Laman

Kamis, 29 Mei 2014

Ngumpet

Aku uda pernah cerita belom ya, kalo aku hobi kali ngumpet? Belom? Ya uda, mulai lah aku cerita ya..

Soal ngumpet aka berondok ini emang uda jadi kebiasaan dari kecil. Ngga tau kenapa kok keknya aku seneng kali ngumpet-ngumpet trus nontonin semua orang yang sibuk nyariin aku. Hihihihi.. Rupanya sifat usil, jahil dan tengil uda mendarah daging di DNA ku. Patut la sampe besar kek gini pun ngga berubah.

Kalo lagi ngumpul sama keluarga besar tuh mereka paling seneng bahas masa lalu ku yang hobi ngumpet-ngumpet ini. Dan yah, aku selalu cekikikan kalo denger ceritanya. Ngga nyangka, anak semanis dan seimut aku diam-diam rupanya njengkelin bin ngeselin jugak.


Gotcha! Kena kamu, Kuro! Hahah.. :D


Cem beberapa kisah di bawah ini..


* Ngumpet di kolong tempat tidur

Kebiasaan ku kalo tidor tuh lasak kali. Selain suka sepak-sepak semua yang ada di dekat ku, aku pun sering jatuh dari tempat tidur. Tapi ngga nangis loh ya, aku kan ngga cengeng. Jadi waktu jatuh itu, iseng ku kumat. Mama emang uda teriak-teriak buat bangunin aku, keknya waktu itu kami mau pigi. Aku disuruh mandi. Aku kan males mandi *eh* Makanya tanpa pikir panjang, aku masuk aja ke kolong tempat tidur sambil kemulan sarung. Wkwkwk..

Ngeliat aku yang ngga ada di kamar, Mama panik trus nyariin. Untungnya Kakek ku jeli. Beliau bawa senter trus sorot ke kolong tempat tidur. Dan bener aja lah, nemu aku yang lagi menggelungkan badan kek kucing sambil sarungan en belom bangun jugak!


* Ngumpet di department store

Aku berdua sama Ibu (tante) ku ke Medan Mall. Ini pas aku umur 4 tahun. Keknya waktu itu kami mau beli baju lebaran. Mama ngga ikut, ngga tau kenapa. Jadi kami cuma berdua aja.

Masuk lah kami di department store - selanjutnya kita singkat depa~to aja ya - di bagian baju anak-anak. Aku paling seneng ke sini karena tempatnya luas, bersih dan sejuk. Heheh.. Sungguh polos sekali diri ku ini. Ibu pun memilihkan beberapa pakaian yang cocok buat ku. Awalnya dress kembang-kembang gitu, trus langsung dicopot setelah aku pake buat gelongsoran di lante. Bahahah.. Dari dulu emang ngga ada feminin-femininnya sik. Ibu pun menyerah dan memilihkan baju kaos Snoopy kalo ngga salah, apa Cubitus ya, pokoknya antara dua itu lah.

Rupanya kebesaran bajunya. Mungkin karena ribet ya nggotong aku yang gembul ini, Ibu pun berpesan pada ku, "Adek, jangan ke mana-mana ya. Di sini aja. Ibu mau nukar bajunya bentar. Adek tinggal di sini dulu ya.." Dan Ibu pun pergi nukarin baju.

Mmmmm.. Aku kan emang tipenya ngga suka aturan *toyor* Jadi mumpung bebas, aku lari-lari ajah! Dan waktu Ibu ku uda kelihatan dari jauh, mau balik ke tempat aku, iseng ku kumat lagi. Aku ngumpet di antara gantungan-gantungan baju itu sambil tutup mulut karena nahan ketawa.

Ibu ku kaget setengah mati ngga nemuin aku, keponakan tersayangnya. Dia pun mulai panik dan teriak-teriak histeris. "Aduuuuuh.. Beeeebyyyyyy.. Tolooooong, keponakan saya hilaaaaang.. Toloooooong.."

Pegawai depa~to nya pun berdatangan dan sibuk ikutan nyariin aku, yang lagi asik-asiknya nyender di rak pakaian sambil ngupil trus kucek-kucek mata. Dan akhirnya aku ditemukan oleh pegawai depa~to nya itu.

Habis lah aku yaaaa.. Kenak omel habis-habisan sama Ibu. Akhirnya sejak itu, aku digeret ke mana-mana kalo belanja bareng beliau. Wakakakakkk..

