Laman

Senin, 27 April 2015

Demi Sebuah Ke-EKSIS-an

Hari ini rasanya males kali buat ngeblog. Mungkin ada hubungannya sama jerawat gede yang tumbuh di alis kanan. Rasanya sakit kali. Tapi ngga sesakit nahan kangen pacal yang berada di suatu tempat sejauh ratusan kilometer dari kaki kita.

Duh, maaf kelepasan :'

Padahal aku sama sekali ngga bobok dari jam 12 malem karena balesin komen en blogwalking sikit-sikit.. Kelar jam 7, trus maen Criminal Case sampek jam 10. Belom lagi kalok Kuro si anak lanang meong-meong mintak digendong sambil diunyelin pelut gembulnaaaa *semacam buat alasan*

Bukak postingan baru kok ya diem matung ngga ada ide.. ._.

Aku jadi merasa hina. Eksistensi ku sebagai blogger nyeleneh sedang dipertaruhkan! *halah*


http://www.etsy.com


Ngomong-ngomong tentang eksis..
 
Keknya hampir semua orang sukak betingkah sesuatu demi kata tersebut yak. Cem si Pras yang berjuang merayu ayahnya supaya bisa liburan ke Lombok karena Leyla bakalan pulang dari London.
 
Alih-alih kangen sodara, eh rupanya dia cumak pengen muncul tulisan touchdown at Lombok International Airport di Path! -_-
 
 
http://www.usatoday.com


Lalu cerita kawannya kawan ku yang pakek behel seharga 700 ribuan. Menurutnya, cewek pakek behel itu cakep. Dan dia pengen jadi cakep. Trus beberapa bulan kemudian tertekan batin gegara mulutnya malah miring dan giginya berotasi.
 
Buat perbaikinnya butuh waktu yang lama plus biaya yang besoaaarrrr..
 
Eh tapi aku jugak ngeposting setiap hari biar keliatan eksis bin kedtjeh loh! Yaaaa walaupun ngga tau dari segi mananyak sik. Mana cerita yang diumbar kebanyakan aib semua lagi.. Bruakakakakk.. :D
 
 
Cara Delevingne's Instagram


Apa pun alasannya, satu hal yang pasti adalah banyaknya waktu, tenaga dan biaya yang dikeluarkan.
 
Ngga tau maksud terselubung semacam pencitraan apa yang dikehendaki, yang penting mah eksis! :P
 
Kamu pernah nanggung resiko demi sebuah keeksisan ngga? Kalok iya, apaan? :D *langsung kepo*

100 komentar:

  1. Gw mengorbankan waktu tidur biar bisa eksis satu postingan nongol Beb. Hihihi.

    BalasHapus
  2. Lagi kangen ya sama F :-D

    BalasHapus
  3. Jadi kayak kebutuhan primer ya beb eksis sekarang ini...
    klo yang behelan...waaahhh no no no deh daripada gigi rusak
    kuro diekspor aja beb ke sini ngahhahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak Nit.. :D

      Yap.. Behelan dulu in banget kan.. Sayang aja masangnya asal-asalan >,<

      Hapus
  4. Gigi gue tumbuhnya malah mundur. Efek waktu kecil pernah kejedot tembok. Cuma sebiji doang. Lainnya biasa err...

    Ngepost setiap hari itu gampang. Tapi hal kesibukan yang lebih utama yang sedikit memperlambat. Jadi sekarang nulis blog itu udah jadi kebutuhan primer kak beb?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalok ngganggu, dimajuin bisa kok, Yu.. :D

      Hmm.. Ngeposting setiap hari karena uda kebiasaan aja. Rasanya kalok ngga nulis trus dipublish ada yang kurang. Susahnya malah blogwalking en jawabin komennya itu looooh :P

      Hapus
  5. Seriusan behel cuman 700 ribu ??? itu apa ngak merusak gigi ???
    Btw jerawat nya di pencet aja biar pecah hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya emang bikin rusak struktur gigi, Bang Cum :(

