Laman

Rabu, 05 Oktober 2016

Pantai Tanjung Lesung - Cantik Sih, Tapi Banyak Sampah!

Uda tinggal di Jakarta tapi gak traveling ke mana-mana?

Rugi kali, Mameeeeeen!!!

Salah satu niat terselubung ku sewaktu mutusin buat pindah ke sini tak lain tak bukan ialah karena Jakarta itu kota yang fleksibel.

Mau ke Bandung? Ica.
Mau ke Jogja? Tinggal naik kereta api.
Mau ke Raja Ampat? Nunggu sinamot dulu.

Makanya gitu punya duit sikit, aku langsung nguber-nguber Teto buat traveling. Dan dia pun menyarankan ke Pantai Tanjung Lesung - Banten.

Berhubung Banten gak jauh kali dari Jakarta, kami pun memutuskan buat naik kereta. Alias sepeda motor! Gyahahak!

Nekat sik, tapi ya sudah lah!

Apa gunanya masik muda namun takut ini itu. Huuuuu! *gak mikir panjang* *gak ngerti bahaya*



Sepedaan enak kali yak!



Perjalanan pun dimulai.

Aku en Teto berangkat mulai dari jam 3 pagi. Gak salah, Beb?

Ya enggak lah.

Waktu yang diperlukan sekitar 7-8 jam. Itu jugak kalok gak pakek macet. Lagian niatnya jalan santai, jadi gak buru-buru.

Selama di jalan, kami entah berapa kali berenti. Mulai dari Alfamart, ibuk-ibuk yang jualan nasi uduk, masjid, Indomaret, abang-abang jualan siomay.

INI NIAT TRAVELING APA KULINER, YA ALLAAAAH!!!

Yang lucunya, kan aku bukak Gmaps ya, eh muncullah jalan alternatif. Namanya Jalan Petir. Katanya sih bisa memangkas waktu sampe 30-45 menit. Tapi ternyata..

ITUH JALAN RUSAKNYA PARAH BANGEEEEET!!!

Selain becek dan bikin motor berasa naik enjot-enjotan, kambing en kebo bertebaran di mana-mana. Bahkan ada kebo yang ndusel-nduselin akoh! Hih! Ku jadiin rendang baru tau lau!

Dan hal ini tentu saja menyebabkan perang antara aku dengan Teto.


T (Teto), A (aku)

T : "Kamu gimana sih, Ndut? Katanya lebih cepet setengah jam. Yang ada kita
      lelet nih, jalannya rusak gini!"

A : "Ya mana aku taaaauuuu.. Orang Googlenya ngomong gitu kok!"

*gak mau disalahin* *padahal uda jelas salah* *dasar wanita*

T : "Iya tapi kasian motornya nih, berat bawa kamu. Uda gendut, pasti dia
      lelah. Hahah!"

A : "....."

T : "Bener ya nih jalan namanya Petiiiiirrr.. Bikin petir emosi! Wkwkwk.."

A : "Wkwkwk. Bodo!"


Setelah melewati si Petir sialan itu, akhirnya kami melihat tanda-tanda Pantai Tanjung Lesung udah deket. Yeeeeeey!

Namun masalah berikutnya datang pas kami nyari penginepan. Berhubung aku sama Teto masik pacalan, belom boleh dong bobok sekamar. Jadi mesen kamar masing-masing. Dudududu~

Kamar kami harganya 200rb, tapi kamar ku bagus banget, sedangkan kamarnya Teto naudzubillah joroknya. Bahahak! Banyak semut, pasir, sama kecoak terbang gitu. Si Teto uda stress duluan dan aku yg disuruh ngebersihin! *pacal merangkap pembantu*

Tapi semua itu terbayar kok pas uda maen ke pantainya..


Harga Tiketnya Rp 25.000 doang :D


Bau-bau pantai uda keraza. Saking gak sabarnya aku langsung aja ngacir ninggalin Teto yang lagi parkir! Wkwkwk.

Tapi..


Banyak sampahnya :(


Sebenernya sampahnya gak sefrontal Pantai Cermin di Medan sik. Cumak karena ekspektasiku yang terlalu tinggi, agak kecewa lah ya~

Yang kerennya tuh Pantai Tanjung Lesung ini ada banyak karang. Tapi lagi-lagi, kita gak bisa snorkeling karena karangnya tajem en membahayakan.

