Laman

Senin, 07 Juli 2014

Pilihan dalam Hidup

Hidup tuh ribet yah.. Tiap hari ada banyak hal yang kita hadapin. Dan bencinya itu adalah memilih.. Apalagi kalok yang harus dipilih tuh semuanya disenengin. Kalok bisa sih dapet semua. Bruakakakak.. *tipe-tipe congok bin rakus*

Ah.. Aku cumak ngga mau munafik.. :P

Manusiawi lah ku pikir, kalok tiap manusia pengeeeen dapetin semua yang dia mau. Ya kan? *carik dukungan* Tapi itu lah. Allah SWT mengharuskan kita untuk memilih, biar kita bisa belajar kek mana menghadapi kenyataan dan belajar kek mana menanggung resiko.

Riiiiiite?

Tadi sore, bapake baru aja nelepon aku. Dengan lembut *lain kali sama cara mamak ngomong* *wkwkwk* beliau menawarkan aku buat ambil S2. Lebih tepatnya sih, ngebujuk gitchuuuuw.

"Nak, ngga mau cobak ambil S2?" tanya beliau untuk ke sekian kalinya.

"Emangnya kenapa pulak aku mesti ambil S2?" aku balik nanyak.

"Emang ngga mau jadi dosen?" eh beliau nanya lagi.

"Ngga, Pa. Aku ngga mau jadi dosen. Aku uda ngga sanggup belajar lagi. Gelar ku cukup S.S. aja, In Shaa Allah.." jawab ku mantap.

Kemudian hening. Ngahahahah.. :D


Pamer font baruuuu.. :P


Aku tau sih sebagai satu-satunya anak yang beliau punya dan cintai setengah mati *eaaaa*, beliau pengen aku jadi orang..

Bukan. Bukan maksudnya saat ini aku masih jadi Pithecanthropus Erectus. Gilak. Barbar kali keleeeeen..!!

Ya maksudnya belom jadi orang dewasa yang uda bisa ngasilin duit dan berfoya-foya kemudian ngasih orangtua trus mengharumkan nama Indonesia di jagad raya.. *sedaaaap*

Ngapain memaksakan diri? Di usia sekarang kan uda waktunya buat melangkah sendiri.. Jadi apa yang kita mau. Sesuai passion, kalok bisa. Dan untuk kuliah S2 jelas bukan mau aku, meski banyak orang yang menginginkannya. Bahkan 2 orang sahabat ku jugak pengen kuliah lagi dan meminta bantuan pada My Father Foundation. Wkwkwk.. :D

Biayanya kan ngga muraaaah.. Lha ini ngerjain skripsi aja uda semaput, konon lagi thesis.. Zzzz..

Sama kayak aku milih Sastra Jepang sebagai jurusan S1 ku. Alasannya sungguh sederhana. Biar aku bisa baca komik Detective Conan dan Naruto versi aslinya. Hihihi.. :P Syukur-syukur kalok ketemu sama Sasuke dan menikah dengannya! Amiiin Ya Allah..

Jadiiii.. Cem itu lah pilihan dalam hidup ku. Kalok kelen kek mana? Sama ngga? :D

64 komentar:

  1. hahahahaha mayan kan kalo dpt Father Foundation dr kamu dialihkan buat aku, tabunganku bisa difokusin buat jalan jalan n nabung haji. ;p
    *diguyur kopi panas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buahahah.. Tauk ah. Mending duit S2 nya buat aku jalan-jalan tok.. Mueheheh.. :P
      *rencana Aqied gagal* Tapi kalok Dyaz keknya bisa dilulusin tuh.. *pilih kasih*

      Hapus
  2. Jurusan sastra Jepang banyak kesempatan kerja di perusahaan Jepang ya ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh.. Iya Bang, senpai ku jugak banyak yang kerja di perusahaan Jepang.. Aku jugak pernah ditawarin loh. Sayangnya karena waktu itu ada alasan tertentu, makanya aku tolak.. Hihihi.. :P

      Hapus
    2. Gudlak ya. Kalo saya sih di Jepang karena S2. :( Bukan jurusan sastra Jepang soalnya.

      Hapus
    3. Amiiiin.. Makasih, Baaaang ^^

      Loh? Kok malah pakek emot sedih?
      Ya ngga papa lah, Bang.. Kan rejeki itu namanya.. Bisa S2 di Jepang itu hebat loooh.. :D
      Lagian juga jadinya ngerti bahasa Jepang kan?

      Hapus
    4. Ya maksud nya harus ambil S2 untuk bisa ke Jepang dan belajar bahasa Jepang.

