Laman

Kamis, 10 November 2016

Turunkan Harga Sinamot!

Umur 25 emang lagi rawan-rawannya.


Adek kelas uda pada dilamar, trus nikah. Kawan sekelas gak usah ditanyak. Anaknya aja uda 3!

BETAPA TUANYA AKUH!!! -_-

Sedangkan aku masik harus nunda karena.. Belom ada duit! Kwaakwaaaa..

Masalahnya antara kepengen pakek Sinamot atau enggak!

Ohya, sebelom kelen nanyak, aku jelasin dulu lah sikit.

Jadi Sinamot itu semacam uang beli yang dikasih mempelai pria ke mempelai wanita. Yah sebagai uang terima kasih la gitu, karena orangtua mempelai wanita uda ngerawat dan ngebesarin anaknya sampek uda jadi 'orang'.

The problem is, harga Sinamot itu gak selo, Mamen!

Nih daftar harga Sinamot tahun 2016 :


* Lulusan SD    5 juta
* Lulusan SMP  10 juta
* Lulusan SMA  15 juta
* Lulusan S1     35 juta
* Lulusan S2     60 juta
* Karyawan      75 juta
* PNS              150 juta
* Dokter          200 juta


COBAK KALOK CEWEKNYA DOKTER PLUS PNS PULAK, BERAPA HARGA SINAMOTNYA??? MAU PETIK POHON DUIT DI MANA ABANG, DEK???

Ngoahahah :v

Daftar harga Sinamot di atas berdasarkan hasil kekepoanku ke beberapa kawan en sodara yang ngasih atau dapet Sinamot yak! Mudah-mudahan valid!

Btw, aku pikir Teto selo-selo aja karena aku kan bukan orang Batak. Jadi mana la mungkin Mama mintak Sinamot sama dia kan! Yah meskipun gak menutup kemungkinan maharnya semahal Sinamot sik. Soalnya kan anaknya kiyut beginih. Uh :*

Gak lah. Becanda.

Kalok maharku semahal Sinamot bisa-bisa aku dilamarnya sama kakek-kakek juragan sawit beranak 7! Tidaaaaakkkk!!! :'

Eh gak taunya, di malam yang dingin karena kau mencintai perempuan lain, Teto BBM.


T (Teto), A (Aku)

T : "Ndut.."

A : "Hmm?"

T : "Kira-kira kalok aku ngelamar kamu nanti, aku ngasih mahar berapa ya?"

A : "Ya semampu kamu aja lah.."

T : "Takut aku Ndut, dimintain Sinamot-Sinamot itu.."

A : "Wkwkwk.."

T : "Dih. Kok ketawa si.."

A : "Kalok di-Sinamot-in harganya 75 juta! Weeeeek!"

T : "Kapan nikahnya kalok nunggu duit segitu.."

A : "Kapan-kapan! Huahahah!"


Harga Sinamot 75 juta mah, kecil!

Tengok ni cerita Sinamot sodaraku.

Duapupuku cowok, dapet gadis orang Batak. Pas lamaran, harga Sinamotnya 100 juta. Nego jadi 75 juta.

Eh, duapupuku malah disuruh ngadain Mangain! Istilah Bahasa Indonesianya sik ngangkat marga! Biayanya 15 juta karena motong kerbo! Wkwkwk.

Akhirnya nego lagi harga Sinamotnya jadi 50 juta. Plus sama biaya pesta adat en resepsi kenaknya kurang lebih 300 juta! *elus elus surat tanah*

Laen lagi sama cerita Sinamot kawanku.

Kawanku E, punya pacal M. Sama-sama orang Batak. En sama-sama uda kerja. Pacalan dah 3 taun. Apalagi ya kan?

Datanglah si M sama keluarganya ini ke rumah si E. Niatnya mau nego harga Sinamot. Soalnya si E ini cakep banget. Kayak orang bule. Pasti harga Sinamotnya mahal. Pun kerjaannya E bagus. Uda lah, makin menjadi.

Betol aja, harga Sinamot si E 100 juta.

Si M mintak nego 75 juta, karena dia kan ambel rumah sama mobil. Belom lagi biaya resepsi sama tetek bengek segala macem. Eh, keluarganya si E gak mau dong. Pokoknya 100 juta! Titik!

