Laman

Kamis, 16 April 2015

Kisah Perempuan Kecil

Entah kenapa, kalok aku inget cerita ini, rasanya aku emosi setengah mati.

Aku lupa kapan tepatnya, mungkin pas aku masik dalam masa skripsi, aku makan di Texas bareng adek-adek kelas ku. Rupanya di lantai 2 ada acara ulang taun. Jadi kami melipir ke lantai 3.

Seorang anak perempuan, kira-kira berumur 4 taun, pakek gaun ala Elsa dan tema ulang taunnya waktu itu adalah Frozen. Biasa lah. Namanya jugak anak-anak. Dia kesenengan lari ke sana ke mari sambil cengengesan.


http://www.babynameslog.com


Trus dia ngampirin ibunya.

Well, aku ngga masalah ibunya merokok meski memakai kerudung. Itu urusan pribadi dia. Dan terlalu menguras tenaga kalok aku nyinyir cumak gara-gara kebiasaan buruk orang laen. Toh aku sendiri jugak merokok dulunya.

Yang aku sesalkan..

Kenapa sih harus hembusin asap rokoknya ke anaknya? Kenapa dia ngga peka pas anaknya uda kucek-kucek mata karena matanya pedes? Kenapa dia terlalu cuek waktu anaknya batuk-batuk?

Anak itu kan masih kecil. Ngga ngerti apa-apa.


http://www.500px.com


Badannya yang mungil pasti rentan terhadap penyakit. :'
 
Mencobak sabar, aku berkata pelan pada ibunya, "Mbak, itu si Adek batuk-batuk mungkin kenak asap rokok.."
 
Ibunya dengan santai menyilangkan kaki lalu menukas tajam, "Oh. Dia udah biasa kayak gini."
 
Aku cumak berharap perempuan kecil yang lucu itu selalu sehat.
Semoga..

94 komentar:

  1. Sedih... Kok gitu siiih emaknya.. TT

    BalasHapus
  2. Kok tuh ibu ngisepnya rokok sih? Emang gak ada ubun-ubun tuyul yang bisa disedot?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Mungkin dia bosyen kali.. :D

      Hapus
  3. Miris bacanya, orang tua harusnya memberikan contoh yang baik.

    BalasHapus
  4. Uda terbawa budaya urban kalik beb,..
    waaa aku baru tahu beby dulu pernah ngicip roko juga taahhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Meskipun budaya urban, tapi rasanya ngga pantes merokok di depan anak kecil, Mbak..

      Ahahah.. Masa lalu.. :)

      Hapus
  5. aku juga suka kesel beb kalau liat emak2 ngerokok depan anaknya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kek ngga bisa di lain waktu ya, Mbak.. :(

      Hapus
  6. Kenapa sih yang dipasang comel semua hehe

    BalasHapus
  7. wanjir.. berjilbab kok ngerokok.. didepan anak pula.. :v mungkin tu ibu2 gak punya sesuatu yang diisep kecuali rokok kali.. :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Padahal seruput jus jeruk kan enak daripada ngisep rokok.. :(

      Hapus
  8. saya perokok, tapi tidak sekalipun saya merokok di depan orang banyak apalagi di depan anak dan istri. pengen Nampol!!!!!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Bang.. Seenggaknya jangan di depan anak-anak, apalagi sampek asap rokoknya terhirup mereka.. :(

      Hapus
  9. Aduh, kasihan ya anaknya. Meskipun merokok, paling nggak kan nggak di depan keluarganya, apalagi anak yang masih kecil. Aku aja kalo kena asap rokok, kepala jadi pusing dan sesek napas.

    BalasHapus
  10. Kurang perhatian banget apa ya mamahnya, anak udah biasa kek gitu masih dibiarkan aduh aduh aduh x___x

    BalasHapus
  11. seperti kata-kata yang tertulis di kemasan roko.. "merokok di dekat anak-anak membahayakan mereka"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku baru tau ada tulisan gitu, Mbak :O

      Hapus
  12. Emaknya kurang mikir.... mungkin akalnya pendek....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Bang.. Roknya jugak pendek.. Eh.. :(

      Hapus
  13. Haduh, Ibu, kalau nanti anak ibu terbiasa sakit-sakitan di usia muda, apa ibu bisa merasa terbiasa? :')

    BalasHapus
  14. Kasihan anaknya ckckck semoga cepat sadar ya ibunya :(

    BalasHapus
  15. ya ampun,anak sekecil itu dihembusin asap rokok. jenis orangtua yang belum sadar akan bahaya rokok. atau tidak mau sadar

