Laman

Kamis, 13 Maret 2014

Cara Mengatur Keuangan Mahasiswa

Hihihi.. Belom apa-apa uda geli liat judul postingan di atas : cara mengatur keuangan mahasiswa *seharusnya dikasih tambahan - please, jangan terlalu percaya! hahaha :D*

Ngga ada maksud nyaingin Bapake Aaqil dalam urusan duit-duitan. Suwer. Secara aku hampirrrrr aja mau ngejual seluruh unit reksadana di saat harganya turun, kalo ngga diteriakin sama dese. Wakakakakk..

Ah, uda lah langsung aja ku buat ya. Nanti banyakan pulak OOT-nya. Okieeeey?
So here we go..


1) Terima duit jajan bulanan HANYA di Senin pertama awal bulan

Biasanya, setiap tanggal 1 itu jarang banget kena di hari Senin. Tahun ini aja cuma ada dua Senin tuh yang pas tanggal 1. Ngga percaya? Cek aja sendiri. :p Dan biasanya *lagih* tanggal 1 suka di weekend. Mau ngga sih loooo baru terima duit jajan bulanan trus diajak nongkrong ke cafe dan tiba-tiba khilaf? Duit jajan sebulan bisa ambles dalam sehari. Aku uda ngerasain sendiri dan begitu pahit ku rasa. Duit ku dibarter dengan seonggok steak tenderloin ecek-ecek yang bahkan lebih kecil dari ukuran mouse ku. Hiks.

Jadi biar aman, mintanya di hari Senin pertama aja.


2) Langsung bayar tagihan aka utang

Jangan kira mahasiswa ngga punya tagihan ya. Justru malah lebih banyak karena paling gampang bilang utang. Hahah.. Ya ngga semuanya kayak gini juga sih. Cuma kalo emang punya utang, sebaiknya langsung dilunasin aja. Jangan sampe persahabatan jadi retak karena utang, apalagi cuma seribu.

Inget loh ya, kita ngga pernah tau berapa nilai keikhlasan seseorang. Bisa jadi kita anggap 'ah, cuma tiga ribu' tapi ternyata si kawan sampe nangis bombay karena ngga ikhlas. Mending bayar aja deh. Mau banyak kek, sikit kek, yang penting lunas!


3) Beli barang yang bener-bener diperluin dalam jumlah yang banyak

Pulpen, isi binder, pensil, penghapus, rol dan berbagai keperluan kuliah lainnya yang YAKIN bakal sering ilang cepat abis tuh belinya grosiran aja. Selain hemat waktu dan efisien, kita juga bisa ngerayu abang jualannya biar ngasih diskon sikit. Hahah..

Dulu aku bolak-balik beli di Gramedia *sok paten* yang akhirnya selalu diakhiri dengan makan di cafe tertentu. Mihiiiiilll.. Kalo beli grosiran, abis dari situ kita juga bisa makan kok. Tapi biasanya selera berubah. Makan mie ayam pinggir jalan jadi jauh lebih endessss, dan tentu saja - jauh lebih murah. :3 


4) Selalu update kuota internet

Kehidupan mahasiswa ngga bisa lepas dari yang namanya internet, walaupun dia kuliah di jurusan Kimia. Soalnya cara nyetarain reaksi redoks bertabur tuh di Google. :D

Apalagi buat main game online, download ini itu plus nonton Youtube. Ya uda lah ya, memang butuh kuota gede. Tapi segede-gedenya kuota di sini, ujungnya ngakalin juga. Banyaaaak kali syarat dan ketentuan berlaku yang kadang bikin emosi. Oh, sama jaringan yang ngga semua daerah sama kencengnya. Cocok-cocokkan lah kalo aku bilang.

Untung para provider ini tingkat persaingannya tinggi ya. Setiap 3 bulan pasti ada paket internet terbaru. Tinggal pilih yang cocok di kantong dan di jaringan lah. Percuma juga kuota 20 GB tapi mau buka Facebook aja nunggu setahun. :p

Saran ku, gitu oke langsung cek berapa kuota terbesarnya, yang kira-kira pas dengan penggunaan internet kita. Bisa disesuaikan kok, mau yang harian, mingguan ataupun bulanan. 


5) Jangan keseringan ngemall atau liat-liat online shop

Dua tempat ini paling berbahaya bagi mahasiswa gampangan. Gampangan kejebak diskon atau embel-embel BUY 1 GET 1. Ya iya lah, beli satu ya dapetnya satu. Trik yang murahan sekali. -_-

Uda gitu ada barang yang didiskon 75%, tapi ngga banget deh. Tau ngga barangnya apaan? Cuma tas olahraga yang talinya panjang banget.

