Laman

Minggu, 04 Mei 2014

Kisah Masa Kecil

Tadi malem waktu mau bobok, aku teringet lagi kisah masa kecil ku. Dan entah kenapa yang teringet malah kisah yang bongak-bongak pulak. Hihihi.. Ngeliat aku yang cekikikan mulu, Mama kepo donk trus nanyain kenapa.

Kek gini lah kisahnya..

Err..
Berstatus sebagai anak tunggal, tau la ya kalo aku ngga punya abang kakak adek yang bisa diajak buat berantem main. Yang diajak main paling kucing

Lessy kesayangan ku dulu. Kalo Lessy lagi ngga ada, biasanya aku suka main sendiri. Misalnya kayak gunting-guntingin buku, kemudian berlanjut ke poni dan rambut.

Alhamdulillah aku punya sepupu-sepupu yang akrab dan sayang sama aku. Waktu itu baru ada tiga orang cucu di keluarga Mama, yaitu Bang Ai, Kak Intan, dan tentu saja aku yang cantik.

Bang Ai dan Kak Intan memang saudara kandung, bedanya lumayan jauh lah sama aku, 5 dan 3 tahun. Tapi meskipun abang adek, mereka kayak kucing dan tikus. Berantem aja kerjaannya. Kalo aku dateng, aku selalu pro sama Bang Ai soalnya dia abang kesayangan aku. Wkwkwk.. Jadi hari-hari kami tuh sukak kali jailin Kak Intan :p

Entah berapa belas tahun yang lalu, aku dijemput sama mereka buat nginep di rumahnya. Zaman baheula kan jalanan rumah masih belom diaspal ya. Kebanyakan tanah pasir berkerikil kecil gitu. Aku sama Bang Ai hobi kali tu main sepak-sepak tanah pasir itu. Kami sukak liatin pasir yang terbang karena kami sepak. Kek manaaa gitu rasanya. Sungguh hobi yang jorok.

Sedangkan Kak Intan masih kemarok naek sepeda geyol lungsuran dari Bang Ai. Sepedanya masih kebesaran sih, tapi dia ngerasa bangga aja bisa naikin tuh sepeda karena baru pinter nggenjot pedal sepeda.

Ngga lama, Bude nyuruh aku sama Bang Ai ke kede buat beli sabun colek. Imbalannya, kami boleh beli cokelat ayam jago. Langsung mau lah. Dulu cokelat ayam jago itu uda yang paten kali di kampung. Heheh.. Eh Kak Intan mau ikutan tapi naek sepeda. Yowes lah dia ngintilin di belakang.

Mungkin karena uda capek nggenjot atau karena faktor jalan yang susah dilewatin pake sepeda, setang sepeda Kak Intan oleng ke kiri trus kecemplung ke paret.

"Abaaaaaannngg.." teriak Kak Intan berkali-kali sambil mau nanges.

Bang Ai sama aku pandang-pandangan, lalu.. ketawa cekikikan! Wkwkwk.. Soalnya waktu itu posisinya memang ngga kuat kali nahan gelinya. Muka Kak Intan cemong-cemong, badannya basah kuyup, bauk lagi. Plus ketimpa sepeda ukurannya lebih besar dari badan dia.

Tapi Bang Ai kasian jugak sih nengok adeknya kek gitu. Turun lah dia ke paret itu, bantuin Kak Intan ke luar dari jepitan sepeda trus berusaha naekin sepeda ke jalan.

Kalo aku?

Ya jadi penonton budiman aja. Abis umur ku masih 3 tahun sih. *ngeles*

Sialnya, pas Kak Intan mau naek ke jalan, dia kesenggol pantat sepeda yang dibawa Bang Ai, trus terperosok lagi ke dalam paret. Hihihi.. Kesel karena kami ketawain lagi, dia nangis jerit-jerit sampe akhirnya orang sekampung pada kaget trus rame-rame bantuin dia ke luar. Nyampe rumah justru dia yang kenak omel, karena pande-pandean ke kede naek sepeda padahal belom pande kali.


