Laman

Kamis, 25 Desember 2014

Judge Me If You Want

Hampir sebulan kemaren aku ketemuan sama Miita en Yulia, kawan akrab ku pas kuliah. Terakhir kali ketemu waktu orang itu wisuda November 2013. Uda setahun lebih dan aku masih jadi mahasiswi aja. *chaqiiiiiiid*

Kami janjian buat ketemu di cafe. Tadinya cafenya mau sekalian aku review, cumak itu lah ya, saking senangnya mau jumpa kawan jadi lupa buat foto-foto. Lagian Sony A6000 ku belom dateng. Mihihihi.. :P *tetep aja pamer*

Ciri khas cewek kalok uda ngumpul adalah gocip..

Mulai dari pengunjung cafe yang laen, kawan sekelas, sampek artis yang intinya ngga pentiiiing banget. Tapi cemana lah, gosip itu enak kali ya kaaan.. Makanya betah.

Apalagi ditemani secangkir kopi hangat. Huahahah.. :D


Taken by Miita


Lalu kami akhirnya membahas sesuatu..
 
Stambuk kami, 2009, katanya siiiih stambuk paling kompak se-Sastra Jepang USU. Padahal ngga jugak kalok dibilang, soalnya masik maenan geng. Kecuali aku pribadi yang ngga punya geng. Mana aja masuk. Mana aja diajak maen.
 
Jadi ada satu kawan kami yang pengen biar kami tetep kompak. Ke mana-mana harus bareng, trus kalok ada acara kelas mesti ngumpul semua.
 
Sialnya, si Miita en Yulia ini punya geng yang lumayan antipati sama hal-hal berbau comberan gituan. Orang itu lebih sukak *atau lebih tepatnya nyaman* kalok cumak bekawan sama satu gengnya aja..
 
Dicap lah sebagai anak 2009 B.. Alias bukan bagian dari 2009 karena manusianya cumak tergabung dalam satu kelas. Kemudian dianggap sombong dan sok kaya.
 
 
Taken by Miita


Seringnya kebanyakan dari kita kek gitu ya..
 
Aku pribadi pun mengakui kalok masik sukak ngejudge orang laen. Ngeliat ada yang ngga betul sikit menurut pandangan ku, aku langsung mikir negatif walaupun terucap dalam hati aja.
 
Aku lupa kalok aku ngga kenal seutuhnya seseorang yang aku judge itu..
Aku lupa kalok aku belom paham karakternya..
Aku lupa kalok aku ngga ngerasain apa yang dia rasain..
Aku lupa kalok aku sebenarnya ngga tau apa yang sebenarnya terjadi..
 
Tadi malem aku dijudge sama kawannya Febri. Gegara Febri curhat di Twitter tentang aku yang matiin hp karena ngambek. Trus dikomenin, "Ahahah.. Duh, masih ada ya cewek kayak gitu, Mas Feb? Ckckck.."
 
Well..
 
Mungkin wanita ini jauh lebih baik dan sempurna dari aku, makanya bisa komentar kek gitu.. Sungguh beruntung lelaki yang telah menjadi suaminya.. Jazakumullah khairan katsiran ya, Mbak..
 
Kelen pribadi sukak ngejudge tanpa sadar ngga? :D

26 komentar:

  1. Seringkali kita menilai orang dari fisiknya, termasuk pakaiannya, bukan.
    Orang yang berpakaian compang-camping atau sembarangan kita cap sebagai orang tak mampu. Nggak tahunya dia anggota reserse yang lagi nyamar dalam tugasnya.
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, Pakdhe.. Pernah kejadian gitu jugak di sini. Alhasil yang ngejudge langsung malu.. :P

      Hapus
  2. yang sabar iya beby jangan di ambil hati :) biarkan orang mau berkata apa ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah bener th kata mbak ipah saya sependapat

      Hapus
    2. Iya, Ipah.. Makasih banyak yah. :*

      Hapus
  3. sabar tawakal aja mbak beb, orang sabar pasti subur lho.

    BalasHapus
  4. udah nggak usah dipikirin kali kak Beby, yang jalanin hidup kan elo, nggak usah diambil hati.. kan dia nggak kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. iya Yog, entah kenapa kali ini kepikiran.. :P

      Hapus
  5. Aku sih berusaha buat ga ngejudge orang Beb, kalopun iya sebisa mungkin simpen dalem ati. Kau ga usahlah pikirin omongan orang semacem gitu Beb. kayak seleb ajalah. Hihihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk.. Bener, Bang. Jadi seleb itu banyak banget cobaannya ya. Tingkat keseloan ku mesti dinaikin nih :P

      Hapus
  6. Hahaha setiap orang pasti pernah ngegituin dan digituin kok. Santai aja beeeb. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Santai kayak di pantai ya.. Apalagi pantai-pantai di Lombok.. Uwuuuh.. :3

      Hapus
  7. kdg2 iya Beb...:) wlopun ujung2nya nyesel juga...makanya skr lg berusaha bgt utk ga nuduh org yg bukan2...tp kalo kyk salah satu staffku yg suka bgt ga msuk tiap senin ato jumat ato libur kejepit, aku msh salah ga ya nuduh di sngaja bolos :D. sebel bgt soalnyaa -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Kalok kasus Kakak sih uda laen, Kaaak.. Kan ada bukti en nyangkut masalah tanggung jawab pekerjaan jugak. Kasih aja surat peringatan. :P

      Hapus
  8. Aku masih suka gitu. Suka bilang, "Ada yang orang kayak gitu?" Tapi emang yang kukatain orangnya aneh banget atau nyebelin =))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Manusiawi sih, Naaa.. Apalagi kalok seseorang yang kita omongin itu emang aneh :P

      Hapus
  9. Duh gausah diambil hati atuh neng geulis. Buat becandaan doang kali. Hehehe. Sabar ya. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sabar kok, Dev.. :D *walau sempet asah piso jugak*

      Hapus
  10. ya masih, meski tentunya bukan hal yg kubanggakan ya.
    tapi sebisa mungkin cukup dalam hati saja. nggak usah sampe dishare ke org lain.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya lah Mbak, ngejudge itu bukan hal yang membanggakan. Tapi manusiawi banget. Lebih aman begitu, ngga share ke siapapun :D

      Hapus
  11. Smpurna tuh ce. Hahahaha. XD

    BalasHapus
  12. heiii kopi itu aku suka banget dan mengapa kopinya yg menjadi fokus utamaku ya.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kopinya emang enak banget, Mbak :D

      Hapus