      Ngga bisa dipencet. Hiks. T_T

      Hapus
  6. Nggg, pernah deh kayaknya. Sampe sekarang. Gara-gara ngerasa lebih ketjeh pake softlens dan gak sanggup juga buat beli kacamata lagi, jadi maksain pake softlens mulu deh. Padahal bahaya juga kalau dipake berkepanjangan,tiap hari juga. Gak jarang mata iritasi atau ngerasa pegel gitu.
    Btw itu Cara cantik bangetttttt. Mau pose apapun tetap cantik itu cewek :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang sih harga kacamata lebih mahal ya, Cha.. Cumak demi kesehatan, kayaknya bakalan worth it deh buat dibelik :D

      Jangan sering-sering pakek soft lens kalok bisa.. Mata kan butuh oksigen jugak.. :3

      Iya.. Si Cara emang cuakeps! :D

      Hapus
  7. Iya bener beb, banyak orang yang kadang suka bertingkah aneh demi sebuah eksistensi... saya juga berusaha eksis untuk bisa blogwalking dan menyapa para sahabat blogger :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. Yang penting eksisnya positif ya, Bang :D

      Hapus
  8. wah kalau saya ngga pernah eksis nih he he ;-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi sering kok eksis di mariiiih :D

      Hapus
  9. pake behel itu menyiksa ah... apalagi pas awal2 masang, makan daging macam steak gitu susah banget...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak.. Banyak kawan ku yang bilang gitu jugak.. :(

      Hapus
  10. aku? apa'an yaaaa? skrg sih lebih suka moto2in makanan sblm maem & ritual itu sptnya bener2 booming bgt yak?
    itu apa termasuk pgn eksis juga kah sai? *seriusnanyak* LOL

    oiya soal behel, aku kdg bingung sm trend ini. pdhl kan dulunya ce pake behel itu ENGGAK banget! Sampe2 telenovela kondang Betty "gadis berbehel" La Fea aja keliatan culunnya minta ampun hihihi *nooffense

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Ngga papa kok, Mbaaaak.. :D Kadang kan ada sesuatu yang harus dikenang. Lewat makanan jugak mestinya sih gitu jugak. Apalagi secara ngga sadar melatih skill jepretan kita kaaaan :P

      Nah iya, Mbak.. Ngga tau ya kenapa malah jadi tren. :(
      Mungkin karena pakek karet behel yang warna-warni, atau secara kebetulan banyak yang struktur giginya ngga bagus trus ada kelebihan dana buat memperbaikinya :D

      Hapus
  11. Behelnya murahhh itu Beb... hihihi 700 ribu doang. Adekku banget tuh pengen ke salah satu bar di Bali cuma buat check in di Path, yaelaaaah hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya kaaan.. Ngga masuk akal karena kemurahan. Hahah :D

      Ah.. Tapi itu kan demi kepuasan batin, Naaaa.. :P

      Hapus
  12. gue dulu pernah rela gak mandi selama 24jam gara2 pengen eksis di twitter gebetan.. -___- :v

    BalasHapus
  13. banyak org yg eksis ya skrg ini... hehe

    BalasHapus
  14. Duh.. pernah kayak gitu ga ya.. kayake ga pernah, deh.
    Sayang banget, cuma demi eksis dibelain kayak gitu :'D

    BalasHapus
  15. Apa iya, mungkin dari segi outfit aku ingin banget pake baju-baju yang agak modern biar ga kelihatan cupu gitu meskipun ga fashionable banget gitu dan itu memakan uang yang cukup lumayan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Tapi pakaian bagus itu kan aset cewek, Wiiiid :D

      Hapus
  16. Aku juga pernah pengen nongkrong di suatu tempat cuma karena hanya pengen check in di FB atau upload foto plus ada check in tempatnya di Instagram...Eksis kan ya namanya haha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahah.. Yah ngga papa lah, sesekali.. :D

      Hapus
  17. bener tuh, banyak banget orang2 yg rela ngelakuin hal yg beresiko demi ke-eksi-san.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asal jangan terlalu ngoyo yak :D

