Laman

Rabu, 03 Juni 2015

Bekerja Sesuai Jurusan (?)

Hari gini, masih aja ada orang yang nyinyir tentang bekerja yang seharusnya sesuai jurusan.

Misalnya kalok kau lulusan Sastra Jepang cem aku, mestinya kau kerja yang ada Jepang-Jepangnya. Yaaah, katakan lah jadi penerjemah, karyawan di perusahaan Jepang, dubes RI untuk Jepang, atau nikah sama konglomerat Jepang. *skip bagian terakhir*

Dengan kata lain, kau ngga boleh kerja di perhotelan, perbankan, maupun jadi CEO di perusahaan sendiri. Bahahah!

Aneh ya.
 
Kebanyakan dari kita cenderung terperangkap dalam aturan klise nan naif. Sama kek desas-desus anak IPA yang katanya ngga boleh ambil jurusan non-eksakta.

Atas dasar apa harus demikian?

Jelas anak IPA boleh kuliah di jurusan-yang-katanya-punya-anak-IPS. Kenapa? Karena anak IPA selamanya masih mempelajari pelajaran sosial. Zaman aku SMA dulu, tetep ada yang namanya mapel Sejarah, Geografi dan Sosiologi. Belom lagi mabok gegara ngapalin rumus Matematika, Fisika en Kimia.

Itu sebabnya anak IPA diperbolehkan ngambil semua jurusan. Sebanding lah sama efforts yang dikeluarkan.

Balik ke masalah semula.

Mungkin jarang ada orang yang berpikiran selo. Kalok itu rejeki mu, ya uda. Kenapa harus terlalu ngotot berpendirian buat bekerja sesuai jurusan?

Andai lulusan Ekonomi, trus dihadapkan pada dua pilihan. Pertama, dapet kerja di bidang akuntansi dengan gaji 3 juta per bulan. Kedua, dapet kerja di bidang EO dengan klien segunung yang penghasilannya bisa aja 3x lipat dari pilihan pertama.

Trus kelen mau milih yang mana?
 
Aku sendiri ngga mau munafik sih. Jelas milih yang dapet gaji lebih gede. Biar dibilang matre jugak sebodo amat, orang hidup itu butuh duit kok. Apa kabar dapur di rumah? Harus tetep ngebul kan?

Emang kerja itu ngga melulu tentang uang. Tapi dengan keadaan finansial yang mumpuni, siapa yang ngga merasa aman dan nyaman? Seenggaknya bisa bayar BPJS atau asuransi biar sekiranya ada apa-apa ngga langsung jual rumah. Wkwkwk..

Yang mau nyinyir tentang bekerja sesuai jurusan, boleh komen di kotak komentar, Qaqaaaaa.. :3

256 komentar:

  1. Kerja mah apa aja, yang penting halal dan gajih gede, huahahahaha... Itu menurut pendapat bodoh saya. Kalo ngurusin jurusan, ribet!! Lama-lama malah nggak kerja-kerja, terbentur sama jurusan mulu. Mending jurusan Blok-M aja yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Baaaang.. Sedapetnya aja lah. Masa rejeki ditolak? Wkwkwk :P

      Hapus
  2. hahaha iya banget. Tetangga gue Sarjana Komputer malah jadfi pengusaha sayur, dan dia sukses tuh. Gak ada masalah. Yang Sarjana Pertanian tauk kenapa malah bisa kerja di bank :v heran

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah.. Enak ya kalok uda sukses. :D

      Hapus
  3. menurut gue kerja apa bisa, yang penting nyaman sama perkerjaan,
    apalagi perkerjaan yang bisa bikin bahagia dunia akhirat, kayak nya itu lebih keren
    hehee :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaaa.. Seandainya dapet, harus lebih banyak bersyukur tuh, Saaan.. :D

      Hapus
  4. Kuliah itu pilihan, sama kayak kerjaan, semua itu PILIHAN... Kalo hanya harus sesuai dengan jurusan, kayaknya bakalan nggak berkembang :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Bang.. Monoton ya.. Hahah :D

      Hapus
  5. Iya beb, banyak nih orang2 diluar sana yg cekcok kalo dapat kerjaan yg gak sesuai sm jurusan nya. Aneh yak, kalo kita dpt kerjaan yg beda dgn jurusan yg kita ambil dulu, justru itu jadi pengalaman baru untuk kita. Jadi ilmu baru kan Beb :) toh yg dicari dalam duni kerja skrg itu skill.
    Ada kok Beb, org yg skill nya gak terlalu menonjol dijurusannya dulu, dan skrg dan dpt jabatan yg gak seusai dgn jurusannya. Tapi anehnya skill nya malah lebih menonjol kesitu daripada skill di jurusannya dulu.

    Apapun pekerjaan yg kita dapat, kalo kita mampu ya diambil aja beb.
    Hahaaa baru nyadar komentar aku panjang kali yak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Segini masih pendek. Komentar panjang itu sampe jadi 1 artikel. :p

      Hapus
    2. kayaknya perlu mengomentari blog wulan dengan komentar sepanjang artikel 4 sks. xD

      Hapus
    3. @Yoga: Hahaa iya yak. Contohin dong :D

      @How: Apa mas How? Coba ulangi.. Disini sinyalnya jelek. Suaranya putus2 gituuu..
      :D

      Hapus
    4. Iya, Lan.. Pengalaman kan guru berharga. Biasanya denger dari selentingan orang, eh ini ngalamin sendiri.. Buat blogger cem kita keknya enak tuh buat dijadiin postingan.. Wkwkwk :P

