Laman

Senin, 02 Juni 2014

Jaga Image

Lumayan lama aku pengen cerita-cerita tentang jaga image alias jaim. Tapi ya cem mana lah, internet lambreta barbara, cyiiiiin.. Eike mawaran sutris jadinya *elap keringet* Akhirnya lupa dan inget lagi waktu ngadepin kejadian kemaren siang.

Soooo..
Mama tersayang kan maksa ngajakin belanja minyak di salah satu supermarket di rumah. Sebut aja nama supermarketnya Giant. Biasanya di situ banyak diskonan minyak. Sebagai menteri keuangan dalam rumah, Mama harus teliti dan rinci doooonk ceki-ceki diskon harga sembako di Medan ini.

Dan sebagai anak yang imut, baik hati dan berbakti kepada orangtua, aku mau nemenin Mama walaupun akhirnya aku berubah profesi jadi tukang ojek. Alasan Mama sih karena pake kereta ku. Katanya kereta ku gasnya tinggi. Masa sih, Ma? Kecepatan 60km/jam itu kan standaaaarrr.. *ditabok pake knalpot* Okelah kami berangkat.


Typography yang sangat ngasal dan barbar :p


Nah di deket Giant kebetulan ada lapangan khusus latian balap kereta. Jadi cowok-cowok alay yang pengen jadi pembalap pada latian. Tenang, latiannya resmi kok, bahkan sampe dijaga polisi jugak. Heheh.. Dulu aku sempet ikutan dan sukses kecampak di aspal, abis itu kapok ikutan lagi.

Errrr.. Ngga tau namanya lagi sial, apes apa naas, kami ketemu sama mantan ku yang terakhir..

Yang pacaran hampir tiga tahun.
Yang sampe uda kenal-kenalan sama seluruh keluarga super combo besar kami.
Yang keliatannya makin cakep itu *eh*

Aku uda nundukin wajah dan pura-pura ngga liat. Eyalaaaah dicegat sama dese. Makjang, drama kali bah. Mau ngga mau aku berhenti kan. Dia langsung ngajakin ngobrol..

"Hai, Beb. Apa kabar? Buk, apa kabar? Sehat kan?" sapanya sambil salam ke mamak ku. Ya iyalah, masa salam ke aku.

"Sehat alhamdulillah.." jawab ku sok cuek, padahal uda pengen ngacir aja dari situ.

"Eeeeh, Nak *sensor*.. Ibuk baek, alhamdulillah. *sensor* sendiri sehat kan?" jawab mamak ku dengan ramah. Eyalaaaaaah maniiiiing, kok pakek ditanggepin segala sik, Maaaak? Huhuhu..

"Sehat, Buk.." kata si mantan sambil senyum-senyum.

Well, aku biasanya yang nyinyir dan bawel berubah jadi pendiam. Diajak ngobrol malah banyak ngomong YA atau NGGA. Gitu mulu. Sampe aku beraniin diri pamit trus buru-buru nganterin Mama ke Giant.

Sampe sekarang, aku masih mikir, apa iya ya aku jaim? Why? Kenapa? Aku jarang loh kek gini. Aku lebih suka bersikap apa adanya. Lha depan dia aja dulu aku sering ngupil atau kentut. Hihihi.. Jorok yee. Ya tapi kan aku manusia.. Emang ada manusia yang ngga ngupil sama kentut? -_-

Menurut Om Wiki sih keknya sikap ku kemaren emang jaim. Tapi masa sih? Kan aku uda move on. Aku ngga ngerasa terganggu papasan sama dia gitu, cuma mikirnya, bisa ngga sih kalo ngga usah? Eh, sama aja ya? Wkwkwk..

Trus aku jadi sok pemikir. Jaga image itu penting ngga sih? Mungkin tergantung keadaan kali ya.. Ya masak sama bos ngga jaim? Kan harus pinter menempatkan diri juga.. Lain kalo sama keluarga, atau orang yang dianggap uda dekat baru bisa bersikap apa adanya. Sama kek cerita dan tulisan ku di sini. Meski akhirnya dikepo sama temen-temen kuliah dan ketauan lah kalo aku pernah nyeritain orang itu, ya kek mana ya, memang kek gitu keadaannya.