      Hapus
  18. Hei, saya datang kemari demi sebuah eksistensi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuhuuuu~ Padahal di sini ngga ada apa-apa. Bahahah :D

      Hapus
  19. curi2 waktu di kantor balesin komen haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk.. Kalok aku uda kerja, keknya bakalan kek gitu jugak, Mbak Non :P

      Hapus
  20. Gue mah terus menulis untuk tetap eksis. Kalo pamer, ya pamernya dalam bentuk tulisan. Termasuk relain waktu tidur untuk menulis. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju, Yog! :D

      Lebih keren ngungkapin sesuatu dalam bentuk tulisan kan yak :D

      Hapus
  21. Kata gue acara eksis yang ada di trans 7 :p. Balesin komen (blogwalking) nya bener sampe jam 7 tuh? Wiuhh hebat kak beb :3..tapi iya juga, itu tuh buktinya komennya mendarat di blog gue. :p, makasih ye kak! :D Btw, main Criminal Case juga yaa ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga jugak sik. Ada jugak curi-curi waktu buat baca blog luar. Hahah :D

      Iyaaa.. Sekarang kalok bw ada jadwalnya.. Biar ngga stress sendiri. :P

      Hapus
  22. Siapa yang ke Lombok tuh ? aku dari Lombok loh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaaak.. Lombok di mananya, Ruuul? Sodara ku kebanyakan di Senggigi :D

      Hapus
  23. hahaha, semoga istiqomah kak jadi blogger nyelenehnya. makin nyeleneh makin asik kok. XD

    BalasHapus
  24. mungkin ada benarnya nih beb existensi pasti melekat pada setiap orang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uda jadi sifat dasarnya manusia sih ya.. :D

      Hapus
  25. Kalau aku... eksis itu kalau bisa wajib hukumnya, tapi kalau sudah berusaha tapi belum bisa eksis, ya yang penting sudah usaha, sih. Tidak usah terlalu memaksakan diri dan membahayakan kesehatan serta diri sendirilah, nanti jatuhnya terbebani dan tidak fun, padahal kita berusaha eksis kan demi having fun? Jadi santai saja seperti di pantai, mengalir laksana air. Apa yang dilakukan dengan sungguh-sungguh tapi tidak ngoyo, tulus dan ikhlas, tidak akan membawa penyesalan barang sedikit pun :)).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Gar.. Sekali lagi, tetep ada prioritas kesehatan yah. Ada jugak tanggung jawab kita di dunia nyata kan ya :D

      Sebuah ketulusan pasti berbuah manis :3

      Hapus
  26. masalah eksis, kalau menurutku sih ya harus dong ya. supaya kita kelihatan di mata orang lain. gak dianggap angin lalu. kan sakit juga kalau gak dianggap gitu. tapi, ya asal gk kebablasan eksis yang malah kayak caper dan bikin muak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Betul, Man! :D

      Kalok eksis pakek cara norak kek gitu pun orang males jadinya ya :P

      Hapus
  27. Sekarang mungkin zamannya pada eksis ya :)

    BalasHapus
  28. hehe tulisan diatas bisa menjadi inspirasi ya

    BalasHapus
  29. Ngomongin soal eksis emang gak ada habisnya ya mbak hehe

    BalasHapus
  30. Eksis itu perlu, tapi kalo sampe ngorbanin banyak, hal kayaknya perlu juga sih. xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Soalnya jadi ngga balance, Haw.. :P

      Hapus
  31. Owalah, beb. Nulis sepanjang ini (baca : lumayan). Rupanya untuk jadi eksis. Pantesan, beberapa bulan terakhir, semenjak udah wisuda. Lu ngeblog mulu. Udah dapet kerja belom? :D

    Gue jarang seeksis lu, beb. Gue lebih mentingin kata hati. Kalo hati gue sedang lelah dengan kerasanya hidup (halah). Gue gak nulis dulu. Tapi, kalo udah baikan. Baru nulis lagi. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uda belom ya? Gyahahah :D

      Enggak sih, Ru. Sebenarnya uda dari zaman kuliah kalok ngeposting setiap hari rasanya ada kepuasan tersendiri aja. :P

