Laman

Senin, 31 Maret 2014

Happy Birthday, Blog! :D

Happy birthday, Bloooog... :D

Ngga terasa uda setaun aja nih umurnya. Modal nekat bikin setelah trauma blog yang dulu sengaja dihapus karena cerita-ceritanya dicuri orang.. Mana orangnya menang giveaway pulak! Huhuhu..

Tapi ya uda lah, belajar dari kesalahan dulu aja. Makanya ngga usah heran ya kalo di sini rada-rada ngga nyaman karena aku protect. Heheh.. Lagian keknya ngga ngaruh kan yak? :p

Waktu bikin blog ini juga kayaknya ngasaaaal banget milih nama domain - sub domain yang mana masih gratisan. Hihihi.. Bukannya ngga punya budget sih buat beli, tapi emang ngga ada duit aja *kemudian ditinggal pembaca* Oke oke aku serius, masalahnya aku uda terlanjur watermark semua foto pake domain inih. Kan capek kalo ngulang lagi, Kakaaaakk..

Excuse sih sebenarnya. Hahah.. Liat entar deh kalo uda dapet wangsit, mungkin tiba-tiba uda ganti aja. Makanya dateng terus yah!

Postingan pertama juga keknya masih yang norak gitu. Yang dibicarain bukannya basa-basi kek, ngenalin diri kek. Ini malah ngomongin game! Wkwkwk.. Uda gitu asal comot pulak gambarnya di internet, ngga pake sumber. Haduh..


Postingan pertama, 31 Maret 2013 :)


Background pun masih setia dari pertama kali bikin, kembang-kembang warna biru. Heheh.. Ngga tau kenapa ngerasa adem aja kalo pake background ini dan ngga peduli walaupun ngga seo friendly atau berat loading *melet* 

Sering ngutak-ngatik html/css code sampe error sendiri. Hahah.. Abis itu dikurangi deh frekuensinya, paling sebulan sekali itupun ngga bener-bener dipake, cuma nyoba doank.

Mungkin waktu awal bikin cuma aku yang baca blog ini :D Terlihat dari jumlah pengunjung yang angkanya berurutan dari 1, 2, 3 , dst.. Makanya aku tetep pasang buat apresiasi diri sendiri, kalo aku memulai dari nol trus betul-betul ngga ada komen yang nyangkut di sini. Belom ngerti blogwalking euy! Sekalinya blogwalking eh keterusan jadi silent reader.

Satu tahun yang lalu :)


Aku berterima kasih banget buat temen-temen blogger yang uda sempatin main ke sini. Maaf ya kalo kadang-kadang tulisan ku ngga nyambung trus labil-labil centil gitu. Ehm, tujuan aku ngeblog pure buat menghibur yang baca, walaupun seneng juga sih ada beberapa postingan yang jebol page one Google. Heheh.. Tapi itu bonus ku rasa. Bukan total yang aku cari.

Sooo..
Untuk berbagi kebahagiaan, aku mau ngadain GIVEAWAY.. :D Tapi lebih jelasnya aku postingin besok aja yah, mulai dari syarat, cara ikutan sampeee hadiahnya apaan. Tenang, ngga bakalan susah kok. Paling buat otak agak-agak berasap aja sikit. Wkwkwk..

Uda la segini aja dulu ya. Mau hunting kado buat giveawaynya nih. Yeeee... Ngga sabar jadinya.

Sekali lagi,
Happy Birthday, Blog! :D

Sabtu, 29 Maret 2014

Gombal Gambil

Yang namanya cowok pasti seneng ngegombal. Dan yang namanya cewek pasti seneng digombalin, meski pake acara jual mahal. Wkwkwk.. Percaya la, cewek tuh ngga mau kalo cowok tuh sampe tau kalo sebenernya si cewek ini seneng dengerin rayuan-rayuan maut aka gombal gambil ini. Kecuali ceweknya emang galak kek aku :p

Pertama kali digombalin itu waktu aku kelas VII. Dengan muka culun, pake kacamata bergagang tipis kayak kawat jemuran dan rambut panjang megar berkibar-kibar ternyata bisa loh ngebikin seorang cowok klepek-klepek. Hihihi.. Bangga sikit la ceritanya, secara tuh cowok kan keren dan.. botak!

Tiap hari kerjanya ngintilin terus kalo pulang sekolah. Kan aku naik angkot kalo mau pulang tapi ke jalan rayanya harus jalan kaki dulu dari sekolah. Pas ku pikir-pikir kok sanggup kali ya jalan kaki segitu jauhnya, mana panas trus belom makan kan laper bikin lemes. Tapi kek mana lah, ngga ada yang bisa jemput. Jadi siapa bilang anak tunggal itu enak? -_-

Eh maap jadi emosi..

Lanjut lagi ya.
Jadi si cowok botak ini ngintilin aku di belakang pas jalan kakinya itu. Aku kan sukanya sendirian kalo pulang, soalnya ngga perlu ngobrol. Capek ini mulut. *kena karma* *sekarang hobi nyerocos* Aku ngga pernah menyadari kalo cowok ini ngintilin. Emang aku yang suka ngga peka dan terlalu cuek kali ya. Tapi ketahuan juga tuh akhirnya, pas aku jatuh kesandung batu. Ihik. Dan cowok ini nolongin dooonk. :D

A (aku), B (Botak)

B : "Eh kamu ngga papa?"

(bantuin aku berdiri)

A : "Ngga.."

B : "Kok kamu bisa jatuh sih? Kamu pusing?"

A : "...."

B : "Sakit ya? Mau pingsan?"

*tahapa kali ah, uda tau orang jatuh malah bawel lagi*

A : "Kau kok manggil aku kamu-kamu sih? Risih aku dengarnya"

Apaaaaa yang ku jawab itu cobaaaaa??? *jedutin kepala* Pantesan jomblo terus orang ngomong suka njeplaaaakkkk.. Plak!

B : "Iya soalnya aku suka kamu.."

Itu yang namanya jantung uda ngga karuan lagi berdetaknya. Deg-degan setengah mati. Mana bilangnya di waktu yang ngga tepat lagi. Coba pas candle light dinner *dijejelin lilin*

A : "Oh.."

B : "Kamu itu ngga kayak cewek-cewek lainnya yang mentel, suara dicemprengin trus jontik kalo sama cowok. Aku suka cewek yang kek gitu, apalagi kamu imut kali kek marmut"

A : "Oh ya.."

B : "Iya, percaya la. Aku suka kamu itu tulus kok, ngga macem-macem. Cinta ku sedalam lautan yang banyak ikan hiunya!"

Mendadak horror nih.. Ini mau ngegombal apa mau membunuh ku pelan-pelan sih? Masa ngibaratin lautan pake embel-embel banyak ikan hiunya.. Apa maksudnya? Semprol iki bocah!

Tapi walaupun aneh gitu, aku cekikikan juga. Hihihi.. Dan si cowok botak ini nemenin aku pulang sampe simpang deket rumah. Asiknya, ongkos ku dibayarin pulak! Lumayan kan, duit ongkos ku bisa buat jajan orong-orong..

Kek gitu lah pengalaman gombal-gambil ku, cukup satu aja yang ku ceritain ya. Ini pun uda malu kali aku ngetiknya. Rata-rata absurd semua. Wkwkwk..

Ada yang punya pengalaman serupa? Silakeeeeun banget buka aib ceritain di komentar yuaaa... :D

Kamis, 27 Maret 2014

Agak-Agak Serius Dulu Kita Sekarang Ya..

.. Karena aku mau bahas tentang beasiswa! Berhubung topik kali ini sensitif dan bisa memancing perdebatan yang disebabkan adanya pro dan kontra, maka dari itu aku putuskan buat pake judul Agak-Agak Serius Dulu Kita Sekarang Ya.. Walaupun aku sadar kalo preambule ini ngga nyambung. Hihihi..

Yang ngga senang, bilang di depan! *pegang parang*

Awalnya itu gara-gara adek sepupu ku baru masuk kuliah di salah satu PTN. Sama kayak abg ababil lainnya, si adek ini suka banget hura-hura. Main ke sana ke mari, nongkrong di cafe sama ngumpul-ngumpul di basecamp. Kebetulan dia bekawan pulak sama anak-anak rangkayo, yang kalo ke kampus bisa-bisanya bawa mobil Fortuner, New CRV sampe Alphard..

