Laman

Jumat, 21 Maret 2014

Bebek Goreng H. Slamet (Asli) Cab. Kartosuro Solo Medan

Review makanan lagi nih.. :D
Seminggu ini ngga ada lah itu ngejalanin hemat-hematan ala mahasiswa. Aku asik makan di sini muluuuu.. *memandang limpahan lemak di perut* Terpaksa nahan perut lah kalo lagi berdiri, biar agak-agak rata sikit. Hahah.. Racun banget iniii yang maksa ngajak makan di sinih! Bebek Goreng H. Slamet Kartosuro Medan bikin hidup ku jadi ngga tentraaamm..

Tempatnya ada di Jl. D.I. Panjaitan No.157 Medan.
Kalo mau ke sini, baiknya lewat Gatot Subroto - Iskandar Muda - belok kanan di persimpangan Gajah Mada - belok kanan lagi di D.I. Panjaitan (depan taman Gajah Mada).
FYI, D.I. Panjaitan itu one way, jadi ngga bisa sembarangan yah.

Langsung kalap mesenin makanannya untuk ukuran anak cewek. Kalo misalnya ngga abis kan bisa dibawa pulang. Pemikiran yang cerdik bukan? Hihihi.. Jadi ngga ada kata mubazir deh.

Cus liat reviewnya..


Selamat dataaaang


Parkirannya


Ruangan di luar


(+) :
  • Suasana rumahan sangat terasa di sini
  • Ada ruangan di dalam dan juga di luar
  • Tersedia beberapa wastafel, jadi ngga perlu ragu kalo mau makan pake tangan. Sabunnya juga ada :D
  • Banyak meja dan kursi. Ngga bakalan takut kehabisan tempat kalo mau makan di jam makan siang/malam
  • Parkirannya luas
  • Pelayanannya cepet banget. Ngga sampe 5 menit uda langsung nongol deh menu yang kita pesen
  • Pegawai di sini laki-laki semua dan didatangkan dari Jawa. Ramah, murah senyum dan kalo ngomong tuh lembut banget. Hihihi.. Mereka tinggal di situ juga, bahkan ada yang membawa istri dan anak
  • Kebersihan oke
  • Ada musholla dan toilet
  • Di struk bagian akhir tertera nomor hp untuk saran
  • Lebih oke lagi, ada layanan delivery. Tinggal telepon aja ke (061) 4536042
(-) :
  • Ngga ada tukang parkir. Kalo sekiranya parkir mobil di luar halaman, mesti hati-hati dari pencuri kaca spion, lampu, batere mobil, dll
  • Lokasi agak terpencil. Kami sempat muter-muter dan kebingungan, padahal aku uda baca google maps loh. Tapi emang sih di daerah ini masih yang sejuk gitu daerahnya dan banyak pohon rindang
 
 
Bebek Goreng Paha - Rp 17 rb


(+) :
  • Enaaak.. Hahah.. :D
  • Sesuai deh sama slogannya yang Garing Di Luar Empuk Di Dalam. Asli, persis kayak gitu nih
  • Bumbunya meresap sampai ke dalam. Nikmat kali lah pas dimakan. Gurihnya bedaaa
  • Ngga ada bau amis sama sekali
  • Tingkat kematangan oke
  • Tekstur daging juga bagus
  • Masih panas ketika disajikan dan tercium aroma harum, menandakan bebek ini masih baru
  • Ada lalapannya juga, kayak selada, tomat dan timun yang masih segar
  • Harga cukup terjangkau, sesuai dengan kualitas
(-) :
  • Ngga termasuk nasi. Kalo mau pakai nasi, bayar lagi 4 ribu
  • Kulitnya masih kenyal. Agak susah buat nyowelnya. Hahah.. Tapi kek mana pun harus bisa lah, uda dipesan kan ini :p
  • Ukuran bebek agak kecil. Sebenarnya sih ngga masalah ya, soalnya lebih enak dan ngga bikin blenger. Tapi kalo yang mementingkan ukuran, yah agak jadi problem lah
  • Masih pake vetsin walau cuma sedikit
  • Ada beberapa helai bulu bebek yang tertinggal. Kasian..
  • Tampilannya sederhana. Maklum lah, ini bukan restoran mewah
 
