Laman

Minggu, 02 Maret 2014

Ini Baru Cinta Segitiga!

Aku berusaha memenuhi keinginan pembaca yang kepo pengen banget aku bikin postingan khusus tentang kisah asmara antara Kuro, Sikunting dan Bluwek. Kenapa mereka yang lebih eksis dari aku siiiiihh? *haus ke-eksis-an* *ngga terima*

Tapi sebagai wanita yang cantik dan baik hati *kekekek~*, aku penuhi juga permintaan mereka. Lumayan, nambah-nambah pahala. Hihihi.. :p

Dimulai dengan pagi ini, aku menyadari bahwa Kuro semakin gembul. Kenapa ya? Apa karena makanan kucing yang baru aku kasih semingguan ini? Atau karena dia lagi jatuh cinta? Jangan-jangan dia uda kawin sama Sikunting! Yah, you know lah kalo cowok uda menikah itu kan rata-rata jadi buncit. Apapun alasannya, minumnya Teh Botol Sosro ya gitu deh. Intinya Kuro makin ganteng.

Seperti biasa donk, kalo pagi itu kan jadwal dia kencan sama Sikunting. Dan aku pikir kok aku kayak dimadu gini sih pake giliran? Iss. -_-

Jam 9 teng, aku ke luar buat nyariin Kuro. Dia belom sarapan. Agak parno aja kalo dia mendadak pingsan atau langsung turun sekilo gara-gara kelaperan. Akuh engga rela! Ehm.. Resikonya sih aku harus liat pemandangan ini..


Perhatikan lingkaran merah di atas


Terlihat sesuatu kan? Atau masih kurang jelas?
Mari kita lihat gambar di bawah ini..
 
 
Cinta segitiga


Rupanya itu si Bluwek yang ngintipin Kuro-Sikunting pacaran. Zzzz... Aku heran deh, cewek kayak gitu aja direbutin. Apa menariknya sih? *mulai sok* Mana masih kecil lagi. Kuro dan Bluwek bagaikan pedofil.
 
Di gambar itu Kuro juga ngga sadar kehadiran Bluwek. Hiii.. Suasana begitu mencekam. Aku sih uda ancang-ancang bakal nguber Bluwek kalo dia sampe berani nyakitin Kuro. Tapi tau kan, kalo kucing bisa lari sampe 60km/jam, sedangkan akyu lari 10km/jam aja uda ngos-ngosan. Sungguh perbandingan yang ironis sekali.
 
Anehnya, Bluwek ngga ngelakuin apa-apa. Dia malah pergi tuh. Mungkin karena Kuro dan Sikunting ngga ke-gap lagi ngapa-ngapain. Heheh.. Kuro ku kan baik. Mungkin ngga sih dia.. Ehm.. Ya gitu deh. Ngga mungkin kan? Mungkin ngga? *galau sendiri*
 
Semua baik-baik aja. Jadi aku putuskan untuk balik ke rumah. Masih banyak kasus Criminal Case yang belom aku selesaikan. :p Pas lewat belakang rumah, eh ada Simamak..
 
 
Simamak lagi makan


Bunting lagi dia untuk yang ke sekian kalinya. Saking seringnya aku sampe ngga tau pastinya berapa.
 
Sebenarnya Simamak itu cantik loh menurut aku. Bulunya bagus, ngga rontok. Warnanya juga keren.. Walaupun dia ngga tinggal lagi di rumah, tapi dia tetep inget kalo aku ini temannya. Ngga mau nyakar, tetep mau dielus-elus. Cuma ya ngga bisa diunyel-unyel kayak Kuro. Heheh..
 
Gitu mau masuk, aku denger jeritan Kuro. Wualah, pasti dikejar Bluwek nih! Aku harus menyelamatkan Kuro - anak lanang sayang ku cinta ku manja ku mesra!
 
Bluwek hanya berjarak sekitar 2 meter dari Kuro. Lumayan jauh kan? Ditambah lagi posisi Kuro sedikit menguntungkan, karena ada undakan tempat duduk dari semen. Dia bisa ngumpet di balik situ, meskipun aku ragu kalo badan gembulnya itu bisa disembunyikan secara sempurna. Dan posisi ku ini dekat banget sama Bluwek, sampe-sampe aku bisa motoin dia..
 
 
Kucing musafir sekaligus kepala suku di daerah sini


Tumben-tumbenan Bluwek ada di sini. Persinggahannya kan banyak. Entah berapa desa yang dia sambangi setiap hari. Cuma memang Sikunting lah yang ia cintai. Btw, kalo cinta ngga perlu pake selingkuh kale! *esmoni rasa jeruk*
 
Kuro uda ngibrit duluan, lari entah ke mana. Aku sampe petantilan nyariin dia. Halaman rumah tetangga kayak ngga keurus, banyak rumput tinggi dan semak belukar. Tapi aku ngga peduli. Aku harus nemuin Kuro. Aku takut kalo dia sampe dipatok uler.
 
Eeeehh.. Dia malah asyik guling-gulingan di tanah! Maksudnya apa sih ini? Gaje banget. Tadi dia yang nangis-nangis minta pertolongan. Sekarang dia malah keenakan nggesut-nggesut ngilangin kutu!
 