Sebetulnya ngga masalah la ya kalo orang itu bergaya mewah. Duit mamak bapaknya juga kan, bukan duit aku. Ya iya lah.. Inaaaanngg.. Kalo punya duit seharga mobil-mobil itu, bagus ku belikan rumah trus tambahin unit di reksadana! *lirik Bang Dani* Tapi yang bikin aku terganggu itu pas adek cerita kalo mereka masih aja ngejer-ngejer beasiswa.

"Haaaa? Yakin kau Dek, orang itu masih ngejer beasiswa?" tanya ku sambil melotot.

"Iyaaa.. Orang itu bilang sama ku langsung kok. Mana mungkin aku salah denger. Aku kan ngga pekak," jawabnya sambil sibuk maenan henpon.

"Berapa rupanya yang didapat?" lanjut ku lagi. Abis kepo sih.

"Entah. Kayaknya 5-6 juta gitu satu semester. Tapi ngga tau pastinya berapa. Aku kan ngga ngurus," jawabnya sambil senyum-senyum. Lagi ngecengin anak SMA rupanya dia. Kampret.

Mendadak aku jadi melongo dan terdiam. Banyak bener? Kalo setahun bisa dapet minimal 10 juta tuh.

"Bukannya duit jajan orang itu segitu juga ya, Dek? Ngapain pake ngurus-ngurus beasiswa sih? Biasanya kan mesti ditaruh juga surat keterangan miskin dari desa," aku masih ngga ngerti.

"Yaaa.. Katanya sih lumayan buat jajan.." kata adek ku polos.

Lumayan? Luuumaaayaaaaannn? *mendelik trus dijureng-jurengin*
Halo? Nyari duit seribu di jalan aja susah apalagi juta-jutaan. Dan niatnya mau dipake buat jajan pulak. Afa-afaan ini!

Masih banyak orang di luar sana yang besoknya belom tentu bisa makan.
Masih banyak mahasiswa di luar sana yang lebih butuh beasiswa buat bayar SPP yang sekarang mahalnya bukan main, sedangkan mamak bapaknya mungkin petantilan ngutang sana-sini biar anaknya bisa terus kuliah.

Kok tiba-tiba aku jadi pengen tabok anak-anak kecil ini ya?

Enak kali mau nyogok atau iming-imingin orang dalem sekian duit biar bisa dibantu ngelulusin beasiswa ini.. Padahal jelas-jelas di sana banyak yang berjuang biar bisa dapetin ijazah meskipun harus kerja sambilan. Adil ngga sih? Apalagi tujuannya itu, Ya Allah.. Buat jajan..

Jajan apa sampe-sampe bisa habis itu 5 juta???


www.richworldproblems.com


Tetiba jadi inget beberapa kasus temen sekelas yang kayak gini. Meskipun nilainya ngga sebesar angka yang aku sebut di atas, tapi yah yang namanya juta-juta itu bagi aku uda waaaah..
Paling ekstrem sih IP 3.25 bisa ngalahin IP 3.90 karena minta tolong oomnya yang kerja di bagian biro rektor..
Sumpah, malah aku yang nangis ya. Manaaaa keadilannyaaa? Si pemilik IP 3.90 ini termasuk orang yang susah. Ibu dan bapaknya petani yang belom tentu bisa panen tiap tahun. Makan cuma satu kali sehari demi hemat-hematin uang kiriman dari kampung. Dan tiap hari jalan kaki padahal jarak kosnya itu jauh dari kampus.

Sedangkan si pemilik IP 3.25 ini, meskipun dia yang teman dekat aku, justru aku yang maraaaah banget. Kecewaaa.. Hidupnya berkecukupan. Bisa jajan enak tiap hari. Gitu dana beasiswanya cair, dihabis-habiskan buat beli baju baru, yang kalo dipake setiap hari tuh entah-berapa-bulan-baru-habis. Saking banyaknya..

Oh, ada juga cerita dari yang lagi-lagi teman dekat. IP 3.60 itu tinggi kan ya, sebenarnya dia kalo dari segi nilai sih wajar kalo dapet beasiswa. Yang bikin ngga wajar itu, dia anak Pak Lurah yang uang saku bulanannya 3/4 dari dana beasiswa.. Yang pake beasiswanya habis cuma buat icip-icip makan di cafe Medan ini..

Berlomba-lomba bikin surat keterangan tidak mampu di kantor desa, padahal diantar pake mobil pribadi sambil nenteng henpon android terbaru.. Orang kek gini yang akhirnya nerima dana beasiswa.. 

Aku sendiri ngga pernah mau ngurus beasiswa. Bukan karena aku sok kaya, tapi aku cuma merasa masih banyak mahasiswa yang butuh dan mengharapkan beasiswa ini karena mereka memang NGGA MAMPU dalam segi ekonomi. Yang mikirin bulan depan berapa kiriman dari kampung, cukup atau ngga buat fotokopi buku yang tebelnya minta angpao ampun, siapa kawan yang bisa dihutangi kalo tanggal tua, dsb..

Kek mana mau ilang KKN ini ya, orang yang sederhana macam beasiswa buat mahasiswa kurang mampu aja malah ditambahi jadi kurang-mampu-beli-kamera atau kurang-mampu-koleksi-baju.

Kamu pernah denger kejadian serupa? Trus reaksi kamu kek mana abis denger kejadian itu? Boleh diceritain yaa.. :)

Senin, 24 Maret 2014

Kuro Anak Lanang

Di malem yang sumuk dan bikin suntuk ini *karena harus revisi proposal lagi* tiba-tiba si Kuro anak lanang nyelonong masuk ke dalam kamar. Model kamar ku yang main tarik-dorong dari pintu triplek itu, makanya Kuro bisa buka pintunya pake moncongnya.

Seperti biasa lah, dia over acting karena aku ngga ngopenin dia. Padahal baru beberapa menit yang lalu loh aku gendong trus main kitik-kitik bareng, sampe tangan ku habis dicokotin. -_-

Ada aja akalnya. Langsung lompat ke arah ku dan asik aja gitu dipangku. Kakinya disusupin ke dalam badannya sambil merem-merem ngantuk. Dikira paha ku bantal apah! *penghinaan*

Ngga lama, mulai deh betingkah. Dari nancepin kukunya ke daster ku, mukul-mukul tangan ku kalo lagi ngetik atau pegang mouse, sampe ndusel-nduselin. Terpaksa aku ngalah.

"Kamu tau ngga sih kalo aku lagi sibuk?" tanya ku sambil ngunyel-ngunyelin perut Kuro.

Yang ditanya malah diem aja keenakan.

"Makanya aku ngga bisa lama-lama main sama kamu kali ini. Soalnya aku harus ngerevisi proposal," lanjut ku lagi sambil jawil pipi tembemnya.

Eh, Kuro tiba-tiba berdiri gitu sambil ngeliatin aku. Tampangnya serius kali. Trus dia bilang, "Krrr.. Krrr.." lalu masuk ke rak meja belajar favoritnya buat bobok. Aku terharu.


Sikunting.. Aku merindukan mu..

Hahah.. Kenapa tangannya Kuro kayak mau meluk gitu ya? Apa dia lagi mimpiin Sikunting? Lebay kali lah anak ini. Tiap pagi selalu kencan pun. Kurang puas apa.

Tolong.. Jangan paksa aku..


Uuuuh.. Liat foto yang ini pengen langsung ngunyelin perutnya. Gembuuuuull.. Eh tapi entah kenapa hari ini Kuro makannya sikit. Baru abis dua mangkok makanan kucingnya. Biasanya kan tiga mangkok. Hiks.. Apa karena lagi galau ya jadi ngga selera makan dianya?

Apa yang digalauin sih orang Bluwek juga jarang pulang kok. Kan Sikunting selalu bersama diri mu sih, Kuro.. Cuma jangan sampe kelen tinggal bareng ya. Akuh engga rela!