 
Ayam Goreng Paha - Rp 14 rb
Ayam Goreng Dada - Rp 16 rb
 
 
(+) :
  • Sama kayak bebek goreng, rasa dari ayam goreng ini pun enak. Gurihnya cukup pas menurut ku
  • Bagian luarnya betul-betul garing. Ketika makan kulit ayam yang crispy itu mata sampe merem melek saking enaknya. Hihihi.. Sedangkan bagian dalam tetap matang dan gurih
  • Tingkat kematangan sangat bagus
  • Disajikan hangat-hangat
  • Tercium bau harum yang menandakan ayam ini baru dan efek dari ketumbar juga
  • Ukurannya cukup besar, ngga terlalu kecil
  • Dagingnya juga banyak
  • Selada, tomat dan timunnya masih segar
  • Harga cukup murah
(-) :
  • Ngga termasuk nasi dan kalo mau pake nasi mesti bayar 4 ribu
  • Masih pake vetsin walau cuma sedikit
  • Warnanya agak pucat
 
 
Sambal Korek - Rp 0


(+) :
  • Ini si famous sambel koreeekk.. Pedasnya lumayan menggila
  • Terdiri dari potongan cabe rawit, garam, minyak dan beberapa iris bawang putih
  • Ada rasa asinnya, mungkin dari minyak atau bawang putihnya
  • Harganya ngga ada, alias GRATIS.. Mau pesen berapapun ngga dikenai biaya. Asik kan. Sampe jontor nih bibir :D
(-) :
  • Hanya ini satu-satunya sambel di sini.. Buat yang ngga tahan pedes, ya uda.. Memang nasib mu lah harus nyocol sikit biar makin nendang makan bebek/ayam gorengnya :p
  • Jangan sampe lupa daratan, makan banyak sambel sampe sakit perut. Serius loh ini cabe rawit, bisa bikin perut melilit
 
 
Sate Ampela - Rp 6 rb


(+) :
  • Ada tiga tusuk sate dan lima potong ampela di tiap tusuknya
  • Digoreng kering dan bumbu meresap sempurna
  • Rasa asin sedikit mendominasi di makanan ini
  • Warnanya cukup bagus
  • Potongan ampelanya besar-besar
  • Harga sesuai dengan kualitas
(-) :
  • Sayangnya, ada bagian hati yang kurang matang. Mungkin kokinya lupa nih, terlalu gede nyalain api kompor
  • Bisa bikin darah tinggi atau kolesterol kalo makan terlalu banyak, apalagi rasanya asin.. Mending jangan ambil resiko deh kalo punya penyakit di atas
  • Masih pake vetsin walau cuma sedikit
 
 
Juice Aloe Vera - Rp 10 rb
 
 
(+) :
  • Isinya banyak
  • Meski dingin, es batunya ngga terlalu banyak. Aku suka nih model yang begini, jadi yang punya masalah tenggorokan bisa minum tanpa takut-takut
  • Potongan aloe veranya besar-besar
  • Jumlahnya juga banyak
  • Rasanya sedikit manis. Bagus banget karena biar ngga eneg. Lagipula abis makan cabe yang bisa bikin lambung panas, gitu minum ini kayaknya langsung adem :)
  • Harga lumayan terjangkau
(-) :
  • Ada beberapa bagian aloe vera yang agak lembek
 
 
Wedang Jeruk - Rp 5 rb


(+) :
  • Isinya banyak
  • Hangatnya juga pas
  • Manisnya oke
  • Ada bulir jeruk, dari jeruk asli nih
  • Harganya murah
(-) :
  • Ada beberapa bonus ulat jeruk yang mungkin terminum sama ku. Hihihi.. Yang kedapetan sih ada empat ekor, ngga tau deh sebenarnya ada berapa. Sayangnya gitu difoto ngga keliatan jelas, karena aku foto dari hp. Well.. Kapan itu beli Samsung NX2000 nya yah? *curhat*
 