Ibarat DJ SODA yang cumak bisa dipandang namun tak boleh dipegang. Ahak!


Di balik karang ada banyak kepitingnya :D


Satu hal yang gak aku duga sebelumnya, adalah keberadaan kambing di pantai inih! Huahahaaaa..


Ada kambing.. Mbek.. Mbek.. Mbek.. Mbek.. Di pinggir pantai..


Entah kek mana perasaan si abang yang ngangon kambing. Apakah dia sedang patah hati? Atau pengen membahagiakan kambing-kambingnya dengan mengajak traveling ke pantai? Wallahualam.

Dan untuk makanan..

Ada semacam kantin sik, di sini. Variasi makanannya gak banyak, malah karyawannya terkesan ogah-ogahan melayani pembeli. Jadi daripada bad mood, akhirnya aku en Teto makan di warung makan deket penginepan.

Mesen indomie kuah pake nasi, telor, tahu, tempe, kerupuk, cumak dihargai 25 ribu buat 2 orang! Termasuk murah ya? Bandingin sama harga di kantin tadi yang satu porsi indomienya uda 20 ribu. Indomie lapis emas keleus. *nyinyir*

Begitu lah.

Walaupun uda hampir setaun yang lalu, dan pas pulang ke Jakartanya tuh aku yang ngeboncengin si Teto, tapi perasaan senengnya masik membekas sampek sekarang. Ehe~

Kelen uda pernah maen ke Pantai Tanjung Lesung belom? :D

171 komentar:

  1. wow ,,, indah sekali pantainya ... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sangat indah dan sejuk..lumayan, tapi emang beberapa kali maen ke Tanjung Lesung, sampahnya nggak nahan, banyak banget, malahan bukannya mau nyantey di pantey malah mungutin sampah saya teh di sonoh....hadeuh

      Hapus
    2. Iya Bang Fiu, memang indah :D

      Hapus
    3. Senasib kita ya, Kang. Huhuhu :(

      Eh btw, model komenan di blog Akang uda pakek Disqus ya? Aku jadi gak bisa ngomen :(

      Hapus
  2. Uhuk udah punya pacar lagi hahahahah. Tetep pantai di Jogja lebih bagus akakkakak. Kalau dari Jogja sampai pantai tanjung lesung naik sepeda kira-kira berapa hari ya? Kakakakakkaka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dong. Hahah..

      Woi, gak boleh subjektip! :p Karena aku jugak bakalan bilang di Misol atau Wayag lebih bagus. Cekakakakakkk..

      Gak sampek berhari-hari lah. Paling berapa bulan..

      Hapus
  3. Belom.. Belom pernah maen ke pantai tanjung lesung saya mh mba :-)

    Iya yah kok banyak sampahnya gitu, ahh sayang deh karena karangnya yang tajam jadi gak bisa snorkling..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kasian ya kamu. Kurang piknik yes? :p

      Iya nih, apa di bagian pantai yg aku datengin emang banyak karang ya. Cumak bisa dipandangi aja :(

      Hapus
  4. Owalah sayang sekali. Padahal bagus pemandangannya. Perlu kesadaran masyarakat sekitar untuk menangani masalah sampahnya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan masyarakat sik sebenernya, kan uda jadi tanggung jawab pengelola. Mereka aja yg pemalas en gak mau peduli -_-

      Hapus
  5. Ak belum,

    Pantai dan karangnya bagussih, sayangnya banyak sampah,
    Masuk kepantainya bayar kan, kok nga dirawat ya, kasian sekali,

    Btw Kambingnya juga perlu refleshing beb :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, padahal harganya mayan jugak. Sedih banget pas baru nyampek sana :(

      Kambing jugak manusia ternyata.

      Hapus
  6. belum pernah ke sana ....paling2 bulan desember ini mau ada touring with guru2 ke pantai anyer ...tau jauh apa nggak yah dari tanjung lesung ? soalnya kan masih satu provinsi beb...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Bang Dadan, deketan kok sama Carita en Anyer. Mereka duluan baru si Tanjung Lesung inih.

