Laman

Senin, 10 Maret 2014

Nguber-Nguber Penipu

Makin canggih teknologi, makin banyak aja orang yang jahat dan berusaha ngeruk keuntungan dari orang lain. Bener ngga sih?

Kali ini aku mau cerita pengalaman ku yang sering nguber-nguber penipu, terutama di dunia online shop. Biar jadi banyak pertimbangan kalo mau belanja online gitu loh. Heheh..

Beberapa tahun yang lalu, aku sempat gabung di grup komunitas jualan online. Jadi grup ini khusus buat ngelapor seller yang bermasalah, ngeposting kronologis dan bukti trus dimediasi deh sama admin. FYI, para admin ngga ada yang dibayar loh. Pure ngebantu secara sukarela dan ikhlas. Dan ngga lama aku gabung, aku direkrut buat jadi admin baru di sini.

Alasan aku gabung karena aku juga pernah ditipu sama seller yang berlokasi di Gorontalo. Meskipun uda pake jalur hukum ya tetep aja donk ngga bisa ketangkep. Tapi aku berhasil tuh nemuin no hp penipunya, dan dengan sedikit 'sentuhan' kecil dia jadi takut dan ujung-ujungnya ngembaliin duit ku. Jadi ceritanya aku pengen ikut ngebantu buyer yang ketipu.

Ngga lama, aku diangkat jadi admin. Tugas ku adalah, menganalisa *ciyeeeh* laporan-laporan yang masuk, nyari tau apapun yang menyangkut si tersangka dan tentu saja menghubunginya. Dengan cara apapun. Do you know what I mean?

Iyah. Aku sampe h*ck akun fb, twitter dan segala macem buat ngubungin si seller ini. Kedengarannya kejam banget ya, tapi percaya lah, justru dia yang lebih kejam karena uda nipuin orang.

Yang amatiran sih biasanya gelagepan kalo aku hubungin. Ada yang sampe nangis bombay dan mohon-mohon biar ngga dijeblosin penjara. Ada juga yang berkali-kali ganti no hp. Trus ya udah, aku telepon bapaknya aja lah. Buahahah :D


www.antifraudnews.com


Eh tapi ada juga loh yang profesional, nyoba h*ck balik akun aku dan cek segala macem. Intinya biar tau aku ini siapa. Wow.. Mau hardcore kayaknya ini orang. Baiklah, dijabanin aja. Biasanya aku kirim tuh beberapa virus biar gadgetnya rusak total.

Apakah aku jahat?

Ehm. Sebenarnya aku ngga peduli sih mau dikatain gimana. Beneran, yang aku pikirin itu cuma gimana caranya biar si penipu ini mau balikin duit yang dia tipu. Korban belom tentu orang kaya yang bisa ngelupain duit sekian rupiah gitu aja.

Inget banget, ada seorang buyer yang emang polos abis. Dia ini tinggal di desa yang jauh dari kota besar, berharap dengan jualan online bisa membantu ibu bapaknya yang bekerja sebagai petani. Dia setahun lebih ngumpulin duit buat beli baju grosiran, yang rencananya bakalan dia jual dari desa ke desa. Kebetulan ada online shop di fb yang temenan sama dia, tanpa mikir panjang langsung ditransfer lewat bank trus nungguin paketan deh.

Seminggu, dua minggu, hingga tiga bulan lamanya paket yang ditunggu ngga dateng juga. Kebingungan donk si buyer ini. Dia hubungi lagi sellernya, cuma janji manis doank yang keluar. Nyatanya emang paket itu ngga pernah ada dan ngga pernah dikirim.
 
Entah uda kayak apa lah buyer ini ngelapor di grup. Penjelasan yang panjang serta adanya bahasa daerah bikin puyeng donk. Tapi pelan-pelan dibaca dan dipahami, akhirnya ngerti juga.
 
Cukup tiga hari aja aku bisa ngubungin penipunya, yang ternyata masih sekolah dan berseragam putih-biru. -_- Malah sok keras pulak itu, nantangin aku buat ke sekolahan dia. Serius lo? Dari Medan ke Surabaya tuh jauh loh.
 
Akhirnya..
Aku telepon ke sekolahnya aja. Hihihi.. :p Dan ngga lama kemudian si seller abg ini ngembaliin duit ke buyer yang dia tipu. Case closed.
 
