Laman

Minggu, 08 Maret 2015

Leave Group

Kelen pernah ngga, keluar dari grup social chatting padahal anggotanya kawan sekelas dengan alasan uda ngga nyaman lagi?

Aku baru aja ngelakuin.

Jadi beberapa hari yang lalu aku diinvite sama kawan, si A, buat join ke grup bbm dengan nama organisasi jurusan stambuk kami. Isinya kawan-kawan sekelas gitu.

Awalnya ya seru. Mungkin karena pengaruh uda lama kali ngga jumpa, jadi kami bolak-balek chatting di grup, kirim meme, ngungkit kisah lama, dll.

Sampek akhirnya si B, kawan yang laen, ngespam iklan MLM yang dia ikutin.

FYI, si B adalah upline si A.

Aku en kawan yang laen protes dongs. Milih buat leave daripada baca spam terus. Muak kan? Aku sih muak kali. Mengganggu. Annoying.

Dan tanggapan si A yang aku inget, "Ini kan diskusi umum, bisa bahas apa aja. Kalok ngga sukak kan bisa diem.."

Lhaaaaaaa..

Aku langsung ngerasa ini salah satu taktik si A buat memprospek kami dengan menyalahgunakan jabatannya plus mengkambinghitamkan nama organisasi jurusan kampus yang kami cintai!!!!!

Dengan penuh rasa kesal aku bales gini, "Jadi gini ya, A.. Kau kan pakek nama ******. Jangan bahas bisnis pribadi di sini. Ya uda sih aku leave aja. Aku males kalok dispam. Facebook aja akhirnya bikin aplikasi buat ngeblock orang-orang yang sukak spamming. Bhay :3.."

Trus aku betulan leave tanpa merasa bersalah. Dan ngga lama, beberapa kawan ku pun bbmin aku secara pribadi. Orang itu bilang setuju sama apa yang aku bilang en ngeleave grup jugak! Ahahah..

Masak iya bisa diem aja kalok dispam terus-terusan? Menuh-menuhin notif kan bisa bikin hp hang. Pas pulak aku bukan tipe orang yang tahan dianiaya kek gitu. :P

Selain itu, sebelum grup ini dibuat, si A jugak sering spam aku dan ngajakin aku buat gabung di MLMnya. Aku uda ngasih tau kalok itu spamming, tapi jawabannya malah, "Ini upline aku yang nyuruh. Upline aku jugak gitu kok!"

Ya sudah. Aku delcont saja. Selesai perkara! Bruakakakakkk..

72 komentar:

  1. Eaaaa...leave grup aku juga pernah grup di FB sih, yang aku kurang sreg dan bahasannya udah di luar konteks :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalok di FB aku jugak selalu leave, Mbak. Isinya ngaco. Wahahahah :D

      Hapus
  2. wahahaha, orang2 yg ikut mlm ini memang pekerja keras..
    tapi terkadang, cara mereka memang mengganggu orang lain tanpa mereka sadari.
    mungkin kalau gue ikut mlm gue bakal melakukan hal yg sama kayak si a dan b..

    hmm, kalau leave group gue pernah tuh beberapa kalik.
    gara2 gi grup kelas bukannya ngomongin pelajaran malah ngomongin game. kan kampret..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoi. Mereka kadang memaksa kita buat gabung, at least beli produk yang faktanya ngga bagus-bagus amat itu.. -_-

      Cieeee.. Hidup ini uda terlalu banyak pelajaran, Jev. Jangan dibahas lagi. Buahahah :D

      Hapus
  3. Biar balik modal anggota mlm yaa gitu :)) semangat buru korban baru :))

    Btw, baru ini jugak gue keluar dari grup line kelas gue.... Nyepam invite-an get rich mulu mbak haha :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nyari mangsa. Wakakakakkk :D

      Lha.. Seharusnya gabung di grup yang emang isinya gamers Get Rich aja yak! :D

      Hapus
  4. kadang kita harus memilih beb untuk melakukan suatu keputusan yang memang tidak meng-enakkan. adan itu kadang mesti diambil daripada membuat mangkel di hati....dulu saya juga pernah gabung di grup sosial media, tapi akhirnya saya tinggalkan, karena di sana kayaknya banyak orang yang hanya menyombongkan diri dengan keahliannya dan banyak juga saling mengejek. dari pada jengkel berkepanjangan, lebih baik berlalu pergi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Bang.. Kalok akhirnya bikin kita ngga nyaman, buat apa terus dipertahanin.. :(

      Hapus
  5. Temen kalo udah lama trus tiba - tiba datang ada dua kemungkinan. Pertama dia anggota MLM, kedua dia ingat kita punya utang ke dia.

