Laman

Minggu, 16 Maret 2014

Warung Ijo Excellence Medan

Uda lama ya ngga sok ngereview makanan? :p
Padahal ada beberapa kali makan di luar, tapi ya makannya itu-itu mulu. Apalagi kalo ngajak Mama tersayang. Beliau tuh paling males nyoba-nyoba makan di tempat selain langganannya. Ih.. Mainstream banget ngga sih?

Akhirnya aku paksa aja lah buat makan di Warung Ijo Medan. Tempatnya tuh ngga jauh dari USU, tapi aku malah baru tau setelah dikasihtau Mbak Non. Hihihi.. Tempatnya nyempil sih, jadi ya wajar lah kalo aku sampe ngga tau. *ngeles*

Baiklah, aku mulai reviewnya yuaaa..


Papan iklannya tinggiiiiii banget


Ruangan dalamnya


Atap dilapisi dengan tikar. Unik ya :)

(+) :
  • Suasananya rumahan sekali
  • Dekorasinya menarik dan berkesan Jawa 'jadul'
  • Banyak aksesoris antik dan kuno di sini
  • Ada banyak meja dan kursi, jadi ngga takut keabisan tempat
  • Mejanya terbuat dari batu marmer. Berkelas banget ^^
  • Kursinya sendiri dari kayu dan ngga ada sofanya sama sekali. Tapi ngga masalah deh, nyaman kok duduk di kursinya
  • Ada lesehannya juga loh
  • Ruangannya bersih dan nyaman
  • Pelayanannya cukup cepat dan memuaskan
(-) :
  • Pas kami ke sini tuh lagi mati lampu. Gelap banget jadinya. Sayangnya mereka ngga punya atau emang ngga nyalain genset. Udara jadi pengap dan panas
  • Bagian depan sedang direnovasi. Padahal di bagian depan ini enak banget loh, semi-outdoor gitu
  • Karena letaknya yang nyempil dan diapit 2 restoran lainnya, aku ngga terlalu perhatikan tempat ini sebelumnya. Sayang aja papan iklannya terlalu tinggi dan kecil, orang-orang jadi ngga ngeh
  • Parkirnya sempit. Yang bawa mobil harus cepet-cepet deh parkir, karena cuma bisa nampung 3 mobil doank. Tau kan kalo di Jl.Dr.Mansyur tuh macet banget di jam-jam makan siang. Kalo ngga kedapetan, terpaksa numpang di depan restoran lain
  • Yang bawa kereta juga mesti hati-hati, soalnya lahan parkir khusus kereta juga ngga kalah sempitnya dan menanjak pulak. Daripada ambil resiko, bagusan minta tolong tukang parkirnya aja ya
  • Kasirnya adalah kakek-kakek yang mungkin pemilik restoran ini. Aku liat pengunjung lain bakal dikasih bill sama pelayannya, tapi entah kenapa aku harus datengin kakek-kakek ini. Lamaaaaaaaa banget transaksinya. Padahal cuma bayar doank. Bolak-balik nih kakek ngecekin harga di bill, di kertas, di buku, balik lagi di bill, di kertas, di buku dst sampe kira-kira 15 menit. Agak wasting time menurut ku. Mama uda nggutel-nggutel aku sambil cekikikan. Apaan sih, Ma! Aku juga lagi berusaha nahan ketawa. Jangan goyahin iman ku donk! Trus sampe didatengin sama pelayan lainnya. Hah.. Ribet.

Mie Tiaw Goreng Seafood - Rp 16.5 rb


(+) :
  • Porsinya lumayan banyak
  • Tekstur mie tiawnya sendiri pas, ngga terlalu mateng tapi juga ngga terlalu mentah
  • Rasanya manis dan gurih, tapi lebih dominan manisnya. Mungkin karena kebanyakan kecap
  • Jumlah cuminya lumayan banyak. Heheh..
  • Cuminya masih baru. Buktinya abis makan ini, badan ku ngga gatel-gatel alergi :p
  • Yang bikin nikmat mungkin karena telornya dicampur gitu pas masak mie tiawnya. Jadi bumbunya tuh melekat dalam telornya. Enaaak
  • Harganya terjangkau
(-) :
  • Walaupun namanya diembel-embelin seafood, tapi cuma ada cumi di sini. Ngga ada udang, kerang, kepiting atau sekedar ebi. Aku pikir seharusnya sih nama menunya Mie Tiaw Goreng Cumi aja..
  • Tekstur cuminya masih alot, meskipun aku bisa memakannya sampai habis. Hahah.. Pasti karena terlalu lama dimasak nih
  • Gitu aku pesan lagi menu ini di hari selanjutnya, rasa mie tiaw ini berubah. Ngga ada tuh yang namanya manis, cuma gurih doank. Mie tiawnya juga kelodongan. Sayang kali ya, ngga konsisten