Hmmm..
Kayak cerita Ibu (tante) aku nih sama suaminya, waktu zaman masih pacaran. Nah si Om dateng ke rumah sambil bawain bakso *tetiba langsung laper* Mereka makan bareng sambil ngobrol-ngobrol. Trus kan masih ada ya baksonya, orang belinya banyak. Si Ibu bawa mangkok bekas makan bakso ke dapur, trus ngomong sama mamak ku, "Kak, sisain aku ya baksonya. Aku masih laper. Malu makan banyak di depan Mas ****"

Gubrak!
Mamak ku ngakak saking gelinya. Bahahah.. Langsung heboh lah ya orang rumah, gangguin si Ibu tadi. :p Bahkan sampe sekarang, kalo lagi ngumpul, Om suka bilang, "Dulu kalo diajak makan, makannya dikit banget. Sekarang pas uda menikah, baru ketahuan rakusnya!" Si Ibu mah senyum-senyum aja. Huh.. Jaim nih.

Tapi jangan la pulak ngga tau diri kek kawan ku, yang baru aja diterima kerja di salah satu hotel di Kabupaten Asahan. Memang sih anaknya nyablak, polos en ceplas-ceplos. Sebelas dua belas la sama ku. Sayangnya, dia masih belom bisa menempatkan diri dan tau situasi, mana yang ngga perlu jaim dan mana yang wajib banget buat jaim.

Masakan dia uda langsung berani becanda sarkastis sama atasannya. Dan ya, atasannya ini mungkin tersinggung ya, anak baru kok uda berani-beraninya ngatain saya. Tanpa babibu kena surat peringatan dooonk. Lha si kawan ini ngga merasa bersalah trus ngadu sama aku. Plak! Ya jelas lah salah.. Ngga sopan kan, bilangin kapan punya anak padahal uda nikah lebih dari sekian tahun, trus jadiin itu sebagai bahan becandaan.. BIG NO! Kesalahan fatal. Akhirnya karena ngga tahan dengan berbagai sindiran dari rekan kerja, kawan ku itu resign. Padahal belom jugak sebulan kerjanya.

Rupanya jaim itu lumayan penting ya. Yah.. Bukan masalah pencitraan sih. Tapi lebih diliat aja, eh nih anak sopan, beretika dan bertata krama. Kalo ngga kan, ujung-ujungnya orangtua yang dibawa-bawa. Banyak loooh yang masih suka begitu. Apalagi di kalangan perempuan. Sebaiknya kita memang harus paham bener sama lawan bicara kita, apa bisa nerima apa adanya kita, atau masih harus menenangkan jiwa dan kelabilan hati *halah*

Kamu sendiri, suka jaim ngga? Pas kapan aja tuh jaimnya? :)

102 komentar:

  1. Skali-kali pertamax ah... masa premium mulu.

    BalasHapus
  2. Di salah satu supermarket di rumah tu dimana beb?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Loh kan uda aku sebut merknya, Bang. Giant. :p

      Hapus
    2. Ngga di rumah ku juga kali, Baaaaang.. Wkwkwk.. :D

      Deket rumah ada tuh, baru setahunan nongol. Rame mulu. :p

      Hapus
    3. Beby ama Arif ini tetanggan ya?????

      Hapus
    4. Hahah.. Ngga kok, Mbaaaak..
      Aku di Medan, Bang Arif fdi Bogor. Tetanggaan dari mananya?
      Hihihihi... :p

      Hapus
    5. Haha.. mungkin di deket rumah kali yah :-D
      Aku sempet bingung pas baca itu, di rumah beby ada supermarket?

      Mbak Dwi, iya mbak. Aku dan beby tetanggaan, tetangga 10000 km :-D

      Hapus
    6. Wkwkwk.. Oh ya, aku lupa ngasih keterangan di deket rumah.
      Ku kira bakalan ngerti. :p

      Jadi inget film Richie Rich, yang di rumahnya ada mall sama Mc.Donald.
      Enak beneeeer.. Mau jugak donk kalo gitu mah. Bahahah.. :D
      Tetanggaan beda pulau :p

      Hapus
    7. haha.. makanya.. pembaca yang lain pada pura-pura ngerti tuh. bahahahah..

      rasa-rasanya di dunia ini g ada yang sekaya Richie deh. Lebay itu mah penggambarannya

