Laman

Jumat, 28 Februari 2014

(Masih) Picky Eater

Picky Eater.

Ini adalah istilah bagi orang yang suka pilih-pilih makanan, biasanya diderita oleh anak-anak. Tapi ternyata, banyak juga yang berlanjut hingga ke usia dewasa. Contohnya ngga usah jauh-jauh. Aku salah satunya.

Si picky eater ini cuma mau makan makanan yang dia suka, misalnya mie, nasi atau daging. Dan rata-rata ngga demen sayur atau buah. Padahal kan sayur dan buah itu mengandung banyak vitamin yang dibutuhkan oleh tubuh. Makanya ngga heran kalo aku pendek gini. -_- *sirik sama orang tinggi*


www.articles.chicagotribune.com


Apapun makanan yang disukai ini, pasti ngga bakalan dimakan. Walaupun sampe harus menahan lapar atau ngeluarin uang lebih supaya bisa makan makanan yang dia mau. Ujung-ujungnya ke restoran junk food deh. Bisa dibayangin kan bahayanya kek mana?
 
Menurut pengalaman ku, salah satu penyebab kenapa aku masih jadi picky eater ini adalah, karena keluarga ku ngga mau maksa aku makan sayur. Sebenarnya tanpa paksaan sih juga bisa seharusnya, misalnya lebih berinovasi dengan masakan. Kayak yang zaman sekarang, bikin bento dengan bentuk yang lucu-lucu itu loh. Yakin deh banyak anak kecil yang 'ketipu' dan akhirnya lahap makan sayur atau buah.
 
Lah sekalinya ngasih sayur malah sawi pahit. Otomatis aku langsung mingkem kalo disuguhin sayur-sayuran lagi. Sampe sekarang aku masih ingat rasa pahitnya itu. Ih!

Karena ngga suka sayur, minus mata ku makin tinggi dan kulit ku juga kering. Hiks.. Syukurnya aku masih suka buah. Kalo ngga, mungkin makin parah lah. Ehm, jadi makin gendut juga sih. Trus tau-tau alergi ku sering kambuh. Itu artinya aku harus memulai makan makanan yang sehat. Welcome, sayur.

Aku berusaha biar bisa makan sayur. Mata sampe merem, ngunyah berapa kali uda langsung telen aja karena takut mual, tutup hidung, dll yang lumayan lebay ekstrem. Tapi khusus sayur yang satu ini, aku dengan senang hati memakannya..


www.blogmasakanindonesia.wordpress.com


Mmm.. Tentunya ngga pake vetsin yuaaa.. Bisa kumat lagi donk alergi eike. Lagian pake garem sama gula juga jauh lebih enak kok rasanya. Suwer. ^^v
 
Btw, ada cerita konyol dari kawan ku yang picky eater juga, kita sebut aja R, tapi dia ini emang beneran parah. Sama sekali ngga mau makan sayur kol. Ngga tau alesannya apa, pokoknya sampe kapan pun ngga mau makan kol.
 
Nah, ternyata R diundang keluarga pacarnya dan mereka masak banyak makanan, salah satunya ada tumis kol gitu. Parahnya lagi, si tumis kol ini bikinan calon ibu mertua dan dengan bangganya beliau nyuruh R buat nyicipin. Ngga tanggung-tanggung, beliau naruh dua sendok penuh tumis kol di piring R! Buahahah..
 
Suapan pertama, dia uda tarik nafas puluhan kali dan mulai keringet dingin.
Suapan kedua, perut mulai ngga enak.
Suapan ketiga, masih berusaha senyum sambil muji masakan calon ibu mertuanya.
Suapan keempat, kepala jadi pusing dan mata pun berkunang-kunang.
 
Hebat juga dia, bertahan di tengah penderitaan batin. Kalo aku sih uda bakalan pura-pura sakit perut atau ayan sekalian! Acara makan malamnya sukses dan dia dianter pulang sama cowoknya. Gitu nyampe kamar, dia bilang langsung mumun sambil nangis-nangis. Wkwkwk.. Aku yang diceritain sampe sakit perut saking gelinya liat ekspresi muka dia.
 
Ah.. Emang derita tiap picky eater dewasa nih. Ngga selamanya bisa terus-terusan menghindar dari makanan yang ngga disukai.
 
Kira-kira kamu punya saran ngga buat picky eater? :)

Kamis, 27 Februari 2014

Foto Iseng-Iseng

Kemaren abis belanja (baca : jajan) bulanan. Biasa lah ya, selaluuuu aja banyak godaan kalo ke supermarket besar. Padahal kan niatnya cuma nyari stationery sama Pond's doank. Tapi bisa-bisanya melipir ke stan ikan, nugget, buah sampe wine! Trus tau-tau keranjang ku uda penuh aja. Pantesan kok sampe genteyotan ngangkatnya. Wkwkwk..

Akhirnya aku berhenti di stan kosong. Ngubek-ubek isi keranjang, milih mana aja yang harus dibeli karena butuh. Lumayan lah ada beberapa barang yang akhirnya aku kembaliin. Hemat, Beb. Hemaaaat. *sugesti diri sendiri*

Syukur lah berhasil juga, walaupun akhirnya tetep ada beberapa printilan yang kebeli. Ngga papa lah, bisa untuk orang rumah. Hihihi..

Besoknya, tetiba aku pengen kali bikin teh apel. Ehm, sebenarnya kan aku ngga bisa lagi minum teh atau kopi walau setetes *lebay* Bisa-bisa kumat lagi asam lambung ku. Tapi hasrat ini begitu besar dan menggebu-gebu. Sungguh aku tak berdayaaa.. Ya uda lah, bikin aja. Perkara kumat ngganya itu urusan nanti.

Ambil cangkir, seduh teh dan celup 5x, jadi deh teh apelnya. Wiii.. Wanginya enak. Beneran ngerasa kayak orang Inggris. Biskuitnya juga ada. Wkwkwk.. Childish ya, tapi whatever la. Aku lakuin apa yang aku suka.

Muncul deh naluri fotografer abal-abal ku. Penasaran banget, gimana caranya bikin foto makanan tuh jadi cakep. Hasilnya? Silakan liat sendiri ya..


Kayaknya kurang ke atas ya..


Gimana gimana? :D


Semaput juga ngambilnya.. Ngetake sampe puluhan kali. Apalagi fotonya dari kamera hp. Untung ada sotosop, segala permasalahan foto bisa diatasi. Heheh.. Cuma ya kualitas gambarnya kurang bagus sih dibandingkan dslr atau mirrorless. *kapan bisa kebeli?*

Mama kebingungan. "Itu kenapa cangkir difoto-foto gitu? Ngga buat dijual kan, Deeeek?"

"Bah. Iseng aja lah, Maaa.. Lagian siapa jugak yang mau beli cangkir bekas, lengkap sama tehnya?" tanya ku sewot.

Beliau cekikikan. -_-

Eh btw, kamu suka foto juga ngga? :)

Minggu, 23 Februari 2014

Beberes Kamar

Pagi tadi aku terpaksa beberes kamar. Ini gara-gara aku ngeluh sering banget digigitin semut. Pas main laptop tiba-tiba uda nyelekit aja, mulai dari lengan, pundak, tengkuk sampe betis, keliatan seekor semut kecil yang saking semangatnya nyokot tuh pantatnya goyang-goyang! Ih. Mesum nih semut. -_-

Bukan perkara sakitnya, tapi guatelnya itu loh.. Bikin garuk-garuk terus. Kalo uda palak, biasanya aku sampe cubit-cubit gitu. Enak sih, cuma pas sadar uda cobel aja tuh kulit *tsk* Dilema kan yaaa.. Digaruk bikin luka, ngga digaruk bikin hasrat tidak bisa tersalurkan -> yang bikin aku makin gelisah, resah dan marah-marah!

Herannya tuh ya, semut ini ngga pernah absen gigitin aku. Apa karena aku terlalu manis? Aku aja males mandi. Sehari kalo bisa cuma sekali doank aku mandi. Biar kayak orang Jepang *opo ne* Jadi kalo aku manis tuh kayaknya ngga deh.

Gelas yang isinya air putih bekas minum ku juga selalu dikerubungin semut. Mereka uda sibuk berenang di situ. Ada yang cuci kaki aja, ada yang kecipak-kecipuk di tengah, bahkan ada yang uda tenggelem.

