Laman

Kamis, 27 Maret 2014

Agak-Agak Serius Dulu Kita Sekarang Ya..

.. Karena aku mau bahas tentang beasiswa! Berhubung topik kali ini sensitif dan bisa memancing perdebatan yang disebabkan adanya pro dan kontra, maka dari itu aku putuskan buat pake judul Agak-Agak Serius Dulu Kita Sekarang Ya.. Walaupun aku sadar kalo preambule ini ngga nyambung. Hihihi..

Yang ngga senang, bilang di depan! *pegang parang*

Awalnya itu gara-gara adek sepupu ku baru masuk kuliah di salah satu PTN. Sama kayak abg ababil lainnya, si adek ini suka banget hura-hura. Main ke sana ke mari, nongkrong di cafe sama ngumpul-ngumpul di basecamp. Kebetulan dia bekawan pulak sama anak-anak rangkayo, yang kalo ke kampus bisa-bisanya bawa mobil Fortuner, New CRV sampe Alphard..

Sebetulnya ngga masalah la ya kalo orang itu bergaya mewah. Duit mamak bapaknya juga kan, bukan duit aku. Ya iya lah.. Inaaaanngg.. Kalo punya duit seharga mobil-mobil itu, bagus ku belikan rumah trus tambahin unit di reksadana! *lirik Bang Dani* Tapi yang bikin aku terganggu itu pas adek cerita kalo mereka masih aja ngejer-ngejer beasiswa.

"Haaaa? Yakin kau Dek, orang itu masih ngejer beasiswa?" tanya ku sambil melotot.

"Iyaaa.. Orang itu bilang sama ku langsung kok. Mana mungkin aku salah denger. Aku kan ngga pekak," jawabnya sambil sibuk maenan henpon.

"Berapa rupanya yang didapat?" lanjut ku lagi. Abis kepo sih.

"Entah. Kayaknya 5-6 juta gitu satu semester. Tapi ngga tau pastinya berapa. Aku kan ngga ngurus," jawabnya sambil senyum-senyum. Lagi ngecengin anak SMA rupanya dia. Kampret.

Mendadak aku jadi melongo dan terdiam. Banyak bener? Kalo setahun bisa dapet minimal 10 juta tuh.

"Bukannya duit jajan orang itu segitu juga ya, Dek? Ngapain pake ngurus-ngurus beasiswa sih? Biasanya kan mesti ditaruh juga surat keterangan miskin dari desa," aku masih ngga ngerti.

"Yaaa.. Katanya sih lumayan buat jajan.." kata adek ku polos.

Lumayan? Luuumaaayaaaaannn? *mendelik trus dijureng-jurengin*
Halo? Nyari duit seribu di jalan aja susah apalagi juta-jutaan. Dan niatnya mau dipake buat jajan pulak. Afa-afaan ini!

Masih banyak orang di luar sana yang besoknya belom tentu bisa makan.
Masih banyak mahasiswa di luar sana yang lebih butuh beasiswa buat bayar SPP yang sekarang mahalnya bukan main, sedangkan mamak bapaknya mungkin petantilan ngutang sana-sini biar anaknya bisa terus kuliah.

Kok tiba-tiba aku jadi pengen tabok anak-anak kecil ini ya?

Enak kali mau nyogok atau iming-imingin orang dalem sekian duit biar bisa dibantu ngelulusin beasiswa ini.. Padahal jelas-jelas di sana banyak yang berjuang biar bisa dapetin ijazah meskipun harus kerja sambilan. Adil ngga sih? Apalagi tujuannya itu, Ya Allah.. Buat jajan..

Jajan apa sampe-sampe bisa habis itu 5 juta???


www.richworldproblems.com


Tetiba jadi inget beberapa kasus temen sekelas yang kayak gini. Meskipun nilainya ngga sebesar angka yang aku sebut di atas, tapi yah yang namanya juta-juta itu bagi aku uda waaaah..
Paling ekstrem sih IP 3.25 bisa ngalahin IP 3.90 karena minta tolong oomnya yang kerja di bagian biro rektor..
Sumpah, malah aku yang nangis ya. Manaaaa keadilannyaaa? Si pemilik IP 3.90 ini termasuk orang yang susah. Ibu dan bapaknya petani yang belom tentu bisa panen tiap tahun. Makan cuma satu kali sehari demi hemat-hematin uang kiriman dari kampung. Dan tiap hari jalan kaki padahal jarak kosnya itu jauh dari kampus.

