Laman

Kamis, 30 Januari 2014

Yang Lagi Kangen

Ditinggal beberapa minggu bikin Kuro jadi kalang kabut nyariin aku. Mama dan Mamak pulang duluan ke Medan, sedangkan aku masih tinggal di Pekanbaru buat nyuci piring jagain Bu Titi. Dan selama aku ngga ada, adaaaa aja kerjaan si Kuro yang bikin geleng-geleng kepala sekaligus sedih.

Sebelumnya sih aku ngga pernah ninggalin Kuro selama ini. Kalopun ditinggal paling seharian doank karena aku pigi kuliah. Malemnya ketemu lagi kan. Tapi ini emang bener-bener pisah gitu.

Awal aku berangkat, di rumah tinggal Maol, Palek Agus, Arya dan Afif. Mama dan Mamak uda berangkat duluan ke Pekanbaru. Aku ngingetin biar mereka ngga lupa ngasih makan Kuro sehari 2x. Ikannya uda aku sediain dan tinggal rebus aja deh. Trus buang koran bekas pipis sama bokernya si Kuro. "Awag yang ngerebus ikan sama ngasih makan Kuro ya, Pa. Papa tugasnya buangin koran-koran itu aja. Ya, Pa?" kata Maol manja pada suaminya.

Oh. Kek gitu rupanya cara ngerayu suami. *pelajaran berharga* *catet* *biar ngga lupa*

Selain itu aku juga ngingetin buat jagain si Kuro, soalnya dia kan mulai jontik. Kerjanya main-main terus sama kucing betina liar yang suka mampir di belakang rumah. Kalo bukan aku yang panggilin, dia bakalan melengos aja walaupun semua orang uda teriak-teriak manggil dia. Paling kupingnya doank yang gerak. -_-

Selama beberapa hari, Maol dan Palek Agus mesti ngegotong Kuro buat pulang. Dan itu bukan pekerjaan yang mudah. Berat badan Kuro sekitar 6 kilo. Trus gitu ditaruh di lantai, dia bakalan cicing keluar lagi. Gitu terus sampe dia puas.

Sok paten kan? Aturannya dia itu jadi kepala suku di daerah sini. Tapi yang ada dia itu cemen. Ngga pande berantem. Musuh terbesarnya itu kucing item bluwek yang hobby ngejer-ngejer dia. Aku rasa sih si item cemburu sama Kuro, karena cewek-ceweknya pada deketin Kuro. Atau emang uda sifat alamiahnya kucing kali ya, kalo ketemu kucing jantan lain bakalan diuber-uber karena dianggap ngeganggu daerah kekuasaan dia.

Ya uda deh, kesempatan Kuro buat ngecengin kucing-kucing cewek segera berakhir. Si item bluwek mulai berpatroli keliling rumah buat mastiin Kuro bakalan ngendon aja di rumah. Ngga ke mana-mana. Kasian. :'(


"Ngapain kau dateng ke sini? Oh. Mau ajak aku double date ya?"


"Sorry. Kayaknya hari ini aku ngga bisa ke luar deh. Sakit encok ku kumat."


Mungkin dari situ lah ya, Kuro ngerasa kangen banget sama aku. *GR* Maol bilang, Kuro mulai ngeong-ngeong ngga jelas. Mondar-mandir, ke sana ke mari membawa alamat nyariin aku. Nah di sini nih tugas Arya sama Afif buat sayang-sayang Kuro. Tapi ngga tau kenapa, Kuro itu sentimen kali kalo uda dipegang sama Afif. Padahal Afif sayang loh.. Suka elus-elus Kuro tapi Kuronya langsung menggeram ngga karuan.

Gitu Mama dan Mamak pulang, Kuro makin menjadi-jadi. Makin bawel, makin pecicilan dan makin congok kalo makan.

Yang bikin sedih sih, Mama bilang kalo Kuro suka ngintipin kamar ku berkali-kali. Ngeong-ngeong manggilin aku. Trus natap Mama atau Mamak gitu, kayak nanyain aku ke mana.

"Kenapa? Kangen ya sama Beby? Belom pulang dia, masih di Pekanbaru. Sabar ya. Besok dia pulang.." kata Mama. Kuro diem aja. Ngga ngeong. Tapi tetep intipin kamar ku lagi. Huwaaa... Hati ini jadi gimanaaaa gitu. Hiks.

Dua hari sebelom aku pulang, Mama telepon aku dan bilang kalo Kuro akhir-akhir ini suka masuk ke kamar ku. Dia ngendus-ngendus bantal yang suka aku pake buat nutupin mata. Bantalnya dijatuhin, masuk ke sarung bantal trus goyang-goyang lucu. Hahah.. Absurd sekali diri mu, sayang.

"Trus kan Dek, dia jadi suka deketin Mama pelan-pelan gitu. Mukanya sedih kali. Kepalanya digesut-gesutin ke kaki Mama. Kasian juga jadinya. Mama elus lah kepalanya," kata Mama.

"Tapi jadi mengkek dia abis Mama sayang-sayang gitu. Nyerimpet-nyerimpet kaki kalo dia liat Mama jalan. Untung ngga kesandung! Tahapaaa aja," lanjut Mama lagi.

Yeee.. Uda tau Kuro itu manja. Tanggung resiko lah kalo jadinya dia ngintilin terus. Wkwkwkk.. :D

Akhirnya hari yang dinanti pun tiba. Aku pulaaaaaang...

Mamak bukain pintu dan aku salamin. Celingak-celinguk nyariin Kuro. Tiba-tiba Mama dari arah dapur dateng ke arah ku sambil bilang, "Kuro.. Kuro.. Tuh si Beby pulang dia. Cepet ke sini. Kan uda kangen kali kau."

Kuro jalan di samping Mama dan kaget gitu pas liat muka ku yang makin lusuh ini. Jeng jeeeeeng... Aku pun teriak. "Kurooooooo....!" Ngga pake basa-basi lagi, Kuro langsung lari dan lompat ke arah ku. Kalo gerakannya slow motion uda kayak film anjing Buddy.

"Woi! Salam dulu lah!" omel Mama dengan judesnya. Hihihi..

Kuro ngetapel gitu, nempel mulu ngga mau lepas. Aku uda semaput gendongnya. Cara gendongnya itu dia berdiri nyandar di bahu kanan, lengan kiri ku dikalungkan ke bagian pantat dan ekor, lengan kanan ku dikalungkan ke bagian badan atas. Plus jari tangan kanan harus elus-elus kepalanya. Kayak gendong bayi biar ngga gumoh. Bisa dibayangin ngga?

Malemnya *bahkan sampe malem ini* Kuro bobok-bobok cantik di tempat tidur ku. Dan aku harus ada di jangkauan dia. Ngga boleh dibiasain sih sebenarnya. Ini pengecualian karena aku uda ninggalin dia 2 minggu lebih. Cuma boleh bobok di situ paling lama 3 jam.

Walaupun cuma 3 jam, rasanya kayak setahun. Soalnya dia boboknya kayak gini sih..

Mata mulai kriyep-kriyep


Nyempil di ketek -_-


Ganti ke posisi ini, mungkin ada yang salah dengan ketek ku? *senewen*


Mimpi-mimpi sampe bolongin celana daster ku -_-


Ampun deh. Ngga lagi-lagi ninggalin Kuro terlalu lama.
 
