Laman

Sabtu, 31 Mei 2014

Cerita Bersambung Blogger : Habiskan Sepi di Iboih

Ini pengalaman pertama sik bikin kolaborasi cerita bersambung. Cem yang kelen tau, aku kuliah di jurusan sastra. Tapi aku seperti pengkhianat! Buktinya, aku ngga bisa mencerna puisi dengan baik. Bikin cerpen jugak nyeleneh. Numpang status doank kalo nanti dapet gelar S.S. mah.. Huhuhu..

Aku pun merasa tertantang dapet jebakan betmen timpukan bikin cerbung ini. Pengen ngetes, masak sih aku ngga bisa bikin cerita yang dramatis, fantastis dan melankolis? *preeeeeet* Aku pasti bisa! Bisa berhasil dan bisa jugak gagal. -_- Tapi seenggaknya uda berusaha. Weeeek :p

Aturan main :

1. Meneruskan cerita bersambung dari blogger sebelumnya dengan panjang minimal 100 kata. Lanjutan ceritanya bebas, baik dari segi plot, alur cerita, penambahan tokoh, dll

2. Sudut pandang pengarang menggunakan sudut pandang orang pertama, yaitu pembaca seperti menjadi 'aku' si tokoh utama dalam cerita

3. Berikan judul cerita dengan menggunakan format :
    Cerita Bersambung : (sub judul cerita)

4. Di akhir cerita mencantumkan cerita sebelumnya dengan format :
    Cerita Sebelumnya : (sub judul cerita) oleh (nama blogger), kemudian link ke
    artikel postingan blogger tersebut


5. Setelah selesai menulis cerita, pilih satu teman blogger untuk meneruskan cerita selanjutnya dan beri link URL blog teman kamu tersebut

6. Ayok bikin cerita ini lebih berwarna. Jangan berhenti di kamu yuaaa..


***


... Pelabuhan Ulhee Lheue, Banda Aceh. Aku sudah tak tahan dengan semua kenyataan pahit ini. Bagaimana bisa dia yang ku cinta, tega mengkhianati ku? Hubungan yang telah berjalan selama tiga tahun pun hancur begitu saja.

Aku sudah membulatkan tekad. Akan ku habiskan sepi ku di Iboih - Sabang, yang berada di pulau seberang. Mungkin keindahannya bisa membuat ku lupa akan rasa sakit yang begitu mendalam dan menusuk relung kalbu.

Ku jual motor butut kesayangan ku, satu-satunya harta ku yang masih memiliki nilai. Biarlah. Aku tak mau memikirkan bagaimana aku pulang setelah dari Iboih nanti. Satu-satunya yang ku pikirkan adalah cara menyembuhkan hati yang terluka dan terus menganga.

Tiket kapal sudah ku genggam. Ku berikan pada petugas kapal dan ku langkahkan kaki menuju dek. Tampak sepi hari ini. Tak banyak orang rupanya, padahal lima menit lagi kapal akan berangkat. Aku menaiki tangga, menuju kafetaria di dek atas. Angin menampar pipi tirus ku. Tanpa ku sadari kapal mulai bergerak dan laut pun ikut beriak. Kapal telah berangkat.

Duduk diam dan tergugu, aku berusaha menikmati perjalanan ini. Seketika aku bergidik. Oh Tuhan, betapa kecilnya aku, berada di tengah lautan luas yang dengan mudahnya bisa menggulung ku. Menenggelamkan ku.

Sampai juga aku di Pelabuhan Balohan, Sabang. Banyak orang mengerumuni ku, menawarkan jasa mereka untuk mengantarkanku ke penginapan terdekat. Ku pilih seorang bapak-bapak tua yang asyik membaca Al-Quran kecil dengan khusyuknya.

"Assalamualaikum, Pak.." sapa ku. "Waalaikumsalam.." jawabnya sambil tersenyum.

Ah.. Aku jadi merasa tak enak, mengganggu orang yang sedang beribadah. Seakan mengerti perasaan ku, bapak tua itu berkata lagi, "Tak apa, jangan merasa sungkan. Ada perlu bantuan apa?" tanyanya sambil tersenyum. Sungguh teduh sekali senyum itu.

"Saya ingin ke Iboih, Pak. Tapi saya tidak tahu harus menginap di mana. Bisakah Bapak mengantarkan saya ke penginapan yang ada di sana? Ya, tentunya dengan biaya yang cukup murah. Heheh.." jelas ku.

