Laman

Kamis, 19 Maret 2015

Minder

Beberapa orang blogger merasa ngga pede sama tulisannya. Ada yang nganggap tulisannya ngga mutu, terlalu lama mikir pas bikin postingan, atau minder karena ngga ada sense of humornya.

Bahkan ada jugak yang terintimidasi dengan banyaknya jumlah komentar atau pageview blogger laen.

Febri tuh salah satunya.

Dia selalu curhat dan merasa gagal bikin postingan yang oke. Padahal kalok boleh jujur, dia termasuk blogger yang paling aku sukak. Ceritanya mantep, konyolnya dapet.

Ngga jarang aku ngakak pas baca blognya.


http://www.snoopy.com


Lucu ya.
 
Di saat aku mengagumi kelihaian dia dalam memainkan perasaan kata-kata, Febri justru ngga pede. Bolak-balik cemas nunggu komentar dari temen blogger laennya.
 
Dia takut dapet respon negatif. Emang dasarnya si Febri ribet sik. Kalok aku pribadi dikomentarin yang aneh-aneh, ya tinggal aku masukkan aja komennya ke dalam kotak spam. Atau hapus sekalian.
 
HABIS PERKARA!!!!! *simpel*

Kalok dia merasa ceritanya sendiri kurang bagus, kek mana pulak cerita ku yang sering nyeleneh ini. ._.

Makanya aku sering nyemangatin dia en ngasih wejangan ala orang tua. *nulisnya pediiiiih banget* *hati bagaikan teriris-iris* Nulis ya nulis aja. Yakin kalok ada pelajaran yang kita kasih melalui cerita. Siapa lagi yang apresiasi tulisan kita kalok bukan kita sendiri?

Ada yang minder jugak ngga sih? :'

108 komentar:

  1. Gue minder saat kayaknya humor yang gue bawa udah dibawain orang. Entar dikira copas eerrr....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Ngga papa, Yu.. Entar lama-lama kan kita punya ciri khas sendiri :D

      Hapus
  2. Yaaaah, gitu deh sayang :' untung punya pacar sesama Blogger :' kamu nyemangatin terus :' makasih ya sayang :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dongs.. Namanya jugak aku sayang kamu :* Sama-sama, Sayang :*

      Hapus
  3. waaaah... ini kok aku banget yaaaa... minder sama postingan yg isinya gajelas semuaaaa... hahaha...

    beby apa kabaaaaaaar?? kangeeeeeeen *ciyooooom*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kok minder sih, Mbak Edaaaa? Pede aja lagiiii.. :D

      Baik, Mbak.. Alhamdulillah.. Mbak sendiri gimana? Araaaa? Huaaaa.. Kangen jugaaaaak :* :* :*

      Hapus
  4. Minder? Kadang sih, tapi perasaan minder suka ilang sendiri ketika orang-orang asik membaca hasil tulisan aku hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beneeeer.. Tetep ada yang baca kan yak :D

      Hapus
  5. kelen berdua sama sama bagus tauk, buktinya langsung kumasukin ke daftar blogroll yang aku sering samper...
    #duh jadi ketularan cara ngomong bebih..hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. Makasih ya, Mbak Nitaaaa.. :D

      Hapus
  6. sering juga sih mba, apalagi kalau ternyata tulisan ngga laku. kayak barang dagangan aja ya ngga laku. he he.., kan jadi minder. he he...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semua tulisan pasti laku kok, Frid.. Tenang aja.. :D

      Hapus
  7. saya juga sering minder.. tulisan blog asal-asalan, gak ada yang mau komentar :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berusaha biar nulisnya ngga asal-asalan, Bang.. :D

      Hapus
  8. Daku seriiing bgt minder.
    Buka dashbor, malah keenakan BW, jadi minder. Sering banget gitu.
    Halah, malah curcol.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Ngga papa kok, Mbak Piiiit.. :D

      Kalok aku prioritasin bikin postingan dulu, baru nge-bw.. :P

      Hapus
  9. Iya mbak, minder banget karena baru-baru ini ada beberapa komentar sarkasm dari anonim di postingan review aku.. Seolah mereka yang lebih tahu segalanya, padahal aku bikin review tujuannya untuk berbagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wow.. Berarti blog Mbak uda mulai terkenal tuh.. Uda ada yang sirik.. Hihihi :D

      Santai aja nanggepinnya, Mbak.. Bikin mereka yang ngga suka jadi tambah benci. Kalok aku sih gitu.. Our life must go on :D

      Hapus
  10. padahal aku suka loh baca tulisan di blognya...banyol dan asik..hehehe

    BalasHapus
  11. hmm iya sih pernah juga ngerasa minder, tapi aku sllu ingat petuah ala Dee Lestari
    "Tulisan buruk itu masih bisa diperbaiki, sementara apa yang bisa diperbaiki dari halaman yang kosong"

    So.. menulis ajah dulu, bagus atau nggak, diterima atau nggak, dikomentarin atau nggak, nggak perlu dipusingin. Toh menulis kan untuk berlatih kemampuan diri sendiri. Namanya juga proses, nggak langsung bagus kan.

