Laman

Rabu, 11 Februari 2015

Sok Editor

Tadi pagi pas lagi sarapan di warmindo sebelah rumah Febri, aku cerita tentang fenomena sok editor yang lagi ngewabaaaah banget di kalangan blogger.

Jadi ada beberapa kawan blogger yang curhat sama ku kalok orang itu ngga seneng dikritik, apalagi lewat komentar blog. Katanyaaaaaa ngeblog kan bebas. Ngga sekaku artikel di majalah yang mesti ngikutin EYD. Plus ngga buat bikin buku jugak.

Ada yang males bikin postingan trus merepet, "Kayak postingannya uda bagus ajah!"


***


Sejujurnya, aku setuju ngga setuju sih sama kegiatan sok editor ini. Bukan karena belom ada yang kritik aku dalam hal penggunaan tanda baca atau EYD ya, toh sejak pertama kali aku nulis, aku berusaha biar cara nulisnya betul.

Cumak apa ya..

Kita jugak mesti tau kalok ada batasan-batasan tertentu dalam mengomentari blog orang. Apalagi masalah tulisan yang sensitif cekaliiiii..

Ibaratnya kek gini..

Kita berkunjung ke rumah orang trus disuguhin makanan atau minuman. Rasanya ngga sesuai menurut kita. Entah hambar, asin atau manis. Sopan ngga sih kalok kita komentar, "Kok makanannya ngga enak? Seharusnya cara masaknya bla bla bla.. Ngasih gula atau garemnya jugak sikit aja.."

Oh well.. Andai ada yang kek gitu, aku ngga bakalan segan nyiram yang bersangkutan pakek aer cebokan. Wakakakakakkk..


***


Kadang niat baik ngga selamanya bisa direpresentasikan dengan baik oleh orang lain.. Aku paham siiiih kalok yang sok editor ini karena peduli. Pengen yang dikritik bisa nulis dengan bener.

Mungkin cara penyampaiannya aja yang harus diubah. Lewat japri keknya lebih bagus. Trus jangan terkesan menggurui yaaaaa.. 

Ada yang punya pendapat laen? :D


PS : Lalu aku tersadar bahwa aku uda jadi kayak tong sampah. Dicurhatin mulu. Ihik!

56 komentar:

  1. Njirrr gak nyangka ternyata beb ini agak ngeri juga yah maen siram aja pake air cebokan hiiiii no coment ahh takut wkwkwk

    BalasHapus
  2. Iya juga sih. Setuju juga sama pendapatmu yang. Yang jadi masalah utama... kamu nggak ada niatan buat nyiram aku pake air cebokan kan yang?

    BalasHapus
  3. Iya kalau untuk soal berkomentar, bisa berkomentar dengan lebih sopan dan bijak saja kali iya beb. Kan ga semua yang di komentari itu bisa menerimanya hehe

    BalasHapus
  4. santai aja deh mba. di bawa enjoy aja ngga usah masukin ke hati.

    ntar kena penyakit darah tinggi. kena stroke deh..

    masa kena stroke karena blog

    mending senang senang aja ngga usah dibawain ke hati. mending senang senang main air cebokakan aja sama kekasihmu mba. he he...,

    BalasHapus
  5. Aq kngen Neng. X(

    BalasHapus
  6. Untung aku editor, bukan sok editor lalala~~~
    Untung ngomentarinnya yang minta dikomentarin dan memang sangat berantakan aja. Banyak yang gak suka ya biarkan, kalau bisa nulis yang benar kan bisa lebih menunjukkan bahasa persatuan kita. Toh, nulis di blog pakai EYD gak mesti baku. Yang penting paham. Ahahaha.

    BalasHapus
  7. hooh blog itu bebas, nggak harus pake eyd segala kok... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah ini poin banget, jangan terlalu kaku lah...
      ngeblog kan supaya kita enjoy

      Hapus
    2. orang sok...dimarahi editor kan?