"Kau pun lucu. Masa anak kecil kau tinggal gitu aja di tempat rame orang. Mana ngerti dia kalo disuruh nunggu. Untung anak ku ngga diculik orang!" Mama merepet ke Ibu waktu kami pulang dan Ibu menceritakan semuanya ke Mama.

"Iya aku ngga tau Kak, ku pikir kan karena bentar nyah nukar baju itu orang cumak satu ukuran. Lha tau-tau uda ngga ada dia. Mampos lah aku. Uda entah kek mana-mana pikiran ku. Takot kali aku dia diculik.. Ngga mau lah aku ninggal-ninggalin gitu lagi. Kapok!" kata Ibu sambil berengin aku. Aku woles aja ngga peduli.


* Ngumpet di kolong meja rias

Ini pas siang-siang, keknya pas baru pulang TK, aku maen gelut-gelutan sama Lessy, kucing jantan ku waktu itu. Tetiba aku liat meja rias di kamar depan, ada kolongannya tapi dimasukin kursia rias gitu. Aku pun bisik-bisik ke Lessy, "Lessy, kek mana kalo kita maen di situ ajah? Enak loh. Aku belom pernah nyobain.."

Lha belom pernah nyobain kok uda tau enak.. Piye toh, Nduk.. Dari kecil emang kalo ngomong suka asal dan absurd aja yeee. Hahah.. Ya sudah lah, masuk lah kami berdua ke kolong meja rias itu.

Hari pun semakin sore. Ngga sadar, aku sama Lessy sampe ketiduran. Sayup-sayup kedengeran suara orang rumah nyariin aku di halaman. "Bebyyyyyyy.. Bebyyyyyy.." berpuluh-puluh kali. Maklum, waktu itu anak TK ngapalnya baru puluhan doank, belom ratusan. Wkwkwk..

Semuanya saling menyalahkan. Wajar sih, dalam keadaan panik gitu jarang kan ya yang bisa mikir jernih.

Eyalah tau-tau aku kekepin Lessy terlalu kenceng, sampe Lessy kegencet trus teriak, "Ngeeeeeeeeeeeeeeong.." keraaaaas kali. Aku bekep mulutnya Lessy, tapi malah dicokot. Huhuhu.. Orang rumah akhirnya denger dan lari pontang-panting masuk ke kamar depan, trus melongok ke kolong meja rias dan taaraaaaa~, jumpa lah sama aku yang nyengir-nyengir ngga jelas! Dueeeeng!

Aku pun kena cubit.. Hiks hiks hiks.. Cakiiiiiit.. Tapi ngga nangis donk, gengsi kalo nangis *halah* Diem aja sambil pasang muka melengos ngga pedulian.


Uda 3 kisah ngumpet yang aku ceritain.. Ngetiknya sambil cekikikan loh iniiiii, kebayang tengil kali aku saat itu. Ya ampun.. Kok bisa ya, anak sekecil itu uda nyebelin kali? Ahahahah.. Untung masih kecil jadi ngga kena tampol mulu. :p

Waktu kecil dulu kalian juga suka ngga sih ngumpet-ngumpet kek aku? Ada yang sevisi dan semisi ngga? :D

84 komentar:

  1. Balasan
    1. Pak satpam, banned dong akun diatas :D

      Hapus
    2. Mana si Dyaz? Kan tugas dia ini ngebanned ngebanned. Wakakakkkk :D

      Hapus
    3. aku g hobi ngebanned,,, -__-

      Hapus
    4. Oh gitu? Jadi Aqied lebih penting dari aku? Iya?

      Hapus
  2. Saya suka ngumpet lagi kecil..kalo pas disuruh potong rambut sama nyokap
    #ngefans sepultura soale...kala itu..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Justru aku paling seneng potong rambut Bang, karena suka maenan gunting :p

      Hapus
    2. kalo aku suka ngumpetnya di bawah kolong meja,,,hehhe,,itu waktu kecil kalo udah gede gini mah malu tuh,,,hehhehe,
      o,y ,ntar aku kayaknyasudah gak aktif lagi di blogger beb, coz sekarang pake domain dan hosting berbayar,,,,heheh, jangan lupa ya berkunjung, kalo mau jadi penulis di blog aku ntar mau gaktapi gak aku bayar sih,,,hehehe ngarep,,,

      Hapus
    3. Aku kalo ngumpet di kolong meja suka ketahuan Bang, soalnya gembul. Wkwkwkwk..