Karena gak mencapai kata sepakat, rencana pernikahan mereka ditunda. Ciyan :(

Sebetolnya kalok uda menyangkut masalah adat dan budaya ini, mana bisa kita komen. Apalah awak, cumak butiran embun di pohon cabe. Eh tapi cabe lagi mahal looooh! Bahahak! *teremak-emak*

Intinya sik, dari lubuk hati paling dalam, cowok-cowok yang mau dapetin cewek Batak memohon, "Turunkan harga Sinamot!"

Kalok di daerah kelen ada kek Sinamot gini gak? Harganya nyekek leher jugak?

PS : Tapi aku nyesel jugak sik kenapa bukan orang Batak. Kan mayan Sinamotnya bisa buat belik Aipon 7, Macbook Air, sama nyetok makanan Kuro!

142 komentar:

  1. Berat yaaa batak .... mana susah di tawar kayak di supermarket

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Bang Cum. Begitulah adat Sinamot orang Batak. Jadi sedih :(

      Hapus
  2. malah nggak pernah denger beb yang namanya sinamot.... Pas gue buka pertamaan gue kira malah makanan :v

    BalasHapus
  3. Buset mahal banget yak???

    Mending duitnya buat gw DP rumah. Kalo kasih rumah keong boleh gak sih mbak? Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahah. Rumah keong mah gratis keleus :v

      Hapus
  4. Haahahhaha sama kayak orang bugis :-D
    Kalau jodoh nggak bakal lepas kok kakakakakkaka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semua uda diatur sama Allah SWT ya, Bang :v

      Hapus
  5. Weleh, aku baru tau yang gituan. Tapi Kalo pesta adat trus potong kerbau sih ada dengar. Potong kerbau aja sudah lumayan duitnya, apalagi pake sinamot. Tapi, mungkin dibalik itu semua ada maknanya bagi lelaki yang mau menikahi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, setiap adat ada maknanya sendiri. Kayak Sinamot ini buat menghargai kaum perempuan :D

      Hapus
  6. Aku baru tahu soal sinamot ini. Kirain singkatan apa gitu. Duh, mihil bingit yak. Kasian temenmu Beb yg sinamotnya 100jt itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, Mbak. Tapi aku kepengen loh dapet Sinamot. Buahahak! :v

      Hapus
  7. Keturunan sunda mah adem-adem aja sih beb nggak terlalu di permasalahkan soal mahar tapi itu mah tergantung masing2 aja ya kalau ceweknya ikhlas dikasih berapapun sama cowoknya ya diterima aja sing penting akadnya selamat, udah gitu doang :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak dong Wid, hampir sama kayak Jawa yak. Berapapun nrimo :D

      Hapus
  8. Beratt sekalii yahh bebyy....ternyata banyak keaneka ragam nya indonesia penuh dengan berbagai khas nya...hheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa.. Indonesia keren yak. Kulturnya banyak :D

      Hapus
    2. beragam budaya mba beby...
      f0llback

      Hapus
  9. Buseh itu mahal amat kalo lu seorang dokter ya, Beb. Eh, tapi bukan keturunan Batak. Wqwqwq.

    Duh, nunda nikah hanya karena uang begituan. Sedih euyyy. Aku yang orang Jawa aja paling nggak nanti butuh 50 juta lebih kan buat ini-itu. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cobak dulu dikasih jadi dokter ya, Yog. Dah kaya aku. Bahahak! :v

      Nah bener. Orangtua kebanyakan pengen bikin pesta yak. ._.

      Hapus
  10. Dengar2 memang batak besar seperti itu, wah dapat beraha hari ya uang segitu.. wkwk

    Itu kalau sinamotnya 100jt, belum lagi biaya yg lainnya ya, wah mahal sekali :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sehari doang mah, kalok ngerampok bank :v

      Iya mahal bingitz ._.