      Hapus
    8. Hahah.. Bisa jadi. Atau malah banyak yang ngga teliti ya? :p

      Mmm.. Masa iya Bill Gates ngga sekaya Richie Rich? Rumahnya aja megahnya bukan main. Heheh.. :D

      Hapus
    9. Nggak sih. Kyknya aku aja yang terlalu memperbesar hal kecil :D

      Ya tapi rumahnya om Bill nggak pake McD juga kali ya

      Hapus
    10. Ada turunan goldar O tuh, perfeksionis :p

      Aku ngga tau. Nanti kalo Om Gates ngajakin aku main ke rumahnya, baru aku laporan di sini. Bahahahah :D

      Hapus
  3. hahahhaa baca ini sambil bayangin logat medan..."cemana", "kecampak","makjang" :))...jadi inget dulu waktu di medan..lama ga denger kata2 itu skrg.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo, Bang Danni. Salam kenal ya :D

      Iya nih, memang sengaja tetep pake istilah Medan biar ngga lupa.. Heheh.. Oh dulu pernah tinggal di Medan ya, Bang? Masih sering ke sini? ^^

      Hapus
    2. iya dulu lahir dan sampai SD di medan...hehehe...tp ga kesana2 lagi...mungkin ada rencananya sih mau kesana lagi, sodara2 masih banyak disana..

      btw gimana jaimnya? hehehe....

      Hapus
    3. Oooo.. Patut la bisa ngerti ya, Bang. Hahah.. :D Semoga bisa main ke sini lagiiiii ^^
      Aku capek kali jelasin sama yang baca kalo kereta itu sepeda motor. Asik itu-itu aja yang ditanya. Wkwkwk..

      Errr.. Jaimnya? Yah.. Jaimnya.. Gitu deh! Hueheheh :p

      Hapus
    4. aku jg pernah nulis tentang beberapa kosakata di medan yang buat bingung orang disini :))..kereta = motor, minyak lampu = minyak tanah, minyak makan = minyak goreng, wayar = kabel,

      Hapus
    5. Bahahah.. Bingung orang itu ya, Bang.. :D
      Iya memang resikonya ditanya-tanya sih ya kalo pake istilah daerah. Tapi seru aja, biar ngga lupa sama daerah sendiri. ^^

      Hapus
  4. Ngupil dan kentut itu manusiawi banget sebenarnya.. sayangnya banyak orang yg pura2 enggak pernah ngupil dan kentut.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Iya bener banget tuh :D

      Hapus
  5. alurnya ceritanya.. seperti Beb ada di depan ane ceritiin ini..!,..jd lupa mw komenG ap..:):), tp klw menurut ane nh ya Beb..!, saat beb.. ktemu dg ane saat ngantern Ib Mentri (eeiit..maap nih salah, maksdunya si X), yg pastinya DAGDIGDUG tdk kebendung (itupun klw msih ad rasa), makanya Beb diam sj (asal), klw teman Beb it, benar yg dikatakan bhwa penempatan situasi, klw si tante,..:):) ketauan..yg pastinya Seru ceritanya Beb..!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Iya Bang, karena sesuai ama judul blognya kan, Beby's Diary. Diarynya Beby. Jadi aku mau nyeritain ya seolah-olah ini buku diary.. Makanya yang baca kek merasa diajak ngobrol langsung gitu. Ngga ada jarak. :p

      Iya bener, penempatan situasi. Heheh.. Kalo ketemu lagi, cus langsung ngacir ajah :D

      Hapus
  6. akh kalo ku sih cuek aja beb :-D
    jaga image boleh tp dr sesuatu yg dilarang kalo yg biasa biasa mah cuek aja :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Bang. Setuju banget aku.. :D
      Lebih menyenangkan bersikap apa adanya, daripada jadi orang laen ya ^^

      Hapus
  7. Jaim kalau begitu lihat sikon ya Beb? kalau soal bakso sih aku juga mau nambah deh di belakang hahahahhaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. Kalo menurut ku sih begitu, Mbak Elyyy. Ada saatnya jaim, ada juga saatnya buat jadi diri sendiri. Sikon ngaruh banget kan ya..

