Laman

Rabu, 02 November 2016

Maid Menu : Only For Babysitter

Serius, Beb? Ada Maid Menu?


Ada lah! Aku aja baru tau waktu tadi malem baca-baca di salah satu portal berita online.

Buat yang gak tau, Maid Menu ini menu khusus buat para Asisten Rumah Tangga atau Babysitter yang ikut makan keluarga yang dia bantu di sebuah restoran. Gak tega ah kalok sebut majikan. Kok kayak budak banget :(

Nih menunya :


http://food.detik.com


Gitu tau foto ini, aku langsung teriak, "Ikeh! Ikeh! Kimochiiii!!!"

Eh, salah. Maksudnya, "Majide! Hontou???!!!"

Hmm.

Mau komentar apa ya? ._.

Antara setuju gak setuju sik aku sama Maid Menu ini.

Setuju, karena di Medan sendiri, ada banyak kali babysitter yang nunggu di luar cafe atau restoran, sementara keluarga yang dibantu lagi makan dengan lahap.

Gak caya?

Pengalamanku yang ngerjain skripsi hampir tiap hari di mol bikin aku sadar, ada banyak orang pelit di dunia ini. Padahal kan restorannya banyak paket menu hemat, bukan All You Can Eat cem restoran yang mengusung Maid Menu di sini.

Meskipun GAK SEMUA kek gitu, masik adaaa aja yang kelakuannya gak punya hati!

Dengan adanya Maid Menu, yang uda termasuk Chicken atau Beef Teriyaki + Nasi Putih + Minuman dengan harga 50ribuan termasuk pajak en service charge, para ART en Babysitter bisa ikut makan.

Kalok di Jakarta, aku gak pala tau. Soalnya jarang maen ke mol. Seringnya maen ke kaepci. *nyeruput Tropical Fruit*

Gak setujunya, karena judulnya itu loh.

Maid Menu = Menu Pembantu.

Kayak ART en Babysitter ada di kasta terendah. Padahal kan mereka jugak manusia. Ngebantu orangtua menjaga dan mengasuh anak-anaknya. Kok aku jadi sedih ya ngetiknya :(

Kawan-kawanku sendiri yang pakek jasa babysitter setauku gak pernah biarin babysitternya kelaperan. Boleh pilih sendiri, makan apa aja yang dimau. Istilahnya apa yang dimakan kawan-kawanku, sama makanannya sama yang dimakan babysitter orang itu.

Beberapa malah dikasih budget pulsa, jajan es krim atau snack, en toiletries buat sebulan.

Balik lagi, katanya Maid Menu ini uda dihapus. Yah semoga niat baik ownernya yang kasian sama para babysitter yang gak dikasih makan sama keluarga yang dia bantu, gak berenti sampek sini. Siapa tau malah jadi ada menu gratis kan?

Kalok menurut kelen kek mana, Guys? Setuju gak sama Maid Menu Only For Babysitter? :3

111 komentar:

  1. Aku taunya dari Line, Beb. Yah, sama kayak dirimu, ga nyangka kalau ada orang yg tega sama asisten sendiri padahal mereka jg manusia.
    Aku ga setuju sih ada maid menu.Lebih baik ditulis paket hemat sekaleee :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak Mbak, yg tega. Sedih ya :(

      Iya mestinya ganti nama aja ya :D

      Hapus
  2. sebenarnya bagus sih idenya, cuma begitu dilempar ke netizen pasti akan ada positif dan negatif tanggapannya. tentang menu khusus baby sitter. abang sih mendukung. itu untuk tamparan bos nya lah. biar sadar. baby sitter juga harus diajak makan kalau mereka mengajak ketempat makan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah. Kayaknya justru pengguna jasa babysitter malah kesenengan, Bang. Soalnya kan bisa beliin makanan tanpa ngeluarin budget lebih :D

      Hapus
  3. Aku setuju sebenarnya sama menu ini karena banyak babysitter atau ART yang nggak mau makan di resto karena ga sesuai sama makanannya, jadi menu makanan netral dan murah kayak gini membantu, sih. Untuk judul sendiri yah bisa juga diperbaiki penulisannya, tapi kalau dipikir-pikir pembantu, baby sitter, ART is just a profession, sama kayak guru, polisi, karyawan. Sebenarnya tidak perlu tersinggung. Tapi yah, boleh2 aja kalau mau diganti judulnya.

