Laman

Kamis, 26 Juni 2014

Being An Introvert

Introvert..

Dari SMP, waktu bahas pelajaran psikologi, aku langsung seneng denger kata introvert. Kenapa, Beb? Ya karena aku bangeeeeeet! Hihihi.. :P

Paten kan, anak sekecil itu uda bisa mengklasifikasikan dirinya termasuk dalam golongan tertentu? Itu lah hebatnya aku.. Aku ngga tau apa ini semacam karunia atau apalah.. Atau cumak kebetulan.. -_- Tapi intinya, aku introvert.

Sebenarnya introvert itu apa sih?

Sederhananya, introvert itu adalah ketika kita nyaman dengan suasana yang tenang, aman dan kurang menyukai keramaian.. Plus ngga terlalu bisa basa-basi dan welcome dengan orang baru.

Terkesan mbosenin ya?


Introvert wanna be.. :P


Memang iya, keliatan mbosenin - kalau kamu seorang ekstrovert.. :D
 
Bagi orang dengan kecenderungan introvertnya sendiri, menjadi introvert adalah anugerah terbesar dari Allah SWT. Kenapa? Karena ngga perlu capek-capek basa-basi. Hahah..
 
Ada orang baru sikit, langsung basa-basi..
 
Walaupun basa-basi itu kadang diperluin, tapi apa ngga capek ya, berpura-pura menjadi ramah dan berusaha mengenal orang lebih dekat? *mulai nyinyir*
 
Dan berada di dalam keramaian itu bener-bener bikin pening! Aku sendiri bingung harus ngapain.. Akhirnya lebih sukak duduk menyendiri dan nontonin orang-orang di sekitar. :P
 
Kalok pun aku diajak ngobrol, belom tentu loooooh bisa sebawel di blog kek gini.. Wkwkwk.. Serius. Apalagi kalok pemikirannya ngga sejalan.. Sebagai seorang introvert, aku butuh waktu buat berpikir, karena takut salah ngomong.. Maklum, kadang-kadang mulut ini setajam pisau. Kalok uda ngomong bisa asal njeplak ajah.. Apalagi kalo mengkritik orang..
 
Ehm, kalok kamu sendiri, termasuk introvert jugak ngga? *nyari temen*

57 komentar:

  1. sebenarnya Introvert itu sendiri apa sih,... maaf... betul2 tidak mengerti nih hhhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Introvert itu kecenderungan untuk menyendiri, Bang.. Sederhananya sih begitu.. :)

      Hapus
  2. Menurut kamus besar Introvert itu adalah:seorang yang lebih suka memikirkan dirinya sendiri daripada orang lain..Tapi harus dilihat dulu dari sisipandang yang mana.karena kalimat tersebut banyak bagusnya juga.iya daripada ngurusin orang lain yang nggak jelas,ya mendingan ngurusin diri sendiri iyakan,tapi itu bukan berarti apathetic,Mungkin saya sendiri termasuk orang yang Introvert juga hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh.. Sebenarnya semua orang Introvert kok Bang, cumak ada yang dominan dan ada yang ngga.. Mungkin akunya yang dominan Introvert..

      Iya bener, makanya sukak males mikirin orang laen. Hihihi :P

      Hapus
  3. Memang dalam Psikologi Kepribadian, disebutkan introvert lebih tertutup, dalam bergaul pun lebih suka memilih-milih berbeda ekstrovert. Blog bisa menjadikan dirinya tenggelam dalam dunia khayalannya, dalam mengembangkan bakat yang ia miliki.

    Namun seringkali yang orang tertutup ini suka dipandang sebelah mata oleh orang dianggap aneh, dan alasan lainnya.

    Saya sendiri termasuk ambivert, mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener Bang, karena umumnya Introvert ngga sukak harus berbasa-basi dan berinteraksi dengan orang banyak, apalagi yang keliatan aura ketidakcocokannya.. Heheh..

      Ya kebanyakan gitu sih, dianggap anak nerd. Tapi emang dasarnya Introvert ngga pernah peduli sama apa yang dibilang sama orang laen, selama dia ngerasa ngelakuin hal yang bener..

