Laman

Minggu, 25 Mei 2014

Punya Sahabat Berapa?

Di tugas kemaren, ada satu pertanyaan dari Kak Sondang yang cukup bikin aku terdiam. Pertanyaannya itu kurang lebih gini, kau punya sahabat berapa? Ah.. Ngga pakek ragu lagi aku jawabnya. Dengan yakin dan pasti, aku jawab, ngga pernah lebih dari 5 orang. Iya, aku ngga pernah punya sahabat lebih dari 5 orang. Sekiranya aku punya banyak kawan, walaupun baik semua, yang ku anggap sahabat pasti cumak segitu jumlahnya.


No..

Bukan aku belagu atau sok kali milih-milih kawan, macam aku ini paten kali. Ngga lah. Ngga kek gitu jugak. Ada banyaaaaak faktor yang aku liat di diri seseorang yang baru dekat sama aku. Yang masih berstatus temen biasa. Bisa ngga sih dia lanjut jadi sahabat? Dan bisa ngga sih kami saling menerima kelebihan dan kekurangan masing-masing, tanpa harus ada rasa sirik, dengki dsb?

Kek kata Bang Dyaz, ngga semua temen itu sehati. Beneeeerr kali. Tiap orang punya karakter unik, yang ngga bisa diterima dengan mudah oleh yang lainnya. Misalnya, dengan kepribadian ku yang selalu berpikir negatif duluan, aku harus memiliki sahabat yang pikiran positifnya lebih banyak. Biar bisa menuntun aku dari kegelapan prasangka buruk. Dan agar aku bisa membuka mata, hati dan pikirannya kalo ngga semua orang di dunia ini baik.

Balance kan?


Kadang tenang, kadang beriak.. Seperti persahabatan.. :p


Trus kalo uda sampe level sahabat, apa selamanya jadi sahabat? Ooooo belom cencyuuuu.. Hahah.. Logikanya, tiap orang pasti berubah. Entah jadi lebih baik, entah malah lebih buruk. Dan sekali lagi, ngga semua orang mampu menerima perubahan tersebut.

Banyak kan yang berpikiran, iss aku lebih sukak dia yang dulu atau keknya dia lebih asik kemarenan deh.. Percaya lah itu manusiawi. Tapi jangan lupa introspeksi, apa iya kau tetep sama asik dan okenya?

Laluuuuu, kalo uda keluar semua sifat aslinya, misalnya yang tadinya jaim eh sekarang depan mukak mu pun dia ngupil, kek mana? Atau ternyata dia lama-lama ngga menyukai kita trus berusaha membunuh kita! *lebay* *kebanyakan baca novel psikopat* Itu makanya aku bilang, orang bisa berubah kemudian datang dan pergi. Bagi aku, jumlahnya konstan : 5 orang.

Kelen sendiri, punya sahabat berapa? :)

58 komentar:

  1. sahabat aku alhamdulillah banyak mabk,,, gak maya gka nyata,,,hehehehe, mbak juga sahabat saya kan???

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah.. Seneng donk kalo gitu, Bang.
      Wah.. Suatu kehormatan kalo ada yang ngajak aku sahabatan :D

      Hapus
    2. lebih baik bersahabat daripada banyak musuh kan???hehe

      Hapus
  2. Sahabat, yang dari duluu.... pas kecil ada 3, terus berkurang (karena yang 1 pergi) jadi tinggal 2. Setelah lulus SMA jadi gak punya. Lost kontek kalau kata orang mah :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga bisa coba dicari tau lagi, Bang? Sayang ya kalo lost contact gitu.. :'(

      Hapus
  3. Sahabat yang bener bener sahabat cuma 1 beb

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo aku tetep berjumlah 5 orang, Mbak :D

      Hapus
  4. secara saya anak daerah yang ngerantau, sahabatnya ada beberapa, malah ada yang udah puluhan tahun, tapi komunikasinya mungkin ga sesering dulu, tapi kita 'tahu sama tahu aja' *halah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh.. Iya Mbak, saling mengerti aja ya. Kan uda punya kehidupan masing-masing.. Yang penting silaturahmi tetep terjaga :D

      Hapus
  5. Saya punya sahabat dekat 3 Beb, sampai sekarang kalau ketemu kayak lem nempel terus.
    Kedekatannya melebihi dari saudara sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah.. Bahagia rasanya kalo ada sahabat yang kayak sodara sendiri ya, Bang :D

      Hapus
  6. nggak lebih dari 3 rasanya y bner2 deket...
    kl namanya sahabt sih menurutku emng rada selektif (?) milihnya...kekeke
    dan nggak selamanya adem ayem tenang macam d pantai,,,
    udah ngalamin lah y namanya dulu sahabat tapi sekarang bukan kyk siapa2....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, Keii.. Aku setuju sama kamu :D
      Emang kudu selektif nyari sahabat. Butuh proses ya kan..