      Santai aja.. Sampek lima paragraf jugak ngga papa :D

      Hapus
    5. Kurang panjang, Yog.. Sekalian aja satu folio.. :P

      Hapus
    6. Pukpuk anak semester IV. Komennya sekalian curhat.. Bahahah! :P

      Hapus
    7. Ciyan orang Riau.. Ngga mau pindah ke Medan, Lan? :D

      Hapus
    8. Iya beb. Itung-itung untuk nambah ide postingan Hehee

      Hahaa mau Beb. Mau kali malah, udah dari lahir disini bosen :(
      Tapi sayangnya gak dibolehin ortu jauh2 gitu. Entah karena terlalu sayang sama anaknya atau karena takut gak ada yg nyuciin piring dirumah lagi..
      -_____-

      Hapus
    9. Wakakakakkk.. Jadi kalok uda kerja mesti di sana jugak, Lan? Ciyan aneeeeth :P

      Hapus
  6. yang penting halal aja, saya Jurusan Komputer, Kerjanya nanam sayur sekarang. he he ;-) yang penting hahal ;-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Frid.. Kamu contoh yang keren. In Shaa Allah jadi petani yang sukses yah.. Aamiiiin :D

      Hapus
  7. Aku ngga setuju beb kalau bekerja mesti mengharuskan sesuai dengan jurusan. Terus kalau emang rezeki kita diluar jurusan yang dulu pelajari waktu masih sekolah/kuliah gimana, masa iya mau ditolak. Yang penting kerja itu yang buat kita nyaman, enjoy dan tentunya bisa di andalkan bukan mengandalkan. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju, Wiiiid.. :D

      Kalok untuk pertama kan ada istilahnya belajar kerja aja dulu. Ya ngga? :D

      Hapus
    2. Iya pake banget, beb (y)

      Hapus
  8. Aku lulusan teknik elektro, pernah kerja jadi programmer, sekarang malah jadi penulis -,-" kerja apapun asal halal dan semangat kerja tiap hari ada, enggak masalah kok :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahah.. Tapi alhamdulillah rejeki mu di situ kan, Baaaang? Sampek bisa nikahin Putri jugak.. Eh! :P

      Hapus
  9. Kalo jurusan tanah abang - kampung melayu itu bekerja nya di mana ???

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf Bang, aku belom pernah ke Jakarta. ._.

      Hapus
  10. Wahwah, tiba-tiba ada urusan jual rumah nih ;) mau dibandrol berapa rumahnya? Kolornya dijual juga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kolornya ngga usah.. Soalnya uda dimasukin dalam kuah bakso. Uwuuu~ :3

      Hapus
  11. setuju Beb..sekarang aku bekerja rada menceng dari jurusanku...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga papa, Mbak. Yang penting kerjanya happy :D

      Hapus
  12. Kalau aku sih yang penting gajinya gede, gak sesuai jurusan gpp yg penting sessuai passion.haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Impian semua orang itu mas :D hahaaa

      Hapus
    2. In Shaa Allah kita semua bisa dapetin kerjaan kek kriteria di atas ya, Ziz.. :D

      Hapus
    3. Hahah.. Betul, Lan.. :D

      Hapus
  13. Sebelum terlambat, bekerjalah sesuai passion anda. Insya Alloh lebih enjoy dan betah hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untungnya uda jadi blogger, jadi passion ku tersalurkan. Ihihihi :P

      Hapus
  14. setuju beb, pilih yang gajinya gede gue juga. ngahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang manusia laknat kita ini, Er.. :P

      Hapus
    2. laknatnya enggak, duitnya iya beb, :v

      Hapus
  15. gimana enaknya aja beb, ngumpul nggak ngumpul yang penting makan... :p
    mungkin yang bersangkutan itu perhatian sama beby, jadinya nyinyir gitu... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Yang dinyinyirin justru kawan ku sendiri :D

      Hapus
  16. Yang penting di mana rejekinya ya Beb. Kalo rejekinya yang sesuai jurusan ya syukur, kalo yang gak sesuai jurusan ya syukur juga, yang penting mah ada kerjaan, daripada nganggur kan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Mbak.. Di mana rejeki kita ya di situ lah kita kerja ya, Mbak.. Yoi, nganggur tuh ngga enak bangeeeeet.. Wkwkwk :P

      Hapus
  17. kalo aku emang pengen kerja sesuai jurusan (jurusanku komunikasi). pengennya broadcast, tp masih mentok jd editor buku. soale emang passion :p tp ga melulu hrs sesuai gitu kok. temenku ada yg lulusan jepang kerja jd akuntan di perusahaan jepang (macem fujitsu gt di jakarta), ya gak sengaja aja. cm profesi utamanya jd akuntan. ato ngajar aja, gimana? :) ato jd traveler hihihi semangat beb!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. Asyik dongs Mbak, kalok jurusannya sesuai sama passion. Uda kayak menang lotere itu namanya. :D Selain ngerjainnya have fun, plus uda banyak wawasannya jugak kan? :D

      Aku belom pengen ngajar, tapi ngga tau kalok nantik. Jadi traveler mah mau bangeeeeet! :P

      Hapus
    2. apalagi kalo jalannya gratis ya beb! :D

      Hapus
  18. Wong aktor-aktris aja banyak yang bergelar tapi enggak sesuai dengan bidang digeluti. Contoh Anwar Fuadi yang malah bergelar SH. Hahaha... Tapi harus kuakui sih, sayang ilmunya. Kayak aku nih. Bingung gimana make ilmu Hukum di ranah kepenulisan. ._.

    Btw kamu sibuk jadi EO sekarang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Trus kamu kan SH jugak Nuel, pengen jadi artis ngga? Hahah.. :D Apa ya, jadi HRD ngga mau apa? Kan banyak lowongannya tuh..