Nasi Goreng Kampung Spesial - Rp 22 rb


(+) :
  • Porsinya banyaaaak. Heheh.. Cocok banget buat yang emang lagi kelaperan
  • Uniknya nasi goreng ini ngga dikasih kecap, jadi ngga mainstream kayak nasi goreng lainnya. Warnanya malah kehijauan karena dicampur sama cabe ijo
  • Lumayan pedas menurut ku, tapi bagi orang lain mungkin pedas banget. Hihihi.. Lidah ku ngerasain kalo ada campuran sambel terasinya di sini. Gurih gurih gimanaaa gitu
  • Campuran kangkung dan ikan teri besarnya bikin ngga bisa berhenti makan. Tekstur kangkung tuh renyah dan ikan terinya sendiri ngga terlalu asin, ngimbangin rasa gurih dari nasi gorengnya. Mantap
  • Tekstur nasi juga pas banget. Ngga terlalu keras dan ngga terlalu lembek
  • Harganya terjangkau dan worth it menurut ku
(-) :
  • Terlalu berminyak. Memang mesti hati-hati banget kalo mau masak sesuatu yang dicampur dengan cabe, karena cabe menghasilkan minyak kalo dimasak. Lezat sih, cuma bikin kerongkongan jadi kurang nyaman dan maunya minum terus
  • Rasa asinnya ngga rata. Di satu suapan ada yang terasa kurang asin, tapi di satu suapan lain ada yang terasa asin banget
  • Masih pake vetsin meski ngga banyak
  • Karena telornya digoreng pake cetakan, bagian putihnya kurang mateng
  • Sebenarnya aku minta ayam bagian paha dan pelayannya bilang ada. Deal donk aku pesen. Eh tau-tau yang dateng malah ayam bagian sayap yang nempel sama bagian dada. Well, aku langsung protes donk, kan tadi dibilang ada. Eh pelayannya ngeles, bilang kalo ngga ada. Aku nyeplos, "Kalo memang ngga ada, seharusnya Mbak ngasihtau donk. Jadi pembeli ngga ngerasa kecewa. Ngga semua orang bisa makan ayam yang dagingnya berserat gini loh Mbak, kan jadi mubazir."
  • Ayamnya sendiri terlalu keras dan berminyak. No, bukan karena aku kecewa ya karena ngga ada paha. Aku selalu bersikap objektif kalo ngereview. Mending kalo mesen jangan yang spesial deh


Teh Tarik - Rp 14.5 rb


(+) :
  • Isinya banyak
  • Bisa pilih yang dingin atau yang panas
  • Bisa pilih mau lebih creamy atau lebih kelat tehnya
  • Aromanya tuh semerbak banget. Haruuuum
  • Rasa pahit dari tehnya emang terasa, tapi ngga ngeganggu
  • Yang suka manis-manis pasti doyan deh sama citarasa dari gurihnya susu dalam teh tarik ini
  • Busanya melimpah. Hahah.. Kayak deterjen aja. Tapi serius loh, ngga kopong gitu
  • Kafeinnya rendah. Sebenarnya aku ngambil resiko buat minum teh tarik ini, karena bakalan bikin kumat maag. Setelah minum ini malah nyaman-nyaman aja :)
  • Harganya terjangkau, sesuai sama rasa dan kualitasnya
(-) :
  • Kalo pilih yang terlalu manis, ada sedikit rasa kurang nyaman di kerongkongan. Bikin agak eneg
  • Mesti minum air putih juga kalo ngga pengen batuk-batuk

Secara keseluruhan sih oke ya, cuma balik lagi deh pelayanannya yang kurang memuaskan. Mungkin karena jumlah pelayan yang kurang banyak. Terkesan males-malesan gitu. Sayang banget deh, soalnya ngebikin aku jadi ngga mau ngerekomenin makan di sini. Mudah-mudahan cabang di Jakarta ngga seperti ini yah.