Ngga bakalan kapok makan di sini. Aku merasa puas banget, kecuali sama vitamin ulet yang ku minum. Ahahah.. Ada yang jadi jijik kah trus berlanjut hingga trauma? Moga-moga ngga ada ya.. Lha wong akunya aja malah cengengesan. Kan gampang, ngga usah pesen yang ada jeruk-jeruknya. :p
 
Sekian review kali ini..
Yang pernah makan Bebek Goreng H. Slamet (Asli) di cabang lain, bisa sharing ceritanya yah.. ^^

81 komentar:

  1. ceritanya lagi promosi apa jadi sales marketingnya nih sist? hehe :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Sepertinya bukan keduanya ya.. Kalau saya di-hire jadi sales marketingnya, menurut kamu mungkin ngga sih saya menulis beberapa kekurangan seperti review saya di atas? :)

      Hapus
    2. ya siapa tau ulat jeruk yang ada diminuman itu termasuk produk terbaru yang wajib dipasarkan. hehe
      Bercanda :p

      Hapus
  2. Sambel korek nya mmg juara banget, tapi gw dah kapok makan bebek slamet yg di casablanca, asin nya minta ampun kayak orang minta kawin. Enakan bebek kaleyo :-(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku baru adaptasi sih makan ini Bang, dan iya rasanya satu tingkat lebih asin dibandingkan yang lain. Ku pikir emang gitu ciri khasnya, ya makan terus aja. Heheh.. Tapi kayaknya mulai jarangin deh, makin gendut iniiih..

      Bebek Kaleyo belom ada di Medaaaan... :'(

      Hapus
  3. Saya suka sambal koreknya (sambal bawang) pedes banget tuh punya Pak Slamet

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah.. Satu selera ternyata kita ya, Bang. Heheh.. :D

      Hapus
  4. salah nih buka blog mu siang2 gini, mana belum lunch beb. langsung ngiler pengen makan bebek goreng haahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahahah.. Muaaaaappp yah Re, kagak sengajaaa.. :D
      Kalo di sini jarang ada bebek goreng. Sekalinya ada, mahalnya minta ampun. Heheh

      Hapus
  5. Hmmmmm, bebek selalu bikin ngiler!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asal jangan makan terus sampe blenger ya, Bang. :p

      Hapus
  6. aku blom pernah makan sambel korek nih, kayakny a enak jg ya walau pedes :D

    rasanya juga blom pernah makan ampela bebek, rasanya sama kayak ampela ayam nggak nih ?

    itu jusnya apa emang benar benar dr lidah buaya ya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. Iya Mbak El, lumayan pedes menggigit nih.. Tapi kira-kira orang rumah bisa makan sambel korek ini kah? :D
      Kayaknya gampang kok bikin sambel korek ini, cuma cabe rawit, garem, beberapa iris bawang putih sama minyak goreng bekas masak ayam gorengnya..

      Ups, kurang keterangan nih. Di sini kayaknya ampela ayam deh Mbak, bukan ampela bebek. Entar aku perbaikin deh, nanya dulu ke pegawainya.

      Heheh.. Iya bener dari lidah buaya Mbak, tapi daging dalamnya yang uda dicuci bersih. Jadi ngga yang berlendir itu, soalnya pahit kan. ^^

      Hapus
    2. nggak bisa, aku doang yg suka pedes, kasihan perut Mama sama suami kl kubiarkan makanan pedes :D

      wah .. cocok tuh buatku, Cuma aku jarang puny apersediaan rawit, nanam juga susah, jd skrg byk persediaan cabe kering nih, bisa nggak ya pakai cabe merah ?

      oke :)

      enakah ? aku punya banyaaaaaaaaaaaakk tuh lidah buaya di rumah hihihi, manak byk males aku mindahin ke pot yg lain

      Hapus
    3. Wkwkwk.. Emangnya makanan di sana ngga ada sambel-sambelan gitu, Mbak?

      Hmm.. Cabe merah rasanya kurang pedes, Mbak El. Tapi dicoba aja deh, banyakin bijinya kalo bisa. Cabe rawit khas sana ngga ada ya?

      Enaaak bangeet.. :D Bikin adem di perut, Mbak. Apalagi kalo makan yang pedes-pedes atau cuaca lagi panas terik.. Tapi aku ngga tau ya jenis lidah buaya yang Mbak punya bisa dibikin ngga ya? Heheh..