Sedangkan si pemilik IP 3.25 ini, meskipun dia yang teman dekat aku, justru aku yang maraaaah banget. Kecewaaa.. Hidupnya berkecukupan. Bisa jajan enak tiap hari. Gitu dana beasiswanya cair, dihabis-habiskan buat beli baju baru, yang kalo dipake setiap hari tuh entah-berapa-bulan-baru-habis. Saking banyaknya..

Oh, ada juga cerita dari yang lagi-lagi teman dekat. IP 3.60 itu tinggi kan ya, sebenarnya dia kalo dari segi nilai sih wajar kalo dapet beasiswa. Yang bikin ngga wajar itu, dia anak Pak Lurah yang uang saku bulanannya 3/4 dari dana beasiswa.. Yang pake beasiswanya habis cuma buat icip-icip makan di cafe Medan ini..

Berlomba-lomba bikin surat keterangan tidak mampu di kantor desa, padahal diantar pake mobil pribadi sambil nenteng henpon android terbaru.. Orang kek gini yang akhirnya nerima dana beasiswa.. 

Aku sendiri ngga pernah mau ngurus beasiswa. Bukan karena aku sok kaya, tapi aku cuma merasa masih banyak mahasiswa yang butuh dan mengharapkan beasiswa ini karena mereka memang NGGA MAMPU dalam segi ekonomi. Yang mikirin bulan depan berapa kiriman dari kampung, cukup atau ngga buat fotokopi buku yang tebelnya minta angpao ampun, siapa kawan yang bisa dihutangi kalo tanggal tua, dsb..

Kek mana mau ilang KKN ini ya, orang yang sederhana macam beasiswa buat mahasiswa kurang mampu aja malah ditambahi jadi kurang-mampu-beli-kamera atau kurang-mampu-koleksi-baju.

Kamu pernah denger kejadian serupa? Trus reaksi kamu kek mana abis denger kejadian itu? Boleh diceritain yaa.. :)

38 komentar:

  1. biarkanlah orang-orang curang itu bertindak tidak jujur, nanti mereka juga ngerasain akibatnya apa.
    niat yang baik akan menghasilkan yang baik pula, tapi kalau niatnya sudah buruk atau curang hasilnya akan buruk juga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang mereka ngerasain akibatnya apa.. Dan lebih besar dari apa yang mereka dapat..
      Cuma sedihnya kenapa orang yang di dekat ku berbuat gitu Bang, padahal mereka itu jauh dari kata 'kurang mampu' :(

      Hapus
    2. yasudah doakan saja biar mereka juga nyadar, dikasih petunjuk jalan yang benar :)

      Hapus
  2. duh beby.. dulu juga saya pernah dapet beasiswa pas semester 2.. gak sampe juta-juta sih, tapi lumayanlah.. secara pas bayar uang pangkal kuliah pun minta keringanan bisa nyicil 2x.. mintanya ama purek yang saat itu dijabat seorang pastur yang baiiiiikkk sekali.. setelah itu sih ya udah, ga lolos dapet beasiswa lagi, selain karena IP-nya kalah, juga karena udah punya kerjaan sampingan yang duwitnya bisa buat foya-foya.. hehehehehe...

    emangnya persyaratannya cuma IP aja ya beb? ga bisa pake surat keterangan ga mampu gitu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Piiiit..
      Aku ngerti kok perasaan Mbak, dan kondisi saat itu emang wajaaar banget buat dapetin beasiswa.. Dan memang yang begini lah yang seharusnya nerima beasiswanya kan.. Apalagi sekarang dana beasiswa itu besar jumlahnya, yang kalo sekali dapet bisa bayar SPP berapa semester..

      IP sama surat keterangan ngga mampu juga, Mbak..

      Hapus
  3. aku malah melongo Beb baca cerita di atas, baru tahu soalnya yg model beginian, nggak nyangka saja :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak yang berusaha menutupi, Mbak.. :(
      Dan ini kayak uda jadi hal biasa aja gitu. Wajar. Padahal uang itu ngga selamanya bikin bahagia kan, apalagi dengan cara ngambil hak orang lain kayak gini.. Aku sedih banget karena justru yang ngelakuin orang terdekat aku..