Bapak tua itu termenung sebentar, lalu berkata, "Kau boleh menginap di rumah ku. Kebetulan ada di sekitar Iboih. Saat ini aku tinggal berdua dengan istri ku yang sehari-harinya berjualan nasi uduk."

"Tak usah repot-repot Pak, saya tak ingin merepotkan Bapak," ucap ku.

"Tak perlu sungkan. Kelihatannya kau cukup murung dan mendatangi Sabang ini karena sesuatu hal. Sudahlah, sebaiknya kau ikut saja. Simpan uang mu itu. Aku ikhlas membantu mu," sahutnya.

Kami pun menaiki Kijang model lama yang dikendarai Bapak itu. Ku pandangi semua pesona Sabang ini. Masih hijau. Masih asri.

"Pak, saya sampai lupa mengenalkan diri. Nama saya Arya. Bapak namanya siapa?" tanya ku sambil mengulurkan tangan. Ia pun menjabat tangan ku dengan keras, "Oh, Nak Arya. Panggil saja aku Pak Bahri ya," katanya.

Tiba lah kami di sebuah rumah yang cukup luas dan bercat putih, tepat menghadap pantai. Pak Bahri mempersilakan ku masuk ke dalam rumahnya. "Mulai sekarang, ini rumah mu juga. Sepertinya istri ku sedang ke pasar. Kau boleh menikmati pantai di depan. Habiskan sepi mu di sini. Iboih cukup layak untuk mengusir keresahan hati mu," ujar Pak Bahri.

Aku pun mengangguk. Ya, Iboih memang layak. Deretan pasir putih dan airnya yang biru jernih langsung membuai ku...
(Bersambung)

***

Cerita Sebelumnya : Kulihat Kau Dengannya oleh Adi Pradana.
Cerita ini bersambung ke Dyaz Afryan.

82 komentar:

  1. wow keren beb.... cerbungnya .... jadi inget waktu berlayar dan ikut merasakan ceritanya .... 5 jempol deh buat beby ,,,, salam sukses mulia ... ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beneran, Bang? :D

      Asiiiik.. Lumayan lah yaa, untuk seorang amatiran. Bahahah.. :D
      Iya aku juga kangen naik kapal. Hiks.. Belom ada kawannya nih..

      Salam sukses mulia juga.. ^^

      Hapus
    2. bener beb ..... :D

      klo mw naek kapal boleh juga lah ajak2 sy biar ada kawannya LD

      Hapus
    3. wkwkwkwkwkwkwk...... modus lg yah beb .... :P

      Hapus
    4. wkwkwkwkwkwkwkwk ..... :P jngn kepenuhan beb, ntr luber loh .... ;D

      Hapus
    5. Ngomong sama diri sendiri aja, Bang. Aku ngga pernah modus kok. Kamu yang modus :D

      Hapus
  2. Balasan
    1. Tapi kamu pertamax di hati aku :*
      Wakakakkkk :D

      Hapus
  3. Ceritanya masih seputar cinta ya mbak, kalau cerita tentnag keluarga sakinah gimana, tantangan ni heeeheee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa dilanjutkan sama blogger yang ketimpuk, Bang. Hahah.. :D

      Eh, kan bisa ya nanti jadinya si Arya ini menikah dan membangun keluarga sakinah? Siapa tau loh ya.. ^^

      Hapus
    2. Waaaa... namanya kok jadi Arya Wiguna.... *garuk2 kepala

      Hapus
    3. Bukaaaan.. Namanya Arya aja :p

      Hapus
  4. Meluncur ah buat baca kelanjutannya... Sekalian blogwalking gitu... *bawa ransel naik kapal

    BalasHapus
  5. kenapa aku jd kebagian jugaak?
    #fakirIde

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena aku sayang kamu, Qied :*

      Hapus
  6. Beeeeb, dulu juga pernah beredar cerita bersambung kayak gitu lho...
    Dan ketika ditelusurin emang jadi seru banget sih ceritanya, lewat lah sinetron multivision mah...hihihi...

    Tapi..tapiii....aku ituh paling dodol kalo disuruh nulis cerita fiksi lho Beb,...
    tak sekeren dirimu gitu laaaah...hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakakkkk.. Soalnya aku emang ngga bisa nulis cerita, Teeeeh. Ngga pernah punya diksi yang oke. Hiks.. :'(

      Ah masa sih? Fiksi komedi pasti Teteh jagooo.. Walaupun mengandung unsur pengalamannya *eh* Bahahahhh.. Semoga kena timpuk ya, Teh. Amiiiin.. *doa yang khidmat dan khusyuk*

      Hapus
  7. maaf mbak OOT , mau kasih kabar gembira ni ..
    alhamdulillah aku lulus panthokir mbak , dapet spn makassar , besok pagi udah berangkat , emmm mungkin ini komentar terakhirku diblognya mbak beby hahaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillaaaaah.. :D
      Syukurlah Baaaaang, ikut seneeeeeeng dengernya.. Heheh..