      Bahahah.. Mbak Ely sama niiih, maunya nambah terus baksonya. Wkwkwk.. :D
      Sayang waktu itu aku belom lahir, jadi ngga bisa ikutan deh.. :p

      Hapus
    2. iya Beb, apalagi di depan pujaan hati hihihihi

      Tapi tetep enakan bikin bakso sendiri Beb, nggak perlu jaim jaim, sikat terus karena persediaan baksonya banyak hahahhaaa

      Hapus
    3. Aih.. Mbak Elyyyy.. Siapa pujaan hati ku? *malah nanya* Wakakakkk.. :D

      Iya Mbak, so pasti dooonk.. Kan kita tau ya bikinnya pake apa aja, bisa ngga pake vetsin sama sekali malah. Cuman ya kadang mualesnya ituuu. Hihihi.. :p Bisa dipastikan aku kembali menggembul kalo gitu Mbak, ngejambalin bakso muluuuu :D

      Hapus
    4. kura kura dalam perahu uhuk uhuk hahhahaaa

      Aku bikin kl lagi ngga males Beb, jd dibagi bagi dimasukkan freezer, kl lg pengen tinggal manasin baksonya :D

      Hapus
    5. Bahahah.. Asal jangan keceplosan di sini yeee, ada orangnya soalnya. Eh loh? :p

      Iss kalo Mbak El mah ngga ada malesnya. Ngurusin kembang aja rajin. Belom lagi bikin kue.. *malah bahas yang laen* Iya tuh sama donk Mbak, bikinnya yang banyakan trus bekuin di lemari es. Eh tapi sering aku panasin sih, makanya cepet abis. Wkwkwk.. :D

      Hapus
    6. Ada orgnya juga gpp Beb, lha khan aku juga nggak tahu siapa si doi itu, juga nggak ingin tahu hihihi *dilempar klepon sebaskom* :D

      Ah sapa bilang kalau lagi males juga nggak ngapa ngapain hihihi :D

      Hapus
    7. Ah Mbak Eeeel, emang cuma Mbak yang mengerti diri ku. Peyuuuuukkk.. :* Eh tapi kalo ada klepon sebaskom sayang juga kalo dilempar ke Mbak, mending cemilin sendiri. Wakakakkkk :D

      Heheh.. Iya la wajar ya Mbak, ada waktunya buat leyeh-leyeh.. :p

      Hapus
    8. Ya khan kamu tahu aku orgnya ngga suka tanya tanya, karena aku juga nggak suka ditanya tanya hihihi ntar bikin sendiri ah klepon kl dah ada tepung ketannya :D

      Hapus
    9. Iya Mbak, aku paham banget loooh.. Heheh.. :p

      Di sini mulai susah loh Mbak, nyari tepung ketan. Mungkin karena uda mau puasa kali ya..

      Hapus
  8. Wuah karma kayaknya yah, tapi apa engga nyesel juga si doi belum sebulan udah resign ajah. emang engga sulit apa yah masuk kerjaan sana.
    Ah semoga dia jadi lebih baik deh. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Ngga berani bilang begitu sih. Cuma dia memang menyesali perbuatannya yang uda menyakiti hati orang lain..

      Amiiin.. In Shaa Allah.. ^^

      Hapus
  9. Ciee yang ketemu mantan ciyeee.. *suit-suiiit :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untung ngga sama pacar barunya. Looooh? Bahahah.. :D

      Hapus
  10. Memang mbak beby kita harus bisa menjaga image ini sanagt penting sekali apalagi dengan cerita yang mbak tuliskan diatas ..Image sangat penting menurut saya mbak :) tapi asyik juga ketemu mantan :D hehe tapi kalau saya sudah disakin begitu saya tetap mau kok temenan asal janagn balikan aja lagi takutnya melakukan kesalahan yang sama di lubang yang sama :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju Bang, image itu penting. Apalagi di dunia kerja ya. Heheh.. :p

      Oh, kami sama-sama saling menyakiti kok. Hihihi.. Makanya ya temenan aja. :D

      Hapus
  11. kalo menurut saya sih jaim itu gak harus hehehe
    soalnya jaim identik dengan pura-pura mahal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pura-pura mahal, tapi ternyata diskonan.. *eh* Wakakakakkkk :D

      Hapus
  12. menurutku kita emang harus jaim kok beb kadang2, bener kata kamu kan harus bisa menmpatkan diri apalagi kalau sama atasan, di kantor, di kampus ya tapi gak jaim yang sampe jadi bener2 kaya fake gitu hahaha.. Pinter2 belajar menempatkan diri aja sih.