    Mungkin kalau dibikin paket hemat atau pake bahasa ngambang lainnya, yang pesan malah majikannya kali ya, jadi rugi restonya. Mungkin maksud ownernya supaya to the point aja dan agar ART/babysitter bisa sama2 makan. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Mbak Naomi. Menunya ini disukai banyak orang ya. Standarlah Chicken or Beef Teriyaki. Soalnya kan banyak menu yang aneh-aneh. Hahah :D

      Nah itu dia. Aku mikir jugak sik kalok gak ada penjelasan khusus buat Babysitter yg ada malah semua orang pesen menu ini ._.

      Hapus
  4. Jujur gw risih banget sama judul menunya. Walaupun tujuannya baik, tapi sengaja atau tidak itu terkesan merendahkan. Buat yang pake baby sitter, kalo mereka gak mau kasih traktir, mending gak usah diajak sekalian. Masa kita makan mereka suruh liat aja, duh capee dehhh....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Riz. Kesannya gimana gitu. Mestinya ada solusi yak. Soalnya sensitif banget nih masalah profesi-profesi gini :(

      Eh banyak tauk yg gitu. Pelit emang :(

      Hapus
  5. Ide menunya bagus bgt bgt bgt beb. Tapi kok ya namanya mesti 'maid menu' gitu sik. Kan jadi agak kurang enak bacanya.

    Duh aku kok kesel sih pas tau kalo babysitter disuruh nunggu di luar sementara majikannya makan-makan enak di restoran.
    Gitu-gitu kan mereka juga manusia juga, butuh makan, pengen ngerasain makanan di resto juga. Kasian :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sedih ya, Lan. Padahal maksud ownernya baik loh.

      Terlalu banyak ART en Babysitter yang gak dikasih makan kalok di mall. Gak tau kenapa :(

      Hapus
  6. Plus minus sih, bener kayak kata Naomi. Ga usah maid, ortu gw aja kalo gw bawa makan ke resto yg oke suka ga mau krn ga sesuai selera mereka. Ujung2nya D'Cost lagi D;Cost lagi.. Blenek dah gw..haha.. Cuma ya sayang aja knp nama menunya bgitu, terkesan mendiskreditkan maid. Padahal kan itu profesi juga..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama kek Mamaku jugak, Mbak Py. Kalok di Medan sik mau ke mall mana nyariknya Fountain mulu. Wkekek :p

      Iya kan, namanya agak gimana gitu. Padahal maksudnya baik :(

      Hapus
  7. Kok menurutku jahat ya menunya? Seolah-olah kalau bebisiter nggak layak makan apa yang dimakan "majikan". Padahal kalau si bebisiter disuruh milih makanan sendiri juga aku yakin kok mereka tahu diri nggak bakalan milih yang mahal mahal gila :|. Lagian kalau memang mau makan di restoran, mestinya si "majikan" memperhitungkan dong sanggup nggak bayarin makan semua orang yang dibawa termasuk maid. Kalau nggak sanggup bayarin di restoran ya makan di mana kek yg lebi murah yg penting semua kenyang.

    #sewot

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Arum, banyak orang yang gak peduli sama kesejahteraan ART en Babysitternya. Di Medan sendiri aku bahkan pernah protes ke satu keluarga, kok gak mereka beliin makanan jugak? Kan kasian, laper. Eh dijawab katanya si Babysitternya uda disuruh makan di rumah. DOENG! -_-

      Hapus
  8. Judul menunya nggak banget T_T
    Jangan sampe deh nemu resto beginian

    BalasHapus
    Balasan
    1. Penamaan menu itu fatal banget ya, Mbak :(

      Hapus
  9. anjasss, parahhh ni restoran. berasa budak banget :'( kasian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya maksud ownernya baik kok, Lam. Cumak terganjal di nama menunya aja :(

      Hapus
  10. Antara setuju nggak setuju sih, Beb.

    Setujunya karena mungkiiin... mungkin ya, kan biasanya memang ART itu nggak cocok lidahnya kalau diajak makan di resto. Bukan karena semata majikannya nggak ngajak. Kadang ada yg udah ngajak dan si ART ini merasa nggak cocok. Namun dengan adanya maid menu yang menu di dalamnya "netral" itu, para ART akhirnya bisa ikut makan di resto.

