Laman

Rabu, 20 Mei 2015

Mendengarkan, Lalu Memahami

Ngga biasanya aku bikin postingan jam segini. Tapi mumpung lagi online en sambil nyicilin blogwalking, ya sudah lah yaaaa.. Toh bisa dijadiin sebagai self-reminder buat ke depannya.


Beberapa jam sebelum tulisan ini dipublikasikan, aku teleponan sama Febri.

Kami mengevaluasi *halah* tentang hubungan kami.

Apa yang benar?
Mana yang keliru?

Jadi enggak pernah ada kata 'salah' dalam sebuah hubungan. Wong uda dipilih kok! Resiko kan punya pacal seleb. Eh. :P

Dan yang baru aku sadari..


http://www.m.weheartit.com


Aku sering lupa untuk mendengarkan, lalu memahami setiap kata yang terucap atau kalimat yang tersirat dari bibil tebel Febri..

Aku acap kali mendominasi dalam setiap percakapan, hingga hampir tak pernah memberikan banyak kesempatan pada Febri untuk menyanggah..

"YOU NEVER LISTEN!", mungkin itu yang diucapkan Febri di dalam hati.


http://www.fioruccie.deviantart.com


Tapi Allah SWT memang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

Diterpa satu dua masalah hebat, akhirnya berhasil membuat kami lebih terbuka.

Bukan. Bukan pakaiannya. Kek mana nyah, kan masik LDRan. -_- *plaaaaak!*

Serius dulu ah.

Semuanya ngalir gitu aja. Lebih banyak Febri sih yang ngomong, kan selama ini dia yang dibully.. :( *langsung sungkem*


F (Febri), A (aku)

F : "Kamu ngga tau sih gimana khawatirnya aku.."

A : "Huhuhu.."

*nangis sesunggukan*

F : "Kamu pikir aku ngga mikirin apa? Masalah mu kan masalah ku juga.."

A : "HUAAAAAAAA!!!"

*nangis kejer*

F : "Jangan pernah ngomong yang aneh-aneh lagi ya? Di-amin-in baru tau loh.."

A : "Hiks.. Aku.. Janjiiiii.. Hiks.. Hiks.."

*nangis mellow*
*trus nyetok air mata banyak-banyak*


Ah. Betapa bersyukurnya aku punya pacal yang super baik en sabar. Alhamdulillah.. :'D


PS : Menjadi partner itu susah, tapi lebih susah lagi kalok ngga punya partner! *ngomong sama Kuro* *syalalalalalalaaaa~*

99 komentar:

  1. Dengerin tuh, Kuro! nggak punya 'partner' itu lebih susah. Belajarlah dari pengalamanku!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang kuro dah disterilkan??

      Hapus
    2. Bahahah.. Uda pengalaman banget ya, Haw :P

      Hapus
    3. Iya, Mbak.. Uda dikastrasi :)

      Hapus
  2. Balasan
    1. Aaaaak.. Mbak Feb tuh yang bisa pacalan terus sama Bang Yvan. Mana bisa sambil traveling berdua lagi.. Huaaaaaa.. :' *sirik berat*

      Hapus
  3. Gue nggak tahu maksud dialog itu ngomong apa, tapi mudah-mudahan kalo ada masalah cepet selesai ya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah uda kelar.. Makasih ya, Di :D

      Hapus
  4. haha kayaknya pacarlu sama kayak gue kak beb, tiap ngomong gak pernah didengerin.. kalo udah kejadian, baru pada sadar kalo gue udah ngomong.. wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, Mat.. Harus saling mendengarkan :D

      Hapus
  5. Akhirnya belajar jadi pendengar yang baik dan belajar memeahami Partnermu ya beb..Semoga langgeng dan segera janur kuning melengkung. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiiin.. Makasih, Mbak Tatit :D

      Hapus
  6. Ini ada masalah apa?
    Nggak mau tau juga, moga cepet kelar saja..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masalahnya kami sama-sama ngga mau kehilangan, Yu.. :P

      Hapus
  7. Setiap masalah pasti akan datang, namun jangan lupa, selalu ada cara untuk menyelesaikan masalah :-D

    BalasHapus
  8. Diantara febri dan beby siapakah yg lebih dewasa??
    Saling memahami dan melengkapi yaa.,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Febri, Mbak..