      Hapus
    5. Wkwkwk.. Oh gituuu.. :P
      Tapi kan masik nyungsep di Jepang, Bang? Aku jugak pengen nyempil di sana.
      Huahahah.. :D

      Hapus
    6. Ada kenalan saya yang jurusan sastra Jepang mulai karir di Indonesia trus kemudian pindah ke kantor di Jepang. Guru bahasa Jepang saya yang jurusan sastra Jepang akhirnya ambil S2 di Osaka.

      Baru-baru ini saya kenal blogger yang belajar sastra Jepang dan akhirnya tinggal di Jepang. Cukup menarik baca tulisan2nya. Mungkin udah pernah baca-baca?

      http://catatanmamanisa.wordpress.com/

      Hapus
    7. Semuanya merintis dari bawah ya, Bang.. Hihihi.. :P
      Enak ya mereka.. Dilancarkan urusannya.. Akhirnya bisa ke Jepang deh..

      Oh.. Aku lumayan sering baca. Tapi ngga pernah ninggalin jejak di sana..
      Malu kalo mau kenalan.. :D

      Hapus
    8. Oh ya sudah kalo sering baca. Saya sering komen juga di blog Teh Mama Nisa itu. Kirain kalo sesama cewek lebih bisa saling komen.

      Hapus
    9. Hahah.. Mungkin kalok cewek lain iya yah..
      Aku pribadi emang jarang komen duluan di blog.. Walaupun uda sering baca..
      Entah kenapa ngerasa malu atau segan mau kenalan.. :P

      Hapus
    10. Kalo blogwalking apa juga jarang komen? Saya kira blog nya Beby rame komen karena Beby juga sering komen ke blog teman-teman yang lain. Tapi tentu saja konten blog ini oke jadi banyak yang komen.

      Hapus
    11. Mmmm..

      Kalok blogwalking ke temen yang uda akrab dan kenal, aku selalu ninggalin jejak, Bang.. Apalagi kalo kontennya oke.. Bisa sampe beranak pinak. Heheh.. Tapiiii kalok yang belom kenal atau sekedar tau, ngga ninggalin jejak.. :P

      Masa sih? Hihihihi.. Jadi GR :D

      Hapus
  3. bebyyyyy.. aku aja pengen kuliah lagi, S1 aja enggak lulus. Preeet. dan sekarang pengen kuliah enggak ada yang nawarin :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. In Shaa Allah nanti ada rejeki buat kuliah lagi ya, Mbak.. Amiiin..

      Hapus
  4. Bener beb ..... klo mengerjakan sesuatu tanpa adanya passion pasti sangat susah dan bakalan nggak enjoy, sedangkan dengan enjoy itulah apa yg kita lakukan akan mendpatkan hasil yg maksimal ...... *ngelindur.com ..... -_- khhhhhhhhhhhh .....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Kok ngelindur, Bang? :D

      Iya bener.. Tapi kadang antara kenyataan dengan kebutuhan en passion ngga sejalan.. Jadi ada yang mesti dikorbanin.. :)

      Hapus
    2. iya nih beb ,,,tiba2 nglindur aja ,,,,,, hehe

      plih passion beb ... :D

      Hapus
    3. Wkwkwk.. Masih tidur? :D

      Iya donk.. Aku pilih passion ku.. :P

      Hapus
    4. wah ..... udah melek donk beb....... :P

      Hapus
    5. Kalo masih tidur ngga bisa jugak komen di sini ya, Bang.. :D

      Hapus
    6. nah tuh beby tambah pinter .....heheh :P

      Hapus
  5. Bagaimana dengan pilihan S3 Beb? *dilempar klepon* :D

    Aku dari dulu sudah mantap milih jadi ibu rumah tangga Beb kalau sudah nikah, Alhamdulillah sampai sekarang sangat menikmatinya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahaha.. Big no, Mbak El! :P
      Gelar ku cukup strata satu aja, In Shaa Allah.. Heheh..

      Alhamdulillah.. Sesuai ya, Mbak..
      Aku jugak pengen jadi ibu rumah tangga loh. :D

      Hapus
  6. pilhan hidupku.... makan enak dan tidur nyenyak *dilempar sendal
    apapun pilihan hidup kita y penting happy lah beb..
    setiap pilihan hidup itu punya cerita *eaaa *apasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kurang, Keii.. Aturannya ada tambahan : uang banyak!
      Bruakakakakakkk.. :D

      Iya happy, In Shaa Allah.. ^^

      Hapus
  7. Postingannya juga mirip dengan bahasan kita di komentar, Mbak Beb. haha, saya balas cerita itu :D. mending gitu, timbang ngejalaninya karena berat hati dan apalagi terpaksa, jadi nggak nyaman juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Iya kebetulan bapake ngebahas semalem, Bang.. :D