Dari kecil emang uda doyan ngemil :p


Kisah laennya adalah waktu aku dateng ke sana karena Bang Ai merengek-rengek mau ketemu aku. Kebetulan Bude baru pulang dari pajak dan bawa sekeranjang apel, karena beliau tau keponakan tersayangnya ini sukaaaaak kali makanin apel. :D

Kami bertiga dapet jatah masing-masing 3 buah. Dasarnya aku sama Bang Ai ini rusuh ya, apelnya langsung kami makanin dan habis disikat hari itu juga. Sedangkan punya Kak Intan masih disimpan di lemari es.

Nanya donk aku.. 

"Kak, kok ngga dimakan sih apelnya?" tanya ku sambil mupeng. Siapa tau dia berbaik hati ngasih sebiji apel kan. "Buat besok, Dek," jawab Kak Intan.

Aku sama Bang Ai ngintipin lemari es, pegang-pegang apelnya Kak Intan trus ngacir pas ketauan dese. Bahahah.. Gituuuu terus. Akhirnya Bude ngasih kami satu buah apel buat berdua sambil wanti-wanti kalo kami ngga boleh gangguin apelnya Kak Intan lagi.

Dua minggu kemudian, aku diseret lagi ke rumah mereka. Trus Bang Ai bisik-bisik ke aku, nyuruh aku bukain lemari es. Pas aku buka..

JEDER!!!

Apelnya Kak Intan masih nongkrong di situ dan mulai membusuk. Iss.. Tau gitu kan kami makanin dua minggu yang lalu! Sampe besar gini pun emang uda jadi kebiasaan dia kalo nyimpen apa-apa sukak sayangan gitu, ngga mau dimakanin. Buat apa dibeli cobak. Hahah.. 

Ngga terhitung lah berapa dan apa aja makanan yang dia simpen sampe busuk atau kadaluarsa.

Pernah ya, waktu mau ada acara di rumah Bude, aku bantuin Kak Intan bersihin kamarnya karena mau dipake buat naruh dandang sama periuk berisi makanan. Jadi kami bongkar lah sekalian lemarinya. Isinya mengenaskan sekali. Aku menemukan sebungkus gulali yang mencair, roti yang berjamur sampe cokelat batangan yang bentuknya abstrak, peyot-peyot gitu. Semuanya dilapisi debu plus sawang laba-laba. Zzzz..

Btw, lumayan panjang ya postingannya. Heheh.. Abis keasyikan cerita sih. Kalo kisah masa kecil mu kek mana? Pasti menyenangkan juga kan ya? :D

78 komentar:

  1. Hahaha,,, lucu kisah msa lalunya Beby,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Penuh warna soalnya :D

      Hapus
    2. Masa Kanak-kanak nya Lucu indah dan
      Mengesankan yah Mbak Beby, tuh sampe
      Photo Profilnya Mbak Beb senyum2 mulu hhheheh :D

      Hapus
    3. Ha? Foto profil mana yang senyum-senyum, Bang? :D

      Hapus
  2. Pipiiiiiinyaaa..... >____<
    cuamat ciii beby kecil...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan dicubitin ya, Niaaa..
      Uda capek ini ditowel-towel muluk. Ihik

      Hapus
  3. wuiii .. ntar kl main ke rumahku bakalan cepet habis ya Beb apel galanya, Kita makan bareng, aku jg suka banget apel kl manis sih, bisa terus menerus makannya :)

    Itu isi lemarinya sdh berapa lama ya, sampai ada gulali yg mencair?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakakakkk.. :D
      Jaim dulu la Mbak El, kecuali kalo disuguhin sih ngga bakalan nolak. Trus ambilin apel yang di jalanan. Hihihi.. :p Pasti kenyang banget tuh.. Iya yah, kapan ya bisa ke sana? Pengeeeen banget ketemu Mbak El. ^^

      Hahah.. Ngga tau aku Mbak, berapa lamanya. Yang ditanya malah cengengesan. :D
      Kayaknya uda bertahun-tahun ya, sampe segitunya.