Tapi seneng juga sik! :p

Selasa, 28 Januari 2014

Perjalanan Pulang

Karena ketidakmampuan ku untuk bisa menatap layar hp atau laptop terlalu lama, maka aku pun mulai mencicil bikin postingan. Hihihi.. Iya. Nyicil! Oh tapi kalo soal blogwalking sih aku usahain tetep rutin. Tentunya dengan sistem baca secepat shinkansen *karena secepat kilat uda terlalu mainstream*. Aku tangkap hanya poin-poinnya aja. :p

Bagaimana dengan game Criminal Case?

Uda pasti ngga bisa aku mainin. :( Memang sedih sih, tapi ya mau gimana lagi. Namanya juga demi kesehatan kan.. Walaupun masih curi-curi main bentar.

Oh ya.
Aku sendiri baru pulang dari negeri tetangga sebagai pengunjung berkulit gelap. Heheh.. Bukan, bukan mampir ke Singapura tanpa pasport kok! Yang itu ngga akan aku bahas karena aku juga ngga tau gimana caranya. :D

Dari Bandara Internasional Sultan Syarif Kasim II - Pekanbaru, aku pulang ke Medan dengan menaiki maskapai singa. Kenapa? Karena itu langganan kami kalo mau ke Pekanbaru atau pulang ke Medan. Heheh.. Masih belom sanggup menaiki si GA dengan membawa keluarga sekampung. "Bah. Sama aja lah itu. Sama-sama naik pesawat," kata Mama. Jadi ya sudah lah, si singa ini jadi teman setia setiap saat kayak bedak Hipka Rexona.

Sayangnya, pesawat kami mengalami turbulensi di 5 menit terakhir sebelum kami landing. Walaupun cuma sebentar, tapi guncangannya lumayan hebat. Berkali-kali pesawat berbelok dan tuh pilot bule asik ngomong aja di speaker. Entah ngomong apa pun aku ngga tau. Yang paling parah sih, Ibu Sri (adeknya Mama) teriak histeris gitu. Nah di situ lah aku langsung spot jantung. Paling ngga bisa denger suara melengking ngaget-ngagetin kayak gitu. Semua orang jadi ketakutan dan tambah parah deh suasananya.

Posisi kami waktu itu persis di belakang pintu darurat. Sempat mikir kalo sampe kenapa-napa, itu pintu baru berpengaruh kalo nih pesawat nyemplung ke laut. Kalo sempat di darat, ya.. Ngga bisa aku bayangin! *langsung merem* *istighfar*

Liat di jendela, ternyata pesawat kayak masuk gitu ke dalam kabut berwarna abu-abu pekat. Ya Allah, itu bukan kabut. Itu erupsi dari kawah Gunung Sinabung! :( Semoga warga Tanah Karo dan sekitarnya baik-baik aja..

Akhirnya kami mendarat juga dengan mulus. Syukur alhamdulillah.. Nyampe juga di Bandara Internasional Kuala Namu - Medan. ^^

Kami dijemput sama Om Andi (suaminya Ibu Sri). Badan uda remuk banget kayaknya. Tapi emang ya, ada aja kejadian yang bikin shock. Masih di kawasan bandara, kami ngeliat ada mobil Kijang Innova warna hitam hancur babak belur. Ringseknya parah. Pintu mobilnya aja entah uda ke mana. Ada beberapa polisi di situ sambil nulis-nulis keterangan dari saksi mata.

FYI, jalan di dekat parkiran mobil di Bandara Kuala Namu itu agak aneh. Terlalu banyak jalan yang belokannya patah dan menyilang pulak. Jadi besar kemungkinan terjadinya kecelakaan. Ehm, belom lagi pengendara mobil yang tergoda buat ngepot alias nge-drift. Dan kawasan ini bebas didatangi pengunjung yang sekedar pengen jalan-jalan sama pacar atau keluarganya.

Naik Honda.

Tanpa helm.

Bener-bener epic.

And yeah, finally nyampe rumah juga. Langsung disambut Kuro yang langsung lompat ke arah ku, gelantungan di baju trus ngga mau lepas sampe sekarang. Kecuali mandi, makan dan sholat.

Iya sih, aku ngerti kamu kangen banget sama aku, Kuro. Tapi ngga gini juga caranya kaleeee...

Sabtu, 25 Januari 2014

Garasi Cafe Pekanbaru

Kata Pak dokter, aku harus menjauhi yang namanya layar laptop. Plus harus happy-happy, refreshing dan seneng-seneng terus alias ngga boleh mikir yang berat-berat. Soalnya kalo dipaksa, kepala ku jadi pusing trus mual-mual en munmun deh.. :( Itu makanya aku bikin postingan makan terus ngga bisa tiap hari ngeblog. Ihik.

Mana laper lagi. Akhirnya berhasil nyeret Pras buat nganterin makan di Garasi Cafe, karena letaknya deket dari rumah. Ya walaupun harus bayarin dia *envy you, dek!* tapi lumayan lah ada yang nyupirin. Wkwkwk..

Alamat Garasi Cafe ini di Jalan Marsan Sejahtera No.3 Pekanbaru.


Comot dari twitternya Garasi Cafe


Daftar menunya


Ada joglonya :) Sebenarnya sih ada yang sofa gitu tapi lagi rame, ngga bisa difoto :(


Dinamakan Garasi Cafe karena ya tempat kita nongkrong tuh di garasi rumah yang disulap jadi cafe. Heheh.. Desainnya didominasi warna merah dan hitam. Gitu juga dengan sofanya.

Trus gimana dengan makanannya?
Yuk liat review ku di bawah ini :)

 Bigger Burger - Rp 24 ribu


(+) :
  • Porsinya gede
  • Terdiri dari 3 lapis roti dan 2 buah patty
  • Pattynya bikinan sendiri, jadinya ngga takut ada bahan pengawet kalo pake patty kalengan
  • Telor dadarnya enak, matangnya pas dan rasanya gurih
  • Ada lembaran keju juga
  • Timun, selada dan tomat yang dipake juga segar
(-) :
  • Harganya mahal
  • Rotinya ngga enak, kayak uda langu gitu
  • Ngga disediain mayonaise
  • Walaupun ada pisau dan garpu, aku rasa agak susah motong burgernya karena rotinya terlalu padet dan bantet
  • Pattynya juga, ya kurang enak menurut ku. Ada bagian yang terlalu gosong tapi di bagian dalam ada yang ngga mateng
  • Nunggunya juga cukup lama
  • Pelayanannya juga kurang memuaskan. Gaya mbak-mbak pelayannya tuh sengak banget. Masa nanya detil coffe milk punya Lia, dia sambil berkacak pinggang trus nanyanya songong bener. Grrr! Pake kaos, celana tidur, muka mengkilat dan rambut dicepol awut-awutan. Ewww..

