Laman

Senin, 21 April 2014

Fakir Cinta

Dari sekian banyak status menye-menye dan menghina diri sendiri, ada satu status yang paling bikin aku terdiam dan nyesek sampe megap-megap *lalu pengen dikasih nafas buatan sama cowok ganteng :p* Status itu adalah.. fakir cinta!

Kalo jomblo itu nasib dan single itu pilihan, maka fakir cinta jauh lebih mengenaskan. Ibarat elo uda mupeng punya pacar, tapi ngga ada sebiji pun cowok yang ngedeketin elo! Adapun yang flirting semacam anak punk di jalan, yang ngga pernah mandi dan seluruh permukaan kulitnya tertutup daki.

Nyesek, Mameeeennn..!!

Ini mungkin karma yang harus aku terima, akibat kekampretan diri ku yang dulu. Huhuhu.. Sungguh aku tak relaaaa..

Misalnya aja, waktu masih *ehm* jalan sama mantan terakhir kan banyak temen yang kasak-kusuk tuh. Muka dia boleh jerawatan coy, tapi liat perut la. Sixpack! *elus-elus bongkahan lemak di perut*

Percakapan bisa diliat di bawah ini..

T (temen), A (aku)

T : "Beb, itu si R cowok mu ya?"

A : "Iya"

T : "Yang di foto pp kau?"

A : "Iya"

T : "Betulan dia yang sering foto sama mu?"

A : "Iya"

T : "Tapi kau kan gendut. Kok mau dia jadi cowok mu ya?"

A : "Kau tau? Ku pelet dia pake ajian pengasih. Ku bikin dia cinta mati sama ku. Oh, mungkin pengaruh susuk ku juga kali ya? Kau mau juga? Aku kenal sama dukunnya"

T : "....." --> langsung mingkem!


Asal ngomong aja kalo ketemu orang model kek di atas. Serius. Masak sih nanya, dia mau sama ku padahal aku gendut? Ngga sekalian aja bilang muka ku buruk rupa? Jadi biar berakhir dengan epic dan dramatis, aku bilang kalo aku ngedukun. Hihihi.. :p

Astaghfirullah.. Jauh-jauh lah dari niat syirik kek gitu. Mending ngga punya pacar lah, daripada ibadah ku ngga diterima selama 40 hari. Iya kalo aku dikasih umur panjang dan masih dikasih kesempatan buat ibadah setelah 40 hari itu. Kalo ngga? Hiiii.. Makasih!


Kuro, kamu fakir cinta juga ngga?


Eh tapi..
Ada loh temen ku yang main dukun biar ngga jadi fakir cinta lagi. Diajak sholat ngga mau, dikasih kue pisang ngga mau, ngangkat jemuran juga ngga mau! Ya sudah lah, semoga kau cepat bertobat, kawan.. Kasian ibu bapak mu di kampung yang nyekolahin kau jauh-jauh di Medan.
 
Lain lagi sama cerita kawan yang sebenarnya ngga fakir cinta tapiiii fakir harta. Maksudnya, dia pengen punya cowok yang kaya, ngga pelit dan naik mobil. Keren kan?
 
Ya keren lah. Hari gini, siapa sih cewek yang ngga mau sama cowok dengan kriteria sempurna kek gitu? Bullshit lah kalo ku bilang. Tapi bukan itu kan yang dicari? Ehm, cowok kaya juga punya kriteria wanita idaman loh.. Syukur-syukur sesuai ye. Kekekekekkk~ :p
 
Ada yang berstatus fakir cinta juga ngga? Kali aja ada yang mau buka aib. Buahahah.. :D Oh ya, Birthday Giveaway tinggal 3 hari lagi tuh. Ikotan yoook.. ^^

54 komentar:

  1. Kalo urusan begini saya no komen dan ikutan megap-megap minta napas buatan ke si Kuro.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang Abang fakir cinta juga? :D
      *eaaa ditanyain*

      Hapus
    2. Saya cukup merasakan cinta dari Yang Maha Kuasa kok :) Tidak fakir-fakir amat.