    Nggak setujunya karena kyk komen "Pypy" di atas, kesannya jadi mendiskreditkan pekerjaan ART dan Babysitter. Padahal semua kerjaan asal halal, meskipun itu ART maupun ART, harus tetap dihargai sama rata :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Resto di Medan rata-rata nyajiin menu yang 'normal' kok, May, kayak ayam goreng. Tapi tetep aja gak dibeliin sama majikannya :(

      Bener, ada jugak yang bingung Babysitternya mau dipesenin makan apa. Tapi kan seenggaknya uda dibekelin roti atau cemilan lain gitu.

      Iya dong. Malah Babysitter di keluarga konglomerat statusnya tinggi banget. Bisa beli rumah bahkan. Hahah :D

      Hapus
  11. Oh iyaaa lagi viral juga ini dibahas ya..
    Tapi serba salah sih beb.. di satu sisi kalau setiap keluarga makan terus mesti traktir bebysiter nya terus kan boros juga. Toh dia udah ada jatah gajinya.

    Tapi kalo nggak dikasih juga kok kayaknya tega gitu ya..

    disediain menu khusus juga kesannya kurang etika..

    apa gausah punya babysitter aja kali ya wkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mending dipesenin snack atau minuman gitu ya, Aul. Tapi ini sama sekali enggak loh :(

      Wkwkwk. Tapi kalok repot banget masak gak pakek Babysitter? :p

      Hapus
  12. Lho, kalau ini lagi viral, kok aku nggak tau ya? Ah, payah kali aku ini. Tau konten viral cuma Yanglek doang. :(

    Ada baiknya, ART diajak makan juga. Biar kata udah dikasih gaji, tetep diajak makan bareng aja deh. Tapi, ya... mungkin sama setujunya dengan penamaan menu. Jadi keliatan kasta-kastaan begitu, padahal kita di mata Allah sama saja. Tergantung ketakwaannya.

    Subhanallah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku males sama Yang Muda itu. Belagu. Wkwkwk :p

      Padahal aku yakin Babysitternya gak akan ngelunjak kalok ditawarin makan :'

      Hapus
  13. kok teriak ike ike mochi si
    wkwkwkw
    ngakak saja saya
    wkwkwkwk

    BalasHapus
  14. Beberapa orang emang pelit sama pembantu atau baby sitter. Padahal udah dibantu tolongin jagain anak. Gue pernah liat sendiri waktu itu, Mbak-nya gak dikasih makan di Kaepci. Mukanya sedih gitu karena kepengin. Lalu, gue dan temen (sebenernya temen gue, sih, soalnya gue lagi bokek) coba beliin nasi sama ayam, eh sama majikannya ditolak. Temen gue dibilang jangan sok baek. Jahat gak, sih? Padahal niat kami cuma mau bantu. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Allah, padahal Kaepci doang ya, Yoooog.. Ada menu 22rb kok yang isi nasi + sayap 2 pcs + pepsi :(

      Hapus
  15. Semoga saya bukan termasuk orang pelit tersebut hihihi

    BalasHapus
  16. bebbyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyy..... ish...ish...ish.... kangen!
    apa kabar lama tak jumpo.............

    aku baru tau ada maid menu dari baca blogmu ini. semacam kejam, yes.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai, Mbak Edaaaa :D

      Alhamdulillah baik. Mbak gimana? Ara?

      Iya Mbak, sedih ya liat nama menunya :(

      Hapus
  17. Ini kalo dari awal gak pake nama Maid Menu gak masalah sih. Hidup di jaman pemelintiran gini emang susah. Ngomong bener aja bisa salah, apalagi ngomong salah. Salah kuadrat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tumben Renggo komennya bener. Alhamdulillah, Ya Rabb.

      Hapus
  18. Maid menu
    awal baca kirain #mermaidmenu haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Fokus, Mbaaak! Fokuuuusss!!! Hahah :D

      Hapus
  19. What??
    Aku baru tahu ada yang kayak beginian Mbak. Setahuku, tetanggaku yang jadi babysister kayaknya nggak ngalamin ini. Tapi kok kayak gak manusiawi yo.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah dong Mbak, kalok diperlakukan baik yah.

