Laman

Senin, 11 Mei 2015

Over Protektif

Dua pupu ku yang cowok, semalem bikin acara ngunduh mantu. Sebagai sodara yang baik, aku dateng doooongs meski sebetulnya males kali karena bakalan rame. *anaknya malesan*

Mama jugak uda merepet trus ngingetin kalok aku harus selalu hadir dalam acara keluarga, apalagi berbagi kebahagiaan cem ini.

Yo wes lah. Aku ngalah.

Pas sampek sana, aku langsung disambut bak putri raja dan berjalan di atas karpet merah sambil dijepretin sana sini salaman sama bukde, pakde, mbak, mas, dll, yang kemudian dilanjutkan dengan comotin makanan sebanyak-banyaknya! Bahahah :D *dasar congok!*

Berhubung Mama Tersayang jadi penerima tamu, tugas beliau adalah ngobrol-ngobrol sama tamu-tamu yang dateng. Dan ada satu pembahasan yang menarik!

Salah satu sodara kami, sebut saja Ibuk L, rupanya over protektif sama anak cowoknya..


http://www.mbfestudio.com


Ke mana-mana selalu dianter jemput. Ngga peduli hujan atau panas, pokoknya selalu dikintilin.

Mirip sama cerita si Artha, tapi beda versi.

Alasan Ibuk L ngelakuin semua hal itu katanya karena beliau takut banget anaknya kenapa-napa. Zaman sekarang pergaulannya uda bebas, godaan buat ngedrugs kelewat kuat.

Memang betol sih. Tapi Mama ku berpendapat, ngga bagus jugak terlalu mengekang anak. Yang ada malah ketergantungan, ngga mandiri atau bahkan ngga bisa ngambil keputusan dalam hal sepele.
 
"Kita ngga bisa selalu mendampingi anak. Suatu saat, kita pasti pisah sama dia.." kata Mama dengan selonya.


http://www.couture-enfants.tumblr.com


Selama menjadi ibu ku, mungkin Mama dapet beribu banyak pengalaman berharga.
 
Izin beliau yang merestui aku buat interview kerja di Jogja kemaren misalnya, bukan hal gampang. Tapi aku sangat bersyukur karena beliau percaya sama aku dan aku betul-betul menjaga kepercayaan yang beliau kasih.
 
Kebayang saat dikekang dulu, aku justru terlalu mudah dibujuk kawan-kawan buat cobak ini itu. Soalnya aku ngga tau dunia luar. Sesuatu yang biasa bagi kebanyakan orang adalah sesuatu yang baru bagi ku.
 
Bisa ditebak kan penyebab aku merokok dulu kenapa.. Mueheheh.. :P
 
Yah sampek akhirnya, kami berdua sadar bahwa kami harus berubah. Dan aku sangat bersyukur dengan keadaan sekarang. Alhamdulillah jauh lebih bahagia. *peluk Mama kenceng-kenceng*
 
Menurut kelen acem nih? Setuju ngga sih sama pola asuh yang cenderung over protektif gitu? :D

89 komentar:

  1. Kalo menurut saya sih ga bagus mba, soalnya kebesan si anak jdi terbatas. tpi gtau klo pendapat yang lain

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya, semua jadi serba terbatas.. :D

      Hapus
  2. Ngga setuju. Kalau terlalu over protektif menurut saya ga nyaman banget kaya bayi aja. Bayi pantes lah di over protektifin kek gitu. Asal kita nya sebagai 'anak' harus bisa menjaga diri baik-baik dan bisa menjaga kepercayaan ortu kepada kita :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap bener.. Emang jatuhnya buat anak ngga nyaman banget, Wid.. :(

      Setuju sama apa yang kamu bilang :D

      Hapus
  3. kalo saya nggak setuju, over protektif tentunya lebih banyak berdampak negatif, karena anak dikekang keinginannya, membuat anak menjadi nakal. Kalo ibu saya nggak overprotektif, karena memang kalo overprotektif itu tidak baik juga, saya paling nggak suka dikekang, burung pun tidak ingin kekang, karena ia ingin terbang bebas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Aldi.. Aku sendiri jadi anak bandel deh dulu. Huhuhu.. T_T

      Hapus
  4. BIsa dibilang aku tumbuh dalam pola asuh yang over protektif gitu, Beb. Mamaku orangnya cemasan, contoh kecilnya aku kalau mau bawa motor malam aja suka gak boleh, kalau mau jalan malam harus dijemput. Jadi ngerepotin kan akunya. Untung teman-temanku udah pada maklum.