      Hapus
    3. Ciyeeeh.. Aku juga mau merasakan cinta dari Yang Maha Kuasa plus tinggal di Jepang. Hihihi.. :p

      Iya lah, ngapain fakir. Toh setiap orang uda tersurat jodohnya :)

      Hapus
  2. Ya ampun, beneran ada ya yang sampai main dukun. Kirain cuma di film, hahaha :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. Terinspirasi dari pilem keknya dia, Mbak :p

      Hapus
  3. sampe maen dukun gitu ya -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah namanya juga khilaf, Bang :)
      Doain aja biar yang ngelakuin jadi insyaf

      Hapus
  4. ikooooottt... tapi agak susah kali jawab pertanyaanmu di GA itu :p

    kayanya temenmu itu perlu ditimpuk pake sepatu yaa.. seenak udele ngomong kaya gitu...hahaha... kalo ada yg tanya lagi, mending jawab aja beb,, aku bukan pengemis cintaaaaaa... :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halaaah.. Belom ada yang jawab betol semua pun, Mbak. Cuek aja. :p

      Iya, mengerikan kali mulutnya. Heheh.. Malah dangdutan donk ituuuh

      Hapus
  5. Ekstrim amat beb istilahnya, fakir cinta.. ampe segitunya yee.. :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak yang lebih ekstrem Bang, cuma ini yang masih halus didenger :p

      Hapus
    2. apaan lagi misalnya? Jomblo sejati?

      Hapus
    3. Jomblo sejati mah so yesterday :p

      Gembel Amor! :D

      Hapus
    4. Haha.. aku ketauan banget yesterday-nya ya :-D

      Maklum lah, udah lama nggak jadi fakir cinta

      *jiaaahh

      Hapus
    5. Iss.. Iya laaaa, yang uda laku tuuuu.. -___-
      Enak kan uda nikah Bang, makanya ku pengen juga. Hihihi.. :p

      Hapus
  6. Enggak ngerti mesti ketawa apa sedih

    BalasHapus
  7. Kalo dulu jaman mahasiswa aku bilangnya fakir asmara, beb. Wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asmaraaa... Ke mana lagi akan kuuu cariii.. *lagu novia kolopaking* *ost sinetron kesayangan emak*

      Hapus
  8. Udah putus harapan jadi maennya dukun dukunan,,,, hehehe lucu nih bikin aku ngakak saja
    Nice blog :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Banyak artis kan maenannya itu juga, Bang :p

      Hapus
  9. Salam Takzim
    Lucuuuu megap megapnya
    Salam Takzim Batavusqu

    BalasHapus
  10. Hahaahh, gaya menulisnya kritis, tapi lucu, mbak,....naluri menulismu sudah sangat hebat, mampu memadukan realita kehidupan dengan logika pikiran, dan lebih lengkap lagi di sini, agama masuk, makin maknyos aja...

    Yang pasti, memilih pasangan emang tak bisa sembarangan, dan mempunyai kriteria, itu hal yang manusiawi, soal nanti dapatnya seperti apa, ya rela aja, yang penting kan agamanya bagus, ya nggak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih..
      Tapi saya masih dalam proses belajar kok, Bang :)

      Yap, betul banget. In Shaa Allah lelaki yang baik akan mendapat wanita yang baik, dan wanita yang baik akan mendapat lelaki yang baik pula.. ^^

      Hapus
  11. Hehe mbak beb bisa aja nih jawabnxa. Santai saja mbak beb. Semua di ciptakan berpasangan, jadi pasti ada kok jodoh mbak beb. (menghibur orang. Padahal sy sndiri jomblo tak berahir) hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Ngga terlalu mikirin kok Bang, buat lucu-lucuan aja. :D

      Hapus
  12. Ups.
    Aku sih single ya..