Err.. Kayaknya aku uda ngga tahan lagi deh..

Jadi lah si anak cantik ini meminta pertolongan ibunya untuk membantu membereskan kamar. Dan sang ibu yang baik hati pun mengiyakan, walau pake ngomel dulu.

"Tuh lah, makanya kalo jadi anak jangan merengkel! Kamar beseraaaak semua isinya. Yang rapi kenapa! Itu anak orang kok bisa ya kamarnya rapi-rapi, bersih. Beresin kamar aja minta bantuin! Adek juga suka makan yang manis-manis di kamar tapi ngga disapu! Remah-remahnya kan nempel di lante, makanya semut pada dateng ke sini!" omel Mama.

Anak orang siapa? Belom tau aja kek mana kamar temen-temen ku yang jauh lebih mengerikan.

"Ya iya laaaah.. Lagian kan Mama juga boboknya di sini. Jadi Mama juga punya kewajiban donk buat beresin kamar ini. Trus nanti kalo tiba-tiba ada *nama binatang yang paling ditakuti* kek mana? Mau anak Mama yang semata wayang ini trauma seumur hidup? Psikologis ku bisa terganggu, Maaa.." balas ku super lebay ngga mau kalah.

"Ya uda, Mama bantuin," beliau akhirnya nyerah dan ke luar kamar.

Ngga lama kemudian, beliau dateng lagi sambil bawa beberapa lembar plastik jumbo. Buat apaan tuh?

"Nih.. Masukin kertas-kertas yang ngga dipake ke sini. Biar Mama bakarin semuanya. Trus jemurin tilam biar empuk. Mama yang nyapu sama ngepel. Oh ya, yang perlu-perlu susun ke kardus itu. Satu aja tapi. Jangan kebanyakan kardus di sini, macem gudang aja Adek bikin. Kotak-kotak sepatu taruh di sudut aja, deket rak. Kebanyakan sepatu pun. Jangan beli-beli sepatu lagi!" omel Mama lagi.

Padahal Mama tuh yang paling seneng karena selalu dapet lungsuran sepatu. Kegedean ngga masalah, bisa diganjel pake busa. Yang penting gayaaa..

Mulai lah perjuangan kami. Subhanallah.. Debunyaaa.. Langsung gatel kan ini badan. Garuk-garuk terus. Wajar sih soalnya kamar ku di bagian depan rumah dan ngadep jalan. Debunya numpuk deh. Kami pake masker sambil bongkar-bongkar kardus, tapi masker Mama melorot terus karena kupingnya kecil. Untung aku pake masker jadi ngga ketauan kalo lagi ngetawain. Hihihi.. :p

Waktu angkat tilam juga, aah.. Hampir nyerah. Berat kali loh. Gotongan sama Mama tapi bentar-bentar berhenti karena tangan kami berdua lemes gegara cekikikan mulu. Ngeliat ekspresi masing-masing yang kepayahan ngangkat tilam tuh tingkat gelinya tinggi. Mesti nahan diri biar ngga ketawa.

Bagian yang paling aku suka sih pas gebuk-gebukin tilam. Mukul aja sekuat tenaga sambil bayangin seseorang. Dijamin efektif deh. Tilam jadi bebas debu dan hatipun jadi tenang. :D

Selanjutnya tugas Mama buat nyapu sama ngepel. Eh, jangan bilang aku ngga pande kerja ya. Mama tuh sengaja milih kerjaan yang ini karena kalori yang keluar super banyak.

"Lumayaaan. Siapa tau kurusan sikit!" katanya centil.

Iss.. Aku yang malu dibuatnya. Punya mamak kok mentel ya. Hahah..

Akhirnya setelah berjibaku selama 2 jam, kamar ku pun jadi rapi juga. Horeee.. Tapi maaf yak, ngga bisa ngasih fotonya. Pamali kalo kata orang Sunda mah.

Dan keisengan ku pun kumat. Kuro masuk ke kamar buat minta disayang-sayang, tapi aku ngga mau. Aku letakin aja di dalam rak buku meja belajar.


"Maaah.. Beby naruh akuh di siniiih.."


Dasar tukang ngadu. Padahal kan enak di situ. Hangat banget trus tangan ku gampang menjangkaunya kalo mau sayang-sayang.
 
 
"Iya siiih.. Beneeer.. Tapi kan alasnya keras, Beb.. Akuh ngga nyamaaan.. Lagian di sini sempit, akuh ngga bisa bobok telentaaang.."


Banyak protesnya deh nih anak. Aku elus-elus aja kepalanya. Langsung merem tuh. Wew, tidur apa pingsan ini. Hahah..

Kalo kamu kegiatannya hari ini apa aja? Beberes kamar juga kah? :)

Sabtu, 22 Februari 2014

Turun Hujan

Rejeki dalam beberapa hari ini adalah : turun hujan.
Yeeeee.. :D

Senangnya bukan kepalang karena bener deh, aku bosyeeen hirup udara yang kering inih. Bikin hidung jadi perih bok. Kalo uda kering gitu biasanya langsung mimisan.. Sayang darahnya. Wkwkwk..

Belom lagi perkara mati lampu yang sekarang jadi 2x sehari. Aimak.. Pake cara bertahap pulak dia. Nyari penyakit ini namanya. Kalo uda palak kan anak Medan suka makan orang *eh*


Halaman belakang rumah


Syukurnya turun hujan nih yang mengademkan hati. Hihihi.. Bahasanya tua kali ya. Kalo hujan gini biasanya di halaman belakang tuh jadi tempat guling-gulingan Arya dan Afif. Main hujan-hujanan kan seruuuu.. Sayangnya aku uda ngga diperbolehkan lagi main ini sama Mama, gara-gara waktu itu betis ku penuh dicokot pacet -_-

Ngga jijik sih secara pacet bukan hewan yang aku takutin. Gampang kok ngambilnya, tinggal copot aja uda lepas. Atau kasih garem biar badannya meleleh gitu trus berdarah-darah. Huhuhuhahahaaaa.. *psikopat*

Yang susah sih kalo nyopotin lintah. Mesti pake air tembakau kan kalo ngga salah. Pernah tuh ya pas masih kecil kan aku doyan banget nyari kebonceng kecebong di paret sebelah rumah. Dapet seplastik penuh. Trus tiba-tiba uda diseret pulang aja tuh sama Mama. Hihihi.. Kecebong ku dibuang, aku kena cubit dan digerujukin *apa sih bahasa Indonesianya?* di kamar mandi.

Lha pas ngebukain singlet ku, Mama teriak-teriak. Itu punggung penuh sama lintah yang menggeliat-geliat. Yassalaaam.. Aku diem aja karena selain kaget, bingung dan shock, aku juga keenakan sih dikitik-kitik sama lintah itu. Bwahahah.. :D

Ngeliat aku yang diem aja, Mama makin panik doooonk. Dikiranya aku lemes kehabisan darah. Mama nangis-nangis trus teriak minta tolong ke tetangga. Semua langsung dateng sambil bawain beberapa lembar daun tembakau.

Tetangga sebelah langsung gerak cepat ngerendem daun tembakaunya ke dalam mangkok berisi air panas. Tau ngga selanjutnya kek mana? Aku akhirnya mandi pake air tembakau ituuuuhhh.. Baunya ngga enak. Brrr.. Lintahnya langsung copot dan berdarah-darah lah punggung mulus ku. Uda gitu lintah-lintahnya disiram pake air garem pulak. Waduh.. Kasian kau, lintah. Kau ngisep darah orang yang salah. Ckckck..

Eh btw, kembang ku uda bertunas loh. Yiiihaaa~ :D


Asal nanem aja, ngga tau namanya apa :p


Aku pikir tanemannya bakalan mati karena batangnya uda dipotong. Eh malah lebih sehat. :) Ditambah lagi kena percikan air hujan, bikin dia seger banget. Hihihi..

Kalo kamu ada cerita unik juga ngga waktu turun hujan? :)

Kamis, 20 Februari 2014

I'm In :)

I’m participating in the Pay-it-Forward initiative.

The first 5 people who comment on this status with “I’m in” will receive a surprise from me at some point in this calendar year – anything from a sweet dessert, a lovely CD, a ticket, a book or just absolutely any surprise I see fit!


There will be no warning and it will happen when I find something that I believe would suit you and make you happy!