Sekarang ini aku uda ngga jadi admin lagi di sana karena kuliah ku makin padat dan harus fokus ke skripsi. Harapan ku sih ngga ada lagi laporan seller yang nipu-nipu, karena seharusnya kan antara buyer dengan seller itu simbiosis mutualisme ya. Sama-sama nguntungin.
 
Kamu sendiri pernah denger kejadian orang yang nguber-nguber penipu ngga? :)

46 komentar:


  1. ada penipunya msh SMP ? ckckckc .... kasihan emang ya yg jd korban, aku blom ngerti byk sih soal penipuan online di sana, tapi pernah baca ada rekan Blogger ditipu bgt,akhirnya dikembalikan uangnya setelah lapor polisi dan bikin postingan dia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak, Mbak El.. :(
      Selama aku nanganin, ada puluhan penipu kecil. Mereka tergoda buat nipu karena pengen punya bb dan iphone. Plus kongkow-kongkow di cafe setiap hari..

      Kalo di sini, jualan online cukup dengan punya akun fb atau instagram uda bisa. Kalo di sana mesti ngurus surat izin kan ya? Masih lemah sih penanganan online shopping di sini, Mbak.

      Syukur lah kalo dikembalikan ya.. Mudah-mudahan dia ngga ngulangin kesalahan yang sama.

      Hapus
    2. ya ampun sampai segitunya ya, sayang sekali, yg aku tahu sih ada yg jual diri agar bisa punya Gadget bgt, kl yg kecil kecil nipu spt di postingan ini malah aku baru tahu lho, serem jg ya, jaman serba instan pengennya serba mudah dann enak

      semudah itu ya ? baru tahu aku, di sini emang ketat makanya nggak yg online saja, toko nyata jg nggak mudha ijinnya, makany anggak ada warung di kampungku dan sangat jarang di sini

      iya, tapi kupikir kenangan ditipu jg nggak akan dgn mudah bisa dilupakan ya

      Hapus
    3. Makin brutal kalo aku bilang.. Segala cara dihalalin buat dapetin apa yang mereka mau. Apalagi masih kecil ya, yang seharusnya masih sibuk belajar atau ngumpul sama keluarga, eh ini uda pinter nipuin orang.

      Yap. Mudah sekali, Mbak El.. Makanya kalo di sini ya makin banyak yang kaya, sekaligus makin tinggi tingkat konsumtif juga. Heheh.. Tapi memang bagus Mbak, aturan di sana. Jadi biar sama rata dan tertata ya.

      Kalo aku pribadi sih ngga bisa lupa. Nyeseknya itu loh.. Kita kan percaya sama sellernya, tapi malah ditipu. Hiks.

      Hapus
    4. kl sdh bgn jadi nanya juga ya gmn lingkungan keluarganya ? teman temannya ? kukira pengaruhny abesar jg ya, duh jd ortu jaman skrg emang nggak mudah deh

      iya, sedihnya emang itu, org kaya bisa bikin apa saja termausk usaha, segede gedenya, di sana itu byk org kaya juga ya, masuk daftar di list majalah Forbes itu kl nggak Salah 19 org lho ckckckc .... hebat ya, sementara kl lihat acara TV yg org org pinggiran itu wadewww ... nggak tega aku :(

      iya yg kupikir jg bgt, aku kl ditipu atau dibohongi rasany akok spt org Bodo bgt ya, kok sampai bisa , ini kl kepikiran trs khan jd rugu diriku sendiri ya

      Hapus
    5. Iya, Mbak El.. Apalagi semua orang langsung ngucilin dan terus-menerus ngejudge mereka. Kasian orangtuanya ya.. :(

      Bener. Yang kaya makin gampang kaya-in dirinya. Mudah-mudahan jadi makin banyak juga ya yang ngebantu lainnya. Amiiin..

      Nyesek kali lah, Mbak.. Kadang aku sampe ngga bisa nafas gitu saking nyeseknya. Heheh.. Ngga nyangka bisa dikhianati tuh kan namanya. Tapi jangan kepikiran terus ya Mbak, nanti bisa jadi sakit. Uda hilang uang, kepercayaan, eh kesehatan juga jadi keganggu.

