiap minggu ke SKYE. Sekarang cukup sebulan sekali, itupun ke warmindo! Huahahah!

Ya kek manalah, aku harus manage keuangan dengan baik. Kan biar bisa pulang ke Medan tiap Lebaran. Tau sendirilah harga tiket Jakarta - Medan - Jakarta itu gak selo. Belom lagi pada mintak Meranti! Dikira murah apa? Hah? *mulai sensitip*

Kelen pernah tinggal sendirian di Jakarta jugak gak? Sini ceritak! Mayan ada kawan senasib! Bahahak! :D


PS : Iya di taun 2016 cumak ada 8 postingan. Taun ini mesti ratusan kek taun-taun sebelumnya! Semangat! Blogwalkingnya nyusul eaaaa.. :v

27 komentar:

  1. "Kimbek ko memang" hahahaha... aku ngerti ini, Kabeb. xD

    Aku pernah Kabeb ngekos, bukan di jakartanya, sekitarannya. Bogor. berdua ama adek sih. dan iya, omelan-omelan org rumah itu gak ada, damai rasanya. walo tiap bulan atau minggu juga sering kangen rumah sih. terutama pas keuangan tipis. xD

    Eh, itu kuro sekarang di jakarta juga?

    BalasHapus
  2. Wah, sekarang di Jakarta nih, Beb? Aku baru tau. Jadi lebih gampang ya buat ditemuin. Hihihi...

    BalasHapus
  3. hsahahaha logat sumatera nggak ad lawan dijakarta dek :P

    BalasHapus
  4. Orang Medan di perantauan seringnya dibully "santai aja kali ngomongnya, nggak usah pake marah" gitu kan? Temen sekelasku suka digituin soalnya.

    Itu kucingnya namanya kuro tapi warnanya nggak sepenuhnya kuro, ada warna shironya. Paan sih?

    BalasHapus
  5. Itu yg orang jakarta ngomong pake ? Gimana cara dy ngomongnya?

    BalasHapus
  6. Enjoy Jakarta, Beb. Yg ptg tetep jadi diri sendiri dan ga banyak gaya. Aman deh dompet ^-^

    BalasHapus
  7. CURANG! Mbak Beby harusnya tambahin artinya, lah. Aku ora mudheng.

    BalasHapus
  8. Kak Beby, aku nggak ngerti apa yang kau cakap. :((

    Sejauh ini yang kulihat, tinggal di Jakarta harus tahan desek-desekan di transportasi umum. Macet juga. Anak STM juga (ini karena aku anak SMA. Takut dipalak atau dikejar dikira musuhnya).

    Pas liat arsip, galak bener tahun 2014. 273 post. Ayolah, Kak Beby. Tahun ini ramaikan lagi. :))

    BalasHapus
  9. Gaya lo ke SKYEEEEEE hahahahahha gue yang tinggal sama bokap aja gak segitunya x)))
    Enak kan Beb~ makanya betah gua tinggal di Bali ampe 7th wkwkwk

    BalasHapus
  10. Itu ngomong apaan, Kak Beb? Gue mah cuma ngerti "Biar saja budak tu". Wqwqwq.

    Gue sering banget tinggal di Jakarta sendiri. Kalau Nyokap dan Bokap lagi pulkam terus adek gue ikut, gue pasti sendirian di Jakarta. Wuahaha. Itu gak termasuk, ya?

    BalasHapus
  11. Yakin itu orang yang kau semprot sampai sekarang masih bingung. Tadi cewek itu pas ngumpat artinya apa ya hahahahha

    BalasHapus
  12. HAHAHAHHAAAA aku bayangin ekspresi wajah orang jkt pas ngobrol sama Beby. Pasti planga plongo hahahaha

    Aku cukup ngerti sama apa yang kamu bilang beb. Kadang aku juga kalo lagi kesel pake bahasa medan juga. Rasanya ceplas ceplos gitu enak hahahaha
    '' Karena bele nyah kau. ''
    HAHAHAHAAA

    BalasHapus
  13. Yaaa ampun kamu nulis lagi ... kangennnn
    Btw kasihan banget beli nasi rendang aja masih mikir, sini sini ama bang cumi di traktir makan rendnag sepuas nya

    BalasHapus
  14. Ini gw bacanya cuman bisa bngong. Ehehe. Agak lucu sih, walaupun saya nggk ngerti arti sebenarnya apa.