Kentang Goreng - Rp 10 ribu


(+) :
  • Kentang gorengnya crispy, gurih dan ngga berminyak
  • Matengnya juga pas
  • Bukan kentang goreng beku, jadi ngga ada bahan pengawet
  • Harganya standar
(-) :
  • Porsinya dikit

Vanilla Milkshake - Rp 11 ribu


(+) :
  • Vanillanya terasa tapi ngga berlebihan, baik dari segi rasa maupun aromanya
  • Isinya banyak
  • Efek dingin makanya pas minum ini rasanya seger banget
  • Ada rasa gurih, mungkin dari campuran susunya
  • Harganya terjangkau
(-) :
  • Minus whipped cream dan es krim. Padahal biasanya kalo vanilla milkshake ya pake 2 bahan yang tadi sebagai pelengkap, plus ceri
  • Es batu yang dipake juga ngga ngeblend. Masih ada yang belom hancur gitu
  • Rasanya terlalu manis

Cheese Burger - Rp 16 ribu


(+) :
  • Ukuran burgernya sedikit lebih besar dari burger kebanyakan
  • Selada, timun dan tomat yang dipake masih segar
(-) :
  • Dinamakan Cheese Burger, tapi cuma dikasih selembar keju doank. Kalo menurut ku sih, seharusnya ditambah 1 lembar keju lagi plus parutan keju cheddar, baru namanya sesuai
  • Harganya mahal
  • Rasanya biasa aja. Mengecewakan sih kalo aku bilang

Es Krim Goreng - Rp 11 ribu


(+) :
  • Es krim rasa vanilla yang lembut, manis plus gurih bikin ketagihan dan lumer di lidah
  • Kulit luarnya renyah kriuk-kriuk, dilumuri susu kental manis rasa cokelat
  • Dalam rotinya juga lembut
  • Harganya terjangkau
  • Porsi es krimnya juga lumayan gede
(-) :
  • Ngga ada :D

Milo Float - Rp 11 ribu


(+) :
  • Isinya banyak
  • Ada tambahan es krim vanilla. Btw, kayaknya di cafe ini ngga sedia varian lain deh buat es krim. Walaupun jadi balance sih kalo nyampur sama milo
  • Harganya standar
(-) :
  • Rasanya terlalu manis, agak bikin eneg
  • Tampilannya kurang menarik. Pasti lebih oke lagi kalo diatas es krim vanilla dilumuri dengan saus cokelat atau susu kental manis rasa cokelat dan buah ceri sebagai pemanis

Ndutz Hotdog - Rp 19 ribu


(+) :
  • Sosisnya enak banget. Matengnya oke, daging sapinya juga terasa
  • Tomat, timun dan seladanya juga segar
  • Telor dadarnya gurih dan tipis
(-) :
  • Parutan kejunya kurang enak, agak bikin eneg karena sosisnya sendiri uda asin
  • Masih permasalahan yang sama : ROTI. Rasanya ngga enak. Sayang banget
  • Harganya mahal dan ngga sesuai sama rasa hotdog ini
  • Yang namanya hotdog kan rotinya panjang ya. Tapi ini karena abis makanya pake roti yang bulet
  • Ngga ada mayonaise

Menurut ku juaranya di sini itu Es Krim Gorengnya yang emang yahud. Bakalan jadi favorit ku kalo lain kali makan di sini lagi. Aku menyayangkan burger dan hotdog yang rasanya kurang enak. Padahal variannya lumayan banyak loh..

Kesalahan terfatal Garasi Cafe adalah rotinya yang ngga enak. Selain terlalu padet dan berserat, rasa rotinya sendiri juga kurang sedap. Seharusnya sih owner bisa nyobain sendiri rasa burgernya dan ambil tindakan, mau ganti roti merk apa, tingkat kepadatan dan struktur roti gimana, dll.. Jangan percaya gitu aja sama kokinya. Namanya juga bisnis makanan, harus selalu terjaga donk kualitas dan rasa dari makanan yang dijual.. Kalo ngga enak terus kan pembeli bisa lari.

Apa karena tempat nongkrong anak muda, makanya cuma ngedepanin tempat yang oke buat kongkow-kongkow?

Kamis, 23 Januari 2014

Siomay Unyil Asli Pekanbaru

Ada yang tau siomay unyil? :)
Ini makanan khas dari Pekanbaru loh. Coba deh googling. Ngga ada siomay unyil di kota lain. Dinamakan siomay unyil karena ukuran siomay ini termasuk kecil dan kenyal kinyil-kinyil gitu.

Siomay unyil ini udah berdiri dari tahun 1996. Berarti uda mau 18 tahun usianya. Mengingat kondisi daerah dan perekonomian Pekanbaru yang saat itu masih belom stabil, rasanya kagum banget deh bisa merintis dan bertahan hingga sekarang.


Siomay Unyil Asli Pekanbaru


Lokasinya di Jalan Gatot Subroto No.33 Pekanbaru. Deket sama Jalan Sudirman dan Mall Pekanbaru. Dan ngga ada cabang loh.


Tempatnya didominasi warna jingga dan merah


Hanya ada 8 meja dan 32 kursi disediakan untuk pembeli yang pengen makan di sini. Sedikit ya? Itu makanya banyak yang lebih milih bawa pulang aja siomaynya, kayak kami.
 
 
Ada kentang, tahu, kol, telor, pare dan tentu aja siomay
 
 
Amboi.. Lamaknyo! :D


(+) :
  • Pelayanannya cepat dan cekatan. Ngga perlu nunggu lama kalo mau beli siomay ini walaupun banyak yang ngantri
  • Tempat parkir yang luas, bisa menampung 8-9 unit mobil
  • Lokasinya strategis dan gampang dicari
  • Soal rasa, ngga diraguin lagi deh. Beneran enak!
  • Ikan tenggirinya terasa banget. Jelas banyakan daging ikannya daripada tepungnya. Dan sama sekali ngga bau amis
  • Tingkat kekenyalannya juga oke. Bukan yang sampe susah dikunyah gitu
  • Saos kacangnya pedes tapi ngga bikin sakit perut atau lidah terbakar. Ada manisnya dan sedikit rasa asin
  • Harganya murah. Seporsi hanya Rp 11.000
  • Makanannya dijamin halal
(-) :
  • Karena tempatnya yang agak kecil dan meja kursi yang sedikit, agak males rasanya kalo mau makan di sini. Apalagi kalo datengnya pas jam makan siang, bisa ngga dapet tempat duduk. Mending bawa pulang aja deh
  • Mbak-mbaknya ngga pake sarung tangan plastik pas bikin porsian siomaynya. Buat yang berprinsip higienis, mungkin hal ini bisa bikin illfeel
 
Kalo main ke Pekanbaru, jangan lupa cobain siomay unyil ini ya. :)

Rabu, 22 Januari 2014

Hello, Pekanbaru!

Postingan pertama setelah absen selama seminggu penuh ini terjadi setelah aku baru kelar nyuci piring 2 tumpuk. Pegeeeeelll... Baru ngerasain kalo pekerjaan ibu rumah tangga itu ngga ada abisnya. Heheh.. :D

Sempat ngga enak hati juga sih, soalnya kan uda janji mau rajin ngeblog setiap hari. Minimal posting 2-3 hari sekali lah. Tapi ini bisanya pas 7 hari dari postingan terakhir. Mana bukti resolusi kemaren? Manaaaa??? *malu* *tutup muka*

Abisnya akhir-akhir ini aku ngga punya waktu luang. Kalo boleh cerita nih ye, sekarang ini aku lagi di Pekanbaru. Bang Ai mau nikah trus Bu Titi juga opname karena asam lambungnya kumat (yang akhirnya ketahuan kalo ternyata beliau kena penyumbatan pembuluh darah di otak, hiks)..