      Ngga kok. Aku sibuk bandingin harga laptop sekarang. :P

      Hapus
  19. lah ini, kuliah di jurusan akuntansi, ujung2nya ngurusin IT *eaaaaaaa
    learning by doing sih kalo jaman skrg mah hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahah.. Ya ngga papa Mbak, toh masih betah kerja di sana kan? :P

      Hapus
  20. kalo gue sih, misalnya dapet kerja sesuai jurusan alhamdulillah. kalo enggak yaa gak apa-apa, toh yang penting halal :D . tapi liat-liat gaji juga ;v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Sama sih Yu, aku mikirnya jugak gitu :D

      Hapus
  21. Kata Papa Mario Teguh.. Jurusan apapun yang kita pelajari, proses belajarnya adalah bekal untuk kita bekerja di bidang apa saja... Itu! *niru-niru gaya papa Mario..hihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakakak.. Aku uda lama ngga dengerin motivasi Om Mar.. Jadi kebayang gaya Mbak deh. :P

      Hapus
  22. Ga juga sih kak, itu mah terbentur dengan jurusan saja itu mah. Kalo sastra Jepang bisa jadi orang bank kok. Gak harus kerja menurut jurusan. Sekarang ada yang udah punya gelar, tapi jadi penyanyi -_-. *jauh kan

    Tapi itu sih kembali ke diri kita masing2 :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. Iya Fif, yang penting dapet duit halal lah.. :D

      Hapus
  23. Yah sesuai kata hati aja lah
    Aku jurusan arsitek tapi pengennya jadi crafter dan punya toko sendiri :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah.. Ukiran gambar Mbak Indah tuh paling bisa deh.. Feminin abis! :D

      Hapus
  24. saya anak IPA, dan pindah saat ini kuliah, saya pindah ke jurusan IPS. Memang bekerja terkadang tidak sesuai dengan jurusan, contohnya gimana ya? Hmm.. saya pikirkan dulu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Yang penting jangan sampek nganggur lama-lama.. :D

      Hapus
  25. Saya juga contoh jurusan apa, kuliah di mana, akhirnya kerjanya di mana. Jurusan IPA, kuliah jurusan akuntansi, kerja di hukum. Lengkap toh? :haha. Tapi ya sudahlah, mungkin Tuhan punya rencana yang indah banget dengan menempatkan saya di sini :hehe. Dan saya sangat sangat bersyukur karena rencana itu sedikit demi sedikit terkuak :haha. Lagi pula, banyak tahu fields of study membuat saya sedikit lebih ahli di banyak hal :hehe :peace.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cie Garaaaaa.. Tentunya Tuhan punya rencana terbaik untuk kamu. Ya kan? Toh masih bisa pulang ke Mataram sambil narsis-narsisan.. Hih! -_- *komenan rada dengki*

      Setujuuuu..

      Mengerjakan sesuatu sambil menyerap dalam-dalam ilmunya.. :D

      Hapus
  26. Emang ga ada yang larang sih mau pindah-pindah gitu. Tergantung si murid juga maunya kayak apa, tapi kebanyakan malah pindah karena sadar diri, banyak kasus kalo yang beginian, hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalok uda pindah jurusan, bagusnya emang ngga ngulang kesalahan yang sama ya :D

      Hapus
  27. yang penting enjoy aja beb kerjanya, kalau gak sesuai jurusan tp kita nyaman jalaninnya ya gpp juga gak mesti sesuai jurusan, tp kalau dpt yang sesuai jurusan dan kita juga bisa enjoy ya gpp :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Reeeee.. Yang penting pas belanja bulanan bisa ngisi troli sampek penuh! Bruakakakakkk :D

      Hapus
  28. Aku juga ngga kebayang kalo nantinya jadi guru bahasa inggris. Aku mah ga sabaran kalau ngajar :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Sama Fir, apalagi kalok tulisan muridnya pada jelek. :P

      Hapus
  29. trus beby kerja dimana sekarang? :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di mana-mana hati ku senang, Mbak.. Wkwkwk :P

      Hapus
  30. Jaman sekarang agak susah ya kerja sesuai background pendidikan, makanya dimana ada kesempatan ambil aja udah. Yang terpenting bisa memenuhi kebutuhan dan juga keinginan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaaaap.. Sekarang banyak yang mikir realistisnya aja ya.. :D

      Hapus
  31. semuanya balik ke orang masing-masing, beb. dalam memilih pekerjaan, ada orang yang lebih mementingkan kepuasan, ada juga penghasilan. nah, kenapa kita "dianjurkan" (bukan dipaksa) sesuai jurusan, ya supaya lebih mudah adaptasi aja. sama dengan kuliah, anak sosial pasti lebih paham istilah dalam bidang ips daripada anak ipa. begitu juga sebaliknya. tapi kalau orang tersebut merasa mudah beradaptasi, ada kemampuan dan merasa nyaman (apalagi penghasilannya besar), ya itu terserah orang tersebut. nggak baik ah, nyinyir2an... hayo, infj nggak suka berantem kan... ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Mbak.. Cumak kebanyakan dari orang Indonesia terlalu gampang ngurusin pilihan orang, trus semacam mendiskreditkan yang diurusin.. Hahah.. :D

      Hapus
  32. Betul kali nya nang, macam teman bapakku dulu sarjana hukum tapi malah sukses jadi photografer pulak dia nang, berpuluh2 juta gajinya berpuluh2 pulak istrinya.... horass hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaaak.. Sukses menggaet banyak istri juga ya.