    Anyway, tinggal dijakarta sendiri itu emng nggk enak bnget sih. Asli ,kesepian.

    BalasHapus
  15. Ampuuuunnnnb ngakak sejadi2nya baca postingan, salam kenal y baru mampir..
    Sama2 anak Medan kita..
    Aku jg ud ngerasain hidup sendiri di Jkt gimana, susah seneng jatuh bangun kerja n nganggur..
    Semangat ya anak perantauan hehe..

    BalasHapus
  16. Maen2 kemari karena dapet linknya dari blogeratti hihihi. Aduh aku sukaaa baca bahasa melayu sumatra gini huahahaha *gede di Batam*
    Aku ngomong sehari2 ga gini sih, tapi temen2 di Batam kebanyakan begini dan aku sukaaa dengernya hahaha. Karena meski cara ngomongnya nyolot tapi seruuu hihihi. Salam kenal ya beb. *duh mesra kali lah panggilannya* XD

    www.tazolip.wordpress.com

    BalasHapus
  17. BEBY SAYAAAANGGGG APA KABAAR???
    KEIII KANGEENN... YA TUHANNN BERAPA ABAD DAKUU KAGAK MAIN K BLOG LU!!!! *nggaknyantee
    aah gimana kabarnya beb? di Jakarta ya skrng? T.T huwaa lama nggak ngerusuh dimari.

    BalasHapus
  18. wkwkwk bebas ya karena nggak paham bahasa :D
    kalau kakakku nggak betah sama Jakarta karena macetnya luaarrr biasa, tua di jalan :D

    BalasHapus
  19. ya beb, kangen kali gw ama tulisan kau, sering2 lah menulis..

    aish Jakarta, hampir tiap bulan gw disana buat training, ga betah gw disana, hiks..

    BalasHapus
  20. BEEEEEB... Ihhh kangen kali lah..... kapan kita ketemu... slama udah di jakarta malah ga ada ketemu2 :D..eh, wa mu ganti nomor yaaa?

    aku dulu sblm nkah jg ngekos sendiri beb :D.. udh rasainlah gmn enaknya itu wkwkwkw.. bisa kluar malam ampe jam 3 pagi, ga ada yg marah hahahaha...

    BalasHapus
  21. Saya selalu suka kalau orang medan sudah mengeluarkan serapahnya. Lucu. tapi kalau ngalamin langsung saya pun nampaknya akan keder-nya. gemetar kakiku dibuatnya.

    BalasHapus
  22. Di Jakarta ngapain Beb? Kerja? atau kuliah lagi?
    Iseng main ke blog km ternyata udah ada artikel baru. Kirain bakal domain sudah tidak ditemukan. hahaha..
    lumayan lah 6 artikel. Dari pada aku nol artikel. ToT

    BalasHapus
  23. Bebiiiiiihhhh ihh udah balik lagi dia
    Abis dilove di ig langsung ke sini aku, e beneran ni anak update wkwkwkk

    Hmmm, klo umpatan nodat sih aku tau, dulu temanku banyak yang dari medan, gokil2 pula
    Tapi yang umpatan bawahnya aku gatau hahhaha, cari di mbah guvle dulu ah apa artinya

    Ngekos di jakarta uda dong dahnpernah, 3 tahun en...kebetulan dapet kosan yang pemiliknya nenek nenek kakek kakek vintage gitu, nyentrik...tapi kadang aku malah kebayang ama film horeor the visit karena pernah seatap dengan oma opa rada ga selo gitu hahhahahha

    BalasHapus
  24. HahahahaHahaha asli ya beb, anak Medan bikin ngakak. Enak dirantau ya beb,bebas. Bisa suka suka ngeluarkan uneg uneg (makian,hahaha) takda lawan, lawan pun tak ngerti.xD Untung, selamat beb. Sendirian di Jakarta pernah, tapi cuma berapa hari (2 minggunya), aku gak betah. Nggak bisa tidur aku beb. Tapi sekarang kok aku kangen Jakarta ya, pengin balik ke sana. hahahaha..

    BalasHapus
  25. emang ada suka duka kalau tinggal sendirian jauh dari orang tua

    BalasHapus
  26. Hmm beneran sih yang aku tau cuma bodat itu doang ahahaha sisanya ga tau. Keren sih tapi ngekos di kota jauh, Beb. Aku yang ngekos deket kantor aja nga betah, ujung-ujungnya pulang~

    BalasHapus