Laman

Minggu, 09 Maret 2014

Perlukah Alasan?

Seneng ngga sih kalo dibaikin sama orang? :)

Kalo aku ya jelas sueneeeeng mbuanget. Hahah.. Aku ngga mau generalisir kalo semua orang juga seneng dibaikin, karena buktinya toh ada juga yang ngga suka. Tapi buat aku pribadi tuh rasanya bahagia kalo ada orang baik sama aku.

Baik yang gimana?

Ngga usah muluk-muluk, semisal ngasih tiket gratis buat liburan ke Lombok *ngarep* atau ngasih segepok duit. C'mon, baik itu ngga perlu gitu kali. Disenyumin aja uda bisa loh termasuk dalam kategori baik. Serius.

Apalagi orang yang mau nolongin kita padahal jelas-jelas ngga kenal sama sekali. Ehm, misalnya waktu aku pernah beberapa kali jatuh dari kereta dan luka-luka lah badan ini, banyak loh yang nolongin. Yang bantuin berdiriin kereta, ngasih minum, sampe teleponin ambulance. Dan mereka ngga pamrih, ngga meminta balasan karena uda nolongin. Sampe sekarang aku selalu berdoa agar mereka juga menerima kebaikan dari orang lain..

Tapi..
Perlukah alasan? Perlukah alasan untuk jadi baik?

Aku sering mendengar alasan orang membunuh seperti pasangan kekasih Hafid dan Syifa. Klise sekali. Membunuh karena sakit hati dan masalah percintaan. Namun aku belom pernah mendengar alasan orang untuk menjadi baik.


www.notsalmon.com
 
 
Oh, aku pernah denk nanya ke Mama dan seseorang tentang hal ini..
 
I. A (aku), M (Mama)
 
A : "Ma.."
 
M : "Hmm? Kenapa, Dek? Mau minta duit?"
 
(duileee.. segitunya bener sik)
 
A : "Ngga.."
 
M : "Trus kenapa? Mau minta jajan? Kamu uda gendut, jangan banyak ngemil!"
 
(ampuuuun deh ini emak)
 
A : "Bukaaaan.. Aku mau nanya."
 
M : "Oh. Kirain.. Heheh.. *nyengir* Adek mau tanya apa?"
 
A : "Kenapa Mama baik sama aku?"
 
(muka sengaja diimut-imutin)
 
M : "Ya karena kamu anak ku lah!"
 
(sungguh jawaban yang sangat jujur)
 
A : "Ja.. Jadi.. cuma ka.. rena aku anak.. Mama?"
 
M : "Iyah.. Dan karena Mama sayang sama Adek."
 
(beliau langsung nyium kening dan ngeloyor pergi, ninggalin aku yang terharu biru sesunggukan)
 
II. A (aku), R (seseorang)
 
A : "R.. Boleh ngga aku nanya?"
 
R : "Boleh, sayang.. Memangnya mau nanya apa?"
 
A : "Kenapa ya kamu itu baik banget sama aku?"
 
(muka lebih diunyu-unyuin)
 
R : "Iya juga. Kenapa ya?"
 
(mendadak amnesia)
 
A : "...."
 
R : "Hahah.. Serius amat sih? Ini beneran nanya apa ngetes doank nih?"
 
(ujian kaleee pake ngetes-ngetesan)
 
A : "Aku seriuuuus.."
 
(bibir uda manyun, siap-siap ngambek)
 
R : "Ya karena sayang. Dan kayaknya ngga perlu deh ada alasan untuk jadi baik. Baik ya baik aja, ngga pilih-pilih ke siapa yang harus dibaikin atau ngarepin bakalan dibaikin juga. Yang penting ikhlas lillahi ta'ala dan ngga dibodoh-bodohin. Sip?"

(well.. I still remember that smile)

Ehm.
Aku percaya sepenuhnya pada mereka berdua, bahwa selain sayang, alasan untuk jadi baik juga sebenarnya ngga ada.. Baik ya baik. Just do it. Lakuin aja tanpa mengharapkan apa-apa dan niatkan dengan hati yang tulus. Bukan karena fulus. Heheh..
 
Walaupun katanya nih ya di zaman sekarang banyak yang baik karena ada apa-apanya, woles aja lah. Tetep ngikutin kata hati. Pasti terasa kok orang baik ke kita karena tulus atau ada maunya. Jangan diturutin semuanya. Don't be naive.
 