Sebenarnya aku ngga bisa dateng ke sini, karena aku ngejar seminar trus kesehatan ku juga belom pulih bener pasca gegar otak yang kemaren itu. Pesawat yang uda aku booking tahun lalu pun uda aku batalin. Mana kena 50% dari total tiket lagi, kan langsung beli tiket pulang pergi. Trus ini piginya naik bus Makmur karena tiket pesawat habis, semua maskapai pulak. Huhuhu.. Nyesek. :(

Setelah perjalanan selama 16 jam plus digangguin om-om di seberang bangku dalam bus, akhirnya aku nyampe Pekanbaru dengan selamat. Pun acara nikahan Bang Ai berjalan lancar. Kesehatan Bu Titi juga mulai pulih. Alhamdulillah..


www.wikipedia.com


Oh ya. Untuk beberapa postingan ke depan, aku mau posting mengenai kota Pekanbaru. :)

Pekanbaru adalah ibu kota dari Provinsi Riau, yang terletak di Pulau Sumatera. Deketan sama Sumatera Utara, Sumatera Barat dan Jambi. Deket sama Malaysia & Singapura juga denk, tapi mesti ke Batam atau Siak dulu. Heheh.. Makanya walaupun mall di sini ngga banyak, ngga masalah karena biasanya orang sini tinggal main aja ke KL, Malaka atau Singapura. Tanpa paspor lagi :p


www.riauaktual.com

Di sini juga identik dengan perkebunan kelapa sawit, karet dan beberapa pabrik di bidang perminyakan dan gas. Aku perhatiin tanahnya sendiri bukan berwarna coklat, melainkan kekuningan.

Karena hawa yang panas dan tanah yang kurang subur menyebabkan Pekanbaru tidak memiliki sawah ataupun ladang sayur. Apalagi makanan laut. Kebanyakan memasok bahan makanan dari daerah lain. Itu mungkin penyebab harga makanan di sini sangat mahal. :(

Orang-orang di sini kebanyakan orang Minang dan Melayu, serta beberapa suku lainnya karena daerah ini banyak orang perantauan. Ada semacam aturan tidak tertulis yang mengharuskan warga Pekanbaru untuk bisa berbahasa Minang. Jadi mau dia suku Batak, Aceh, Jawa, Bugis dll, tetep harus bisa karena di sini kalo ngomong ya pake bahasa Minang. Aku juga belajarnya dari sini. Hihihi.. Penggunaan bahasanya juga terlalu baku menurutku.


www.fokuzzone.blogspot.com


Bangunan atau gedung pemerintahan di Pekanbaru memakai ornamen khas Melayu, kayak gambar di atas. Bahkan ada beberapa ruko yang memiliki ukiran tersebut.

Rata-rata pekerjaan orang Pekanbaru adalah karyawan perusahaan minyak, sawit atau pertambangan. Tapi banyak juga loh yang jadi pedagang atau juragan. Malah lebih untung karena apa-apa bisa dijual mahal di sini. Penghasilan yang di atas rata-rata membuat orang Pekanbaru suka beli ini itu tanpa memusingkan harga. Sedap kali ya.

Khusus di bulan Ramadhan, banyak restoran atau tempat makan yang tutup siang-siang. Padahal di Pekanbaru banyak yang ngga muslim juga, tapi emang gitu sih aturan dari walikotanya. Ngurus surat izin buat tetep buka di waktu puasa tuh susah bin ribet. Dan kalopun lolos, harus tertutup jadi ngga ada orang yang bisa liat akivitas memamah biak di dalem tempat makan itu. :)

Oke lah, sementara itu dulu yang aku jelasin. Ini mau nyiapin beberapa postingan lainnya sama foto-foto, yang makan banyak waktu. Errr, sama tugas cuci piring entar sore. -_-

Selasa, 14 Januari 2014

Kepo-Kepo Suru

Ngga usah dicari artinya dalam kamus bahasa Jepang, apalagi nyari di kamus Kanji. Dijamin ngga bakalan ada. Hahah.. Karena ini pencampuran bahasa Indonesia dengan bahasa Jepang. Kebetulan aja yang bahasa Indonesianya bentuk vokal terbuka. *yang ngga ngerti tolong skip bagian ini*

Bahasa Indonesia (gaul) : Kepo -> Keep Everything Particular Object alias selalu mau tau urusan orang lain
Bahasa Jepang : Suru -> bentuk kamus yang berarti 'melakukan'

Jadi, Kepo-Kepo Suru artinya kurang lebih selalu bertanya mengenai urusan orang lain atas dasar rasa ingin tahu.

Sip.
Uda bisa kan ya aku nerbitin buku tentang materi ini? :p

Aku sendiri emang suka kepo terhadap keluarga, pacar, idola dan beberapa orang teman. Walaupun terkadang aku berusaha supaya ngga bertanya dengan alasan takut dianggap annoying. Tapi emang dasar ya aku tuh orangnya suka penasaran. Kalo ngga sampe dapet, aku bisa ngga tenang trus jadi ngga bisa tidur. Hahah.. Kurang kerjaan kali.


www.pinterest.com


Kalo uda kumat keponya, aku bisa jadi orang yang nyebelin. Dan sering juga dikepoin orang. Hihihi... GR! Eh, ngeliat orang dikepoin atau ngepoin orang juga pernah. Aku bagi-bagi aja kasta tingkatan keponya.

1) Kepo-Kepo Suru menuju posesif

A (Aku), M (Mama)

A : "Tadi ada yang nelepon hp Mama. Namanya Gusfar. Siapa tuh?"

M : "Oh, Pak Gusfar.. Bilang apa dia?"

A : "Dia ngga sempat ngomong uda mati hpnya. Siapa tuh?"

M : "Bos Mama, Dek."

A : "Perasaan bos Mama ngga ada lah yang namanya Gusfar. Siapa tuh?"

(curiga)

M : "Iya, kan Mama sekarang pindah di bagian proteksi. Gusfar itu ya nama bos Mama yang baru lah."

A : "Oh."

(baru puas :p)

2) Kepo-Kepo Suru yang cuma basa-basi

(di suatu reuni, bertemu dengan teman yang tidak terlalu akrab)

A : "Eh ada B.. Apa kabar?"

B : "Baik.."

(sambil cipika-cipiki)

B : "Kamu sendiri apa kabar?"

A : "Aku baik, alhamdulillah.. Kerja di mana sekarang?"

B : "Aku sekarang kerja di XXX. Kalo kamu?"

A : "Oh.. Kalo aku kerja di YYY."

B : "Oh begitu.."

A : "Iya.."

B : "....."

A : "....."

B : "Mmmm... A, aku duluan yah. Uda dipanggil tuh sama si C. Nanti kita ngobrol lagi ya."

(tersenyum kaku)

A : "Eh, iya ngga papa kok, B. Oke.."