    Jadi gimana rasanya ketemu mantan lagi beb? Katanya sih kalau udah move on gak ada jaim2an huahahahaha :p *ditampol pake knalpot sama beby*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayeee.. Sefrekuensi kita, Reee.. :D
      Iya jangan yang fake gitu ya, tapi teteup harus pinter menempatkan diri. Apalagi kalo sama orang yang lebih tua.. :p

      Errr.. Rasanya kayak nano-nano gitu deh! Bihihiihik..
      Aku uda move on kooook, tapi tetep galau. Halaaah.. :p

      Hapus
  13. tumben si aqied g komen disini. atau belom??
    dah itu aja sih komennya. ?
    *kemudian di lempar motor satria baja hitam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kamu mampir ke sini cuma nyari Aqied?
      Makasih banget komennya ya, Bang.

      MA - KA - SIH !! *pegang bola bowling*

      Hapus
  14. Jaimlah kalau ketemu dengan mantan Beb, masak iya ......
    Padahal ati tetap aja deg....deg.... serrrrrrrrrrrrrrrrr

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Pernah ngalamin jugak ya, Baaang? :p

      Hapus
  15. kalau saya sih jaim liat sikon dulu..
    kalau baru kenal, so pasti jaim. bukan maksud lain, tapi saya lihat dulu sifatnya..
    karena kalau asal ceplas ceplos, takutnya malah tersinggung

    beda lagi kalau sama atasan, bukan jaim sih. saya sendiri lebih suka kalau bilang etika.

    Pernah dulu ada temen kantor saya yang tidak bisa bedain saat ngobrol sama rekan kerja sama atasan. Memang kelihatan akrab, tapi biar bagaimanapun pasti terlihat tidak sopan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, Bang. Kita ngga pernah tau hati orang ya.
      Takutnya salah-salah malah bikin masalah.. Eww..
      Kan ngga enak ya jadinya..

      Iya istilah yang tepat etika atau tata krama.
      Kebanyakan orang bersikap sama aja baik ke atasan maupun rekan kerja, tapi faktanya memang harus ada batasan tertentu. Ngga bisa disamain semuanya.. :)

      Hapus
  16. ciyeee.. udah putus masih dipanggil bebeb aja... *menurut nganaaa!* *kemudian ditampar* hahaha piss beb! x))

    kalau menurut aku sih Jaim lumayan penting itu kan menyangkut bagaimana kesan pertama kita di mata orang lain, sambil kita mengenal orang2 baru di sekeliling kita itu kayak gimana sih, kalau udah kenal deket, baru deh keluarkan sedikit-sedikit sisi jahat kita.. HAHAHAH *ketawa setan*

    etapi kalau ketemu mantan terus jaim gitu.. kalau aku sih.. aku nih yaa... walaupun udah ga ada feeling tetep aja pengen nunjukin kalau setelah ga sama dia dan putusnya baik2, aku ini jadi lebih baik, lebih keren, lebih kece =)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. -____________________________________________________________-

      Ngga ditampar kok Niaaaa, tapi dicekokin soda aja banyak-banyak! *senewen*

      Beneeer. Sama orang yang baru dikenal kan emang mesti jaga jarak dulu ya, meski kadang aku suka khilaf dan mengeluarkan semua tingkah nyeleneh bin gila ku, tapi kalo aku lagi sadar sih aku bisa jaim kok. Suwer. *digorok*

      Akuh saat ituh lagih enggah keceeeeeeh.... T_T
      Muka berminyak, rambut awut-awutan, baju rombengan *lebay* Laen kali kalo aku ke Giant, aku mau mandi dulu ah.. Maklum, kalo minggu tuh ngga suka mandi pagi. Bahahah :D

      Hapus
  17. baru baca sekarang karna tadi sesorean lagi males.

    jaga image supaya tetel baik itu perlu lagi. semacam jaga nama baik. supaya baik beneran ya image yg kita tampilin tuh emang sesuai dg kita yg sebenarnya. jd bukan jaim yg berpura2 baik

    *lg konslet kayanya otakku

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah.. Syukurlah kamu sudah kembali ke jalan yang benar, Qied.. Ihik. Akuh terharuuuuh.. :')