      Hapus
  11. Aku bersyukur aku orang jawa >.< Tapi ya sama aja sih... biasanya resepsinya tergantung seberapa terkemuka nya orang tuanya. Anaknya melu bae...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk. Justru tetanggaku yang orang Jawa resepsinya megah banget karena emaknya Kepala Desa, Vin. Keren :D

      Hapus
  12. Itu daftar harga sinamot tahun 2016
    Gimana kalo tahub 2017?
    Bakalan naik g?
    .
    Ah nyari yg lulusan sd aja ah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berat badan aja bisa naik. Apalagi harga Sinamot, Nik :(

      Wahahah. Tapi Al Quran bilang carilah wanita yang pintar biar keturunannya jugak pintat :v

      Hapus
  13. Huwaaa beraaat... Hahahaha xD. Tapi mayan juga ya kalo jadi cewe batak. Coba aku batak mihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kan, Mbak Mia. Bisa foya-foya kita. Huahahah :D

      Hapus
  14. wah kalau awak ni punya anak gadis, tak kuliahkan jadi dokter lalu tak kuliahkan lagi jadi super dokter supaya sinamotnya nggak ada yang kuat bayar.... jomblo-jomblo deh seumur hidup anak gadisku...biar tau rasa deh tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bruakakakkkk.. Kesian banget anaknya, Maaaaang! :D

      Hapus
  15. Makanya banyak cewek/cowok batak nikahnya dirantaun. Atau dapat jodohnya bukan sesukunya. Terlalu berat untuk jaman sekarang. Kerja cuma cukup buat makan dan bayar kontrakan. Ngenes rasanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya orang Batak itu rata-rata pekerja keras, Bang. Ya salah satunya karena Sinamot ini :3

      Hapus
  16. Hihi kalau di Sumbawa namanya "Penyorong" mba. sama juga sih kayak sinamot ini. Bahkan selain itu juga turut serta beberapa ekor ternak dan satu dua petak sawah dari mempelai prianya mba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah Penyorong yah.. Baru tau aku :D

      Ih mahal banget ya. Satu ekor lembu aja uda berapa harganya :(

      Hapus
  17. Masih mending Beb kalau nikahnya ditunda, banyak kasus tuh gak jadi nikah gara2 sinamot loh :D .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu dia, Kaaaak. Aku mau cerita kawanku yang gagal nikah gegara Sinamot tapi gak enak. Heheh. :p

      Hapus
  18. Duh hubuhuhu baca ini jadi pengen nge-freestyle kayak Young Lex. Ah ah ah Beby ah ah ah di sini ada sinamot. Harganya tinggi dan jadinya suram. Seperti uang panai yang juga tinggi dan bikin suram. Huhuhu.

    Teto itu pacar baru ya, Beb? Ciyeeeee~ Btw kalau udah jadi adat, mau gimana lagi sih. Susah kita mau nentangnya. Rajin bekerja dan banyak berdoa deh :(((((

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu ah-nya banyak banget, Cha. Gak lagi kepengen kan? ._.

      Iya pacar baru nih. Eh setaun masih bisa dibilang baru gak sik? Wkwkwk :p

      Adat mah payah bilang. Huft.

      Hapus
  19. Turunkan harga sinamot. TURUNKAN!!!! HAHAHA

    Et dah, mahal banget emang. Ada spesifikasinya pula. WKWKWKKW

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keren yak. Cumak Batak yang bisa begini :D

      Hapus
  20. Wah gila mahal ya.

    mau nikah sama mau bangun toko
    modalnya hampir sama ya :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Rin. :'

      Bisa kredit dulu gak ya :'

      Hapus
  21. Beeeeeeb...seriusan bikin stres bener itu masalah sinamot siiiih!
    Hahaha...cari yang negotiable gitu aja laaah..
    *semacam lagi nawar beli sayur*

    Semangat nabung terus yah Beb, biar cepet kawin kau hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa nego kok, Teeeh. Tergantung keluarganya jugak :D

      Nabung sik nabung, Teh. Cumak godaan belanjanya berat bangeeeet! Huahahah :v

      Hapus
  22. di tempat saya ngga ada budaya sinamot kayak gitu mba.

    mahal banget ya

    hem...,

    BalasHapus
  23. nggak sanggooppp aku liat harga sinamotnya beb :))

    BalasHapus
  24. gila yak skrg mau nikah aje ribet bgt :v

    BalasHapus
  25. Yang dipikirin malahan stok makanan kuro

    HERAN -_____-

    di Sumatra barat juga ada tuh budaya jual beli gitu. Tapi yang ngasih uang beli justru dari pihak perempuan, akrena laki-laki minang itu dianggap tinggi dan terhormat wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk. Kan kasian si Kuro, Aul, kalok gak ngerasain Sinamotku :v