(ngga kalah kikuknya)

3) Kepo-Kepo Suru yang ada unsur pamernya

S (Syahrini), M (Manoharon)

S : "Aduh.. Say, tas kamuh ituh bagus bangeeeett... Ih... Itu kan Birkin terbaru. Jadi pengen juga deh. Beli di mana?"

M : "Aku kan uda jadi member VVIP di Hermes Paris, jadinya gitu ada barang baru mereka langsung telepon aku. Langsung aku keep deh, trus besoknya juga aku langsung ke sana."

(senyum penuh kemenangan)

S : "Oh iyaaa?? Aduh.. Aku nyesel banget ngga jadi member VVIP di Hermes Paris. Padahal aku member VVIP di Hermes US sama Sydney looooh.. Ih.. Ternyata di Paris lebih update ya, nek.. Ahahahah..."

4) Kepo-Kepo Suru karena peduli dan khawatir

R (Reza), A (Aku)

R : "Bodo, masih sakit perutnya?"

A : "Masih, Bodo.. :'("

(pake emot sedih biar disayang. hihihihi :p)

R : "Uda minum obat belom? Uda makan?"

A : "Belom. Ngga selera makan.."

R : "Makan la, biar terisi perutnya trus sembuh. Ya?"

A : "Iya.."

R : "Sayang Bodo.. :*"

A : "Sayang Bodo juga.. :*"

(langsung terbang melayang saking senengnya)

5) Kepo-Kepo Suru menjurus gosip

Y : "Lo tau gak, cewek yang duduk di sebelah kita?"

Z : "Yang mana?"

Y : "Alah.. Yang pake dress bunga-bunga tadi. Yang body fit."

Z : "Iya, emang kenapa?"

Y : "Masa ya, dia ngegandeng om-om gitu. Mana uda tuwir lagi. Pantes jadi bapaknya!"

Z : "Serius lo? Trus trus?"

(kayak tukang parkir)

Y : "Mesra banget ih. Najis gue."

Z : "Sumpah, ngga nyangka banget gue, Y. Padahal tuh cewek kan masih muda banget. Pasti dia tergiur sama harta om-om itu!"

(berlanjut hingga beberapa jam kemudian)

6) Kepo-Kepo Suru yang beneran kepo

(E dan F teman akrab G, tapi E dan F tidak terlalu akrab satu sama lain)

E : "Kepikiran ngga sih kerja di mana kita kalo uda wisuda nanti?"

G : "Aku sih belom. Tapi pengennya ya kerja di bank. Kelen sendiri kek mana?"

F : "Aku juga. Yang penting kerjain skripsi ini dulu lah, uda pening kepala ku."

G : "Kerja di kantor ayah mu aja, E. Mungkin ada lowongan."

F : "Emang bapaknya si E kerja di mana?"

G : "Kerja di perusahaan asing."

F : "Oh ya? Jadi E, berapa lah gaji bapak mu di sana?"

E : "...."

(diam tanpa ekspresi)

(G menendang kaki F sambil melotot, sayangnya F ngga nyadar juga)

7) Kepo-Kepo Suru yang NGGA BANGET

A (Aku), Q (temen sekelas yang reseh bin super kepo)

(uda lama aku menghindari Q karena sifatnya ini, tapi aku terjebak duduk di kantin hadap-hadapan sama dia)

Q : "Jadi kek mana A sama si X. Uda putus?"

A : "Uda."

Q : "Ku tengok kelen ngga ada nyah cakapan lagi."

A : "Iya."

Q : "Kenapa?"

A : "Ngga papa."

Q : "Ngga boleh gitu, A. Kek mana pun kan temen sekelas."

A : "Iya."

(duh.. pengen plester mulut ni orang)

Q : "Trus kenapa bisa putus?"

A : "Bukan urusan mu."

(sukses bikin Q terdiam)

Yang terakhir ini emang beneran nyebelin. Sumpah. Kesel banget digituin. Beneran kepo abis tuh orang ye. Seneng banget kepo urusan asmara orang lain. Herannya nanya kek gitu bukan sekali dua kali loh. Mungkin uda beribu juta kali saking banyaknya. Aih.. Mesti banyak-banyak istighfar ngadepin setan orang yang satu ini.

Kenapa ngga kepoin aja tuh mata pelajaran skripsi yang sampe 6 SKS itu? *stress*

Lama-lama kepo ini jadi ngga baik ya. Padahal kan kepo itu sebenarnya bentuk dari rasa peduli. Cuma kalo terlalu banyak juga rasanya bikin eneg sama yang ditanya. Hahah.. Dan biasanya yang begitu itu kalo yang nanya alias kepo, orang yang ngga ikrib sama kita. Bener ngga? Coba kalo kawan akrab. Mau dia tanya gimana juga, selagi ngga nyangkut hal yang privasi banget kayak berapa kali boker atau ngupil dalam sehari pasti kita jawab dengan senang hati. Kecuali aku nih, tergantung mood juga. :p

Mmmm.. Ada yang mau nambahin lagi?

Minggu, 12 Januari 2014

It Must Have Been Love

Malam ini hujan dan berangin. Bikin ngantuk. Daripada molor yang bikin badan makin ngembang, mending dengerin lagu kan. Buka laptop kesayangan dan winamp *iyeh, ane masih pake winamp :p*, entah salah pencet atau kek mana, ke luar lagu ni..

JENG JEEEEENGGG....

It Must Have Been Love-nya Roxette. Huwaaaaa~ :'(

----------------------------------------------------------------------------------------------

Errr..
Agak-agak horor rasanya dengerin lagu ini secara tiba-tiba. Soalnya nih, jujur aja, waktu pertama kali denger lagu ini dan dengerin liriknya, aku langsung nangis. Uhuk. *malus* *drama queen banget* *akhirnya ada juga sifat Mama yang nurun :p*

Ceritanyaaaa... Aku ngga inget banget dapet lagu ini tahun kapan. Pokoknya aku waktu itu lagi galau-galaunya, trus rasanya pengen banget download lagu-lagu galau biar bisa nangis terus *keinginan apa ini* Jadi ya aku googling donk.. Entah dapetnya di forum atau blog juga, ada yang nyebut judul lagu ini. Oke lah langsung aja aku download.

Gitu kelar, langsung nafsu buat dengerin. Kayak apa sih lagunya? Penasaran banget, soalnya sempet jadi topik pembicaraan di link yang aku dapet itu. Ah, aku baru sadar kalo di sini aku ngga update banget, bahkan ngga tau Roxette itu siapa. Hihihi... Ya maap lah, aku kan anak tahun 90an akhir! *sewot membela diri*

Intronya dimulai, kaget banget.. Lagu apaan nih, kok kayak lagu-lagu lawas gitu? Ih ngga enak kali.. Tapi sayang ah, coba dengerin dulu mana tau suka. Lagian sayang lah kuota 6 MB terbuang percuma *pedit*
Trus tau-tau lagunya abis, eh uda sesunggukan aja. Bwahahah.




Bagi orang yang drama queen sensitif kayak aku, lirik lagu ini emang bikin sedih. Apalagi waktu itu aku lagi labil-labilnya bin galau. Jadi ya sudah lah, abis deh stok air mata selama seminggu.

