Laman

Selasa, 09 September 2014

Percakapan Ayah dengan Anak Gadisnya

Ini cerita percakapan antara seorang ayah dengan anaknya. Anak satu-satunya. Gadis pula.

Anak gadis sedang berada di tanah orang. Mungkin ia punya teman, namun kenyataannya ia selalu sendirian.

Anak gadis ingin ayahnya tahu bahwa ia baik-baik saja, meski terkadang ia tidak.

Anak gadis ingin ayahnya tahu bahwa ia kuat, meski terkadang ia lemah.

Anak gadis ingin mengenang semuanya dengan baik.

Di sini. Agar kita bisa mendapat banyak pelajaran di dalamnya..


***

G (gadis), A (ayah)

G : "Halo, Pa.."

A : "Halo jugak, Anak ku.. Kok suaranya serak?"

G : "Enggak ah. Kebetulan aja.."

A : "Kek mana di sana? Enak?"

G : "Enak dongs.. Makanannya enak. Hahah.."

A : "Makan terus lah ya? Ngga papa lah biar sehat anak Papa.. Orang-orangnya kek mana?"

G : "Baik.. Semua baik.."

A : "Dia baik sama kamu?"

G : "Baik.. Baik banget malah.."

A : "Uda jalan-jalan ke mana aja?"

G : "Belom sempat jalan-jalan, Pa.."

A : "Loh? Kenapa? Bukannya kamu paling sukak keluyuran?"

G : "Ngga mood. Hahah.."

A : "Oh.. Kenapa ngga mood? Berantem?"

G : "Enggak.. Ngga berantem.. Dia baik, aku baik.."

A : "Alhamdulillah.. Jadi di sana uda punya teman?"

G : "Uda dongs.. Mulai dari abang tukang soto, kakak tukang sate, abang cafe sebelah, dll.."

A : "Hahah.. Kenapa berhubungan sama makan semua?"

G : "Ya kan aku sukak makan.."

A : "Baik-baik di sana ya, Anak ku.. Jangan lupa sholat.."

G : "Iya, Pa.."

A : "Ado pitinyo ndak?"

G : "Ado.. Banyak nyo.."

A : "Dia baik kan sama kamu?"

G : "Baik banget, Pa.."

A : "Ngga menyakiti kan?"

G : "Indak.."

A : "Ngga bikin nangis kan?"

G : "Indak, Pa.. Dia orang baik.."

A : "Ya sudah kalo gitu.. Tenang hati Papa.."

G : "Iya.. Jangan banyak pikiran ya, Pa.. Aku baik-baik aja.. Beneran.."

A : "Oke.. Nak, ada orang datang.. Teleponnya udahan dulu ya.. Makasih mau nelepon.. Heheh.."

G : "Sip.. Sama-sama, Pa.."

A : "Assalamualaikum, Anak Gadis Ku.."

G : "Waalaikumsalam.."


***

Anak gadis bukan lah si pengadu. Ia mungkin egois, tapi ia selalu mengutamakan perasaan ayahnya. Satu-satunya pria yang tak akan pernah menyakitinya.

Anak gadis telah dewasa. Ia bersiap melangkahkan kakinya..

56 komentar:

  1. Bhkan si ayah tw bhwa anknya gk baek2 aj.. :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bktinya 2x kn ayahnya tnya dia baik sma kmu? itu.

      Hapus
    2. Iya nyah? Hahah.. :D Betul jugak..

      Hapus
    3. Yoih. Setujuu.. Beliau nanya 2x karena merasakan apa yang tak diungkapkan.