32 komentar:

  1. Pertama lihat tampilan masakannya sepertinya enak, tapi baca riviewnya kayaknya jadi gak minat, mulai kasirnya yang gak banget (sori ya, kek), sampai cita rasa dan cumi2nya yang alot , jadi hilang selera mau nikmati tuh makanan, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, sayang banget deh. Kalo ngga ada cuminya pasti lebih lezat :(
      Mungkin yang di Jakarta ngga kayak gini, Bang ^^

      Hapus
  2. Kayaknya agak sepi, sih emang. dilihat dari fotonya. *tatapan tajam*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Iya Bang, memang termasuk sepi di sini.. Ngga tau ya kalo malem gimana :p

      Hapus
  3. wah review nya kritis banget kak hehehe semoga hasil review ini bisa dibaca oleh pemilik warung ijo, sehingga mereka bisa memperbaiki kekeruangan warung nya dan bisa mempertahankan kelebihannya. Kalau urusan lidah, memang nggak bisa bohong ya kak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sengaja Rin, soalnya aku ngomong apa adanya. Wkwkwk.. Yah semoga ownernya bisa baca ya, sayang banget ngga ada kotak saran di sana, jadi pengunjung ngga bisa ngasih masukan :( Tempatnya oke banget kalo aku liat.
      Yap, lidah emang ngga bisa bohong :D

      Hapus
    2. kalau harga makanan dan minumannya murah, pasti bakalan laris ya kak. Syang nya harga nya standar banget nggak sesuai dengan kantong mahasiswa ya :D

      kalau lidah buaya, pasti sering bohong lho kak :D

      Hapus
    3. Hahah.. Mungkin sesuai sama tempat dan kualitas bahan makanan yang dipake juga Rin, makanya harganya bukan harga mahasiswa.. :)

      Kalo lidah buaya, itu buat lebatin rambut! :p

      Hapus
  4. Review yang bagus, mbak. setelah baca di atas, saya lebih tertarik beli minumannya saja. karna, termasuk suka yang manis-manis. sedangkan cuminya alot, rasa nasgornya tidak merata, plus pedas, nggak suka pedas. ah, itu mah urusanku yah, peace mbak:D. kalau beli di sana mungkin tahan dulu, kalau ditraktri mbak Bebey, ok-ok saja. haha :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih, Bang.. Heheh.. Ah, emang suka-suka kok mau pesen apa. Mana mungkin pelayannya nolak kan. Hihihi.. Yakin nih mau ditraktir? Dateng dulu ke sini ya. Hahah :D

      Kalo ngereview makanan emang mesti jujur aku rasa, karena 'kecewa'nya itu kan ngga bisa tergantikan dengan kata-kata :p

      Hapus
  5. Wah, aku malah pernah mau ke Burger King jadi batal gara2 mati lampu padahal resto lainnya punya genset, hehehe. Mati lampu memang bisa mengganggu ya, apalagi kalau udara lagi panas dan ruangannya gelap :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini uda janji sama Mama Mbak, takut bikin kecewa kalo dibatalin. Padahal ya emang bener, pengap banget. Hiks.. Sayang yah Mbak, jadi 'hilang' pelanggan..
      Apalagi di Medan yang hobi banget mati lampu, kayaknya emang wajib punya genset deh, Mbak :)

      Hapus
  6. suasanya nyaman banget ya beb keliatannya... adem gitu... trus nasi gorengnya juga cihuy... secara aku penggemar nasi goreng kelas berat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Eda, emang nyaman banget di sini.. Aku rasa yang cabang di Jakarta ngga akan mati lampu lah. Hihihi.. Nasi goreng kampungnya emang top, sayang aja yang kemaren kokinya agak galau. Hahah.. :D

      Hapus
    2. di surabaya ada ga ya cabangnya?? jadi pengen nyoba makan di sana ...hihihi...

      Hapus
    3. Hahah.. Ada ngga ya? Kayaknya belom ada, Mbak :D

      Hapus
  7. beb... saya seneng deh baca postingannya, secara banyak kata-kata yang "eksotis" macam kereta dan kopong.. hihihihi.. di medan kemana-mana naik kereta ya? di sini naik kereta (api) kalau mau keluar kota aja :D

    trus kopong.. pasangan kata kopong yang saya tau cuma gitar.. dipasangin ama kata lain rasanya gimanaaaa gitu yahh... hihihihi.. ay lop bahasa medan deeehhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk.. Aduh Mbak Pit, aku jadi ngikik nih. Logat Medan memang susah buat dipahami yah? :p

      Kereta = sepeda motor, biasa disebut Honda juga. Jadi bukan kereta api..
      Kopong = kosong melompong, artinya ngga ada isinya gitu..