      Oh ya? Alhamdulillah.. Asik donk uda punya domain dan hosting sendiri.. Selamat njelimet yeeee *eh* Hahah.. Kalo penulis tetap sih keknya masih belom bisa Bang, kalo penulis tamu aku masukin list dulu ya.. Kebanyakan list, belom dikerjain. :p

      Hapus
  3. ngumpet di wc kok gak ditulis beb? hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga pernah ngumpet di WC. Weeeeek :p

      Hapus
    2. hahahahaha, ah yg beneeeeer ,,, pernah kali ,,,,, :P

      Hapus
    3. Kagaaaak.. Ngapain cobak ngumpet di WC :p

      Hapus
    4. ya kali aja ngumpet di WC sekalian tidur .... hehehehe :P

      Hapus
    5. Wkwkwk.. Mana bisa tidur di situ, Bang :p

      Hapus
    6. yah .... bnyak beb yg ampe tidur di WC ,,,,hahahahaha :P

      Hapus
    7. Wew.. Super sekali.. Wkwkwk :D

      Hapus
  4. ngumpet dihati mbak aja ah hahaa *eh
    eh mbak aku minta doanya ya besok aku udah sidang kelulusan (panthokir), doain aku lulus ya mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahah.. Kok banyak sih yang ngomongin hatiiii? :p

      Wow.. Uda sampe tahap ini ya, Bang? :D
      In Shaa Allah dilancarkan yaaaaa.. Jaga kesehatan, okeee. Semoga lulus. Amiiiiin..

      Hapus
    2. amiiinnn ya allah , makasih banget mbak doanya :)

      Hapus
    3. Sama-sama Bang, tetep berusaha dan berdoa yaa ^^

      Hapus
  5. Nah kalo itu kebiasaan adeku bungsu.. sebel kali aku sama dia! Suka ngumpet dan tau2 baaa! Ngagetin aku sampe semaput, uda tau aku orangnya kagetan. Marah2 la aku... dasar!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihihi.. :p Aku juga suka, Mbaaak. Tapi ngga aku ceritain di sini. :D

      Hapus
  6. caba aja waktu ngumpet di depato ga ketemu, pasti...

    BalasHapus
  7. akuwh suka ngumpet di kebon cabai gelar koran n tidur2an jd gak keliatan karna aku kan minii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukannya ngumpet di kebon jengkol yeee? :p

      Hapus
  8. Pintar juga kucingnya ngumpet ya mbak, dah dilatih ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga Bang, kebetulan aja dapet :D

      Hapus
  9. jangankan masih kecil, udah gede aja pernah ngumpet di bawah kolong tempat tidur aku Beb sama adikku hahahahhaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahah.. Sekarang masih suka ngumpet ngga, Mbak Ely? Kalo iya, yuk kita ngumpet bareng, biar Kuro yang nyari. Hihihihi :p

      Hapus
    2. hahahahhaa .... mau ngumpet di mana Beb? hihihi

      Hapus
    3. Di sepanjang jalan di sana aja, yang penting ada pohon apel yang lagi berbuah, Mbak. Wkwkwkw.. Modus bangeeeeet.. :p

      Hapus
  10. kalo sy sukanya main petak umpet... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga suka Bang, permainan paporit tuh :D

      Hapus
  11. Beby, biar makin semangat ngeblognya gue kasih award nih.. Cek ya http://belajar-berkata.blogspot.com/2014/05/award-liebster-award.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Alloh.. Barusan juga ngelarin the liebster, uda ditimpuk lagiiiiihhhh?

      Yaudin deh, makasih ya, Obiiiii.. Masukin ke list dulu, buru-buru ngerjain timpukan sebelumnya. Arrrrrgh.. -_-

      Hapus
  12. oh kirain cerita si kucing ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih suka cerita tentang Kuro ya ketimbang cerita tentang aku? :)

      Hapus
    2. cuman menebak :) kan sering cerita kuro. potonya pun kuro :)

      Hapus
    3. Abis mau foto diri sendiri ngga bisa sih.. Maluuu..
      Jadinya pake foto Kuro deh, Bang.. :D

      Hapus
  13. aku paling suka ngumpet di jamban,,sekalian ngeluarin sesuatu,,dan rasanya sesuatu pula,,,legaaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo aku di jamban suka menabung, Mbak :D

      Hapus
    2. ahahahaha,,,sep,,,menabung Beb,,,,itu yg aku maksud....kaborrrrrr

      Hapus
  14. ya ampun beb, parah bener kamu yah kalo ngumpet iseng bener, eh tapi waktu kecil emang demen yah yang namanya ngumpet, aku pernah tuh ngumpet di lemari baju ibuku yang ada gantungannya,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk.. Uda keliatan dari kecil ya Mbak, isengnya? :p

      Aku dulu pernah ngumpet di lemari Mama, trus ngga bisa keluar deh. Kapok. Bahahah :D

      Hapus
  15. orang yg demen ngumpet biasanya gagal move on dan takut hadepin masa depan :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener om... belum bisa move on. gimana mau nyirikin mantan kalo belom bisa move on??