      Wow.. Abang Ambivert yak? :D
      Hebat donk.. Bisa gampang beradaptasi. Pasti punya banyak temen ^^

      Hapus
  4. nah, sama nih...
    kadang ya ngerasa sbg introvert..
    pas dikeramaian, srg brpikir "pada ngapain orang-orang ini?" ahahah.... :v
    temen juga bilang "kok lebih cerewet di sms drpd aslinya?".. :v
    padahal aslinya ya itu :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Oh Abang introvert jugak ya? :D
      Iya kan.. Mikirnya, kok sibuk kali orang ini? dll.. Bahahah..

      Cenderung bawel di dunia maya tapi pendieeeeem banget di dunia nyata ya ^^

      Hapus
  5. saya mendapat predikat aneh gegara ini nih Beb,
    tapi terserah kata orang ajalah, dia happy, saya ga sedih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakakakk.. :D

      Aku sukak kata-kata Mbak : "...dia happy, saya ga sedih :D"

      Emang bener ya, seharusnya lebih woles aja.
      Ngga terlalu mikirin apa pendapat orang laen.. :3

      Hapus
  6. aku dulu juga suka menyendiri, beb. suka sebeeel banget kalo diajak ngobrol sama org yg aku gak pengenin.
    tapi sejak sering terjebak dlm perjalanan sendirian (aqied celalu cendili), demi keamanan, aku jd suka basa basi n ngajak ngobrol org baru kenal. skrg malah keterusan, karna ngerasanya bisa dpt banyak banget pelajaran dr situ.
    aku sendiri gak terlalu suka sisi sisi privasi ku dikepoin. banyak yg gak bisa aku ceritain ke org lain. tp ada sisi juga yg memang tampil apa ada nya. ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. :D
      Kalo jadi solo traveler ya emang gitu sih, Qied. Aku juga waktu terdampar di Lombok 1-2 hari dan belom ketemu sodara, ya mau ngga mau lah jadi lebih 'terbuka'.. Demi keselamatan diri sendiri dan orang lain.. *halah*

      Cieeee.. Aqied jadi bijak sekarang ini.. Uda punya pacar ya? :P

      Hapus
  7. wah saya banget itu mbak... saya orangnya nggak bisa basa-basi mbak.. wah berarti saya ngebosenin donk mbak hiks hiks hiks....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk.. Ngga papa Bang, aku juga ngebosenin kok :D

      Hapus
  8. aku basa basi masih Beb,,,takutnya kalo blak blakn nyinggung orangnya,,kalo udah jenal baru apa adanya,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ooo.. Berarti Mbak Dwi termasuk Ambivert donk.. Paduan antara Ekstrovert dengan Introvert.. :D

      Hapus
  9. Sepertinya saya termasuk orang yang
    Introvert

    BalasHapus
  10. Huaaa... komenku barusan ilang, kitik-kitik *eh ketik lagi deh
    aku bingung nih masuk golongan introvert atau ekstrovert, soalnya aku orangnya moody, kadang suka rame kadang suka sepi, kadang suka basi-basi kadang asal jeplak, tergantung mood deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahah.. Mbak Bee, itu termasuk Ambivert looooh..
      :D

      Mungkin seharusnya aku jelasin jugak sekalian ya?
      Kalo Ambivert itu bisa masuk ke Ekstrovert, bisa juga masuk ke Introvert..
      Tergantung suasana hati, alias moody.. :P

      Banyak temen donk berartiiiiii ^^

      Hapus
    2. Hadeehhh apa pula itu bihh,.. banyak banget jenis2nya,... etapi jelasin donk :D
      banyak temen ?? iyaaa *sampe kadang dicemburuin hubby

      Hapus
    3. Hihihi.. Kalo Ekstrovert itu lawan dari Introvert Mbak Bee, ya kayak periang gitu deh, suka keramaian.. Kalo Ambivert perpaduan keduanya, mulai membuka diri pada orang banyak tapi tetep punya waktu buat sendiri. Gitchuuuw.. *songong* *wkwkwk*

      Hapus
  11. Waaahhh,. sama. introvert juga *tosss*
    aku kadang heran sendiri dengar cerita temen yang sampe nangis gara-gara makan sendirian. Perasaan makan sendirian itu asik loh, bisa mengamati sekitar sepuasnya, tanpa perlu sibuk ngajak ngomong teman yang nemenin makan. Hahaha...