    Waktu lulus SMP dulu aku disuruh buat masuk SMA aja, tapi aku keukeh mau masuk SMK. Akhirnya karena aku tetep masuk SMK gak nurut sama beliau, kami diem-dieman selama seminggu. Katanya, beliau sudah gak mau ngurusin aku lagi. Parah :(

    Aku tau niat Mamaku itu baik, supaya aku gak terjerumus ke hal yang aneh-aneh. Tapi kalau anak yang terlalu dikekang malah kadang lebih nakal daripada anak yang biasa-biasa aja pola asuhnya. Dia penasaran, ngerasa tertantang ngelakuin hal yang dilarang sama orangtua itu, dan akhirnya gitu deh. Tapi sejauh ini aku gak ngerasa tertantang sih, paling gigit jari aja kalau udah dilarang-larang :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mamaku juga over protective. Masa aku naik motor sendiri aja ga boleh. Pernah maksain, tapi besoknya malah langsung dibeliin Ferarri.

      Sedih.

      Hapus
    2. Hahah.. Ya sama, Chaaa.. Aku jugak sampek sekarang kalok pigi malem-malem sukak ngga dikasih. Bukan apa-apa sih, soalnya mata ku uda lamur.. Jadi bahaya.. :P

      Wah.. Beliau keras jugak yah.. :(
      Kalok aku dulu sempet diem-dieman karena uda lulus UMB di Kedokteran Hewan tapi ngga dikasih. Ya mungkin karena universitas tempat aku lulus tempatnya lagi ngga aman.. :D

      Nah iya.. Itu tipe aku, jadinya pemberontak.. So far setelah apa yang aku alamin, beliau akhirnya bisa open minded.. Semoga Mama kamu jugak yah, Chaaaa :D

      Hapus
    3. Langsung aja jual Ferarinya Reeeeng, abis itu ngga usah kerja. Hahah :D

      Hapus
  5. Wah, kayaknya kita punya tipe mama yang sama..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya di mana-mana Mama itu begitu ya, Bal :D

      Hapus
  6. nanti kalau udah punya anak aja deh dipikirin hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk.. Tapi kalok Mbak uda punya anak, bisa jadi over protektif loooh :P

      Hapus
  7. nggak setuju, tapi ada setujunya dikit. :D

    maksudnya, orang tua nggak usah berlebihan ngekak analnya, tapi ketika dia salah, hukum sesuai kesalahannya. Itu lebih dapat pelajaran dan ada efek jeranya.

    By the way, aku anak cewek yg diprotek ayahnya. Tapi proteknya ya wajar aja sih, malah justru aku ama sang ayah kayak pacaran, akunya kelewat manja. Waks. Jadi, aku minta naik motor sendiri.... gam dibolehin. Bahaya katanya. Biar beliau yg jemput apapun kondisinya.
    Tapi aku tau, beliau begitu karena umurku mendekati pernikahan, besok2, beliau gak bertanggung jawab lagi protek aku, karena beralih ke suami. Quality time lah. Jadi alasan 'Bahaya' itu alibi.

    Hehe.. itu termasuk protektif gak, ya? :D

    Beb, kenapa aku malah curhat?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang Mama ku uda ngga ngekang sih, Vin.. Tapi beliau nerapin yang kamu bilang itu ke anak-anak adeknya. Alhamdulillah mereka jadi uda ngerti mana yang bener en mana yang keliru :D

      Cieeee.. Anak ayah.. :D

      Biasanya anak perempuan kan kek gitu. Sampek-sampek ada istilah Daddy's Little Girl, right? :D Nah iyaaa.. Seorang ayah bakalan ngelindungin anaknya banget.. Tapi bapak ku selama ini cenderung santai sih. Justru aku yang merasa bersalah saking beliau selonya.. Hahah :D