      Semoga touringnya lancar yak! :D

      Hapus
  7. Untuk ukuran Jakarta, Banten dan sekitarnya , Pantai nya lumayan bagus yach. Kalau lanjut bisa nyampai sumur dan nyeberang ke ujung kulon hehehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tadinya mau ke Ujung Kulon Mbak, cumak dananya ngepas banget. Huahahah :D

      Hapus
  8. Kalau sama pacar ma kemana aja indah. Dunia serasa miliki berdua wkwkwk.....

    Tapi ada kambing di pantai, bisa diculik dan dijadiin sate tuh....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak jugak kok. Malah banyak berantemnya. Wkwkwk :p

      Iya. Tadinya niat begitu, cumak jadi kasian pas nengok mukak abang yg ngangon. Nelongso tenaaaan..

      Hapus
  9. itu daerah jakarta ya dek?, masih ada tempat cantik seperti itu disana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uda di Serang - Banten ini, Bang..

      Kalok Jakarta mah Ancol :D

      Hapus
    2. berarti tetanggaan sama jakarta ni pantai ya dek

      Hapus
  10. lebih parah kk dong, sekian puluh tahun di sini belum pernah ke Tj Lesung
    kalah deh sama Beby.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahak. Gak pala jaoh nyah Kak, dari Jakarta :D

      Hapus
  11. weleh kambing nya suka traveling ke pantai juga

    BalasHapus
  12. yang sayng banget yaaaaa,,, udah banyak sampah trus masuknay juga mahal ya :( tapi masih mending ini, di tempt gue juag ada tuh pantai, masuknay untungnya gratis tapi buanyak pake banget dan sampahnyaaaa :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah sedih deh denger pantai banyak sampah gitu. Padahal kalok bersih kan enak ya, ada tempat rekreasi gretongan :(

      Hapus
  13. Sayang banget ya beb keindahan Tuhan kalau nggak di rawat keliatannya nggak menarik lagi :(

    BalasHapus
  14. sayang banget banyak sampahnya, semoga pemerintah & warga sana bisa membersihkan pantai ini... :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.

      Padahal katanya Tanjung Lesung ini digadang-gadang jadi destinasi nomer satu loh. Kan miris yak :(

      Hapus
  15. Belum Beb, cm lewat doang liat deretan pantainya.
    Btw kamu di Jkt, Beb? Main ke Depok.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, mampir dong jangan cumak lewat aja. Hahah :D

      Kalok aku uda balik ke Jakarta aku singgah ke Depok ya..

      Hapus
  16. Wah, keren bnget pemandangan batu karang nya!gak rugi lewatin jalan petir sama teto hahahhh...

    Sbagai seorang laki2 sejati kita harus mengalah. Wlaupun mndaptakan kamar yang bnyak KT nya (Kecoa Terbang).

    Tapi sayang ya beb, bnyak smpah nya...ada kambing lautnya lagi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada foto yg kerennya Rey, cumak kenapa ya gak teraplot di sini. Hahah. Keknya emang gak boleh dipamerin, biar dirasain sendiri :p

      Iya lah. Kalok aku dapet kamar yg jorok, uda aku seret Teto keluar :p

      Iya sayang ya :(

      Hapus
  17. Jenggot kambingnya gimbal gak Kak? Yoman

    Tempat bagus namun gak terurus ya begitu, pasti banyak sampah yang terbawa air sampai ke daratan. Apalagi kalo udah rame, makin banyak sampah. Karena belum sadarnya pengunjung untuk menjaga sampahnya sendiri.

    Misalnya ada orang naik mobil sembarangan buang tisu ke jalan, gak tau apa banyak orang naik motor yang bisa kena tisunya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh kurang tau, Yu. Belom sempet kenalan :(

      Iya bener. Padahal apa susahnya sih buang sampah di tempatnya. Atau kalok males, kumpulin aja sampahnya di kantong plastik terus dibawa pulang.

      Ngeselin yak.

      Hapus
  18. Wah keren yak, turing bareng pacarnya, lain kali jangan percaya mentah-mentah same googlemaps beb. Itu, kambing mungkin liar, hati-hati kalo kena gigit bisa bahaya, sekarang lagi jamannya kayak gitu-gituan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mi, aku kapok percaya sama GMaps -_-

      Hah? Apanya zaman gitu-gituan? ._.