    Chayoo Feb, gue sukak tulisan lo, selalu bikin ngakak di jam ngantuknya kantor hahahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaaah.. Pernah baca jugak quotenya si Dewi Lestari yang itu, Keeee.. Emang ngena banget yah. Logika en nalarnya dapet. :D

      Beneeeer..
      Toh segala sesuatunya emang mesti pakek proses. Bayi aja ngga langsung bisa lari, tapi merangkak dulu.. :P

      Makasih supportnya ya, Keeee.. :*

      Hapus
  12. Bilang sama Febri, teman-teman blogger yang lain itu malah jelek2 cuma punay dia yang keren gitu... he he
    Biara ku intip deh blognya ayangnya Beby :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Sebenarnya ngga ada yang jelek sih, Mbak.. Masih kurang belajar aja, mungkin.. :D

      Makasih, Mbaaak :D

      Hapus
  13. saya setuju itu, kalau gak suka atau risih dengan salah satu comment, tinggal klik tanda silang hapus selamanya, beres deh huehehe :)

    BalasHapus
  14. ah kalian berdua sama kok gokilnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. Makasih, Kak Mondaaa :D

      Hapus
  15. Minder? sering.

    ngerasa tulisan itu gak menarik. Jadi, setelah ratusan kata yang ditulis, akhirnya dihapus lagi karena merasa tidak menarik. Kalo utk komentar, aku sih gak begitu musingin ya. Kalo aku gak suka komentarnya ya dihapus, kalo yang komentar sedikit ya gak jadi masalah karena blog aku kan bukan web yang harus dapat pageview tinggi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Persis kayak aku dulu, Yu.. :D

      Tapi akhirnya aku sadar kalok aku ngga sukak sama tulisan ku, gimana orang lain bisa sukak jugak? Jadinya mulai sekarang enjoy aja sih dalam nulis. Beneeeer banget. Tetep bersyukur dapet komentar en pageview berapapun. Yang penting menikmati. :D

      Hapus
  16. Kalo aku mungkin gak pernah minder, Beb, nulis ya nulis aja cuma ya disaring2 lah apa yang mo dipublish, gak mungkin kan semua2 diceritain di blog, hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju, Mbaaaak.. :D

      Ngga semua hal, apalagi kita yang personal blogger ini, harus dipublish yak.. :D

      Hapus
  17. Padahl tulisan si Febri lumayan bikin senyum2 kalo bacannya ya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju...ringan dan mudah dimengerti. selebihnyak fresh dengan candaannya.

      Hapus
    2. Makasih ya, Mbak Noooon :*

      Hapus
  18. Balasan
    1. Yap. Masalah penulaian sih belakangan aja :D

      Hapus
  19. sederhana...kalau menulis jadilah diri kamu sendiri. karena itu akan disukai orang dan mau melihat dan belajar dari beberapa sumber yang mungkin dapat meningkatkan kamu dalam menulis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju, Bang.. Tiap penulis punya ciri khasnya sendiri.. :D

      Hapus
  20. Gak minder. Karena niat awal nulis pun memang berdasarkan kebutuhan. Mau dibaca atau engga, ya gakpapa. Buatku tulisan Febri bagus ah, dia kalau nulis jujur, apa adanya, lucu juga. Tapi ada bagusnya dia gak pede, jadi terus belajar menulis lebih baik #sokbijak. Saya mah apa atuh, pede doang, belajar nulisnya kagak hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Makasih, Syaaaa.. :D

      Bener sih, tapi ngga pedenya dia uda kelewatan. Kadang aku rada kesel sendiri. Wkwkwk.. Tetep harus belajar dooongs.. Kalok ngga, namanya sombong :P

      Hapus
  21. Gue gak minder, soalnya tujuan nulis gue emang bener2 buat tempat ngungkapin keresahan doang . . seneng bet kalo dapet respon dari temen2 blogger dan temen2 gue . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang asik ya kalok blog kita ada yang komentar.. Apalagi komentarnya positif.. Bikin makin semangat :D

      Hapus
  22. Dulu saya minderan, Beb! Sebelas dua belaslah sama Febri. Untungnya sekarang sudah mulai sadar, soalnya kalau minder-minder malah membebani diri sendiri, terus malah tidak menikmati proses menulis. Bagi saya tulisannya Febri bagus kok :)).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gaaaaar.. Kenapa harus minder? Tiap orang kan punya gaya menulis en bercerita. Semuanya beda-beda. Jadi pede ajaaaa.. :D

      Bener banget. Menulis itu harus dinikmati! :D

      Hapus
  23. Blog pacarnya kocak kak, aku baru saja mampir..

