Laman

Senin, 22 Desember 2014

Perkara Kata 'Lo-Gue' di Medan

Banyak yang kepo trus nanyak aku lewat email *biasanya bukan blogger* tentang kenapa sih di Medan itu keknya anti kali yang namanya kata ‘Lo’ sama ‘Gue’. Secara kota di Sumatera laennya cem Padang atau Pekanbaru aja uda biasa pakek kata itu. Kenapa Medan laen sendiri dia? Apa Medan uda bukan bagian lagi dari NKRI? Kapan Medan bebas dari mati lampu? Kapaaaaan??? *lalu brb demo ke kantor PLN*

Berhubung aku lagi fakir ide dan kebetulan aku orang Medan, jadi ya uda lah aku bahas aja hari ini. Mau bahas hari Ibu rasanya terlalu mainstream, meskipun bakalan mendongkrak trafik. Wkwkwk.. Lagian nantik siang jugak baru mau beli kado buat Mama Tersayang, tapi yang murah aja lah. Lagi bokek soalnya. *malah curhat* *derita belom punya penghasilan sendiri* *eh* *curhatnya kebanyakan, Beb!*

Fine.

Aku sendiri ngga tau kenapa orang Medan nganggep kata ‘Lo-Gue’ itu sesuatu yang cenderung tabu. Biasanya kalok ada yang nekat pakek kata-kata tersebut, uda pada tau kalok yang ngomong pasti orang pendatang. Kalok pun orang Medan, pasti karena dia uda pernah nyempil di Jakarta dan sekitarnya. Tapi jarang sih. Gitu balek ke Medan lagi ya pakek ‘Aku-Kau’.

Well..

Kata ‘Lo-Gue’ bisa dicap sebagai menyombongkan diri. Ini relatif sik. Plus tergantung persepsi masing-masing orang jugak. Yang setau aku, pas kelen uda sampek di Medan, pasrah aja lah sama semua hal yang ada di dalamnya. Kayak di mana bumi dipijak, di situ langit dijunjung. *sok pakek peribahasa* *biar nampak anak sastranya*


http://www.traxonsky.com


Kalok boleh jujuuuuur..

Beberapa orang Medan, apalagi yang sama sekali ngga punya kawan dari luar Medan, mengira bahwa orang-orang dari Jakarta dan sekitarnya tuh merupakan makhluk paling sok di dunia.. Buahahahah..

Eitz. Jangan marah ya, Woi. Aku cumak jujur aja loh ini ngomongnyaaaa..

Mungkin karena orang Jakarta dan sekitarnya keliatan sok paten aka songong pas ngucapin ‘Lo-Gue’ atau itu cumak perasaan orang Medan aja, yang cenderung ngga gampang nerima sesuatu hal yang baru trus langsung diekspresikan.

Tapiiiii..

Biasanya orang Medan masik bisa nerima kata ‘Lu-Gua’ yang dianggap jauuuuuuh lebih sopan daripada ‘Lo-Gue’. Itupun dipakek sama kalangan tertentu aja, kayak di perusahaan-perusahaan yang karyawannya kebanyakan bukan orang Medan asli. Wakakakakkk..

Trus kalok nekat pakek ‘Lo-Gue’ di Medan, jangan kaget kalok orang di sekitar kelen pada bisik-bisik sambil ngasih pandangan menjijikkan. Syukur-syukur ngga ada yang negur en bilang, “Oh Kak/Bang, ini Medan bukan Jakarta!” *enggak selo*

Itu sih ngga seberapa..

Untuk oknum-oknum tertentu, kata ‘Lo-Gue’ di Medan jugak sebagai penanda buat jadiin mangsa berikutnya. Cem yang ku bilang di awal tadi, orang uda ngira yang ngomong ‘Lo-Gue’ di Medan itu bukan orang Medan. Sayangnya malah dijadiin sebagai target perampokan. Ngeri kaaaan.. :(

Makanya kalok kelen mau dateng ke Medan, belajar dulu cara ngomong ‘Aku-Kau’ pakek logat Medan yang kentel yah. Trus kalok di sini ada yang keras nada suaranya pas ngomong sama kelen, jangan kaget kayak Bang Dani waktu telepon aku buat ngajak kopdaran. Orang Medan emang ngomongnya keras-keraaaas.. :P 