    *berkilah*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo disodorin wanita setia, shalehah dan cakep, masih mau single juga? :p

      Hapus
  13. kalau saya sih mungkin termasuknya fakit misscall hee...
    jawabnya ngelantur tapi makjleb banget tuh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pake WA Bang, sayang pulsa. Wkwkwk..

      Sengaja emang, biar yang nanya langsung diem. Heheh..

      Hapus
  14. Fakir cinta, fakir pulsa, dan fakir jenis lainnya sebaiknya kita berusaha menghindarinya.

    Kita tak sendiri sekalipun pasangan belum ada toh membina keluarga tidaklah mudah kalau belum paham dan lancar tentang ilmunya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cara menghindarinya gimana, Bang?

      Lha iya, pacaran aja sering cekcok apalagi yang sudah berkomitmen untuk menikah ya? :)
      Mungkin ilmunya hanya mengikuti ajaran Allah SWT, sebagaimana ditulis dalam Al-Quran yang lengkap banget pembahasannya ^^

      Hapus
  15. cinta di tolak dukun bertindak. pepatah ajip itu...

    di tempat q sih maen dukun udah biasa, ntah cewek ato cowok.... kecuali q :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahah.. Ngga mikir panjang ya Bang, yang maenan dukun.
      Terlalu besar dosa yang harus ditanggung..

      Alhamdulillah.. :D

      Hapus
  16. wah parah juga tuh kalo sampe minta bantuan dukun agar ada cowok yg mau dekat2 biar nggak disebut fakir cinta...
    tapi sepertinya saya juga demikian kok....nggak ada cowok yg dekat2 saya, saya malahan lari menjauh kalo ada cowok yg coba2 dekat dengan saya...
    keep happy blogging always...salam dari Makassar :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin dia punya pemikiran sendiri, Bang. :)

      Wkwkwkwk.. Ya iya laaa, kan Abang cowok juga. Yang ngedeketin uda pasti maho lah. :D
      Tapi pernah kejadian tuh sama salah satu temen ku. Sampe lari-lari dikejer bencong :p

      Hapus
  17. haha mendingan fakir cinta daripada fakir harta
    belum waktunya aja kali & kadang cinta datang tiba2 tanpa rencana kadang berakhir duka :)
    jalanin aja karena masih ada hal penting yang harus dijalani dalam hidup & kayanya mencintai & mendapatkan cinta orang tua lebih penting "pada suatu saat mungkin baru akan terasa terutama setelah mereka tiada"

    "Klise memang tapi begitulah kenyataannya"

    Lucu juga kalo orang masih pake dukun, padahal kalo sy perhatiin dan inget2 semua kejadian segala sesuatunya diawali oleh pikiran, kadang tanpa sadar kita memikirkan sesuatu dan ternyata suatu saat benar2 terjadi "mirip buku the secret"

    so tetaplah berpikiran positif dan biarkan semua datang pada waktunya "klise lagi"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh.. Setuju, Bang.
      Mencintai orangtua memang lebih penting dan kita semua sedang dikejar waktu untuk membahagiakan beliau. Karena umur tidak ada yang bisa memastikan. :)

      Bener nih. Kadang-kadang sugesti itu menentukan juga ya. Apalagi kalo sugestinya positif, otomatis kan kita jadi optimis. Kalo optimis rasanya semua impian bisa terwujud ya, Bang.. Woles aja lah, toh klise itu emang gitu kan kenyataannya :p

      Salam kenal ya ^^

      Hapus
    2. Kalau pernah baca bukunya the secret pasti lebih jelas tentang akibat dari sebuah pikiran walau menurut sebagian orang si ga masuk akal dan melupakan Tuhan, tapi dari buku itu banyak hal yang bener dan bisa dijadika pelajaran, salah satunya hukum tarik menarik

      Sugesti kadang menentukan tapi sugesti yang terlalu tinggi tanpa aksi kadang berakhir menjadi mimpi :)