    Aku pernah ngecek chat bbm Melly sama siapa aja. Ada yang nawarin bisnis menarik gitu katanya, trus ditanya Melly "Bisnis apa?", dia cuma jawab "Ikut aja nanti hari minggu, kita mau ngadain rapat di sini". Gitu mulu setiap ditanya bisnisnya apa, udah deh langsung ku delcont.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahah.. Betul, Yu! :D Kawan lama ku ada tuh yang ngajak ketemuan. Eeeeeh.. Malah aku diprospek masuk ke MLM obat! -_-

      Bagus. Emang didelcont aja sik orang-orang kayak gitu.. :P

      Hapus
  6. kalau saya udah dua kali keluar dari grup, masalahnya ada seorang teman yang menyebalkan

    BalasHapus
  7. aku pernah aku pernah, waktu diadd grup temen wartawan di kantorr, e tapi tiap hari kerjaannya ngejelekin kantor ndiri, padahal masi dikasi makan pakek gaji kantor. Daripada gibah dan ngomongin hal ga bermanfaat, akhirnya aku leave grup whatsap tsb

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuah.. Sikap yang bijak, Mbak! :D

      Orang-orang kayak gitu sih bagusnya emang dijauhin ya. Kita mah carik aman aja.. Hihihi :P

      Hapus
  8. hmm, tindakan yang tepat dek. dari pada di hipnotis jadi ikut mlm

    BalasHapus
  9. Memang jiwa salesnya harus keluar sebab itu kan bermodal rayuan dan pengetahuan kita tentang produk mbak. Ya kudu semangat dalam menghadapi tantangan tersebut kalau udah memutuskan buat masuk dalam kerja MLM. Semoga aja berhasil ya sesuai harapan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lha.. Yang masuk MLM bukan akuuuuu.. ._.

      Hapus
  10. Beby orangnya simple abis. Gak suka, ya tinggalin. Hahaha.. keren Beb!
    Emang kampret sih orang-orang MLM, mulutnya minta banget diganjel pake ketimun.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan timun, Ta. Terong aja!

      Hapus
    2. Iya, Ta. Si Febri jugak kalok lagi nyebelin sukak aku tinggalin tuh! Tapi bentar. Hihihi :P

      Kok mulutnya? Aku kira.. Yang laen! :P

      Hapus
    3. Keliyan adu gede-gedean ya? Kenapa ngga ada yang milih sosis sik? -_-

      Hapus
  11. haha menurut saya sih itu si A kok ga tau tau ya bilang gitu, saya sendiri pun ngelakuin yang sama kaya mbak, out dari grub

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gud.. Si A memang nyebelin dari dulu :D

      Hapus
  12. Kasihan juga, lu beb. Udah kek gitu, tapi harusnya emang harus kek gitu. Kalo nyepam mulu, mending DC aja, gue sendiri setuju, tu.

    Males banget orang yg nyepam gitu. -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Ciyan ya akoh. :(

      Begitulah orang-orang yang kurang belajar etika.. :(

      Hapus
  13. hahahah aku kalo jd kamu juga pasti leave sih beb.. gengges aja gitu ya spamming2 urusan bisnis pribadi, daripada ntar kena prospek juga hihihih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Malesin kan, Reeeee! Wakakakakakkk :D

      Hapus
  14. tegas namanya itu Beb.., baguslah daripada makan ati

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Kak. Uda lah banyak pikiran. Wkwkwk :D

      Hapus
  15. Dari pada bisnis yang tidak pasti membuang waktu mending memanfaatkan waktu kita sebaik mungkin, karena yang namanya waktu tidak akan bisa kembali :) , Keputusan Beby itu sebenarnya bagus :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap. Sekarang aku prefer ke bisnis yang jualan aja. Lebih real. :D

      Hapus
  16. MLM memang musuh pertemanan, baik di offline maupun di online. :(

    BalasHapus
  17. entah kenapa... MLM jadi musuh pertemanan.. temanku jadi anunya MLM, eh suka nyepam n ngibulin gitu lah.. :v
    tiba - tiba diprospek buat membernya, padahal nyapa aja jarang eh niat banget untuk prospek T_____T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi ngga enak ya, Mbak.. Kita jugak males trus bawaannya pengen menghindar mulu :(

      Hapus
  18. engga pernah ikutan grup di WA atau bb :D hehe..tp ikut grup di fb beberapa sih...
    memang klo udah ga nyaman mendingan keluar aja ya, daripada bikin bete, sayang waktu kita atau space pikiran kita diisi dengan yang bete hehe...tp klo grup di fb ada peraturannya, ga boleh iklan salah satunya..nah buat aja itu peraturan di grup teman2nya itu :lol: heheh setidaknya biar sepakat ga ada iklan, jadi murni ngobrol..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Bang Danni. Setuju banget! :D

      Tapi dalam grup situ emang ngga ada rule apa-apa sik. Tambah lagi si A selaku yang buat grup, ngomong kalok di situ boleh bahas apa aja, termasuk bisnisnya dia. Berarti kaaaan kami semua mau diprospek :'

      Hapus
    2. hehehhee...oo yang punya grup itu yang promosi ? awalnya dia ngajak org2 masuk ke grup itu buat apaan bebi ? beragam ya cara org mau prospek..