    BalasHapus
  16. Nah lho..........kasian banget anaknya :)

    BalasHapus
  17. gagal fokus....anak kecilnya lucuk banget tuh yg pake baju ala Jepang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Iya, Mbak Dwi.. Aku jugak sukak :D

      Hapus
  18. ih itu jadi ibu gitu banget ,, entar lamalama kenapanapa sama anaknya baru tau rasa .. semoga ibunya cepat sadaaar .. amiin

    BalasHapus
  19. Gue pikir itu foto masa kecil lo kak beb yang lu post terakhir . . :D
    Duuhhh ibu kek gitu tu yang perlu dilaporin ke kak seto . . :@

    BalasHapus
    Balasan
    1. Adaaaa foto kecil beby aku pErnah nemu di postingannya di tahun2 lalu...lucuk looh

      Hapus
    2. Aku ngga seimut itu, Ka.. Wkwkwk :P

      Seharusnya iya ya? :(

      Hapus
    3. Hahah.. Nemu aja, Mbak Nit :D

      Hapus
  20. saya jadi agak kesal dengan ibunya, kenapa mesti asap rokoknya dihembusin ke anaknya, jadi kesel juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya.. Kenapa pas ada anaknya ngga usah merokok aja gitu :(

      Hapus
  21. Wah semoga tetap sehat anaknya... Kasihan tuh... :'(

    BalasHapus
  22. Ngajak anaknya kena penyakit itu namanya beb

    BalasHapus
    Balasan
    1. Padahal anaknya sendiri ya, Bang :(

      Hapus
  23. Wowowowow...
    Emaknya sarap. Kurang kerjaan. Harus dibawa ke psikiter... :-(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semacam terganggu jiwanya ya, Bang :(

      Hapus
  24. kurangnya kesadaran terhadap anak-anak.
    kasihan anaknya :(

    BalasHapus
  25. Sementara ada orang tua yang menanti-nantikan anak, eh ini anaknya malah dibegituin ya?! Tega bener. Saya banyak kenal dengan perokok. Walaupun saya berharap mereka berhenti karena rokok tidak sehat, tapi tetap saya hargai mereka yang juga menghargai saya: mereka yg hanya merokok ketika berada dengan kawan2nya yg perokok atau ketika sendirian. Saya benci dengan perokok yang menghembuskan asap di depan orang lain, apalagi di depan anak2 dan wanita hamil atau orang dengan alergi. Tapi begitulah, Beb, sekarang banyaaak yg seperti ini. mudah2an kita nggak seperti ini ya.. Harus lebih banyak belajar empati. Beby udah nggak merokok lagi kan? Semoga nggak ya... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kita akan susah membenci orang yang mempunyai sifat buruk yang tidak sesuai dengan kita mbak. makanya terima aja namun kasih pengertian secara perlahan. kalau ia masih punya hati pasti akan sadar juga kok...

      Hapus
    2. Iya, Mbak.. Anak itu kan titipan Tuhan yang seharusnya dijaga baik-baik.. Walaupun dia merayakan ulang taun anaknya dengan mewah, tapi apa gunanya kalok kesehatan anaknya diabaikan? :(

      Alhamdulillah uda berhenti total, Mbak.. :D

      Hapus
    3. Iya, Bang.. Aku pikir kebiasaan dia itu jangan sampek merugikan orang laen.. :(

      Hapus
  26. Kayaknya Ibu-ibu itu gak siap jadi orang tua.
    Hei, ini kunjungan perdana. Salam kenal. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah ya. Bisa jadi :(

      Salam kenal kembali :D

      Hapus
  27. Anaknya emang udah kuat banget, bentar lagi juga anaknya meninggal. Ibunya tahu rasa udah nyia-nyiain anaknya.

    Dan anaknya mati syahid langsung diangkat ke surga yang bebas asep rokok.

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga gak kayak begitu mas...
      yang diharapkan ibunya disadarkan dan anaknya bisa tersenyum bahagia dalam pelukan ibunya yang tidak merokok lagi. itu kayak bagus kalau dijadikan happy ending sebuah cerita. gimana? atau mau dirobah lagi jalan ceritanya?

      Hapus
    2. Jangan sampek deh.. Anaknya itu lucu banget loh.. Kasian kalok sampek kenapa-napa.. Mending ibunya aja yang sakit :(

      Hapus
    3. Kadang kenyataan ngga bisa diubah segampang itu, Bang.. Walaupun kita pengen.. :(

      Hapus
  28. amin....
    cewek berjilbab, ngerokok,maenya remi... perna lihat gue... mugkin itu emaknya siAdek lucu itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau gak itu pasti kawannya yang main remi kan mas nur.