These 5 people must make the same offer in their status (FB or Path or Twitter, etc.) and distribute their own joy.

Simply copy this text onto your profile, (don’t share) so we can form a web of connection and kindness.


Let’s do more nice and loving things for each other in 2014, without any reason other than to make each other smile and show that we think of each other.
Here’s to a more enjoyable, more friendly and love-filled year!

PS : Berhubung di sini ngga bisa dicopy atau diblok, copy aja di blognya Mbak Dhira atau Bang Dani :D

Rabu, 19 Februari 2014

Asyiknya Mewarnai

Mewarnai? Ngga salah nih, Beb?

Itu lah reaksi kebanyakan orang waktu aku bilang kalo aku lumayan suka mewarnai. Kalo orang Medan bilang sih : ngeler (e pertama halus, e kedua bulet).

Pas masih kecil, biasanya dibeliin cat air warna yang murahan itu, yang isinya 12 buah. Dan selalu habis isinya kurang dari 24 jam. Heheh.. Maklum lah ya, aku ini tipe-tipe anak yang marog. Kalo uda seneng, itu-itu aja yang dikerjain.

Karena aku ngga bisa menggambar kecuali meniru total, aku selalu minta dibeliin buku mewarnai. Jadi buku itu cuma gambar besar dengan warna hitam putih aja supaya kita bisa mewarnainya.


Buku mewarnai favorit ku


Gambarnya macem-macem sih ya. Ada Snoopy, Donal Bebek, Mickey Mouse sampe yang manga-manga atau robot-robotan gitu. Jenis kertasnya pun dari yang murahan sampe yang mahal.
 
Berhubung uda mulai tua *sadar diri*, aku jadi lebih suka mewarnai pake crayon. Lebih lembut, trus gampang dihapus. Wkwkwk.. Kalo pake cat air suka salah-salah dan biasanya aku langsung ngga mood buat lanjutin mewarnainya *anak perfeksionis*
 
 
www.kathrynvercillo.hubpages.com


Crayonnya ngga seekstrem itu kok. Heheh.. Aku suka beli yang merk Pentel. Emang sih harganya lebih mahal, cuma hasil warnanya aku suka banget.
 
 
Cakep ngga? :D


Kalo uda mewarnai, rasanya rileks bener deh. Hiburan murah ini mah. Ngga perlu yang namanya travelling ke luar negeri. Ya pengen juga sih, tapi dokunya belom ada gimana donk? *malah curhat*

Dan sekarang lagi musim banget nih mewarnai atau lebih tepatnya melukis dengan crayon. Bukan sembarang crayon, tapi crayon yang bisa melting itu loh..
 
 
www.etsy.com


Ih.. Keren banget! Mulai bermunculan tuh pelukis yang pake metode ini. Ngelukisnya sih pake crayon dulu trus diuapin pake sejenis hair dryer gitu. Gitu searching, eyalah harganya mahal. Ngga jadi beli deh. Heheh..
 
Kalo kamu suka mewarnai juga ngga? :)

Selasa, 18 Februari 2014

Kopi Darat Perdana

Deg-degan.

Itu lah rasanya waktu Mbak Noni ngajakin buat ketemuan. Untungnya sih kami tinggal dalam satu kota. Kota Medan yang sering mati lampu tercinta. Err, rumah ku sih uda masuk wilayah kabupaten, tapi khusus hal ini, mari kita lupakan saja.

Ngga tanggung-tanggung, dia cuek aja tuh nyuruh aku dateng ke rumahnya. Ha? Ngga salah nih? Sempat mikir juga, berani amat ye Mbak ini ngasih alamat ke orang yang baru dikenal. Ya walaupun kami sama-sama blogger dan uda sering komen-komenan sih. Berarti dese percaya duonk sama eike. Hihihi..

Berangkat lah aku ke sana, sambil bawa beberapa tanaman bunga lengkap dengan potnya, rikues dari si Nyonya Sepatu. Karena banyak taneman Mama yang dia mau, ya uda aku comot aja. Wkwkwk..

Akhirnya nyampe deh di kompleknya. Trus nyari-nyari nomor rumah. Naik kereta pelan-pelan sambil celingak-celinguk. Bolak-balik kayak setrikaan. Lha piye iki? Masa nomor rumahnya galau. Habis A, B, C trus ada B lagi, A lagi, C lagi, baru D, dst. Huwaaa..

Beraniin diri buat nanya sama embak-embak yang lagi gendong anak di deket situ. Soalnya kan ada pepatah : malu bertanya, jalan-jalan lah. Berhubung aku lagi ngga mood buat jalan-jalan, ya uda aku tanya aja. Ternyata embak itu juga galau! Dia nyuruh aku lurus aja sampe mentok dan ternyata itu uda buntu. Alamakjang.. Tau gitu ngga usah nanya, akhirnya jadi jalan-jalan beneran kan. Akhirnya balik lagi deh. Mata sampe micing-micing biar bisa liatin nomor dengan jelas.

Taraaaa~
Ketemu deh. Turun dari kereta buat ambil hp, eh Mbak Noni tau aja aku uda dateng.

"Hai, Beby.. Lama ya nemu rumahnya?" sapanya sambil nyengir.

Ih, suaranya enak! Keliatan kalo mantan penyiar. Hihihi..

"Iya nih Mbak, aku sempat bingung karena nomor rumah di sini pada ngaco.. Muter 2x, nanya ke embak-embak di sana malah nyasar," jawab ku sambil salting.

"Yuk masuk yuk.. Motornya juga masukin aja, parkirin di dalem," kata Mbak Noni dengan riang.


www.lifeinnassau.org


Dan ya, dese seneng pas aku bawain bunganya. Syukur lah. Modal ambil doank ini mah. Wakakakk..
 
Ada banyaaaak banget hal yang kami ceritain. Mulai dari taneman sampe curhat-curhat pribadi gitu. Hiks.. Tapi aku seneng, soalnya aku belom tentu bisa ngobrol banyak secara langsung. Di sana aku malah nyerocos aja ngga berhenti-berhenti.
 
Mbak Noni juga ngomelin aku biar pindah rumah ke wordpress aja, soalnya dia ngga bisa nemu blog ini lewat ipad atau iphone. Dia coba liat lewat bloglovin malah liat postingan lama. Hadeh.. Mau-mau aja sih pindah rumah.
 
Cuma..
 
Foto-fotonya uda diwatermark pake alamat yang ini. Gimana nih?
 
Ya nanti aku pikirkan gimana-gimananya ya.. Heheh.. Lagaknya kayak orang penting aja. :p
 
Oh ya, aku juga dikasih oleh-oleh loh dari Amrik. *pamer*
 
 
Lip Balm ini bakalan disimpen dan disayang-sayang seumur hidup :D


Ngga terasa uda sore aja. Padahal topik pembicaraan kami masih hot. Hihihi.. Mbak Noni juga harus jemput Bang Matt ke kantornya. Sungguh istri yang baik hati sekali. Kaguuum sekali sayah :p
 
Gitu nyampe rumah, aku baru sadar kalo kami berdua sama sekali ngga ada foto-foto. Mungkin Mbak Noni memaklumi diri ku yang sedang berjerawat ini. Nyahahah.. :D Sempet minder loh, seminggu ini muka ku lagi dihinggapi jerawat yang gede itu. Belom lagi yang kecil-kecil. Huhuhu.. Akibat males bersihin muka.
 
Tapi bersyukur banget, kopi darat perdana ini sesuai harapan.. Memang ada sih resiko-resiko yang ngga ngenakin. Jangan sampe kejadian lah ya. Ngga pengen juga kayak gitu.
 
Next kopi darat sama siapa ya? Eh, kamu pernah kopi darat juga ngga? ^^

Minggu, 16 Februari 2014

Kalo Lagi Kangen

Jadi inget deh saat-saat masih aktif kuliah, yang sehari bisa sampe 3 mata kuliah duduk di bangku yang sama karena ngga pindah-pindah kelas. Rasanya menderita kali. Kek mana ngga, p*nt*t ini berubah jadi lempengan super tipis. Ngga bulet lagi.

Waktu itu aku selalu berharap biar bisa cepat-cepat lulus kuliah. Selain masalah p*nt*t tadi, otak ku juga rasanya ngga bisa lagi nangkep pelajaran. Liat kanji-kanji itu bikin aku puyeng *salah sendiri* *kenapa dulu milihnya Sastra Jepang*

Tapi..
Ketika saat itu datang, aku jadi kangen..