      Ngga papa.. Kalok kamu uda mulai kerja jugak bakalan berkurang kok :D

      Hapus
  8. Protektif boleh sih asal gak berlebihan, semua yg berlebihan kan gak baek
    Mungkin sebaiknya membebaskan tapi tetep harus ada batasan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak Indah.. Semua pasti ada limitnya kan yak :D

      Hapus
  9. Segala sesuatu yang berlebihan kan emang gak baek, Beb. Cem itu lah. Proktektif boleh, tapi jangan over. Cem itu lah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoi, Ris.. :D

      Apa sih nih pakek cem itu lah - cem itu lah.. Maruk banget kamuh! Hahah :D

      Hapus
  10. Kalo aku mah apa atuh....

    Btw, numpang promo ya: Giveaway 2.0: What Is Your Aspiration In Life (Berhadiah voucher MAP, novel, dan pulsa) http://gebrokenruit.blogspot.com/2015/05/giveaway-kedua-mfrosiy.html
    Thx before ;)

    BalasHapus
  11. ga harus over sih, nanti si anak malah gak berkembang yang penting kita perhatian sama kegiatan anak

    BalasHapus
  12. Aku baru kali ini baca postingan kak Beby yg agak serius gini.. Hehe. kalau terlalu mengekang gak bagus juga, entar anaknya macem anak bego gak tahu dunia luar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Soalnya pengalaman pribadi, Yan.. :D

      Oh iya, aku mau komen ke blog mu kok ngga bisa yah? :(

      Hapus
  13. Menurutku sih seharusnya tergantung dari kesiapan si anak menerima pola asuh yang bagaimana. Kalau bicara yang ideal sih, seharusnya anak diberikan kebebasan untuk menentukan bagaimana dia bersikap, dengan siapa dia harus berteman, dimana dia ingin menempuh pendidikan, dsb. Karena yang menjalani fase-fase itu adalah anak. Sebagai orang tua seharusnya bisa mengarahkan, memperkenalkan tentang mana yang baik, mana yang buruk. Dan pastinya harus selalu mendoakan anaknya.

    Eh tapi tauk juga lah kak, aku kan belum punya anak. Semoga aja nanti kalau Allah udah percaya untuk menitipkan buah hati kepada kita, kita bisa ingat gimana idealis-nya kita sebelum kita punya anak ini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi orang tua itu ngga gampang ya, Dar.. Kebanyakan seakan memaksakan kehendak, karena merasa itu lah yang terbaik bagi si anak. Padahal kan belom cencyuuuu.. :3

      Aamiiin.. :D

      Aku khawatir jugak nih kalok uda punya anak bakalan rada-rada protektif. Soalnya sama Kuro aja sukak cemasan. Bahahah! :D

      Hapus
  14. Kalo sesuatu yang berlebihan itu gak baik, apalagi kalo "over" protektif. -_- Tapi itu kembali kepada orang tua kita masing masing -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener.. Yang penting yang terbaik buat kita aja ya :D

      Hapus
  15. Kalo over protektif kayaknya seperlunya aja deh. Sesuai kebutuhan juga. Maksudnya, gak semua perintah diikutin gitu aja. Kalo sekiranya baik, itulah ytang terbaik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Rob.. Sesuaikan aja sama porsinya ya. Jangan berlebihan :D

      Hapus
  16. Nama nya jg anak cewek dan masih gadis, jadi harus di over protektif agar tidak terkontaminasi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahah.. Terkontaminasi.. Kayak zat kimia aja yak :D

      Hapus
  17. over protektif nggak terlalu setuju, anak jadi tidak bisa mandiri dan tergantung sama ortu. Yah, lihat2 situasi dan kondisi juga sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak.. Kalok sikonnya mendukung buat diproteksi, ya mau ngga mau sih.. :D

      Hapus
  18. Soal over protektif, aku jadi inget temenku nih. Dia udah SMA Kelas XI sekarang, sekelas sama aku, tapi sampai sekarang mamanya sering banget ngintilin dia. Kalau ada acara jalan-jalan, pasti diantar mamanya, dan biasanya ada diskusi panjang dulu sebelum mereka berangkat.