It must have been love, but it's over now
It must have been good, but I lost it somehow
It must have been love, but it's over now
From the moment we touched till the time had run out


Liat deh, kata 'over' nya aja ada dua kali. Huhuhuh.. Beneran lagu patah hati ini kan yak, trus ngga bisa move on. Pake kata 'lost' pulak lagi..

Dalam sekejap, lagu ini langsung jadi lagu favorit. Betah banget dengerin, diulang-ulang puluhan kali. Sambil ikut-ikutan nyanyi pake nada tinggi biar mirip gitu sama tante Marie, yang berujung dengan keselek trus batuk. :D

Tau anaknya lagi marog, Mama pun ikutan denger. Bisa gawat ini. Wong Mama aja bisa hapal lagu SNSD yang Run Devil Run kok. Hahah.. Jadilah kami ibu dan anak yang demen leyeh-leyeh nyanyiin lagu galau.

Trus beliau nyelutuk, "Dek, ini lagunya si Preti Women lo. Baru inget Mama. Iss, jaman dulu ngetop kali tu filmnya. Pantesaaaaan kayak pernah denger lagunya." *sok histeris*

Eh tiba-tiba wajah Mama berubah jadi serius. Gawat. Jangan-jangan beliau mau kepo nih nanyain artinya apa. Alamaaaak..

"Jadi Dek, arti lagunya apaan?"

Waaaa... Bener kan dugaan sayah! Ini nih yang bikin males. Aku harus ngubek-ngubek kamus bahasa Inggris ku lagi. Dan kalo uda ngerti sama artinya, mesti mikir buat pake bahasa yang sederhana dan gampang dimengerti.

"Lagu patah hati gitu, Ma. Ceweknya ini ngga bisa ngelupain cowoknya. Orang itu putus," sahut ku.

"Emang kenapa? Cowoknya meninggal? Apa cowoknya selingkuh?" tanya Mama lagi.

"Ya mana ku tau. Kan aku bukan pencipta lagunya, Ma," jawab ku agak senewen. Mama nyengir kambing.

-------------------------------------------------------------------------------------------

Begitu lah. Teringat lagi dengan lagu ini, yang akhirnya aku dengerin berulang-ulang kali *again* Tapi ngga pake acara nangis donk. Hahah.. Soalnya lagi ngga galau. Kalo nantinya galau trus dengerin lagu ini, ya pasti nangis lagi. Wkwkwk..

Oh ya, akhirnya bisa pake nada tinggi juga nyanyiinnya. Yippie~ Tingkat kecemprengan suara ku akhirnya naik. Alhamdulillah.. Biar total gitu loh kalo karaoke. Hihihi...

Eh, suka lagu ini juga ngga? :)

Sabtu, 11 Januari 2014

Rahmat Gallery Medan

Usaha ketiga kalinya buat nyambangin salah satu ikon wisata Kota Medan ini dan akhirnya berhasil juga. Sebelumnya udah dua kali gagal, yang pertama karena hujan deras dan macet banget, yang kedua karena kami lupa kalo tempat ini tutup, padahal uda semangat banget trus bela-belain makan siang yang oke saking senengnya. Bwahahah..

Rahmat Gallery, adalah museum yang berisi 1000 species binatang yang dilindungi dan bahkan ada yang uda punah juga, hasil buruan Pak Rahmat Shah, anak Medan yang jadi pengusaha, anggota DPD RI, pemburu internasional sekaligus bapake si Raline Shah. Semua binatang di sini sudah diawetkan, jadi bukan seperti kebun binatang ya.

Lokasinya ada di Jalan S.Parman No.309 Medan.
Buka dari hari Selasa-Minggu, pukul 09.00-17.00 WIB.
Harga tiket biasa Rp 25.000 dan untuk Safari Night Rp 32.000 (dewasa).


Selamat datang :)


Kami pilih tiket yang Safari Night


Waktu kami ke sini, tempat ini lagi dalam tahap renovasi dan pembangunan. Gedungnya akan dibuat tingkat dan koleksi binatangnya akan ditambah 1000 species lagi. Wow!

Gitu masuk, langsung deh ngerasa kagum banget. Binatangnya besar-besar. Bahkan rusa jantan yang tanduknya uda tumbuh sempurna, tubuhnya bisa mencapai tinggi 2 meter loh. Apalagi singa, beruang, dll.


Singa lagi mau nangkep kijang


Gede banget badannya


Boleh foto di sini dengan menggunakan hp atau kamera, tapi ingat, ngga boleh pake flash ya. Karena cahaya flash bisa menyebabkan kerusakan pada warna dan tekstur bulu binatang yang ada di sini. Yang ngeyel bakalan ketahuan, soalnya banyak banget kamera cctv di tiap penjuru gallery ini. :)


Berbagai jenis burung berekor indah


Hewan-hewan kecil yang berhubungan dengan kayu atau pohon


Karena lagi direnovasi, banyak binatang yang disimpan dan diplastikin. Sayang juga sih sebenarnya. Abis jadinya kan ngga lengkap. Walaupun gitu tetep aja takjub, lha wong binatangnya tetep banyak.
Tiap binatang dilengkapi dengan nomor-nomor. Ada pamflet kertas yang berisi urutan nomor, nama binatang dalam bahasa Indonesia, nama binatang dalam bahasa Inggris dan negara asal binatang. Nambah pengetahun banget lo. 


Buku Biografi Rahmat Shah


Binatang yang hidup dalam air


Selain ngga boleh foto pake flash, kita juga dilarang buat memegang binatang. Kadang ya, rasa penasaran yang begitu tinggi bikin kita jadi pengen nyentuh dikit, gimana gitu binatang yang uda diawetkan. Hahah.. Maklum aja, berburu binatang apalagi yang dilindungi kan harus ada sertifikatnya dan biayanya super mahal. Kalo rusak, gantinya gimana coba?

Buku tamu juga ada. Kita boleh ngasih pendapat kita selama mengunjungi Rahmat Gallery ini, bisa saran kritik maupun pendapat. Rata-rata sih pengunjungnya suka dan ngasih komen yang positif.


Ada berapa ya jumlah kupu-kupunya? :D


Imut ya :)


Uniknya, banyak tiang yang menyerupai batang pohon dan setiap lubang pohon diisi dengan binatang kecil, seperti burung, laba-laba dan kumbang.

Abang-abang guidenya juga ganteng ramah banget. *digetok Reza* Dia ngasih penjelasan gitu sama kami mengenai sejarah berdirinya museum ini, kenapa begini kenapa begitu.

Bahkan ada loh badak bercula dua yang uda punah di sini. Masya Allah, besar banget nget nget.. Harganya mencapai 1 juta dollar dan berulang kali ditawar oleh konglomerat, karena di Indonesia ya yang punya cuma Pak Rahmat Shah ini. Cuma beliau keukeuh ngga mau jual. Bagus Pak, saya dukung! :D



Foto by Miita


Plusnya lagi, ada beberapa anak binatang yang kembar siam atau berkepala dua, ditempatkan dalam satu kawasan. Yang bikin lucu sih anak kambing mata belo. :D


Foto by Miita


Foto by Miita

 
Jujur, sebenarnya emang aku agak kasian ngeliat binatang-binatang ini mati diburu dan diawetkan. Tapi balik lagi, demi ilmu pengetahuan dan setidaknya ngga menyiksa kayak dikurung di kebun binatang gitu, bisa dimaafkan lah.. Banyak banget tulisan yang nempel di setiap dinding museum ini. Intinya sih biar kita lebih menghargai semua binatang. Dan binatang di sini bukan diburu semaunya, melainkan ada tata cara dan prosedur yang harus dijalani.
 