      Hapus
    2. bukan disuguhin , kamu boleh metik langsung apelnya dr pohon di samping dapurku itu hihihihi .. anytime Beb :)

      Wadewww ..... sayang ya gulalinya? :D

      Hapus
    3. Ciyus, Mbaaaak? :D
      Mupeng banget inih uda. Wkwkwkwk.. Kebayang apel gala yang bergelantungan dan montok-montok, nunggu dipetikin :p

      Iya sayang banget.. Makanya kalo aku ke sana suka ngingetin Kak Intan buat cek laci mana tau ada jajanan yang lupa disimpen. Hihihi.. :p

      Hapus
  4. imut photo yang tengah :D kalau di photo sukanya manyun si beby :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Emang dari kecil uda suka manyun ya, Bang? :D

      Hapus
  5. Huahaha...cuma bca ceritanya sy sdh ktwa, aplgi liat kjadiannya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh.. Kalo liat kejadian langsungnya pasti ngakak mulu, Mbak :D

      Salam kenal ya ^^

      Hapus
  6. dr kecil wajahnya ga berubah ya beb :p
    yg suka simpen makanan2 gitu biasanya org2 tua beb :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahah.. Iya nih Mbak Eda, tetep gembilnya kan ya :D

      Oh ya? Berarti uda tua la Kak Intan itu. Hahah..
      Dari kecil tuh kebiasaan dia nyimpen makanan sampe ngga berbentuk gitu, sayangan orangnya sama makanan :p

      Hapus
  7. xixixixixixixi.... bkin ketawa ngikik ngakak beb .... bgtulah masa kecil yah beb .... :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk.. Dari kecil emang uda jail trus suka ngetawain orang, Bang. Jahat kali ya :p
      Kalo masa kecil Abang kek mana? Nyenengin juga kan?

      Hapus
    2. hahahahahaha, ya nggak jahat juga sih beb emg dsarnya anak kecil...

      wah... masa kecil sy sih bener lucu banget dah ... banyak yang bkin ngikik juga klo di ingat2 beb.... :D

      Hapus
    3. Tapi enak ya jadi anak kecil. Ngetawain orang ngga pernah dipelototin soalnya. Wkwkwk.. :D

      Oh ya? Ceritain doooooooonk :D

      Hapus
    4. whahahahah, bgtulah anak kecil /////

      iya donk... mw diceritain dri mana dulu ?:D

      Hapus
    5. Dari Nabi Adam turun ke Bumi.. :D

      Hapus
    6. hahahahaha, ih si beby ada2 aja si... msa mw dri adam turun ke bumi sih.... :P

      Hapus
    7. Hahah.. Ya dari mana aja pun boleeeeh :D

      Hapus
  8. Ohhh no beby,... kau itu ngemil mulu, di foto juga ngemil, gimana gak... %^#$Q%$ *mendadak keyboard macet

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahahah.. Ngemil is my life, Mbak :D

      Hapus
  9. belajar bahasa...
    kede = kedai
    pande = pandai
    pajak = pasar
    lah beb.. bongak-bongak itu bukannya.... *uhuk *bingung

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk.. Mbak Pit ini asal main ke mari pasti belajar bahasa Medan. Kenapa sih, Mbaaaak? Penasaran yaaa? :D

      Bongak itu kalo di sini artinya kurang pinter. Heheh..

