Laman

Minggu, 15 Juni 2014

Sapaan Yang Tak Semestinya..

Mmmmm.. Keknya semacam resiko lah ya, kalo uda jadi blogger, meskipun ngga terkenal cem aku, tapi membaurkan diri dengan blogger lainnya. Ada yang ngerasa seleb blog, sesepuh, newbie, suhu, atau apapun lah namanya itu *yang sebenarnya aku ngga peduli* berkomunikasi antara satu dengan yang lainnya.

Biasanyaaaaa, ada beberapa sapaan yang keluar dari mulut masing-masing. Mungkin dipikir sebagai pengakrab ya, bisa suasana yang beku menjadi cair. Tapi bagi aku, justru itu bisa jadi bencana yang amat fatal.

Kenapa?

Oh well, sebagai wanita poker face yang sangat sensitif perasaannya dan cepat tersinggung bin super kaku, ngga semua orang loh bisa mendapat sambutan yang baik dari aku. Ngga percaya? Kelen pikir aku ramah? No no no. Belum cencyuuu.. Bahahah.. :D

Kan sebelumnya aku uda bilang, meski banyak yang bilang ngakak baca postingan atau komen ku, aku pribadi belum tentu ngakak jugak. Jangankan ngakak, senyum pun jarang! FYI, aku ngga sukak senyum. Kecuali sama keluarga, temen akrab, anak kecil serta beberapa hewan imut seperti kucing dan anjing.

Dari situ aja uda keliatan lah ya, kalo masalah sepele pun bisa aku besar-besarkan. Wkwkwk.. Iya emang dasarnya punya mulut yang lantam aja, jadi semua-semua dikomentarin *okeskip*

Yes, balik lagi mengenai sapaan.

Aku ngga ngerti ya, kenapa di zaman sekarang ini makin banyak orang yang ngga tau tata krama alias etika. Mungkiiiin maksudnya lucu-lucuan atau becanda, tapi jatuhnya kayak menghina gitu loh.


Langit Padang, Universitas Andalas (2012)


OOT sikit, sengaja upload gambar awan biar adem.. *adem dari mananyaaaa*
 
Sampe mana tadi? Oh ya, yang jatuhnya kayak menghina ya.. Iya emang! Cobak bayangin ya, bayangin! Pas kelen lagi dalam keadaan ngga mood, cuaca panas dan mati lampu, tetiba ada orang yang menyapa kelen dengan kata yang kurang baek dan ngga semestinya.

Misal :

"Buk, kenapa la kau lama kali siapin skripsi mu itu? Mau sampek kapan jadi mahasiswa terus?"

Aku jadi mikir beberapa opsi enaknya diapain ini orang :
a) Lempar ke laut
b) Cemplungin ke sumur
c) Jahit mulutnya dengan benang daging
d) Tabokin sampe puas

Pada akhirnya aku lebih milih buat ngga bales dan mengacuhkan segala komentar dari si kampret busuk ini.
 
Bukan masalah dibahas skripsi yang tak berujung itu, melainkan sapaan BUK yang dialamatpalsukan pada ku.
 
Masalah? Yaaa jelas masalah. Pertama, aku belom jadi ibuk-ibuk. Kedua, aku ngga sukak dipanggil 'buk' karena norak dan kampungan kali. Ketiga, sapaan 'buk' itu terlalu mainstream. Keempat, emang aku ngga sukak aja sama yang komentar. Hihihi.. *dendam kesumat*
 
Trus aku jugak ngeliat, ada blogger yang sok merasa lebih muda usianya dan manggil ke blogger yang sebenarnya ngga tua-tua amat sih, dengan sebutan TANTE!
 
"Iya Tanteeee, aku bla bla bla.. Tanteeeeee, kalo aku ke Medan, ajak dooonk ke bla bla blaaaa.."
 
Serius, bener-bener ngga sopan. Soalnya si Tante eh si Mbak ini uda bilang ke yang empunya mulut kalo dia kurang sukak dipanggil Tante. Tapi tetep aja ngotot. Ewwww..
 
Bukan masalah ngga terima kenyataan sama jumlah umurnya sih, tapi kita kan harus tau ya batasan mana aja yang bisa diucapkan ke orang laen. Kalo sampe uda jelas-jelas dibilang dengan halus kalo keberatan disapa dengan sebutan A, B, C, dll itu, masa iya kita ngga ngerti kalo ngganggu banget?
 
