Laman

Jumat, 05 Desember 2014

Haters Dan Gosip

Ngomongin tentang haters itu enak lah. Betul. Bukan karena sedihnya dibenci yang ujung-ujungnya jadi introspeksi diri, melainkan karena seneng ada bahan buat diketawain.

Aku ngaku kalok dari dulu memang banyak yang benci sama aku. Keknya semua hal tentang diri ku itu dia tau. Bikin kadar kebenciannya naik berkali-kali lipat.
 
Contohnya si C, sahabat ku waktu SMA. Kami akrab karena arah pulangnya sama, jadi selalu naik angkot bareng. Ditambah lagi anaknya kocak. Cocok kan buat introvert kek aku.

Permasalahan dimulai ketika kelas XI.

Kami sekelas sama cowok yang ditaksir C, yaitu Edi. Iya, Edi sahabat aku sampek sekarang ini. Waktu itu tempat duduknya bertiga-bertiga gitu dan Edi duduk di tengah. Aku yakin sampek rumah, C bakalan sujud syukur saking bahagianya. Wkwkwk..

Aku ngga ngerasa ada yang salah. Aku akrab sama Edi, tapi tetep ngga pernah ngelupain C. Pulang masih tetep bareng. Makan di kantin jugak. Si Edi sering bayarin sih. Kan lumayan duit jajan ku bisa untuk beli Chitato rasa keju.


***

 
Sampek akhirnya kami naik kelas XII dan tetep sekelas.

Bedanya, sama wali kelas kami duduknya jadi berdua-berdua dan Edi lebih milih duduk sama aku ketimbang sama C. Akunya uda ngga enak karena tau C naksir Edi. Aku takut C salah paham. Tapi Edinya ngotot. Aku curiga dia mau duduk sama aku gegara pengen nyontek tiap pelajaran Fisika.

Ngga tau kek mana awalnya, C bilang ada yang neror dia dan ngebahas tentang sahabat-sahabat gitu. Trus yang dituduh aku. Secara aku ngga ngerasa, ya ngga salah kan kalok aku selo aja? Tapi rupanya keseloan ku itu diartikan sebagai pembenaran oleh C dan kawan-kawannya yang laen.

Mulai lah aku difitnah yang macem-macem..

Yang katanya aku hamil lah, sukak sama Edi lah, pernah bunuh anak orang lah. Pokoknya hal-hal yang mengerikan. Dan begonya kawan-kawan sekelas ku yang percaya aja sama omongan C.

Mungkin dipikir mereka, karena C dekat sama aku dan itu beneran kejadian..


***


Sakit hati?

Banget lah. Apalagi yang ngomong itu sahabat aku sendiri. Konyolnya, karena salah paham pulak.

Tapi aku uda terbiasa 'dipukul' kayak gitu. Beruntung kali aku orangnya selo, jadi kalok ada yang gosipin itu aku malah cengengesan aja.
 
Akhirnya kawan-kawan tau kalok itu bohong en akal-akalan C aja supaya semuanya jadi benci sama aku. Kesian ya hidupnya. Malah makin sengsara nengok aku ngga terpengaruh sama gosipan yang dia buat. Mungkin dia berharap aku bakalan pindah sekolah.

Wakakakakkk.. Enak aja!

Aku memberanikan diri untuk ngomong berdua sama C.

Aku cumak bilang, "Aku tau kau marah sama aku karena Edi. Tapi kami ngga ada hubungan apa-apa. Murni sahabatan. Kau mau percaya atau ngga, itu terserah kau. Apapun yang terjadi, aku masih anggap kau kawan. Karena aku ngga bisa lupain semua kebaikan kau."

C nangis-nangis dan akunya lempeng sambil nyeruput jus apel. Ah. Betapa bencinya aku menghadapi orang yang nangis..


***


Sejak itu aku ngga pernah terlalu percaya lagi sama orang laen. Aku jadi lebih membentengi diri tentang apa-apa yang perlu aku share dan ke siapa aja yang pantas buat aku ajak ngobrolin.