Kangen nulis-nulis huruf Jepang.
Kangen duduk di bangku kayu kesayangan ku yang bisa enjot-enjotan.
Kangen dengan suasana kelas.
Kangen dosen-dosen.
Bahkan kangen dengan temen-temen ku *dilempar spidol permanen*

Apalagi hampir semua uda menyelesaikan kuliahnya. Kelas kami yang mayoritas anak rantau telah pulang ke habitat kampung halamannya masing-masing. Dan banyak juga yang berkeinginan untuk bekerja di luar Medan..

Err..
Aku ngga percaya bisa nangis pas ngetik ini. Aku tipe orang yang suka mengandalkan logika. Yang namanya ketemu pasti nanti akhirnya tetap akan berpisah, pikir ku. Tapi lama-lama kok sedih juga ya? Mungkin karena temen-temen akrab ku bukan dari Medan. Jadi ya memang harus berpisah. Empat tahun bersama tuh kalo diibaratkan anak kecil uda bisa masuk TK! *perumpamaan apa ini*

Yah.. Kek manapun harus dihadapin kan.. Mana mungkin selamanya bisa sama-sama terus. Setidaknya kalo kangen, aku bisa liat foto ini..


Ujian terakhir bareng-bareng sama Nandi Sensei & Yuddi Sensei
 
 
Kalo lagi kangen sama temen, apa yang kamu lakukan? :)

Jumat, 14 Februari 2014

Valentine Hari Ini

Baru ngeh kalo hari ini hari palentin. Hari kasih sayang. Hari di mana bisa makan cokelat, cupcake sama kue-kue gratis - kalo dikasih sang pujaan hati. Enak ya, yang uda nikah. Uda jelas ngerayain palentin sama siapa. Kalo aku? Pacar aja ngga punya. Huhuhu.. *mbekep muka pake bantal* *sama nyeseknya*

Dari dulu aku memang ngga pernah ngerayain palentin. Ngga biasa sih. Tapi tetep aja penasaran, apa enaknya sih palentin ini? Hobi ku jadi suka perhatiin orang pacaran, apalagi kalo di jalan banyak kan yang cewek-cewekan, naik kereta 20km/jam tapi meluknya kayak diseret 200km/jam. Kuenceng tenan! *halah lambe mu, Beeeb*

Jadi aku putuskan buat mengurung diri di kamar seharian sambil internetan.

Tapi apalah daya, semua situs lagi kena virus cinta. Pada pake background pink, gambar lope-lope, sampe ngasih tips-tips jitu ngerayain palentin buat yang lagi jomblo! Itu niat bantu atau ngejek sih sebenarnya? Masa disuruh masak? Bentuknya harus lope lagi. Lebih parah lagi, masa disuruh nyari pacar? Ibaratnya, kalo elo jomblo di Hari Valentine, itu sih D to the L -> DL! -_- *Damn, I hate this day*

Untungnya ada juga beberapa yang ngga peduli tentang palentin ini. Jadi aku lebih suka nongkrong di situ.


www.etsy.com


Ngeliat gambar di atas, jadi tergoda bikin DIY-DIY lagi. Kayaknya dulu banyak deh kertas warna dan origami. Ada di mana ya? Bongkar laci sana, bongkar lemari sini, ngga dapet juga. Yang ada malah ketemu laba-laba. Brrr.. Menggigil seketika. Aku akhiri saja pencarian ini.
 
Trus ngapain donk enaknya?
 
Ehm, berhubung Om PLN memutuskan lagi ikatan cintanya dengan tiang listrik daerah kami, maka dengan berat hati aku memutuskan untuk tidur. Bwahahah.. :D Capek lo nyari-nyari kertas tadi. Sampe keringetaaan *ketahuan males olahraga*
 
Lagi nyenyak-nyenyaknya, tiba-tiba aku merasa sesak. Berat kali rasanya untuk menghirup oksigen ini. Kenapaaa? Apa aku kena Sleep Paralysis? Istilah kerennya : ketindihan?

Aku terlalu takut untuk membuka mata. Aku pun langsung komat-kamit baca Ayat Kursi. Katanya kan setan bisa terbakar kalo kita baca ini. Mati kau, setan!

Tapi tiba-tiba, aku mendengar suara yang ngga asing di kuping ku. Bunyinya gini, "Krrr... Krrr.."
 
Curiga donk aku. Ku berani-beraniin buka mata walau jantung rasanya hampir copot. Dan ternyata..
 
"Owalaaaahh... Kau rupanya, Kuro!" teriak ku. Kampret, kirain hantu. Tapi syukur lah, kalo sampe beneran hantu kan bisa gawat. Hiiii.. Serem ah.
 
 
Tampang tak berdosa -_-


Dengan berat badannya yang sekarang hampir 6 kilo itu, tentu aja aku kelimpungan ngga karuan. Sesak bok! Setengah mati aku hirup udara kuat-kuat. Si tersangkanya mah enjoy aja merem. Ngga merasa bersalah sama sekali.
 
"Turuuuunnn.. Turuuun dari perut ku, Kurooo.." perintah ku.
 
Jangankan turun, bergerak satu senti aja dia ngga mau.
 
"Turuuuuunnn.. Aku sesaaaakkk.." kata ku sambil berusaha guling-guling ke kanan dan ke kiri.
 
Bah. Malah makin nempel, ngga mau lepas.
 
Oke, mari pakai opsi terakhir.
 
"Mamaaaa... Toloooong... Tolooong, Maaaa..." aku teriak keras-keras, soalnya jarak dari kamar ku ke ruang tv lumayan jauh.
 
Aku uda lemes sampe ngga bisa bangun.
 
Mama pun dateng sambil lari-lari, "Kenapa, Deeeek?"
 
"Ma.. To.. long ambil Ku.. ro.. Dia ku usir.. ngga mau, malah ma.. kin nempel.. Dikitik-kitik ma.. lah keenakan.." kata ku sambil ngos-ngosan.
 
Mama geleng-geleng kepala sambil susah payah gendong Kuro. "Makanya jangan dikasih makan aja dia," omelnya.
 
Akhirnya aku bebas.. Untuk sementara sih kayaknya. Besok-besok pasti terulang lagi. Kapok bobok telentang. Dikira perut ku bantal gitu ya..
 
Kalo kamu hari ini ngapain aja? Ngerayain palentin kah?

Kamis, 13 Februari 2014

Drama Mandi Kuro

Kuro memang kucing yang merengkel. Tapi semerengkel-merengkelnya dia, dia ngga pernah tuh nyuekin aku. Kecuali lagi makan. Dalam keadaan apapun, walaupun dia lagi asyik main, dia pasti selalu lari pulang kalo aku uda teriak-teriak manggilin dia.

Sekarang sudah berbeda. Sejak Kuro udah ngerti yang namanya cinta dan galau, dia uda minta punya waktu buat sendiri. Emang sih dia ngga bilang secara langsung gitu sama aku. Bilangnya cuma meong-meong doank. Mana ngerti aku. Tapi sebagai kakak yang baik, aku ikut ngerasain kok apa yang dia rasain sekarang..

Jadi dia mencintai seekor kucing betina. Warnanya hitam putih juga. Anak dari kucing kami dulu, Simamak namanya. Kenapa kami panggil Simamak? Karena dia uda jadi mamak-mamak lah. Dia uda melahirkan sebanyak 25 ekor bayi kucing sepanjang hidupnya. Bahkan ada kemungkinan bertambah terus. Tuh buktinya, perutnya gembung. Fantastis kan? Asal dia uda melahirkan, besok-besoknya pasti bunting lagi. Kasian. Aku tau dia semok nan menggoda, tapi setidaknya kasih lah jeda waktu buat dia. Istilah kerennya sih 'me time' gitu loh.. Aku yakin dia juga capek ngelayanin kucing hidung belang dan harus melahirkan setiap bulan.

Kucing betina hitam putih ini kami panggil Sikunting. Kenapa Sikunting? Karena badannya kunting. Kurus, ceking dan busung lapar. Belom lagi pasukan kutunya. Benar-benar menyedihkan. Aku ngga percaya Kuro bisa jatuh cinta pada kucing seperti itu. Tapi begitu lah cinta, ngga kenal fisik dan kasta.