      Apaan tuh tetel? Hihihi.. :p
      Yes beneeer.. Ada kalanya nama baik pemberian dari orangtua mesti dijaga, apalagi kalo belom mendaftar di KUA. Bahahah.. :D Ya kan kamuuuu, yang suka jaim sama anak baluuuu??? :p

      *otak ku lebih korslet*

      Hapus
  18. Wah, aku rajanya jaim. Terlebih di depan gebetan. Padahal kayaknya sih itu malah bikin aku semakin keliatan konyol, wakakaka.... Tapi entah kenapa aku nggak kapok-kapok :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haaaaah? Kenapa jaim, Baaaang? Trus sekarang masih jomblo ngga? *sungguh pertanyaan yang menyakitkan*

      Hapus
  19. Jaim itu perlu pada tempat dan waktu yang memang diperlukan, tapi jangan sering sering jaim, entar dijauhi orang heehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga enak juga kali Bang, kalo keseringan jaim. Wkwkwk.. :D

      Hapus
  20. Untunglah saya bukan termasuk kaum jaim, hehehehe... suka gak suka, yak beginilah saya... hahahaha... Mungkin ini juga yang bikin cewek2 gak mau deket2 pas jaman kuliah dulu, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toss! :D

      Tapi akhirnya ada yang nyantol jugak kan, Bang? Hihihihi :p

      Hapus
    2. Ada satu, hehehe... Ntar kalo ada yang lebih joss nyantol, ya tukar tambah #eh

      Hapus
    3. Isss.. Nah yaaaa.. Ketauaaaan.. :D

      Hapus
  21. Jaim sama orang tertentu itu penting kok. Kek tadi, sama atasan misalnya. Mau ngasitau aja 60km/jam itu standar kok. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya penting beuuuud. Heheh.. Apalagi sama dosen yak, uda wajib malah hukumnya. Wkwkwk :D

      Standar kan? Tapi bagi mamak-mamak itu uda kencang kali. Hihihi :p

      Hapus
    2. Iya dong, udah lulus baru gak jaim lagi :D

      Hapus
    3. Uda lulus baru menggila :D

      Hapus
  22. yah jaim itu adakalanya penting dan adakalanya nggak penting mbak beb. tapi sejujurnya apa adanya itu justru akan membuat hati kita lega dan orang lain tau kita seperti apa hehehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo aku di depan orang tertentu masih belom bisa bersikap apa adanya, Bang. Misalnya di depan dosen. Hahah.. :D

      Hapus
  23. Kereta itu istilah mobil atau sepeda motor di Medan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mari kita belajar bahasa Medan, Bang.. :D

      Kereta / Honda : sepeda motor
      Motor / Montor : mobil

      Jadi kereta di sini bukan kereta yang pake rel dan masinis, itu sih nyebutnya kereta api.. Walaupun ngga pake api jugak sekarang. Hahah.. :D

      Hapus
    2. Heheh.. Bener ya dugaannya? :D
      Entar laen kali aku pake bahasa Medan yang lebih absurd ah.
      Kepo nih Abang masih bisa nebak dengan bener atau kagak. Hihihihi :p

      Hapus
    3. Keluarga om saya tinggal di Medan. Dulu sepupu pas lebaran datang ke Jawa dan saya sering jungkir balik lost in translation gitu ... kkk

      Dia kalo ndak salah pernah bilang tentang kereta juga. Yang paling berkesan buat saya pas sepupu saya bilang "biar tau rasa dia..." yang sebenernya bermaksud "biar dia tau rasanya (makanan) "

      Hapus
    4. Eh? Di Medan juga? Hahah..
      Iya biasanya kalo orang luar Medan lagi ngomong sama orang Medan tuh suka banyak-banyak istighfar. Wkwkwk.. :D

      Ahahah..
      Iya tepat dugaan ku. Orang Medan sukanya nyebut nama subjek di akhir kalimat, karena biar lebih tegas gitu. Hahah.. Abang pasti mikirnya lain. Wkwkwk.. :D

      Hapus
    5. Iya cuman om 1 sekeluarga tinggal di Medan.
      Pas kuliah dulu juga banyak teman dari Medan. Orang Medan pinter-pinter!