      Hapus
    2. Ahaaaay.. Kombur kan itu, Tulang? :D

      Hapus
    3. Hidup ini selalu selaras dan seimbang yak :3

      Hapus
  33. Kalo gue yang penting atasannya asyik. Dan gue nyaman kerja di situ. Serius, gue bukan tipe orang yang mikirin gaji gede. Percuma gaji gede, kalo bosnya tidak semena-mena. Soal rezeki itu udah diatur emang, kok. Yang penting sesuai passion aja, itu seru kayak main-main. Hehehe. Tentunya semangat terus! :)

    Jujur aja, gue benci sama Akuntansi. Gue anak Ekonomi yang paling males soal Akuntasi. Bodo amat deh! Gue lebih cinta sama menulis. Huwahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. IHHH sukida deh sama alinea pertama!!!

      Hapus
    2. Lah, jd kenapa lu ngambil ekonomi yog?
      kenapa gak ambil sastra ajaa
      hahahaaa

      Hapus
    3. Nah.. Kalok aku kayak kebalikannya, Yog. Aku bukan tipe orang yang percaya ada bos baik di dunia ini. Hahah.. :D So far ada kekurangannya. Kalok bisa dimaklumin sih ngga papa ya, tapi kalok enggak, ya jatuhnya kita melabelin dengan kata 'jahat' :P

      Di zaman aku seumuran kamu mikirnya sih sama. Tapi sekarang uda berubah. Wkwkwk..

      Aku lebih cinta sama Febri. Uwuuuu~ :3

      Hapus
    4. Ati-ati Melvyn cemburu, Ge :P

      Hapus
    5. Kalok jadi anak sastra, kemungkinan besar beberapa kata di postingannya uda pakek diksi yang rumit, Laaaaan :P

      Hapus
    6. Haha iya juga yak beb. puitis abis postingannya nanti

      Gak bisa dibayangkan,,,
      Seorang Yoga
      HAHAAA

      Hapus
    7. Hahahaha, karena gue ingin membuat perekonomian negara ini menjadi lebih baik.

      TAEEE. XD

      Hapus
  34. males kali lah aku komen di sini.. karena aku kan udah g kerja lagi :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ihiiiiir~ Jangan sensi ya, Bang! :P

      Hapus
  35. sepakat, Kabeb. jurusan itu bukan jeruji yang membatasi pekerjaan nanti, melainkan hanya sarana pemfokusan dna pendalaman ilmu. Kalo kerjaan mah, asal halal dan baik, ya lakukan saja.

    Jangankan pekerjaan, waktu ke perpus trus aku baca buku anak jurusan MIPA atau Psikologi (aku teknik), malah diledekin. cuekin aja sih kalo ketemu kayak begitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betuuuuul! :D

      Ngga ada hal yang sia-sia ya, Haw. Yang namanya ilmu, gimana pun bakalan bisa kita terapkan walau dengan cara yang sederhana. :P

      Oh.. Kirain ada yang mintak no hp gitu ya.. :3

      Hapus
  36. Gw beb, gelar diblakang SH dan SKom tpi ujung2 kerja dimigas, ga nyambung euy.. tpi seperti kate lo, yg penting dapur tetep ngebul..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini dapurnya super ngebul kayaknya. Bruakakakk :P

      Hapus
  37. Masuk perbankan menerima segala jurusan kok Beby. As long as you are okay with your choice. Itu sih mnrt saya yang penting. Mau sesuai jurusan atau gak - yang penting memang nyaman dg pilihannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Bang.. Kemaren di job fair jugak ada banyak kok lowongan buat jadi banker. Eheheh :P

      Iya doooongs.. Harus punya yang namanya tanggung jawab :D

      Hapus
  38. setuju ama komenter pertama, kerja apa ajah yang penting halal dan gajinya gede.. xixixi

    BalasHapus
  39. Hahahahaha, aku jurusan sastra perancis + PR kerja jd kuli suruhan di bank dunia.. yg penting gaji gede, hati senang, bos baik, teman-teman asik, aku mah ngga masalah kerja ga sesuai jurusan hehehehe XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaaaaa.. Betapa bahagianya hidup mu, Mbaaaaaak! :D

      Hapus
  40. Yang penting halal, kerja dimanapun selama itu nyaman dan gajinya ok. Gak masalah.
    Kalau aku sih udah punya gajih gedhe nih mau pilih gajih di bagian perut, paha atau pipi :D
    hahahaha....kabuur

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahah.. Itu gaji atau lemak sih, Mbak? :P

      Hapus
  41. Aku kerja gak terlalu byk hubungannya dg jurusanku hihih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga papa dongs Jiah, yang penting kan punya penghasilan :D

      Hapus
  42. Perasaanku sih, kerja yang 'melenceng' dari jurusan pendidikan yang kita ambil itu malah bikin kita ngerasa keren, Beb. Yang penting nyaman, sesuai sama kehendak hati, dan gajinya gede. Segede dadanya Duo Serigala. Eh. Astaghfirullah :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cha
      astaghfirullah. Gak boleh ngomong gitu. Pake objek lain aja sebagai perumpamaannya.

      Maksudnya icha itu, Segede dadanya penyanyi goyand dribble yang duet sama jupe ditambah roro fitria.
      Gitu.

      Hapus
    2. Itu kurang gede, Cha. Kurang gede.. -_-

      Hapus
    3. UDA MAU BULAN PUASA, WOOOI!!! BERTAUBAT LAH KALIAAAAAAN!!! -_-

      Hapus
    4. Astagfirulloh..
      icha sih, mancing-mancing..

      *bentar ya mau lanjut ngaji dulu. Udah iqro 4 nih,

      Hapus
    5. Ayok Beby, Icha & Wulan gede-gedean...