      Bener.. Aku mikirnya jugak gitu sih.
      Karena akunya yang emang ngga mau..
      Mungkin kedengarannya sayang, tapi aku ngga peduli.
      Yang ngejalanin kan aku, bukan yang nyinyir :P

      Hapus
    2. Oh begitu, hhehe.
      Iyah, Mbak Beb. mendingan jangan nolak, tapi bilang untuk fokus ke ***, apapun asalkan berikan arah dan alasan. jadi suatu ketika terbesit ingin lanjut, jadi nggak ada sindiran dari beliau, hihi. saya soalnya gitu, gak nolak dengan desakan itu, cuma karena pandangan yang dulunya ngotot kuliah-kuliah-dan-kuliah, mulai berubah. ingin melihat dunia kerja dulu. tapi bagaimanapun juga, sesuatu yang dijalani tidak berangkat dari niat, jatuhnya gak maksimal yah. tetap semangat ;)

      Hapus
    3. Hahah.. Bapake ngga pernah nyindir.. Justru kalok suatu saat nanti aku berubah pikiran, beliau malah seneng.. :D

      Tapi Bang, In Shaa Allah aku uda komit sama keputusan ku.. Jadi ngga ngegantungin bapake sendiri. Bwahahahah.. :D Kalo nolak ya nolak, terima ya terima. Gituuuuh..

      Hapus
    4. Hhehe, benar juga, pasti beliau gitu, huihihi.

      Oh, ok fix, semoga pilihan yang diambil benar tidak untuk saat ini, tapi seterusnya. semangat, banyak hal yang bisa kita lakukan, yah. yuhiii. hhehe.

      Hapus
    5. Wkwkwk.. Atau aku aja yang keGRan? :P

      Amiiiin..
      In Shaa Allah banyak dooonk.. Heheh..
      Selama itu positif, kenapa enggak? :D

      Hapus
  8. kamu ga pengen s teler, bebi?

    wah senang ama mas narto dan dek konan ya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Es teler itu yang kek mana sih, Bang? :P

      Ngahahah.. Ampooooon.. Namanya jadi kek gitu :D

      Hapus
    2. Ngahahah.. Teleraaaaan :P

      Hapus
  9. kalau ada biaya dan masih banyak waktu kenapa tidak di coba saja mbak... inget mbak, masih banyak orang yang ingin sekolah tinggi namu tidak ada biaya. masih banyak orang yang tak seberuntung mbak beby.. tapi ya semua keputusan ada di tangan mbak beb hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku tau, Bang. Aku bersyukur punya orangtua yang ingin menyekolahkan ku tinggi-tinggi. Tapi aku juga berhak menentukan pilihan dalam hidup ku sendiri. Apalagi biayanya bukan murah, jadi aku ngga mau mencoba karena ada kemungkinan ngga berhasil..

      Makasih uda mengingatkan ya, Bang.. Jazakumullah :)

      Hapus
  10. Klo ane udah S4 beb *SD, SMP, SMA, S1* huahaha...
    Sekarang ge lanjut buat S5 nya, tapi sayang biaya SPPnya belum kelar jadi cuma bisa berdoa pada Sang Maha Pencipta mudah2an bisa d bantu.... hihihihi
    *sambil garuk2 kepala* wkwkwkwkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Kayak si Samsung aja sik, Bang.. :P

      Amiiiin.. Mudah-mudahan segera dilancarkan..

      Hapus
  11. Wekssss jd ambil sastra jepang karna baca komik, persis banget ama temenku groupies cumilebay. Sekarang dia kerja di perusahaan jepang dan mondar mandir kesana ngurusin exim.

    Ada juga temenku jg kebayakan baca komik yg sekolahnya asrama, akhirnya kuliah nya asrama dan ternyata ngak betah hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Iyaaah.. Emang napah? :P
      Alesannya terlalu naif dan ngga berbobot.. Wkwkwk..

      Widiiih.. Alhamdulillah banget tuh temennya Bang Cumi.
      Rejeki yeee.. :D

      Hapus
  12. Kalo dapet tawaran beasiswa, piye beb?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu pernah.. Dan aku tolak :P

      Hapus
    2. Haha.. ih gaya kali. Mending lemparin ke aku kalo gitu

      Hapus
    3. Wkwkwk.. Yah pilihan ku emang begitu.. :D

      Hapus
  13. Betul Beb,,manusia itu pengen semua,,,rakus,,,maruk sama harta,,nggak munafik lah jadi orang,,,berkata apa adanya,,,,tapi semoga aku selalu menjadi hamba yang suka bersyukur..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Itu lah Mbak, kek mana kita belajar untuk tetap bersyukur dan selalu nunduk ke bawah yah.. :D

      Hapus
  14. O gitu. Hehehe. Tapi lulusan sastra Jepang, nggak harus kerja di perusahaan2 yang gimana gitu. Kamu bisa jadi translator juga. Hayoooo, udah lancar blon Jepang nya? Aku masih sikit2 sih. #lho klo jepang mu lancar, insya allah kamu dilancarkan rejekinya. Denger2, gaji translator bisa lebih mahal dari dosen lho. Serius.