      Hapus
  8. semakin dikritik semakin bagus :) daripada tidak ada yang komentar kan masih beruntung ya kalo masih ada yang perhatian :)

    BalasHapus
  9. Kalo menurut saya sih ngeblog itu yang penting menggunakan bahasa yang mudah dipahami dan dimengerti, syukur2 bisa dimengerti semua kalangan, baik orang dewasa maupan abg... dan tergantung juga dari tujuan si blogger itu sendiri, konten blognya tentang apa dulu...

    BalasHapus
  10. kirain air kobokan beb, ternyata air cebokan hahahhahahahaa

    BalasHapus
  11. Mbak ... ini kopi nya kok warna nya putih yaaaa ???? #dikeplak

    BalasHapus
  12. Sensitip nih.
    Pakai EYD atau nggak, tergantung genre blog sih. Kalo blog personal yang isinya curhat2, kayaknya kurang pas nerapin EYD. Jadi kaku.

    BalasHapus
  13. mungkin cara penyampaiannya aja kali ya yang buat sensitif....klo aku sih misalnya dikritik ejaan, ku terima..tp memang kembali lagi ke orgnya ya bebi, serta cara menyampaikannya..tp klo soal contoh soal makanan disuguhi terus si org itu ini itu soal makanan yg disuguhi, ya bete juga sih..mungkin klo mau ngasih resep juga harus pas caranya :D.. btw klo blogku dikirtik, mungkin banyak banget yang harus dikritik dari penggunaan bahasanya atau bahkan lainnya hehe..

    BalasHapus
  14. setuju sama dani...
    klao gw sih cuek2 aja kalo tulisan gw di kritik ataupun dihina, gw cuma mau berbagi lewat blo. kalo ada yang enggak suka sama hasil karya gw, yah berarti gw harus banyak belajar. Banyak belajar supaya karya gw bisa di terima orang lain

    BalasHapus
  15. Kagak usah diributin yang begituan mah, udeh mau nulis aja udeh bagus tuh. EYD mah gak penting karena Kesempurnaan hanya milik Allah. Gitu kata Dorce mah :p

    BalasHapus
  16. Bener kata lu beb. Soal EYD itu, tergantung orangnya aja. Kalo blog, mah. Serah2 dia. Tapi tetep sesuai aturan, menurut gue.

    Kadang ada blog yang buat gue gak tau harus koment, apa. Ceritanya entah ke mana? "Gak mungkin dengan bodohnya gue ninggalin koment "Eh, bagus lho tulisannya." Kamfret bngetkan..

    Intinya, semua kembali ke masing-masing kita, aj. :) "Kalo gue emang suka dikritik yg bersifat membangun gitu."

    BalasHapus
  17. Menurut saya seperti ini sih, Mbak. Kita nggak bisa mengatur bagaimana komentar orang terhadap tulisan kita. Mau di blog kita pajang bahwa kita tidak menerima kritik seputar kapitalisasi, pungtuasi, sintaksis, tapi kalau orang mau komentar seperti itu, ya hak mereka. Tinggal balik ke si empunya blog saja: mau ditanggapi ramah, dingin, atau mau marah-marah, atau mau berkaca dari kritik itu demi perbaikan di masa depan?
    Soal cara berkomentar, saya setuju dengan cara komentar yang semestinya tidak terlalu terkesan menggurui. Kalau di dunia sebelah itu namanya nge-flame, dan itu tidak diperbolehkan. Yang boleh adalah concrit atau constructive critic. Dunia tulis-menulis, di manapun itu, punya etika yang harus diindahkan, meski etika itu bentuknya tidak tertulis. Jangan takut mengkritik dan dikritik selama berada dalam koridor etikanya.

    Menurut saya demikian :hihi.

    BalasHapus
  18. Sombong lu mantan editor! :p Menurutku sih ya gmana cara nyampeinnya aja sih beb. Seperti yang kau bilang, pande-pande ngomong lah.