      Hapus
  19. Sinamot itu apaan ??? Eh masuk pantai bayar 25rebu itu lumayan mahal lho #laluDigampar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sinamot itu semacam uang mahar yg dikasih buat orangtua calon mempelai wanita, Bang Cum.

      Btw, harga ku mahal loh. Huahahahaaaa :D

      Iya emang mahal :( Semacam gak relaaaaa..

      Hapus
  20. Beeeeb, seriusan itu berarti dikau naik motor 8 jam-an gitu dari jam 3 subuh?

    Penuh dedikasi banget sih dirimuh hehehe...
    Aku belum pernah kesono Beb, tapi ogah naik motor ah, ngeri gempor hahaha..*anaknya manja*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Teeeh, seriuuuus..

      Ini mah demi eksistensi biar ada bahan postingan di blog. Jangan memuji begitu ah. Gyahahak! :D

      Hapus
  21. Secantik apapun pantainya kalo kotor bikin ilfil, ya Beb.
    Pakai motor dari Jakarta ke Tanjung Lesung bikin gempor dong.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, Bang. Tapi untungnya gak terlalu banyak :'

      Iya gempor. Makanya tepar. Wkwkwk :p

      Hapus
  22. nyampah memanng sudah jadi kebiasaan kita ... bikin keselll, padahal tanjung lesung ini di gadang gadangkan akan di buat menjadi tempat pariwisata terintegrasi yang bisa menjadi andalan pariwisata Indonesia.
    Mudah2-an bisa segera terwujud dan ... juga bersih .... jadi saya baru jalan2 kesana .. halahhh, belum kesana aja banyak alasan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener banget, Baaang..

      Aku keselnya kan Pantai Tanjung Lesung ini mau jadi pejwan, kok ya malah jorok begini.. -_-

      Hapus
  23. Kayaknya banyak yang setipe sama pantai tanjung lesung, bagus namun kesadaran pengunjung atas sampah nya masih buruk banget.
    Asik nget nih travelling nekatnya ke Jakarta.
    Kapan2 tiru aaaahhhhhh ~

    MMM judulnya sama kayak mantan aku nih
    Cantik sih, tapi kayak Sampah !!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Ka, miris banget lah liatnya :(

      Wakakakakaaaakkkk.. Itu pacar apa benda sik, bisa kayak sampah gitu. Mending didaur ulang aja :p

      Hapus
  24. Folbek blogku dong kakaaaa haha

    BalasHapus
  25. Tempat yang atas itu adem buat sepedaan :D

    benar cantik pantainya, tp ko gk di rawat gitu ya, padahal orang yang datang kesitu kan bayar masuknya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Jadi nyesel kenapa gak sepedaan aja ya dari Jakarta. ._.

      Gak tau deh, Ndi. Emang pengelolanya aja yg cumak peduli sama duit kali.. -_-

      Hapus
  26. keberadaan kambing bisa menambah keindahan suasana pantai :D

    BalasHapus
  27. Penasaran tuh jalan rusaknya kek apa..

    Itu bagus ya yang cuma boleh dipandang tapi g boleh dipegang..

    Kambingnya pengen berenang kali. Kau nyari kepiting hahahaha

    Makanan di tempat wisata emang biasanya mahal.

    Aku belum pernah kesana. Dan juga kayaknya belum pernah liat sebelumnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak usah penasaran, Rum. Gak usah. ._.

      Iya bagus emang.

      Kambingnya mau cari ketenangan batin keknya.

      Iya mahal binggo.

      Men maen lah ke Tanjung Lesung sebelom harga tiketnya makin mahal.

      Hapus
  28. Kambingnya bikin baper. :( Hehehehe :D
    Tapi sepertinya enak, makan sate kambing di tepi pantai. Asal pantainya nggak banyak dihuni sampah. Semoga manusia semakin mempedulikan kebersihan lingkungan. Kan sayang kalau pantai udah indah, tapi 'disampahin'. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baper apa laper, Mbak? Wkwkwk :p

      Aamiin.
      Kita mah cumak bisa mungutin semampu kita pada saat itu. Lah yg seterusnya kan kesadaran dari pihak pengelola :(

      Hapus
  29. Cantik sih tempatnya, sayang banyak sampah ya.