Berhubung dese lagi pules, kesempatan donk bisa lanjutin ketikan yang tadi. Cetak-cetuk-cetak-cetuk. Aku betul-betul konsen, sampe akhirnya aku denger ada bunyi ritsleting dibuka.

Dan ternyata..

Aku ngga ngapa-ngapain koook.. Beneraaann.. Cuma pegang-pegang doaaaank..


Kenapa dompet hp ku tiba-tiba uda ada di situ siiiikk?? Padahal kan aku taruh di rak atas dari rak Kuro bobok.. Kek mana caranya bisa diambil Kuroooo??? -_-

Jangan-jangan Kuro terinspirasi dari kartun ini..

www.thegamercat.com


Bisa gawat nih, lama-lama diembat juga isi dalam dompet hp ku.. Mana semua kartu di situ lagi, termasuk kartu ID Criminal Case. Nanti ngga bisa dapet gratis main 1 jam donk di warnet langganan. Ihik

Sorry Kuro, mulai besok kamu dihukum. Potong jatah kencan mu 2 jam! *kemudian disayang-sayang Kuro* *langsung melting*

Jumat, 21 Maret 2014

Bebek Goreng H. Slamet (Asli) Cab. Kartosuro Solo Medan

Review makanan lagi nih.. :D
Seminggu ini ngga ada lah itu ngejalanin hemat-hematan ala mahasiswa. Aku asik makan di sini muluuuu.. *memandang limpahan lemak di perut* Terpaksa nahan perut lah kalo lagi berdiri, biar agak-agak rata sikit. Hahah.. Racun banget iniii yang maksa ngajak makan di sinih! Bebek Goreng H. Slamet Kartosuro Medan bikin hidup ku jadi ngga tentraaamm..

Tempatnya ada di Jl. D.I. Panjaitan No.157 Medan.
Kalo mau ke sini, baiknya lewat Gatot Subroto - Iskandar Muda - belok kanan di persimpangan Gajah Mada - belok kanan lagi di D.I. Panjaitan (depan taman Gajah Mada).
FYI, D.I. Panjaitan itu one way, jadi ngga bisa sembarangan yah.

Langsung kalap mesenin makanannya untuk ukuran anak cewek. Kalo misalnya ngga abis kan bisa dibawa pulang. Pemikiran yang cerdik bukan? Hihihi.. Jadi ngga ada kata mubazir deh.

Cus liat reviewnya..


Selamat dataaaang


Parkirannya


Ruangan di luar


(+) :
  • Suasana rumahan sangat terasa di sini
  • Ada ruangan di dalam dan juga di luar
  • Tersedia beberapa wastafel, jadi ngga perlu ragu kalo mau makan pake tangan. Sabunnya juga ada :D
  • Banyak meja dan kursi. Ngga bakalan takut kehabisan tempat kalo mau makan di jam makan siang/malam
  • Parkirannya luas
  • Pelayanannya cepet banget. Ngga sampe 5 menit uda langsung nongol deh menu yang kita pesen
  • Pegawai di sini laki-laki semua dan didatangkan dari Jawa. Ramah, murah senyum dan kalo ngomong tuh lembut banget. Hihihi.. Mereka tinggal di situ juga, bahkan ada yang membawa istri dan anak
  • Kebersihan oke
  • Ada musholla dan toilet
  • Di struk bagian akhir tertera nomor hp untuk saran
  • Lebih oke lagi, ada layanan delivery. Tinggal telepon aja ke (061) 4536042
(-) :
  • Ngga ada tukang parkir. Kalo sekiranya parkir mobil di luar halaman, mesti hati-hati dari pencuri kaca spion, lampu, batere mobil, dll
  • Lokasi agak terpencil. Kami sempat muter-muter dan kebingungan, padahal aku uda baca google maps loh. Tapi emang sih di daerah ini masih yang sejuk gitu daerahnya dan banyak pohon rindang
 
 
Bebek Goreng Paha - Rp 17 rb


(+) :
  • Enaaak.. Hahah.. :D
  • Sesuai deh sama slogannya yang Garing Di Luar Empuk Di Dalam. Asli, persis kayak gitu nih
  • Bumbunya meresap sampai ke dalam. Nikmat kali lah pas dimakan. Gurihnya bedaaa
  • Ngga ada bau amis sama sekali
  • Tingkat kematangan oke
  • Tekstur daging juga bagus
  • Masih panas ketika disajikan dan tercium aroma harum, menandakan bebek ini masih baru
  • Ada lalapannya juga, kayak selada, tomat dan timun yang masih segar
  • Harga cukup terjangkau, sesuai dengan kualitas
(-) :
  • Ngga termasuk nasi. Kalo mau pakai nasi, bayar lagi 4 ribu
  • Kulitnya masih kenyal. Agak susah buat nyowelnya. Hahah.. Tapi kek mana pun harus bisa lah, uda dipesan kan ini :p
  • Ukuran bebek agak kecil. Sebenarnya sih ngga masalah ya, soalnya lebih enak dan ngga bikin blenger. Tapi kalo yang mementingkan ukuran, yah agak jadi problem lah
  • Masih pake vetsin walau cuma sedikit
  • Ada beberapa helai bulu bebek yang tertinggal. Kasian..
  • Tampilannya sederhana. Maklum lah, ini bukan restoran mewah
 
 
Ayam Goreng Paha - Rp 14 rb
Ayam Goreng Dada - Rp 16 rb
 
 
(+) :
  • Sama kayak bebek goreng, rasa dari ayam goreng ini pun enak. Gurihnya cukup pas menurut ku
  • Bagian luarnya betul-betul garing. Ketika makan kulit ayam yang crispy itu mata sampe merem melek saking enaknya. Hihihi.. Sedangkan bagian dalam tetap matang dan gurih
  • Tingkat kematangan sangat bagus
  • Disajikan hangat-hangat
  • Tercium bau harum yang menandakan ayam ini baru dan efek dari ketumbar juga
  • Ukurannya cukup besar, ngga terlalu kecil
  • Dagingnya juga banyak
  • Selada, tomat dan timunnya masih segar
  • Harga cukup murah
(-) :
  • Ngga termasuk nasi dan kalo mau pake nasi mesti bayar 4 ribu
  • Masih pake vetsin walau cuma sedikit
  • Warnanya agak pucat
 
 
Sambal Korek - Rp 0


(+) :
  • Ini si famous sambel koreeekk.. Pedasnya lumayan menggila
  • Terdiri dari potongan cabe rawit, garam, minyak dan beberapa iris bawang putih
  • Ada rasa asinnya, mungkin dari minyak atau bawang putihnya
  • Harganya ngga ada, alias GRATIS.. Mau pesen berapapun ngga dikenai biaya. Asik kan. Sampe jontor nih bibir :D
(-) :
  • Hanya ini satu-satunya sambel di sini.. Buat yang ngga tahan pedes, ya uda.. Memang nasib mu lah harus nyocol sikit biar makin nendang makan bebek/ayam gorengnya :p
  • Jangan sampe lupa daratan, makan banyak sambel sampe sakit perut. Serius loh ini cabe rawit, bisa bikin perut melilit
 
 
Sate Ampela - Rp 6 rb


(+) :
  • Ada tiga tusuk sate dan lima potong ampela di tiap tusuknya
  • Digoreng kering dan bumbu meresap sempurna
  • Rasa asin sedikit mendominasi di makanan ini
  • Warnanya cukup bagus
  • Potongan ampelanya besar-besar
  • Harga sesuai dengan kualitas
(-) :
  • Sayangnya, ada bagian hati yang kurang matang. Mungkin kokinya lupa nih, terlalu gede nyalain api kompor
  • Bisa bikin darah tinggi atau kolesterol kalo makan terlalu banyak, apalagi rasanya asin.. Mending jangan ambil resiko deh kalo punya penyakit di atas
  • Masih pake vetsin walau cuma sedikit
 