      Iya bener-bener gak manusiawi banget :(

      Hapus
  20. Jangan sampai ah nemu menu kayak gini. Kok kesannya nggak nguwongke :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ra kewedhen mbek sing nduwe semesta yo, Mbak :'

      Hapus
  21. Seriously? Aku baru tauuu nih beb.. Kok agak diskriminatif bangeet :(

    BalasHapus
  22. Sedih aja sama judulnya Maid Menu. Padahal bisa diganti sama simple menu .. iyes, kesannya bikin mereka seperti ada di kasta yang berbeda dengan nyonyanya yaaa. Huhuhuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Bisa dikondisikan kan, nyuruh waitressnya yang ngasihtau ke setiap pelanggan. Kan gak susah. Lha wong tiap bulan ada promo baru aja gak capek ngasihtaunya :(

      Hapus
  23. sama, aku juga jarang maen ke mol. jadi lumayan jarang sih nemu keluarga yang bawa babysitter-nya ke mol. hmm, maid menu? udah kayak paket-paket anak kecil aja ya dikategoriin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Namanya itu loh yang gak nahan.. :(

      Hapus
  24. Saya juga suka bingung kenapa masih ada pemikiran majikan rugi kalau makan bareng mereka entah mulai dari rugi materi atau mungkin rugi kalau dilihat orang makan bareng sama pembantu, padahal tanpa ada pembantu atau ART mungkin kehidupan mereka tidak segampang yang mereka jalani :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah. Iya bener banget. Apalah arti kasarnya 100rb demi kesejahteraan kita bersama ya. Dan aku yakin gak akan semahal itu menu makanannya :)

      Hapus
  25. Aku kaget dengan perkataan diawal hehehee jadi penasaran pengen baca kebawah...... Semoga pembantu itu disamakan dengan yang lainnya. Pembantu juga manusia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.

      ART dan Babysitter harusnya disejahterakan ya.

      Hapus
  26. Mudah2an banyak resto malah ngasih makan gratis buat maid yaaa
    Btw lw nongkrong kaepci, beli nya cuman minum yang goceng doang ????

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin Allahumma Aamiin.

      Wkwkwk. Ya kek mana lah, Bang Cum, kan anak kos :p

      Hapus
  27. gimana kalau judulnya diperhalus jadi maid menu por asisten rumah tangga ajah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yeeee.. Sama aja dong, Mang! Hih! -_-

      Hapus
  28. 久しぶりベビイちゃん!
    でも、まだ高いですよね?
    通常のメニューはもっと高いと思います.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ohisashiburi, Mawi Nii-san! :D
      Totemo isogashii?

      Un. Ano menyu~ ga mada takai ne. Yachin ha kouka koto ga dekita :(

      Hapus
  29. Iyah aku baca ini juga gemes 😣 kaya baby sitter itu apaan gitu yah. Huhuhu tp lebih gemes ngeliat orang ngajak baby sitter ga dijajanin sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Parah ya, Ny. Kadang aku sindir-sindir segala loh! Biarin aja rese. Gemes sik soalnya -_-

      Hapus
  30. Banyak banget persyaratannya apalagi khusus baby sister aja.

    Untungnya bukan beby ya kalau beby jadi baby sister saya mau ga? Hehe

    BalasHapus
  31. gue udah baca kultwit si pemilik resto ini. Niatnya sih bagus, gue setuju malah, mungkin salah di nama menunya dan itu yang jadi dipermasalahin. Mungkin bisa diperhalus sedikit. heu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya aku jugak uda baca, Yog. Ada di salah satu website capture-nya. Makanya aku setuju karena emang banyak banget orang yang gak beliin makanan buat ART en Babysitternya :(

      Hapus
  32. Wah ini sih ada pro ada kontra...
    mungkin maksudnya itu biar para pembantu gak disuruh nunggu majikannya makan... jadinya dibuatlah menu seperti itu yang pasti harganya gak mahal2 bangetlah...

    tapi pemikiran orang kan beda, masa di beda2in sih antara pembantu dan juga majikan...

    miris juga sih ngeliatnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Padahal menunya keliatan enak ya, Dhi. Normal lah. Tapi bahasanya itu loh yang gak enak :(