      Hapus
    4. ya org sini nggak kuat Beb sambel sambelan, ada itu di mana mana sambal oelek tapi ya nggak pedes

      ada cabe rawit dijual di toko asia, tapi ngak ada setiap Saat, ntar tak coba deh, ada semua bahannya soalnya :)

      pas beli kl nggak Salah nggak ada dibilang nggak boleh dimakan di etikanya, tapi dr dulu kl mau nyoba makan dagingnya kok gmn gitu ya Beb hihihi jd suaknya kuoleskan dimuka sama buat creambath rambut suamiku

      ini aku mau komen byk bingung, byk acara soalnya halah hahahhaha *nggaya* wong mau masak, gowes, tanam tanam lagi, ntar kl ada waktu Insya Allah mampir lagi ke sini :)

      Hapus
    5. Hihihi.. Mungkin cuma sekedar sambel aja ya, Mbak? :p Kalo dipikir-pikir kenapa orang Indonesia banyak yang suka dan tahan pedes ya..

      Toko Asia? Jadi jual bumbu rempah juga ya, Mbak El? Wah.. Enak donk ya, jadi masih bisa masak makanan Asia :)

      Hahah.. Soalnya lidah buaya yang di rumah bisa dibikin minuman Mbak, seger banget malah. Cuma bikinnya ya agak ribet emang. Kira-kira sama ngga ya jenisnya sama yang punya Mbak? Oh iya, dulu aku pas masih kecil selalu diolesin lidah buaya tuh, hasilnya rambut ku tebel. Hihihi.. Oles di muka biar apa, Mbak?

      Eeeh serius kah? Kalo lagi sibuk ya ngga papa kok Mbak, udahan dulu komennya. Beneran deh. Malah aku yg ngga enak karena ngajakin ngobrol mulu.. Met have fun ya, Mbaaak :D

      Hapus
    6. mungkin krn di sana suhunya panas Beb jd org orgnya juga suka yg panas panas alias sambel :)

      wah .. hampir semua ada di sana Beb, dr bumbu, krupuk klengkeng, rambutan, tempe, tahu dlll sampai daun Pisang, pernah juga lihat pandan hihihi ..

      sama tuh dgn keponakanku dulu rambutny ayg Tipis jd tebel setelah rajin diolesi lidah buaya, ya bikin muka bagus mnrtku, khan yg lamai lamai gini baik drpd maskeran kimia

      hihihi gpp Beb, aku kl sempat yg naik ke atas, kl minggu itu biasa khan ya sibuknya ibu RT :)



      Hapus
    7. Hihihi.. Mungkin juga ya, Mbak El. Iklim tropis di sini ngaruh ternyata. :)

      Wow.. Lengkap bener, Mbak.. Mahal kah harganya?
      Ah, aku lagi nunggu pohon rambutan ku berbuah nih. Uda mulai berbunga lo. Andai Mbak di Medan pasti uda aku bagi deh :D

      Hihihi.. Iyaa dulu pas bayi aku rambutnya tipis. Botak di mana-mana. Trus dikasih lidah buaya sama ibuk dan palek ku. Sama daleman batang pisang, yang dingin-dingin itu loh, Mbak.. Jadi lebat deh rambutnya sekarang.
      Oh.. Bikin kulit muka jadi kenceng ya? Ngilangin noda juga kah? Betul tuh Mbak, jauh lebih bagus yang alami donk daripada yang kimia. Btw, lamai-lamai apaan yak?

      Heheh.. Takut ngerepotin, Mbak.. :D

      Hapus
    8. ya kalau dibandingkan harga di tanah air dan harga bumbu lainnya di sini mahal harganya Beb, tapi khan kl belinya nggak tiap hari nggak mahal juga ya ? jd dr awal aku sdh biasakan nggak selalu etrgantung sama Toko Asia :)

      wah .... yg nglothok ya beb kulitnya ? pasti manis tuh rambutannya , andia tetanggaan Kita dah barteran ya Beb, rambutan ditukar bunga tulip dll :)

      wah .. bis adigoogel Beb, manfaat utuhnya , takut ntar Salah info aku, Salah ketik aku nih, alamai Alami maksudnya hihihi .. sorry ya :)

      Hapus
    9. Mungkin karena ada sebagian yang diimpor kali Mbak, makanya harganya mahal. Heheh.. Iya, menurut ku juga bagusnya berusaha adaptasi sih. Kan susah juga ya Mbak kalo maunya masakan Asia terus.