Btw, kalian sering dibaikin orang juga kan? :)

28 komentar:

  1. seru nih temanya, emang nggak ada alasan knp berbuat baik pd seseorang ya, kecuali yg mungkin ada pamrihnya kali ya, yg spt ini lumayan byk sih ceritanya.

    jd sering jg ya ndengerin kata hati? sama nih, dan seringnya bener kata hatiku itu walau pernah ada yg bilang mending pakai logika drpd perasaan, tapi kl byk terbuktinya ya tetep sj lbh sreg pakai kata hati

    aku dr kmrn baca soal dua pasangan di atas lho, serem jg ya kl blom bisa move on bgt

    sering juga dibaikin org di sini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh.. Tetiba kepikiran aja buat bikin postingan dengan tema ini, Mbak.. :)

      Yang pamrih dan minta balasan tentunya banyak ya alasan dan motifnya, tapi buat yang tulus kan biasanya emang ngga ada alasannya sama sekali. Atau mungkin aja ada ya?

      Sering banget, Mbak.. Kita kan punya perasaan, punya feeling. Walaupun kadang aku masih pake logika kalo dalam memikirkan sesuatu, tapi kayaknya lebih banyakan feeling deh.. Dan alhamdulillah juga seringnya betul :D

      Wueh.. Kayaknya psikopat abis ya, Mbak. Makin banyak aja kejadian kayak gini. Miris :(

      Alhamdulillah.. ^^

      Hapus
    2. bener, yg tulus itu spt mengalir bgt saja ya Saat mereka berbuat baik, kayka aku di sini ketemu byk org baik, nggak anak anak , nggak dewasa, Saat belanja , Saat bersepeda, mereka nolong spontan gitu Saat mereka pikir aku emang butuh bantuan, misal pernah aku belanja di toko ya, krn byk dan aku nggak bawa kereta dorong itu, ada anak anak minta ijin nolong bawa belanjaanku dan membawannya ke mobil, wah aku ya berterima kasih byk, mungkin ini contoh kecilnya saja ya, lumayan beberapa kali kualami di sini jadi ada perasaan nyaman juga tinggal di sini, org msh biasa saling tolong menolong tanpa diminta

      iya, aku dr dulu ngandalin Feeling jg krn byk benernya :)

      iya, sayang sekali ya, kebayang ortunya gmn ya ?

      Hapus
    3. Ternyata masih banyak orang baik ya, Mbak. Dan ngga memandang SARA pulak. Alhamdulillah.. :) Seneng banget aku dengernya, Mbak El.. Bisa jadi contoh buat aku dan yang lain..

      Hihihi.. Jangan-jangan punya indra keenam nih? :p

      Iya.. Sedih banget pastinya ya, Mbak.. Mama ku aja sampe shock dan ngga percaya 'anak kecil' bisa ngelakuin hal itu. Katanya sih efek suka nonton film pembunuhan dari kecil :(

      Hapus
    4. iya, aku sendiri juga heran pd awalnya ya, pernah aku berhenti di jalan Saat bersepeda sendirian, mau makan es krim hihihi trs duduk di bangku umum gitu di dekat sawah ... ada mbak mbak org Jerman sini tergopoh gopoh dtg tanya ke aku apa semua baik baik saja ? :) ... jd dia khawatir gitu, ini bikin aku semakin suka tinggal di sini, dan msh ada beberapa contoh lagi org org yg spontan nolong aku di tempat umum tanpa mandnag wajahku wajah Asia :)

      wadeww .. jd inget sinetron jg ya ?

      Hapus
    5. Alhamdulillah.. :)
      Bersyukur banget ya, Mbak.. Semoga makin banyak yang bisa ngikutin perilaku baik tersebut ya. Empatinya tinggi, ngga mandang siapa-siapa tapi langsung mau nolong. Hebat.

      Hmm.. Mungkin lebih ke film kali ya, Mbak.. Banyak film thriller yang bunuh-bunuhan kan tuh. :(

      Hapus
  2. Sayangnya, saat ini orang baik yang tulus nggak banyak (menurut saya)
    there's no free lunch... alias beberapa orang jadi baik kadang ada maunya atau tujuan lain yang mungkin tidak kita ketahui dan itu sering menimpa saya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang ngga banyak, Bang.. Kalo banyak, pasti damai donk dunia ini dan ngga ada tindakan kriminal apapun. Heheh.. Walaupun begitu, ngga menyurutkan niat kita untuk jadi baik kan? :D