      Hapus
    6. kayaknya gedean dada lo deh nggo :D

      Hapus
  43. Kalo gue tujuan ngampus/sekolah mah buat banyak2iin temen biar ntar pas udah waktu cari kerja, bisa punya channel banyak . . jadi nggak mikirin kerja sesuai jurusan sihh . .
    Tapi kalo bisa gue pengen jadi wirausahawan aja lah ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau bisnis apaan nih, Ka? Penjualan organ manusia? :3

      Hapus
  44. yang penting gajinya gede ya beb, gak papa gak sesuai jurusan juga...rezeki mah dari mana aja, gak ngikutin jurusan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. Iya, Haaaan.. Mumpung belom banyak tanggungan, mesti pinter nabung nih :D

      Hapus
  45. Kerja yang penting mah bahagia yang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Sayang.. Sebahagia kita berdua yang saling memiliki kan ya? :D :* :* :*

      Hapus
  46. Di tempat kerjaku yang sekarang, puji Tuhan gajinya bagus. Bosnya baik. Temen2 asik, waktu flexible. Bodoh banget kalo aku resign cuma karena "ga sesuai jurusan" :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah.. Ikut seneng dengernya, Geeee.. :D

      Seenggaknya bisa ngumpulin buat biaya pemberkatan nantik. Eh, pakek sinamot ngga sih? Wkwkwk :P

      Hapus
    2. Aduh dikawinin aja udah syukur Beb, gausah lah sinamot2 itu wkakakaka *pasrah* xD

      Hapus
  47. yang penting halal dan bisa memenuhi segala kebutuhan beb, aku sih kerja apa aja oke, asal halal, dari mulai kuliah tingkat 2 sampai skrg aku udh lulus udah mulai bisnis onine, makanya kalo masuk ke blog ku isinya promo terus, ma'lum lah anak pertama untuk memenuhi kebutuhan keluarga hehe

    BalasHapus
  48. Pekerjaan gak harus sesuai sama jurusan, kok :')
    Kalau anak kedokteran mau jadi pengusaha kan tetep bisa :')

    BalasHapus
  49. Wah sastra jepan? keren :D
    Sekarang di IPA cuma ada sejarah. Dan lagi kakak kelasku jurusan IPA tahun ini yang udah lulus banyak juga ambil kuliah ke IPS kayak akuntansi atau ekonomi manajemen.
    Asal bisa menguasai aja ya kan kak?

    BalasHapus
  50. Mindset orang lama tuh begitu wkwkwkwk

    zaman sekarang mah yang penting gelar sarjana nya aja. kerjaan bisa dimana aja sesuai passion, hobi, bakat atau nasib.
    wong lulusan teknik pesawat terbang di ITB aja ada yang kaya raya gara-gara jadi designer butik kok.
    This is 2015 yoooo hahahaha

    bilang aja kayak gitu beb
    kalau gabisa dibilangin cuekin aja deh kata2 orang yang bikin down
    buang2 waktu wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siapa tuh lulusan teknik pesawat terbang jadi designer butik? Lucu juga ceritanya..haha

      Hapus
  51. Aku lulusan Sistem Informasi, pernah kerja di keuangan. Yah..., mata kuliah pilihanku akuntansi sih, masih relevan ya? Tapi aku sekarang kerja di desain grafis dan layout. Bagian Pracetak di koran harian Radar Jember. Padahal desain grafis itu masuk di Seni dan Budaya, loh.

    No problem. Aku lebih suka kerja yang nyaman. ^^ Masalah gaji..., ehehe minimal di atas UMK daerah aja sih. Itu dah pantes.

    BalasHapus
  52. Kerja apa aja asal sesuai kemampuan + Halal, jangan sampai dapur rmh berhenti ngebul :-D

    BalasHapus
  53. komennya banyak banget Beb...scrollnya aja lama
    biasanya kk suka bacain komen di sini..., lucu2..sih

    kerja yah asal dapat aja dulu, cari pengalaman, kalau beda jurusan kan biasanya ntar dikasih training, ntar kan jadi ngerti juga..
    ada sih yang nggak bisa dikerjain sama jurusan lain, bisa2 masuk bui ntar..., kerjaan kakak he..he..

    BalasHapus
  54. Yg paling penting sih dapet pekerjaan, ga pengangguran.

    BalasHapus
  55. Ah, kerja itu sesuai passion lah, bukan sesuai jurusan. Menurutku yang terpenting nyari kerja itu dua, passion sama gaji xD

    BalasHapus
  56. tergantung tujuan masuk kuliahnya sih sebenernya mau apa?
    aku S1 fisika, pengen s2 sastra inggris? sama sekali ga linear kan? haha..

    niat murni kuliah sih buat cari ilmu, kalaupun dapat pekerjaan yang enak misalnya karena kita punya gelar, ya itu sih bonus.

    malah aku bingung banget fisika kerjanya sulit (kalau harus sesuai dengan jurusan), rata-rata cocoknya kalau diterusin di akademik / peneliti, sedangkan aku udah cukup ga mau bergaul sama si fisika lagi XD otakku gosong, sama sekali ga cocok. .
    masih banyak kok kerjaan yang kualifikasinya buat semua jurusan.. :) tapi lebih enak sih punya usaha sendiri (pengennya) haha :D

    BalasHapus
  57. Wah Beb... mirip dengan suamiku, kuliah medis...sekarang sambilannya juga kerja di bidang trading, di luar jadwal rumah sakit. Dulu aja waktu kuliah dia juga menjadi pengusaha Properti alias Pedagang rokok permen dan roti.