Kalok di daerah kelen tinggal sekarang, kata sapaannya apa? :D

54 komentar:

  1. Kayaknya terpaksa bilang pertamax nih saya... :)

    Kalau ditempat saya ya tergantung siapa yang disapa?
    Kalau sama orang yang lebih tua ya pakai sapaan yang lebih sopan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yeeey.. Selamat yaaaa :D

      Iya dongs, harus lebih sopan kata sapaannya.. :3

      Hapus
  2. tergantung usia lawan bicara Beb, tapi rata2 pada Teteh, Kang *masih sekitaran Jabar sih.
    Aku-Kau itu khas Medan
    Aden/Ambo-Waang/Angku kha Minang
    Lo-Gue memang miliknya Betawi
    setuju dengan pepatahnya itu Beb.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, uda lama ngga pakek 'Den-Waang' nih. Hahah.. :D

      Hapus
  3. di Jakarta dan sekitarnya, "Lu-Gue" ini udah jadi budaya Pola hidup, cuma belum masuk Kamus besar & EYD. Dibilang bahasa resmi juga bukan, tapi dalam keseharian pasti ada "lu-Gue", hanya pada momen tertentu "Lu-Gue" hilang yakni beribadah & meeting kerja selebihnya back to"Lu-Gue".
    Basaha bahasa yang seperti ini yang akan mengikis keutuhan bahasa Indonesia yang EYD.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Sampek masuk ke EYD segala.. :D

      Hapus
  4. Kalo gitu.. ga mau cari perkara deh :)

    BalasHapus
  5. Ooooo gt. Klo komen d blog dan bbmam cem kita gini apa aku juga kau anggep sombong beb? *ihikk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahah.. Ya enggak lah, Bang Daniiii.. Santai aja.. Jadi diri sendiri. Okeh? :D

      Hapus
  6. Weits, baru tahu info ini lho Beb..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. Emang jarang dibicarain sih, Mbak.. :D

      Hapus
  7. Aku juga mau nulis tentang lo gue tapi ngga jadi-jadi =))

    Pas SMA aku pakenya aku-kamu dan teman-temanku sekelas yang cowok pada ngomong aku-kamu sama aku dan itu menggelikan =)) =)) Kan kalo di sini ngomong aku-kamu sama temen sebaya bisa dikira ada hubungan apaaa gitu wkwkwk. Tapi makin kuliah, banyak juga kok temenku cowok yang orang Jakarta pakai aku-kamu dengan biasa gitu...

    Aku mah menyesuaikan aja dah hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tulis, Naaaa.. Aku pengen tau pendapat kamu soalnya.. :D

      Iya bener. Kata kawan aku yang anak Jakarta jugak kalok manggilnya 'Aku-Kamu' pasti ada apa-apanya.. Hihihi.. :P

      Hapus
  8. kira2 ntar aku kaget nggak ya dengar suara Beby pertama kali, soalnya kalo dilihat segi nama sih si Beby itu orangnya bicara halus banget, dan wajahnya alussss banget,,,makanya aku penasaran pengen ketemu Beby...aku nggak percaya ah suara Beby keras, perlu dibuktikan dulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Mudah-mudahan enggak kaget ya, Mbak.. Aku kalok ngomong galak loh.. :P

      Hapus
  9. saya juga pernah tinggal sebentar di medan sob..

    BalasHapus
  10. wah belum pernah nih ke medan, kalau ngomong loe gue juga belum pernah kak, soale bahasa indonesia saya belum begitu lancar kalau ngomong hehehehe :D

    oh iya kak, sekedar info bahwa blog dicintai.com sudah saya jual ke orang lain :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lha.. Biasa ngomong pakek bahasa apa, Rin? :D

      Eh? Serius? :O

      Hapus
    2. saya biasanya pakai bahasa jawa kak hehehe :D

      iya kak serius, soalnya pusing ngurus banyak blog. Pengen tak jual semua :D
      pengen fokus 1 blog saja kayak kak beby ini ;)

      Hapus
    3. Ooo.. Aku kalok di rumah tetep pakek Bahasa Indonesia, tapi orang rumah ngomongnya pakek Bahasa Jawa.. Heheh.. :P