Dia menatap ku.
Aku menatapnya.
Kami tatap-tatapan selama kurang lebih satu menit. *lebih gaje*
 
Akhirnya aku dekatin deh sambil ngomong dengan lembut yang dilebay-lebaykan..
 
"Kulooo.. Anak lanaaaang.. Lapal yaaa? Oooo la kacianna anak lanang ni maaa.. Pulang kita, Nang? Calapan kita? Kalo ngga calapan nanti Kulo kulus loooh.."
 
Please. Jangan ketawa.

Dan kalo uda denger suara ku yang dicelat-celatin aka cadel gitu, Kuro pasti diem aja. Nurut aja pas aku gendong, malah asyik gelayutan. Ya Allah, tolong berikan aku kekuatan.

Finally, berhasil juga nyampe rumah. Langsung kunci pintu dapur dan jendela, antisipasi aja kalo Sikunting masuk lewat situ kayak kemaren-kemaren. Selanjutnya ya ngerebus ikan buat makannya Kuro.

So.. Gimana? Uda puas kan bikin aku tersiksa ngeliat foto-fotonya? Jadi tau yang mana Simamak, Sikunting sama Bluwek kan? Trus gimana kesan kamu gitu liat foto mereka? Boleh komen di sini ya.. :)

14 komentar:

  1. beb, kisah cinta si kuro ini jagan2 bisa jadi inspirasi sinetron ya,,, bisa ngalah2in tersanjung sm cinta fitri.. :D
    dirumahku juga skr banyak banget kucing, cuman ya gitu blm bs ada yg di pelihara. paling mereka mainnya di teras rumah saja. sering juga kukasih makan tp g berani nyentuh atau elus krn takut bulunya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Harus ngasih royalti ke mereka donk Mbak, berupa beberapa karung makanan kucing :p

      Kucing liar ya? Di sini juga mulai banyak, tapi pada gendut-gendut karena banyak yang ngasih makan. Sebenarnya harus ditangkepin, takutnya malah makin banyak. Kan susah juga ya.. Bener, kalo kucing liar tuh bulunya berbahaya banget, Mbak Rhey..

      Hapus
  2. ya ampun .. aku ngakak terus deh baca postingan di atas ... keren nih postingannya :D hihihi msh ngakak nih

    kok bisa pas ya segitiga bgt, skenarionya jg bagus nih ... dilanjut Episode ke 2 hihihi ...

    itu si mamak subur ya kl bunting terus :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. Ih, jadi malu. Ketahuan kaaaan... :p

      Iya nih, pas banget kejadiannya, Mbak El. Apah? Episode kedua? Boleh aja sih, tapi tolong transfer energi ke aku ya, Mbak. Soalnya aku suka lemas tak berdaya abis ngintilin mereka. Wkwkwk.. :D

      Asik bunting aja dia, Mbak.. :( Sayangnya ngga pande ngurus anak. Kasian pada mati semua, kecuali Sikunting

      Hapus
    2. hihihi ... hiperaktif berati mereka ya ? jd Foto Foto di atas pas lg ada mood motret ya ? :)

      wadeww .... semoga ntar kl lahiran lagi anaknya hidup semua ya

      Hapus
    3. heheh.. sebenarnya selalu mood kok Mbak, cuma mereka ini pecicilan banget. capek ngejernya. :p makanya kalo mau foto tuh mesti punya banyak tenaga :D

      Amiiin.. eh tapi makin banyak donk kucing liarnya

      Hapus
  3. Itu kucing kepala sukunya bulunya item semua ya? Keren :D
    Di rumahq juga ada cinta segitiga antara dua kucing jantanq dengan kucing betina pendatang baru, hehehehe... makanya sering ribut tuh dua kucingq, gak akur lagi... cinta memang merubah segalanya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Bang, ngga ada warna lain selain item. Mistis gitu kan yak, mana mukanya serem lagi.. -_-

      Beneran? Tuh kan.. Cinta emang ngga pek logika ya. Sesama saudara aja jadi berantem.. Bikin postingannya juga donk, Bang :D

      Hapus
    2. Keren, pengen punya kucing kayak kepala suku :D

      Wah gak ada fotonya sih, hehehe.., tar ta posting penggalan kisahnya aja :D

      Hapus
    3. Hahah.. Semoga kesampean ya, Bang :D

      Sipsip, ditunggu postingannya. Pasti ngga kalah serunya nih ^^

      Hapus
  4. Beb kamu kalau ceritain kuro aku ngakak ngakak deh bacanya huahahahaha apalagi yang ini tentang cinta segitiga pula hahahah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. Lebaynya sama kayak manusia ya Kuro cs, Re.. :p Aku heran juga sama kucing zaman sekarang, kenapa jadi galau semua kek gini. Pake cinta segitiga dan adegan perselingkuhan pulak. Haduh...

      Hapus
  5. Bebyyyy, hihihihi...
    Ga kebayang pose kamu beb ketika ambil gambar2 ini, bagai fotografer tingkat dewa pasti, pake bikinn cerita ..fotolis, fotografer plus penulis...
    *penasaran,,,lanjut dong...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wualaah.. Aku sampe manjat pohon loh Mbak, demi dapetin foto ini... Hihihi.. Syukur lah banyak yang terhibur ya :D

      Lanjutannya? Ehm, tunggu Bluwek pulang dari kampung sebelah yuaa :p

      Hapus