      Ah ya, aku juga ngalamin kok. Hihihihi :p

      Hapus
  7. kalo saya sahabat sih banyak, tapi sahabat sejati cuma 1, hehehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh.. Iya karena yang bener-bener ngerti sama kita jumlahnya ngga banyak ya, Bang :D

      Hapus
  8. Kalo temen sih buayaakkk ya beb, kalo sahabat emang gak lebih dari lima, sekarang aja aku punya sahabatnya 2 orang, waktu msih SMK sih ada tiga, setelah lulus apalagi mereka udah nikah,.. berubah banget beb, mungkin karna situasinya udah beda kali ya, cara pandang wanita udah nikah sama belum, trus pas kuliah punya sahabat 5, dulu kayak ada lem nya gitu, gak kepisah, ealah skrng juga udah mocar macir tinggal 2 yang masih deket

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Iya Mbak, temen pasti banyak cuma kalo uda yang namanya sahabat pasti dikit.. :p

      Bener, aku ngalamin juga kok ya. Mereka pikir aku yah masih childish karena mereka uda ada yang bekerja dan menikah. Pola pikir pasti mau ngga mau, suka ngga suka, ngga disadari berubah. Uda ngga sejalan lagi sih.. Tapi tetep apa adanya aja kalo aku, karena inget kenangan yang duluuuuu :')

      Hapus
  9. sahabat itu nggak ada matinya ya Beb,,,nggak ada mantan sahabat,,,dan betul juga, kadang sahabat menimbulkan selisih paham,,kadang adakalanya kita saling jauh2an,,,itulah hidup..mari kita bersahabat dengan baik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak Dwi, ngga pernah ada mantan sahabat ya. Paling berubah statusnya jadi temen biasa.. :)

      Wajar kok kalo berselisih paham, namanya juga manusia ya, yang punya perasaan. Tapi kalo bisa nyelesaiin masalah dan sahabatan lagi pasti lebih erat dari yang sebelumnya :D

      Hapus
  10. Emang karakter darah O kyk gitu kali ya beb. Tapi aku yang darah O juga begitu sih. Nggak punya banyak sahabat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apanya kayak gitu, Bang? Eh, bukannya Abang goldarnya A ya?

      Hapus
    2. Eh ya ampun. Aku lagi nggak konsen kemaren. Lagi praktikum, curi-curi kesempatan buat blogwalking. Haha..

      Iya beb, maksudnya begitu

      Hapus
    3. Hihihihi.. Makasih banget yaaa uda nyempetin blogwalking. Jadi terharuuu :')
      Aku malah belom blogwalking kemaren, tangan rada-rada kaku. Hueheheh.. Ini lah mau full blogwalking sekalian kenalan sama temen-temen blogger yang baru :D

      Hapus
    4. Haha.. kenapa kok tangannya kaku? abis dipegang sasuke yah?

      Hapus
    5. Wkwkwk.. Ngga boleh kan belom muhrim. :D

      Mmmm.. Keknya kebanyakan ngetik sih, jadi mesti istirahat :p

      Hapus
    6. Yaelah.. emang bakal muhrim kalo sama sasuke? Kita di dunia apa dia di dunia apa

      Hapus
    7. Yaelah serius amat nanggepinnya -_-

      Hapus
  11. Aku ngak punya sahabat ihik ihik ihik, mereka susah dipercaya. Sahabat itu bagai kepompong kadang kepo kadang rempong #Drama hahahahaha

    Btw semua temen yg dah deket banget sudah gw anggap keluarga jadi bisa minta makan minta minum minta jalan2 lengkap deh hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahah.. Macaciiiih, Bang Cumiiii? :D
      Kan kamu juga kepo *plak*

      Wuiii.. Alhamdulillah, happy kali ah bisa punya temen yang uda dianggap keluarga.
      Semua jadi gretongan yeee. Muehehehhh :p

