Laman

Minggu, 19 April 2015

Jaga Lidah, Jaga Perasaan

Kalok dipikir-pikir, sewaktu kuliah, aku punya kawan akrab yang kalok ngomong itu sukak nyeplos.

Ngga pernah disaring.

Dan dia selalu mengutamakan kesempurnaan fisik dan cenderung slapstick. Masih ada ya manusia yang kek gitu. Ckckck.

Aku akuin dulu berat badan ku sampek 75 kilo. Dengan tinggi badan yang 1 meter kotor *istilah orang Medan untuk nyebut <160cm* emang kayak ikan buntel sik.

Ngga heran kalok aku selalu jadi bahan bully-an dia.


***


Di suatu siang yang mendung, kami ngumpul di kantin sekalian makan siang. Mungkin karena nengok aku yang makannya lahap kali, dia jadi komentar..

"Eh, Weeee.. Si Beby ini pasti kalok uda jadi mamak-mamak trus melahirkan, pasti badannya makin ngembang lah ya kan.. Mana selera lagi suaminya nantik.."

JLEB!

Sendok yang ku pakek jatuh ke atas piring, lalu berdenting.

Semua orang yang di situ memandang murka ke arah dia, sampek kawan akrab ku yang laen angkat bicara..

"Jaga cakap kau! Kau ngga pantes ngomong kek gitu! Bisa jadi Beby yang langsing, kau yang gendut!"

Trus dia makin nyolot..

"Mana mungkin. Badan ku kurus gini. Sedangkan badannya si Beby pas masik gadis aja uda melebar kek gitu!"

ASTAGA!!!


***


Pernah jugak waktu kami jalan kaki mau ke gerbang kampus, bisa-bisanya dia ngomong..

"Opung ku di kampung banyak melihara kerbo. Tapi sayang ada lepas satu warna itam.."

Lalu aku respon..

"Ohya? Lepasnya di mana?"

Trus dia sambil cengengesan bilang gini..

"Nih.. Di sebelah aku kerbonya! Bahahahaaaaa.."

Alias aku yang dimaksud kerbau.



Well, lucu sekali.



***


Satu hal yang diajarin Mama Tersayang adalah jangan pernah menyakiti hati seseorang, apalagi mencela dengan sengaja karena akan ada sesuatu yang buruk menimpa kita.

Mungkin itu yang terjadi sama dia.

Sejak tamat kuliah, dia belom dapet pekerjaan yang betul-betul gres. Semua lamaran yang dia kirim selalu ditolak. Yang menerima hanyalah sebuah sekolah kecil di kampungnya.

Dan dia harus membiayai seluruh anggota keluarganya. Dengan gaji yang pas-pasan, dia mesti pinter ngatur keuangan.

Lebih kagetnya lagi, mukaknya berubah. Kayak yang uda tuaaaaa kali. Keriput di mana-mana dan flek hitam di pipi. Terlihat 15 taun lebih tua dari umur aslinya.


***


Di saat banyak kawan ku en adek kelas yang nyukurin dia, errrr, banyak yang sakit hati sih yaaaa, tapi tetep aja rasanya ngga tega.

Iya aku emang melankolis orangnya. -_-

Semoga dia bisa sadar trus ngga ngelakuin kebiasaan buruknya. Dan semoga kita bisa menjaga lidah plus perasaan orang laen.

Aamiiiin.


PS : Kisah ini nyata dan sengaja aku ceritakan tanpa menambah, mengurangi ataupun bermaksud memburuk-burukkan orang lain. Murni hanya untuk dijadikan self-reminder.

92 komentar:

  1. yang tabah ya mba. hidup emang kayak gini. kalau ada cinta pasti ada benci, kalau ada damai pasti ada perang. kalau ada orang yg sayang pasti juga ada orang yg membenci kita. yang penting banyak banyak habisin waktu aja ama orang yg mencintai kita. daripada hidup dan menghabiskan waktu dengan orang-orang yg membenci kita. mending di jauhin aja dan dekati ama orang-orang yg mencintai kita. kita pasti punya 1 atau 2 atau 3 orang yg sangat baik ama kita.mending hidup ama 3 teman yg baik daripada hidup dan ngabisin waktu ama 1.000 orang yg membenci kita ;-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih ya, Frid.. :D

      Iya bener. Kita ngga bisa bikin semua orang suka atau sayang sama kita yah. Makanya kalok sekalinya ada yang benci, mau ngga mau harus diterima dengan lapang hati.