    Klo soal S2, aku juga sama kayak kamu. Pupusin impian itu. Kali ini mau coba mandiri dulu. Selama ini, udah terlalu sering ikut mau ortu. Mau coba milih jalan sendiri, jalani, dan mempertanggungjawabkannya. Hehehe. Fokus ke passion dulu aja. Btw aku juga ada niat mau ke jepang. Someday, pengen bisa terlibat ke dalam sebuah proyek film hasil kerjasama Indonesia-Jepang. Hehehe. Gomen na, boku ga urusai de. Wara-wara

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Nah itu dia.. Aku sendiri belom terlalu lancar bahasa Jepangnya.. Malah banyakan lupa.. Makanya mesti banyak latian nih.. Hihihi.. :P

      Wah.. Senasib ternyata kita ya, Bang?

      Iya aku mikirnya juga kayak gitu.. Pengen mandiri, ngejalanin dulu apa yang aku suka.. Takutnya kalo dipaksain, selain akunya yang ngga enjoy malah bikin orangtua kecewa.. Kan biayanya cukup mahal menurut ku.. Jadi harus dipikir bener-bener..

      Semoga bisa ke Jepang ya, Bang.. :D
      Aku jugak pengen ke Jepang.. Tapi mungkin baru bisa ke sana tahun 2016-2017. Hihihi.. Kecuali tetiba dapet rejeki nomplok bisa langsung cus berangkat deh..

      Amiiiin.. Semoga impiannya bisa direalisasikan ya..
      Daijoubu da yo~ ^^

      Hapus
  15. Sebenarnya aku kepikiran pengen S2, tapi aku ragu juga apa masih bisa ngikutin pelajaran.... Soalnya udah telanjur menikmati asyiknya bisa dapat uang sendiri dari hasil bekerja, hehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cieeee.. Uda punya duit nih yeeee..

      Uda lah, Bang.. Apalagi? Nikah gih! *eeeeeh* :P

      Hapus
  16. kalau abang beb, ditawarin s3 s4 kalau ada s doger pun jadi, sebab ilmu itu luar biasa dan tidak akan pernah habis, coba beby renungkan tawaran ayah beby itu, sebab proses sulitnya hanya di akhir saja kok, pilihlah jurusan yang kamum suka :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga Bang, aku uda yakin dengan keputusan ku. In Shaa Allah..

      Makasih buat sarannya ya, Bang :D

      Hapus
  17. Godspeed. Semoga berhasil dengan semua pilihannya ya Beb.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiiin..

      In Shaa Allah bisa komit sama pilihannya Bang, jadi biar ada tanggung jawab sikit.
      Heheh.. Makasih doanyaaa.. ^^

      Hapus
  18. Ya elah, Samsung aja udah S5, masak kita masih S2 aja? #ngaco
    Saya memilih dari D3 nerusin S1... Skarang tinggal Skripsi doang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngahahah.. Sebenarnya kita lumayan lah uda S4 -> SD, SMP, SMA sama S1. :D

      Cieeee.. Senasib donk kitah :P
      Semangat, Bang!

      Hapus
  19. hihihihi...ini papaku bangeetttt... pas baru tamat S1 dulu, lgs aja ditawarin S2. dan lgs dijwb, ga mau... apalagi lgs dpt kerjaan pula... ya udh, pilihannya kerja dpt duit, ama bljr trs dpt gelar S2, ya pastilah aku milih kerja dapet duit :D

    suamiku beda lagi... walopun kerja, dia ttp nyempetin ambil kuliah malam utk ngejar S2 nya... bisa ya... aku sih lbh suka fokus... kalo 2-2 nya aku kerjain gitu, udh pasti dijamin salah 1 nya pasti keteteran

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Setipe ternyata ya, Kak.. :D
      Aku uda ditawarin beberapa kerjaan sih, cumak aku tolak karena ada pertimbangan yang laen. Heheh.. Tapi emang bener deh, aku ngga sanggup lagi buat S2 untuk saat ini :P

      Wow.. Hebat banget..
      Bisa fokus ngerjain dua hal begitu ya.. :D

      Hapus