      Ada dua jenis rambutan di halaman Mbak, yang pertama daging thok gitu ngga ngikut kulit bijinya, yang kedua daging tebel tapi kulit bijinya ngikut gitu. Mbak suka yang mana? Wah.. Andai tetanggaan uda aku kasih banyak deh, soalnya satu pohon bisa ngasilin tiga karung goni :D

      Heheh.. Ngga papa, Mbak El.. Bisa aku googling kok ^^

      Hapus
    10. iya Beb, Salah satu cara bisa survive di negeri lain ya beradaptasi dgn keadaannya, masa sih di sini ada byk merk Margarine terus tetep mau dan harus beli blue band ? atau ada aneka beras, tapi tetep mau beli beras dr Asia, ada lho Beb yg tiap bulan beli beras khusus sekarung kecil dr toko Asia, lha aku saja malah jarang makan nasi hihihi

      yg rafia itu ya beb ? kecil tapi nglothok dan manis ? wah .. seneng jg ya punya 2 buah rambutan beda beda bgt, aku mah mau dikasih semuanya hihihi maruk ya. itu 3 karung goni bisa habis dimakan sendiri ya ?

      Hapus
    11. Hahah.. Dipaksaaaa impor dari sini. :D
      Merepotkan sekali ya, Mbak El.. Maksud ku, kalo uda memutuskan tinggal di sana sekian lama, kan seharusnya beradaptasi ya.. Lagian makan nasi terus kan ngga bagus buat kesehatan. Heheh..

      Ngga tau namanya, Mbak.. Jadi namanya Rafia ya? Baru tau nih.. Taunya makan doank :p
      Yeee.. Mau semuanya ya.. Hihihi.. Tiga karung goni itu dibagi-bagiin ke tetangga dan saudara. Berhubung saudara ku banyak plus doyan semua ya habis deh dalam sekejap ^^

      Hapus
    12. ya seharusnya memang bgt,jd biar nggak repot repot kllg kangen masakan dr sana ya

      ya nggak tahu pasti ya Beb, hrs lihat bentuknya dulu :) ... wah .. aku mau Dong jd tetangganya, ntar barter sama apel Gala deh :D

      Hapus
    13. Iya betul Mbak, karena ngga semua bahan di sini ada di sana ya kan.. Meskipun ada ya harganya juga cukup mahal, repot pula dan belinya jauh. Hihihi..

      Oke deh, nanti kalo uda mulai berbuah aku fotoin ya, Mbak El.. Masih berbunga nih..
      Waaa.. Mau banget sama apel Galanyaaaa :D

      Hapus
    14. asyiik ...
      ini apelku lagi mulai keluar kuntum daunnya Beb, ntar bunganya, ntar apelnya hihihi .. entar entar mulu :)

      Hapus
    15. Wahahah.. Uda mbayangiiiin soale, Mbak El :p
      Berbunga juga ya? Bisa panen lagi donk, Mbaaak ^^

      Hapus
    16. panennya tahun lalu bulan Oktober beb, yg pertama kali, sesuatu bgt deh bisa makan apel langsung dr pohonnya, manis dan seger :)

      Hapus
    17. Iya Mbak, pasti rasanya lain ya. Meskipun sama-sama apel tapi ada kebanggaan tersendiri kalo bisa makan apel yang ditanam dan dirawat sendiri :D

      Hapus
    18. Kayak rambutan dan mangga ku ini, rasanya manis banget dibandingkan beli. Hihihi :p

      Hapus
  7. Sambel korek itu menu sambel andalan waktu diriku masih dirumah doeloe. dan sekarang pun msh suka bikin sendiri si rumah. Kalau Bebek Goren H. Slamet..pernah nyoba beli sekali dan di bawa pulang tapi krg gimana getu hasil gorengan bebeknya.