      Hapus
  2. Yah... emang gak baik gunain fisik buat bahan bully atau sekedar bercandaan, iya kalau yang digituin gak sakit hati. Sabar aja ye, doain aja semoga bisa cepet sadar :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, Lank.. Karena bully fisik kita itu nyakitin banget loh rasanya..

      Hapus
  3. haha gue juga suka dibully gara2 gue gendut.. tapi kalo bully nya biasa aja gak gue tanggepin gue cuekin, tapi kalo gue di bully diluar nalar satu kelas gue sikat.. pernah waktu kelas 1 smk, gue dibully ama satu kelas, karna mereka ngebully gue diluar nalar (kurang ajar maksudnya) gue amuk satu kelas.. alhasil mereka pada ketakutan ngeliat gue marah.. :D sejak saat itu, mereka pada gak berani bully gue lagi :v dan gue dihormatin dikelas gue :D tapi gue juga ngerasa gak enak juga sih ama mereka.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah ternyata kita pernah senasib :'

      Memang kadang kita harus ngelawan, soalnya kalok cuek aja makin bikin mereka seneng. Dikiranya kita ngga punya kekuatan buat ngebela diri sendiri..

      Ngga papa. Aku jugak pernah kayak gitu kok. Dan kalok emang beneran kawan, pasti bisa ngejaga perasaan. :3

      Hapus
  4. Sabar ya Beb cimitcimit.. Balasan sesuai dgn amal perbuatan.. :)

    BalasHapus
  5. pasti ngena tuh dibilang badannya makin ngembang :D

    BalasHapus
  6. Gue lebih tertarik sama dialog medannya haha kocak ya kalo dialog medan menurut orang bukan medan

    BalasHapus
  7. looh kok kamu malah ngejek dia, kalo dia baca ini waduh, bahaya bisa kena karmna lo... ups

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sorry. Aku ngejek di bagian mananya ya? Bisa tolong jelasin?

      Hapus
  8. Jadi kayaknya kamu harus stop ngatain aku jelek atau gembul deh, yang wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahah.. Kalok kamu jelek, aku ngga mungkin mau jalan sama kamu, Sayang :*

      Hapus
  9. maklumin aja kalo kawan akrab gitu,jgn baper,biasanya teman yg kyak gitu,sayangnya gak ketulungan loh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku ngga masalah kalok dibilang gendut. Karena kenyataannya emang gitu.

      Tapi karena di situ ada kata-kata 'Mana selera lagi suaminya nantik' yang kalok diartikan tuh suami aku bakalan selingkuh atau ninggalin gara-gara badan ku yang semakin melar, rasanya susah buat ngga baper.

      Dan menurut ku kalok memang kawan akrab, ngga akan mungkin ngomong kayak gitu. :)

      Hapus
  10. Kadang kejujuran itu terasa pahit Beb *Nggak ada maksud untuk nyindir lho Beb.
    Jadi inget kasus pembunuhan di kamar kos, itu kan juga gara-gara omongan juga ya. Spele tapi bisa bikin nyawa melayang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Iya bener. Aku cumak heran kenapa kekurangan orang selalu dia ceritakan dan menganggap dirinya lebih sempurna. That's all.

      Nah iya.. Sekarang emang susah kalok selalu nyela.

      Hapus
  11. dulu pas SMA gue punya temen yang ngomongnya itu asal nyeletuk gak dipikir dulu, pas akhir sekolah dia dijauhin sama temen sekelas baik laki atau cewek,,saat kami foto-foto bareng dia doang yang gak di ajak, kasihan sih tapi ya gimana, omongannya nyakitin hati, sampe dia punya panggilan siti beledug,, :| #beledug itu artinya meledak kaya bom

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu kasusnya sama kayak kawan sekelas ku pas SMA dulu. Sampek ngga dikawanin karena semuanya merasa sakit hati. Malah banyak yang ngerjain. :(

      Hapus
  12. Tuuuh ganjaraan banget bagi orang yg suka nyakitin perasan orang lain. *banting gelas plastik*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memetik buah hasil tanam sendiri yah :D

      Hapus
  13. ah, aku juga jadi korban bully fisik pas jaman sekolah dulu, tapi masa lalu biarlah masa lalu #nyanyi

    eh itu 1 meter kotor kan < 160 cm, nah kalau 1 meter bersih ada ga Beb?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang penting sekarang jadi travel blogger ya, Bang. Eh. Ngga nyambung. Bahahaha! :D

      Ngga ada lah, Bang.. Orang Medan jarang sukak bersih-bersih. :P

      Hapus
  14. Harusnya kamu bilang kalo tersinggung beb. Biar dia sadar. Siaoa tahu emang dianya aja yang gak sadar dan mikir kalo lonya fine2 aja. YA AMPN SARAPAN APA GUE SAMPE KOMEN KAYAK GINI ASTAGA.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Orangnya ngga mau denger omongan kita, Di.. Semacam ya uda gitu aja, asal om senang..