      Hapus
    2. abis bahasanya lucu-lucu beb.. terpesona kan jadinya :D
      trus siapa tau bisa dipake buat ngata-ngatain orang di sini hihihihihihi
      macam bongak ini wkwkwkwkwkwk :P

      Hapus
    3. Nyahahahahah.. Mbak Piiiiiit..
      Licik kali lah kamuuuuuu :D :D :p

      Rupanya yang dikatain ngerti pulak ya kan, habis la uda :p

      Hapus
  10. tiap mau tidur selalu teringat masa kecil, ingat betapa nakalnya kelakuan saya dulu, hehehe, btw enak mbak jadi anak tunggal dimanja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. Kalo anak kecil rata-rata emang nakal ya, Mbak. Aku juga dulu sering gitu, tahapa aja yang dikerjain, ngga ngerti bahaya :D

      Ah.. Ngga juga kok. Malah Mama ku cenderung lebih kejam loh dari ibu-ibu yang laen :p

      Hapus
  11. buahahahahha,,,lihat fotonya si Beby kecil loh,,,lucunya nggak ketulungan,,,tapi dasarnya emang imut dan cantik ya :)... untung ada Kuro ya,,jadi skrg dah ada penghibur ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh.. Masak sih, Mbak? :D
      Kalo kata keluarga ku, waktu aku masih kecil tuh njengkelin banget. Tukang jail. Hihihi.. :p

      Iya alhamdulillah, aku lebih bahagia sejak ada Kuro ^^

      Hapus
  12. Kayak dora ya yang tengah ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Rupanya dari zaman dulu uda ada ya si Dora :D

      Hapus
  13. :), beb.. cerita masa kecilnya seru jg..!, pantes aj ..si beb waktu kecil cantik sih..!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Loh? Apa hubungannya 'pantes aja' sama 'si beb waktu kecil cantik sih', Bang? Ngga ngerti aku. Wkwkwk.. :p

      Hapus
  14. mana itu, yang tengah ya???

    BalasHapus
  15. Saya malah kirang terkenang dengan masa kecil saya Mbak hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh.. Kenapa, Bang? Uda banyak lupa ya? :D

      Hapus
  16. Haha.. dari kecil udah ketauan darah O-nya yah.. :-D
    *balik lagi ke darah

    Aku juga punya banyak cerita beb. Terutama cerita sama adik aku, cowok, cuma selisih 2 tahun sama aku. Tiap hari selalu berantem. Bahkan pernah kepalaku hampir bocor gara-gara dibacok sabit sama dia. Hadeuh...

    Pernah juga aku keracunan. Gara-garanya aku pengen liat umbi bunga kyk pandan gitu. Kan ibu lagi bakar sampah, di tumpukan sampah yang dibakar itu ada kyk umbi gitu. Aku pengen, aku makan deh. Eh malah keracunan, muntah-muntah. Haha..

    Pernah juga tiba-tiba ngamuk, lari ke kantor bapak. Gara-garanya hari itu bapak nggak bangunin aku buat cium tangan sebelum bapak pergi kerja. Ada-ada aja..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk.. Ketahuannya dari mana sik, Baaaaang? :D *malah dibahas*

      Ha? Sampe dibacok? Ya ampun.. Sama dengan kejadian palek ku la, Bang.. Memang keknya kalo punya saudara yang sama gendernya itu lebih banyak berantemnya ya. Rata-rata sih.. Trus dijahit donk? Iss.. Ngeri bayanginnya :(

      Walah.. Yang uda ditaruh di tumpukan bakaran sampah pun masih dimakanin jugak. Hihihi.. Rasanya gimana emang?

      Nyahahah.. Kocaaaakk.. :D
      Untung kantor bapak lumayan deket rumah ya, kalo jauh sih semaput jugak tuh larinya :p

      Hapus
    2. Nggak sampe dijahit kok beb. Nggak parah2 banget, untungnya, alhamdulillah

      Ya kan waktu itu masih kecil banget beb, umur 3-4 tahun kalo nggak salah. Kyknya enak aja liat umbi itu. Kyk ubi gitu. Rasanya ya aneh, tapi karena udah ketelan ya keracunan deh

      Haha.. iya.. tiba-tiba temen-temen kantor bapak pada bingung liat aku bediri sendirian di depan kantor

      Hapus
    3. Alhamdulillah.. Aku kira sampe yang dijahit gitu. Hiiih.. Bergidik langsung :(

      Umur segitu emang lagi kepo-keponya ya, Bang. Heheh.. Segala macem yang menarik pasti main ambil aja, main makan langsung.. Untung langsung ketahuan ya, ngga sempat nunggu lama keracunannya..