      Oh itu yang Manjampuik bukan sik? Etapi bukannya pihak lelaki yang ngasih yak? Ekekek :p

      Hapus
  26. Kalo didaerah aku beb, Makassar, sinamot itu namanya uang panai', biayanya juga, behhh, bikin tanah, tabungan dan sapi satu kandang ludes....tinggi sekali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak dong cewek yang mau sama kamu, Rey :v

      Hapus
  27. Aku cewek Batak tapi muslim, gak pake sinamot-sinamot, tuh.
    Kadang-kadang agama dan adat suka gak akur yaa.
    Untunglah kedua orang tuaku masih memegang landasan agama. Alhamdullillah semua lancar jaya.
    Salam dari bumi Borneo. Iya, meski Batak aku tinggal di Borneo Island, merantau kakaaa, takut sama sinamot, #eh :).


    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Sukak gak selaras. Makanya bingung mau ikut yang mana. Hahah :D

      Oooo di Kalimantan toh? Orang Batak banyak merantau ya. Sodaraku pun merantau tapi di Sulawesi :D

      Hapus
  28. Kalau Bugis ada uang Panai kalo Ndak salah..semoga bisa segera merit ya Beeb, bisa ditawar sinamotnya aamiin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Tapi aku gak pakek Sinamot kok, Mbak Dew :D

      Hapus
  29. Alamak, Beb. Kalau di Jawa pake sinamot2 an, bisa2 jadi perawan tua, atau dipoligami sama Abah2 tua yang punya banyak toko atau sawah. XD o_O

    BalasHapus
  30. Aku orang Sunda, ga ada sinamot. Bahkan baru denger disini. Uhh, mahal banget. Disini dikasih 100jt aja udah bisa buat pestanya ambil rumah tinggal hidup bahagia kali bahaahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahah.. Abis ini banyak cowok yang ngincer cewek Sunda dong :D

      Hapus
  31. Ih aku baru tau yang beginian. Terimakasih Beby kau sudah menambah pengetahuanku hohoho.
    Huwaaaaaa mahal juga yaaak. Kudu nabung dari sekarang ini cowok-cowok yang mau nikahin cewek batak.

    Sedih amat itu nikahnya jadi ditunda :( Turunin kitu kek ya 25 juta aja. Udah lumayan itu 75juta mah :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah akhirnya postinganku bermanfaat jugak :')

      Ku jadi terharu! Wkekekekkk :p

      Kalok 25 juta paling lulusan SMA doang, Sa. ._.

      Hapus
  32. Muaahaaaaaaal -_____-
    Lah, kalau begitu kapan nikahnya kalau nunggu ngumpulin sinamot dulu -_-
    berarti di sana, nikah itu cuma untuk orang berduit saja, ckck...

    lama-lama cowo di sana pada ngincer cewek di luar daerah nih, hehe biar ga kena adat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya orang Batak itu terkenal pekerja kerasnya. Keren yak bisa jadi motivasi gitu :D

      Hapus
  33. Mahal-mahal banget ya sinamotnya. Nggak bisa nego apa, Kak Beb?

    Kasih tahu remaja labil bahwa ada yang lebih sulit dari LDR, yaitu biaya sinamot. ^__^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa, Rob. Banyak berdoa aja tapi :v

      Bahahak. LDR mah gak ada apa-apanyaaaaa :p

      Hapus
  34. Kalo gitu jadi pengen ngaku orang Batak dan pake adat Batak aja, deh, hahaha //gak//

    Cinta berat di ongkos banget, ya mereka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk. Iya nih. Perjuangan banget :D

      Hapus
  35. MAHAL BANGET ITU ANJIR!

    nikah sehari sengsaranya seumur hidup ntar buat bayar hutang.
    eh mbak kok bisa mahal gitu sih ya? kan kasian yang nggak bisa nyari uang segitu banyaknya, nannti malah nggak nikah nikah.
    frustasi akhirnya nikahin lulusan sd biar agak murahan dikit.
    kok kayak agak gimana gitu ya...
    hmmm

    ditempatku sih untungnya nggak ada. malah kalau aku diajak nikah di kua doang jugak mau siih. mwahahah *emang siapa yang mau ngajak? *puti murah sekali

    ya mending uang buat pestanya dipakai buat masa depan keluarga sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak boleh ngutang, Putiii! Hih! -_-

      Yah gak tau deh. Mereka punya patokannya sendiri ._.