Yang buat aku kesel, Sikunting ini uda punya langganan tetap pacar, yaitu kucing item bluwek yang jadi kepala suku di daerah ini. Mukanya bengis banget. Beda sama muka Kuro yang imut. Si item bluwek ini nampaknya tau Kuro naksir sama ceweknya. Jadi dia menunjukkan ekspresinya dengan cara mengajak Kuro duel. Kuro kan kucing yang cinta damai dan hidup dengan penuh limpahan kasih sayang dari ku, mana lah menang. Gitu liat item bluwek ini dia uda menjerit-jerit duluan. Ya jelas ketahuan lah. Bongak. -_-

Sikunting uda beberapa minggu PHP-in Kuro. Aku pun jadi senang kali karena Kuro ngendon terus di kamar ku. Bobok, minta pangku sambil elus-elus. Walaupun pegel tapi aku ngga nolak kok. Senang banget malah. Selain itu kerjanya tidur terus dan selalu naik ke tempat tidur. Aku sih berbesar hati kalo dia milih bobok di kasur bagian ku, tapi ternyata dia milih kasur bagian Mama.

Ngga cuma itu, dia bahkan peluk-peluk guling Mama. Kalo ketahuan sama aku sih dia cuek aja kayak ngga ada kejadian apa-apa. Tapi kalo ketahuan sama Mama, dia langsung bangun dan turun ke bawah trus pura-pura tidur lagi. Biar ngga dimarahi gitu ceritanya.

Jam 5 pagi tadi Kuro masuk ke kamar ku sambil meong-meong ribut. Aku kira dia minta disayang-sayang. Rupanya dia minta keluar. Mau ketemuan sama Sikunting. Uda janjian orang itu ku rasa. Jadi Mama dengan berbaik hati membukakan pintu belakang dan Kuro langsung ngacir ke luar. Oke, aku ngerti kok rasanya rindu.

Seperti biasanya, jam 10 pagi dia uda harus balik ke rumah. Karena di jam segitu si item bluwek bakalan pulang dari mengunjungi cewek-ceweknya yang lain. Trus aku panggil la ya kan dengan semangatnya.

"Kuroooo.. Kuroooo.. Pulang, Kuroooo..."

Dan itu dia, si gembul ku lari pulang. Ngendus-ngendus trus langsung meong-meong sambil gesut-gesut idungnya ke jempol kaki ku. Tandanya dia laper. Ku kasih lah makan dan dia pun makan dengan lahap. Aku balik lagi ke kamar buat main game ngerjain skripsi.

Ngga terasa uda jam 12 siang aja. Aku ke luar kamar dan manggil-manggil Kuro. Hening. Ke mana dia?

Ku cari ke seluruh penjuru rumah. Atas lemari, kamar mandi, kolong meja, kolong kursi, kolong tempat tidur, keranjang cucian sampe bawah rak penyimpanan kelapa. Ngga ada semua. Waduh, jangan-jangan dia dikejer-kejer si item bluwek nih?

Lari pontang-panting ke luar trus teriak-teriak, "Kuroooo... Kuroooo... Kuroooo.."

Ada kali sampe seratus kali. Aku uda panik kali. Kek mana kalo dia dikejer-kejer trus nyasar di ladangan? Kek mana kalo dia dikejer-kejer, nyebrang jalan trus tertabrak kayak Puci dulu? Kek mana kalo dia ditangkep sama orang buat dipelihara?

Sibuk mikir, mata ku nangkep sesosok warna hitam putih berbadan gembul di halaman belakang rumah Bu Surya. Kuro? Iya, di situ dia rupanya. Suara ku uda serak karena teriak-teriak manggilin dia, eh dia malah di situ keenakan pacaran!

Pas aku datengin, Sikunting lari karena takut. Namanya juga kucing liar. Eh dengan gentlenya Kuro ngejer doooonk.. Aku kejar balik, makin lari orang itu. Hiiiiih... Gemes aku!

Akhirnya sambil ngomel-ngomel aku balik ke rumah trus kunci pintu.

Satu jam kemudian aku buka lagi pintu belakang dan pas uda tarik napas buat teriak, Kuro uda nyelonong masuk aja. Trus meong-meong, gesut-gesut idung ke jempol kaki ku. Laper lagi. Haduh kucing ini. Kerjanya makan aja. Karena ikannya uda abis, ku rebus aja yang baru. Sekalian jerang air buat mandi Kuro. Dia uda dekil banget sih.

Kuro makan dengan lahap. Saking lahapnya, kayaknya makannya ngga pake ngunyah. Langsung nelen aja. Hihihi.. Kayaknya dia kecapekan deh abis pacaran tadi.


"Beb, aku bobok dulu ya.. Ngantuk nih, uda ngga tahan.. Krrr... Krrr..."


"Bagus ya, abis main langsung makan trus bobok."
 
 
"Please deh.. Biarin aku bobok bentaaaar aja.. Tiga jam juga boleh.. Mata uda sepet nih.."


"Oh tidak bisa. Aku kasih kamu istirahat selama 5 menit. Abis itu kamu mandi. Kamu uda jorok banget. Mana kutuan lagi. Garuk-garuk terus."
 
 
"Duh.. Kamu bawel banget sih? Bodo ah, a-kuh ma-uh bo-bok! Jangan ganggu, oke?"
 
 
"Kamu bandel kali ya sekarang, Kuro? Makanya kalo ngga mau mandi itu jangan suka blusukan, guling-guling di tanah atau korek-korek tong sampah. Lagian pacaran sama cewek kutuan, mana dijadiin selingkuhan lagi. Ngga mau tau ah, pokoknya mandi sekarang. Aku mau naruh air panasnya dulu ke ember!"
 
Lalu terjadi lah peperangan di antara kami.. Kuro aku keramasin pake shampo anti-kutunya, yang aku beli di Pet House Jalan Pattimura minggu kemaren, seharga Rp75.000. Demi kau loh Kuro, aku rela ngga jajan 2 hari. Relaaa kali aku.. Tapi gitu ngecek di online shop, harganya cuma Rp35.000.. Huhuhu.. Nyesek bah.
 
Karena shamponya khusus membasmi kutu, sebelum dibilas harus didiemin dulu selama beberapa menit. Dan hal ini lah yang paling menyiksa ku. Ngga tega denger tangisan Kuro, yang entah kenapa terasa lebih lebay dan menyayat hati. Tapi aku harus kuat donk, ngga boleh kalah.
 
Dan gitu dibilas, dia langsung jerit-jerit ngga karuan. Sudah ku duga, air mata mu itu buaya, Kuro! Untung aku ngga tertipu. Sampe petakilan dia meluk-meluk dan bikin baju ku bolong. Belom lagi adegan nampar-nampar aku dengan telapak kaki depannya. -_-
 
Kelar juga deh. Langsung bungkus badan Kuro pake handuk oren kesayangannya. *mau bilang handuk jingga, tapi lidah jadi belibet* Trus langsung duduk deh di bawah kipas angin di ruang tamu. Gosok-gosok badannya biar bulunya kering semua dan ngga jamuran. Wangi deh.
 
 
"Mandi tuh ngga perlu pake aer. Cukup jilat-jilat aja, kayak gini nih.."


Tugas selanjutnya adalah membereskan ember, nyuci handuk orennya Kuro, lalu mandi! Setiap mandiin dia aku pasti basah kuyup. Tapi ngga papa, yang penting dia bersih dan sehat. Jadi ngga sakit-sakit.. :)

Eh gitu akunya kelar mandi, ganti baju dan masuk ke kamar, ada yang uda tepar.. Hihihi.. Kasian.. Capek ya?
 
 
"Iya sih, abis mandi emang lebih seger. Makasih ya, Beb. Love you.. Aku bobok dulu ya.."


Iya deh, kali ini ngga akan aku gangguin. Bisa bobok deh sampe sore. Janji.
Love you too, Kuro! ^^

Selasa, 11 Februari 2014

Nulis-Nulis Yuk!

Dari dulu, aku suka banget sama yang namanya nulis. Nulis ya, bukan ngetik. Jadi kalo guru ngedikte atau nulis di papan tulis, yang artinya kita mesti catet di buku, aku uda senyum-senyum kegirangan.