      Hihihi.. Lucu kali bayangin Bang Arif kecil ngotot lari ke kantor buat salaman sama bapak :D

      Hapus
  17. imut banget mbak riska masih kecil, gmesss liatnya,,, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Imutnya pas masik kecil aja, Bang. Pas uda besar, jadi amit-amit :p

      Hapus
  18. Cerita masa kecilku penuh penderitaan mbak beb. Maklumlah dulu kami termasuk keluarga tak mampu.. Alhamdulillah skrang sudah mendingan. Tp keadaanya lain. Aku sendrian sm kyk mbak beb.. Kakak dah nikah semua.. Temen mainya ya kucing..Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga berasal dari keluarga yang kurang mampu kok, Bang.. Tapi In Shaa Allah tetep ngambil hikmahnya dan bisa seneng meski terbatasi oleh keuangan. Soalnya masih banyak cara sederhana untuk bahagia. Bener ngga? :)

      Alhamdulillah.. Roda kehidupan pasti berputar kok, Bang. ^^

      Heheh.. Sama la ya? Kucingnya ada berapa di rumah?

      Hapus
  19. Masa kanal-kanak yang Lucu yah Mbak Beb..hhhiiii
    Terkadang masa lalu indah untuk di kenang yah Mbak Beby..
    Makasih sudah mengingatkan masa kecil nya yah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Bang, banyak kenangan yang aku simpan. Tapi kadang lupa, makanya aku posting ke sini biar selalu inget. Heheh..

      Sama-sama :)

      Hapus
  20. awas kak Intan ngamuk2 diceritain di sini Beb...,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Uda minta izin kok, Kaaaak.. :D

      Hapus
  21. si beby yang tengah kan... pantesan masih kecil aja udah manis dan tembem tuh pipi...
    udah gedek mahhh bertambah deh.... :) heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Bang, yang tengah. :)

      Tambah tembemnyaaaa :D

      Hapus
    2. hoho.. bearti di cubit tuh pipi makin enak dong.... heheh
      awas ada yang cubit tuh pipi tembemnya beby...

      Hapus
    3. Ngga mao :D
      Ngga enak tau dicubitin terus

      Hapus
  22. Imut kecilnya...udah besar cakep :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. Jangan percaya fotonya, Bang :p

      Hapus
  23. masih terawat ya photo nya....

    memang kalo ngingat masa kecil itu sangat menyenangkan.......
    serasa pengen balik ke masa lalu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya soalnya dialbumin, Bang.. :)

      Nyenengin banget, kadang-kadang kek gitu sih, pengen jadi anak kecil lagi.. :D

      Hapus
  24. beby dari kecil memang udah imut-imut ya :)
    masa kecilku jatuh bangun dari sepeda sampai luka malah, hal yang biasa juga Beb.
    *soale anak kampung juga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh.. Makasih, Mbak :)

      Oh ya? Sama la kita berarti ya. Kalo aku bisa naek sepeda pas kelas 4 SD, trus langsung nyungsep di selokan. Wakakakkk :D

      Hapus
  25. Zaman aku dulu juga si coklat ayam jago masih paten Beb.... Tapi impian terbesar uda silverquin (maklum donk anak kota) mwuhehe. Eits, dari dulu kamu udah chubby emang, tapi gemesin ih itu poninya (^,^)/