Masak iya anak gadis disapa MAK atau NEK? Kan serasa pengen nyakar ya.. *eh*
 
Kamu sendiri pernah ngga ngalamin hal ini? Trus seandainya pernah dan kurang sukak, kamu diem aja apa ngomong sih sama yang nyapa?

86 komentar:

  1. pernah sih, tapi kalau misalnya begitu aku suka bilang kadang suka di pendem aja.

    *udah lama ga nongol*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk.. Jadi inget dulu manggil kamu Abang lagi deh, Masroh.. Bahahah :D
      Mending ngomong aja.. Kalo aku sik gitu, daripada mendem bikin sakit :P

      Hapus
    2. haha manggil abang juga gpp, soalnya ada juga org yg manggil abang :D soalnya aku orgnya tomboy :D wkwk

      haha, iya sih aku juga sering ngomong sama orgnya langsung.
      btw sorry lho klo blsnya lama, soalnya minggu2 jarang ngeblog lagi sibuk buat pendaftaran ke SMK.

      Hapus
    3. Hihihi.. Sama sebenarnya kita Masroh, aku juga sama temen-temen akrab ku yang cowok malah dipanggil Abang.. Abang Boby.. :D

      Ngga papa, woles ajaaa.. Hahah..
      Cieeee yang mau masuk SMK, jangan lupa bikin postingan pas di-MOS nanti yaaa.. :P

      Hapus
    4. jah abang boby :D wkwk panggilan yang keren ;)

      yoi woles aja :p haha.
      wkwk insyaallah nanti aku bikin postingan tentang MOS, tapi jangan di ketawain yak klo ada foto akunya :D

      Hapus
    5. Wkwkwk.. Nama yang keren kaaan? :D

      Yoi.. Ditunggu postingannya..
      Iss terserah aku donk, kan yang ngakak akuuu.. :P

      Hapus
    6. haha iya deh :p

      ok ok.
      tapi kamu ketawa aku yg sakiiit *sambil nunjuk hati*

      Hapus
    7. Iya deh? Iya donk gitu.. -_-

      Buahahah.. :D
      Gokil nih anaaaak.. Yaelah pengalaman kali, Masroh.
      Entar aku postingin tentang MOS ku dulu ah :P

      Hapus
    8. iya donk :p

      hahaha.. makasih makasih, aku memang udh gokil pas di dalam kandungan :p
      jah, ok di tunggu ;)

      Hapus
    9. Hahah.. Emang uda tau dalam kandungan itu kayak apa? Diiiih.. Sotoy deh ah :P

      Hapus
    10. kayanya seru banget nih obrolannya...ngobrol apaan seh?

      Hapus
    11. Kepo itu mau tau ajaaaa :D

      Hapus
  2. kalau saya kan udah terbiasa memanggil bos, lah kira-kira saya dapat yang mana a, b, c atau d

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Ngga diapa-apain kok, Bang.. :D

      Hapus
    2. padahal saya penginya ditabokin sampai puas, hahah...

      Hapus
    3. Nanti perkaranya makin panjang. Males kalo ribet-ribet. Hihihi :P

      Hapus
  3. tabokin sampai mlendek mlendek :D

    BalasHapus
  4. Tata krama memang harus kita jaga ya mbak, makanya bagi anak-anak kita seharusnya kita harus mengajarkan mereka tentang sopan santu. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, Bang.. Boleh bercanda, tapi tetep harus tau batasannya.. :)

      Hapus
  5. wkwkwkwk sabar aja kak, mungkin karena dia belum kenal dengan kak beby :D
    jadi ya harus kenalan dulu, biar manggil nya bisa enak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahah.. Uda kenal lama Rin, tapi emang dia yang sukak-sukaknya aja.. Dan aku pun sukak-sukak ku jugak lah ya kan.. :D

      Hapus
  6. Kalo aku cuman sering di panggil om sama keponakan :D. Kakak Introvert juga ya? dengan dunia maya terlihat akrab, tapi tidak dengan dunia nyata. Aku sih gitu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakakakk.. Ya iya lah Yu, kan sama keponakan sendiri.. :D

      Errr.. Iyaaaah, ketahuan deeeh..
      Aku tipe Introvert emang, tambah pulak OCD. Uda lah lengkap ya..
      Oh kamu begitu juga kah? Katanya sih kalo sesama Introvert justru bisa akrab loh :P

      Hapus
    2. Eh, wajar ya :D.