Waktu kelas 6 SD, biasa lah ya namanya juga sekolah negeri di pelosok, guru kami itu sering kali ngga masuk. Yang belanja ke Petisah lah, yang nganter anaknya sekolah di Hongkong lah, yang bangun kesiangan lah. Pokoknya ada aja lah alesannya. Nah kalo uda gitu, kami pasti disuruh nyalin rangkuman yang ada di buku cetak. Trus katanya sih mau diponten. Cobak lah. Jelas-jelas tulisannya RANGKUMAN, ngapain juga disalin ulang? Tapi ya karena aku demen, langsung ngerjain aja. Sedangkan kawan-kawan yang lain lebih milih ngupil, berantem atau lempar-lemparan batu pulpen.

Besoknya pas guru ini dateng, bangga donk kalo uda ngerjain. Aku kan mau jadi murid yang patuh. Hihihi.. Sayangnya tuh guru ngga ada ngebahas tugas nyatet ini. Uda nulis capek-capek, diwarnain pake stabilo kuning gonjreng *biar eye catching* eh malah ngga diliat.

"Buk, tugas yang semalem disuruh nyatet kek mana? Katanya mau diponten.." kata ku sambil mupeng. Muka pengen dikasih nilai maksudnya.

Trus gurunya bilang, "Oh Ibuk ada nyuruh bikin tugas ya? Ya uda nanti disalin ulang ya di rumah, soalnya harus pake buku baru. Buku itu nanti khusus buat nyatet-nyatet."

Ha? Ngga salah si Ibuk ngomong gitu? Untuk ukuran anak kecil, 3 halaman penuh itu kan banyaaaakk.. Disuruh nulis ulang pulak. Afa-afaan inih!

Tapi ya sekali lagi karena aku mau jadi murid yang patuh, aku ngangguk-ngangguk aja. Kawan ku yang lain diem semua. Ecek-eceknya aku kepala suku di situ gitu lo. Heheh.. Jadi apa yang ku bilang ya orang itu nurut semua.

Kejadian ini berulang terus sampeeee aku tamat SD. Buku baru khusus buat nyatet-nyatet ini ngga pernah dikumpul, apalagi diponten. Menyedihkan.. Huuu.. Si Ibuk PHP-in kami nih. Biar kami uda siap mental ya Buk, kalo di-PHP-in cowok? *eh*

Aku ngga inget banyak tentang nulis-nulis pas aku SMP karena waktu itu aku sempat dibully. Mungkin secara otomatis otak ku ngga bisa *atau ngga mau?* nangkep ingetan di saat itu. Bagus lah, daripada bikin dendam :p

Nah..
Gitu masuk SMA, langsung deh hobi menulis ku tersalurkan dengan baik. Saking baiknya, semua mata pelajaran punya buku khusus buat nyatet. Dan banyak pulak yang bukunya harus didouble karena uda habis.


Catetan Biologi, 23 Januari 2009


Liat deh judulnya. Nulis tulisan Teori Kemungkinan aja sampe diukir-ukir gitu. Lebay emang. Hahah.. Bodo ah, aku bikin catetan cantik biar enak bacanya. Jadi ngga ada yang namanya nyontek atau ngopek kalo ujian. Wkwkwk.. Lagian cantik itu kan relatif. *mulai ngga nyambung*
 
Trus si mantan sahabat langsung donk ikut-ikutan bikin. Kami suka tuker-tukeran catetan kalo salah satu di antara kami ada yang ngga dateng sekolah. Jadi ngga ketinggalan pelajaran. Kawan yang lain juga ada sih yang minjem punya ku. Ngga kok, ngga dipungut bayaran. Semuanya gratiiiiiss.. Asal buku itu kembali cantik seperti sedia kala alias ngga sedikitpun ternoda! Heheh..
 
Oh iya, aku juga suka nulis surat dan kartu pos loh. Tapi sayang, semuanya hancur karena dimakan rayap, bersamaan dengan komik dan novel ku. Hiks.. Ngga nyangka aku sama si rayap itu. Badannya kecil tapi makannya banyak. Ya mbok disisain gitu kek berapa buku. Ini habis semua.
 
Di masa itu juga kayaknya lagi musim banget bikin grafiti di buku tulis. Berhubung aku ngga bisa dan ngga pande bikinnya, aku alihkan aja jadi tulisan lebay lucu. Apa ya istilahnya? Yang kayak gini nih.
 
 
Berlaku jika cinta tidak bertepuk sebelah tangan :D


Kalo lagi mood, kadang bisa bikin sampe 5 biji. Ehm, dengan menghabiskan berlembar-lembar kertas tentunya. Boros yak. :( Untungnya sekarang uda ngga separah itu. Harus mateng dulu konsepnya gimana, baru deh bikin. Jadi ngga buang-buang kertas lagi. Cihuy^^
 
Tapiiii orang-orang di sini kayaknya ngga menghargai karya cipta ya? Foto-foto gini sering banget diambil. Kebanyakan sih sama anak abege buat cover fbnya. Main comot aja. Dulu belom ngerti watermark, jadi ya pasrah aja deh.. Ada senengnya juga karena itu berarti hasil karya ku disukai orang lain. Cuma sedihnya.. Kenapa ngga bikin sendiri aja sik? Atau seenggaknya kalo mau pake, minta izin kek.. Itu susah lo bikinnya dan butuh waktu juga buat ngerjainnya. Karena ngga ditanggepin ya akhirnya sekarang ini woles aja lah. Selama belom dipake buat hal komersil. Hihihi..
 
Kalo kamu suka nulis juga ngga? :)

Minggu, 09 Februari 2014

Dasar Virgo!

Dasar Virgo!

Itu yang selalu dibilang sama orang-orang terdekat ku. Buat siapa? Ya buat aku lah. Masa buat Kurooo... Eh tapi aku juga ngga tau sih zodiaknya Kuro apaan. Bisa jadi Virgo juga.

Bukannya percaya sama ramalan sih. Ajaran agama ku melarang buat percaya sama tebak-tebakan kayak gitu. Makanya yang aku bahas di sini tuh hal yang ada di diriku secara kebetulan adalah ciri khas Virgo. Bukan tentang zodiak mana yang cocok sama Virgo. Tapi pas zaman SMP, kalo beli majalah cewek gitu yang aku cari duluan tuh horoskopnya dulu. Hihihi.. :D *ngaku*

Trus kenapa juga julukannya SARA begitu?

Ya mungkin *mungkin loh* mereka pikir sifat ku yang berbintang Virgo ini emang pas banget. Pas nyebelinnya. Huh.. Jangan salahkan bunda mengandung donk, lha wong uda bawaan dari lahir ini! Mana aku tau juga kalo bisa nyambung kayak gini. Bener ngga?


www.pinterest.com


Tuh si biang keroknya muncul. Tadinya aku kira dikatain Virgo karena cantiknya, seksinya atau anggunnya. Ternyata salah semua ya, saudara-saudara! Huhuhu.. Syediiih.. Padahal kan Virgo itu satu-satunya bintang yang dilambangkan sebagai seorang wanita cantik dan berambut panjang. Perawan lagi. Oke, khusus gambar di atas aku ngga tau kenapa ceweknya baru mau pake gaun gitu. -_-

Setelah aku interogasi orang-orang yang ngatain aku satu per satu, plus cari-cari referensi di internet sampe beberapa situs, akhirnya..

Aku sadar.

Aku memang Virgo sejati. Huwaaaa... :'(

Gara-gara satu *baca : satuuu* sifat, orang bisa langsung nebak kalo aku ini Virgo. Sifat apakah itu?

PERFEKSIONIS. 

Ya, perfeksionis. Sengaja aku bikin font gede biar puas gitu yang ngatain. *tsk*
Menurut Om Wiki, perfeksionisme adalah keyakinan bahwa seseorang harus menjadi sempurna untuk mencapai kondisi terbaik pada aspek fisik ataupun non-materi. Nah, orang yang punya pandangan perfeksionisme itu disebut perfeksionis. Ngerti ya?

Aku yakin banget kalo banyak orang di luar sana ada yang perfeksionis juga dan bintangnya bukan Virgo. Tapi dari orang yang aku kenal, ngga ada tuh yang gitu. Hiks. Kejam.