 
Juice Aloe Vera - Rp 10 rb
 
 
(+) :
  • Isinya banyak
  • Meski dingin, es batunya ngga terlalu banyak. Aku suka nih model yang begini, jadi yang punya masalah tenggorokan bisa minum tanpa takut-takut
  • Potongan aloe veranya besar-besar
  • Jumlahnya juga banyak
  • Rasanya sedikit manis. Bagus banget karena biar ngga eneg. Lagipula abis makan cabe yang bisa bikin lambung panas, gitu minum ini kayaknya langsung adem :)
  • Harga lumayan terjangkau
(-) :
  • Ada beberapa bagian aloe vera yang agak lembek
 
 
Wedang Jeruk - Rp 5 rb


(+) :
  • Isinya banyak
  • Hangatnya juga pas
  • Manisnya oke
  • Ada bulir jeruk, dari jeruk asli nih
  • Harganya murah
(-) :
  • Ada beberapa bonus ulat jeruk yang mungkin terminum sama ku. Hihihi.. Yang kedapetan sih ada empat ekor, ngga tau deh sebenarnya ada berapa. Sayangnya gitu difoto ngga keliatan jelas, karena aku foto dari hp. Well.. Kapan itu beli Samsung NX2000 nya yah? *curhat*
 
Ngga bakalan kapok makan di sini. Aku merasa puas banget, kecuali sama vitamin ulet yang ku minum. Ahahah.. Ada yang jadi jijik kah trus berlanjut hingga trauma? Moga-moga ngga ada ya.. Lha wong akunya aja malah cengengesan. Kan gampang, ngga usah pesen yang ada jeruk-jeruknya. :p
 
Sekian review kali ini..
Yang pernah makan Bebek Goreng H. Slamet (Asli) di cabang lain, bisa sharing ceritanya yah.. ^^

Kamis, 20 Maret 2014

Nanem Kembang

Siapa yang suka nanem kembang? :D

Kalo aku sih, sukaaaa banget. Hihihi.. Mungkin karena pas masih kecil suka liatin Mama nanem kembang kali ya.. Sore-sore bawa air seember trus siram deh bunga-bunga yang ada di halaman rumah.

Gitu makin besar aku jadi jarang nanem kembang lagi. Sibuk sekolah, les sana sani. Nyampe rumah uda sore trus bawaannya pengen bobok mulu. Capek kan yang namanya menuntut ilmu itu. Tapi kalo ngintilin cowok cakep ya ngga capek. Buahahah.. Ngga denk. Aku kan ngga agresif. *tertunduk malu*

Nah..
Uda skripsi gini, daripada mata capek karena main Criminal Case mulu, bagusan nanem kembang. Asik asik, main tanah lagi deh.. *ini sebenarnya apa yang disenengin sik*

Gegaranya ngeblog trus ketemu temen blogger yang doyan sama kembang juga, ya sudah lah bikin aku jadi semangat lagi. Sebenarnya dulu banyak banget bunga yang ada di halaman rumah. Cuma beberapa tahun belakangan, suka dicolongin orang.. Mama lumayan sedih sih, soalnya beliau yang ngerawat bunganya kan. Sebagai orang kebon, kami ngga tau kalo bunga yang dicolongin harganya bisa mahal banget. Lha nanem ya karena suka.. Trus dikasih-kasih gitu sama tetangga atau sodara yang laen.


Bunga Mawar Lapis - Rp 6 rb


Kayaknya 2-3 minggu yang lalu gitu, aku sama Mbak Non pigi ke Tanjung Morawa buat beli bunga. Ternyata lumayan banyak koleksi di sana. Dan murah-murah pulak.
 
Bunga mawar lapis yang di atas dihargai 6 ribu perak. Haruuuuuum sekaliiii.. Aku sukaaa :D Meskipun warnanya pink, tapi oke lah. Kali ini aku ngga peduliin warnanya. Hahah.. Eh yang di kanan bawah juga mawar lapis tapi warnanya apricot. Ngga terlalu harum, makanya ngga aku beli.
 
Trus ada juga bunga yang aku ngga tau namanya, ada semilir bau harum yang nyangkut di hidung ku. Alamak.. Langsung beli lah.
 
 
Bunga-entah-apa-ini - Rp 3 rb


Ada warna merah keunguan juga yang aku beli, cuma uda layu.. Uniknya, mereka bakalan menciut lagi jadi kuntum kalo uda sore.
 
Bunga ini lagi dititipin ke Mbak Non. Lama-lama aku jadi males bawa pulangnya, karena agak repot. Jauh kan jaraknya, mana naik kereta pulak. *alasan*
 
Laporan ke Mama kalo aku nemu tempat jualan bunga yang murah, beliau langsung semangat lagi deh. Pasti merindukan kupu-kupu yang uda lama ngga mampir ke rumah. Hiks.. :( Rencananya sih beliau mau sewa mobil kantor atau minta tolong ibu yang tinggal di Tanjung Morawa buat beliin, soalnya kami ngga punya mobil. Heheh.. Adapun punya Papa, bukan punya kami. :p
 
Ngga papa lah ya uda beli bunga yang uda jadi.. Maksud ku mau dari kecil gitu, pas masih jadi biji. Cuma aku belom nemu yang jual model biji di sini..
 
Yang suka nanem kembang, boleh donk kasih tipsnya.. :D

Rabu, 19 Maret 2014

Kopi Darat Kedua

Jujur..
Aku baru tau kalo mau komen di blog ku ini ada captchanya karena Mbak Eda yang ngasihtau. Dan reaksi ku langsung lemas, letih, lesu dan lelah tak berdaya. Aku hinaaaa... *nangis sambil hentak-hentakin kaki*

Perasaan uda ngatur deh setelan di akun blogger tercinta ini. Tapi ternyata malah balik lagi ke pengaturan semula. Huhuhu.. Berarti uda berjalan selama hampir setahun donk ya..

Uda gitu, ngga tau malu pulak lah si pemilik blog yang cantik jelita ini, sempat manggut-manggut bahkan nimbrung waktu ada blogger yang ngebahas kurang enaknya kalo komen tapi ada kode captcha. Oh.. Pengen langsung ngumpet di bawah ketek Mama. :(

Makasiiiih banget yah, buat temen-temen yang komen di blog ini sewaktu masih ada kode-kode yang kemaren. Uda aku benerin nih.. Kalo sampe ada lagi, kirim virus ke Google. Hihihi.. :p Ngga kok, becandaaa.. Paling asal lempar doank.. *eh*

So, cerita hari ini..
Aku kopdaran duoooong sama Bang Dani. Yiiihaaa~

Kopi darat kedua ini emang agak-agak gimana gitu, soalnya mendadak sih. Syukurnya dosen ku masih menikmati keindahan bunga sakura di Jepang sana, jadi bimbingan buat hari ini dibatalin deh.

Semalem tetiba doski ngasih tau eike kalo besoknya mau ke Medan, ada urusan sama klien. Huh.. Yang uda kerja ntuh.. Keren bener sik cara ngomong 'klien'nyah.. Aku kan pengen juga. -_-

Tapi sayangnya, dese ngga bisa lama-lama di Medan karena ngga ada yang jagain Aaqil, si-anak-lanang-yang-luar-biasa-gantengnya. Bul lagi dinas juga katanya. Jadi Bang Dani mesti pulang hari ini juga. Trus tadinya Mbak Non pengen ketemuan, berhubung ada sedikit urusan jadi ngga bisa deh.

Kami janjian di Stasiun Kereta Api Medan, khusus yang mau ke Bandara Kuala Namu. Langsung keliatan lah, secara dese pake kemeja pink gitu loh! Buahahah..

Ngga ada fotonya sama aku, kalo mau ya tunggu aja cerita di blognya yah. Hahah..

Orangnya jangkung *ternyata* *kirain kecil* *aku tertipu* dan ya friendly abis. Kayaknya kalo kopdaran sekali lagi aku mesti sewa enggrang. Kebanting kali tingginya, woi! Ya Allah.. Dosa apa hamba..

Untung lah keadaan jalanan Medan lagi bersahabat. Tau pulak ya ada tamu agung yang datang. Kasian ku rasa kalo sampe ngerasain derita anak Medan selama ini. Bhihihi.. :p

Eh, lagi asyik-asyik ngobrol uda harus udahan karena kereta apinya uda mau berangkat. Yah.. Padahal masih nanggung cekikikannya.