      Hapus
    2. Mungkin aja.. Tapi memang uda banyak tipikal wanita seperti itu.. :(

      Hapus
    3. hihi mugkin bang...

      hay.... beb..

      Hapus
  29. saya termasuk perokok berat, tapi kalau dekat anak saya atau anak-anak lainnya jadi sungkan dan merasa risih. kok tuh orang gak ada banget rasa sayang atau khawatir kalau anaknya kena efek buruk dari rokoknya....mungkin hatinya terbuat dari tembaga kali ya beb?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena memikirkan dampak buruknya ke mereka kan, Bang.. Sedangkan ibu ini kayaknya ngga nalar sampek situ.. :(

      Hapus
  30. Lebih sayang rokok daripada anaknya

    BalasHapus
  31. Kasian adek itu ya beb, tapi mo gmna lgi orang tua nya juga ga peduli. *miris*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak.. Kita cumak orang laen.. :(

      Hapus
  32. Sumpah itu keterlaluan banget Kak Beb, kasihan anaknya, enggak tau apa-apa tapi kena asap rokok yang bisa bikin sakit. Semoga sampai sekarang enggak apa-apa :')

    Om aku dulu juga pernah, dateng ke rumahku bareng cucunya, dia ngerokok di depan cucunya, sampe batuk-batuk juga cucunya, eh kena marah ibu aku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiiiin.. :(

      Iya dongs.. Tindakan ibu kamu uda bener tuh. Asap rokok kan membahayakan kesehatan, apalagi buat anak kecil..

      Hapus
  33. Anaknya gatau apa-apa dikasih asap rokok, dikasih uang gitu kek, buat beli rokok. Eeeeh enggak-enggak.
    Prihatin sama ibu yang kayak gak peduli sama anaknya sendiri gitu, Beb. Aku kok ngebayangin Ibu itu kerudungan ala Melindadi gitu ya, berkerudung poninya keliatan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anaknya mending dikasih ke orang lain aja deh, yang dirasa mampu ngurusnya dengan baik.. :(

      Ahahah.. Iya bener, emang gitu sih, Cha.. Rambutnya disasak tinggi. :D

      Hapus
    2. Kasih ke aku aja. Haha. Padahal masih kecil juga..
      Haha ternyata sesuai dugaan. Soalnya kalau penampilannya bersahaja banget rasanya mana mungkin ngelakuin anaknya kayak gitu ya :(

      Hapus
    3. Hahah.. Jangan lupa loh, biayain seorang anak itu MAHAL! :P

      Yoih.. Biasanya yang sederhana kan ngga macem-macem, Cha :(

      Hapus
  34. sering liat yang beginian di tempat keramaian mbak
    agak miris juga sih
    perempuan (tanpa maksud gender) merokok sambil gandeng/ gendong anak kecil
    mungkin kalo lagi sendiri ga masalah
    nah ini, bawa anak kecil...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Bang.. Miris liatnya ya.. Aku kasian sama anak kecilnya :(

      Hapus
  35. Jadi inget cerita Ivy di blog Pak Iwan Beb, batuk darah karena ayahnya merokok :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh, Keeeee.. Ngga tahan aku denger ceritanya :'(

      Hapus
  36. kasian itu anaknya udah batuk-batuk gitu ibunya gak ngerti juga,kurang perhatian duh :(

    BalasHapus
  37. Paraaahh tu Ibunya.. sedih banget bacanya Beb, semoga Emaknya bisa sadar sebelum semuanya terlambat.. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiiin.. Kita doain aja, Mbak :'D

      Hapus
  38. Ayahnya ga ada, Beb?
    Miris liat ibu2 kayak gitu. Kasian anaknya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada kok, di sebelah ibunya malah :(

      Hapus
  39. pas dulu waktu msh merokok, ga pernah aku mw ngerokok di tempat umum, apalagi ngembusin asapnya di muka org lain, ini pulak di muka anak kecil -__- Betul2 ga ada otaknya itu si ibu ya... hihh!! Dia ga tau ato emg bodoh bgt kalo perokok pasif jauh lebih berbahaya drpd perokok aktif..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Kaaaak.. Aku palak lah nengoknya. Sumpah. Kasian sama anaknya.. :(

      Dia tau sebenarnya, cumak sepele. T_T

      Hapus