      In Shaa Allah cepet lulus ya, biar bisa komen-komenan lagi. Hiks.. Jadi sedih deh.. :')

      Hapus
    2. amin mbak makasih doanya , tunggu aku kembali hahaa :D

      Hapus
    3. Amiiiin..

      Mau ngapain nunggu-nungguan? Bahahah :D

      Hapus
    4. kan biar bisa komen-komenan lagi hahaa :P

      Hapus
    5. Ooooh.. Bilang donk dari awal. Hihihihi.. :p

      Sip sip dah kalo gitu mah.. :D

      Hapus
  8. tambahin lagi,pake konflik yg lebih menantang biar lebih seru ceritanya hahaha..
    btw,kunjungi balik ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Entar giliran blogger selanjutnya tuh, kayaknya bisa kamu kasih saran. Heheh..

      Sip :)

      Hapus
  9. bagus kok mbak cerbungnya, bakat memang harus selalu di asah dan dilatih ya mbak,
    menunggu sambungannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sambungannya dari blogger lain Bang, jadi timpuk-timpukan gitu.. :D

      Hapus
  10. Haha jadi ini masih saudaranya cerpen yak, namanya cerbung.. Lari aah, mumpung belum jadi korban..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Obi, ingatlah, karma masih berlaku! Bahahah.. :D

      Hapus
  11. Aku takut ketimpuk..... heheheh paling gak bisa ngarang cerita..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga ketimpuk ya, Bang. Amiiiiin.. ^^

      Hapus
  12. Kalau aku baca, memang kelihatan kalau ini bikinan anak sastra, hehe.... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaaa.. Masak sih, Baaaang? Keliatan dari mananyaaa? :D *kesenengan*

      Hapus
  13. cerita tentang cinta memang selalu jadi pilihan utama. Baik di Tv,novel,cerpen,sapai puisi juga kebanyakan mengangkat tema tentang cinta

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener. Karena semua manusia pernah merasakan cinta. :D

      Hapus
  14. Ceritanya keren sih beb. loh kok manggilnya gini? panggilannya apa beb?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Uda bener kok panggilnya Beby aja :D

      Hapus
  15. Cukup menjadi blogger yang konsist beb untuj membujtikan ke jurusan hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk.. Masih belom konsisten akunya Mbak, bolong-bolong postingannya.. :p

      Hapus
  16. Bisa jadi novel ini :D. Semoga cuman 3 orang yang main :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Trus disinetronin buat ngalahin Tersanjung atau Cinta Fitri.. Wkwkwk.. :D

      Ah ini sih tergantung Aqied, dese lagi sutris karena jomblo *eh*
      Moga dia nimpukin kamu. Amiiiiin..

      Hapus
    2. Jangan, kalo tokohnya 3 orang kalahin aja harry potter :p

      Hapus
    3. Halah.. Aku avada kedavra-in juga nih kamu :D

      Hapus
  17. Ternyata gak cuma award doang
    cerita pun bisa estafet juga

    Tambahin dua paragrap lagi neng
    nanggung nih bacanya..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. Lumayan seru kok, Bang.. :D
      Eh uda ada lanjutannya kok, itu si Dyaz uda ngeposting. Heheh.. :p

      Hapus
  18. Sabang ini berkesan banget ya beb....dijadikan setting cerita juga asyik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Kak, berkesaaaan banget. Aku kangen berat sama Sabang, makanya aku jadiin latar tempatnya deh.. Heheh.. :p

      Hapus
  19. Hoho.. aku sering banget deh salah membayangkan sosok si tokoh utama. Awalnya aku kira ini tooh utamanya perempuan loh beb. Eh ternyata namanya Arya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin karena aku yang nulis, makanya bahasanya cenderung feminin ya, Bang? :D Menye-menyeee.. Tapi emang bener kok kek gitu rasanya patah hati *eh*

      Hapus
    2. Iya kyknya.. cara dia patah hati tuh feminin banget. Makanya aku salah ngebayangin

      Hapus
    3. Bahahah.. Sebagai penulis amatiran dan anak sastra, aku merasa gagal.. :p

      Hapus
    4. Hohoho.. maaf ya beb. Nggak bermaksud :-D

      Hapus
    5. Wkwkwk.. Iya ngga papa Bang, uda aku maafin :p *eh* *tapi nangis di pojokan*

      Hapus
  20. dengan membuat cerita bersambung ini adalah perkembangan kreatifitas blogger negeri ini sungguh bikin hati ini menggelora sungguh anak anak bangsa yang berpeluang menjadi orang besar kelak...aaaamiiiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiiin..