      Sebenernya kalok dalam Islam kita boleh kok minta mahar, asal semampu si calon suami. Mudah-mudahannya mampunya ngasih rumah ya. Bruakakakkkk :v

      Nah, setuju. Karena abis nikah itu modalnya gedeeee banget :(

      Hapus
  36. Ditunda nggak papalah Beb, daripada batal kayak gue kan berabe... #Eh *malah curcol wkwkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaaa.. Kok iso, Bang Dit? :(

      Hapus
    2. Hahahaha belum jodoh kali, doain biar cepet dapat gantinya yak hihihihi

      Hapus
  37. Setiap adat pasti ada tujuannya. emang sih kelihatannya memberatkan (seringnya bagi pihak cowok). Tapi ya gimana lagi.

    e tapi padahal ya, kalau kata pak ustadz ya, sebaik-baik menikah itu yang disegerakan, dan kalau minta mahar yang serendah mungkin ya nggak, sih. bener nggak?

    soalnya nikah kan tujuannya mulia. menyatukan dua insan yang sama-sama ingin mengabdi kepada-Nya lewat pernikahan.

    jadi, jodoh saya nanti orang mana, ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener! Ya kayak Sinamot ini ngajarin kalok nikah tuh harus mateng en mapan dulu, biar gak nyusahin keluarga. Kebanyakan kan masih banyak yg ngerepotin orangtua meski uda nikah :(

      Kalok dulu sik pas aku ikut kajian Aa Gym, cewek boleh minta mahar, asal gak memberatkan cowoknya. Dan jangan sampek berhutang. Jadi kalok cowok mampunya ngasih emas 75 gram, ya bebaaaas! :D

      Mudah-mudahan jodoh kamu muslimah yang baik ya! Aamiin.

      Hapus
  38. hehehe di Jawa ndak ada mbak nikah sampe 4 istri juga bisa hehe... tapo tanggung jawab sampe akhirat kudu dipikirin mateng" hehe karena nikah itu ibadah yang panjang... kalo sholat kentut batal mah wudhu lagi sholat lagi... nah kalo nikah beb ini berat... kalo cerai, dosanya kalo gak diampuni siap" dipanggang deh di oven abis mati besok... T.T yah smeoga niat menikah bukan karena sinamot beb... tapi diluruskan buat ibadah... biar itungan amal di sebelah kanan diberatin aamiin... jadi kepikiran nikah.. yah semoga kita siap praktek deh kalo ujian itu datang,.. skrng mah bnykin ilmu dulu.. makin siap ilmu ujiannya juga makin bakal bnyk rumus" yg kudu dipakai hehe.... ati" beb... nikah niatnua buat apa jng cuma buat sinamot yah hehe ndak jadi debu" beterbangan... pizzz kaburrr...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahak. Poligami nih ceritanya, Bang? Ya asalkan adil dan gak ada istri yang cemburu sik. Soalnya kalok ada satu orang istri yang gak ikhlas aja, si suami langsung masuk neraka :v

      Setuju. Kita menikah buat ibadah ya. In Shaa Allah berkah dan Allah SWT meridhoi. Aamiin.

      Hapus
  39. Di tempatku kurang lebih segitu juga beb. Dan akan terus naik mengikuti kenaikan inflasi :"(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang kamu di daerah mana, Put? Yang sabar ya :(

      Hapus
  40. Yasalam huhuh *pukpuk Beby
    Kalo di Manado sih nggak ada, tapi kalo di salah satu suku yang ada di Manado aku dengar masih ada masalah uang hantaran ini, tapi masih bisa dinego.
    Yang berat juga tuh orang Makassar, mirip sinamot penetapan harganya.
    Pernah temanku pacaran sama orang Batak, kalau mau nikah kudu beli marga, waktu itu katanya 40 jt hiks hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beli marga mahal banget, Ran? Pasti marganya yang kelas atas ya? Hahah :v

      Iya emang, budaya kita kan macem-macem yak. Tapi seru sik, jadi kaya kulturnya. :D

      Hapus
  41. Kirain apa Mbak itu Sinamot. Kaget juga, mihillll yaaa biaya nikahnya... tapi kalo emang jodoh ya gak akan ke mana ya, Mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak Diah. In Shaa Allah dilancarkan Allah SWT kalok emang jodoh :D

      Hapus
  42. wahh baru tau perihal Sinamot ini... jadi tau budaya lain yah, hehehe thank you for sharing yaa

    BalasHapus
  43. Aku dulu kan polos banget yak & gamau dicap matre, trus sebagai calon istri yg solehah aku minta seperangkat alat sholat doang dong. Tapi ternyata menurut agama, nggak apa2 minta materi sbg pertanda bahwa calon suami bisa kasih nafkah nantinya. Tapi yo wes telajur hahaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, emang gak papa, asal gak ngutang en mesti semampu suaminya.