      Hapus
  12. kalo saya gak mau terlalu mendramatisi mbak, saya percaya bahwa persahabatan itu tidak ada yang abadi.. kalaupun saat ini mereka sedang dekat dengan kita, sewaktu-waktu bisa saja kembali menjauh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget Mbak, karena ya gitu, banyak hal yang bikin orang berubah ya.. Hari ini sahabat, besoknya belum tentu.. :)

      Hapus
  13. sahabat?
    mungkin aku ini punya sahabat ga lebih dari 5 :D wkwk
    walau terkadang ketika kita udh punya sahabat pun masih aja tetep merasa kesepian -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama juga berarti ya :D
      Ah iyaaa.. Kadang uda punya sahabat tapi masih kesepian, apalagi yang uda punya kehidupan sendiri-sendiri.. Atau tanggung jawabnya yang makin banyak.

      Hapus
  14. bebiiiii aku punya banyak temen, tapi kalau sahabat bisa diitung pake jari, maksudnya yang bener2 sahabat ya, kayanya gak sampe 5 juga deh hahahaha.. itu yang bener2 selalu ada udah dari jaman dulu temenan dan sampe sekarang masih sahabatan ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uhuuuuy~
      Biar aja kalah di kuantitas ya Reee, yang penting tetep berkualitas. Hihihihi.. :p Buat apa juga banyak temen tapi pada sirikin semua. Wakakakakkk :D Hidup jadi ngga tenang

      Hapus
  15. Sahabatku? masih bisa dihitung dgn jari Beb :)

    BalasHapus
  16. sahabat sejati q cuma kopi dan rokok...
    kalo cuma sekedar temen banyak, cuma kalo saat punya duit... ntar kalo gak ada duit pada jauh sendiri. tragis ....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Kalo gitu ngga usah ditemenin donk. :D

      Hapus
  17. SAhabatku itu itu aja Beb ahahaha aku itu gak gampang berubah ubah deh. Dan bener sih, people change jadi ya kalau kita bisa adapt dengan perunbahan (baik perubahan kita maupun sahabat), it will take a long way. DAn komunikasi penting banget. Aku kurang percaya kalau cuma masalah kualitatif menurutku sama aja, perlu kuantitaif waktu dan kualitatifnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Iya betul Kak, jarang berubah kan ya.. Karena memang ngga gampang buat sahabatan. Betul cem Kakak bilang, butuh kuantitatif waktu juga.. Orang bisa berubah, termasuk kita. Hihihihi.. :p

      Ah aku sirik.. Bisa long way gitu ya, aku juga lagi berusaha biar bisa sahabatan teruuus. :')

      Hapus
  18. Sahabat? Kalo aku dikit, hehehe bisa diitung dengan jari :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama. Kebanyakan begitu ya Bang, punya sahabat itu jumlahnya sedikit :D

      Hapus
  19. ya cuman beberapa orang aja mbak sahabat karib saya , kalo temen ya banyak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama lagiiii :D
      Temen banyak trus diseleksi mana yang bisa jadi sahabat ya, Bang :D

      Hapus
    2. hahaa iya mbak kalo udah jadi sahabatpun harus diseleksi lagi biar jadi sahabat sejati :)

      Hapus
    3. Betuuuuuull :D
      Susah nyari sahabat sejati, tapi sekalinya dapet, In Shaa Allah ngga akan nyesel :p

      Hapus
  20. Kalau sahabat saya jika di hitung maka jumlahnya saya lupa mbak, tapi sampai sekarang sahabat yang masih akrab ada 15 dan sekitar 200 an yang tidak terlalu sering berkomunikasi, kalau mbak berapa heehee sok balik nanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wow.. Banyak ya, Bang.. :)
      Kalo jumlah sahabat ku ngga pernah lebih dari 5 orang, tapi kalo jumlah temen ya lumayan banyak juga.. ^^

      Hapus
  21. 1 yang paling deket banget dari dulu dan yang ini udah ngelewatin susah seneng sama2 ber2 hehe. Jadi udah terbukti beneran temenannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaaa.. Uda BFF banget donk ya, Mbak Non? :D
      Ngga kebayang kek mana kalo mesti berpisah karena jarak ya.
      Tapi internet kan uda canggih ya, bisa lah diatur itu. Heheh..

      Ah, pengen punya temen yang susah senang bersama jugak.. :')

      Hapus
  22. kebetulan sahabat saya banyak kak, tapi yang sahabat sejati sedikit, karena sulit untuk cari sahabat yang baik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener Rin, yang sahabat sejati itu yang susah dicarinya ya :D

      Hapus