      Hapus
    4. Bang Dani : Berarti anak gadisnya yang ngga nyadar, Bang. Hahah :D

      Hapus
  2. Pitinyo banyak, tapi dompetnya kurang muat Pa :)
    Si papa, punya feeling anak gadisnya menyembunyikan sesuatu, tapi tetap menunggu si anak gadis yang curhat, biar anaknya nyaman getuh *sok teu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amboi.. Kan ada ATM, Mbak.. Hahah :D

      Yap bener.. Si Papa ternyata peka ya :D

      Hapus
  3. Anak gadis sudah siap menikah kayaknya #eaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kata Ibu, anak gadis harus kerja duluuuu :D

      Hapus
  4. Ahemm.. duh jadi makin pengen punya anak cewek

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cieeee.. Buruan nikah, Bang! :P

      Hapus
    2. Katek duetnyo beb.. kalu galak modali payo

      Hapus
    3. Huahahah.. Cak mano katek duet nyo, Bang? Begawe bae la.. *ini bahasa apa*

      Hapus
    4. Hahaha.. jangan bilang itu minta ajarin bahasa palembang sama abang-abang pelayan cafe

      Hapus
    5. Enak ajaaaa.. Ini tuh hasil kepusingan aku ya. Lha ngga pernah diajak ngomong bahasa Indonesia sih.. :D

      Hapus
    6. Hihihi.. orang sana emang begitu beb.. kalo ngomong bahasa indonesia pasti kagok. Gelagapan milih kosakata :D

      Hapus
    7. Iya bener, Bang.. Aku asik bolak-balik dipanggil 'Ayuk' terus.. Aku yang puyeng ngartiinnya kalok mereka ngomong.. -_-

      Hapus
  5. kalau bilang nggak ada duit pasti bakal langsung transfer Beb..

    BalasHapus
  6. Sungguh menginspirasi setiap Ayah...

    BalasHapus
  7. Balasan
    1. Ayah ngga tau anak gadis pengen apaaa.. :'

      Hapus
  8. sayang sekali aku tak faham sama si anak gadisnya itu,siapa namanya berape usianye,,,tapi katanya sudah mulai dewasa saat sekarang hehehe,,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dewasa kan ngga diliat dari umur, Bang :D

      Hapus
  9. Pertanyaannya anak gadisnya siapa ya :)

    BalasHapus
  10. semakin dewasa semakin bijak bersikap, anak gadis yg baik :)

    BalasHapus
  11. alhamdulillah klau baik2 sj Bb..!

    BalasHapus
  12. Tulisan Beby agak beda ya sekarang.. bahasanya gimana lebih apa gitu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini kan masuk ke dalam sastra, Bang.. Jadi bahasanya emang mesti kayak gini sih :D

      Hapus
  13. Ah kamu bikin aku terharu... :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cieeee.. Aku jugak jadi terharu :')

      Hapus
  14. anak gadis menurutku mulai bahaya,,,,hati2

    BalasHapus
  15. Wah itu pasti anak gadisnya udah besaaaar sekali ya :D
    Btw siapa sih nama gadis itu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. Uda lumayan besaaaar :D

      Namanya Riyanti :D

      Hapus
  16. aku di sini kurang baik beb, sebelum baca cerita loh.... eaaaaaaa.....
    kunjungan siang... mesti kalau baca di sini bawaannya ketawa, ketawa terkadang ga tahu arti bahasanya hehehe.....tapi setelah ada komen baru tahu, patinyo....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Iya lah, kadang mesti ada bahasa daerahnya.. :D

      Hapus
  17. langkahkan kakimu dan jangan lupa untuk menatap langit sebagai cita-cita menggapai masa depan yang indah dan bahagia (duh,..sok puitis ni heeheee).

    BalasHapus
  18. Andai ayah saya masih ada di dunia ini :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kirim Al-Fatihah buat beliau yah.. :)

      Hapus
  19. seneng yah kalau bicara sama ayah dr hati ke hati...:D hihii

    BalasHapus
  20. sbtulnya sikap yg ntu bagus si anak gadis ntu bagus, tapi alngkah baiknya si papanya juga tw, skedar tw aja jg mungkin dah cukup ,,,hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh.. Bener, Bang.. Tapi terkadang ngga semua hal itu harus berlandaskan kejujuran.. :D

      Hapus
  21. ah, kalo baca percakapan di atas, jd inget pas msh kul, dan papa rutin nlpon tiap minggu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh.. Sampek sekarang masih rutin nelepon, Kak? :D

      Hapus