      Yoih. Ngga ada paksaan kan seharusnya dalam menulis :D

      Hapus
  32. hehe Bebi.. exist?
    ap y.. tapi sepertinya semua org kayaknya Beb..
    cumak ada yg makruh,,sunnah dan dan ada yg wajib.. hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. INI APA SIH, SEMUA SERBA MAKRUH, SUNNAH DAN WAJIB!!! -_-

      Hapus
  33. Ada kepuasan batin yg tidak bisa di jelasin....klo abis ngeksis

    BalasHapus
  34. jerawatnya kompres pake es batu deh. Biar nggak radang jadinya. Anyway, makasih udah follow ya. Aku udah followed blogmu juga ^ ^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih, Mbak.. Alhamdulillah uda kempes. Hihihi :P

      Hapus
  35. iya kaaakkk jerawat itu menyakitkan huff :'3
    ada yang pengen eksis tapi kelewatan hingga jatuhnya malah jadi norak. ada.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh pengalamannya sama :'D

      Adaaa banget! Wkwkwk :P

      Hapus
  36. beruntunglah aku mbak,gak suka eksis :D
    wah sama aku juga ada jerawat disebelah kanan dalam hidung,lebih nyiksa mba hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. How lucky you are! :D

      Bahahah.. ih iyaaaa, jerawat di dalam hidung emang nyiksa yak! >,<

      Hapus
  37. saya juga kadang suka bingung nulis apa apalagi setelah libur sabtu minggu jadi males mulis, tapi kadang saya memaksakan diri ikut lomba2 biar ada ide nulis sekalian latihan nulis :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul banget, Mbak.. Kita harus ke luar dari zona nyaman yak :D

      Hapus
  38. samaa... suka bingung mau nulis apa, apalagi kalau penyakit malas sudah mulai melanda yah mbak.. hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaaak.. Itu bakalan bikin blog jadi didatengin laba-laba, Mbaaak :D

      Hapus
  39. eh itu behel dimanaa 700? haha setauku pada mahal-mahal.. eksis yah, engg...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu behel-behelan kayaknya. Hahah :D

      Hapus
  40. Demi sebuah keeksisan, terkadang banyak orang yang merelakan waktu, tenaga, dan uangnya untuk mendapatkannnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah.. Segala cara dicobak yah :'D

      Hapus
  41. Masih belum berani ngeksis bin narsis... malu sama umur hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku justru ngga tau malu, Mbak :(

      Hapus
  42. Saya biasa melampiaskan ke-EKSIS-an di Instagram...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ciyeeeeeh.. Kekinian sekali, Bang :P

      Hapus
  43. kalo aku, kadang demi ngeblog, ber jamjam di depan kompi gak kerasa, sampe lapar menyerang,. kwkwkwwkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahah.. Sama sih Mbak, jadi lupa segalanya yak :P

      Hapus
  44. Kak boleh mampir ke blog aku gak, sekalian komentar aja Gina menjadi blogger yang baik, makasih kak

    BalasHapus
  45. agghhhh itu serem bgt make behel murah cma demi eksis... ! Aku pake behel itu udh sjk SD dulu.. dan kalo bisa milih dulu, aku emoh pake behel.. tersiksa tau. Makanya aku samasekali ga ngerti knpa behel skr dianggab simbol eksis... dr jaman ku dahulu kala, behel itu malah memalukan.. aku slalu diejek 'ROBOCOP' gara2 gigi kawatku -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Kak.. -_- Entah karena karetnya yang warna-warni trus terkesan eksklusif ya, jadi ada kebanggaan tersendiri gitu..

      Iya.. Kawan ku banyak yang pakek behel emang buat benerin struktur gigi, dan mereka selalu hati-hati banget kalok makan apa-apa.. Apalagi waktu pertama pakek.. Beuh.. Pada ngeluh.. :(

      Hapus
  46. dunia gak ada habis beb di kejar....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Bang.. Jadi santai aja lah ya :D

      Hapus