Jujur aku mengakui deh, kalo keperfeksionismean ku ini emang uda bawaan. Bisa dikurangi, tapi ngga bisa hilang. Setengah mati aku berusaha, tetep aja ujung-ujungnya gitu lagi.


www.steveseay.com


Dari dulu, aku membenci ketidaksempurnaan. Padahal kesempurnaan itu kan hanya milik Tuhan *kata Tante Dorce* Tapi sumpah deh, geregetan rasanya kalo ada satu hal aja yang ngga oke menurut ku.

Coba cek, ada ngga postingan di sini yang hurufnya typo? Kalo ada, tolong kasih tau yaa. Biar aku edit. Hihihi.. :D

Aku ngga suka typo. Ngga suka salah-salah. Aku hapal EYD itu apa aja dan gimana cara pake tanda baca yang semestinya. Itu semata-mata karena aku suka sama sesuatu yang benar dan emang semestinya. Bahkan aku sanggup kalo disuruh ngomong pake bahasa baku. Gila? Belum. Ada yang lebih gila.

Mata ini pun keknya gampang aja nangkep tulisan yang typo. :|

Kalo bikin tugas juga, aku suka tuh liatin tugas temen. Liat mana yang uda oke, mana yang harus diperbaiki. Bagaknyoooo.. Mungkin orang lain pikir aku lebay dan belagu. Tapi tetep ngga peduli. Sifat cerewet, kritis dan masa bodoh *yang lagi-lagi sifatnya Virgo* *tepok jidat* secara ngga langsung mendarah daging dalam diri ku.

Aku pikir saat itu, 
Ini aku apa adanya. Kalo ngga suka, ya ngga papa. Silakan menjauh. 

Ringkes. Praktis. Tanpa ribet.

Padahal demi kesempurnaan, aku rela loh kerja lebih banyak. Dan lebih capek tentunya. Fiuh..

Kayak waktu aku bikin tugas Biologi, disuruh buat daftar nama-nama hewan dan tumbuhan sebanyak 100 nomor. Gampang bener kan? Tapi dalam hati aku mikir, ini gimana ya caranya biar dapet nilai bagus? Aku mau banget dapet nilai A, yang selama ini belom ada tuh siswa yang dapet nilai A sama guru Biologi ini. Akhirnya aku tau, si guru kan Virgo juga. Kali aja dia menyukai keteraturan. Sama kek aku. Bikin deh tuh tugas, tapi aku buat secara alphabet! Iya, aku mulai dari huruf A, B, C, sampe Z. Dan aku pun ngeja-ngeja sendiri kayak anak TK.

Hasilnya?
Aku dapet nilai A.

Shock. Kaget. Tapi seneng. Hihihi.. :p

Contoh lain lagi, kalo aku main game dan ngga dapet skor tertinggi, langsung kesel trus uring-uringan.. Nyoba terus sampe bisa. Pokoknya harus bisa, apapun yang terjadi.

Oh, dan sewaktu aku kecil, aku sering loh menggambar pake rol kayak gambar di atas. Kalo aku rasa ngga rapi, ya hapus trus ulang lagi. Gitu terus sampe siap. Dan abis itu, wuah.. Langsung puas gitu. Senyum-senyum cekikikan. Gila? Iya, ini sudah gila. *absurd*

Masih banyak lagi sebenarnya hal-hal yang aku lakuin supaya semuanya oke. Oke dalam artian sempurna dan tanpa cela. Kalo ngga rasanya aku gelisah. Ngga tenang gitu..

Trus aku baru sadar waktu aku ambil jurusan kesusastraan dan memilih analisis psikologi untuk skripsi ku yang ngga kelar-kelar itu. Pas baca buku tentang psikologi itu *ceritanya biar bisa paham gitu* kok jadi ngehek ya? Tiba-tiba jadi ngerasa kalo selama ini aku terobsesi sama sesuatu yang sempurna.

Hal yang bagus sih sebenarnya karena jadi bikin kita ngelakuin hal dengan sebaik-baiknya. Tapi kalo berlebihan juga ngga baik. Apalagi sampe mencoba nerapin hal ini ke orang lain. Ewww.. Syukurnya selama ini ngga belom ada yang ngegampar aku.

Kita ngga bisa jadikan orang lain untuk bersikap sama seperti kita, walaupun kita tahu sikap itu baik.

Simpel aja deh, kalo semua orang ngelakuin hal yang sama setiap hari, bakalan asik ngga sih? Uda jelas ngga. Basi. Monoton. Dan ngga bakal bikin hidup lo jadi berwarna *tsah*

Jadi ya.. Gitu lah. Ngga bisa ngomong lagi sik. Cuma intinya, aku harus mengurangi perfeksionisme itu.

PS : Jangan-jangan Pak Eman itu bintangnya Virgo juga?

Sabtu, 08 Februari 2014

Cerita Mati Lampu

Lima harian ini di daerah rumah ku suka mati lampu lagi. Bukan hal yang baru sih sebenarnya. Uda jadi trade mark Kota Medan dan sekitarnya. Dibilang ngejelekin kota sendiri sih ya memang iya, soalnya aku kan bicara apa adanya. Masa demi pencitraan trus ngaku-ngaku kalo di sini tuh sejuk, ngga macet dan ngga pernah mati lampu? Bah. Malu ah. Nipu-nipu seje itu namanya.

Mati lampunya ngga konsisten banget.

Hari I dari jam 18.45 sampe 19.35.
Hari II dari jam 18.50 sampe 22.00.
Hari III dari jam 08.30 sampe 16.00.
Hari IV dari jam 13.30 sampe 15.50.
Hari V dari jam 09.00 sampe 12.40.

Saking stressnya, kalo mati lampu suka aku catet kapan mati dan hidupnya. -_-

Padahal baru aja akhir tahun kemaren mati lampu massal selama hampir 3 bulan berturut-turut *CMIIW*. Kayak minum obat pun. Sehari bisa 3x dan per kalinya itu minimal 3 jam. *kok serba angka 3 ya* *sementang nomor cantik banyak yang laku di sini*



www.pinterest.com


Ya jelas semua pada ngeluh. Ngerasa bayar kok listrik ini. *trus tiba-tiba mikir kenapa ngga ada perusahaan listrik swasta* Mulai deh pada nyalahin sana sini dan kritik ini itu. Dan reaksinya berbeda-beda sesuai gender, usia, hobi dan pekerjaan.

Misalnya,

(anak gaul galau bin labil)
"Duh.. Gmn cih *** neuy? Hp q Lom di_cas ,, g'bca fb_an dech.."

(gamer sejati)
"Kampret lah. Jam segini Criminal Case ku uda siap pulak nih analisisnya. Maaaa, aku ke warnet dulu yaaa.." *please jangan lirik sayah*

(mahasiswa bikin skripsi)
"Oh Tuhaaan.. Kenapa di saat aku uda capek ngetik sampe sepuluh halaman, tiba-tiba mati lampu dan aku lupa mencet Ctrl+S??? Hidup ini tidak adiiiiilllll..."

(ibu rumah tangga)
"Hiiiih.. Muak kali lah nengok *** ini. Asik mati lampu aja kerjanya. Cucian belom kering, gosokan numpok. Gak tau dia kalo laundry itu mahal? Kan sayang duitnya. Bisa beli beras sekilo. Bla bla bla.."

(orang sok kaya)
"Sebel deh kalo mati lampu gini. AC gue, tablet gue, Iphone gue temen-temen gue jadi rusak semua gegara mati hidup mati hidup aja lampu (listrik) nya.."

(yang punya pacar)
"Yank.. Maaf yah baru bisa ngabarin. BB ku drop nih. Lagi mati lampu di sini. Ini aja minjem hp Papa buat sms kamu.. Uda makan belom? Lagi ngapain?"

dst.. dst..

Tapi pada nyadar ngga sih kalo selama listrik nyala, kebanyakan dari kita suka remeh dan boros? Ngecharge hp uda kelar tapi colokannya tetep aja nangkring di stop kontak. Aku sih begitu. Heheh..

Atau yang punya AC, nyalain sampe 20' C dengan alesan kurang dingin atau kurang sejuk? Tau ngga kalo batas toleransi sekitar 25'-26' C aja? Orang Jepang yang notabene produsen elektronik terbesar di dunia, cuma mau nyalain di angka 28' C kok. Karena mereka tau kalo nyalain di bawah itu bikin AC jadi kerja lebih keras, menyebabkan AC melepaskan suatu zat *aku lupa namanya apa* dimana zat tersebut bisa melubangi ozon bumi. So?