    BalasHapus
  30. Aku belom pernah ke Tanjung Lesung.. Keren sih tapi kok banyak sampahnya ya, sayang banget.. :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sayang banget. Sama duitnya :(

      Hapus
  31. begitulah, tempat yang sebenarnya bagus dan indah jadi sebaliknya karena tingkat kesadaran lingkungan yang masih kurang.
    terma kasih dan salam kenal

    BalasHapus
  32. Fleksibel???? Apa ngak terkendala macet mba???

    BalasHapus
  33. sangat disayangkan kalau banyak sampahnya,,,

    BalasHapus
  34. Sayang banget berarti ga ada perawatan atau kurang pengawasan.

    Perlu adanya organisasi buat mengurusi tempat wisatanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uda ada pengelola sebenernya, Bang. Cumak entah kenapa kayak gak mau ngurusin gitu :(

      Hapus
  35. Sayang banget ya kotor --' padahal bagus view pantainya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Rul. Padahal enak banget buat pacalan :(

      Hapus
  36. Wahh sekarang beby stay di jakarta ya.

    BAru tau kalo tanjung lesung ternyata banyak sampahnya..

    kapan2 main yu beb.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih. Yuk main. Minggu depan aku uda di Jakarta lagi :D

      Iya makanya aku posting. Biar gak zonk kayak aku :(

      Hapus
  37. Kambingnya kenapa g diajak makan terus diajak pulang
    Kan mayan dapet embe gratis

    BalasHapus
    Balasan
    1. Soalnya kambingnya butuh me time.. :(

      Hapus
  38. Hmm..
    Ya begitulah. Pantai kita pada dasarnya tak ada yang jelek. Tapi sampah-sampah busuk itu yang bikin jelask.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Kaaaak. :(

      Kok bisa ya buang sampah gitu aja. Emang tuh sampah bisa jalan sendiri ke tong sampah apah -_-

      Hapus
  39. aku belum pernah bebi..tapi ya memang gitu ya..problemnya selaluuuu sampah di mana-mana :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya Mbak Indah, beda banget sama negara lain yg concern sama masalah sampah yah :(

      Hapus
  40. Wah mantab tuh tempatnya kalo dari photo, biasanya sih kalo langsung malah bikin kuciwo...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kenyataan pahit namanya :(

      Hapus
    2. Pahit baget,.... tapi keliatanya adem deh...

      Hapus
  41. Buset 7-8 jam itu bokongnya apa kabar?

    Pantai nya sepi ena tuh hahaha.
    Pantai nya sepi tapi kok banya sampah? Masa kambingnya nyampah. Lagian itu kambing ngapain di pantai, mau ikut menikmati deburan ombak~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baik kok dia. Cumak ya agak tipis sikit la.

      Tuh kambing butuh hiburan kayaknya.

      Hapus
  42. Ndak apa2 perjalanan panjang, banyak sampah, dan ditemenin para kambing, selama sama pacal. Haha... Mana selfienya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk. Bukan buat konsumsi publik, Mbak :p

      Hapus
  43. belum pernah main ke tanjung lesung aku. tapi ini beneran ya, banyak tempat wisata yang banyak sampah itu bikin kesel asli. Ancol juga sekarang keliatan jorok meski banyak wahana baru karena ya itu tadi.. banyak banget sampahnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak Ade, gemes ya kan. Klise emang cumak gak pernah dibenahi :(

      Aku justru belom pernah ke Ancol. Padahal kepeleset jugak sampek :p

      Hapus
  44. Nama jalannya aja udah Petir.. Pantesan bikin ngeri gitu. Hahaha. Kasihan nih, Tetonya harus berjuang bawa lo Beb. XD

    Eh, ternyata Pantai Tanjung Lesung ngademin gitu, ya. Hem.. Andai saja tak ada banyak sampah seperti itu.. Tapi, untuk masuk ke pantai dengan harga segitu dan ternyata pantainya begitu, gue akan kecewa juga, sih. *MeksipunGakIkutTravelling

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, katanya kayak bawak karung beras :(

      Kecewa sih pasti. Cumak untungnya sampahnya bisa dipungutin. Jadi bersih lagi deh, meski capek ._.