      Hapus
  33. sebenernya ga setuju sih beb.. tp jujurnya aku blm tau apa maksd dr si owner bikin menu terpisah gini.. kalo memang maksdnya baik, utk para babysitter dan maid bisa makan saat ikut jalan2 dgn majikannya, ya malah bgs..

    kdg2 ada babysitter ato mba ART yg kalo ditawarin mau makan apa, mereka suka bingung sndiri ngeliat menu yg beragam.. harusnya sih tanggung jawab si majikan ya yg ngejelasin dan kasih tau, tp aku ngerti ada org2 yg ga bisa seperti itu.. so, supaya gampang dibikinlah maid menu ini...

    aku sendiri sih kalo jalan ama babysitter dan art ku, mereka aku suruh pilih sendiri, kalo ga ngerti, ya bakal au jelasin itu apa, dan rasanya gimana.. kalo emg ga mau ajak mereka makan bareng, ya ga usah diajak jalan ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maksudnya memang baik, Kak. Kan banyak ya ART atau Babysitter yang gak mau pesen karena makanannya aneh-aneh. Plus ditambah ada majikan yang pelit. Menu ini solusi, tapi namanya aja yg kurang tepat :(

      Iya lah. Kalok misalnya kita ada pertimbangan sendiri mending gak usah diajak ART atau Babysitternya :'

      Hapus
  34. Prasaan kmarin di tv juga beredar foto yang jadi viral di sosial media.
    Tntang itu tuh beb, foto yang menunjukin majikan dan pmbantunya duduk dtmpat yg trpisah. Simajikan lagi enak2 makan sdangkan sipembantu duduk mnyendiri di pojokan, udah kyak bakteri....

    Kasian sih ngeliatnya...knapa pmbantu nya nggk skalian diajak juga ya, kn nggk enak pmndangan nya klo kyak gtu. Klo mmng nggk mau diajak makan, ya minimal nggk usah skalian diajak kerestoran. Daripada mnimbulkan iri hati gtu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yg mana ya, Rey? Maklum aku gak punya tipi. ._.

      Ya Allah, ngenes amat sik ya.. :(

      Dulu aku bahkan pernah liat Babysitter yang diomelin sama majikannya cumak gegara menu yg dipesen si Babysitter rada mahalan :(

      Hapus
  35. Harusnyq sih di dibikin menu hemat aja ga usah menu maid dong ditulis, kesannya merendahkan banget hiks :( .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kan, Kak. Gak tega ya kita jadinya :(

      Hapus
  36. Memang ada baik dan buruknya kak.
    tapi buatku itu agak merendahkan
    ya walaupun niatnya baik supaya baby sitternya ikut makan juga
    tapi tetep aja ada kesan yang tidak enak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Rin, makanya aku antara setuju en gak setuju. :(

      Hapus
  37. SERIUS?!! Wahhh... agak gimana ya kesannya. Huhuhuu

    BalasHapus
  38. Aku baru tauuuuuuuuuuuuuu. Ih tega amat kalo ada majikan begitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cak jalan-jalan di Sun Plaza pas weekday, Nes. Banyak kali kejadian ibu-ibu makan di cafe sedangkan Babysitternya nunggu di luar :(

      Hapus
  39. Saya baru tau tentang ini Beb *maklum sayanya ngerangkap semua :D
    Agak ribet soal ini. Kdang ada yang dibantu memperlakukan yg ngebantu seperti keluarganya, tp yang ngebantu sungkan. Sebaliknya, banyak jg yg dibantu ga mau disamakan dgn yg membantunya. Yang penting semua jaman dan ga ada yg mengaku dirinya Tuhan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, Mbak. Alhamdulillah yang di rumahku ngerti kok. Uda kayak sodara. Gak sungkan tapi masik ada batasnya. Aku yakin banyak yang begitu sik :D

      Hapus
  40. Sedih yaaaaa... Padahal Baby Sitter juga kan manusiaaa, punya rasa punya hatiii hiiiks!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Padahal kalok kita memperlakukan mereka senormalnya, mereka jadi lebih kerasan dan ngejaga anak-anak kita ya, Mbak :(

      Hapus
  41. Wahh ini mah ke egoisan, baby siternya kok nggak di bolehin makan. . :(

    BalasHapus
  42. Kok dibedakan begitu yah, padahal sama-sama manusia, manusia dinilai dari amal perbuatannya, bukan dilihat dari hartanya, hmmmmm... Sadees.