    BalasHapus
  58. kerja yang penting halal, dan terutama itu suka dengan apa yang dikerjakan..klo ga suka, ya dicoba suka2in aja hehe..karena klo ga suka, kerjanya makin tambah beban..

    klo soal memilih gaji yang lebih besar, itu tergantung klo aku sih bebi..klo dirasa besar tapi ga buat sreg dan tawaran sebelumnya dengan gaji yang menurutku bisa mencukupi tapi sreg, tentu ga ku ambil yang besar itu..bukan munafik sih, klo kerja ga sreg, rasanya ga enak...tp klo sreg sih ya ambil aja, apalagi gede :D hehe..

    ada yg lebih bingung lagi bebi, klo kata temenku bilang ke temenku yang cewe "jika ada yang gateng dan mapan ngelamar, mau atau ga ? sementara udah ada calon"..hampir2 mirip ya antara tawaran gaji gede :))

    BalasHapus
  59. Mungkin begini, ilmu yang kita dapat sebaiknya kita aplikasikan. Pada dasarnya, di mana pun tempat kerja kita, asal bisa memanfaatkan ilmu yang kita punya, enggak jadi masalah ^^

    BalasHapus
  60. Emang jurusan itu yang jadi patokan buat kerja, tapi nggak selamanya kerja bisa sesuai jurusan kuliah. Kan ada banyak lho yang kerjanya sekarang malah nggak nyambung sama jurusan kuliahnya dulu. Asal nyaman aja ngelakuinnya, dan pilihan nikah sama konglomerat jepang tadi ide yang bagus

    BalasHapus
  61. Ya enggak kak, kerja ya harus sesuai jurusan... *ini ngajak ribut*

    Kabur :p

    BalasHapus
  62. aku dulu kuliah sampai magang jurusan malang-surabaya
    sekarang kerjanya jadi pelayan di gorontalo
    jauh banget yaak? :D

    BalasHapus
  63. gw juga gk sesuai jurusan, alhamdulillah gaji gede dan kantor nyaman huhuiiiii

    BalasHapus
  64. Nah saya dari menejemen bisnis, sekarang mala jadi kokinya hotel, tapi sukurin ja dan mudahan bisa buka bisnis sendiri heheh

    BalasHapus
  65. Pilih yang banyak gaji dan sesuai passion, itu lebih nikmat

    BalasHapus
  66. SMK gua jurusan Teknik Komputer Jaringan, tapi sekarang gua kerja sebagai marketing. Dan itu menyenangkan. Entah kenapa gua merasa kayak gak kerja, gua lakuin hal yg gua suka tapi dibayar. Hehe..

    BalasHapus
  67. kerja apa ajah boleh asalkan yang halal iya kan beb :) engga usah sesuai dengan jurusan...

    BalasHapus
  68. aku juga beb, ga nyambung banget dari asalnya kuliah jurusan keguruan sekarang jadi shop online hehe

    BalasHapus
  69. Ah..nggaklah beb. Aku pikir kerjalah dimana dapat kesempatan dan hatimu senang. aku juag kerja kagak ada hubungannya dengan displin ilmu kuliahku. Apa coba hubungan Dokter Hewan sama Marketing? Keculai memasarkan obat hewan kali ya? ha ha...
    tapi aku enjoy aja tuh..

    BalasHapus
  70. engga sesuai jurusan tak apa, yang penting gajinya hihi

    BalasHapus
  71. yap, jangan terpaku sama jurusan. Karena banyak lapangan kerja baru yang bahkan muncul baru 2-3 tahun kebelakang. Lagian kalo duitnya banyak, gas terus! Hehehe

    BalasHapus
  72. duh, ngomongin soal kerja dan jurusan jadi inget... sebentar lagi harus menetapkan konsentrasi buat jurusan :")

    BalasHapus
  73. aku kuliahnya ekonomi manajemen, nyambung sih jadi penjual tulisan kikikikik...

    BalasHapus
  74. Pengin banget kerja sesuai passion.

    BalasHapus
  75. kalau menurutku sih gak harus sesuai dengan jurusan ah kalau kerja :)

    BalasHapus
  76. Lho, gue kayaknya dulu pas SMA setelah penjurusan gak ada pelajaran IPS deh. Hmmm.

    BalasHapus
  77. hahaha aku dulu SMK Jurusah Analis Kesehatan, Beb. Setelah lulus sempat mencoba kerja setahun sesuai pendidikan. Tapi akhirnya nggak kuat. Minatku juga ke sastra dan kerja lapangan, bukan melulu sibuk experimen di laboratorium. Akhirnya aku ambil kuliah sastra inggris deh, dan sekarang kerjanya cas cis cus sambil nulis terus.

    Aku sih tetep, kalau skill udah oke pasti gaji gede, kok! :D

    BalasHapus
  78. gue juga bingung kerja apa, udah dua bulan lebih lah kayaknya nganggur, , , kalo menurutku sih mending kamu bikin kursus bahasa jepang saja

    BalasHapus
  79. banyak orang2 yang gue kenal kerja nggak sesuai jurusan dan... mereka sukses.
    jurusan bukan penentu, bung!

    BalasHapus
  80. Sama ya, IPA juga masih belajar pelajaran sejarah dan sosiologi. dan menurutku wajar aja kalau kerja nggak sesuai jurusan. nyari kerja itu sulit, kalau hanya mau kerja sesuai dengan jurusan yang dipilih ya pasti sulit juga... berapa banyak tuh pesaing yang sama nantinya.

    Kalau memang ada kesempatan kerja dengn gaji besar tapi nggak sesuai jurusan, ya ambil aja. yang penting halal dan kebutuhan setiap harinya trpenhi.