"Praktis nih Mbak, jadi lebih mudah digunakan," kata mbak-mbak SPG-nya sama ku.

Praktis dari mananyaaaahh??? *histeris* Cuma tas doank, kepanjangan pulak talinya. Mesti diseret kalo aku yang pake.

Trus pernah ada kawan ngadu sama aku. Katanya, "Beeeeb... Apaaa iniiii.. Banyak kali paketan dari JNE yang dateng ke kosan aku. Aku beli apaaaaa..."

Gitu kami buka paketannya, isinya adalah barang-barang sebagai berikut :

* alat penghisap komedo
* pemerah bibir
* selusin pulpen warna warni berbentuk boneka
* buku diary full colour
* pembasmi kutu rambut

....

Oke, untuk nama barang bagian terakhir, aku bener-bener speechless.

Intinya harus uda bisa bedain, mana yang perlu dan mana yang cuma pengen. Si Pengen ini lah yang bisa menguras isi ATM tanpa kita sadari. 


6) Ikut jula-jula atau tarikan

Kayak arisan gitu lo.. Cuma ngga pake berondong. Hihihi.. Jadi kita mau ngga mau emang mesti bayar kan, apalagi kalo nomor kita keluar pertama. Beberapa temen ku masih ikut ginian. Ya ngga papa asal orang yang ikut juga bisa dipercaya. Heheh..


7) Mulailah berinvestasi

Mau reksadana, emas, berlian sampe pertambangan pun silakan aja dicoba kalo mau. Karena ketika kita uda mulai kuliah, berarti uda mulai siap nih jadi orang dewasa, yang mulai banyak tanggung jawab dan impian.

Tapi please, jangan asal pilih ya. Jangan juga mudah tergiur sama iming-iming yang serba instan, cepat dan menguntungkan. Woi, pesugihan aja juga butuh waktu kale.. Apalagi yang kayak gini. Pahami sistemnya gimana, biar ngga dodol kayak aku. Wkwkwwk.. Masih geli kalo inget ceplosan ku itu ah.


Alhamdulillah.. Aku pribadi uda mulai ngejalanin sih. Dan emang terasaaaa banget, kalo yang bisa aku simpen tuh lumayan. Ngga nyangka bisa juga belajar ngatur duit kek gini. Meski kadang masih pura-pura amnesia, kalap ngeliat Converse lagi diskon. *wink*

Kamu punya cara sendiri buat ngatur keuangan ngga? :)

36 komentar:

  1. kalau masih jadi mahasiswa, memang harus irit ya kak. Soalnya belum bekerja. Sehingga uang saku nya nggak cepat habis :D
    mending beli buku uang nya daripada beli pakaian :D

    dicintai.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh.. Iya, kalo aku sekarang ini malu minta beliin sesuatu sama orangtua. Ngerasa uda gede tapi taunya minta terus.

      Kesukaan orang berbeda-beda ya. Tapi kalo aku milih keduanya :p

      Hapus
    2. bagus deh kalau sudah merasa malu, yang penting nggak malu-maluin ya kak hehehe :D

      Mending uang nya ditabung aja kak buat beli baju kalau lebaran :D

      Hapus
    3. Wkwkwk.. Kalo lagi khilaf ya ngga tau juga sik.

      Yap, kalo uda ngatur keuangan ya mesti nabung juga ya :)

      Hapus
    4. jadi hemat bisa pangkal kaya ya kak. Tapi kalau terlalu hemat nanti malah dikira pelit lho hehehe :D
      jadi pilih yang sedang-sedang aja ya kak :D

      Hapus
    5. Hahah.. Kenapa mesti takut dibilang pelit, Rin? Ngga semua omongan orang mesti kita dengerin loh. Lagian kalo uda jadi mahasiswa juga kita pasti bisa bedain kok kapan waktu buat loyal sama buat hemat :)

      Hapus
  2. Paling susah tuh, ngebadakan antara kebutuhan dan keinginan. kalau ditelisik saya mah terjerumus sama yang terakhir itu. hhaha. kalau soal mengatur saya tidak jago, asli, parah. tapi rutin sekali mencatat tiap rupiah dari pengeluaran tiap harinya, mbak. dua pencatatan yang saya gunakan dalam menghitung RBP/periode, manual (di catat di buku besar, khusus nyatat pengeluaran) dan di lembar kerja excel (ini sebanarnya untuk memudahkan dalam menjumlahkannya). sampai menciptakan istilah sendiri, misal BBR (Biaya Belanja Rutin - makan) dan BPK (Biaya Penunjang Kebutuhan - selain BBR dan cakupannya lebih menyeluruh). semua saya catat tiap hari, dan totalan tiap bulan. kemarin tahun 2013 sukses satu tahun penuh mencatat RBP (Rekapitulasi Biaya Pengeluaran) selama tahun 2013, mbak, hihii. totalnya mak jleb *rahasia :P. semua saya catat, serupiahpun (tapi jarang ngeluarkan, dibuat apa yah), parkirpun juga :D. iseng sih, sebagai evalusi terukur untuk mengetahui jumlah dan total tiap hari, bulan, dan tahunnya. sifatnya pribadi, pernah tak tunjukkan ke Mamah, saya foto copy sebelum mudik (ah, tapi beliau nggak bersedia melihat, hhaha), padahal seenggak biar tahu, seboros-borosnya saya, semuanya jelas untuk apa saja. karena saya beruhasa mencatat berdasar apa adanya, tanpa menutupi untuk menghindari manipulasi dalam pencatatannya (pakai buku besar, ketahuan kalau sering ditipX).