      Alhamdulillah postingan ku membawa diri mu pada jalan yang benar.. :3

      Hapus
  15. langsung ngefoa aja beb, doa orang teraniaya kan mujarobahh...
    ya seiring waktu dia akan kena balasannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku cumak berdoa biar dia diberi kemudahan hidup.. Kasian jugak Mbak, kalok terus-terusan kesulitan uang.. :(

      Hapus
  16. Wahhh kayak kenak azab Illahi ya dia kak beb . .??
    Untung lu nggak terlalu ngeladenin waktu dia ngomong gitu . . keren . .
    Biasanya kan cewek terlalu baper kalo dikatain kek gitu, sensi bet masalah berat badan sama penampilan . . salut deh buat kak beb yang nggak kemakan ejekan dia . . (y)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau ngeladenin sebenarnya Ka, tapi bingung ngomong apa.. Aku kan males ngomong.. Hahah :D

      Pengennya sih langsung jedotin pala dia ke tembok aja.. Eh. :P

      Hapus
  17. gue pun sangat membenci orang2 seperti itu,
    melihat cuma dari fisik, mulut jahat nggak bisa dijaga.
    tapi kalau digituin, gue juga acuh tak acuh aja. nanti juga ada karma...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadang ngga nyangka aja masih ada orang yang menilai fisik ya, Jeff :(

      Hapus
  18. memang banyak ngomong tidak baik, soalnya ngomongnya nggak difilter, dia juga terlalu meremehkan orang lain dan juga suka menghina, mungkin kalau dia sadar, masih bisa berubah

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang kalo banyak ngomong yang tidak baik, kok banyak yang ke skip y, saya terlalu buru-buru komennya -_-

      Hapus
    2. Bener, Di.. Mesti kenak dulu baru bisa berubah :(

      Hapus
    3. Hahah.. Ngga papa, santai ajaaa :D

      Hapus
  19. Aduhh, sampe segitunya, ya. Ada orang ngina sampe berkata seenak jidatnya gitu.

    Ini kurang lebih dulu gue pernah alami. Tapi, gak soal badan gemuk.Tapi badan pendek. Ya, gue waktu SMP pendek banget dan banyak yang ngeledek gue kalo jalan sama cewek. Soalnya ceweknya pada tinggi-tinggi. Gue sering dikira adeknya. -_-

    Tapi........ sekarang yang ngomong gitu, tingginya gak sampe bulu dada gue. Setiap ketemu gue, pada jleb sendiri. Pengen bakar mulut sendiri mungkin. Gue mah, biasa aja. Merekanya yang ngerasa sendiri.

    Pelajaran yg keren beb.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang penting hatinya puas.. :D

      Nah kalok cowok permasalahannya di tinggi badan ya, Ru.. :( Kalok SMP kan emang masih dalam masa puber, jadi bukan patokan..

      Iss keren! Pasti malu banget dia uda ngata-ngatain dulu yak.. Kena karma namanya :D

      Hapus
  20. Wihi Beb, betapa dewasanya dirimu. Salut aku.
    Mudah-mudahan dia sadar kalau apa yang dia bicarakan ke orang itu mungkin sekali berbalik sama dirinya, dan kalau dia selalu bicara hal-hal buruk, maka hal buruklah yang juga akan kembali sama dia. Begitupun sebaliknya. Makasih juga ya Beb, ini postingan mengingatkan saya juga untuk selalu positif dan tidak mengatai orang yang jelek-jelek.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadang dilema, Gar.. Mau bales, tapi kok kasian karena temen sendiri.. Hahah :D

      Sama-samaa ya, Gaaaar..
      Baik buruknya orang terpancar dari cara dia bicara dan bersikap.. Mudah-mudahan kita semua bukan orang yang suka menyakiti hati orang lain.. Aamiiiin.. :D

      Hapus
  21. Sebagai yang dibully jgn lakukan bully ke org lain. Tul gak Beby? Rasanya sakit banget kan ya. Ucapan org itu kadang lebih tajam daripada pisau. Sygnya banyak yang gak sadar itu.

    Salut sm dirimu Beby. Bisa tetap mendoakan yang telah melukaimu.
    Febriyanlukito.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul banget, Bang Ryan.. :D
      Orang yang pernah dibully tau bener betapa sakitnya perkataan mengenai fisik itu.. Yang ngomong sih santai-santai aja..

