Laman

Sabtu, 06 September 2014

Sampai Kapan?

Sampai kapan kau menguji ku? 
Sampai bunga-bunga di taman kering dan layu?
Sampai awan kembali kelabu?
Atau sampai raga jadi abu?
 
Sampai kapan kau menghindar?
Sampai tunas kebencian tumbuh mekar?
Sampai lupa pada janji yang ingkar?
Atau sampai aku koma kemudian tak sadar?
 
 
Suatu tempat, 6 September 2014

54 komentar:

  1. Smkin mghndar krna sking sygnya x? Jdi gk mw mnykti gtu lho. Naif. Hahahaha. Sp sih Beb?

    BalasHapus
  2. kira-kira ini puisi apa pantun yia, hihihi...

    BalasHapus
  3. Semoga bisa cepet dapat jawabannya ya biar enggak menunggu...

    BalasHapus
  4. Sampai kapan dia mengujimu?
    Sampai kamu lulus ujiannya..

    Hmm..

    BalasHapus
  5. Terlalu banyak tanda tanya, sampai kapankah kau akan dapat jawaban?? hehehe

    BalasHapus
  6. kek gimana situ morang ga sadar a beb sudah menunggu.... jangan bawa pisau di belakang bunggung ya beb....

    BalasHapus
  7. sampai semuanya berakhir beb .... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa jadi beb ,,,,hehe
      cz, selama kita hidup, selama itu pula cobaan dn ujian akan sllu kita jumpai ,,, :)

      Hapus
    2. Perlu istighfar banyak-banyak emang ya, Bang :D

      Hapus
    3. pilihan yg tepat beby ,,,,, :)

      Hapus
  8. Sajaknya boleh juga, bentuk pertanyaan yang harus dijawab oleh pasangan kita,

    Itu keren, mbak. Lanjutkan. ^.^

    BalasHapus
  9. Tanpa kata kau ucapkan
    Tapa senyum kau berikan
    disaat kau akan meninggalkan...

    haha ikutan buat pajak,,,ehhh salah maksudnya Sajak hehe

    BalasHapus
  10. Mudah2 an besok awannya keliat cerah lagi :)

    BalasHapus
  11. ini mbak beb lagi galau apa lagi gelisah apa lagi gundah ya..? wkwkwk ciye ciye galau nih kayaknya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku enggak galau kooook.. Enelaaaaan..

      Hapus
  12. sampai kapan kapas akan berat
    sampai kapan benang akan tegak
    itu ngak sampai-sampai
    begitulah cintamu kepadaku yang tek pernah berujuang kebahagiaan :D

    Gimana keren kan beb heeheee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ih.. Ogah ah.. Masa ngga pernah berujung kebahagiaan.. -_-

      Hapus
  13. Hihi, semoga cepat dapat kepastian, ya :D

    BalasHapus
  14. sampai waktunya dataaang ,, sabar ajaa

    BalasHapus
  15. Nulisnya pake hati ya mbak :)

    BalasHapus
  16. Diuji sampai kita jadi jauh lebih kuat dari sebelumnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. Begitu ya, Bang? :D

      Hapus
    2. Betul itu, jangan malah tambah lembek :D

      Hapus
    3. Yap.. Mesti kuat. Semangaaaat! :D

      Hapus
  17. Bebi, lagi galau yaa... Pukpukk *peluuk*

    BalasHapus