    BalasHapus
  24. kalau aku mah cuek bodo amat. bebi... mau dibaca atau engga hehehe..yang penting pas mau nulis blog ya nulis, kalau engga ya ga usah dipaksakan hehehe...klo ada yang komen aneh2...ya ga usah diplublish kalau aku sih..atau dipublish juga gpp...tp sejauh ini ga ada yg komen aneh2..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Bang.. Kita memang harus cuek, apalagi sama respon negatif. Kecuali kritik yang membangun, boleh lah dipertimbangkan.. :D

      Hapus
  25. terkadang merasa gitu sih, tapi karna sudah terlanjur ditulis tanggung kalo nga di posting, kata pak SBY lanjutkan :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener. Nanggung banget! Jadi sayang kalok dihapus. Ya kan? :D

      Hapus
  26. Lihat blognya Febri cocok lah sama blognya Beby ini.. Tulisannya unik enggak usah minder..

    BalasHapus
  27. Iya. Saya sering malah terutama lihat orang-orang yang bisa mendapat penghasilan dari blogging saja. :")

    BalasHapus
    Balasan
    1. Balik lagi ke tujuan ngeblog kamu.. Mau sekedar enjoy, dapet penghasilan apa dua-duanya.. Pasti ada effort yang lebih kan? :D

      Hapus
  28. ciee pacarnya dipuji puji cieee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. Sebelom pacaran emang uda ngefans sik :P

      Hapus
  29. kalo saya sih gak minder , kan lagi belajar lama2 juga nanti oke artikelnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah.. Ini nih yang harus dicontoh :D

      Hapus
  30. kalau saya juga pertama-tama minder, takut tulisan saya jelek, tapi lama-lama nggak minder lagi, hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Minder harus dibuang jauh-jauh ya :D

      Hapus
  31. Kalo aku dulu pernah juga minder, waktu baru-baru bikin blog. Sekarang mah, sabodo teuing lah. Kalo dapet respon negatif ya gapapa, buat pelajaran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beneeer.. Jadi blogger jugak harus kuat mentalnya ya :D

      Hapus
  32. Minder? Itu mah gue banget. Sampe sekarang malah, Beb. Hahaha... -_-

    Jadi penasaran sama yang namanya Febri. Main-main ke sana, ah. Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan deh, Nuel.. Takutnya menghambat ide nulis kamu.. :(

      Cieeee.. Silakeuuuun.. :P

      Hapus
  33. Bahagianya yang punya pacar Blogger juga..
    Impianku sejak dulu, nyahaha..

    BTW salam kenal ya, izin follow blognya. ditunggu followback :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Banyak kok blogger cowok yang jomblo. Pilih aja :P

      Done yah :D

      Hapus
  34. thank....coba aku praktekkan dulu...

    BalasHapus
  35. rasa minder pasti pernah ada,tapi ya jangan terlalu dipikirin,enjoya ja lagi :)

    BalasHapus
  36. Yagitu deh sepede2nya orang pede pasti punya perasaan minder. Tp gimana2 emang kudu disemangatin terus:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap. Apalagi disemangatin sama pacar yah. Pasti makin bahagia. Ahahah :D

      Hapus
  37. Bebay mungkin karena sudah terlalu sering dikoemtnarin yang aneh-aneh. Jadinya sudah gak mempan lagi komentar yang jauh dari topik. hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahah.. Keknya sih gitu, Bang! :D

      Hapus
  38. Jangan pernah minder sebab itu hanya akan menghambat diri untuk berkembang, neng.

    Itu pesan dari saya.