      Gak juga kok kak, introvert kan pendiam, ya hening nanti suasana :D

      Hapus
    3. Wajar laaaah.. Kalo dipanggil Abang justru ngga wajar :P

      Iya karena itu bisa akrab, soalnya saling mengerti dengan kondisi satu sama lain.. Kalo barengan sama orang extrovert malah jadinya berantem dan ngga enakan :D

      Hapus
    4. Berantem, gak sampe gitu juga kak -_-

      Hapus
    5. Emang berantem sampe segimananya sik? :p

      Hapus
    6. Kirain karena cinta segitiga.. Eeeeeh :p

      Hapus
  7. yang sabar bebi hehehe..pernah sih gitu..tp kadang ku diamin aja hehehe..akhirnya lama2 makin tahu klo itu memang kebiasaannya manggil orang kyk gitu..walaupun kadang aku ga suka..tp mungkin udah kebiasaan orang itu..kyk misalnya manggil nama ke orang yang lebih tua..bagi sebagian orang itu ga sopan, tapi bagi sebagian orang lagi, udah kebiasaannya manggil siapapun (entah lebih tua tau lebih muda) pake nama aja...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. Emang sabar kok, Baaang.. Cumak mulut yang lantam ini paling seneng bahas yang kek ginian.. Bahahah :D

      Aku pun jugak gitu sih, sukak risih kalo dipanggil nama sama orang yang lebih muda, bahkan walaupun cuma beda setahun.. Uda kebiasaan pulak ya, biar sopan gitu. Tapi kadang berusaha ngerti jugak sih. Cultural Shock kadang-kadang :P

      Hapus
  8. Mak Beby, jangan marah dong... ntar dicakar kuro lho

    BalasHapus
  9. Hahaha.... gaya bahasanya persis kayak gue dulu yah? Waktu tahun 2011-2012. Jujur dan apa adanya. Gue suka orang-orang kayak lo. Seriusan. =D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk.. Iya lah Bang, ngomong apa adanya terkadang bikin hati lega aja.. :D
      Males jugak kan bilang di depan oke tapi di belakang malah nusuk. :P

      Hapus
  10. Hahahaa,,,,, btw beb lagi ada lomba turnamen foto perjalanan tentang awan, coba ikutin tuh, pasti cakep beb

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. Keknya uda telat Mbak, tanggal 15 kan kelarnya :D

      Hapus
  11. Kalau saya sering Beb, tapi dijawab dengan becanda aja, tapi syaratnya selagi panggilan untuk manusia ya, dibawa asyik aja *kali didunia nyata udah terlalu banyak persoalan hidup kali ya. Pernah dipanggil oma, buk, tante, mas, bro, adek juga pernah hahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk.. Mbak Salmaaa, punya stok sabar yang lumayan banyak ya? :D
      Aku kalo uda dipanggil Buk langsung keluar lah itu berengan mautnya.. Hihihi.. :p

      Hapus
  12. Persepsi orang dengan cara kita manggil itu beda beda ya. Kadang ada yang kurang suka kayak Beby sekarang.

    Saya dulu jadi inget pernah manggil Mas ke temen dari Jakarta. Bagi saya manggil Mas itu salah satu cara menunjukkan respek. Tadi persepsi dia nya jadi terdengar seperti manggil tukang-tukang gitu. Geli juga ya.

    Kalo saya sih sekarang berusaha beradaptasi dipanggil om. Kalo saya memang karena faktor usia kkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, Bang. Persepsi tiap orang emang ngga pernah sama ya. :D

      Buahahah.. Aku mikirnya jugak kalo sebutan Mas itu tingkatannya lebih tinggi ya, menurut ku loooh.. Kalok di Medan ya lebih sopan tapi terkesan kurang akrab dan menjauhkan diri.. :p
      Duapupu ku ada tuh yang ngga mau dipanggil Abang, katanya kayak manggil Abang Tukang Bakso.. Wakakakk.. Jadinya panggil Mas deh.

      Faktor U nih ceritanya? :P
      Ah aku juga uda banyak keponakan kok Bang, tapi mereka suka manggil Kakak, walaupun selalu diingetin untuk manggil Ibuk atau Tante..

      Hapus
    2. Di Jawa mungkin gitu ya.. abang jadi kyk tukang juga..mungkin karena dulu ada penyanyi cilik mempopulerkan abang tukang bakso di lagunya.