    BalasHapus
  81. Sebenarnya tergantung skil dan minat. Banyak kok yang kuliah atau sekolah kejuruan tapi tidak mahir. Dia punya bakat d luar itu. :D

    BalasHapus
  82. Banyak kok yang ga sesuai jurusan kerjaannya. Temenku lulusan komunikasi PR, kerjaannya jadi tech support terus sekarang lagi belajar dari programmer. Offside banget pokoknya hehe. Yang penting enjoy di kerjaan, kenapa engga :)

    BalasHapus
  83. ga harus sesuai jurusan kok, kok kerjanya nyaman dan bisa seneng, senyamannya dulu menjalani kuliah ya kenapa enggak. walaupun kerjaan gak sesuai jurusan yg penting kan nyamannya :D

    BalasHapus
  84. Kerja sesuai passion, gitu beb...

    BalasHapus
  85. kerja dimana aja walaupun ga sesuai sama sekolah kita dulu ga masalah lah .. jadi pengalaman baru juga buat kita :)

    BalasHapus
  86. kalo saya sih mba ya, kerja yang penting halal, kerja di mana aja yg penting kita punya skill dan kemampuan di bidangnya. jadi nggak harus yg sesuai jurusan walaupun sebenernya klo dapet yg sesuai jurusan itu lebih baik. tapi dua2nya nggak ada yg salah. yg penting kita kerja, kita dapet duit, kita bisa hidup. thats all.

    BalasHapus
  87. Setuju nih sama ini... aku ambil jurusan graphic designer. Dan sampai sekarang orang masih mempertanyakan kenapa aku bekerja di bidang media digital. Narrow minded people. >.<
    BEAUTY BLOG | WWW.NONAHITAMPAHIT.COM

    BalasHapus
  88. beb, di HSBC tmpat aku kerja, itu lulusan dr macam2 fakultas... malah ada yg lulusan perawat, dan lulusan ilmu makanan trnak IPB hahahahaha ;p alasannya klise lah... lah di hsbc dia dpt panggilan dan gajinya sesuai, kenapa juga ga diambil :p

    BalasHapus
  89. Kerja mah enggak perlu sesuai jurusan.. yang penting bisa dan gajinya gede..

    BalasHapus
  90. Lah, di kotaku ada mahasiswa lulusan tarbiyah kerja di bank. Apa guna jurusannya? gak ada.

    Aku juga gak munafik kak, kalo kerja juga nyari yang gajinya gede. Biaya hidup makin susah, tanah dan rumah makin mahal, kek gitu masih mau bilang "Lah jurusanmu untuk apa kalo kerja di sana."

    Aku yang kuliah dijurusan Keuangan gak kepikiran buat kerja di bank, karena aku gak ngerti akuntansi :D. Pelajarannya ngilang gitu aja, cuma mau ijazah doang.

    BalasHapus
  91. hahaha... kata orang, kuliah itu disesuaikan dengan keinginan kita mau jadi apa nanti. jadi bukan kerjaan yg menyesuaikan dg jurusan kuliah..

    aku sih sebodo amat, mau kuliah aapaa kerjanya dimana aja. yg penting halal toh. tapi kok ya Alhamdulillah, kerjaanku skrg, sesuai dg jurusanku kuliah dulu. lha wong nglamar di bidang lain gak pernah ditrima *iya ini curcol* :))

    BalasHapus
  92. Aku nggak mau terjebak dalam ''perang'' apapun. Buat aku setiap orang punya keinginan dan pilihan masing2 yang konsekuensinya berani ia tanggung. Toh, keadaan masing2 orang kan berbeda. Mau kerja sesuai jurusan silahkan, nggak sesuai jurusn yo monggo

    BalasHapus
  93. Kalau saya sih apa yang bisa kita lakukan, so kenapa tidak. yang penting kerja dan ngak nganggur, apalagi gajinya gede heehee

    BalasHapus
  94. Aku baru lulus SMA sih jadi belum tau tentang dunia kerja hehe, tapi kalo menyimpang mah udah keliatan, dari jurusan IPA tapi kuliah In Sya Allah ambil ekonomi >.< kalo menurutku sih yang sesuai hati aja hahaha.

    kunjungan pertama nih ka, salam kenal ya

    BalasHapus
  95. sampai skrg belum pernah tuh kerja yang sesuai sama jurusan waktu kuliah wkwkwkwk

    BalasHapus
  96. sekarang ini saya malah gak kerja sesuai jurusan mbak,jurusan saya perawat, tapi berhubung belum dapat tempat kerja ya kerja seadanya,salam kenal ya di tunggu nih kunbalnya

    BalasHapus
  97. Kerja mah yang penting bahagia, mau dipaksain di suatu perusahaan kalo diri sendiri gak nyaman ya susah bisa betah lama~

    Kalo susah cari kerja, bikin kerjaan sendiri aja huehehehe :)

    BalasHapus
  98. Aku setuju tuh. Kalo punya skill lain diluar jurusan kita, kenapa engga? :D

    BalasHapus
  99. terkadang ada yg harus sesuai jurusan tpi kalo gak sesuai jurusan juga gak ada masalah sih, asal memuaskan penghasilannya hihihi

    BalasHapus
  100. kerja sesuai jurusan. haha enggak lah, kalo udah berasa susah yah nggak usah nambah susah lagi, banyak kok pekerjaan diluar sana yang lebih baik dan sesuai dengan skill kita. rezki bisa datang dari mana dn kapan aja, yg penting gk dari lubang cacing aja :D, yang penting halal dan kita yg menjalankanya nyaman dengan apa yg dijalani.