      Ha? Baru tau kopong itu gitar. Bwahahah.. :D

      Hapus
    2. dan kebayangin kalo kata-kata itu diucapin pake logat medan, jadi ikutan ngikik... :D
      iya kan ada tuh istilah gitar kopong..jadi bukan yang elektrik..

      Hapus
    3. Hahah.. Uda dibayangin beloooom? :p
      Ho.. Gitar biasa itu ya, Mbak? Eh, jadi vocab baru nih :D

      Hapus
  8. ngiler lihat Foto fotonya, nih yg punya org Jawa ya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya sih begitu, Mbak El.. Ketahuan ya dari beberapa furniture yang dipake :)

      Hapus
  9. Ngiler sama nasigoreng, aku sukaa bgt nasgor cabe ijo. Enak, rasanya unik. Harganya lumayan terjangkau ya beib. Tapi dirimu ok reviewnya, tau rasa n bumbu juga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayuuuuk kalo ke Medan dicobain, Mbak Pu.. :D
      Harganya lumayan terjangkau lah, dengan porsi yang melimpah plus suasana dalam cafe. Heheh..

      Oh, aku masih belajar peka sama bumbu dan rasa, Mbak. Mau ngajarin ngga? :p

      Hapus
  10. Mantep!! Saya tergoda dengan Mie Tiaw seafoodnya, sepertinya enak banget... Oiya, nasi mawut yang pernah qpoating di blog dulu itu juga terlalu banyak minyaknya, hehehe...

    Btw itu papannya terlalu tinggi atau yang motret terlalu pendeh? #eh jus kidding lho ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang enak, Bang.. Heheh.. Oh ya? Berarti rata-rata begitu ya.. Sebenarnya ngga papa sih, tapi kalo yang ngga tahan bisa kurang nyaman gitu..

      Err.. Kamsudnyah? -_- *pasang muka jutek*

      Hapus
  11. tetep suka nasgor dan teh tariknya :) teh tariknya palign enak deh semedan haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap, bikin kangen gitu ya, Mbak.. Hihihi.. Betul nih, aku belom pernah minum teh tarik yang lebih enak kalo di Medan :p

      Hapus
  12. Eh gw baru tau lho kali cabe menghasilkan minya kalo dimasak, btw gw ngak begitu suka sama masakan yg mengandung banyak minyak, rasa nya jadi eneg di tenggorokan :-(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku taunya pas main masak-masakan dulu pas masih kecil. Hahah.. Suka masukin cabe ya karena jadi ada minyaknya. Nyengatnya ya alakazam banget deh.

      Iya, ngga enak ya, Bang :(

      Hapus
  13. ihhhhh jadi pengen ikutan komen. pas baru buka sekitar tahun 2005, aku kerja di warung itu, selama setahun, kasirnya itu bukan ownernya, ownernya namanya pak johnny waas. orang menado, dan istrinya orang aceh.
    dlu sih itu tempatnya masi kecil banget,... trus rameeeeeeeee banget dari pagi ampe malem, mungkin karena waktu itu, belom serame sekarang tempat makan disana.pengunjungnya juga setia banget... dari lunch... tar dinner balik lagi... sampe sampe kita para karyawan bisa akrab ngobrol dengan para tamu, dan uda tau kira2 tamu bakal pesen apa. dan berhubung karena ownernya itu orang hotel, sebenernya karyawannya juga dididik seperti karyawan hotel, entah sih dengan sekarang, da lama ga maen kesana :)
    nasi goreng kampung itu ciri khas nya emang pedes nya... tapi klo kataku sih nasi goreng paling enak itu nasi goreng gunung merapi... pedesssss... trus ada rasa kaya tomyam gtu.
    klo rasa ga konsisten, bisa jadi karena chef nya ganti...

    klo untuk saran bisa ke FB nya mereka aja say.. nama FB nya warung ijo excellence, ada twitternya juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai, Asmaria.. Salam kenal ya ^^

      Oooo.. Aku baru tau deh.. Aku pikir kasirnya itu ownernya..
      Heheh..

      Sekarang juga masih rame loh, apalagi kalo malem..
      Kalo siang sih keknya ngga terlalu, apalagi musim mati lampu.. Bahahah..

      Enaknya sekarang bisa delivery order..
      Mungkin itu kali ya yang bikin keliatan sepi di jam-jam tertentu..

      Aku belom pernah nyobain nasi goreng gunung merapi..
      Makasih ya buat rekomennya.. Next bakalan nyobain deh.. :D

      Sip.. Makasih banyak yaaaa ^^

      Hapus