      Sama kok. Aku juga pernah kena sama orang yang gitu. Mungkin karena dulunya aku suka naif ya. Sekarang sih lebih banyak dengerin kata hati. Alhamdulillah sejauh ini akhirnya bisa bertemu dengan banyak orang baik ^^

      Hapus
    2. Bener, dengerin apa kata hati :)

      Hapus
    3. In Shaa Allah nanti banyak ketemu orang baik yang tulus ya, Bang ^^

      Hapus
  3. Beeeeeb, kalo buat gw alasan jadi baik itu pasti ada. Hahahaha. Buat gw sih alesan gw jadi baik adalah karena gw dibesarkan sama bapak/ibu yang baik dan selalu mengajarkan untuk berbuat baik ke orang. Jadi kalo gak berbuat baik jadinya kan sia-sia apa yang dilakukan bapak/ibu.

    Btw ini dani pake akun blogger. Hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yeeee.. Ada yang ngeliat dari perspektif lain nih :D
      Iya juga Bang, kita harus jadi baik karena ibu dan ayah kita mengajarkan kebaikan yah.. Terkadang banyak orang lupa, termasuk aku. Makasih loh uda ngingetin ^^

      Wkwkwk.. Avatarnya ngga nahan ah! :p

      Hapus
  4. buat nyogok Tuhan kali beb... supaya dikasih poin pahala hehehehe
    kalau kata orang berbuat baik supaya kehidupan juga lebih baik... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah... Bisa juga ya, Mbak Rhey. Biar Tuhan ngasih banyak pahala yah :D

      Iya, bener banget tuh, Mbaaak.. Hukum tabur tuai yah, yang baik pasti dibaikin. ^^

      Hapus
  5. kayanya ga perlu alasan ya untuk berbuat baik. itung2 nabung kebaikan juga buat diri sendiri. apa yang ditanam itulah yang dituai.. meski kadang, perbuatan baik kita, tidak selalu ditanggapi baik sama orang lain *ceritanya curcol*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh.. Bener, Mbak Eda :) Kadang ngerasa sedih ngga sih kalo orang yang kita baikin malah ngelunjak atau mikir yang macem-macem. Tapi kalo aku sekarang cuma ngejalanin aja tanpa mikir dan takut-takut, percaya kalo nanti juga bakalan ketemu sama banyak orang yang baik ^^

      Hapus
  6. Setuju beb emang kalau berbuat baik sih gada alesannya. Ya karena memang orangnya baik. dan dia mau di treat baik juga sama orang jadi ya berbaik2 lah sama orang lain :))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asik asiiik.. Setuju banget sama opini kamu, Re :D
      Berbuat baik itu banyak untungnyaaa..

      Hapus
  7. sering, kemaren dibaikin kamu dan dibeliin bunga hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Mbak kan juga baiiiik. Suka ngajakin jalan, jadi tempat curhat, ketawa bareng :p

      Hapus
  8. kalo kata bapakku dulu, anggap aja nabung kebaikan, suatu saat kebaikan itu yang akan membantu kita. jadi nolong tanpa mandang siapa orangnya. mungkin aja suatu saat misalnya, dia sering nolong orang, pas dia kecelakaan cepet ada yang nangani.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju, Mbak Ila.. :)
      Syukur lah ada yang cepet nolong. Ngga kebayang kalo uda kecelakaan gitu tapi cuma ditontonin doank..

      Salam kenal ya, Mbak ^^

      Hapus
  9. Berbuat kebaikan itu membuat kita terpacu untuk melakukan yang terbaik beib, semacam cap di diri kita. Coba deh kalo uda sekali aja kita jahat jadi males ngerjain yg baik2 semacam pengotor gitu. Kalo pahala dan dibilang orang baik itu mah bonus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. Jadi nagih ya, Mbak?
      Betul kali ah, kalo uda sekali jahat jadinya males ya bersikap baik. Pernah 'jahat' juga soalnya.. :p

      Hapus
  10. alasan itu perlu kak untuk mendasari dalam melakukan sesuatu. Jadi kita punya tujuan yang jelas nantinya ya kak. Salam kenal ye ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Begitu ya.. Menarik sekali, jadi tau gimana pendapat banyak orang. Benar juga ya, kalau kita punya alasan untuk melakukan sesuatu jadi punya tujuan ya :)

      Salam kenal kembali ^^

      Hapus
  11. setuju... kalo baik yg dibuat2 malah nggak berkah dan nggak dapet pahala lho.. :D (kata mamah)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, Bang :)
      Semoga kita semua bisa selalu bersikap seperti itu ya ^^

      Hapus