    Adu kalau ngomen di blognya, mbak, curhat mulu saya, aiih, kena sindrom apa yak?. bawaan suasananya sini mungkin, jadi main nyosor saja, haha.. *entahlah *kok jadi nyepam *delete yah #maafsayakhilaf

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. Sama aja berarti kita ya, Bang? Memang susah lah, tapi kan ngga mungkin kek gitu terus. Apalagi kalo keuangan makin menipis. :D

      Wah.. Konsisten ya bikin catetan gitu. Kebiasaan yang baik tuh, Bang. Aku suka lupaan bikin, jadinya cuma halaman pertama doank ngisi, selebihnya kosong :p Seharusnya rajin bikin juga ya? Suka amnesia kalo beli sesuatu. Huahahah

      Ngapain didelete sik, nyepam dari mana coba? :)
      Ya bagus donk, komennya panjang dan isinya juga bermutu. Ngga sekedar 'pertamax, gan!' Hahah

      Hapus
  3. Yang point 5 mah bukan khusus buat mahasiswa doang kali beb... *ihik..
    Saya yang udah kerja lebih dari 10 taun pun masih kejebak di sini.. atau menjebakkan diri karena sengaja liat-liat OLS :P

    Tambahan aja nih, sebagai mahasiswa, usahakan punya kerjaan sampingan. Ngasih les, atau nulis ke koran, buka OLS, apa ajalah yang penting halal dan ga ngabisin waktu kuliah juga sih.. berasa banget lho... dulu saya jadi freelance majalah yang saat itu lagi dibredel dan cuma ada versi online.. waaaahhhh aku bisa foyah-foyaaaaah dari hasil tulisan :P *jangan ditiru *coba dulu duwitnya beli RD, kan sekarang bisa foya-foya *eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwk.. Iya ya, Mbak? Maklum lah, status masih jadi mahasiswa soalnya. Belom ngerasain yang laen :p

      Betul Mbak, sambil belajar nyari duit juga kan. Pas dulu masih jualan, eyalah kok capek bener balesin sms dari calon pembeli. Eh, duit keuntungannya itu buat apa yak? Kok aku lupa. Hihihi..

      Cobain invest di RD, Mbaaaak.. Aku baru mau 2 tahun uda kerasa banget, apalagi lebih ya :P

      Hapus
  4. betul banget yang nomor 7.
    kalo jamanku dulu, sedia deposit pulsa, jd kalo temen2 ada yang butuh tawarin di belikan pulsa tp jangan bilang kalo kamu yang jualan pulsa, karna biasanya ngutang. kelihatan membantu tapi dpt komisi :)
    disamping kita sendiri butuh. teman2 tentunya banyak yang butuh pulsa atau kuota.
    dan masih banyak krj sampingan saya waktu kuliah. yang kalo saya share pasti dikira pembajak/pemalsu. misalya stempel saya membuat stempel sendiri karna mudah banget. maklumlah saya kan pengrajin stempel. hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama butuh ya, Bang. Syukur lah, jadi nguntungin keduanya :)

      Hapus
  5. penting juga nih buat ibu rumah tangga, hubungannya dengan duit kalap dah kalau enggak diatur. Point pentingnya memang belanja sesuai kebutuhan bukan sesuai keinginan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, mesti diatur biar ngga kebablasan. Heheh.. Kalo ngikutin keinginan mah ngga akan ada habisnya

      Hapus
    2. Ahhhh jangan nyindir akuh beeeebbb :P

      Hapus
  6. Aku masih pake amplop gitu untuk per pos keuangan keluarga loh bebi,,,hihi jadul tapi ini cara paling enaaak. Aku investasi masih di beli barang terus aku jualan lagi nih, belum reksadana, dsb, dsbi...