      Hapus
    2. wadewww .. yg begini ini nih yg bikin mereka mereka yg pinter jd nggak punya kesempatan bagus, disikat semua sama yg punya duit, terus dihambur hamburkan bgt wadewww ... bgt mengakar KKN di sana :(

      makanya Beb, ini yg bikin heran,hal Salah kokdianggap biasa, spt org nyogok jutaan agar bisa kerja, hal yg sangaaaaaaaaat wajar di kampungku sana, org nggak malu cerita, padahal Salah ya, kl aku cerita ke suami ngga percaya dia, wong org mau kerja kok bayar dulu

      Hapus
    3. Ironis banget kan, Mbak.. Selain pinter juga harus punya duit. Ihik
      Meskipun banyak beasiswa ya faktanya yang nerima juga bukan orang susah..

      Samaaa..
      Ngga terhitung berapa kasus yang ujung-ujungnya pake duit. Yang ngga pake ya banyak juga sih yang diterima, tapi kan kita ngeliatnya dari orang awam ya. Duit ratusan juta juga kayaknya gampang buat beli ini itu, padahal nyarinya setengah mati..

      Hapus
    4. aku jd mikir nih apa hal ini terjadi Cuma di tempatmu sana atau sdh biasa di mana mana ya ? soalnya aku blom pernah dengar beb

      iya nih, aku kmrn dpt cerita jg bgt, ratusan juga buat bisa keterima di satu instasi, katanya byk yg hrs jual tanah dll buat melakukanya Beb, kebayang khan kl mereka sdh terima, pasti pengen balik modal, wadewww

      Hapus
    5. Mudah-mudahan cuma di sini aja ya, ngga kebayang kalo sampe semua daerah ada yang kejadian kayak gini :(

      Bener, makanya ngga heran ya kalo ada yang KKN karena masuknya ke situ juga KKN. Ngga cuma balik modal tapi kalo bisa untung berlipat ganda, Mbak. Malah sekiranya kalo di penjara pun ada yang ketahuan kan fasilitasnya hampir sama kayak kamar hotel

      Hapus
    6. iya Beb, soalnya di kampungku sana rasanya belom pernah aku denger deh

      kalau dipikir kok jd kayak dagang ya Beb ? aku pernah lihat acara nya Najwa itu ya ttg penjara mewah ... nggak nyangka, semoga presiden ntar yg terpilih bisa lihat ha yg satu ini deh

      Hapus
    7. Jangan sampe kejadian deh Mbak, karena lama-lama makin banyak yang nganggep biasa kan yak..
      Iya betul, memanfaatkan kesempatan yang ditukar dengan uang. Ngga ada lagi takutnya kan, lha penjara aja bisa dibayar kok buat punya fasilitas kek gitu..

      In Shaa Allah presiden yang baru ini bisa bertindak tegas. Amiiin..

      Btw, Mbak El ikutan nyoblos juga ngga? :)

      Hapus
    8. ikutan Dong, kemarin kemarin sdh dikirimi surat suara dr KJRI , mau tak potret msh males hihihi

      Hapus
    9. Ciyeee.. Asik asik bisa nyoblos nih. Hahah.. Eh nyoblos apa nyeklis sih kali ini, Mbak? :D

      Hapus
    10. Eheheh.. Nyentang, Mbak Eeelll :D

      Hapus
  4. Aku kepo deh dia dapetin surat keterangan miskin pake bayar berapa ya??? jamanku dulu yang kokay kokay gitu malahan gengsi untuk nyari beasiswa. Jadi denger pristiwa gini kok,,ngelus dada ya beib.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak Pu.. Mungkin pake bayar lagi kan ya. Ngga tau sih berapa banyak, tapi pasti nilainya cukup lumayan ya..
      Bagus donk Mbak, jadi yang dapet beasiswa memang bener-bener yang membutuhkan biaya untuk kuliah. Bukan buat foya-foya..

      Dan malah sekarang ini semua pada ngurus, tergantung seberapa dalem sama 'orang dalem' :(

      Hapus
  5. Waaa,... ikutttt nggak redooooo *jejek-jejek tanah *eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa.. :(
      Semoga temen-temen Mbak ngga ada yang kejadian yah

      Hapus
  6. menjelang kelulusan SMK saya pernah ikutan program bidik misi, itu lho mbak beasiswa kuliah gratis di beberapa universitas negeri.. harusnya program tersebut cuma diikuti mereka yang kurang mampu, tapi ironisnya ribuan siswa rame-rame bikin "surat keterangan tidak mampu" buat ikutan program itu. wkwk sungguh terlalu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saudara ku juga ikutan program bidik misi ini, dan dia memang tergolong orang yang kurang mampu sih.. Sama donk ya, temen-temen si saudara ku ini juga pada ikut dan bikin surat keterangan tidak mampu itu, padahal kan ngga pantes ya orang yang punya cukup biaya ikutan bantuan ini :(