      Hapus
  45. Berangkat dari jam tiga pagi, beneran tu ?
    Weleh welah...begitu semangatnya.
    Kenapa harus jauh-jauh kalau cuma ingin lihat pantai yang ada kambingnya ?
    Ancol pasti lebih menawan dan mempesona. Tidak ada istilah becek lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beneran dong. ._.

      Justru ke tempat yg jauh lah Bang, buat pengalaman. Kapan lagi cobak? Wkwkwk.

      Hapus
  46. jalan pintas meskipun rusak, tapi asik lah buat pengalaman :))))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Tapi bukan asik karena dicium sama kambing ya, Mbak :(

      Hapus
  47. Gile jauh banget itu pantainya, serius sampe 7 jaman. Tepos tepos dah itu pantat hahaha. Tapi sayang banget udah jauh jauh kesono pantainya banyak sampah. Udah gitu banyak karang juga, gak leluasa berenang. Acak sini ke lampung aja banyak pantai bagus, cuma butuh 30 menit dari pusat kota. Bebas sampah pula hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pantat jadi kebas tauk. Wkwkwk :p

      Iya gak bisa berenang. Soalnya di dasar laut jugak ada karang. Huft.

      Pengen ke Lampuuuung.. Ntar lah ngumpulin duit dulu :(

      Hapus
  48. Aih.. Kak Beby jadi di Jakarta terus? Meet up lah..
    Yeay kak Beby ngeblog lagi (lah telat amat gue taunnya). Postingannya pantai lagi, fresh...
    Kalo ke tempat wisata yang jauh dan akses ke sananya penuh perjuangan, pastinya ekspektasinya tinggi. Tapi kayaknya pantainya sepi, ya? Gak kayak di ancol, kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kuy meet up, tapi aku masik di Medan nih. Heheh.

      Ya untungnya gak kayak Ancol. Masuknya aja uda antri. Ilfeel. -_-

      Hapus
  49. Itu bisa buat mandi nggak pantainya? Bagiku mah kalau ke pantai gak mandi sama kayak makan indomie nggak pake bumbu. Hambar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak bisa, Us. Soalnya banyak karang tajem. Gak papa sih kalok mau kulit kamu kegores gores :(

      Hapus
  50. Akk sedih banget kalau ada pantai cantik tapi jorok...ngga ada yang kelola kahh..plus deh para turis, bawa pulang sampah kalian..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada Mbak Dew, cumak gak peduli gitu. Kan asyem yak :(

      Hapus
  51. ya ampuuuun, aku ngelus dada beb bayanginnya... naik motor 8 jam? wkwkwkwkw... dr pagi buta pula... hebatlah... aku aja blm prnh k tj lesung ini... :D.. jalan2 bareng yuuuk beb.. masa sama2 di jkt kita ga ketemuan...eh, btw, wa mu nomornya ganti yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Kak Fan, parah lah ini Tanjung Lesung. Wkwkwk.

      Hayuk lah. :D

      Aku gak bisa donlot WA Kak, error terus. Kenapa ya? ._.

      Hapus
  52. sampah ini klasik banget ya

    BalasHapus
  53. Aku aja belum pernah ke situ lho Beb. kamu warbiyasak, pake motor pulak :D

    BalasHapus
  54. Jalan Petir? Wah itu mah pelosok banget. Tapi jalan ke Tanjung Lesung sih setahu aku sekarang udah agak bagusan. Terakhir tahun lalu pas ada festival Tanjung Lesung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalok ngikutin jalan aspal emang uda bagus. Cumak sikampret GMaps ini ngasih jalan alternatip -_-

      Hapus
  55. keren yah kayaknya adem panas" di bawah pohon... tanjungh lesung siapanya tanjung ringgit?? edisi bingung karena banyak sampah... hadehh semoga pengunjung masih bisa menjaganya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mantannya kalik. Wkwkwk :p

      Iya, semoga pengunjung selanjutnya gak buang sampah sembarangan ._.