    Pola asuh seperti ini menurutku tidak baik, soale malah membuat anak seperti katak dalam tempurung, tak tau dunia luar. Biarkan anak bebas, tapi jangan terlalu dibebaskan, tapi jangan juga dikekang. Selo aja :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Pasti Mamanya sayang banget sama dia ya.. :D Jadi inget pengalaman ku waktu study tour SMA, Mama ku sibuk neleponin kawan akrab ku plus wali kelas ku jugak.. Bruakakakakkk :D

      Yah.. Harus belajar selo nih para orang tua :P

      Hapus
  19. Kalau berlebihan yang enggak setuju beb.

    BalasHapus
  20. Gue sih gak setuju, itu kan sama aja membatasi ruang gerak anak. Ntar kalo dia udah ABG trus mau jalan sama temennya gimana dong reaksi mamanya? Masa mau dikawal juga itu anak, sampe nikah kayaknya ya? :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Anak pingitan ya judulnya, Ndah :D

      Hapus
  21. Pola asuh, ya?
    Aku belum jadi orang tua. Tapi kalau menilik cara asuh orang tuaku, mereka cenderung takut saya tergiur ke hal-hal yang negative. Tapi selama kita bisa menjaga kepercayaan itu nggak akan ada masalah sih. Intinya, kepercayaan. Mirip-mirip kayak LDR yang sedang kamu jalani itu, lah. *tiba-tiba sinis

    BalasHapus
    Balasan
    1. Errr.. Kenapa tiba-tiba larinya ke LDR sik? ._.

      Ya begitu lah. Harus saling percaya kan? :D

      Hapus
  22. Mama gue mah bodo amat. Asal yang dilakuin bener aja di mata beliau...

    Hahaha....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asik banget emak kamu, Yu.. Pantes anaknya kayak gini. Eh. :P

      Hapus
  23. Kalo kata nyokap gua, anak itu kalo diperlakuin over protektif bakalan jadi berontak. Efeknya, jadi pinter bohong. Gak baguslah bersikap over gitu. *geleng-geleng macho*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Taaaa..

      Aku jugak gitu sih, jadinya sukak merengkel kalok kata orang Jawa mah. Alias bandel. Pembangkang. Huhuhu.. :(

      Hapus
  24. Kalau menurutku sih justru anak yang dibiarkan itu yang jadi kreatif, contohnya kayak aku ini haha..

    BalasHapus
  25. kalo menurutku sih kalo kita kebanyakan dilarang, malah justru kita ini makin penasaran.. :D haha

    BalasHapus
  26. entar kalok udah nikah, punya dua anak aja. Satunya dikekang, satunya dibikin bebas. Trus lihat deh mana yang lebih baik. *biar bisa ngejawab berdasarkan pengalaman dan penelitian*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buat anak kok coba-coba bang .. hahaaa ..

      Hapus
    2. Kayak iklan minyak kampak, Ka.

      Hapus
    3. Aku cumak mau punya satu anak, Haw. Wkwkwk :P

      Hapus
    4. Ngga papa sih kalok anak orang, Ka.. Asal jangan anak sendiri.. Bahahah :D

      Hapus
    5. Bukan, Reng.. Minyak kenyongnyong :3

      Hapus
  27. di sayang pake banget....

    BalasHapus
  28. Kalo anak cewek ma,ada baiknya juga di over protective in .. tapi kalo si ibuk L itu kan anaknya cowok ya ..??
    o mungkin si L itu masih balita ya kak beb ..??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Anaknya Ibuk L uda SMA, Ka.. :D

      Hapus
  29. Suka tulisanya. :) Ada plus minusnya juga sih.

    BalasHapus
  30. Kalo over protective gak baik Beb, yg ada malah bikin jadi ngerasa terkekang. Ujung-ujungnya muncul sifat pemberontak.
    Lebih baik tetap dibiarkan aja tapi tetap dalam pengawasan orangtua. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju, Laaan.. :D

      Kalok tetep dalam pengawasan, In Shaa Allah semuanya bahagia yak :D

      Hapus
  31. Beby, orang tua mana yg gak sayang sama anaknya - tapi kalau terlalu dikekang memang gak baik juga - syukurlah Beby sudah masa pancaroba itu. :)
    trus saya tertawa geli membaca kata2 ini ... "Dasar Congok ...* ... hihihi ... Beb, mulut rajin juga ya ...?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Bang.. Alhamdulillah.. Bener-bener pengalaman yang sangat berharga.. :D