Safe flight, Bang Dani.
Semoga ada kesempatan buat ketemuan lagi yawn..


Aku juga pengen ketemu sama Bang Dani, Beb!


Boleh sih, asal kamu mau dikandangin. Hihihi..
 
Yang pernah kopi darat kedua, boleh donk diceritain di sini.. :D

Senin, 17 Maret 2014

Kaki Besar

Lagi ngga ada ide nih. Hahah.. Ngga papa lah ya ngebahas kaki kali ini. Tenang aja, aku ngga akan ngebahas yang horrornya kok. Heheh.. Justruuuu yang aku bahas tuh kaki ku sendiri. Kaki besar, lebar, kayak pisang goreng. Dan pisang goreng itu paling enak ditemani sama teh atau kopi tubruk. Apalagi makannya pas sore-sore mendung gitu.

Ha? Kenapa jadi bahas pisang goreng sik? Hihihi.. Oke oke, masalah pisang goreng kita bahas besok-besok aja ya. Kali ini bahas kaki besar dulu. Kan mesti konsisten. *nyengir*

Bentuk telapak kaki ku melebar dengan tulang punggung kaki yang cukup tinggi. Persis kayak pisang goreng. Sorry kalo dibahas lagi, tapi setelah aku perhatikan dengan seksama ya memang mirip kali dua benda ini. Agak-agak sinkron ku rasa.


Kaki ku dulu.. Tak begini..


Trus ukuran kaki ku juga jadi makin panjang. Masa di usia ku yang sudah cukup tua matang ini, si kaki masih aja terus berkembang dan bertumbuh. Huh. Kebanyakan beli sepatu tapi ujung-ujungnya jadi sempit, karena uda ngga muat lagi. Mama pun uda ngga bisa lagi aku wariskan. Loboknya luar biasa. Uda diganjel tissue atau busa pun masih belom pas juga.
 
Mau dikasih ke Maol, secara ukuran sepatu kami satu nomor, tetep aja ngga muat. Karena bentuk kaki ku yang lebar *tsk* sedangkan kaki Maol panjang dan ramping. *sirik berat* Paling bagus kalo pake ujung lancip. Dan aku harus tetep setia dengan ujung bulet. -_-
 
Tapiiiii..
Kaki model begini paling banyak cocoknya kalo dipakein berbagai jenis sepatu. Mau wedges, platform, pump-shoes, flat, ankle boots, etc bakalan oke deh. Asal jangan pake high heels model tali-tali aja. Serius deh, makin gembul tuh kaki jadinya. Hihihi.. *ngikik*
 
Eh, jadi kepikiran buat ngasih tips bagi si kaki lebar ini. Hahah.. Tapi mesti dibarengi foto kali yak, biar eye-catching. *kedip-kedip*
 
Kalo bentuk kaki kamu gimana? Kaki lebar juga kah? :D

Minggu, 16 Maret 2014

Warung Ijo Excellence Medan

Uda lama ya ngga sok ngereview makanan? :p
Padahal ada beberapa kali makan di luar, tapi ya makannya itu-itu mulu. Apalagi kalo ngajak Mama tersayang. Beliau tuh paling males nyoba-nyoba makan di tempat selain langganannya. Ih.. Mainstream banget ngga sih?

Akhirnya aku paksa aja lah buat makan di Warung Ijo Medan. Tempatnya tuh ngga jauh dari USU, tapi aku malah baru tau setelah dikasihtau Mbak Non. Hihihi.. Tempatnya nyempil sih, jadi ya wajar lah kalo aku sampe ngga tau. *ngeles*

Baiklah, aku mulai reviewnya yuaaa..


Papan iklannya tinggiiiiii banget


Ruangan dalamnya


Atap dilapisi dengan tikar. Unik ya :)

(+) :
  • Suasananya rumahan sekali
  • Dekorasinya menarik dan berkesan Jawa 'jadul'
  • Banyak aksesoris antik dan kuno di sini
  • Ada banyak meja dan kursi, jadi ngga takut keabisan tempat
  • Mejanya terbuat dari batu marmer. Berkelas banget ^^
  • Kursinya sendiri dari kayu dan ngga ada sofanya sama sekali. Tapi ngga masalah deh, nyaman kok duduk di kursinya
  • Ada lesehannya juga loh
  • Ruangannya bersih dan nyaman
  • Pelayanannya cukup cepat dan memuaskan
(-) :
  • Pas kami ke sini tuh lagi mati lampu. Gelap banget jadinya. Sayangnya mereka ngga punya atau emang ngga nyalain genset. Udara jadi pengap dan panas
  • Bagian depan sedang direnovasi. Padahal di bagian depan ini enak banget loh, semi-outdoor gitu
  • Karena letaknya yang nyempil dan diapit 2 restoran lainnya, aku ngga terlalu perhatikan tempat ini sebelumnya. Sayang aja papan iklannya terlalu tinggi dan kecil, orang-orang jadi ngga ngeh
  • Parkirnya sempit. Yang bawa mobil harus cepet-cepet deh parkir, karena cuma bisa nampung 3 mobil doank. Tau kan kalo di Jl.Dr.Mansyur tuh macet banget di jam-jam makan siang. Kalo ngga kedapetan, terpaksa numpang di depan restoran lain
  • Yang bawa kereta juga mesti hati-hati, soalnya lahan parkir khusus kereta juga ngga kalah sempitnya dan menanjak pulak. Daripada ambil resiko, bagusan minta tolong tukang parkirnya aja ya
  • Kasirnya adalah kakek-kakek yang mungkin pemilik restoran ini. Aku liat pengunjung lain bakal dikasih bill sama pelayannya, tapi entah kenapa aku harus datengin kakek-kakek ini. Lamaaaaaaaa banget transaksinya. Padahal cuma bayar doank. Bolak-balik nih kakek ngecekin harga di bill, di kertas, di buku, balik lagi di bill, di kertas, di buku dst sampe kira-kira 15 menit. Agak wasting time menurut ku. Mama uda nggutel-nggutel aku sambil cekikikan. Apaan sih, Ma! Aku juga lagi berusaha nahan ketawa. Jangan goyahin iman ku donk! Trus sampe didatengin sama pelayan lainnya. Hah.. Ribet.

Mie Tiaw Goreng Seafood - Rp 16.5 rb


(+) :
  • Porsinya lumayan banyak
  • Tekstur mie tiawnya sendiri pas, ngga terlalu mateng tapi juga ngga terlalu mentah
  • Rasanya manis dan gurih, tapi lebih dominan manisnya. Mungkin karena kebanyakan kecap
  • Jumlah cuminya lumayan banyak. Heheh..
  • Cuminya masih baru. Buktinya abis makan ini, badan ku ngga gatel-gatel alergi :p
  • Yang bikin nikmat mungkin karena telornya dicampur gitu pas masak mie tiawnya. Jadi bumbunya tuh melekat dalam telornya. Enaaak
  • Harganya terjangkau
(-) :
  • Walaupun namanya diembel-embelin seafood, tapi cuma ada cumi di sini. Ngga ada udang, kerang, kepiting atau sekedar ebi. Aku pikir seharusnya sih nama menunya Mie Tiaw Goreng Cumi aja..
  • Tekstur cuminya masih alot, meskipun aku bisa memakannya sampai habis. Hahah.. Pasti karena terlalu lama dimasak nih
  • Gitu aku pesan lagi menu ini di hari selanjutnya, rasa mie tiaw ini berubah. Ngga ada tuh yang namanya manis, cuma gurih doank. Mie tiawnya juga kelodongan. Sayang kali ya, ngga konsisten