    #salam kenal krn kunjungan pertama kayaknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh.. Mbak Ririe orang Jawa yah? :)
      Jujur aja kalo di Medan ini baru banget mengenai sambel korek ini, jadi masih belom familiar.. Rasanya nendang yah. Hahah.. Mungkin karena terlalu kering atau sedikit asin makanya kurang suka ya, Mbak?

      Salam kenal juga.
      Terima kasih sudah datang berkunjung ^^

      Hapus
  8. Laper mbak.. Lempar dong kemari.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Yakin bisa sampe tuh, Bang? :D

      Hapus
  9. Wah jadi laper nih, setelah lihat bebek gorengnya.. bagi donk?? hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh. Nih.. *ngasih gambarnya*

      Hapus
    2. waaaaaah kok cuma gambarnya.. hehe

      Hapus
    3. Makanya ke sini, Bang. Biar ngicip langsung :p

      Hapus
  10. Kalau yang ini bikin ketagihan gak kapok seperti tempat makan sebelumnya yah, mbak. haha. jadi pengen coba makan ayam goreng paha di sana, apa juga merem melek makannya, hhaha. Wedang jeruknya kaya vitamin (ulat), sruput, mbak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenarnya yang kemaren itu nasi goreng kampungnya enak, cuma human error deh kayaknya si kokinya :D
      Buahahah.. Lha iya merem melek, wong kepedesan ngonooo..

      Baru nyadar pas uda seruput 3x. Hihihi.. Singkirin uletnya yang keliatan, trus minum lagi deh. Aus.

      Hapus
  11. Coba bikin sendiri sambel koreknya. Cabe rawit + bawang putih di ulek, trus siram pke minyak bekas goreng ayam/bebek/ikan yg masi panas. Kalo suka, tambahin garam pas nguleknya. Jgn blender loh yaaa.
    Betewe, aq jd pengen ke solo. Rasany beda deh klo di francise nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang di Solo pasti lebih enak ya Mbak, secara asli gitu loh. Hihihi.. Pengen ke sana juga karena belom pernah, cuma tiketnya mihiiiiilll..

      Oh bawang putihnya diulek juga yah? Kalo yang di Medan ngga ada tekstur ulekan bawang putihnya, cuma ulekan cabe rawitnya doank.. Entar aku coba bikin deh. Tengkyu infonya ya, Mbak.. :)

      Hapus
  12. pastinya enak nih bebeknya , sebelumnya salam kenal beb :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak sih, cuma agak alot. Hihihi..

      Salam kenal juga ^^

      Hapus
  13. Iya, aku juga suka bingiits bebek slamet ini. Sambelnya nendang.
    Eh, beneran itu ulet dimaem juga...? Gmn rasanya, kilik2 ga di tenggorokan, makanya dirimu cengengesan yah? Hihihi...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Entar kalo Mbak Pu ke Medan, kita makan bareng yawn :3

      Buahahah.. Iyaaaahh..
      Ngga tau deh rasanya gimana, orang uletnya kecil bin kurus. Kalo gendut sih mungkin uda aku kirain bulir jeruk kali, Mbaaak.. :D
      Ngga ada rasa apa-apa, aku aus ya telen semua.

      Hapus
  14. saya kebetulan sudah beberapa kali makan bebek goreng haji slamet ini. Memang sudah sangat terkenal ya kak. Bebek goreng nya maknyus ditambah dengan sambal nya yang super pedas, bikin lidah jadi Hot hehehe :D
    tapi sayang nya harga nya kurang bersahabat ya kak hehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. Di Medan baru masuk loh ini Rin, November kemaren. Baru nyoba sekarang pulak. Sebelumnya aku ngga tau kalo nih bebek terkenal banget. Maklum ngga pernah main ke Jawa :D

      Mungkin biar ngejamin kualitasnya, Rin.. Makannya jarang-jarang aja. Hahah

      Hapus
    2. kalau saya suka makan paha bebek nya kak hehehe :D
      sambil minum nya es jeruk. Bikin lidah goyang terus hehehe :D

