Laman

Selasa, 19 Agustus 2014

Sakit Hati

Pernah sakit hati?

Pasti pernah lah ya.. Namanya jugak masih jadi manusia. Kalok jadi kucing, ngga tau masik bisa sakit hati atau enggak. Kuro ngga pernah curhat sik. Bahahah.. :D

Dan aku lagi sakit hati nih.. Rasanya sakit kali sampek nusuk ke hati. Untuk pertama kalinya, aku jadi benci sama seseorang. Padahal aku tuh bukan tipe dendaman. Malah biasanya aku pemaaf. Baca deh tentang forgiveness. :P

En untuk pertama kalinya jugak, aku yang memutuskan buat ngga mau sahabatan lagi. Apa lagi? Dia yang khianatin kepercayaan, perasaan dan bersikap kayak orang yang ngga ku kenal, plus ninggalin aku dalam keadaan terpuruk, masih pantes dianggap sahabat?

Oh.. Sebut aku childish. Aku ngga peduli sik. Terlalu sakit ku rasa karena si kawan sikit pun ngga ngehargain apa yang uda ku cobak buat pertahanin semuanya. We're so naive.

Karena sahabat itu ngga akan :
  • berkhianat
  • bohong
  • egois
  • ninggalin sahabatnya yang dalam keadaan down

Maunya dia doang yang dipikirin.. Yang capek lah, benci lah ngebahas masalahnya.. Tahapa maunya. Asal dia doang yang enak. Yang bahagia. Trus aku kek mana?

Seharusnya kalok main api ya kebakar bareng dongs. Jangan aku aja yang jadi angus, dianya selamat.

Errr.. Meledak-ledak kali yak. Tapi beneran aku posting biar jadi pengingat, kalok suatu saat aku uda bisa maafin dia, bisa ngakak-ngakak baca postingan ini.. Wkwkwk.. Entah kapan lah maafinnya itu! Pokoknya ngga bisa sekarang! -_-

46 komentar:

  1. Ko serius Beb? Ko kan gk prnah benci sm orang. Smpe sgtunya ni? :O

    BalasHapus
  2. kalau aq jadi sahabatmu ya beby.

    mending kamu aja deh yg kebakar. masa mau bakar2 sama-sama. he he...

    just kidding. ngga usah dibawa kehati aja ya.

    ini sebenarnya udah sifat manusiawi kok.

    ada kalanya sahabat pasti bakalan berbohong dan berkhianat.

    kita juga tanpa menyadari pasti pernah berbohong dan berkhianat dgn sahabat kita dan membuat sakit hati sahabat kita. tanpa pernah kita menyadarinya.

    BalasHapus
  3. Ko trlalu syg sm dia tu. Mknya bsa skit hti kek gni. Hahahaha. :D Time will heal Beb. Paling bsok ko da bsa tu maafin dia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masa? :D

      Iya.. Aku lemah soalnya.. :(

      Hapus
  4. sabaaaarrr beby... semua itu butuh waktu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, Keii.. Aku jugak butuh liburan deh keknya.. *teteeeeup*

      Hapus
  5. sakit hati itu manusiawi .. Kadang sama temen suka begitu.. tapi jadi pemaaf itu yang hebat.

    BalasHapus
  6. pernah donk,,malah bisa dikatakan sering,,,gggrrr

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh.. Jangan sering-sering, Mbak.. Heheh.. :P

      Hapus
  7. sabar, marahnya bulan juni tahun depan aja...jadi bisa maaf-maafan pas lebaran nanti, hihi...