Nasi Goreng Kampung Spesial - Rp 22 rb


(+) :
  • Porsinya banyaaaak. Heheh.. Cocok banget buat yang emang lagi kelaperan
  • Uniknya nasi goreng ini ngga dikasih kecap, jadi ngga mainstream kayak nasi goreng lainnya. Warnanya malah kehijauan karena dicampur sama cabe ijo
  • Lumayan pedas menurut ku, tapi bagi orang lain mungkin pedas banget. Hihihi.. Lidah ku ngerasain kalo ada campuran sambel terasinya di sini. Gurih gurih gimanaaa gitu
  • Campuran kangkung dan ikan teri besarnya bikin ngga bisa berhenti makan. Tekstur kangkung tuh renyah dan ikan terinya sendiri ngga terlalu asin, ngimbangin rasa gurih dari nasi gorengnya. Mantap
  • Tekstur nasi juga pas banget. Ngga terlalu keras dan ngga terlalu lembek
  • Harganya terjangkau dan worth it menurut ku
(-) :
  • Terlalu berminyak. Memang mesti hati-hati banget kalo mau masak sesuatu yang dicampur dengan cabe, karena cabe menghasilkan minyak kalo dimasak. Lezat sih, cuma bikin kerongkongan jadi kurang nyaman dan maunya minum terus
  • Rasa asinnya ngga rata. Di satu suapan ada yang terasa kurang asin, tapi di satu suapan lain ada yang terasa asin banget
  • Masih pake vetsin meski ngga banyak
  • Karena telornya digoreng pake cetakan, bagian putihnya kurang mateng
  • Sebenarnya aku minta ayam bagian paha dan pelayannya bilang ada. Deal donk aku pesen. Eh tau-tau yang dateng malah ayam bagian sayap yang nempel sama bagian dada. Well, aku langsung protes donk, kan tadi dibilang ada. Eh pelayannya ngeles, bilang kalo ngga ada. Aku nyeplos, "Kalo memang ngga ada, seharusnya Mbak ngasihtau donk. Jadi pembeli ngga ngerasa kecewa. Ngga semua orang bisa makan ayam yang dagingnya berserat gini loh Mbak, kan jadi mubazir."
  • Ayamnya sendiri terlalu keras dan berminyak. No, bukan karena aku kecewa ya karena ngga ada paha. Aku selalu bersikap objektif kalo ngereview. Mending kalo mesen jangan yang spesial deh


Teh Tarik - Rp 14.5 rb


(+) :
  • Isinya banyak
  • Bisa pilih yang dingin atau yang panas
  • Bisa pilih mau lebih creamy atau lebih kelat tehnya
  • Aromanya tuh semerbak banget. Haruuuum
  • Rasa pahit dari tehnya emang terasa, tapi ngga ngeganggu
  • Yang suka manis-manis pasti doyan deh sama citarasa dari gurihnya susu dalam teh tarik ini
  • Busanya melimpah. Hahah.. Kayak deterjen aja. Tapi serius loh, ngga kopong gitu
  • Kafeinnya rendah. Sebenarnya aku ngambil resiko buat minum teh tarik ini, karena bakalan bikin kumat maag. Setelah minum ini malah nyaman-nyaman aja :)
  • Harganya terjangkau, sesuai sama rasa dan kualitasnya
(-) :
  • Kalo pilih yang terlalu manis, ada sedikit rasa kurang nyaman di kerongkongan. Bikin agak eneg
  • Mesti minum air putih juga kalo ngga pengen batuk-batuk

Secara keseluruhan sih oke ya, cuma balik lagi deh pelayanannya yang kurang memuaskan. Mungkin karena jumlah pelayan yang kurang banyak. Terkesan males-malesan gitu. Sayang banget deh, soalnya ngebikin aku jadi ngga mau ngerekomenin makan di sini. Mudah-mudahan cabang di Jakarta ngga seperti ini yah.

Kamis, 13 Maret 2014

Cara Mengatur Keuangan Mahasiswa

Hihihi.. Belom apa-apa uda geli liat judul postingan di atas : cara mengatur keuangan mahasiswa *seharusnya dikasih tambahan - please, jangan terlalu percaya! hahaha :D*

Ngga ada maksud nyaingin Bapake Aaqil dalam urusan duit-duitan. Suwer. Secara aku hampirrrrr aja mau ngejual seluruh unit reksadana di saat harganya turun, kalo ngga diteriakin sama dese. Wakakakakk..

Ah, uda lah langsung aja ku buat ya. Nanti banyakan pulak OOT-nya. Okieeeey?
So here we go..


1) Terima duit jajan bulanan HANYA di Senin pertama awal bulan

Biasanya, setiap tanggal 1 itu jarang banget kena di hari Senin. Tahun ini aja cuma ada dua Senin tuh yang pas tanggal 1. Ngga percaya? Cek aja sendiri. :p Dan biasanya *lagih* tanggal 1 suka di weekend. Mau ngga sih loooo baru terima duit jajan bulanan trus diajak nongkrong ke cafe dan tiba-tiba khilaf? Duit jajan sebulan bisa ambles dalam sehari. Aku uda ngerasain sendiri dan begitu pahit ku rasa. Duit ku dibarter dengan seonggok steak tenderloin ecek-ecek yang bahkan lebih kecil dari ukuran mouse ku. Hiks.

Jadi biar aman, mintanya di hari Senin pertama aja.


2) Langsung bayar tagihan aka utang

Jangan kira mahasiswa ngga punya tagihan ya. Justru malah lebih banyak karena paling gampang bilang utang. Hahah.. Ya ngga semuanya kayak gini juga sih. Cuma kalo emang punya utang, sebaiknya langsung dilunasin aja. Jangan sampe persahabatan jadi retak karena utang, apalagi cuma seribu.

Inget loh ya, kita ngga pernah tau berapa nilai keikhlasan seseorang. Bisa jadi kita anggap 'ah, cuma tiga ribu' tapi ternyata si kawan sampe nangis bombay karena ngga ikhlas. Mending bayar aja deh. Mau banyak kek, sikit kek, yang penting lunas!


3) Beli barang yang bener-bener diperluin dalam jumlah yang banyak

Pulpen, isi binder, pensil, penghapus, rol dan berbagai keperluan kuliah lainnya yang YAKIN bakal sering ilang cepat abis tuh belinya grosiran aja. Selain hemat waktu dan efisien, kita juga bisa ngerayu abang jualannya biar ngasih diskon sikit. Hahah..

Dulu aku bolak-balik beli di Gramedia *sok paten* yang akhirnya selalu diakhiri dengan makan di cafe tertentu. Mihiiiiilll.. Kalo beli grosiran, abis dari situ kita juga bisa makan kok. Tapi biasanya selera berubah. Makan mie ayam pinggir jalan jadi jauh lebih endessss, dan tentu saja - jauh lebih murah. :3 


4) Selalu update kuota internet

Kehidupan mahasiswa ngga bisa lepas dari yang namanya internet, walaupun dia kuliah di jurusan Kimia. Soalnya cara nyetarain reaksi redoks bertabur tuh di Google. :D

Apalagi buat main game online, download ini itu plus nonton Youtube. Ya uda lah ya, memang butuh kuota gede. Tapi segede-gedenya kuota di sini, ujungnya ngakalin juga. Banyaaaak kali syarat dan ketentuan berlaku yang kadang bikin emosi. Oh, sama jaringan yang ngga semua daerah sama kencengnya. Cocok-cocokkan lah kalo aku bilang.

Untung para provider ini tingkat persaingannya tinggi ya. Setiap 3 bulan pasti ada paket internet terbaru. Tinggal pilih yang cocok di kantong dan di jaringan lah. Percuma juga kuota 20 GB tapi mau buka Facebook aja nunggu setahun. :p

Saran ku, gitu oke langsung cek berapa kuota terbesarnya, yang kira-kira pas dengan penggunaan internet kita. Bisa disesuaikan kok, mau yang harian, mingguan ataupun bulanan. 


5) Jangan keseringan ngemall atau liat-liat online shop

Dua tempat ini paling berbahaya bagi mahasiswa gampangan. Gampangan kejebak diskon atau embel-embel BUY 1 GET 1. Ya iya lah, beli satu ya dapetnya satu. Trik yang murahan sekali. -_-

Uda gitu ada barang yang didiskon 75%, tapi ngga banget deh. Tau ngga barangnya apaan? Cuma tas olahraga yang talinya panjang banget.

"Praktis nih Mbak, jadi lebih mudah digunakan," kata mbak-mbak SPG-nya sama ku.

Praktis dari mananyaaaahh??? *histeris* Cuma tas doank, kepanjangan pulak talinya. Mesti diseret kalo aku yang pake.