      Salam Kenal juga :)

      Hapus
    3. Aku belom pernah baca, Bang.
      Lebih ke psikologi berarti ya? Tapi kan memang kekuatan pikiran itu menarik dan unik banget, kajiannya pasti lebih dalem. Ngga bisa disamakan dengan ajaran Tuhan donk ya.. :)

      Heheh..
      Iya setuju banget. Sugesti akan lebih baik kalo dipraktekkan, tapi tentunya dengan keyakinan juga ya. Kalo pesimis mah sama aja, ngga akan jadi kenyataan ^^

      Hapus
  18. wah kak beby ternyata cuek banget ya hehehehe :D kelihatan banget sama percakapan nya cuma bilang "iya" terus hehehe :D tapi bagus kak, biar tuh temen nggak banyak tanya. hehehe :D suka nya mau tau aja ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk.. Ketahuan ya, Rin? :D
      Aku sebenarnya paling males ngobrol, apalagi kalo dikepoin gitu. Kesannya lagi diinterogasi :p

      Iya bener, kan susah ya kalo ngeladenin orang yang kepo mulu.
      Ngga kelar-kelar nanyanya :p

      Hapus
  19. aku juga lg fakir beb,, fakir kasih sayangmu hehehehehhe
    maaf g sempat review2 atau bikin tulisan buat GAmu..... kalau sebelum2nya acting sok sibuk skr beneran dech sibuknya *kena tulah xixixixiix
    miss you beb,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sihiy.. Dalem kali kata-katanya, Mbak Rhey :D
      Ngga papa kok Mbak, yang penting sehat-sehat aja ya trus tetep keep in touch.
      Heheh..

      Ah, miss you too :*

      Hapus
  20. Fakir Cinta, tapi bukan Pengemis Cinta. ahaha, jadi ingat standupnya bang Dika :D.
    kalau kata om Mario jangan pakai istilah Jomblo, tapi sebut Single, itu lebih internasional, huhaha. eh tapi, mbak Beb gak sendiri, ada temannya, saya juga, tos dulu, ahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh ya? Aku uda lama banget ngga nonton stand upnya Raditya Dika, Bang. Kangen ngakak-ngakak. Huhuhu..

      Ahahah.. Iya pulak ya, lebih manusiawi rasanya *eh*
      Asiiiik.. Ada temennya :D

      Hapus
    2. Iyah, ada, yang di metro. saya suka ngoleksi videonya, soalnya pengagum karya (bukunya) bang Dika juga :D

      Hhaha, kan jomblo sudah identik, dan melekat. kalau single itu jomblo istimewa, jiah, hhaha.
      Bahaha, sesama single dilarang saling mendahului *Eh :D

      Hapus
    3. Hahah.. Ternyata pengagum Raditya Dika toh..
      Aku juga, tapi uda lama ngga ngikutin. Banyak kegiatan. :p
      Paling suka Malam Minggu Miko 1 dan 2, sumpah itu obat galau yang mujarab sangat! :D

      Errr.. Mendahului apaan nih kamsudnya? Wkwkwk

      Hapus
  21. itu org reseh amat ya Beb, tapi endingnya keren deh Beb, mingkem khan dia jadinya hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh.. Memang banyak kok Mbak, orang reseh di sini. :D
      Tapi mungkin dia ngga bermaksud reseh kali ya, cuma kepo doank. Hohoh..

      Waktu itu aku lagi bad mood, jadi jawabannya ngelantur ajah :p

      Hapus
  22. kepo mah nggak, hrsnya mikir dulu kl dia dikatain serupa gmn reaksinya coba? kamu emang orgnya sabaran ya Beb :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Ya gitu la Mbak, kadang aneh-aneh aja ya sifat orang :D
      Aku males nyari konflik Mbak El, kalo diladenin kan bakalan panjang trus ribet. Sayang waktunya terbuang sia-sia :p

      Hapus