    BalasHapus
  19. Seperti saya ni
    belakngan ini ada Senior Blog yang komentarin tulisan saya
    tpi ga apa selagi itu membangun, kenapa ngaak

    BalasHapus
  20. Gilaaaaaa..!! Kamu berani banget beb nulis soal ginian. Padahl ini kan topik tabu gituuuuh. X))

    BalasHapus
  21. Jujur aku juga males Beb nemu komen gitu. Soalnya blog personal kan. Lu aja mantan editor ga separah itu.

    BalasHapus
  22. Yang pentung jangan sampai blog kalian kayak punyanya orang ini <====={ labil banget

    BalasHapus
  23. EYD kayaknya penting, tapi buat blog personal terkesan kaku. Namanya juga curhat, curhat mah pake bahasa sehari-hari aja biar mudah ngerti.

    BalasHapus
  24. Ngeblog itu bebas yang penting masih sopan.. Bedanya blog sama media yg harus sesuai EYD.. karena blog terutama personal blog kan sesuai bahasa pergaulan..

    BalasHapus
  25. memang kadang terjadi kesalahpahaman dalam sebuah komentar wkwkwk. Aku mah fine2 aja orang berkomentar gimana~

    BalasHapus
  26. kalo gw sih terima aja beb, itu juga demi kebaikan kita *eh

    BalasHapus
  27. AAAKKK SETUJU! Aku juga sebenernya males sih kalo udah ada yang komen trus kesannya kayak menggurui. Pengen aku tabok. :((

    BalasHapus
  28. Ada bagusnya juga sih kalo org mengkritik tulisan, terutama soal penggunaan tanda baca dan penggunaan huruf kecil atau besar. Soalnya, aku rada males kalau baca tulisan orang yang suka disingkat.

    Semisal: Anak2 itu berlari. Aku mau main2 kerumah dia.
    " tnyt, gmn, tggjwb" dan lain-lain..

    Walau gimanapun, tulisan di blog, ya kita harus bikin orang nyaman dengan tulisan kita..hehehe

    BalasHapus
  29. hahaha, kalau gue sih jujur banyak banget typonya, tapi memang gue menganut prinsip, ide atau tulisan itu kan mengalir, jadi biarkan typo itu merajalela hahaha *dilempar sandal rame2*

    BalasHapus
  30. Kalau saya sama dengan Salman, suka banyak typo dan salah ejaan. Jadi tidak akan mengomentari bila membaca ada teman blogger yang saya lihat salah cara menuliskannya....Yah saya sendiri gak becus masa mau jadi sok editor sih?

    BalasHapus
  31. hehehe....boleh aja siiih kasih masukan, tapi caranya harus elegan yaaa :)

    BalasHapus
  32. Eyampuuun....EYD ku parah banget Beb,..
    nulis di blog mah nyantai aja keleus, emang lagi nyusun skripsi gituh?

    Lagian kalo terlalu sesuai EYD dan kaku, menurutku malesin gitu bacanya Beb...

    BalasHapus
  33. Untuk belum pernah dikritik sama orang sok editor.
    Wah ketauan Medan-nya. "Cumak apa ya.." Hahahaha

    BalasHapus
  34. Setujuuuu sih beb.. Asal kritikan yg membangun kenapa gak. Mungkin klo terlalu gimana gimana sih mending japri aja.
    Aku japriii beb,.. Mau minta traktiirrrr :p

    BalasHapus
  35. eeeee tapi sekarang banyak editor yang merangkap blogger juga

    BalasHapus
  36. Gue... tergantung sih, kalo yang ngriktik orangnya cakep. Silakan aja. Kalo jelek, tinggal bales. "bodo amat." *tak patut dicontoh* | Kayak, ada tamu yang dateng ke rumah, trus ngomong, "Kak, itu tivi mestinya ditaruh di atas meja tiv, bukan dalem kulkas." kalo dia cakep, ya kritikannya gue ambil. kalo jelek, dia yang gue masukin kulkas.