      Hapus
    3. Alesannya siiiih sebagai ajang reuni.. Tapi ternyata ada udang di balik bakwan.. Ahahahah :D

      Hapus
  19. Wanjir, sama kayak gue. Kalo udah kesel langsung leave group. Sebenernya kalo diskusi umum jangan menyangkut masalah pribadi. Kalo pribadi ya chat personal aja, gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih bagus gitu ya, Yog. Mayan kan jadi ngga terlalu lama memendam perasaan. Eh. :P

      Hapus
  20. Hahaha dulu sering kayak gitu, cuma tipenya temenku broadcast BBM. satu kali sih dikasih peringatan, nah yang kedua kalinya langsung delete kontak. abis ganggu -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. Asiiiik.. Ada temennya! :D

      Hapus
  21. pernaaahhh ^o^ Hahahaha, dan puas bgt bis ninggalin grup yg isinya nyampah doang gitu ;p Kalo mw jualan, bikin grub sndiri dunk ;) Suka ga liat sikon org2 ini kalo jualan kan beb...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Kak Fan.. Sekarang jugak banyak seller yang bersikap semaunya yak. Sementang kita pernah beli, eh terus-terusan nyepam promonya! Hih! -_-

      Hapus
  22. Good. Emang mesti digituin, Kabeb. *halah Haw, BBm aja nggak punya lu*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalok pacar punya ngga, Haw? ._.

      Hapus
  23. Emang dimana-mana sekarang udah bawa-bawa bisnis... Miris memang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap. Jadi ngga terasa tulus lagi.. :'

      Hapus
  24. pernah juga leave group alasannya sama persis kayak yang kamu alamin

    BalasHapus
  25. Gua juga pernah ngelakuin hal yang sama tapi bukan karena MLM ato spamming, sih. Murni krn bercandaannya udah beda aja, trus ada bbrp org yg sensitif. Ngemalesin hoho

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaaa.. Kalok uda becandanya ngga enak, buruan cabut aja ya, Geeee.. :D Beneran ngemalesin. Daripada terucap yang tidak-tidak.. Wkwkwk :P

      Hapus
  26. setuju beb, hidup kamu yah kamu yang tentukan :)

    BalasHapus
  27. hahaha.. Bener beb.. Sebenernya sih gak salah MLM. Tapi kalo terkesan memaksa dan menjebak ya gak bener juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap. Biar gimana pun kan tetep harus pakek kode etik ya, Vi.. :'

      Hapus
  28. Suka sebel tingkat raja khamsa little khrisna, sebel banget kalo udah di undang grup dan banyak kirim2 spam apalagi spam yang ga begitu penting x_x

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, Wid.. Makanya kadang males kalok nerima konfirm grup gitu :(

      Hapus
  29. bah, aq pun paling malas pun kl ada yang spam2 MLM gitu

    BalasHapus
  30. Hai, beb~
    kadang emang suka ngeselin sih ya kalau promosi ga pada tempatnya, apalagi kalau kesannya maksa gitu.
    Aku juga gitu sih beb, tanpa ba-bi-bu biasanya aku langsung leave grup atau delete aja kalau udah bau-bau ga enak XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai jugaaaa :D

      Iya bener. Terkesan memaksakan, trus kitanya ngerasa kejebak aja gitu.. :P
      Beneeeer. Emang seharusnya kita ngga boleh segan ya, apalagi kalok uda menyangkut ketidaknyamanan :D

      Hapus
  31. Bagus Beb tegas namanya, jgn mau dijajah para anggota MLM..bahahah ;p *trus gw dibom abis gini*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Iya, Mbaaaak.. :D Biarpun sama temen, tetep harus tegas dongs yah.. :D

      Hapus
  32. Saya juga punya teman yg getol banget MLM-an. Sering ngetag foto yg nggak ada hubungannya dgn saya. Untung Saya pake filter log aktivitas jadi foto tsb nggak bakalan muncul di kronologi saya (kecuali kalau saya izinkan)...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku kalok temen kayak gitu sih mending diunfollow, Mbak.. Hahah :D *kedjam*

      Hapus