      Huahahah. Ya uda diulang aja, Mbak! :v

      Hapus
  44. Hahahaha...sinamot oh sinamot. Sebenarnya sih kalo soal sinamot gak ada istilah patok harga ya Beb, ya tergantung kesepakatan dan saling merasa aja antara kedua belah pihak. Cuma ya, buat sepakatnya itu yang sering susah ya :D

    Kalo dulu aku nikah, mertua ku wkt datang ngelamar, nanya ke ortuku minta berapa untuk mahar/sinamot, ortu ku blg gk usah dan aku legaaa dengernya...hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, bisa dinego kok. Cumak secara kasarnya patokan harga Sinamot kurang lebihnya kek di atas lah :D

      Wkwkwk. Baik banget orang tua, Mbak. Biasanya banyak loh yang 'kesempatan'! Apalagi Mbak cantik, wuiiiiih.. Bisa mahal Sinamotnya tauk! Bwekekekkkk :p

      Hapus
  45. :D ha ha ha ha..derita nikah ama orang batak yang ini Beb...ha ha ha..tapi emang banyak yang gagal menikah loh gara gara nggak cocok sama sinamotnya..keji banget kan...Untungnya sinamotku nggak segila yang diatas :) Suami udah nanya kanan kiri jauh jauh hari..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betol, Kak. Kek manalah, cinta terhalang Sinamot. Huhuhu :(

      Alhamdulillah dong kalok gitu. Kalok berat-berat kali kasian sama calon suami yak :D

      Hapus
    2. Iya..mending sinamotnya buat ngetrip..soalnya kebanyakan itu uangnya buat bayar adat ...beli ulos yg hrgnya mihil...
      Aku udah follow dirimu Beb..lucu sih kamu :)

      Hapus
    3. Buat ngetrip, buka usaha, atau beli apa yang dimau jugak bisa ya, Kak. Hahah. Aku banyak ulos di rumah. Tapi yang murahan la, yang 75rb :p

      Yeeeey! Makasih, Kak. Tar aku follow balik yak! :D

      Hapus
  46. OMG Kalau disetiap adat ada sinamot sinamotan kapan awak nikah ini. wkwkwkwk

    BalasHapus
  47. Wah ,baru tau gue Harga simawot semahal gitu, buat laki2 perlu kerja keras ne kalo mau dapat cewek batak haha :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk. Iyak. Super kerja kerasnya :D

      Hapus
  48. waduh jadi mikir lagi nich, kalo mau minang gadis batak :|

    ini gak ada diskon gitu, beb? duit segitu mayan buat bangun warnet

    BalasHapus
  49. Dulu aku pernah punya teman kenalan orang Makasar dan Kalimantan, Mbak. Mereka cerita tentang "sinamot" (yg aku lupa istilahnya sampai baca postingan ini :V)..sempat kaget juga sih, ternyata ada adat seperti itu..jadi kasian sama calon prianya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah. Mungkin adanya adat kayak Sinamot ini biar mereka betul-betul mateng buat mutusin nikah ya. :D

      Hapus
  50. Dijawa gak ada sinamot mbak, wah kalau pakai sinamot gitu gak nikah nikah ntar, hehe

    BalasHapus
  51. Ya Allah kasian banget kan mau nikah aja dipersulit minta ampun :( Adat istiadat yang menyusahkan gini kudunya dikikis aja lah... Daripada susah nikah trus nekat tekdung duluan, trus gimana? :"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Susah jugak sih, Ka, kalok mau diilangin. Namanya jugak adat. Tar dalihnya gak melestarikan budaya lagi. Bahahak :D