    dan heyy,. beberapa teman blogger yang sempat ketemuan sama aku juga komen, "ternyata gak seheboh tulisannya" :))

    Salam kenal Beby :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai, Armae.. Salam kenal juga ya ^^

      Ahahah.. Samaan kita. Toss! :D
      Aku awalnya jugak ngga terbiasa sih, kalo mesti makan sendirian di cafe. Karena dari dulu kebiasaan punya satu orang sahabat dekat. Sejak dia ngga di Medan lagi keknya berasa kehilangaaaan banget. Hihihi.. :P Tapi ya akhirnya jadi terbiasa deh.. Ke mana-mana sendirian..

      Bener tuh, banyakan yang ketemu pada ngomong gitu.. Cumak kalo akhirnya akrab malah bawel banget jadinya. :D

      Hapus
  12. Saya introvet violet toilet... apa sih ini...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahah.. Ngapa pulak larinya ke toilet, Bang? :D

      Hapus
  13. kalo secara garis besar memang iya buat apa itu ngurusin orang lain mending diri sendiri tetapi dibalik kata "orang lain" terdapat orang tua kita,adik atau pun juga sepupu jadi lebih bijaksana saja jangan terjebak oleh filosopi orang lain :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pemikiran kita berbeda, Bang.. Terlalu picik rasanya kalo menganggap keluarga itu orang laen.. :)

      Hapus
  14. extrovert kayaknya tapi tergantung temennya sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Tapi kenapa kita bisa cocok ya, Mbak? :D

      Hapus
  15. Tergantung juga ya.. kalo sama orang yang belum dikenal ya harus hati-hati juga ngomongnya apalagi kalau dia relasi bisnis..

    BalasHapus
  16. Hihihihi aku extrovert beb.. kadang2 tetep butuh waktu sendiri juga cuma gabisa lama2 pasti pengennya rame2an lagi biar cepet ilang dulu emosinya (kalau lg kesel). Kalau udah kenal lama pasti lah tau aku extrovert hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaaa.. Kamu extrovert rupanyaaa.. :D Sagitarius banget kan ituh? Eh kamu sagitarius ngga sih, Re? Wkwkwkwk.. :D

      Enak ya, jadi selalu ada yang mengelilingi.. Kalo aku lagi kesel tapi rame-rame gitu malah makin emosi. Buahahah.. *pentung diri sendiri*

      Hapus
  17. eh,...kamu kok sukaa sih nulis2 yang tentang aku banget gini?? :p
    biasanya kalo di lingkungan baru, diem dulu bbrp lamaa.. kalo udah klik, baru deh mulai nyablak..
    aku juga, kalo ketemu org baru suka diem duluu...ga kaya di blog.. tp kalo udah dari awal klik, ya nyablak juga sik :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. Aku cerita tentang Mbak Eda ya? Wakakakak.. :D
      Makin banyak persamaan kita, Mbaaaak.. Yeeee.. *malah seneng*

      Iss bener loh itu, harus melihat situasi dulu ya.. Eh, mempelajari situasi denk. Hahah.. :D
      Agak kebingungan soalnya.. Yup ah, kalo di awal uda cocok keknya bakalan rameeee.. :P

      Hapus
  18. OOOO...ini baru tipe ane..:)...brarti sama y Beb..!, pants sj klw tdk brkunjung diarynyabeby, nda bisa tidur..!,, Oiyya..Beb..!...Rantangnya sbentr malam sy kembalikan Ya..!,. smpaikn jg salam sy dg Ib.mentri..LUPA...!..?????????

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Masak sampek segitunya, Bang? :D

      Rantang opoooo? Wakakakakk..
      Bu Menteri kecarian tuh.. :P

      Hapus
  19. Saya juga termasuk introvert. Dan nyaman-nyaman saja denga sikap ini. Hanya untuk bisnis, terutama pemasar, introvert emang merugi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh.. Iya Mbak, memang kalo uda memasuki bisnis itu cobaan terberat bagi orang introvert :D

      Hapus
  20. Sama beb, saya jg termasuk introvert :)