Trus pernah ada kawan ngadu sama aku. Katanya, "Beeeeb... Apaaa iniiii.. Banyak kali paketan dari JNE yang dateng ke kosan aku. Aku beli apaaaaa..."

Gitu kami buka paketannya, isinya adalah barang-barang sebagai berikut :

* alat penghisap komedo
* pemerah bibir
* selusin pulpen warna warni berbentuk boneka
* buku diary full colour
* pembasmi kutu rambut

....

Oke, untuk nama barang bagian terakhir, aku bener-bener speechless.

Intinya harus uda bisa bedain, mana yang perlu dan mana yang cuma pengen. Si Pengen ini lah yang bisa menguras isi ATM tanpa kita sadari. 


6) Ikut jula-jula atau tarikan

Kayak arisan gitu lo.. Cuma ngga pake berondong. Hihihi.. Jadi kita mau ngga mau emang mesti bayar kan, apalagi kalo nomor kita keluar pertama. Beberapa temen ku masih ikut ginian. Ya ngga papa asal orang yang ikut juga bisa dipercaya. Heheh..


7) Mulailah berinvestasi

Mau reksadana, emas, berlian sampe pertambangan pun silakan aja dicoba kalo mau. Karena ketika kita uda mulai kuliah, berarti uda mulai siap nih jadi orang dewasa, yang mulai banyak tanggung jawab dan impian.

Tapi please, jangan asal pilih ya. Jangan juga mudah tergiur sama iming-iming yang serba instan, cepat dan menguntungkan. Woi, pesugihan aja juga butuh waktu kale.. Apalagi yang kayak gini. Pahami sistemnya gimana, biar ngga dodol kayak aku. Wkwkwwk.. Masih geli kalo inget ceplosan ku itu ah.


Alhamdulillah.. Aku pribadi uda mulai ngejalanin sih. Dan emang terasaaaa banget, kalo yang bisa aku simpen tuh lumayan. Ngga nyangka bisa juga belajar ngatur duit kek gini. Meski kadang masih pura-pura amnesia, kalap ngeliat Converse lagi diskon. *wink*

Kamu punya cara sendiri buat ngatur keuangan ngga? :)

Rabu, 12 Maret 2014

Ups, Keceplosan..

"La, elo kok ngasihtau nyokap sih kalo gue makan jengkol? Kan gue uda bilang buat diem-diem aja!"

"Sorry Li, gue keceplosan.. Abisnya Mama nanya, kenapa akhir-akhir ini ada bau ngga enak di rumah. Trus tanpa sadar gue bilang kalo elo makan jengkol.."

"Elo kok gitu sih? Gue kan uda percaya sama lo, La! Tega lo khianatin gue! Tegaaa!"

(Lili tak kuasa menahan tangisnya dan berlari menjauh dari Lala - TAMAT)


Keceplosan.
Alasan klise yang sebenarnya manusiawi. Soalnya aku sering kek gitu. Hihihi.. :p *licik* Tapi serius deh, masa sih ngga ada yang pernah ngelakuin hal terlarang ituh? *ambigu sekali ini kalimatnya*

Biasanya kalo uda terlalu seru ngobrol sama orang, aku bisa keceplosan ngomong. Entah pengalaman pribadi aku, keluarga, teman, atau keadaan sekitar saat itu. Ngga sadar uda nyerocos ngga karuan. Ketahuan kalo selama ini jarang ada yang ngajakin ngobrol. -_-

Tapi Tuhan itu emang Maha Adil dan Maha Mengetahui ya. Bisa-bisanya aku berteman sama orang yang suka keceplosan juga. Malah lebih parah, karena mereka ngga jago ngeles kayak aku.

Bukan. Bukan ngeles Matematika atau Kimia. Tapi ngeles Bahasa Jawa.

Kadang ngga kepikiran sama ku kalo apa yang aku ceplosin tuh bikin malu orang yang aku ceritain. Oke lah ya seandainya cerita yang happy atau lucu-lucuan. Kek mana cobak kalo sesuatu hal yang rahasia atau bahkan menjurus ke aib kayak si Lili tadi? Gitu kelar cerita baru nyadar kalo ngga semestinya diceritain.

Mungkin ini kali ya yang namanya karma. Akhirnya kena donk aku, diceplosin sama sahabat sendiri. Si Emi. Dia ini orang paling nyeplos yang pernah aku kenal. Kalo ngga inget dia ini kawan, uda aku jambak dari dulu. Hahah..

Jadi waktu itu semester IV, kami masuk kuliah pagi. Sambil nunggu dosen dateng, pasti lah ya jiwa mamak-mamak kami mulai terasah dengan sempurna. Ngobrol, cekikikan, trus tau-tau Emi bilang..

"Eh, jadi ingat aku, woi. Pas mau beli ayam di kede semalam, si Beby digangguin sama anak SMA. Kata orang itu, 'Dek, sekolah di mana nyah, kau? Kenalan dulu kita yok, siapa tau dekatan sekolah kita trus bisa pulang sama.' Buahahahaaaa! Inaaaaang.. Diperli adek-adek ah. Hahahah.."

Makjang. Kejam kali si kawan ini bah. Tega kali dia cerita sama kawan-kawan yang laen. Macem lagu Anggur Merah udah.

"Hahahahahah.. Trus kek mana muka si Beby, Mi?" tanya kawan yang lain.

Ya makin cantik lah. Paok kali pun kau, bodat! repet ku dalam hati.

"Diam aja dia, macam tak ada kejadian apa-apa. Huahaha.. Jalan terus sampe anak SMA itu manggil-manggil, 'Dek! Adek! Balek la.. Sini dulu, kenalan kita. Deeek!' Ku rasa gak tahan dia nengok Beby dengan poni selamat datangnya. Hahah.." Emi ketawa sampe mulutnya lebar kali.

Sumpelin tawon baru tau rasa lu!

Sejak kejadian itu, aku bersumpah dengan sepenuh hati bahwa aku orang yang tak berguna ngga akan keceplosan lagi. Ngga akaaaan.. Kapooook..

Tapi hari ini baru aja kejadian nyeplos lagih.

A (aku), M (mama)

M : "Ah.. Kenyang.."

(sambil menepuk-nepuk perut yang gendut)

A : "Memangnya makan apa, Ma? Pelit kali, ngga mau bagi-bagi."

M : "Makan ikan. Heheh.."

A : "Hah? Ikan yang mana?"

M : "Ikan yang di dalem tudung saji lah. Tapi rasanya agak aneh, kayak lembut-lembut gitu. Untung masih ada bumbu pepes, jadi Mama campur aja."

A : "Ta.. Tapi.."

(muka shock trus di-zoom in zoom out 5x)

M : "Kenapa rupanya, Dek?"

A : "I..tu kan.. ikannya.. Ku.."

M : "Ikannya siapa?"

A : "Ikannya aku, Ma. Kek mana nyah?"

M : "Oh.. Maaf ya, tadi Mama laper kali. Besok Mama ganti ya, Neng."

A : "Iya. Ngga papa, Ma."

(ngelirik ke arah Kuro)



Jadiiih? Ikan kuuuh???


Maaf ya Kuro, ikannya diganti roti aja yah..

Kamu pernah keceplosan atau diceplosin ngga? :)

Senin, 10 Maret 2014

Nguber-Nguber Penipu

Makin canggih teknologi, makin banyak aja orang yang jahat dan berusaha ngeruk keuntungan dari orang lain. Bener ngga sih?

Kali ini aku mau cerita pengalaman ku yang sering nguber-nguber penipu, terutama di dunia online shop. Biar jadi banyak pertimbangan kalo mau belanja online gitu loh. Heheh..

Beberapa tahun yang lalu, aku sempat gabung di grup komunitas jualan online. Jadi grup ini khusus buat ngelapor seller yang bermasalah, ngeposting kronologis dan bukti trus dimediasi deh sama admin. FYI, para admin ngga ada yang dibayar loh. Pure ngebantu secara sukarela dan ikhlas. Dan ngga lama aku gabung, aku direkrut buat jadi admin baru di sini.