      Wkwkwk.. Butuh banyak tenaga ekstra Riiiin, kalok punya banyak blog. Ya kan? Tapi kamu dapet untung banyak dongs, secara blog kamu kan pengunjungnya banyak.. Hihihi.. :D

      Hapus
  11. Hihihii beda kota beda budaya yaa beb.. Wajar sih kl kedengerannya kasar/kurang enak di denger karna kan disana ga terbiasa gt ya. Masalah suara besar, aku juga suaranya besar Beb, sampe suamiku suka bengong kl denger aku ngobrol sama orang rumah.. Sesama orang sumatra kita. Hahahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hah? Kamu orang Sumatera jugak, Mar? Dari mananya? :D

      Bahahah.. Bisa ngebayangin kek mana bengongnya suami kamu. Si Febri kalok aku ngomong jugak banyakan ngga ngerti dia. Mihihihi :P

      Hapus
  12. Benar kata pepatah, dimana bumi dipijak di sana langit dijunjung :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, Bang.. Harus menyesuaikan.. :D

      Hapus
  13. dimedan biasanya pake "awak - ko" atau "aku-ko"...dulu waktu ku kecil aja pas dimedan..sekarang udah kagok klo ketemu atau bicara ama sodara yang dimedan..tp ga pernah pake "lo gue" sih hehe..paling "aku - ko"..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Bang.. Tapi aku rasa kalok di sini pakek 'Awak' menjauhkan diri dari si lawan bicara, sama kayak pakek 'Saya'.. Heheh.. :P

      Hapus
    2. iyakah ? dah lupa juga hehe..tp seingetku dulu waktu kecil malah banyakan pake "awak" dibandingkan "aku"..klo yg ku ingat..baik yang tua2nya ataupun anak2nya..tp jadi kangen medan..kapan2 mau main kesana lagi haha...

      Hapus
    3. Berarti lingkungan Abang dulu banyak orang Melayunya ya.. Hahah.. :D Maen lah ke sini lagi.. Biar jalan kita.. :D

      Hapus
  14. Oooo gitcuuu yaa ... ok deh ... ane pamit dulu yee ... ente abis ini mo kemane ..
    Ini Betawi mpok bukan Jakarte ... hehehe ... :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Emang Betawi bukan Jakarta, Bang? :P

      Hapus
  15. Buset. Lo-Gue aja aturan pemakaiannya ampe begitu ya disana. Kalo di bandung mah cara ngomongnya pelan, tapi kalo di Manado (karena sekarang lagi tinggal di manado) ngomongnya cepet terus nadanya beda. Hihihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Dev, banyak maunya yah. Hahah.. :D Masih mending lah kalok nadanya halus. Apalagi cengkok Sundanya keliatan.. :P

      Hapus
  16. ini nulisnya, selow atau gak, ya? :D pertamanya emang gitu sih LO - GUE terdengar agak sombong, tapi ya gimana lagi, itu sudah logat mereka. Lebih menerima teman - teman yang sudah terbiasa dengan LO - GUE :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selo kok, Mbak. Tenang aja.. Hahah.. :D

      Aku jugak uda bisa nerima kok. :P

      Hapus
  17. Bagusan aku kau gitu sih. Lebih khas Indonesia :) Saya juga ga pernah pake lo gua, secara saya orang kampuung kkkk derajat saya berbeda :)

    Di Jepang juga ada ore dan omae yg mungkin mirip sama lo gue. Tapi ore dan omae bisa nunjukkin kedekatan dan keakraban. Lo gue kyknya ndak mencerminkan kedekatan ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Iya kan, Bang? Lebih Indonesia gitu.. Wkwkwk.. :D Ah.. Jangan pakek derajat-derajat gitu, Bang Sandy. Banyak kok yang pakek 'Lo-Gue' dari kampung.. ^^

      Ah iya. Ore sama Omae.. Kawan aku sekarang pakek Ore-Ore gitu.. Pengen aku tabok jadinya.. Huahahah.. :D

      Hapus
    2. oyaaaaa sekarang banyak yang pake lo gue di kampung ... waduh udah ngetrend ya sekarang. kirain orang Jakarta saja yang pake lo gue hihih ..