      Hapus
  32. Wah, aku overprotective dong. Teman2 anakku udah bawa motor sendiri, sementara aku pisah sama anakku cuma kalau mereka sekolah atau les. Keluar dr sekolah atau les2an mereka udah lihat aku lagi krn aku selalu ngetem didepan sekolah 15 menit sblm mrk keluar, kadang sampai ngorok.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalok anak Mbak uda 17 tahun lebih ya ngga papa Mbak, dilepas.. Tapi kalok masih dibawah itu sih mesti diawasin.. :D

      Hapus
  33. Gue sih gak setuju, itu kan sama aja membatasi ruang gerak anak. Ntar kalo dia udah ABG trus mau jalan sama temennya gimana dong reaksi mamanya? Masa mau dikawal juga itu anak, sampe nikah kayaknya ya? :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kamu komen dua kali ya, Ndah? Hahah :D

      Hapus
  34. Susah kalo ditanya setuju ato gak setuju Beb. Karena yang baik buat anak gw belom tentu baik buat anak orang lain. Jadi ya tergantung aja sih ya Beb. Tergantung bagaimana mereka menerapkannya. Yang pasti kata terlalu itu kurang baik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap. Betul, Bang.. Namanya jugak orang tua kan selama membesarkan anak selalu belajar yak.. Tapi pengalaman orang laen emang lebih berharga sih.. :D

      Hapus
  35. hmmmm iya sih ga bagus juga klo ngekang, bagus juga pmikiran bapake heheee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bapake terlalu santai, Mbak.. Jangan ditiru! Hahah :D

      Hapus
  36. Ga setuju.
    Pokoke semua yang over-over ga bagus, lah.

    BalasHapus
  37. Jadi kak beby pernah ngerokok? Sangar..

    Pupu itu sepupu ya, pucu kalo disingkat.. Sama kayak bang renggo diatas semua yang berlebihsn iu nggak baik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Duh, masa lalu.. :D

      Dua pupu itu anaknya sepupu orang tua kita.. :D

      Hapus
    2. Duh banyak typonya

      Curiga nanti kalo udah malam pertama nanti bakak diawasin sama mamanya juga (?)

      Hapus
  38. kadang orangtua melakukan hal itu artinya dia peduli ama kita..tapi kalo ortu berlebihan kitanya juga yg nggak kuat....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak.. Semua harus ada batasannya yak :D

      Hapus
  39. Ada bagusnya mengawasi anak, tapi bukan berarti dikekang terus-terusan. Beri si anak kebebasan dalam melakukan sesuatu hal positif dan peran ortu cuma pengawas dan pembimbing... Jadi intinya Geri kebebasan tapi tetep dalam pengawasan ortu. Duh... Kok komennya muter2 gini, deuh lieur

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Aku nangkep kok apa yang Abang bilang.. Makasih banyak ya, Bang :D

      Hapus
  40. ga setuju banget banget -__-.. Aku produk gagal dr over protective itu Beb.. papaku tuh yg ngekaaaaaaaang bgt apa2 yg aku lakuin.. ampe2 pilih jurusan sekolah hrs dia yg nentuin..pdhl aku 100% benci masuk IPA.. jadinya apa? aku suka sembunyi2 kluar ama temen, boongin ortu, trs merokok, trs bolos sekolah..banyaklah kenakalan aku dulu... itu ya gara2 dikekang bgt.. Makanya aku g mw ngekang ankku.. g pgn dia jd kyk aku dulu

    BalasHapus
  41. Nampaknya mamaku anaknya cw semua ga segitunya, kmana-mana ya pergi sendiri. Perhatian dan bawelin tetep jugak, tapi ga diikutin terus-terusan hihi

    BalasHapus
  42. Gak setuju, soalnya sesuatu yang berlebihan pasti gak bakalan baik. Termasuk berlebihan menjaga anak, sampai si anak merasa terkekang..

    BalasHapus
  43. Gak setuju kak, kasian anaknya gak ngerasa bebas ntar malah jadi kuper ya nggak :( asal tetap dipantau aja kan udah cukup gitu

    BalasHapus