      Hapus
  52. Di Makassar namanya Uang Panai' Beb, terkenal mahal juga, tapi entahlah ya urusan nego dan standar-standarnya. Baru tau namanya Sinamot kalau Batak ya.. Hmm..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Panai sama mahalnya kayak Sinamot ya, Mbak. Untung aku cewek :p

      Hapus
  53. Waaah aku baru tau nih tentang sinamot ini beb.. Mahal amat yaaaahhhh. Gilssss. Terus uang sinamotnya ntar baut orangtua mempelai perepuan apa buat si perempuannyaaa? Kan kalo buat perempuannya sama aja kaya balik modal aja lah yaaa.. Eheheheee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setau aku buat orangtua ceweknya, Mbak. Tapi kayak kasus temen-temen en sodaraku, malah buat cewek tuh :p

      Malah untung dong, kan belom termasuk biaya resepsi yang mesti ditanggung si cowok :v

      Hapus
  54. Di banyak daerah ada tradisi kaya gini. Di Flores namanya Belis. Kalo jaman dulu selain ngasih uang juga ngasih gading gajah. Hayo, ribet banget kan? Waktu aku ke Loksado, orang Dayak yang aku temui juga cerita tentang mahar. Di Papua dan beberapa tempat yang aku pernah datengi juga. Meski kelihatannya berat, mahar tadi gunanya supaya kelak si perempuan punya pegangan setelah menikah. Jadi kalo ada apa-apa dia punya cadangan uang.

    BalasHapus
  55. Ya ampun baru tahu aku tentang sinamot ini, kalau gitu buat para cowok harus rajin menabung sejak dini kwkwkw

    BalasHapus
  56. beb, aku org batak loh, papa mama 2-2 nya batak, tp dr jaman papa ngawinin mama, ga ada keluarga kita pake sinamot2 gini :D.. serius... aku justru baru tau sinamot stlh baca blogmu ini...

    BalasHapus
  57. Aku pernah tau tentang pernikahan yg di Kalimantan juga katanya ada semacam sinamot gini. Tapi ga tau harganya tergantung apa, yg jelas si ipar harganya di atas harga dokter -_-

    BalasHapus
  58. namanya lucu ya, sinamot huahaha. Kalo di daerah gue (balikpapan) itu nyebutnya uang jujuran sih, dan biasanya bisa dinego, tergantung kesepakan keluarga masing2 aja.

    tapi kalo keluarganya gamau rugi yaaa... paling nunda, atau batalin sekalian. jahat ya? padahal dalam agama nikah ya nikah aja huhu.

    BalasHapus
  59. Ini mirip mirip sama panaik ya kalau di makassar ?
    Wah mahal juga ya..
    berarti kalau aku jadi orang batak aku berharga 75 juta dong wkwkwk

    BalasHapus
  60. Baru tahu gue kalo ada sinamot kekinikinian...
    Kalo orang ngelamar gue, kasih sinamot juga kali ya biar bisa beli iphone 7, macbook air dll..*lah gue kan cowo!>>>
    pelajaran deh nanti kalo nyari calon jangan nyari orang batak, susah nyarinya... harus ke sumatera dulu..

    BalasHapus
  61. AKHIRNYA TAHU JUGA DAFTAR HARGA SETELAH NANYA TEMEN2 GAK ADA YANG MAU KASIH. MUAHAHAHAH. :))
    Udah, mending lo PNS aja beb biar mangstab.

    BalasHapus
  62. Mahal banget, Beb! ini mah gak jadi kawin2

    BalasHapus
  63. Iyaaaa yang uang manjapuik

    Bukaaan, yang dibayar itu cowok nya
    Nanti keluarga pengantin wanita berunding ke rumah keluarga si pria
    Tapi belakangan pelaksanaannya di kedua rumah. Budaya nya makin melebur gituu, jadinya emang ada sih yang ceweks ekarang jua dibeli.

    Khas adat Pariaman

    BalasHapus
  64. ada juga film tentang uang panai, ya kayak sinamot juga. Ya ampun, kenapa mahal gitu, wedew.. lebih baik tidak mempersulit mahar ya, ketimbang malah jadi anu - anuan di luar nikah (((anu anuan)))

    BalasHapus
  65. sinamot itu kayak mahaaar yah hehehe..aku baru doong. Masih strict bangeeet ya beb..aku pikir udah lebih santaiiii :)

    BalasHapus
  66. baru denger malah aku, Kak, sinamot sinamot macem itu. wkwk. duh, beban nggak sih itu? :"D

    BalasHapus
  67. Hehehe, tenang Beb. Kalau memang jodoh berapa pun harganya pasti tercukupi. Karena diacara pernikahan adat batak semuanya bisa disesuaikan dengan budget koq. Kalau nga gitu kan kasihan orang yang nga mampu. Yang penting kedua keluarga setuju dengan harga yang disepakati.