Ya jadi global warming laaaahh.. Jauh lebih mengerikan daripada sekedar mati lampu. Is it right?

Gitu deh.. Kalo sekarang ini aku ngga terlalu peduli sama munculnya keluhan-keluhan mengenai mati lampu ini, walaupun aku sendiri palaknya bukan main. Soalnya jadi makin suntuk. Hahah.. Mending jalan-jalan keluar aja, nyari makanan udara segar. Lumayan bisa nenangin pikiran.. :)

Selasa, 04 Februari 2014

Iga Bakar Jogja Pekanbaru

Ada satu hari di mana aku, Pras dan Lia muter-muter di jalan selama sejam lebih buat nentuin makan apa dan di mana. Pras bingung aku mau makan apa dan aku sendiri bingung mau makan apa. Hahah.. Semua pengen aku makanin! *sabar* *tetap fokus* *fuuuhh*

Ya aturannya dia donk yang tau.. Kan dia yang orang Pekanbaru. Lagian aku sempat ajak makan sushi di sana, eh rupanya di Pekanbaru belom ada sushi-sushian cafe gitu. Di Mall ada tapi mereka ngga jamin rasanya enak.

"Kek mana lah Kak, Sushi Tei aja baru mau dibangun di sini.." kata Lia dengan polosnya.

Trus kamsud elo? -_-

Berhubung perut uda keroncongan ngga menentu, si Pras akhirnya banting setir lah menuju satu tempat makan yang katanya enak. Dan khasnya sih iga bakar gitu. Wuuu.. Untung ngga sampe ngences ngiler sayah. Wakakakkk..

So here we go..


Iga Bakar Jogja - Pekanbaru


Jangan bingung dulu yah. Jogja ngga pindah ke Pekanbaru kok. Cuma nama restonya tuh emang Iga Bakar Jogja. Franchise ini uda punya beberapa cabang dan Pekanbaru itu salah satu anak cabangnya. Tempatnya sendiri ada di Jalan Ahmad Yani No.139 Pekanbaru.

Dibilang resto sih tempatnya bukan yang wah gitu.. Malah terkesan sederhana, dengan meja dan bangku yang memanjang dan terbuat dari kayu. Belom lagi bentuk lampu yang unik gitu kayak petromaks. Pokoknya Jawa banget deh.


Seneng deh kalo ruangannya gini :)


Makanannya gimana, Beb?
Tengok langsung reviewnya di bawah yuaaa..
 
 
Iga Bakar Super Pedas - Rp 45 ribu
 
 
(+) :
  • Tempatnya bersih, sejuk dan terkesan lapang
  • Pelayannya ramah
  • Servicenya lumayan cepat dan kita bisa liat sendiri proses masaknya karena lokasi di dapur ada di samping kanan resto
  • Ukuran iga lumayan besar
  • Dagingnya cukup matang dan empuk
  • Mudah dipotong dan dikunyah
  • Ada lemaknya juga yang bikin makin sedap :p
  • Rasa dari iga ini cenderung lebih manis dan gurih
  • Taburan bawang gorengnya ngga terlalu gosong tapi ngga crispy juga. Membaur sama iganya, kalo aku bilang
  • Harganya terjangkau
(-) :
  • Ternyata iga bakar ini harus dicocol ke sambalnya yang ditaruh di mangkok terpisah. Dan aku baru sadar ketika uda makan separuh iga
  • Sambalnya berupa ulekan kasar 4-5 buah cabe merah, garam dan sedikit gula. Sayangnya selain ngga ada rasa pedasnya sama sekali, bahan-bahan sambalnya ngga tercampur dengan rata. Ada yang terlalu manis dan ada yang terlalu asin. Selain itu porsi sambal juga sikit
  • Trus ketika potongan daging iga dicocol dengan sambal, rasanya jadi galau campur-campur.. Kena bagian sambal yang manis, ya manis lah. Kena bagian sambal yang asin, ya makin asin lah. Jadi aku putuskan buat ngga makan pake sambalnya. Lebih enak, menurut ku
  • Ada beberapa pecahan tulang yang entah kenapa nyempil di daging. Pas ngegigitnya tuh, beuh.. Langsung ngilu. Ihik
  • Untuk dateng ke sini, mending jangan di jam-jam rame kayak pas makan siang atau makan malem. Soalnya jumlah meja dan bangku ngga terlalu banyak. Bisa-bisa kita ngantri lama dan rebutan sama pengunjung lain


Squash Lime - Rp 10 ribu


(+) :
  • Isi minumannya banyak. Heheh.. Foto di atas tuh baru aku ambil pas uda nyeruput tiga tegukan penuh. Haus, bok!
  • Kulit jeruk nipisnya bersih. Kadang ada loh cafe yang ngga perhatiin detail sekecil ini. Padahal buah yang dipake bukan sebagai garnish doank tapi emang 'masuk' dalam bagian minumannya, dalam hal ini tuh jeruk nipis dicemplungin. Illfeel ngga sih kalo lagi enak-enak minum trus nyadar kalo kulit buahnya jorok?
  • Yang bikin aku seneng sih, jeruk nipis ini emang asem di kerongkongan tapi jadi basa di lambung. Jadi ngga bikin asam lambung naik atau kumat, malah aku ngerasa nyaman loh di perut
  • Harganya terjangkau
(-) :
  • Ngga ada yang istimewa sih sebenarnya. Cuma campuran sprite sama potongan jeruk nipis aja. Uda bisa bayangin rasanya kan?
 
 
Iga Bakar Balado - Rp 43 ribu


(+) :
  • Daging iganya jauh lebih banyak dan lebih besar
  • Begitu juga dengan bonus lemaknya yang lebih kenyal dan padat
  • Tingkat kematangan oke
  • Rasa pedasnya nusuk banget. Cocok buat orang yang emang doyan pedas
  • Selain itu juga rasa asin lebih dominan
  • Harga terjangkau
(-) :
  • Berminyak banget. Bikin lidah dan kerongkongan jadi ngga nyaman. Trus ngebikin kita jadi banyak minum
  • Buat orang yang ngga tahan pedas, hindari deh menu yang satu ini. Bener-bener pedas dan menggigit. Jangan sampe diberani-beraniin trus ujung-ujungnya berakhir dengan sakit perut. Big no ya..
  • Ngga ada ciri khas iga bakar ini.. Rasa iga bakar yang seharusnya manis jadi ketutup deh sama lautan cabe
  • Dagingnya lebih alot. Padahal matengnya uda pas. Susah buat ngunyah dan bikin gigi sakit
 
Iga Bakar Saos Barbeque - Rp 44 ribu


(+) :
  • Enaaaaakk
  • Dagingnya empuk dan lembut
  • Matangnya pas
  • Bumbunya meresap sampe ke daging paling dalam
  • Rasanya manis dan asin tapi lebih dominan rasa manisnya. Legit gitu deh
  • Saos barbequenya juga enak. Ngga encer dan ngga kental alias pas. Ini nih yang bikin iga bakar ini jadi enak. Kecap inggrisnya terasa. Kokinya ngga pelit nih :D
  • Harum banget, bikin kita ngga sabar pengen cepet-cepet nyicipin
  • Daun bawang yang dipake buat garnish juga seger
  • Harga terjangkau
(-) :
  • Ukuran iga memang lebih kecil, tapi buat ku ngga masalah karena menu ini yang paling juara
  • Tampilannya emang tergolong sederhana.. Ya maklumin aja deh, soalnya ini bukan restoran bintang 5 atau cafe yang high class gitu. Heheh..
 
Puas makan di sini. Yeeee.. Emang sih mungkin ngga seenak iga bakar langganan ku di Medan yang seporsinya dapet 2 iga ituh. Cuma rasanya makan kali ini lebih nikmat aja, apalagi makannya sama orang-orang yang kita sayang. Hihihi.. *efek bulan Februari* *ngaruh juga ternyata*

Dan aku sendiri memaklumi sih keadaan Pekanbaru yang serba mahal. Ngga bisa selalu dibandingin sama Medan atau kota lainnya. Makanya aku seneng bisa dapet tempat makan yang enak di sini dengan harga yang masih bisa aku jangkau.

Kalo kalian suka iga bakar juga ngga? :D