    Ikeh Ikeh itu semacam apaan ya beb

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mana peduli orang itu sama pahala, Bang, kalok orientasinya sama uang mulu :(

      Hapus
  43. Ya Alloh aku malh bacanya jadi gatega beb..huhu
    Mungkin karena klo makan sama orang apapaun derajatnya bagiku adalah sama ya, hmmm ada ada aja jaman sekarang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak Nit. Gak semua orang itu baik ya ternyata :(

      Hapus
  44. Kirain mobahas putri duyung, ada maid2nya.

    Masasih nggak boleh ikut makan? Semoga aja hanya sedikit orang yg melakukan seperti itu kepada orang yang telah membantu merawat putra-putri mereka sendiri.

    Terus menunya udah dihapus? Diganti jadi apa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti penggemar sinetron di SCTV nih :v

      Iya, Put. Banyak ART en Babysitter yang gak boleh makan. Parah ya :(

      Uda diapus tapi belom tau diganti apa enggak :(

      Hapus
  45. Nggak setuju, kasihan. kita manusia mengapa harus dibeda bedain gitu. Parah amat deh majikan yg begini. Sering sih sebenarnya aku melihat beginia di mall maklum kerjaanku kan jalan2 di mall, hanya jalan2 loh nggak beli apa2...hahha...dan kadang melihat kejadian ini...antara pembantu dan majikan beda makannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak papa, Mbak, jalan-jalan jugak kan seru. Wkwkwk :p

      Miris yak. Padahal kan ngebantuin kita buat jaga anak-anak :(

      Hapus
  46. Aku baru tahu ada berita kek gini. Kesannya mengkasta2kan gitu, jadi kayak pengakuan adanya macam perbudakan model baru. Padahal kan semua sama. Maid juga profesi. Harusnya sih dibuat menu hemat aja#setuju dengan emaknya benjamin
    Bcoz sapa tau yang beli mhs :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah. Sa ae, Mbak :v

      Iya, penamaan ini kurang tepat ya. Bener banget ART atau Babysitter itu cumak profesi, yang mulia, bahkan. Tapi kesannya malah direndahkan :(

      Hapus
  47. Huah, diskriminasi & rasis -_-
    Katanya udah diklarifikasi sama pemilik resto, konsep menu baby sitter ini dibuat atas dasar kasihan, tapi yaaa gak gitu juga kali :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Susah, Nov, bagai dua sisi mata uang. :(

      Hapus
  48. itu di jepang kah mba...

    kalau di tempat saya ngga tahu juga sih, ada juga yg pakai babysitter. tapi ku pikir ngga semua majikan kayak gitu ;-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di Indonesia kok, Frid..

      Iya. Alhamdulillah keluarga en temenku yang pakek jasa ART en Babysitter gak pelit tuh :D

      Hapus
  49. ga gimanaa gitu baca judulnya di Menu : Maid Menu.. padahal klo dipikir kan mereka itu bekerja dengan kita untuk membantu urusan2 keluarga kita juga yak.. hadehh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Nin. Jadi kesel sendiri yak :(

      Hapus
  50. Dulu waktu anak2ku masih kecil makan kita sama di resto. Tapi seringnya doi malah minta bungkus aja, karena giliran terakhir setelah anakku makan. Dia males ditungguin orang2 kalau sedang makan gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah. Sama kayak yg di rumahku, Mbak. Malah katanya buat makan malem cobak. Ada-ada aja :D

      Hapus
  51. Aku sih risih sama judulnya. Yg jelas beda lah sama kids menu (ada pembelaan kayak gini). Kalo emang mau bikin paket kenapa ga "paket murah/paket standart" gitu aja sik ��

    BalasHapus
  52. Wah judulnya gitu amat....
    Kalo yg makan tuannya kagak boleh gitu?

    BalasHapus
  53. kalau aku nggak setuju ... karena Art kan juga manusia .. sebaiknya apa yg dimakan majikan itu jugalah yg dimakan Art

    BalasHapus
  54. Aq kurang setuju sama maid menu ini. Kesannya ngebedain banget ya. Padahal sama2 manusia

    BalasHapus