    BalasHapus
  68. Jadi beb, sinamot ini setelah dikasihkan ke mempelai cowo, lalu untuk apa beb, apa bust bangun rumah berduakah ato cuma semacam seserahan?
    *turut mengamati budaya medan

    BalasHapus
  69. semoga dengan keadaan perekonomian yang lagi tidak pasti ini, harga sinamot dapat disesuaikan #apasih #ngelantur

    Salam kenal
    www.travellingaddict.com

    BalasHapus
  70. Beb, beb, beb itu kalo udah pns, dokter, pendidikan s2, sinamotnya banyak banget yaaaa :D

    BalasHapus
  71. Waduh, belum ngerti beginian nih. Lulus SMK aja belum :|.

    Btw, mahal juga ya-__-

    BalasHapus
  72. mahal banget ampun itu mau nikah aja ada sinamot nyampe jutaan gitu. untungnya bukan domisili sono.
    semakin berpendidikan tinggi berarti semakin mahal sinamotnya. adat emang beneran banget dah. aku nggak tau sih di adat sunda atau jambi atau jawa ada sinamotnya atau nggak. maklum belum di dekat umur matang untuk nikah^^

    BalasHapus
  73. oalah kirain apalah itu sinamot-sinamot -_-
    kalau adat lain ada sih yang kayak gitu. kakak aku waktu mau nikah kemarin juga dikasih label harga sama mamak aku kayak di indomaret2 itu hahaha
    canda deng.. tp tetap ada kayak mahar yg harus dibayar dari si laki-laki

    BalasHapus
  74. Pira yang tanpa sinamot-sinamot segala aja belum ada yang berani untuk ehem meminang aku (;-_-) gak ada syarat padahal loh.
    Lah apa kabar kalo mesti pake sinamot-sinamotan segala, udehlah yeh pasrah aja nunggu yang mapan (≧▽≦)

    BalasHapus
  75. sinamotnya cucoookk bgd beb, di sini mah bs dpet tanah kavling dua, di tengah kota, duuhh, tp memang gt sih yah, namanya jg adat, jd nih, slm bwt ayangmu tercinto ya beb, semngat ngumpulin sinamot demi bs bersandingdg dirimu ya beb, amiinnn

    BalasHapus
  76. Saya jg pgn dpt sinamot hihihi :D

    BalasHapus
  77. Wah baru tau aku klo batak mu nikahan ada adat sinamonya.. kalo saya orang bataknya enak tu kayanya haha tapi kalo nunggu yang punya uang segitu bisa jadi perawan tua ane hhahaa
    thank infonya jadi bisa cengin temen org batak nih ahahha :):)

    BalasHapus
  78. Mungkin ini salah satu alasan,, kenapa cewe2 batak agak telat menikah hihihihi piss

    dikantor ada cewe batak 3 umurnya 34, 30 dan 32 ... masih singel loch

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makin tinggi pendidikannya, makin tinggi jabatannya, makin mahal sinamotnya.. Uhuy~

      Hapus
  79. Gue baru tau kalau suku Batak ada adat kek gituan juga. Sama banget dengan gue yang Orang bugis namanya Uang Panai. Gilakk, uang panai lebih sadis lagi harganya. Minimal 50 jutaan buat yg lulusan SMA (sepertinya). Belum lagi mahar, +sebidang tanah, sapi, beras.. ribet pokoknya.. makanya gue mau nyarinya yg org jawa aja dehh..hahaha #gakmaurugi

    BalasHapus
  80. Beb lu bukannya lulusan S1 + Karyawan ya? Dirangkap gitu lah.. Kan lumayan HUAHAHAHAHA *sesat*

    BalasHapus
  81. adat seperti ini hampir sama dengan adat orang chinese ya ...........

    BalasHapus
  82. Boleh kenalan di wa saya 089634262127

    BalasHapus