    BalasHapus
  8. Yang penting bukan kita yang menyakiti ya Beb, ntar waktu juga yang menyembuhkannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keknya aku jugak menyakiti lah, Mbak El.. Huhuhu.. Jadi sedih.. :'(

      Hapus
  9. Hiks daku juga pernah sakit hati bahkan memutuskan tidak mengunjunginya dulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku jugak gitu awalnya, Mbak.. Tapi ngga bisa lama-lama sik.. :(

      Hapus
  10. yang penting kamu sudah bersikap selayaknya sahabat bebi hehe..anggap aja jadi catatan kita nanti.heheh..semangat bebi, semoga nanti diberi penggantinya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh.. Makasih ya, Bang Danni.. :D

      Aku mencoba buat perbaikin hubungan kami.. Semoga masih bisa kayak dulu.. :P

      Hapus
  11. yang hebat itu ketika kita disakiti tapi masih mampu untuk memaafkan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener.. Ini jugak lagi belajar untuk memaafkan.. :D

      Hapus
  12. sabar ya mbak :) dunia belum berakhir .. :)

    BalasHapus
  13. Pasti si kuro lagi mendua. biarkanlah si kuro menjadi dewasa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bruakakakakakkk.. :D

      Kuro emang ngga setia.. Maunya kalok lagi laper ajah. Huh. -_-

      Hapus
  14. puk...puukkk...
    Sabar ya beb asal bukan kita yang memulai diamkan saja ngak usah ambil pusing malah bikin capek hati aja beb..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh.. Keknya cumak emosi sesaat, Mbak Ria.. Duh jadi maluuuuu :$

      Hapus
  15. Sangat manusiawi. Karena kita dihinggapi ada banyak perasaan dalam diri. Mau marah juga adalah HAK kita juga sebagaimana kita juga punya hak Jadi tidak ada masalah jika harus menunda terlebih dahulu pertemanan kita terhadap orang lain. Subyektif memang, tapi ini kan menyangkut SELERA perasaan seseorang. Yang namanya selera itu tidak dapat diperdebatkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, Bang.. Lagi-lagi masalah perasaan.. Susah untuk bersikap objektif jadinya..

      Tapi mudah-mudahan banyak pelajaran yang bisa diambil sekarang.. Heheh.. :P

      Hapus
  16. makan coklaat..biar sakit atinya ilang .. atau telpon yayang, marah2 deh sama dia...hahaha :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uda ngabisin 2 batang cokelat, Mbak Edaaaa.. Hahah.. :D

      Yayang? Aku ngga punya yayang.. :P

      Hapus
  17. pukpukpuk

    sampe segitunya ya beb? Biasanya nggak sampe membombardir begini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Errr.. Emosi sesaat, Bang.. Ihik :'(

      Hapus
    2. hem bahasamu macam bahasa fisika aja

      Hapus
    3. Ahahah.. Bahasa Fisikaaa.. :D

      Bahasa Fisika tuh gini :
      Jika sebuah pipa dengan panjang 87 m dihubungkan dengan sebuah pipa lainnya dengan panjang 56 m, kemudian dialiri air sebanyak 12 l, berapa kah total massa dari keseluruhan pipa-pipa tersebut?

      Hapus
    4. Haha.. nih contoh yang pake kata sesaat:

      Dari puncak sebuah menara setinggi 70 m dilemparkan sebuah batu vertikal ke atas dengan kecepatan 14 m/s. Berapa kecepatan batu itu sesaat sebelum mengenai tanah (g = 9,8 m/s2)

      Hapus
    5. Adooooh.. Jadi pengen ngerjain.. Tapi lupa rumusnya.. :'(

      Hapus
  18. tp yg namanya saling memaafkan itu sangat dianjurkan loh mba, terutama bagi yg meminta maaf duluan pahalanya lebih besar,hehehe...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, Mbak.. Ini lagi berusaha berbesar hati.. :)

      Hapus
  19. kalau posting kayak gini, beberapa saat lagi baikan deh Beb sama sobatnya *masih peduli sama sahabatnya, masih menyayangkan sahabatnya kok bisa2nya bohong*
    kalau di pendam, didiamkan, itu yang bakal lama sembuhnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uda baikan Mbak, alhamdulillah.. :')
      Iya masih peduli banget malah. Heheh..

      Semoga bisa jadi pelajaran buat ke depannya ya, Mbak.. Ihik.

      Hapus
  20. Hahahaha kayaknya pas nulis artikel ini emosinya lagi meledak-ledak, plus tekanan darahnya tinggi.,,. sabar-sabar Beb...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti ada tuts keyboard yang rusak nih gara2 ngetik dengan kekuatan penuh, hahaha

      Hapus