      Aamiiin.. In Shaa Allah, Mbak Nit :D

      Hapus
  9. Memang yang namanya masalah, pasti akan membuat kita lebih kuat dan pasti ada hikmahnya... Yang penting tetap jaga baik komunikasi satu sama lain dan terbuka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Bang.. Yang paling penting emang komunikasi.. Makasih ya :D

      Hapus
  10. Nggak paham sama dialognya. Ambigu banget. :))

    Tapi kalian keren, sih. Terus memperbaiki diri, ya. Jangan nyerah kayak gue. Halah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Akhirnya kebenaran pun terungkap...

      Hapus
    2. Akhirnya kebenaran pun terungkap...

      Hapus
    3. Ciri khas Wahyu :komentar dobel.

      Hapus
    4. Syukur lah kalok ngga paham, Yog. Wkwkwk :P

      Terkadang pas kita uda nemu yang bener-bener klop, memang harus saling mempertahankan sih.. Semoga nantinya kamu bakalan ketemu sama yang bikin kamu mau berjuang yak :D

      Hapus
    5. Ini si Wahyu jadinya bigos gitu. :P

      Hapus
    6. Makasih Yuuu, uda nambah-nambahin jumlah komen di siniii :P

      Hapus
    7. Ciri khas Renggo : Ngomenin komenannya orang :D

      Hapus
    8. Karena hati tidak bisa dipaksakan. :)

      Hapus
    9. Yuhuuuu~ Becul cekalih! :3

      Hapus
  11. Semoga cepet menjadi suami istri yaa beb kamu sama febri :) *peluk beby*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiiin.. Makasih ya, Wiiid :D *peluk balik*

      Hapus
  12. Kalo ngomong terbuka itu lebih nyaman, gak ada yang di sembunyiin

    BalasHapus
  13. Kapan sebar undangannya Beb :)

    BalasHapus
  14. Habis nulis postingan ini, Febri masih dibully lagi gak, Beb? Bully-bully sayang gitu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih dooongs.. Cumak dengan cara yang elegan, Cha :P

      Hapus
  15. aku doakan bebi langgeng selalu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiiin.. Makasih banyak, Mbaaaak :D

      Hapus
  16. Jadi maunya punya partner atau enggak nih? huahahaa~

    BalasHapus
  17. hiks hiks hiks.. iri aku, pengen muda lagiii...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Kan masih bisa Teeeh, becanda sama suami :D

      Hapus
  18. Beeeeeb...
    Sepertinya masalahmu kurang lebih samaan denganku deh...
    Kita ini terlalu cerewet, sehingga kadang suka males mendengarkan...
    Tapi sejak punya anak, kemampuan mendengarku jadi meningkat pesat Beeeb hehehe...
    Soalnya dicurhatin Kayla & Fathir melulu hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk.. Kayaknya aku pun kalok uda punya anak bakalan jadi pendengar jugak, Teeeeh.. Kali-kali anak ku hobi cerita jugak kayak Kayla en Fathir.. :D

      Mayan kan jadi nambah genre postingan :P

      Hapus
  19. Tetep punya partner itu ada yang bisa diajak sharing deh :D

    BalasHapus
  20. bener itu Beb, keterbukaan itu kunci dalam setiap hubungan. ini aku juga masih dalam proses jadi orang yg terbuka hehee
    Kalo aku mah kebalik beb, aku yg jarang terbuka sm pacar. Tunggu ditanya dulu, baru deh aku berani cerita.
    Takut dibilang cerewet aku nya :D hahaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadang banyak pasangan yang khawatir sama efek keterbukaan ini ya, Lan.. :(
      Makanya dari sini aku en Febri belajar biar sesakit apapun tetep harus ngomong jujur. :P

      Ngga papa kok. Belajar aja pelan-pelan :D

      Hapus
  21. Baek-baek lah sama Febri. Jangan bikin dia khawatir cem itulah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kenapa logat kamu jadi Medan gitu sih, Ris -_-

      Hapus
  22. Wahhh sedih gitu yaa . . Yaudah semoga bisa ceria lagi kak beb . .
    Huhuuuhuuu . .
    Ikutan sedih karna nggak punya pacar . . !!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Makasih ya, Kaaaa.. Semoga bisa cepetan punya pacal :D

      Hapus
  23. Karena kunci dari suatu hubungan adalah saling percaya dan saling memahami.
    Nasihat bijak dari seorang jomblo nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uh.. That is right, Rif.. Makasih yak! :D