    BalasHapus
  21. kalau say abeb orangnya ramah bahkan ada yang mengatakan terlalu ramah. Bayangin aja ada teman yang dekat dengan saya, orangnya sama kaya beb, tapi bisa dekat dengan saya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh kalo introvert emang cenderung dekat sama ekstrovert, Bang.. Uda hukum alamnya begitu :D

      Asik ya jadi orang ekstrovert, selalu rameee.. ^^

      Hapus
  22. Adoh, sama, gak mau toss tapi, hhaha.
    saya juga seperti itu, mbak Beb. parahnya dulu sebelum kuliah, nyaris lebih suka sendiri. di rumahpun juga, jarang ke luar, entah gak terlalu suka keramaian. soal pembawaan, juga masih begitu. nggak mudah ngomong panjang lebahr, tapi kalau sudah kenal lama, baru tahu seperti apaa sebenarnya. hhahaha *ngakak Gunduruo. kalau ketemu orang baru, tidak terlalu membuka pembicaraan. meski sekarang sudah mulai terbuka, dikit doang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya sama, Bang.. Waktu awal kuliah sampe pertengahan aku ya sendiri aja.. Kalopun punya temen akrab ya cuma 3 orang.. Heheh..

      Cieee.. Uda berubah jadi Ambivert donk yah :D

      Hapus
    2. Hhaha, makin gak banyak gerak, orang lain makin segan, cool :D
      Eeem, pada dasarnya tetap, mbak, cuma agak membuka diri saja, lebih lues dalam bergaul.

      Hapus
    3. Kereeeen.. :D

      Jarang loh Bang, introvert yang membuka diri dan berubah jadi ambivert.. Serius.. Ke luar dari zona nyaman itu kan ngga gampang. ^^

      Aku pribadi kadang masih ngga nyaman kalo di tempat rame orang. Hihihi..

      Hapus
  23. Aku termasuk ekstrovert tapi terkadang menarik diri. Aku pikir meskipun introvert tetap harus bergaul dengan berbagai kalangan. Sebab orang sukses biasanya bukan hanya mereka yang cerdas di otak kirinya, juga bisa mengoptimalkan otak kanannya. Salah satunya kecerdasan interpersonal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, Mbak Ika.. :)

      Sebenarnya mesti balance sih ya, tapi buat menyeimbangkan sesuatu yang dominan itu keknya butuh tenaga yang ekstra. Hihihi.. :P Selamat ya Mbak, uda jadi orang Ambivert.. Aku juga lagi menuju ke sana nih ^^

      Hapus
  24. Kata siapa Beb Introvert itu mbosenin? justru bikin yang lain kepo hihihi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beberapa temen ku yang ekstrovert sih bilang gitu, Mbak El.. Heheh.. :P

      Ya bagi dia aja sih ya, bagi akunya enggak :D

      Hapus
  25. Toss dulu dong beb.. samaan kita.. kayaknya ini penyakit kebanyakan anak tunggal ya.. hihihi.. asik sendiri gitu dan lebih senang mengamati :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toss! :D

      Wkwkwk.. Kebanyakan anak tunggal kek gitu ya, Mbak Pit.. Mungkin karena terbiasa sendiri.. :P Tapi si Rere kan anak tunggal jugak, dia malah ekstrovert loh... :D

      Hapus
  26. wah kok bisa sama ya kak, saya kebetulan juga kurang suka sama keramean, dan lebih suka dengan suasana yang tenang, tapi saya sih agak cuek sama orang yang baru dikenal :D

    BalasHapus
  27. Hahah.. Berarti kamu juga cenderung introvert, Riiin.. :D

    BalasHapus
  28. Tika aini
    Sama��
    Aku introvert, di sekolah kadang cuma ngobrol dengan teman yang hanya aku kenal dan akrab saja.
    Kalo ada anak yang baru kenal suka berkamuflase -_- dan sok-sokan basa-basi biar gk di kira aneh

    Tp setelah basa-basi ya seperti semula kyak orng gk kenal aja kalo ketemu kadang cuma natap sekilas matanya tanpa nyapa.

    Klo ada tmn yang nyapa dengan lambaian tangan hanya menjawab dengan lambaian dan menatap tanpa tersenyum dan berbicara abis bingung mau jawab apa��

    Sering juga di katain jutek-judes dll
    Ya aku hanya anggap angin lalu kkkaka��

    BalasHapus