Makanya waktu Febri curhat tentang omongan temennya yang ngga enak tentang kami berdua, aku malah ketawa. Aku bilang, "Kita ngga perlu mikirin apa kata orang laen. Selagi aku sayang sama kamu dan kamu sayang sama aku.."

Trus dia protes. "Kok 'selagi'? Selalu donk!"

"Iya iya.. Maksud aku jugak 'selalu', Yank.. Eheheh.." kata ku sambil nyengir.

Dasar anak kecil! :*

76 komentar:

  1. Ingat 2 hukum berikut beb

    1. Memberi penjelasan kepada orang yang tidak percaya, lha ngapain ngasih penjelasan wong ketidakpercayaan itu tidak bisa dikalahkan oleh logika apapun.
    2. Orang yang percaya tidak perlu diberikan penjelasan. Clear

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. Iya bener, Bang.. Kalok dasarnya uda ngga percaya ya mau dijelasin kek manapun bakalan sia-sia ya.. Cumak dalam situasi saat itu, aku ngerasa perlu aja menjelaskan sejujur-jujurnya.. :P

      Hapus
    2. Offtimis aja ya Mbak Beb, yang jujur semoga makmur dan mujur. Bang Mandor salam kenal Bang.. Maaf saya nimbrung di kolom ini bukan tak santun *salam blogging :)

      Hapus
    3. Offtimis aja ya Mbak Beb, yang jujur semoga makmur dan mujur. Bang Mandor salam kenal Bang.. Maaf saya nimbrung di kolom ini bukan tak santun *salam blogging :)

      Hapus
    4. lhha koq komenya sekali nampak nya ada dua ya Mbak Beb..? ada apakah gerangan ni..?

      Hapus
    5. Ada ' Kena klik dua kali saking semangatnya
      Hihihihihihi

      Hapus
    6. virus sorkat.Mas Saud..! :)

      Hapus
    7. pasti jaringan mas saud yang agak lola jadi klik nya berkali-kali tuh... :)

      Hapus
    8. Kang Saud : Iya Kang, tetep optimis kok. Heheh.. :D

      Hapus
    9. Kang Saud : Cieeeee.. Komennya sampe dua kali.. :P

      Hapus
    10. Kang Saud : Mungkin karena jaringan internet lagi lambreta, Kang.. Jadinya double gitu..

      Hapus
    11. Kang Asep : Hahah.. Saking semangatnya ngomen ya, Kang.. :D

      Hapus
    12. Bang Aldino : Virus sorkat itu apa sih? :O

      Hapus
    13. Bang Zhey : Iya bener Bang, bisa jadi kayak gitu ya :D

      Hapus
  2. berarti febri anak kecil ya,,,acieeee dia nggak minta selagi dia mintanya selalu....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahah.. Dia emang kayak gitu, Mbak. Nggemesin. :P

      Hapus
    2. Kalau saya nggemesin malah bisa dijitak orang

      Hapus
    3. Huahahah.. Langsung ditampol tanpa basa-basi ya, Kang.. :D

      Hapus
  3. masih kekakan-kanakan ya mba beby huhuhu

    BalasHapus
  4. waduuuh ribet deh kalo dah kayak gitu...
    yang terpenting kan Mbak Beb dah ngejelasin, urusan percaya atau tidak ya udah cuekin aja Beb :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Bang.. Makanya mulai dari situ aku ngga pernah ambil pusing lagi.. Sukak dia aja jadinya.. :D

      Hapus
  5. enak sekali nihh kalo makan di bayarin ama kang edi pantes saja ada yang salah faham wkwkwk dan keren nih ternyata mbak beb orang nya penyabar yah ada yang gosipin maslah cengengesan wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. Ya kan kalok gratisan, mana ada orang yang mau nolak sih, Bang.. :P

      Hapus
  6. Ea.aaaa..................sadap haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Macam sinetron remaja ya, Mbak.. Wkwkwk :D