      Iya Bang, kan mau ngga mau jadi mikir ya, gimana kelanjutannya yang bagus. Hahah.. :D

      Hapus
  21. Dulu juga heboh dengan cerbung kayak gini,
    anak sastra pasti jagolah Beb, kita yang baca kayak melihat detailnya, padahal tak ada foto, mantaplah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk.. Masa sih, Mbak? Aku sering loh merasa gagal sebagai anak sastra, karena ya pemikiran ku logika banget.. :p

      Hapus
  22. ini ceritanya bagus..aku tak pernah ke Iboih..tapi membayangkan sebuah tempat yang sangat tenang dan damai..di tepi laut ya? hayolah..terusin aja cerbungnya sekalian sampai selesai, Beb..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. Mbak Daniiiii, main timpuk-timpukan iniii.. :D Semoga blogger-blogger yang nerusin bisa mendeskripsikan Iboih lebih bagus lagi ya..

      Kalo ada kesempatan dan rejeki, bisa nyoba main di Iboih, Mbak.. Pemandangannya bagus, bisa nyemplung di laut dangkal sambil liat ikan-ikan en biota laut lainnya.. Asiiiik banget *ngomporin*

      Hapus
  23. kreatif amat cebungnya..

    BalasHapus
  24. mantep ceritanya, saya sendiri gak jago bikin cerita :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga ngga jago Bang, makanya cerita di sini terkesan apa adanya aja :D
      Semoga kena giliran yaaaa :p

      Hapus
    2. amin.. :) sambil belajar sama beby deh :D

      Hapus
    3. Aku ngga bisa ngajariiiiin.. Wkwkwkwk :D

      Hapus
  25. eh,,keren juga ya,,,bagus nih buat kreatifitas kita,,,tuh buktinya Beby bisa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa, tapi belom lihai, Mbak. Heheh.. Semoga Mbak kena timpuk juga yaaa :p

      Hapus
  26. wah, kayaknya asik juga tuh permainannya

    saling menyambung cerita, jadi penasaran kelanjutan ceritanya..

    sudah selesi baca yang diatas, sekarang ke dyazafryan dulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asik Bang, karena kan ide orang beda-beda ya, cara nulisnya juga. Otomatis selalu ada kejutan deh.. Hahah.. :D

      Sip sip, silakan lanjuuut.. ^^

      Hapus
  27. Kebayang rumah di depan pantai pasir putih jalan jalan di sono kalau lapar langsung BBQ di depan rumah sambil nonton sunset :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaaa.. Mbak Eeeeeeelll, plis jangan sebut-sebut BBQ. Harga daging mahal, Mbaaak.. *sensi* Wakakakkkk :D

      Tapi emang bener kok Mbak, waktu yang ke Sabang kemaren, nontonin sunset sambil nyemilin martabak mini tuh uda happy banget.. Segalanya jadi indah.. ^^

      Hapus
    2. iya, apalagi kalau sama si doi yg lagi dikangeni hihihi .. happynya bisa selangittttttt :D

      Hapus
    3. Iss Mbak Ely makin suka ngomporin yeeee.. :p Nanti aku cubit loh.. :D

      Iya nih aku kangen berat.. Hiks.. :'(

      Hapus
    4. Meleduk dong kompornya kl dicubit hihihihi

      Zaman sosmed begini kangen mah gampang obatnya Beb :D

      Hapus
    5. Wkwkwk.. Sekalian ditabok aja kalok gitu, Mbak :D

      Bener sih, tapi kadang-kadang dianya yang sibuk. Heheh..
      Aku harus banyak mengerti nih.
      Stalkerin blognya doooonk.. Hahah.. :p

      Hapus
  28. wah cerita nya ada sambungan nya ya kak, mirip sinetron aja nih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rencananya mau ngalahin Tersanjung, Rin :p

      Hapus
  29. Arya CLBK sama Nina... Tapiii...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apaaaa? Arya CLBK sama Ninaaaa???? O.o *shock*

      Hapus