Untuk Safari Night, kami masuk ke dalam ruangan yang dari luar sih kayak gua gitu. Lampunya remang-remang, gelap dan lantainya tuh ngga rata. Biasanya ada suara-suara binatang juga, buat nambah kesan kalo kita lagi bersafari malem-malem. Cuma kali ini senyap aja gitu. Mungkin karena *lagi-lagi* direnovasi.

Ruangannya ngga terlalu besar. Isinya binatang apa ya, seingat aku banyak sih. Ada ular phyton, kasuari, harimau, dll. Karena gelap dan terlalu semangat jadinya ngga terlalu perhatiin banget. Seharusnya durasi waktunya 10 menit, tapi baru juga 3 menit kami di sana uda dijemput sama kakak-kakak guidenya. Hahah.. Parno dia, dikiranya kami kenapa ngga nongol-nongol. Padahal ya karena sibuk liat-liat. :p

Nah, kalo dateng ke Medan, sempatin dateng ke sini ya. Ngga rugi deh. ^^

Kamis, 09 Januari 2014

Jadi Dingin

Cuaca di daerah rumah ku semakin mendung dan gelap. Suhunya bisa mencapai 20' Celsius kalo malam. Dingin banget. Rasanya aneh. Udah 3 hari begini soalnya. Biasanya kalo mendung ya cuma sehari, atau kalo dingin ya ngga sampe nyelekit kayak gini. Pake pakaian lengan panjang, celana training panjang dan kaos kaki tebel. Kalo bobok pake selimut.

Yang dulunya kalo bobok itu dasteran atau pake celana pendek sama kaos oblong, percaya lah, besoknya langsung masuk angin. Hiks.. Pake acara sakit perut pulak.

Di Berastagi dan dataran tinggi Sumatera Utara sih mungkin uda biasa ya. Lah kalo kejadiannya di daerah yang biasanya hangat gimana?


Langitnya gelap dan anginnya lumayan kenceng


Kayak tadi malem, waktu ngumpul di ruang tv, aku dan Mama asik kruntelan berdua. Eh bareng Mamak juga. Tidur-tiduran di atas kasur yang emang sengaja ditaruh di ruang tv.
 
Bukan kebiasaan ku kruntelan gitu, tapi ya karena lagi dingin banget, akhirnya mepet-mepetan deh dalam satu selimut. Kalo ngga terpaksa, ngga akan ke luar dari situ. Heheh.. Jadi mending pipisnya ditahan karena kalo kena air sumur, wih.. Menggigil langsung! Parahnya kalo suhu lagi dingin gitu kan bawaannya mau pipis terus kan yak..
 
 
Yang satu ini uda jelas lah langsung berhibernasi :p


Cuaca dingin juga bikin laper terus. Bisa-bisanya aku berimajinasi, membayangkan betapa enaknya saat itu bisa menikmati semangkok bakso atau mie ayam. Apalagi sekarang uda ada tetangga baru yang jualan.

Glek.

Dilema.

Di satu sisi, hasrat ku uda ngga tertahankan.
Di satu sisi lainnya, aku harus ngejaga pola makan. Soalnya minggu ini kan baru aja makan Bakso Mataram. *peluk perut kenceng-kenceng* Berhasil! Aku jadi teralihkan dan lupa kalo lagi laper. Hore!

Oh ya, karena angin berhembus cukup kencang, ada beberapa Honda yang oleng dan nabrak pohon di lurusan jalan depan rumah ku. :( Kasian banget. Ada yang pingsan, ada yang memar-memar. Tapi syukurnya ngga ada yang luka parah.

Sebenarnya sih doa ku selama ini pengen banget tinggal di daerah yang sejuk dan berangin, atau minimal daerah rumah ku bisa jadi seperti itu. Uda terkabul dan kejadiannya malah kayak gini.. Ternyata apa yang kita mau belom tentu baik ya. Pantas aja ngga semua doa bisa dikabulkan oleh-Nya, karena Dia Yang Maha Memberi sekaligus Maha Mengetahui.
Satu pelajaran lagi yang bisa aku petik hari ini. :)

Rabu, 08 Januari 2014

Poker Face, Si Muka Datar

Iseng sih bikin postingan ini, gegara denger lagi lagu Poker Face-nya Lady Gaga. Sumpah, ngga ada ide buat posting apapun hari ini. Jadi ya bikin tema ini aja lah. Wkwkwk.. :D

Poker Face artinya muka datar, alias wajah tanpa ekspresi. Sepemahaman aku sih si poker face ini orangnya agak-agak apatis gitu, cenderung ngga peduli  dengan lingkungannya saat itu, makanya mukanya ngga bisa nunjukin ekspresi apa-apa.

Mau senyum, takut senyum palsu. Ini sih aku memang ngerasain sendiri, tanpa aku sadari terkadang muka ku juga jadi poker face juga di saat-saat tertentu.


Kayak abang yang satu ini :D


Bukan berarti poker face di mana pun dan kapan pun ya.. Poker face cuma terjadi bagi beberapa orang aja, yang lagi merasa kurang nyaman sama situasinya.  Kecuali emang dia ada penyakit Bell's Palsy baru lain ceritanya..
 
Biasanya sih si poker face ini juga cenderung sulit bergaul dan ngga bisa langsung menerima orang-orang di sekitarnya. Butuh adaptasi yang cukup lama. Ngga berarti sombong juga sih, soalnya kalo poker face ini uda klik sama orang ya sama kek orang lain, bisa ketawa ngakak juga.
 
Aku sering ber-poker face ria waktu aku harus berada di dekat saudara jauh atau teman yang ngga terlalu akrab. Mereka asyik cerita dan ketawa, sedangkan aku ya diem aja. Ketawa ngga, senyum ngga, cemberut juga ngga. Itu menandakan aku ngga tertarik dengan apa yang mereka omongin.
 
Awalnya sih mereka pasti nanyain lah, aku kenapa diem aja, dll.. Ya aku jelasin aja kalo muka ku kayak gini. Trus akhirnya mereka ngerti dan ngga terlalu mempermasalahkan.
 
Kalo kamu pernah poker face juga ngga? :)

Selasa, 07 Januari 2014

ACC Juga Nih

Oh ya ampun.. Aku lupa kalo sempat buat cerita tersendiri mengenai Menuju Wisuda. Hahah.. Abisnya aku patah hati karena Pak Eman lama banget ngasih tulisan ACC di kertas bimbingan ku. :(

Akhirnya di-ACC juga setelah.. 8 kali bimbingan! Sugoi~ Itupun setelah aku memberanikan diri untuk maksa beliau supaya mau nge-ACC-in proposal ku.

"Sensei, hari ini ACC ya, Sensei? Saya uda 8x nih bimbingan proposal, mana Sensei dosen pembimbing I saya lagi.. Nanti saya ngga bisa wisuda donk, Sensei? Soalnya saya ngejar wisuda bulan Februari nih. Tolong ya, Sensei." kata ku maksa banget penuh harap.