      Hapus
  7. kalo trus di inget sakitnya bukan di Sini lagi loh Beb
    ke mana2 ntar nyebarnya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eheheh.. Iya, Bang..
      Diinget buat jadi pelajaran ke depannya aja.. :D

      Hapus
  8. Saya hanya ngedoin saja semoga hari dan aktivitas nya Mbak Beby, lancar dan baik baik saja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiiin.. Makasih banyak doanya ya, Kang.. :D

      Hapus
  9. Berasa artis kan ya Beb kalo ada haters. Hihihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Bang Dani, alhamdulillah banget ya.. Bahahah.. :D

      Hapus
  10. kayak di film drama korea aja.
    tapi aktor utamanya bukan kim sae ron tapi beby rischa. he he..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakakakkkk.. Sapa pulak itu Kim Sae Ron.. Ngga kenal aku, Frid.. :D

      Hapus
  11. Beb, salut ama kecuekanmu.
    Km bener2 menikmati hidup, Beb :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. Makasih, Mbak.. :D

      Cumak belajar buat ngga mikirin hal yang ngga bener aja sih sebenarnya..

      Hapus
  12. Mybeby di lawaan..!, nda bakalan mempan..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya yang akan melawannya mas.. :D hehe
      tapi temen saya tuh mas, gak mungkinlah saya lawan dia.. hehe

      Hapus
    2. Bang Aldino : Hahah.. Terlalu selo akunya ya, Bang? :D

      Hapus
    3. Bang Zhey : Jangan lawan-lawan, Bang.. Mending ajak makan-makan.. Bahahah :D

      Hapus
    4. haha bole lah beby.. nanti makan-makanlah... :)

      Hapus
    5. Bang Zhey : Asiiiik.. Abang yang kemek-kemek ya? :D

      Hapus
  13. aku juga tipenya cuekin hater Beb, biarin aja mereka mau ngomong apa. kita makin bersinar hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahah.. Toss dulu, Meeeey! :D

      Iya bener banget yak, kita harus makin kece dongs digosipin.. :P

      Hapus
  14. Sekarang si C masih idup nggak kak? Oiyaa, ini aku ada tugas Fisika, boleh dong bantu ngerjain hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih doooongs.. Uda punya 2 orang anak malah. Heheh.. :P

      Boleh boleh. Ke sini aja ya.. Pasti dibantuin. :D

      Hapus
  15. kunjun perdana mbak beb, sambil menyimak dan salam perkenalan

    BalasHapus
  16. Duuh.. Yang baru jadian inspirasi nulisnya dari pacar semua yaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Soalnya nantik kalok nulis tentang mantan bakalan berantem mulu.. Wkwkwk.. :D

      Hapus
  17. salam beby.... semoga hari-harinya baik selalu...
    tiba sampai disini di baca artikelnya, hamil??? suka sama edi??? bunuh anak orang?? parah bener tuh fitnah... heemmm :) jauh banget dari sifat beby yang baik hati ini...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam jugak, Bang.. Aamiiin.. Semoga Abang jugak ya.. :D

      Yah begitu lah hidup, Bang. Terlalu keras ya. :D

      Hapus
    2. keras banget pun... lagian beby nya bukan seperti itu.... :)

      Hapus
    3. Hahah.. Selo aja, Bang. Selagi kita emang bener ngga kayak gitu, anggap aja angin lalu.. :D

      Hapus
  18. Ciee pintar fisika nih ya. Berarti tau dong gravitasi gak mempengaruhi seberapa cepat seseorang ketika jatuh cinta.

    Prinsip aku sih "Don't trust anybody". Apalagi untuk curhat sama orang, beuh aku gak begitu hobi. Orang yang sering aku jadikan tempat curhat ya pacar dan orang tua. Meskipun punya sahabat, aku gak berani curhat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga pinter Yu, cumak sukak aja.. :D

      Ya enggak ada hubungannya dongs.. Soalnya jatuh cinta kan ngga memiliki massa. Sedangkan gravitasi hanya berfungsi pada benda yang memiliki massa.. *dibahas beneran*

      Sip. Setuju banget!
      Hanya curhat sama orang yang bener-bener kita percaya ya. Kalok untuk sahabat pun perlu kuantitas waktu jugak buat nentuin dia sahabat beneran atau enggak :D

      Hapus
    2. Lah, kenapa dibahas beneran sih.