      Karena dengan mendoakan mudah-mudahan bikin dia sadar.. Aamiiin..

      Hapus
  22. Bebyyy, saya juga gemuk. Pernah 65kg dong huahahahaha :)) kalau ada yang ngejek, saya iya-in aja soalnya emang kenyataannya gitu hahaha tar juga diem sendiri orangnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalok ini semakin diiyain semakin menjadi lah dia, Syaaaa.. Hahah.. :D

      Hapus
  23. semua perbuatan akan baliklagi pada diri sendiri kok,ya gak jauh beda sama cerita kamu beb,dulu dia suka ngomong seenaknya aja,sekarang malah dia yang terlihat lebih tua dan banyak yang ngebully

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga kejadiannya cukup segitu aja ya, jangan ada yang lebih buruk lagi..

      Hapus
  24. Keren Beb..masih bisa lapang dada...
    duh yang namanya mulut itu bisa jadi setajam, pisau ya ><

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak.. Tajemnya banget nget nget :D

      Hapus
  25. Gila..., tuh nggak bisa dijaga apa ya kata-katanya. Dih...
    Sekarang dia lagi di bawah. Mungkin saat dia ngomong yang nyakitin, dia banyak disumpahin. >_<
    Kasihan sih kalau sampai dia susah dapat pekerjaan. Tapi salah dia jugaa...

    Btw, urusan berat badan, adeuuhh.., akunya juga nggak ideal badannya. :( Aku juga sering jadi bahan olokan. Bukan kegemukan, tapi kekurusan. Hiks..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Takutnya gitu, Vin.. Karena ngebully ngga aku aja, tapi banyak orang :(
      Tuhan kan tau ya doa-doa orang yang teraniaya..

      Banyakin makan dooongs.. :D

      Hapus
  26. Ih kesel banget dikatain gitu. Itu sih aku gak yakin kalo dia cantik banget dengan badan yang proporsional banget. pastilan banyak kekurangannya. jadinya macam semut diseberang lautan keliatan tapi gajah didepan matanya dia gak keliatan. azek.
    Jadi gak heran kalo dia akhirnya sekarang dapet karma. ehm.. anu.. sukurin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti ada kekurangannya Nis, tapi aku aja yang ngga tau. Hahah.. :D

      Mudah-mudahan jadi pelajaran yah ^^

      Hapus
  27. Beb masah 160 cm dibilang semeter kotor?. Aku tambah kotor lagi dong cuma 153 cm haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Tinggi kita ngga pala beda jauh kok, Kaaak :D

      Hapus
  28. Coz life is balance ada yg baik sda yg buruk... smg kita di good side ya gak nyebrang2 ke sisi buruk hehehehe

    BalasHapus
  29. Berarti temannya perhatian banget tuh mbak, ambil sisi positifnya aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Terlalu perhatian ya.. :)

      Hapus
  30. Well, ini pelajaran buatmu kak Beby. Kelakuanmu itu akan jadi boomerang untukmu nanti. Makanya, bukan hanya dia yang harus hati-hati, kamu juga, ya. Jangan seperti dia. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Gung.. Makasih ya uda ngingetin :D

      Hapus
  31. Aku harus belajar mengiklashkan ketika dihina. Balas dendam gak ada untungnya. Memaafkan lebih baik.

    Memang gak akan bisa menerka apa yang terjadi untuk masa yang akan datang. Teman kak Beby yang diceritakan di atas terlalu takabur dengan keadaannya sekarang. Duh, Allah memberikan kuasanya kak :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, Yu.. Balas dendam malah lebih sakit.. :(

      Ngeri ya kalok Allah SWT uda ngasih sedikit teguran :'

      Hapus
  32. Ini nih yang paling gua takutin, gak sengaja menyakiti orang lain dengan apa yang guaa ucapin.
    Makanya, gua selalu nyaring kata-kata dulu kalo mau bercanda sama orang, takut dia tersinggung. Gua gak enakan banget orangnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Becanda jugak ada batasnya ya, Ta.. Jangan sampek kelewatan :(

      Hapus
  33. Ini kisah nyata? Serius? Waparah.

    Apa iya gue nggak sengaja ngucapin hal nggak enak terus sekarang belum dapet kerja? Duh, jadi takut gini gue. :(

    Gue kan kadang suka bercanda. Lagian kalo bercanda jarang bawa-bawa fisik. Arghhh. Kacau. Semoga aja bukan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoi. Hidup ini beneran kedjam yah, Yog :D

      Enggak lah.. Positif thinking aja, mungkin memang belom rejeki aja.. :3

      Carik amannya emang jangan becandain fisik deh.. Karena itu semua kan ciptaan Allah :D

      Hapus
  34. Ini bikin sedih. *lalu mengingat kesalahan diri yang sering kelepasan kalo becanda* :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tiati, Haw.. Jangan sampek kebablasan :'

      Hapus
  35. Ya benar neng, kalau lidah enggak dijaga pasti banyak orang yang tersakiti perasaannya entah disadari oleh kita atau enggak. Apalagi bila itu enggak segera diperbaiki bakal menumpuk dosa kita.