"Tapi janji ya kamu harus bertanggung jawab dengan apa yang kamu tulis. Jangan ngasal-ngasal lagi," nasehat beliau sambil paraf. 

Dan yak, alhamdulillah..
Permohonan ku dikabulkan Allah SWT. Langsung cengar-cengir liat kertas bimbingan ku.


 Buat ngedapetin tulisan ini butuh waktu 9 bulan -_-


Sebenarnya uda di-ACC dari pertengahan Desember kemaren. Dan itu langsung bikin aku lega banget. Ya seenggaknya beban ku berkurang dikit lah. Lumayan.

Uda nyicil skripsi sampe Bab III, yaitu Analisis Psikologis. Kata temen-temen sih kalo doping I-nya Pak Eman emang gitu, kalo mau bimbingan skripsi, biasanya dari Bab II sampe Bab IV uda harus kelar. Baik laaah.. Mari berjuang lagiii..

Dan rencananya sih aku besok mau minta Pak Zul, dosen PA ku, buat jadi doping II ku ah. Heheh.. Moga-moga beliau mau. Soalnya yang jadi anak bimbingan beliau pada cepet kelar semua. Kan lumayan, ngga nambah uban di kepala sayah. *eh*

Ya udah, segini aja deh postingannya. Mesti ketik-ketik skripsi lagi nih. *lap keringet*

Minggu, 05 Januari 2014

Taman Buaya Asam Kumbang Medan

Hidup di Medan selama 22 tahun, baru sekali ini aku pigi ke Taman Buaya Asam Kumbang. Agak memalukan sebenarnya, karena Arya dan Afif selalu ke sana setiap dua minggu sekali. Penasaran donk ya, kayak apa sih buaya-buaya di sana? Makanya weekend kemaren kami pigi bareng-bareng, setelah aku berhasil nguber-nguber Palek Agus, maksa supaya biar bisa pigi. Wkwkwk.. :D

Alamatnya di Jalan Bunga Raya II No.59, Kelurahan Asam Kumbang, Kecamatan Medan Selayang, Kota Medan, Sumatera Utara.
Bukanya dari jam 09.00-18.00.

Perjalanannya lumayan jauh. Mmm, emang ke mana-mana suka jauh sih dari daerah rumah, soalnya rumah ku kan daerah pinggiran. Tapi sebenarnya sama aja, karena jaraknya hampir sama kayak aku mau ngampus.

Nyampe sana, langsung ke markir Honda, trus ada bapak-bapak yang nyodorin kertas parkir. Sempat takjub juga, parkirannya cukup luas menurut ku. Bisa menampung beberapa unit Honda dan mobil.

Harga tiket masuknya hanya Rp 6.000 aja. Murah banget ya? :)

Gitu masuk, rasanya langsung surprise liat bak-bak berisi buaya. Ndeso sekali yah. Hahah.. Maklum, pengalaman perdana ini, cuy!


Kolam yang menyerupai rawa ini ukurannya luas banget lo


Pemiliknya Alm. Lo Than Mok sengaja membuat kolam ini mirip dengan habitat asli si buaya. Biar buayanya nyaman dan betah kali ya? Trus juga banyak lumut menutupi permukaan air kolam supaya kalo cuaca lagi panas buayanya tetep bisa ngadem.


Ini satu-satunya buaya yang berhasil naik ke tepi kolam


Ngeri-ngeri sedap ngeliat buaya-buaya ini. Jadi inget liputan Discovery Channel dulu yang suka nampilin tentang buaya. Sekarang di depan mata ada buaya aslinya. :D


 Buaya paling tua nih


Jenisnya Buaya Muara, umurnya 41 tahun


Tempatnya memang kurang terawat. Baknya juga agak kecil dan sempit. Satu bak bisa menampung belasan hingga puluhan buaya. Tapi ada juga kok bak yang luas.

Buaya dimasukkan ke dalam bak sesuai umurnya. Tujuannya biar ngga ada pertarungan antar buaya karena lebih muda atau lebih tua. Karena kalo gitu, pasti nanti ada yang mati. Kalo umurnya sama, seenggaknya kalo berantem pun cobel dikit ngga papa.


Buaya buntung bukan siluman :p


Atau yang paling parah 'cuma' jadi buntung aja kok ekornya. :D 
Kadang ada bau kurang sedap juga sih. Ya maklum aja lah, kan ini tempat penangkaran buaya. Makanannya kalo ngga ayam ya bebek. Jelas bau lah. Kalo mau yang wangi, ke Mall gih. :p


Banyak tempat duduknya dan lumayan bersih ya halamannya :)


Selain buaya, ada juga ular sawah di sini. Fotonya blur banget, jadi ngga bisa ditampilin. Yang bikin sedih, aku sempet ambil foto anjing herder yang di dalam kandang. Aduh... Tatapannya kosong dan duduk meringkuk aja di pojok kandang. Jelas dia kesepian :'( Ngga tega mau posting fotonya di sini :'(


Larangan di tembok bak


Jumlah buaya di sini mencapai 2400-an ekor. Setiap harinya memerlukan pasokan makan sebanyak 1 ton! Wueh.. Banyak ya? Denger-denger sih buaya-buaya ini ngga dijual. Murni dipelihara, karena Alm. Lo Than Mok itu pengen banget orang Medan punya wisata reptil. Maka beliau mulai menangkarkan 12 ekor buaya dan berkembang hingga sekarang. Tapi kalo ngga dijual, duit dari mana ya beli 1 ton unggas itu?


Ada perosotan, ayunan sama enjot-enjotan juga


Sayangnya pengunjung di sini ngga mau kerja sama buat ikutan ngejaga tempat ini. Di sekeliling kolam rawa banyak banget botol plastik berserakan. Gitu juga dengan yang di dalam bak. Mereka ngelempar botol biar buayanya gerak gitu.

Oh ya, kalo mau ngasih makan buaya, bisa beli bebek di sana loh. Harganya sekitar Rp 30.000, lumayan mahal ya..
Pas kami ke sana, ada seorang bapak-bapak yang beli bebek, trus ngelempar bebeknya ke kolam rawa. Bebeknya masih hidup dan sehat banget, mati-matian berenang ke tepi kolam. Buayanya uda pada sibuk ngejer si bebek. Bebek berhasil naik ke tepi kolam, tapi ada seekor buaya yang super besar dan panjang langsung mangap trus nyokot tuh bebek dari belakang. Aduh kasihan :( Ngga tega aku jadinya.

Kayaknya tuh bapak-bapak ngga puas. Dia beli lagi 2 ekor bebek trus cemplungin lagi ke kolam. Tapi ajaib! Bebeknya berhasil selamat dan ngga dikejar-kejar buaya. Hihihihi.. Ngumpet bebeknya ke sudut kolam yang banyak ranting kayunya.


Buaya yang berumur 13 tahun


Lumayan asik deh dateng ke penangkaran buaya ini. Tiket masuknya yang murah kayaknya bukan masalah. Seperti niat pemiliknya dulu, memang murni mau jadiin ini sebagai wisata Kota Medan.
Semoga tempat ini tetep ada ya dan ngga terancam bangkrut. :)