      Yoii.. orang introvert itu pemilih banget. Tapi itu buat kita gak terjebak kedalam nostalgia. apaan sih.

      Hapus
    3. Ya kan kamu nanya, Mesti aku jawab doooongs.. :3

      Lha. Aku kadang masih kejebak dalam nostalgia. Sebagai introvert, aku merasa gagal. ._.

      Hapus
  19. Bener tuh, kalau pernah ngalamin digosipin justru jadi belajar, jadi tau kalau apa yang orang bilang belum tentu bener ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak Indi, bikin mental jadi kuat.. Hihihi.. :P

      Hapus
  20. Masa SMA nya udah dramatis gitu ya... sayangnya kalo saya masa SMA boring banget. Yang seru dan dramatis masa masa kuliah.

    Ada hikmahnya kan ya meskipun kadang persahabatan jadi renggang. setidaknya bisa share cerita ke blogger :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Aku kayaknya tiap ngalamin hal baru langsung drama gitu, Bang.. Uda nasib ku mungkin ya.. Wkwkwk.. :D

      Ceritain dooongs masa kuliahnya Bang Sandyyyy.. :P

      Iya bener, Bang. Buat jadi pelajaran aja gimana ngadepin kalo-kalo kejadian hal yang sama.. Ngga usah dibawa stress sih kalok aku bilang. ^^

      Hapus
  21. kalau cewek cewek memang suka nya nge gosip nggak jelas ya kak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Rin, nyebelin banget.. Hihihi.. :P

      Hapus
  22. kepribadian terbentuk karena pengalaman, saya juga sama seperti kamu, sekarang saya nggak mudah percaya sama orang lain lagi, kadang-kadang teman dekat bisa menjadi musuh dalam selimut

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget. Makanya mesti hati-hati dalam berteman.. :D

      Hapus
  23. Kalau sampai digosipin hamil begitu sungguh terlalu ya Beb

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak El, ngga nyangka sampe segitunya.. :D

      Hapus
  24. Tpi akhirny kn Caroline dpet krma. Tuhan jga tau Beb mn orng yg baik. Ko orng plng sbar yg prnah q knal. :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wualah.. Sebut merk pulak kawan satu ni.. -_-

      Yah.. Tuhan tau mana yang terbaik bagi kita, Grace. :*

      Hapus
  25. kalo kata orang di desa gue sih, haters gonna hate.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mantep banget orang-orang di desa kamu, Fir. Ngomongnya enggres. :P

      Hapus
  26. Cukup punya satu dua ya beb, tapi bisa dipercaya dan ga perlu panjang kali lebar untuk tau gimana kita.
    *bukan sahabatlah kalau niatnya mengarang cerita untuk menjatuhkan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak.. Yang penting kualitas, bukan kuantitas.. :D

      Hapus
  27. OMG bebiiiiii... temenmu bikin gosip kamu prnh bunuh org???? Jiaahhhh, sejahat2nya musuhku dulu, ga ada yg setega ampe fitnah segila itu :D

    Tapi emglah, akupun ga punya sahabat yg bnr2 aku prcya...rata2 cuma asik utk jd temen jln, temen ngobrol...gitu2 doang... yg dulu deket bgt sekalipun, skr stlh nikah jd jrg komunikasi jg...

    Lbh enak temenan di dunia maya ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Paten kan, Kak? :D

      Aku ada, tapi mungkin cumak 1-2 orang aja. Lebih enaknya buat seneng-seneng sih. Apalagi aku orangnya cenderung tertutup. Sukaknya dipendem.. Heheh.. :P

      Iyaaaaa.. Di dunia maya, kita lebih bebas jadi diri sendiri soalnya. :D

      Hapus