Alasan aku gabung karena aku juga pernah ditipu sama seller yang berlokasi di Gorontalo. Meskipun uda pake jalur hukum ya tetep aja donk ngga bisa ketangkep. Tapi aku berhasil tuh nemuin no hp penipunya, dan dengan sedikit 'sentuhan' kecil dia jadi takut dan ujung-ujungnya ngembaliin duit ku. Jadi ceritanya aku pengen ikut ngebantu buyer yang ketipu.

Ngga lama, aku diangkat jadi admin. Tugas ku adalah, menganalisa *ciyeeeh* laporan-laporan yang masuk, nyari tau apapun yang menyangkut si tersangka dan tentu saja menghubunginya. Dengan cara apapun. Do you know what I mean?

Iyah. Aku sampe h*ck akun fb, twitter dan segala macem buat ngubungin si seller ini. Kedengarannya kejam banget ya, tapi percaya lah, justru dia yang lebih kejam karena uda nipuin orang.

Yang amatiran sih biasanya gelagepan kalo aku hubungin. Ada yang sampe nangis bombay dan mohon-mohon biar ngga dijeblosin penjara. Ada juga yang berkali-kali ganti no hp. Trus ya udah, aku telepon bapaknya aja lah. Buahahah :D


www.antifraudnews.com


Eh tapi ada juga loh yang profesional, nyoba h*ck balik akun aku dan cek segala macem. Intinya biar tau aku ini siapa. Wow.. Mau hardcore kayaknya ini orang. Baiklah, dijabanin aja. Biasanya aku kirim tuh beberapa virus biar gadgetnya rusak total.

Apakah aku jahat?

Ehm. Sebenarnya aku ngga peduli sih mau dikatain gimana. Beneran, yang aku pikirin itu cuma gimana caranya biar si penipu ini mau balikin duit yang dia tipu. Korban belom tentu orang kaya yang bisa ngelupain duit sekian rupiah gitu aja.

Inget banget, ada seorang buyer yang emang polos abis. Dia ini tinggal di desa yang jauh dari kota besar, berharap dengan jualan online bisa membantu ibu bapaknya yang bekerja sebagai petani. Dia setahun lebih ngumpulin duit buat beli baju grosiran, yang rencananya bakalan dia jual dari desa ke desa. Kebetulan ada online shop di fb yang temenan sama dia, tanpa mikir panjang langsung ditransfer lewat bank trus nungguin paketan deh.

Seminggu, dua minggu, hingga tiga bulan lamanya paket yang ditunggu ngga dateng juga. Kebingungan donk si buyer ini. Dia hubungi lagi sellernya, cuma janji manis doank yang keluar. Nyatanya emang paket itu ngga pernah ada dan ngga pernah dikirim.
 
Entah uda kayak apa lah buyer ini ngelapor di grup. Penjelasan yang panjang serta adanya bahasa daerah bikin puyeng donk. Tapi pelan-pelan dibaca dan dipahami, akhirnya ngerti juga.
 
Cukup tiga hari aja aku bisa ngubungin penipunya, yang ternyata masih sekolah dan berseragam putih-biru. -_- Malah sok keras pulak itu, nantangin aku buat ke sekolahan dia. Serius lo? Dari Medan ke Surabaya tuh jauh loh.
 
Akhirnya..
Aku telepon ke sekolahnya aja. Hihihi.. :p Dan ngga lama kemudian si seller abg ini ngembaliin duit ke buyer yang dia tipu. Case closed.
 
Sekarang ini aku uda ngga jadi admin lagi di sana karena kuliah ku makin padat dan harus fokus ke skripsi. Harapan ku sih ngga ada lagi laporan seller yang nipu-nipu, karena seharusnya kan antara buyer dengan seller itu simbiosis mutualisme ya. Sama-sama nguntungin.
 
Kamu sendiri pernah denger kejadian orang yang nguber-nguber penipu ngga? :)

Minggu, 09 Maret 2014

Perlukah Alasan?

Seneng ngga sih kalo dibaikin sama orang? :)

Kalo aku ya jelas sueneeeeng mbuanget. Hahah.. Aku ngga mau generalisir kalo semua orang juga seneng dibaikin, karena buktinya toh ada juga yang ngga suka. Tapi buat aku pribadi tuh rasanya bahagia kalo ada orang baik sama aku.

Baik yang gimana?

Ngga usah muluk-muluk, semisal ngasih tiket gratis buat liburan ke Lombok *ngarep* atau ngasih segepok duit. C'mon, baik itu ngga perlu gitu kali. Disenyumin aja uda bisa loh termasuk dalam kategori baik. Serius.

Apalagi orang yang mau nolongin kita padahal jelas-jelas ngga kenal sama sekali. Ehm, misalnya waktu aku pernah beberapa kali jatuh dari kereta dan luka-luka lah badan ini, banyak loh yang nolongin. Yang bantuin berdiriin kereta, ngasih minum, sampe teleponin ambulance. Dan mereka ngga pamrih, ngga meminta balasan karena uda nolongin. Sampe sekarang aku selalu berdoa agar mereka juga menerima kebaikan dari orang lain..

Tapi..
Perlukah alasan? Perlukah alasan untuk jadi baik?

Aku sering mendengar alasan orang membunuh seperti pasangan kekasih Hafid dan Syifa. Klise sekali. Membunuh karena sakit hati dan masalah percintaan. Namun aku belom pernah mendengar alasan orang untuk menjadi baik.


www.notsalmon.com
 
 
Oh, aku pernah denk nanya ke Mama dan seseorang tentang hal ini..
 
I. A (aku), M (Mama)
 
A : "Ma.."
 
M : "Hmm? Kenapa, Dek? Mau minta duit?"
 
(duileee.. segitunya bener sik)
 
A : "Ngga.."
 
M : "Trus kenapa? Mau minta jajan? Kamu uda gendut, jangan banyak ngemil!"
 
(ampuuuun deh ini emak)
 
A : "Bukaaaan.. Aku mau nanya."
 
M : "Oh. Kirain.. Heheh.. *nyengir* Adek mau tanya apa?"
 
A : "Kenapa Mama baik sama aku?"
 
(muka sengaja diimut-imutin)
 
M : "Ya karena kamu anak ku lah!"
 
(sungguh jawaban yang sangat jujur)
 
A : "Ja.. Jadi.. cuma ka.. rena aku anak.. Mama?"
 
M : "Iyah.. Dan karena Mama sayang sama Adek."
 
(beliau langsung nyium kening dan ngeloyor pergi, ninggalin aku yang terharu biru sesunggukan)
 
II. A (aku), R (seseorang)
 
A : "R.. Boleh ngga aku nanya?"
 
R : "Boleh, sayang.. Memangnya mau nanya apa?"
 
A : "Kenapa ya kamu itu baik banget sama aku?"
 
(muka lebih diunyu-unyuin)
 
R : "Iya juga. Kenapa ya?"
 
(mendadak amnesia)
 
A : "...."
 
R : "Hahah.. Serius amat sih? Ini beneran nanya apa ngetes doank nih?"
 
(ujian kaleee pake ngetes-ngetesan)
 
A : "Aku seriuuuus.."
 
(bibir uda manyun, siap-siap ngambek)
 
R : "Ya karena sayang. Dan kayaknya ngga perlu deh ada alasan untuk jadi baik. Baik ya baik aja, ngga pilih-pilih ke siapa yang harus dibaikin atau ngarepin bakalan dibaikin juga. Yang penting ikhlas lillahi ta'ala dan ngga dibodoh-bodohin. Sip?"

(well.. I still remember that smile)

Ehm.
Aku percaya sepenuhnya pada mereka berdua, bahwa selain sayang, alasan untuk jadi baik juga sebenarnya ngga ada.. Baik ya baik. Just do it. Lakuin aja tanpa mengharapkan apa-apa dan niatkan dengan hati yang tulus. Bukan karena fulus. Heheh..
 
Walaupun katanya nih ya di zaman sekarang banyak yang baik karena ada apa-apanya, woles aja lah. Tetep ngikutin kata hati. Pasti terasa kok orang baik ke kita karena tulus atau ada maunya. Jangan diturutin semuanya. Don't be naive.
 
Btw, kalian sering dibaikin orang juga kan? :)