      Hapus
    6. iya, sama sama kasihannya ya

      Amin :)

      iya, kl sdh bgn jaditantangan nih buat diri sendiri mau brp lama disimpen nyeseknya itu, krn nggak mudah jg sih ngelupiin, pengalaman pribadi

      Hapus
    7. He-eh.. :( Berita terbarunya sih, orangtua tersangka yang cewek sampe mengurung diri karena malu, shock dan ngga kuat menghadapi tekanan dari semua orang.. Karena pengakuan tetangga dan temen-temen si tersangka cewek ini orangnya baik, rajin beribadah dan supel.

      Heheh.. Manusiawi kok, Mbak. Yang penting kan ngga berlarut-larut kitanya mikirin nyeseknya itu terus. Ditambah lagi jadi banyak hal yang bikin happy, kayak nanem kembang sama ngeblog. :p

      Hapus
    8. wadeww .. kasihan bgt ya ortunya, trs ini cewek sptnya santai gitu ya, nggak ad abeban lihat fotonya pas diperiksa, senyum manis bgt, apa krn terlalu cinta sama cowoknya ya, yg tadinya baik, supel, rajin ibadah jd berubah bgt

      iya bener bgt, terutama ngeblog itu byk untungnnya, belajar dr pengalaman Blogger lain hal hal positif, pikiranjg ikut positif :)

      Hapus
    9. Wallahualam, Mbak.. Hanya dia dan Allah yang tau sebabnya. Kita doakan aja agar dia kembali menjadi anak yang baik lagi. Gimanapun yang namanya masih 'labil' ngga bisa disalahin sepenuhnya.. :(

      Yap. Heheh.. Makanya paling mualeees ketemu blog yang isinya ngeluh atau nyinyirin orang. :p

      Hapus
    10. kl ada blog yg ngeluh terus atau nyiyir terus sih bye bye aja ya, msh byk yg posting ttg hal hal positif yg bisa diambil pelajaranya, atau post yg lucu lucu, bikin ngakak dan hati happy :)

      Hapus
    11. Heheh.. Lagian kesel kok dibagi-bagi :p

      Ah.. Jadi inget Mbak Erlia, blognya kocak banget. Aku suka bacanya sambil ngikik-ngikik kehabisan nafas. :D

      Hapus
  2. jaman sekarang banyak sekali penipuan, mungkin karena adanya teknologi canggih sehingga modusnya bisa macam-macam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Bang Joe, terlalu banyak modus yang kadang sederhana dan tanpa kita sadari. Lebih beware aja kalo belanja online ya, Bang. :)

      Hapus
  3. Selama ini sih saya lum penah ketipu sih kalo transaksi online :D
    Tapi keren, ternyata mbak Beby ini hacker :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah.. Syukur lah, jangan sampe kejadian ya, Bang. Heheh.. Ngga enak rasanya. Mesti hati-hati dan waspada juga ya.

      Wiii.. Belom sampe tahap itu koook :D

      Hapus
    2. Iya, aq jarang sih beli dari perseorangan gitu, kalo beli ke orang/perseorangan biasanya q cari yang bisa diajak COD, kali aja yang jualan cewek cakep, hahahaha...

      Suatu saat nanti sampai juga ke tahap hacker y mbak :)

      Hapus
    3. Huaaa.. Modus ternyatah! Wakakakakkk :D

      Iya, Bang. Jadi hacker boleh, asal jangan jadi cracker :)

      Hapus
    4. Bener banget, cuma untuk orang awam, gak bisa bedain mana cracker mana hacker.., parahnya, hacker selalu dikonotasikan negatif :)

      Hapus
    5. Iya. Kasian banget ya. Hahah.. Padahal hacker dibutuhkan loh untuk ngelawan cracker :)

      Hapus
  4. masih smp aja udah jadi penipu, apalagi nanti pas udah tuek

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ironis ya, Mbak Non.. :(
      Diajarin dan dididik yang baik sama orangtua, anaknya malah kek gitu. Yah semoga ngga ada lagi deh kejadian nipu-nipu gini.