      Hapus
  24. Duh, dari terbuka mungkin bisa jadi buka-bukaan inii *bukak hati*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Asal jangan bukak baju yak :P

      Hapus
  25. Gw lebih suka...

    bayangkan, rasakan

    BalasHapus
  26. oh beby beby beby beby oooowwhh... *malah nyanyi*
    kapan ngundang? #eh peace hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. In Shaa Allah kalok uda waktunya ya, Han.. :D

      Hapus
  27. Semoga langgeng terus lah Beby san :)

    BalasHapus
  28. Semoga langgeng ya beeebbb...hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiiin.. Makasih, Mbak Lisaaa :*

      Hapus
  29. setuju Beb, nggak pernah ada yang salah dalam hubungan, saat kita pilih dia saat itu juga kita harus terima resikonya huuuuuhuuu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lha.. Kenapa jadi mewek, Ke? Teringat sesuatu? Wkwkwk :P

      Hapus
  30. semoga gak nangis2 dan mikir aneh2 lagi ya hhe *sotoy*

    BalasHapus
  31. sepertinya aku paham obrolan kalian mbak ,karna waktu itu aku menyadap xD *becanda
    laki-laki juga ingin di dengarkan *asek
    semoga masalahnya cepat selesai mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Serem amat bisa nyadap. Wkwkwk :P

      Aamiiin.. Makasih ya, Ndri :D

      Hapus
  32. Mendengarkan, memahami, dan menikahi..... <3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nikahi aku, Feeeeeb.. :P *mupeng*

      Hapus
  33. Eh.. Iya iya, aku pernah itu dikritik suami karena akunya jarang banget ngasih kesempatan dia ngomong. Cerewetnya banget si aku..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. Harus mulai berubah nih kita, Mbaaak :D

      Hapus
  34. nah, saling terbuka point penting tuh, beb.
    cepet kelar itu masalahnya!

    BalasHapus
  35. nah saling terbuka pas. sama kek ending cerpenku kemarin itu kan. terbuka juga itu. hahaha
    btw, itu ada masalah apa sih. jadi kepo gini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masalahnya kami saling mencintai.. :P

      Hapus
  36. setuju, memang nggak ada yg oernah salah dalam hubungan. resiko ya resiko...
    menjalani hubungan ini harus kayak asuransi ya. always listening, always u nderstaning:")

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Kamu cocok jadi agen asuransinya, Jef :P

      Hapus
  37. Balasan
    1. Putusnya pas kami ijab qabul dongs.. :3

      Hapus
  38. Beby, beby. Kenalah dirimu ini begitu sadis sama diri sendiri. Untungnya, pacalmu itu, orangnya sabar banget, nerima banget.

    Apapun yang terjadi, tetaplah jaga kepercayaan kalian. Supaya kelak, bisa sampai pelaminan. Asekkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk.. Alhamdulillah, Ruuuu.. :D
      Mungkin itu ya yang namanya pasangan. Harus saling melengkapi dan mengisi..

      Aamiiin..
      Makasih buat doanya yaaaa :D

      Hapus
  39. Balasan
    1. Mmmm.. Ini akibat lagi baper, Vin.. :P

      Hapus
  40. masalah apaan sih? *penasaran
    tpi semoga cpet beres aja Beb semua masalahnya ^^

    BalasHapus
  41. Intinya: kalo udah ga LDR-an, boleh buka-bukaan baju.

    Gitu, kan, Beb?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dongs.. Kan mau belenaaaaang :3

      Hapus
  42. masalah apa toh Beb? tapi aku salut ih ama kamu... bisa kuat gini kalian LDR.. dijaga trus yaa :) Percaya dan jaga kepercayaan emg ptg bgt utk hub LDR... 1 lg, jgn srg bikin cemburu pasangan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dikuat-kuatin, Kak.. :'D
      Tapi In Shaa Allah ngga LDRan lagi.. Doain aja dikasih tempat yang terbaik ya, Kak..

      Hihihi.. Iyaaaa.. Harus saling percaya.. :D

      Hapus
  43. Gambarnya bikin aku seneng dehh... *salahfokus*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Gambarnya bagus ya, Nis :D

      Hapus
  44. menjadi pendengar yang baik memang susah-susah gampaaang ya Beb :)

    BalasHapus