    Ternyata kita punya hobby sama Beb, aku dulu juga suka geguntingan, dari mulai gorden sampai jok bangku aku gunting2 :D waaaa Alhamdulillah sekarang kalem kan aku >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalok Silverqueen jatahnya cuma 2 bulan sekali Mbak, beda sama ayam jago yang bisa sampe tiap hari. Hihihi.. :p Iya nih, pipinya ngga pernah berubah ya

      Bahahah.. :D Kalo itu kerjaan sepupu ku Mbak, segala sprei sama baju diguntingin. :p
      Syukur lah kalo uda kaleman sikit ya, aku masih belom nih :p

      Hapus
  26. Bengbengnya udah aku terima ya beib. Umar dan Kiya seneng banget dapet bengbeng sekotak. Ummi ga boleh makan bengbeng, katanya, uuh.

    Emang ya beib anak jaman dulu sama anak jaman sekarang macam si Azkiya dan Umar itu sama aja kalo ada adik kakak, kakaknya laki adeknya perempuan pasti itu berantem. Adiknya jadi rada tomboy jadinya. Dan masalah rebutan apel, samma ama umar dan kiya, kalo makanin apel suka ga mau dibagiin ke sodaranya , tinggal emaknya yang bilangin itu apel harus dimakan berdua. Kan udah dipotongin juga.

    Dulu aku juga suka cokelat ayam jago, enaaak, top kali itu seantero jajanan masa kecil di warung deket rumah.

    Dulu aku seringnya maen di luar rumah, main benteng, tak jongkok, tak umpet, karet, macam2lah, ga kaya anak jaman sekarang sukanya ama gadget. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah.. Semoga Umar dan Kiya suka ya, Mbak Pu. Tapi jangan langsung diabisin. Hihihi.. :p

      Iya Mbak, apalagi kalo umurnya ngga pala jauh ya. Keknya ada aja yang bisa diberantemin, tapi gitu uda besar pasti lengkeeeet banget. Apalagi abangnya ya, ngerasa harus ngelindungin adek kan :D

      Aku sampe pengen punya kede sendiri biar bisa puas makanin cokelat ayam jago. Hahah.. Tumpor langsung :p

      Sama lah, kalo pulang pasti badan uda bau keringet campur matahari kan. Hihihi.. Zaman uda banyak berubah ya, Mbak. Ngerasa sayang aja gitu :')

      Hapus
  27. Waduh Beeeeb...
    masa kecil mu seru banget yaaaah....
    dan itu kenapa ada yang jatuh ke comberan malah dicuekin siiih...ckckck...

    Dan waktu masih kecil aku juga pernah sih,
    saking sayangnya sama makanan gak dimakan2 sampe akhirnya kadaluwarsa...hihihi...
    Akh, masa muda :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk.. Abis lucu Teeeeh, jatuhnya dalam posisi yang abstrak. :D

      Bahahah.. Temennya Kak Intan dooonk :p
      Saking sayangnya sama makanan jadi ngga mau dimakan. Hihihi..
      Kalo sekarang gitu beli langsung lenyap ya, Teh? :p

      Hapus
  28. Hahah :D ngakak abisss... bayangin dulu, ah ... :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Jangan bayangin yang ngga-ngga yuaaa :D

      Hapus
  29. kisah saat masih kecil memang sangat asyik untuk dikenang ya kak, baik kisah pahit, unik, lucu, dll saya juga punya banyak kisah unik, tapi malu saya kalau diceritain hehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh.. Lebih suka dikenang sendiri ya, Rin? :D

      Hapus
    2. iya kak, tapi kadang-kadang tak ceritakan juga sama someone hehehe :D

      Hapus
    3. Ciyeeeeh.. Someone siapa tuh? Bahahah :D

      Hapus
  30. hebat juga ya, umur 3 tahun masih inget ceritanya nya smpe sekarang. ckckckckck...
    Jos

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya masih lah.. Apalagi kenangan lucu kayak gitu.

      Hapus