      Saya masih blom terbiasa dipanggil om. Tapi ya saya harus membiasakan diri. Di kita bukan budaya yg lngsung panggil nama. Beby mo dipanggil seperti apa? Dek Beby? Jeng Beby? Neng Beby? Panggilan bwt gadis di Medan apa ya?

      Hapus
    3. Hahah.. Iya ya, jadi kayak lagu Abang Tukang Bakso mari-mari sini aku mau beli..
      Iss jadi pengen bakso :D

      Ohya? Awalnya terasa gimana gitu ya Bang, mungkin risih.. Hihihi.. Iya terasa ngga sopan kalo usianya beda jauh tapi manggil nama..

      Kalo aku pribadi sih, dipanggil Beby juga ngga papa.. Tapi kalo di rumah panggilannya Adek sama Neng..
      Khusus di Medan cuma ada Dek, Kak, sama Mbak.. Butet kadang-kadang sih, tapi khusus yang uda akrab aja dan ke anak perempuan yang lebih muda.. :D

      Hapus
    4. Mari pesan baso .. kkk mana ada di sini baso :(

      Good2. Silakan pengumuman di blog deh .. bikin post dengan judul "Cara Memanggil Beby yang Baik dan Benar" :D Pasti tidak akan ada dendam kesumat kkk.

      Hapus
    5. Hahah.. Panas kali di luar Bang, malas mau beli.. :D
      Ohya? Bikin aja lah.. Gampang kok cara bikinnya.. Atau mau aku kirimin? Tapi kek mana pulak ya.. Bahahah.. Takutnya sampe sana uda ngga karuan bentuknya.. Jadi abstrak..

      Wakakakakk.. Idenyaaaa boleh juga :D
      Eh tapi ini jadi semacam bukak aib lagi lah ya? Dendam kesumat sih tetep aja ada.. :p *dendaman*

      Hapus
  13. selamat pagi buuuukk....tanteeee.... *kemudian ditabok beby* :))


    aku paling sebel kalo di mall, pas di lorong peralatan baby n toddler, trus dipanggil bunda sama spg nya. kalo udah dipanggil gitu, pasti langsung mlengos plus nglirik sinis sama mba-mbanya, sambil ngomong: "emang sejak kapan kawin sama ayahandamu haa??ha?? haaaa??" tapi yg itu ngomongnya ke tuan suami...hahahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selamat pagi, Uyuuuutt.. :P *ditikam Mbak Eda*

      Bahahah.. Sama donk kayak Mama ku, Mbak. Yah wajah beliau masih keliatan muda banget, jadi sering dikira punya anak bayi deh.. Padahal umurnya uda 52 tahun loh. Huuuuh.. *sirik* Mlengos aja. Kadang bahkan sampe dikejer-kejer sama SPG-nya. :D

      Hapus
  14. Huahahahaha beb aku juga suka males lho kalau dipanggil ibu berasa tua bener hihihi.. Apalagi kalau udah nenteng si dedek ayin, serba salah kan suka kesel dipanggil bu tapi emang udah ibu2 sih nyatanya huahaha.. Oiya satu lagi aku sebenernya kurang suka juga dipanggil mba, tapi kadang2 aku suka manggil mba ke orang lain yang kayanya lebih tua dari aku hahaha :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya kaaaan.. Semacam menghinaaaa.. Bahahah.. :D *super sensi*
      Tapi bingung juga tuh Re, awalnya mau manggil kamu gimana. Wkwkwk..
      Jadinya lebih enak dipanggil nama aja kan yak. Tapi buat yang baru kenal pasti manggil Mbak.. :p

      Hapus
  15. wkwk masalh sensitif banget tuh klo di tanya skripsi haha
    salam knal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener. Heheh..

      Salam kenal kembali :)

      Hapus
  16. Serius nanya, benang daging itu macam mana ??? Btw banyak yg manggil gw OM kalo di blog, padahal aku masih sangat muda belia unyu2 ... mereka jahat ihik ihik ihik #lebay

    BalasHapus
    Balasan
    1. Errr.. Benang yang kalo dijahit tuh nyatu sama daging, Bang Cum.. Apa sih namanya? Bahahah :D

      Iss.. Sesuai tauuuk sama keadaan yang ada.. :P *aku lebih jahat ternyata*

      Hapus
  17. Kalau aku diem aja sampe dia getol sendiri. akhirnya bilang sopan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Sabar jugak kamu ya.. :D