      Hapus
    6. Hihihi.. Nyempil satu di sini ya.. :D

      Oh banyak juga ya, Bang.. Uda ngga asing sama orang Medan rupanya ^^
      Kalo aku ngga pinter sih, cumak cerdas ajah. Wahahahahhh.. :D

      Hapus
  24. 3 tahun jalan udah gitu putus, parahnya lagi ketemu di jalan, napa mba ngak tabokin aja tuh mantan pake knalpot,, wakakakakaka

    klo menurut ane, yah.. masih dalam status wajar-wajar aja mba, ketika ketemu lagi ma mantan, mau di bilang jaim ngak juga seh karena seperti yg mba bilang "tergantung sikon", di mana kita harus pintar melihat keadaan sekitar,, hehehe

    aku sendiri 5 tahun jalan udah gitu putus, tapi aku lebih beruntung mba karena belum ketemu lagi ma mantan,, seandainya ketemupun belum ada planning neh mau gimana nantinya,, wakakakakakak *sok curcol,, hahahahahahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Ngga lah Bang, ada polisi soalnya di situ *eeeeh*

      Wow.. Putus selama 5 tahun?
      Aku yang 3 tahun aja nyeseknya bukan main, apalagi yang 5 tahun ya, Bang..
      Tapi In Shaa Allah semua pasti indah pada waktunya.
      Bakalan ada yang lebih baik untuk kita dan lebih baik untuk dia.. :D

      Ngga kebayang ya kalo ketemu lagi? :p

      Hapus
    2. skalian aja tabokin juga polisinya,, wakakakakakaka

      begitulah nasib orang jelek mba, klo ngak di putusin... ya diduain...,, wahahahahah

      klo misalnya ketemu lagi, bagusnya gmn yah mba?? tabokin bagus juga kali ya?? hahahahaha

      Hapus
    3. Engga ah, males nyari masalah. Hahah.. :D

      Ah ngga juga kok, Bang. Tergantung orangnya kok. Kalo emang dasar tukang selingkuh ya mau dapet pasangan yang cakep apa ngga ya tetep aja selingkuh.. Selalu ada alasan buat dia. Heheh..

      Ngga lah.. Ngapain tabokin? Bunuh aja sekalian.. Hihihi :p Ajaran sesat nih. Jangan diikutin.. ^^

      Hapus
    4. ow.. gitu yah mba.... *pura2 polos... hahaha

      btw kok jadi curcol d sini yah...,, kabuuuuurrrrr..... :D

      Hapus
    5. Bahahah.. Ngga papa, Bang. Banyak orang yang curcol kok di sini. Mungkin senasib. :p

      Hapus
  25. boro2 mantan pacar aja belum punya :( nyimak deh beb.. ya masalah jaga image pasti penting biar tidak terlihat bodoh di mata orang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nanti juga pasti ada Bang, pacar yang akhirnya bisa menjadi teman hidup. Amiiin.. ^^

      Iya bener, kadang kalo apa adanya kan kita suka konyol ya. Masa di depan atasan, guru atau dosen, atau siapa aja yang kita anggap belum terlalu dekat, kita bersikap konyol. :p

      Hapus
  26. Hmm,,Beby ini tomboy ya,,tomboy nya berapa persen Beb????

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tomboy nya ngga maksi kok, Mbak.. Heheh.. :p
      Paling ya 75% ajah.

      Hapus
  27. saya jadi ingat sama si itu tuu...hehe...rahasia itunya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eeeeh? Rahasia apaan, Baaaang? *tetiba panik*

      Hapus
  28. bebiiiii...apa kadabra? maap yaa..lama ga ke sini.. eyke sok sibuk ngurusin kawinan adik ipar..hehehe..
    menurutku ya bee..kalo ketemu mantan trus jadi diam seribu bahasa itu bukan jaim, you know. itulah yg namanya deg-degan. jadi kaku gitu kesannya. mau ngomong juga susah. AWKWARD momen pokoknya lah :p aku juga perna kaya gitu...hahaha..

    tapi kalo jaim, kayanya gak perlu lah ya kalo aku sik. apa adanya aja. cuma ya itu tadi, kalo tiba2 ketemu sama sapa gitu yg terkait dg masa lalu *eciee*, jadinya ya awkward, langsung berubah jd sosok yg pendiam :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai, Mbak Edaaa.. Alhamdulillah baek, Mbak.
      Ah iya ngga papa.. Santai aja kali, Mbaaak.. Woleees.. Hihihi.. :p