      Hapus
  56. masalah sampah memang sulit teratasi.

    Btw, 25 rebu berdua ? Murah banget kak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Padahal sulit bukan berarti gak bisa ya :(

      Satu orang 25rb, Rin. Jadi kalok berdua ya 50rb ._.

      Hapus
  57. jauh juga ya perjalanannya 7-8 jam. lama di jalan.

    tapi terbayar kalau udah sampe sana :')

    BalasHapus
  58. Padahal pemandanganya top markotop loh..
    Semoga aja travelers yang kesini pada sadar akan dampak negatif akan sampah...

    BalasHapus
  59. Wanjay jam 3 pagi udah otw. Kalo gue gitu sampe TKP udah kerokan. Masuk angin. :((

    Dimana2 kayaknya pantai banyak sampah ya. Jadi gak romantis kalo jalan2 di pinggir pantai, eh kesandung bungkus indomie :((

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pelukan dong biar gak masuk angin :p

      Wkwkwk. Aku kemaren pas lagi main main pasir nemu bungkus rinso en molto. Tauk ah.

      Hapus
  60. Udah bagus2, napa ada kambing sih? Iiiih ntar kalau airnya kena beol dia hiiiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak papa, Mbak. Gizi buat ikannya. :p

      Hapus
  61. salah satu destinasi impian saya nih sejak 2012 lalu
    sayangnya sampe sekarang belum terwujud

    *liat fotonya jadi makin penasaran :)

    BalasHapus
  62. emang bener, Jakarta kota paling fleksibel. Pengen deh pindah ke sana juga :D
    Btw, kambing-kambingnya koq malah bikin tambah syahdu ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sini pindah biar Jakarta makin padet. Hahah :D

      Kambingnya sadar kamera.

      Hapus
  63. Kalau mau ke Tanjung Lesung mah beh, jauh banget dari Bandung. Apalagi banyak sampah begitu, keknya nggak worth the struggle :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Fir. Mending keliling Bandung aja. Banyak tempat wisata kerennya :D

      Hapus
  64. Ini masih cantik banget sik, meskipun ada sampahnya. Airnya masih jernih. Bayangkan kalo ke Surabaya, terus pergi liat lautnya wkwkwkw :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Surabaya mah liat Almond Crispy aja. Wkwkwk :p

      Hapus
  65. Jauh-jauh kesana bayar mahal mahal lalu disuguhi sampah itu.. #BOOM banget kali yak wkwk.

    di Padang syukurlah sekarang udah nggak bersampah lagi pantainya.
    Udah ada pemugaran dan revitalisasi besar-besaran dari pemerintah setempat.

    Alhamdulillah sekarang udah baguss, dibikin monumen sam atugu tugu segala macem jd makin cantikss

    TAPI RAME BANGET JADI NGGAK SERU

    hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pengen teriak, "KEMBALIKAN UANG KAMIIII!!!" :(

      Iya Aul, Sumbar sekarang kece banget yak. Pasti yg dateng ke sana orang orang Pekanbaru. Wkwkwk :p

      Hapus
  66. aku ngakak ih bacanya XD

    duh, akupun yang urang Banten belum punya kesempatan ke tanjung lesung :" #cupu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seneng banget liat aku menderita, Py :'

      Nah kan. Buruan ke sana gih!

      Hapus
  67. Kyaaa ada kambingnya jugaaaa

    Duh, entah mengapa aku kalo liat gps gak pernah bner, nyasar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini benernya sik iya, cumak jalannya mintak taubat nasuha :(

      Hapus
  68. Pernah, cuma sambil lewat aja sih :)

    BalasHapus
  69. Aku ngikik bayangin Beby di jalan pas ketemu kebo da kawan-kawan. Kalau aku dah nangis bombay aja :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalok aku bawak mobil mungkin uda aku angkutin, Mbak :p

      Hapus
  70. Huahahaha bayangin lewat jalan yang enjot-enjotan XD Iyah, Google mah sering gituu. Andaikan ada fitur review pengguna mengenai jalur yah. Rada-rada kayak Waze hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak loh kayak maen wahana :p