      Hapus
  5. Keren pula anak medan ini soal hacker2an, ajarin mb put dong say.
    Alhamdullillah selama ini blm dapet seller bermasalah karena aku juga biasanya pilih seller yg uda banyak dikenal dan reccommended.
    Materialustis bgt ya jaman sekarang ini, apa2 dinilai uang dan materi bahkan bagi anak smp. Sedih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ehm.. Itu ngga bisa diajar-ajarin, Mbak.. Wkwkwk.. *kabur* *dilempar gulai tunjang* :p

      Alhamdulillah.. Makin banyak orang yang jeli ya, termasuk Mbak Pu. Emang kalo online-online ini kita harus lebih capek ceki-cekinya. Daripada kejadian yang ngga enak kan..

      Hmm.. Sedih kalipun, Mbak. Aku yang nguber pun sebenarnya ngga tega, tapi uda jahat kali kan penipu kecil ini. Kalo ngga dikerasin malah makin menjadi. :(

      Hapus
  6. kriminalitas ada dimana-mana ya kak. Jadi harus waspada apabila kita ingin selamat ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak.. Harus selalu ekstra hati-hati kalo mau ngapa-ngapain :D

      Hapus
    2. blog nya keren kak. izin follow blog nya ya. Di tunggu follow back nya ye hehe :)

      Hapus
    3. Heheh.. Makasih ya.. Blog kamu juga keren kok :)
      Uda difollback nih ^^

      Hapus
  7. wuiiihhh... canggih kali pun bebiiiiiiihhhh... belajar di mana sih sampe bisa nge-hack dan kirim-kirim virus segala :)
    ajarin dooooong....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uda lupaaa caranyaaa. Tapi boong :p

      Hapus
  8. Hai Beby :)
    Makasih udah berkunjung ke blog ku yah, dan salam kenal jugaaaa :)

    Waduuuh..ini keren sekali sih, dirimu udah kayak detektip aja! Melacak oknum rese di dunia maya yang suka nipu gituh...
    Dan untunglah ada orang2 sepertimu yah, yang emang beneran punya dedikasi untuk ngerjain nya tanpa pamrih :)

    Dulu kan ada juga Beb, temen blogger yang kepergok suka tipu tipu gituh...
    Dan sampe dibikin tim pencari fakta nya segala lho...hihihi...
    Kalo gak salah sih akhirnya duitnya pada dibalikin gitu sih...tapi kayaknya sebagian ada yang belum sih...

    Duh, dimana dirimu pada saat kami membutuhkanmu Beb!
    *bahasa sinetron mulai keluar*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai, Mbak Erry..
      Sama-sama, makasih juga uda mampir ke blog kecil ku ini ya.. ^^

      Heheh.. Aku awalnya cuek sih sama kejadian kayak gini. Tapi mungkin kena tegur karena kecuekan ku. Kena tipu akhirnya. Huhuhu.. Makanya jadi pengen bantu dikit.

      Oh ya, aku tau ceritanya setelah ngeblog, Mbak.. Modusnya sederhana tapi banyak yang kejebak yah :(
      Ada tim ngelacaknya? Wuih.. Keren donk. Jadi bisa ke-gap kan siapa dia sebenarnya. Kadang heran deh, kok bisa ya setega itu demi duit. Padahal yang percaya sama dia kan banyak.. Mudah-mudahan uang yang hilang akan diganti lebih banyak nantinya. Amiiin..

      Maafkan aku, Mbak. Waktu itu aku benar-benar tidak tahu masalah ini. Sungguh aku tidak tahu!
      *pake bahasa telenovela*

      Hapus
  9. Wuih sangar, mbak. ngelacak pelaku nakal yang merugikan pembelinya. mau dong dilacak, lakac saya, yah mbak, yah *modusbiardihubungi :P

    Oh iyah, kalau saya belum pernah ngelacak, puji syukur tidak pernah sampai tertipu, ataupun turut menjadi admin seperti, mbak, tapi memang banyak sekali modus penipuan yang terjadi dalam e-commerce. saya sering beli atau bertransaksi online, terutama buku yang masih pre-order. pernah di toko buku online *, pelayanannya bagus sekali, mbak customer cepat ngerespon pertanyaan yang saya ajukan. sampai pada ketika saya sudah selesai transfer dan konfirmasi, dan diberitahu barang akan sampai 4-6 hari kerja (Jakarta - Malang). tapi melewati waktu itu, belum kunjung sampai. lantas, saya coba hubungi mbak tadi, eh beberapa kali tanpa respon. lah, kaget saya. dulu sebelum itu cepat sekali ngeresponnya, tapi kali ini tidak. setelah jawabpun lama, ditanya kembali. sampai sana nyarankan saya menghubungi JN* Malang, dan setelah saya hubungi, katanya ada barang paketan atas nama saya (penerma). eh ternyata saya kurang lengkap memberikan alamat, tanpa kode pos, karena waktu itu belum tahu juga kode pos kontrakan saya tinggal. hhaha. kalau ini mah saya yang teledor yak, huhahaha.. *bukaiab, kabuuur