      Iss kenapa sik itu awkwardnya huruf gede? Capslocknya jebol lagi yeee? *pura pura ngga ngerti*
      Tapi ya emang gitu sih Mbak, secara tidak langsung dan tanpa disadari, sikap ku jadi berubah gitu. Kayak menamengi diri sendiri. Wkwkwk.. Lebih menjaga jarak keknya. :)

      Haaaa.. Aku sama mantan yang laen sih kagaak.. Sama yang ini doank masih ngerasa aneh. Hahah.. Belom sepenuhnya move on kalik. :p

      Hapus
    2. pasti MASIH ADA RASA yaaa?? yaaa?? yaaaaaaa????? :))

      Hapus
    3. Ya Allah.. Pertanyaannya.. -_-

      IYA MASIH ADA RASA *ngga mau kalah* tapi cuma 1%.
      Nah aku menjaga supaya yang 1% ini ngga nambah-nambah.
      Kalo bisa justru semakin berkurang. Heheh.. :p

      Hapus
  29. Beeeeb...
    Perlu laaah...jaim itu menurutku perluuuu...
    apalagi untuk aku yang hidupnya suka penuh drama gini..bhuahaha...

    Tapi mungkin karena kata jaim konotasinya kurang positif kali yah, jadi kesannya gimanaaaa gitu, padahal mah maksudnya sih, lebih ke mampu menempatkan diri kayak yang Beby ceritain diatas ituh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahah.. Alhamdulillah ada kawannya.. :D

      Iya Teh, memang jaga image ini termasuk kata yang negatif. Yang positifnya kan berkelakuan baik, pandai menempatkan diri, beretika, tata krama, sopan santun nan anggun *halah* Karena ngga semua bisa dan pantas menerima kekonyolan dan sikap apa adanya, makanya mesti liat sikon deh.. Sok bijak banget ya aku.. Uda keliatan tuwirnya. Hihihi.. :p

      Hapus
  30. Beb.. Jadi kepengen bakso aku. Duh ngakak aku baca kau tulis kereta, itu bahasa di medan sana kan ya beb? Dulu aku sampe cengo waktu di medan ada yang cerita kalau di medan itu banyak orang bawa kereta ga pake liat kiri kanan??? Sejak kapan naik kereta liat kiri kanan??? Ternyata eh motor maksudnya... Hahaha

    Tapi Beb, aku setuju kok memang ada perlunya kita jaim apalagi kalau di dunia kerja dan ngomong sama atasan. Sebenernya mungkin bukan jaim ya, tapi lebih tau mana yang pantas untuk dijadikan bahan bercandaan dan mana yang ngga. Ya yg kayak km bilang, harus bisa menempatkan diri. Kasian juga tapi itu temenmu jadi resign belom sebulan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beli dooonk.. Hahah.. :D

      Iya Mbak, bahasa Medan kali ini. Eh pernah melipir ke Medan jugak kah? Iya aku pun ngga tau lah kenapa orang sini bahasakan motor itu sebagai kereta yaa.. Ngga tau pulak asal-usulnya kek mana. Wkwkwk.. Asal nyeplos aja mungkin. :p

      Bener, Mbak..
      Yah memang agak-agak kawan ku ini, makanya kena shock terapi dia.. :( Yang ku sayangkan ya itu, dia resign sebelom nerima gaji *eh* Uda ngga tahan kali denger sindiran orang. Maklum, dunia kerja emang kejam ya, Mbak..

      Hapus
  31. paleng seneng aku kalo ke sini baca artikel yang asal keluar tapi menyenangkan he he jadi pingin ketemu orang nya tapi takut kenak gubrakkknya he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Kalo temen blogger yang uda dekat dan pernah ketemu sama aku pasti ketahuan deh sifat asli ku gimana. Belom tentu sama kayak yang di postingan loh, Bang :D

      Hapus
  32. kalau saya sih kadang-kadang aja kak, tapi lebih banyak sering nya hehehe apalagi kalau ketemu sama orang yang baru dikenal :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahah.. Wajar emang, kalo sama orang yang baru dikenal kadang ngga tau ya sifat asli dia gimana. Jadi mesti jaga image deh :D

      Hapus