    BalasHapus
  101. hmm.. bekerja sesuai jurusan ya,, mending sesuai hati aja :D,, dan penghasilannya mencukupilah atao mungkin lebih :D

    BalasHapus
  102. Gaji emang jadi pertimbangan paling besar dalam kerjaan

    Realistis aja :D

    BalasHapus
  103. Hmmm jaman sekarang sih gak harus sesuai jurusan ya. Cuma memang ya itu, sayang ilmunya kalau akhirnya tidak pas. Makanya saat akan memilih jurusan harus sudah yakin bahwa itu pilihan kita. Sekarang sih jurusan sudah banyak, jadi bisa pilih mana yang kira2 akan berkembang di masa datang.

    BalasHapus
  104. Beeeeeb...
    bebas aja atuhlaah mau kerja dimana juga, yang penting dirimu nyaman dan gaji sesuai...

    Jadi dirimuh udah kerja nih ceritanyaaaa :)
    Asyiik...traktiiir!

    BalasHapus
  105. iya nih bener banget , kalo rejeki itu gak harus sesuai jurusan and bisa dimana aja sesuka kita kalo mau kerja , siapa bilang orang dengan jurusan IPA harus kerja jadi dokter ? atau yang lainnya yang berhubungan dengan jurusan IPA ? bisa aja jadi tukang bangunan kan hahahahah , ohh iya visit blog sesat gue juga ya WarMang's Blog

    BalasHapus
  106. idealnya memang bekerja itu sesuai jurusan. Biar (katanya) ilmunya bisa dipakai. Tapi kan pada akhirnya banyak faktor yang menentukan. Saya juga kerjanya gak sesuai jurusan

    BalasHapus
  107. sejatinya manusia hanya bisa berusaha, tetap tuhan yang menentukan.. sebesar apapun perjuangan manusia agar bekerja sesuai jurusan, tapi kalo tuhan tidak mengijinkan ya kita harus terima.. udah dapet kerja bergaji pas2an aja udah sukur alhamdulilah haha :D

    habis 2 minggu mengasingkan diri dari blog, kenapa gue mendadak bijak gini ya kak beb ? wkwkwkwk :v

    BalasHapus
  108. menurutku hidup tu harus belajar terus jadi biar ga nyambung sama jurusan ya gpp , namanya juga proses buat sukses . bener ga kaka hehe

    BalasHapus
  109. kok sepi sih di sini.... berkerja seharusnya memang sesuai jurusan, tapi daripada nganggur, kerja apa aja dulu buat batu loncatan ke kerjaan yang lebih layak

    BalasHapus
  110. Mungkin sebagian orang berpikir akan lebih maksimal kerjanya kalau sejurusan. Tapi sayangnya untuk sebagian profesi itu gak ngaruh sih. Yang paling penting malah apa yang menjadi pekerjaan kita dan bagaimana cara memaksimalkan potensi kerja, bukan dimana kerjanya, hehe

    BalasHapus
  111. Cuekin aja, Dek. Kakak lulusan Farmasi, kerjanya sekarang pun nuliiis aja. Ada juga yang komen kok ga kerja di pabrik Farmasi. Ah, sukak-sukakkulah, kupikir. Yang penting awak happy dan digaji hahahah.

    BalasHapus
  112. Halo, Beb. Lama nggak ketemu :))

    BalasHapus
  113. Kerja apa aja yg penting nyaman dan dapur gak kalah ngebul sama tetangga.
    Gak mau komen banyak deh, gue juga belum kerja..

    BalasHapus
  114. temenku kimia masuk ke IT, sukses kok, dunia ini luas.. gak akan ada yg tau kita mau kemana,

    BalasHapus
  115. Kayaknya, mau kerja apa aja selalu aja ada yg nyinyir. Seperti uda jadi hukum alam atau sosial. Jadi ya cuek aja, yg penting dapat rejeki halal. Selesai perkara

    BalasHapus
  116. Njiir... mau komen aja mesti scroll bawah berkali2 :D

    Temen gue banyak yg lulusan guru nyasar jadi karyawan bank.. ada juga lulusan guru kerja jadi ibu rumah tangga :P

    Selama kitanya nyaman, nikmatin ajalaah~

    BalasHapus
  117. haha iya bner2, sya juga sama pengennya kerja yg sesuai jurusan, sayang kan udh cape2 kuliah 4 thn tpi ilmunya ga dipake :D

    BalasHapus
  118. Aku STM jurusan Otomotif, Kuliah Ekonomi (Manajemen Pemasaran), kerja apa dong yang cocok? :D

    BalasHapus
  119. saya ambil semua jurusan, biar gampang kalau mau kemana saja :)

    BalasHapus
  120. kalau jadi EO itu kerjanya tergantung seberapa target yang bisa dicapai, makanya hasilnya kadang tidak tetap. kalau gede eventnya, biasanya dapatnya juga gede, tapi kalau rugi...malah gak dapat gaji sama sekali beb....
    maaf lama tidak silaturrahmi ke sini...semoga sehat dan sukse selalu ya beb. salam sahabat blogger.

    BalasHapus
  121. Yah, kenyataannya emang gitu, banyak yang gak sesuai. Kerja, ya kerja apa aja. Jangan pernah rugi karena udah belajar. :))

    BalasHapus
  122. Kalau menurut gue sih bekerja sesuai dengan passion itu lebih bebas dan berarti hihihi

    BalasHapus
  123. kemana ini anak ilang ya? puasa biar gemuk kali ya ? atau banyak kerjaan ?

    BalasHapus
  124. Kerja sesuai dengan passion kita lebih enak Beb...
    Karena ga semua dari kita sekolah dg jurusan yg sesuai dg passion kita kan?

    BalasHapus
  125. sejujurnya gue masih belum ada gambaran buat karir nanti yang bakalan dipilih. yah walaupun gue udah kuliah semester 2 hehe. masih dalam proses pencarian :D

    BalasHapus