    Semoga kita selalu berpikir jauh kedepan sehingga kita bisa berlaku baik kepada siapapun, aaamiin.

    Ditunggu juga kedatangannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiiiin.. Makasih uda ngingetin ya, Bang :D

      Hapus
  36. Pantas lah, di kos kawanku anak medan banyak. dari Nasution, Harahap, Pasaribu, Ritonga dll.. Kalo udah bercanda bareng aku kadang suka-suka kawan itu kalo ngomong haaaa.

    BalasHapus
  37. Jadi kira2 febry masih selera ngak kalo badan mu mengembang ???? hua hua hua

    BalasHapus
    Balasan
    1. Badan ku ngga bakalan ngembang, Bang Cum.. Ngeyoga dongs aaaah.. :P

      Hapus
  38. emang ngeselin beb kalau ada temen yang becandanya suka kelewatan, kalau lg santai sih gpp, tp begitu lg senewen gemesssss bgt rasanyaaaaaaaaaa. semoga temenmu itu bisa sadar deh yaa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalok lagi PMS, rasanya pengen didorong ke jurang aja ya, Reeeee.. :P

      Hapus
  39. Jaga lidah, tapi saya mah kalau sama temen akrab ga pake aturan ini. Saya juga aslinya sarkastis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalok cowok sama cowok sih mungkin biasa ya, Rif.. Soalnya ngga baper :D

      Hapus
  40. Waparah. Aku suka becanda, tapi sebisa mungkin menghindari candaan fisik + hal2 yang berpotensi bikin sakit hati. Liat situasi kondisi juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Paling ngejekin kaum jomblo en LDR. Ya kan, Reng? :P

      Hapus
  41. Ituuu soal badan gapuak bin tomok bakal ada terus sampai mamak2. Hemat energi aja Beb nanggepinnya, biar ntar kalau setua aku masih kuat nerimanya. Herannya tu sudah ada suamik & anak berendeng masih sibuk pengin jadi idola remaja, monyong sana sini selfie di socmed. Bukannya tobat banyak2 doa udah ngantri ke sono no.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak.. Makanya aku nulis postingan ini biar kasih contoh kalok bakalan selalu ada orang yang nyinyir atau menghina kita.. Tinggal kitanya ada yang nanggapinnya kek mana.. :D

      Hahah.. Mungkin mereka kenak puber kedua, Mbak Lusi :P

      Hapus
  42. Karma does exist ;).. perempuan yg omongannya ga disaring, suka nyakitin, pasti dpt hukuman setimpal kok Beb.. udh kebukti kan... makanya aku lbh milih diem drpd banyak omong tp trnyata ga sadar nyakitin teman..

    Kadang ya beb, aku tuh suka iri ama org2 yg kalo ngomong lancaar bgt.. ada aja pembicaraan, ato lawakan2 yg bikin dia jd supel ama sapa aja.. Tapi kdg lawakannya agak kasar emg.. sementara aku cndrung trtutup dan kalo ngomong agak hati2.. jd org2 mungkin ngeliatnya pendiem .. Tapi dipikir2, gampang ngomong tapi agak nyinggung org lain, ga kepengen jg sih.. :) Mendingan punya prinsip diam itu emas aja ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Kak Faaan.. Dari situ bisa kita tengok kok kek mana cara keluarganya mendidik dia.. Dari kecil uda harus diajarin semua kebaikan ya.. :D

      Hahah.. Balik lagi ke karakter orangnya, Kaaaak.. Kan banyak yang nganggap kalok ngejekin fisik itu ngga papa. Yang penting lucu. Padahal orang yang diejek bisa aja sakit hati kan? Ngga semuanya memaklumi..

      Ngga papa kok, Kak.. Bagus kita jadi pendiam atau dikira aneh, daripada harus nyakitin hati orang laen.. Soalnya bakalan balik ke diri kita sendiri.. :3

      Hapus
  43. Ah dunia memang begitu, jika kau kejam sama dia maka dia akan kejam sama dia, dan apabila kau baik sama dia maka dia juga akn baik sama dia...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Iya bener.. Selalu ada timbal baliknya yah :D

      Hapus