      Hapus
    2. Kalian kalo mau curhat kenapa barengan di sini sik? -_-

      Hapus
  16. sekarang aja masih suka ngumpet kalo lagi iseng,
    saat anaknya pulang sekolah, udah dilihat dari dalam turun jemputan,
    emaknya ngumpet, ntar anaknya sibuk nyariin sambil 'nyanyi' manggil-manggil emaknya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihihi.. Mbak Salma iseng juga nih ya.. :p
      Tapi mama ku juga pernah gitu loh Mbak, sekalinya nemu eh aku langsung nggelendotan ngga mau lepas. Takut beliau ilang. :D

      Hapus
  17. Enggak bentol2 tuh beb keluar kolong

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Ngga kok, kolongnya bersih.. :p

      Hapus
  18. Pernah ngumpet gara-gara ga mau upacara bendera ga? Pernah ngumpet gara-gara takut disuntik imunisasi pas SD ga? :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kagak. Aku selalu seneng kalo upacara bendera. Trus kalo imunisasi juga ngga pernah takut. Bahahah.. Paten kaaaan.. :p

      Pasti kamu pernah yaaa? Hayoooo.. Ngakuuuuu.. :D

      Hapus
  19. Haa....haa.... #plakkkk ketawa kekencangan (berisik tau)
    Ternyata si Beby ini suka bikin sensasi dengan cara berondok ya...

    Oh ya Beb, pernah berondok sampe ketiduran atau kelaparan ga Beb?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. Suka banget, Bang.
      Permainan ini asyik banget tau ngga sih.. :p

      Mmmm..
      Keknya ngga pernah deh Bang, soalnya sebelum berondok aku pasti makan dulu.
      Tapi kalo ketiduran ya pernah lah, namanya juga anak kecil :D

      Hapus
  20. Lo kok malah ngumpet dihatiku? Kamu, iya kamu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salah. Aku ngumpet di hati Abang Saya :p

      Hapus
  21. kolong meja rias itu bener2 tempat teraman dan nyaman untuk sembunyi hahaha
    rasanya udah kayak agen rahasia aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahah.. Pernah ngumpet di situ juga ya, Rahad? :D

      Hapus
  22. capek juga yah sampe ke kolom ini, tak kirain mba adminnya ngumpet di bawah jadi ane cariin sampe ke sini, wkwkwkwkwk

    maklum pengunjung baru jadi agak setres.... hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Jangan capek-capek Bang, santai aja.. :D

      Hapus
  23. waduh saya baru tau kalau mbak beb suka ngumpet, dari beberapa cerita ngumpet di atas mbak beb sudah bisa dan berhak mendapatkan julukan ratu ngumpet hahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaaaa.. Ratu ngumpeeeett.. Hihihihi :p

      Iya aku suka banget ngumpet Bang, soalnya ngumpet itu nyenengin :D

      Hapus
  24. hehehehehehee..... nakaaalllllllll

    BalasHapus
  25. *lirik kanan kiri.aman...
    ngumpet di hati aku kapan?? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang kapan kamu buka hati untuk aku? :p

      Hapus
  26. wah kuro jago main umpet ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dia memang suka ngumpet, apalagi kalo lagi main :D

      Hapus
  27. Ngomongin soal ngumpet ini jadi inget kengangan masa lalu yang menyedihkan...

    Pas main petak umpet, saya ngumpet di tempat yang palng aman, yakni kandang ayam... saking amannya, sampai yang main oetak umpat udah bubar dan pada mandi, saya masih ngumpet di situ...menyedihkan sekali saya bersama ayam-ayam itu... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwkwk.. :D

      Eh tapi Abang, aku juga pernah tuh. Main kodok-kodok, perlu ngumpet jugak. Uda seneng-seneng ngumpet di balik tembok, lari megang batu (kodoknya) eeeeeh uda pada pulang. Yah.. :(

      Hapus
    2. Kalo main petak umpet, langi ngumpet terus ditinggal pulang itu rasa sakitnya sama kayak dikhianati *lebay dikit*

      Hapus
    3. Ahahah.. Bener-bener perumpamaan yang pas, Bang! Super sekali. Gud.. :D

      Hapus
  28. kayak maen petak umpet aja kak, suka nya umpet umpetan :D

    BalasHapus