      Hapus
    3. Wahahah.. Juicy gitu pasti ya, bikin semangat makannya :D

      Hapus
  15. Wah Kartosuro? Deket nih dari rumahku, saya dulu sering mampir.. soalnya ada cabang yang deket dengan kampusku... soal rasa, memang sudah tak perlu diragukan lagi deh, hehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih sering mampir ngga, Bang? :D

      Hapus
    2. Terakhir mampir ke sana bulan puasa, pas buka puasa bareng, hehehe :D

      Hapus
    3. Kalo sering-sering bosen juga kali ye :)

      Hapus
  16. hmmmm jadi laper dan pingin coba bebek goreng H.Slamet tapi tidak di medan jauh hehehehe
    mungkin di sekitar kota semarang ada kali ya soalnya kalau ke solo belum ada waktu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Terlalu jauh ya? Uda keburu lemes duluan saking lapernya :D
      Hmm.. Mungkin ada di Semarang. Tapi silakan googling dulu yah, ngga tau pasti di mananya soalnya ^^

      Hapus
  17. Pas di Jakarta kontrakan saya deket warung bebek Pak Slamet ini.. ampe boseeeeen makan bebeknya :D mana pedes banget lagi sambelnya.. hadddeeuhhhh saya kalo kepedesan pasti nangis berurai air mata..

    btw.. beb, di medan mobilnya pake batere ya??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wiii enak banget tuh Mbaaak, ngga heran kalo makannya ke situ mulu yuaa.. Hihihi.. Serius sampe nangis? :D

      Hahah.. Pakeee. Emangnya kenapa? Emang di Jakarta mobilnya ngga pake batere?

      Hapus
  18. bebek goreng h. slamet aku suka banget beb, sekarang harganya udah 20 rb aja untuk satu potong bebek dari pertama beli 17 rb :((, dan emang yang paling aku suka selain bebeknya yang garing di luar dan lembut di dalem yah itu sambel koreknya mantep abis *maklum penggemar berat sambel*, dan kadang suka minta tambahan, tapi kalo disini sambelnya ga gratis, jadi kalo mau nambah yah bayar .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuah.. Harganya lumayan mahal ya di sana, Mbak? Kalo di sini 17 ribu. Mungkin harga perkenalan kali ya.. Soalnya orang Medan kalo ada makanan baru trus mahal pasti ngga mau dateng. Hahah.. Iya bener, aku juga suka sambel koreknya. Mantep tenan.. Ih kalo bayar meski 2ribu juga rasanya gimanaa gitu :p

      Hapus
  19. kebetulan sekali saya belum makan mbak, bebek goreng ditambah wedang jeruk memang mantap!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh.. Perpaduan yang pas ya, Mbak :D

      Hapus
  20. huaaaaa...makanan paporitkuuuu (prasaan semua makanan dipaporitin mulu)
    tapi beneran ini paporit akooh... rasanya gimanaaa gitu..
    btw, gimana rasanya es aloe vera? gak pait? gak getir?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Serius, Mbak? Wah.. Banyak banget ya yang suka sama si bebek ini. Hihihi.. Kalo di Medan ngga pala rame, tapi ngga pernah sepi juga sih. Ada terus yang makan di sini :)

      Rasanya enak kok. Kayak agar-agar cuma agak kenyal sikit. Ngga ada pait atau getir sama sekali.

      Hapus
  21. lihat gambarnya jadi laper nih....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh.. Sayang ya Bang, gambar dari ku kurang tajem. Jadinya ngga keliatan banget tampilan aslinya. Lebih bikin lapeeerr :p

      Hapus
  22. wah mantap tu kelihatannnya,,, murah lagi harganya,,,
    kalo di jakarta say beli bebek goreng t setiap akhir bulan cuma harganya lumayan mba,,, sekitar 25 rb,,, heeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh.. Mantep Bang, cuma ngga boleh makan banyak-banyak kan ya. Langsung gendut. :p

      Ooo.. Mungkin karena bebeknya gedean kali, Bang?

      Hapus
  23. wedewww sepagi ini dipertontonkan makanan kek gini, jadi laper lagi kak :))

    BalasHapus
  24. wah puasa nih liat makanan jadi lapar aku

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Jangan dibuka pas masih puasa lah.. :P

      Hapus
  25. Sekarang pindahnya kemana yaa?
    Please info

    BalasHapus