    BalasHapus
  39. menulis itu kan enaknya mengalir aja....aku sih cuek aja dapat komen apa pun...
    yaa sama dengan mbak Beby, kalo gak suka di spam aja, kok repot....hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yeeeee.. Ada yang sepemikiran jugak sama aku.. :D

      Hapus
  40. mungkin setiap blogger pernah ngerasain minder saat update artikel mbak.
    dan jika ada komen yg negatif itu sudah biasa,mungkin karena ada yg iri dengan kita

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Bang.. Makanya kita jugak harus pilah-pilah komen yak :D

      Hapus
  41. kalau saya minder sih ga terlalu cuma kebanyakan mikir mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Justru bagus, Mbak.. Kan jadinya postingannya perfect :D

      Hapus
  42. Kalo aku sih nulis sesuka aku. Toh yang gaksuka kan orang lain, bukan kita :))

    BalasHapus
  43. Kasih tau Febri komentar gue yang ini. Tulisan dia bagus. Sebagai temen blogger, gue mengapresiasi tulisannya. Komedinya udah lumayan. :)
    Pesen juga buat dia : Nggak usah takut nulis jelek. Gue dulu juga nulisnya alay. Soal komedi? Kagak ngerti, seringan garing malah. EYD kagak ngerti juga, banyak salah kata. Eh, lama-lama juga paham sendiri dari kritik orang. Justru, kalo dapet kritik gue jadi tau kesalahannya apa. Di situ gue jadiin pelajaran. Gue catet di bagian mana gue salahnya. Hihihi. Seiring berjalan waktu, setiap orang bakalan berkembang. Apalagi Febri konsisten gitu. :))
    Ayo, semangatin Febri, Kak Feb. ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Okeeee.. Ntar aku kasih tau dia ya, Yog.. :D

      Beneeeer banget. Kita juga mesti berlapang hati kalok ada orang yang ngasih kritikan.. Baik atau enggaknya kan bisa kita pilah sendiri.. Mana yang kira-kira bisa kita ambil, mana yang cumak sekedar jadi ilmu.. :D

      Setujuuuu.. Kalok konsisten In Shaa Allah bakalan berkembang jadi lebih baik yak :D

      Hapus
  44. Minder mah dirasain setiap orang kak, asal pinter-pinternya kita ngendaliin aja :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Asik jugak tuh, mengendalikan rasa minder, Dik. :D

      Hapus
  45. Cerita Beby selalu ttg kejadian disekitar ya, sederhana, pendek, tapi seru, dan mau ngomentarinyapun gak perlu mikir lama, hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. Makasih, Mbaaak.. :D

      Iya kadang dapet idenya selintas gitu aja, jadi mostingnya pendek deh :P

      Hapus
  46. Lhaaaa ini ada promo terselubung blog patjal ya? Udahlah, aku sukak blogmu :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahah.. Iya sengaja emang, Mbaaaak.. :D

      Awwww.. Makasih banyak, Mbak Lusiiiii :*

      Hapus
  47. Jadi blogger nggak boleh minder~ nulis nulis aja ya :D

    BalasHapus
  48. gw minder kalo salah tulis resep beb... pernah nulis resep, dan udah uji coba sendiri. berhasil sih.. eh ada orang yang coba terus dia gagal, dan udah gw kasih tipsnya tetep gagal. laaahhhhhh jadi salah siapa? -___- (kemudian curhat)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ngga papa kali, Wiiiin.. Toh di kamunya kan berhasil. Itu berarti dianya aja yang ngga bisa masak.. Wakakakakkk :D

      Hapus
  49. iiihhh si febrii ituuuuu...... tulisan dia bagusssss tauuuuu!! lagian ngapain mikirin komen org sih... itukan blog kita ya.. aku sih nulis krn aku pgn nulis, bukan krn ngarepin komen org :D.. Jd ga ada`beban gitu kalo emg ga dikomen ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Kak Faaaan.. Febri itu gampang banget diintimidasi.. Nyebelin deh.. -_-

      Lagian ngeblog kan tujuannya mulia.. Buat sharing apa yang kita tau.. Perkara orang ngga mau nerima, ya uda.. Toh masih ada orang lain yang mau kan.. :D

      Hapus
  50. Lagi baca tulisan pacarmu, dan emang beneran jago ya dia mainin kata2.. gw aja sampe ngikik2 nih..haha :p Ijin masukin bloglovin yahh Beb..bahhaahaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. Tuh kan beneeeer.. Ngga karena dia pacar ku kaaan makanya aku puji.. :P

      Makasih, Mbak Pyyyy :D
      Aku mau follow lewat bloglovin jugak gimana caranya yah? Via blogger uda kepenuhan :'

      Hapus
  51. Aku nih beb suka minder sendiri kalo liat tulisan blog aku, kadang minder itu bisa bikin aku males nulis padahal banyak banget ide-ide di kepalaku yang pengen akut tulis di bloh huhuh :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah kan ujung-ujungnya jadi males ngeblog.. :(

      Santai aja, Mbak.. Tulis apa yang mau ditulis. Okeh? :D

      Hapus