    Pokoknya kalau belanja online harus teliti, jangan tergiur dengan harga miring (ini kadang jadi daya tarik). karena modal belanja online, hanya kepercayaan yah, mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wiiiii.. Malah ada yang nyodorin diri buat dilacak. Hahah.. *curiga* *bener kan ada modusnya* :p

      Alhamdulillah..
      Syukur lah Bang, jangan sampai kejadian. Bener-bener ngga enak rasanya. Heheh.. Siapa juga yang mau ditipu, ya kan? Ngga peduli nominalnya berapa, tetep aja ngga bakalan gampang sedia duit lagi.
      Terkadang memang begitu, Bang. Giliran mau beli aja fast respon. Pas uda ngirim dan kita minta resi atau sekedar konfirmasi, susahnya bukan main. Hahah.. Mungkin karena cs-nya ngelayanin buyer lain kali yak *tetep positive thinking* Tapi terkesan lepas tanggung jawab ya. Seharusnya dia bantuin nyaritau juga.

      Lah.. Aku justru baru tau loh Bang, kalo ngga ada kodepos bisa ngga terkirim gitu. Maksudnya ketahan di ekspedisi. Cukup dengan nama jalan dan kota/provinsi aja sebenarnya pasti bisa dikirim. Agennya ngga nelepon rupanya, Bang? Kasih no hp kan waktu ngasih data ke cs toko buku onlinenya?

      Bener banget.
      Kadang uda ngecek testimoni dll bisa naas ketipu juga. Iya, modalnya percaya dan ngikutin feeling juga. Semoga aturan e-commerce Indonesia semakin baik dan jelas, jadi ngga ngerugiin siapapun ^^

      Hapus
  10. Saya juga pernah ketipu gitu mbak,,,, dan gak sampe dibalikin lg uang saya.. sudahlah .

    eh ngomong2 nama groupnya apa??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Doain aja biar uangnya berkah, jadi Abang dapat gantinya yang lebih banyak dan berlimpah. Amiiiin..

      Nama grupnya emang ngga boleh dishare Bang, soalnya aku kan mantan admin situ. Harus jaga rahasia. Heheh..

      Hapus
  11. aku sampai kaos kaki pun online, karena pekerjaan yang banyak makan waktu, pilihan tersimple untuk tetep kece yah online shopping. Tapi mmng harus hati2 banget, bener2 di ubek ubek dulu itu akun onlineshop nya. Dari sekian banyak onlineshop yang aku visit alhamdulillah baru satu yang hampir kena tipu, pas mau transfer liat potingan salah satu follower yang kena tipu oleh akun tsb.. alhamdulillah banget.

    Tapi keren loh ini agen mimin pengejar penipunya... karena kan itu di sosmed yah pasti kelimpungan nyarinya, kl aku sih palingan cuma ikhlasin ajah heheee...

    semoga dengan adanya agen ini makin memperkecil keberanian para penipu2 online yah.. aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh.. Makasih ya.. :)

      Sayangnya uda ngga aktif sekarang ini.. Uda banyak admin baru jugak..
      Mudah-mudahan mereka bisa jaga amanah.. In Shaa Allah..

      Bener banget, ngeluarin uang kan ngga gampang ya.
      Apalagi kalo sampe ditipu gitu nyesek banget pastinya..

      Hapus
  12. Wahh.. Hebat nihh.. Sudah maen hekel-hekelan.. Saya aja make komputer cuma bisa ngetik doang.. :D

    BalasHapus
  13. Zaman sekarang yang modus semakin banyak aja ya..ngeri deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya kita harus hati-hati ya, Mbak.. Jangan mudah percaya sama orang lain..

      Hapus
  14. hebat kamu beb bisa ngurusin kyak gitu

    BalasHapus
  15. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  16. Pengen banget bisa kaya gitu. Ini abis ditipu soalnya. Korbannya juga lumayan

    BalasHapus