    Bener bgt beb, terima di hari senin,,,kalo akhir minggu bisa abiiis...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Samaaaa kayak Mama, Mbak Pu. Hahah.. :D
      Aku sempat ngetawain trus malah dikutuk jadi gendut. Apes..
      Yang penting efektif kan yak, ngga masalah jadul atau ngga ^^

      Huhuhu.. Ludes dalam sekejap. Nyeseeeek

      Hapus
  7. wah harus pintar pintar mengatur uang tuh,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, soalnya masih belom punya pemasukan lain. Heheh..

      Hapus
  8. Sayang masa lalu sudah saya lewati. Skg tinggal kenangan aja. Mh siswa emang rumit cara ngatrnya apa lg kalo ceweknya matre. Hmm.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Nyari cewek yang ngga matre lah kalo gitu, Bang. Atau pacarannya pas uda kerja aja :p

      Hapus
  9. Bener nih beb tips2nya, namanya mahasiswa apalagi kalau belum ada penghasilan emang mesti pinter2 ngatur uang daripada seneng2 di awal bulan, tengah2 bulan sampe ke akhir gak bisa nafas hahaha.. Dulu aku sering gitu beb awal bulan masih seger karena baru dpt transferan, sering khilaf pergi2 mulu sama kena godaan online shop, belum akhir bulan udah sekarat hahahaha.. Aku pd dasarnya royal orangnya beb, abis married nih baru bener2 berasa harus pinter2 ngatur uang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaa.. Ngalamin juga ya, Re? Betul kali ah, megap-megap di akhir bulan yak. Bwahahah :D
      Yang online shop ini kayaknya emang racyuuuun bener deh. Hihihi...

      Jadinya emang harus belajar ngatur uang ya, Re. Eh tapi kalo aku jadi kamu, rasanya gatel bener pengen dandanin Dek Ayin terus. Hahah

      Hapus
  10. wah .. byk juga tipsnya ya, aku dulu mulai Semester 3 sdh ngajar di beberapa tempat jadi lumayan juga sdh mengurusi keuangan sendiri, maklum bapak sdh pensiun Saat itu jd hrs mbayari sendiri uang kuliah, tapi enak juga sih walau hrs kerja siang malam :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wow.. Hebat donk, Mbak El :D
      Memang terasa yah, jauh lebih bahagia kalo bisa hasilin duit sendiri. Apalagi bisa bayar uang kuliah sendiri. Pasti ibu dan bapak bangga banget ^^

      Hapus
    2. perasaan biasa saja , ya kepaksa kl enggak, sayang jg nggak lanjut kuliahnya, dulu sering diam diam ke TU buat bikin perjanjian bayar uang semesterannya diundur gitu, lumayan sering telat bayarnya, terus nggak nyangka kemudian dapat beasiswa setahun , habis itu terus ortuku nggak ada, jadi ya mereka nggak bisa tahu pas aku diwisuda, walau sdh punya murid di rumah.

      Hapus
    3. Tapi aku salut Mbak, dengan kegigihan dan keuletan Mbak.. :)
      Sekarang uda banyak mahasiswa yang kuliah sambil kerja, dan rasa kagum ku juga sama terhadap mereka. Ah, jadi malu nih. Masih ngerasa males kuliah padahal ngga usah capek-capek mikirin biayanya. :(

      Oh, maaf ya, Mbak El..
      Aku yakin beliau bangga sama Mbak :)

      Hapus
  11. Beeeeeeb. Lama gak maen kesinih eh udah okeh ajah tips ngatur duitnya. Hahahahaha. Padahal gak tahu dulunya oke apa enggak.
    Mau minjem judul yaaaaa. Pesugihan aja butuh waktu! Buahahahahahahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buahahah. Serius nih uda oke? Wkwkwk.. Dulunya cuma tau ngabisin duit doank. Hiks. Untung uda berubah.

      Boleh. Tapi, bayar royaltiiiiiii :D

      Hapus
  12. yang penting bisa menempatkan keuangan secara seimbang dengan kebutuhan aja neng hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Justruuuu yang seimbang dengan kebutuhan ituh mesti diperjuangkan belajarnya, Bang. Hahah :D

      Hapus
  13. Mahasiswa sekarang kayak nya rempong banget yaaa hahaha, dulu gw woless aja dech :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Soalnya zaman sekarang terlalu banyak godaan mendera, Bang Cum :p

      Hapus
  14. Aku sih sejak 3 bulan terakhir selalu catet pengeluaran setiap harinya. Mulai dari catet manual pake note book kecil. Sampe akhirnya download dan install aplikasi pencatat keuangan di hanpun. Semenjak rajin nyatet, lumayan ngebantu lah buat pantau dan kontrol keuangan.. ehehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo pake aplikasi kayaknya ngebantu banget ya Bang, aku juga pengen nginstall sih soalnya males catet-catet. :p

      Hapus