      Kkkk ... padahal semua cowok Jepang pake ore lohhh malah lebih standar. Saya aja tetep pake "boku" yang kekanak2an :D

      Hapus
    3. Wkwkwk.. Iya Bang, lah anak SD di daerah ku aja mulai pakek lo-gue.. Tapi buat iseng-iseng sih. :D

      Ooo.. Jadi 'boku' itu lebih childish ya? Hahah.. Si Tomo jugak lebih sukak pakek kata 'boku' daripada 'ore'.. Berarti dia kekanak-kanakan jugak dooongs.. :P

      Hapus
  18. medan sama Aceh sama lah ya ngak ada yang ngomong 'Lo-Gue' sama apa bukan pake mas/mbak, tapi abang sama kakak. hahahha...
    Medan jangan mati lampu lah, Aceh mati juga ni. =...=

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama lah. Namanya jugak tetanggaan. Ya kan? :P

      Alhamdulillah uda lama ngga mati lampu. Mungkin karena Natal dan Tahun Baru ya. Tauk deh siap itu kek mana :P

      Hapus
  19. Tapi ada lho orang sana yang ngomongnya gaul gitu. Hahaha.. Tapi nggak tinggal di medan sih. Beda kota m

    BalasHapus
  20. wkwkwkwkwkwk...ketawa dulu bacanya..Beb, sumph postingan ini ingetin aku pas aku pertamakali jd anak baru di al azhar medan...kan aku pindah kesana pas lg heboh si GAM itu... eksodus dong k kota kampung halaman... sebelumnya aku 18 thn di aceh.. nah, aku terbiasa pake kata2, kamu-aku..

    ya ampuuun Beb, kata2 itupun lgs diserang loh aku..."kamu,kamu... kau ngerti!!. Ini medan"

    dan aku lgs shocked :D... traumaa.. hihihihi.... gimana kalo pake lo-gue..wkwkwkwkwk... dibunuh mungkin ;p

    pdhlkan aku org medan juga sebenrnya, wlo lahir di jkt, dan besar di aceh ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hoooo.. Aku kira Kakak orang Aceh. Rupanya orang Medan jugak ya? Cumak besarnya aja yang di Aceh.. Tapi orang Aceh manggil 'kau' bukannya 'ke' gitu ya, Kak? :D

      Bahahah.. :D
      Memang kek gitu lah orang Medan. Mana ada pakek kamu-kamu.. Dengernya risih mungkin.. Kesian kenak labrak. Mayan lantam jugak kawan Kakak itu ya.. Wkwkwk..

      Hapus
    2. aku Batak lagi Beb ;p.. Nah di aceh itu sekolahku kan khusus utk anak2 karyawan PT Arun... itu kbnyakan para pendatang,....jd kata2 yg dipake juga lbh universal, "aku kamu".. Kalo kata2 'ke' itu kasar kali ya...wkwkwkwkwk ga akan ku pake itu ;p

      Hapus
    3. Loh. Orang Batak? Serius, Kak? Marga apa? :D

      Owalaaa.. Sekolah di Yapena toh.. Mantan ku ada beberapa yang sekolah di situ tau, Kaak.. Huahahah.. Dapetnya dulu orang Arun jugak.. :P

      Iya kata 'ke' kasar banget. Songong. :D

      Hapus
  21. Hahahaha. Iy jga y. Ank Mdan emng pling anti lo-gue-lo-gue. Kping lngsung pnas. XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk.. Entah kenapa langsung kek gitu yaaaa :D

      Hapus
  22. Ya ampun segitunya ya..haha
    Jadi nanti klo aku ke Medan, ga boleh pake lo-gue ya klo lg ngobrol, hihi

    baiklah beb, kalo sampai aku ke medan, kita kopdaran yak haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Sebenarnya ngga juga sih Mbak, tergantung orangnya.. :D

      Oke oke.. Kabarin yaaa :D

      Hapus
  23. kok bisa di sana sering lampu mati, Beb? kok bisaaaaa? kekencangan anginnya? kalah sama suara orang2 sanaaaa?
    iya sih. jakarta kesannya kotaaa banget gitu kali' ya jadi kesan orang2nya juga songong-songong gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Ngga tau nih Mbaaaak, penyakit dari dulu ngga sembuh-sembuh.. Orang mesinnya dikorupin mulu.. :P

      Hapus