    BalasHapus
  37. Menurutku sih EYD di blog gak terlalu penting. Yang penting tulisannya bisa dimengerti aja, nyaman dibaca :)

    BalasHapus
  38. Kalau aku yang penting blognya bisa membuat pikiran kita gak terbebani, bisa tidur nyenyak dari pada disimpan dalam kepala, bikin mumet.

    BalasHapus
  39. Tergantung jenis tulisan yang kita tulis. Kalau menulis paper, karya sastra serius, pidato dan para lingkungan formal lainnya. Menurut gue EYD itu penting. Apabila semacam karangan pribadi seperti curhat, atau karya sastra populer, ga ada salah buat improv. :))

    Btw gue ga biasa kritik tulusan gitu. Kemampuan gue dalam tulisan masih cemen banget. Takutnya malah kasih pendapat yang sesat. Hehe.

    BalasHapus
  40. kalau ada yang kritik gak usah terlalu di ambil pusing beb,kalau kritikannya membangun ya terima kalau cuma sekedar kritikan angin berlalu mah ya biarkan saja :D

    BalasHapus
  41. Kritik yang membangun si baik kalau aku ^^

    BalasHapus
  42. Kalo gue sih tergantung... kadang kalo ada yang kayak gitu gue tanggepin kadang juga gue diemin. Kalo misalnya kata-katanya enak, ngebacanya juga pasti enak. #AnakKomunikasi

    BalasHapus
  43. hahahaha, aku malah males baca blog yg bahasanya EYD... boseeen cyiiin ;p biasanya topik bahasan pasti berat tuh ;p.. Blog mu ini justru aku suka..ringan, bikin ketawa kadang, ga kaku ;)

    BalasHapus
  44. Saya juga suka kritik buat cemilan :)

    BalasHapus
  45. hehehe ... kalau engga suka sama blognya ya tinggalin hehehe ... ngapain juga sibuk ngeripyew blog LOL ... tapi sebenarnya boleh juga sih untuk saran. kalau mau afdol bikin page untuk saran ... nah puas-puasin deh disana jadi editornya hehehe ... kayak di blog saya ... *promosi*...

    BalasHapus
  46. Kalau aku si suka sok editor sama yg udah dirasa kenal deket beb :D

    BalasHapus
  47. Nah, itu dia, Beb.
    Aku selalu mikir dulu sebelum bertindak dan ngomong ke orang.
    Apalagi di dunmay, persepsi orang lain beda sama kita.
    Soalnya aku pernah kejadian kek gitu hihihi.
    Maksudnya bercanda malah dianggap serius.

    BalasHapus
  48. emang banyak yg kaya begitu mbak -_-

    BalasHapus
  49. Wahhh...
    Kalo aku suka sensi (gemessss) kalau liat typo, kadang-kadang aku komenin,
    tapi kalau masalah ngga baku, atau nulis air jadi aer, mahh aku ngga peduli hehe,
    soalnya aku juga asal kalo nulis hahaha =))
    Jangan-jangan ada yang pernah tersinggung kukoreksi typonya =)) =))

    BalasHapus
  50. Iya betul mbak, perhatikan tanda baca, susunan kalimat, kerenyahan bacaan, dan sebagainya.

    Saya sendiri pernah menjadi editor buat buku saya sendiri.

    BalasHapus
  51. Saya gak gitu kan beb? Hah? Hah? Hah? Jawab Beb! *siram air wudhu*

    BalasHapus
  52. ih beby..itu nulis bahasa inggris gampil aja salah gitu..baby, bukan beby..*lalu kabur...

    BalasHapus
  53. dalam niat baik msih ada setan yg menyesatkan, yg penting doa aja yah hehe

    BalasHapus