      Hapus
  7. wkwkwkwk mungkin dia pengen jadi orang nggak punya ya kak, maka nya masih minta beasiswa dari kampus. hehehe :D

    sebaiknya kampus lebih selektif ya dalam memberikan beasiswa kepada para mahasiswa. Harus cek ke rumah apakah benar-benar nggak mampu atau mampu,. Jangan melihat dari Indeks Prestasi (IPK) saja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh.. Secara ngga langsung mereka meminta agar jadi orang susah ya :)

      Setau aku sih beasiswa yang bidik misi ini begitu, saudara ku yang nerima beasiswa ini diselidiki lo Rin, gimana kondisi rumah, pekerjaan orangtua, sampe nanya tetangga segala. Yang ini aku setuju banget..
      Sayangnya beasiswa semisal PPA atau BBM ngga ada kayak gini :(

      Hapus
    2. iya soalnya beasiswa PPA dan BBM itu murni beasiswa dari kampus kak, melalui jurusan / program studi masing-masing. Yang meloloskan beasiswa itu ya jurusan. Beda hal nya sama beasiswa bidik misi itu murni dari pemerintah dan jumlah dana nya sangat besar, sampai biaya hidup dan biaya pendidikan juga ditanggung, jadi harus di survey ke rumah masing-masing apakah layak menerima beasiswa atau tidak. Hal itu untuk meminimalisir konkalikong atau salah sasaran penerima biasiswa :)
      kan negara kita masyarakat nya kayak getu semua kak :D

      Hapus
    3. Hahah.. Betul juga sih, Rin. Cuma kek mana ya, sayangnya banyak yang manfaatin kesempatan ini tapi ngga berlaku adil.. Mau ada aturan kek mana pun kalo orangnya kek gini juga ya selalu ada celah, ya kan..
      Mudah-mudahan generasi selanjutnya ngga kek gini. Entah kek mana lah kalo dari kecil aja uda diajarin KKN, sampe kapanpun ya tetep KKN

      Hapus
  8. Pemilik mobil mewah kan juga suka antri BBM menjelang kenaikan BBM tho..seru-seru sexy gitu mungkin Jeng
    Rebutan itu memang menggairahkan
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Mungkin mereka pikir, kalo bisa dapet yang murah, kenapa harus bayar yang mahal gitu ya, Pakdhe.. :D

      Hapus
  9. nyeklis itu apa ya? baru denger nih kata ini

    BalasHapus
  10. saya dari semester 3 sudah dapet beasiswa beb, tapi bukan krn mau ngurus alhamdulillah ditunjuk dosen sekretaris jurusan buat dapet. sampe2 orang pada heran apa saya punya kluarga orng dalem kok ya dapet beasiswa,, trus ip juga gak ngecewain sich pas ngurus itu ip 3.8 xixixiix jadi boleh lah ya di adu sm yang laen :D
    sekarang beasiswa banyak banget ya jumlahnya dl itu ingat banget cuma dapet skitaran 400rb apa 700rb ya persemester lsng dipakai buat bayar spp sppnya masih 300rb/semester *ngikik *ketahuan angkatannya xixixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah..
      Ya ngga papa donk Mbak, kalo ditunjuk sama dosen. Lagian itu IP atau apa sik bisa 3.8 gituuuu? *sirik* Wakakakk.. Ya pantes lah Mbak dapet beasiswa..

      Iya, ada banyak banget trus yang dapet beasiswa PPA bisa dapetin juga beasiswa BBM.. Padahal nilainya tuh kalo di kampus aku 4-5 jutaan gitu, per semester pulak. Belom lagi beasiswa dari perusahaan lain, dari pemerintah, dll.. Seharusnya sih makin gampang ya dapet beasiswa, tapi aku liat orangnya itu-itu mulu yang nerima..

      Eeeehh SPP ku juga 'cuma' 375rb/semester loh, Mbaaakk.. :D
      Tapi ini berlaku di stambuk aku aja sih terakhirnya, stambuk di bawah aku jadi naik 2x lipat. Heheh

      Hapus
  11. miris juga baca yang beginian, beasiswa gak tepat sasaran...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Bang, kasian yang bener-bener butuh beasiswa demi ngelanjutin kuliah ya..

      Hapus