      Hapus
  18. Waaa.... akuhh kesindirr nihh,.. kan aku panggilnya bebeihh,... :lol:

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ngga papa kali, Mbaaaak.. :D Asal jangan panggil aku Ibuk, Tante atau Bunda ya! *ngancem*

      Hapus
  19. wkwkwkwkwkw. aku dipanggil mas, bang, aa', aja rela rela aja koq. wkwkwkwkwk.
    tapi emang sih lebih seneng dipanggil nama aja drpd pake kak atau mbak.
    btw di kantor skrg pada manggil aku ibuKK (iya pake K double kepslok), karna katanya aku jd ibu mereka kalo di kantor.
    padahaaal aku paling mudaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rela nih? Yakin? :D
      Iya bener.. Tapi aku sukak lah sama orang yang ngomong langsung kayak kamu Qied, kalo lebih sukak dipanggil nama gitu.. Jadi ngga dipendam.. :p

      Ya iya lah..
      Kalo di lingkungan kerja ya justru harus itu. *sotoy*

      Hapus
  20. Kalau masih ngeyel tetap manggil tante ya gantian Beb panggil tante juga ke dia, atau kalau cowok panggil mbah, om, kakek, biar impas hihihihi *kompooor* :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahah.. :D Aku juga belom pernah sih dipanggil Tante sama orang lain Mbak, eh kecuali sama keponakan ku denk.. :p Tapi bener juga tuh, kalo sekiranya ada yang manggil Ibuk atau Tante lagi, balesinnya pake sebutan yang tua-tua ajah. :D

      Hapus
  21. buahahaha,,pernah,,sering,,,soalnya badan udah montok kayak emak,,,hahaha,,,jadi malu sendiri :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. :P
      Mungkin pengaruh juga kali ya, Mbak.. Aku kalo berkerudung juga kan lebih suka pake baju kurung, mana gembul lagi.. Bahahah :D

      Hapus
    2. bhahaha,,sama ternyata,,, #tertawa setan seneng ada temannya

      Hapus
    3. Tapi ngga juga sih, kadang kalo lagi pengen modis ya modis. Buktinya anak SMP pun sampai tergila-gila :P

      Hapus
    4. hahaha,,iya ta Beb???weh,,dpat berondong ceritanya nih,,,

      Hapus
    5. Hahah.. Ngga lah Mbak, ngga tertarik sama anak kecil. Bahahah :D

      Hapus
  22. sabar beb:) memang hidup penuh dengan rintangan,hehe #apaan ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahah.. Iya bener, makanya butuh kesabaran ya :D

      Hapus
  23. kalau soal yang manggil kita dengan sapaan Bu atau tante saya sih biasa saja, ( tapi lihat dulu siapa yang nyapanya ) hehe....kalau kake-kake manggil saya BU itu namya T E R L A L U xixixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahah.. Kakek-kakeknya ngga sadar umur ya, Mbak :D

      Hapus
  24. Meski masih muda, saya sudah sering dipanggil "Bapak..." :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh? Siapa yang manggil gitu, Bang?

      Hapus
    2. Banyak deh... hiks... sungguh terlalu :(

      Hapus
    3. Ahahaha.. Aku panggil "Pak" jugak ah.. :P

      Hapus
  25. Aku pernah sapa Beby dengan "buk" nggak ya? kyknya pernah. Aduh aku disinggung beby nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah masa sih, Bang? Aku ngga inget lah :D

      Hapus
    2. Aku suka kebiasaan soalnya. Temen cowok suka aku panggil pak, yang cewek suka aku panggil buk

      Hapus
    3. Hahah.. Sopan sih sebenarnya, cumak aku aja yang emang ngga seneng dengernya :P

      Hapus
  26. mungkin sekedar beda penafsiran aja kok mbak, yang situ sebenarnya inginnya baik bagi mbak tapi salah caranya,
    tapi nggak tau juga sih hehe....
    perasaan saya sudah komentar ini ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Bang, beda persepsi. Hahah.. :D
      Iya uda komen. Hihihi :P

      Hapus
  27. Aduh maaf yee Mak kalau komentarku ada yang nyakitin hatimuhh.. xD.. Itu yang bilang mak mungkin mau bilang Mbak kali tuh ka.. cuman b nya ketelen kali tuh.. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahah.. Ya ampuuun.. Aku uda lupa loooh sama postingan inih! :D

      Hapus