      Iya. Niat mau cepat sampek mahal di-nduselin kambing :(

      Hapus
  71. miris ya, cantik tapi banyak sampah. buset, ada kambingnya juga gile.. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih miris lagi liat harga Indomie 20rb, Jef :(

      Hapus
  72. Aku belum ke Pantai Tanjung Lesung ini Beb,,
    Ga apa-apalah ada kambing, asal ada yg jagaian, pantainya cantik juga.
    Beby, ternyata romantis banget sama si Teto, 7-8 jam naik motor. Pelukannya asyik dong saat melewati petir #eh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai, Mbak. Kangen deh :D

      Bukan romantis sik, ini namanya ngemat, Mbak. Kita gak punya duit buat bawak mobil, makanya naik motor. Duh jadi buka kartu. Wkwkwk :p

      Hapus
  73. itu kambing mo snorkeling disitu apa... bhahahak

    BalasHapus
  74. Saya tinggal di Jakarta, tapi males kemana-mana, macet, hahahahahahahahaahaha... Apalagi Tanjung Lesung. BTW itu kambing lagi pada piknik kali ya?!

    Sebagian oknum saja yang membuang sampah sembarangan

    BalasHapus
  75. Beb, aku nyekrol mo komen slalu capek...lelah hayati eaaa. Rame bangeeet cih olweisss, itu kambing kol di situ sih beb? Gk bau?

    BalasHapus
  76. Ya ampunn miriss bangett sih itu pantai..huuaaaa.. Manalah ada kambiaang, kebayang wanginya..wkwkw :D

    BalasHapus
  77. Pantai? mampir ke Yogya aja neng... Hahahaha ^^


    christinauntari.blogspot.co.id

    BalasHapus
  78. terakhir saya ke sana masih besih loh mbak, mungkin bnyak yang norak buang sampah sembarangan ya sebel deh hehehe

    BalasHapus
  79. Beluuuum...
    Pas baca DJ Soda kayak tahu... eh bener yang orang Korea itu ya...
    Kayanya oplas ya... #gzp

    BalasHapus
  80. sayang yaa padahal tempatnya indah gtu.. tapi pada nyampahs embarangan,,

    BalasHapus
  81. harusnya pada sadar klo di tempat kek gtu jangan buang anuan sembarangan..

    BalasHapus
  82. seruu yaa jalan-jalan ke pantai,, ama si doi lg.. kwkwk

    BalasHapus
  83. Duhh...sayang banaget ya Mba.. pantai seindah itu banyak sampahnya..

    BalasHapus
  84. Malah baru denger ada pantai ini di Jakarta, hahaha. Recomended nggak sih?

    BalasHapus
  85. Lha beby horang jakartah? #gagalfokus. Aku belum pernah nih ke pantainya. Banten means jauh bukan sih~

    BalasHapus
  86. aq tinggal di Tangerang banten tapi belum pernah ke pantai tanjung lesung. sayang aja ya pantainya ga terawat banyak sampah padahal lautnya biru.

    BalasHapus
  87. Wah bisa jadi destinasi alternatif nih bagi yang tinggal di Jkt dan sekitarnya ya. Pantainya cantik juga meski banyak sampah. Tapi yg namanya traveling, keadaan sekacau apapun harus bisa dinikmati karena suatu hari nanti kita pasti akan rindu dg kenangannya.

    BalasHapus
  88. sayang banget ya, padahal pantainya cantik...tapi meringis lihat sampahnya....

    BalasHapus
  89. Cantik juga ya pantai tanjung lesung ini, apalagi kalo bersih dari sampah.

    BalasHapus
  90. Sayang ya bnyk sampah, ada kambing pula heuheu...

    BalasHapus
  91. Eh iya lumayan kotor yaaa. tapi airnya masih biru sih belom ijo kaya ancol Huahahaaa. Aku belom pernah nih ke tanung lesung. Ntar kapan-kapan kesini aaahhh

    BalasHapus
  92. iya betul mba sayang sekali pantainya kurang dijaga kebersihanya, beberapa waktu lalu saya touring kesasa

    BalasHapus
  93. aku di jakarta aja belum pernah ke sini loh. Cuma sering dengar namanya aja. Hmm ternyata kotor ya..hiks jadi sedih deh :(

    BalasHapus