Laman

Minggu, 02 Februari 2014

Sebelum Seminar..

Ewww...
Ngga terasa aja nih uda masuk bulan Februari. Bulan yang *katanya sih* penuh dengan cinta dan kasih sayang. Duh.. Pasti banyak yang ngomong gitu karena mau ngerayain Valentine ya? Kalo bagi aku sih, sama aja kayak bulan-bulan lainnya. Bedanya, khusus di bulan Februari aku suka pelototin kalender, nyari-nyari tanggal 29 Februari. :p Iya, aku tau kok kalo tahun kabisat itu berlangsung 4 tahun sekali. Cuma entah kenapa selalu gitu deh bawaannya..

Mengenai Februari nih, mungkin jadi bulan yang menegangkan. Contohnya nih ya, pertengahan bulan ini aku harus ngejar Pak Zul buat jadi dosen pembimbing kedua ku trus langsung seminar proposal. Malu doooooonk uda semester berapah masih nyantai ajah! -_-
 
Trus ya, abis seminar, aku harus kebut bimbingan skripsi sama dosen pembimbing pertama ku yaitu Pak Eman. Itu berarti aku harus siapin skripsi langsung 4 bab, ceki-ceki jadwal ngajar beliau biar ngga tabrakan buat bimbingan dan tahan mental kalo beliau bilang pusing ngga enak badan dll *ngeles biar ngga bimbingin akuh*..

Sebenarnya sih itu bukan hal yang perlu ditakutin. Masih banyak dosen lain yang lebih killer atau ribet. Dan itu resiko mahasiswa. Right? Kita yang perlu, jadi kita yang mesti sabar dan nunggu.

Demi-selembar-ijazah-S1-apapun-aku-jalani..

Yang terberat adalah, ngeliat temen-temen ku yang lain bakalan diwisuda akhir Februari nanti.. Kloter kedua, yang seharusnya anak-anak stambuk 2009 belom dapet kesempatan buat wisuda November 2013 kemaren, bisa wisuda semuanya di jadwal kali ini.. Emang sih masih ada beberapa yang nyisa alias bernasib sama dengan ku. Tapi tetep aja, ada perasaan sedih gitu deh. Alhamdulillah Mama tercinta selalu support dan ngerti keadaan ku. Bagi beliau, mau wisuda bulan berapapun terserah, yang penting tahun ini.. Ah, you're the best, Mom.. Ihik. :')

Ehm.. Balik ke topik sebelumnya. Aku pikir secara ngga langsung dosen itu ngajarin kita proses menuju kedewasaan.. Gimana kita nantinya harus hadapin hal yang mungkin, jauuuuuh lebih parah dari ini. Soalnya gitu wisuda, dapet ijazah, jadi pengangguran fresh graduated kemudian bekerja, kita bakalan 'terjun' dalam dunia lain nyata.. Yang ngga selalu sesuai dengan harapan kita..

Aku tau sih masih banyak pelajaran-pelajaran hidup lainnya. Tapi berhubung aku belom lulus juga dan belom ngerasain sendiri, mendingan pembahasannya sampe sini aja dulu.. Heheh.. Atau ada yang mau sharing pengalaman? :)

8 komentar:

  1. eh sama.. februari mengingatkan bimbingan skripsi yang killer :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. Tapi yang penting bisa lulus juga kan, Mbak Sari?
      Salam kenal ya. Makasih uda mampir. :)

      Hapus
  2. Semangat Beeeeeb, ehiya mau share 6 months rule. Kalo ngerasa yang kita hadapin sekarang ini beraaaat banget, inget aja 6 bulan dari sekarang kalo kita tetep berjuang dan maju terus. 6 bulan lagi semua pasti beres, 6 bulan lagi kita bakalan tenang ongkang-ongkang kaki. Hehehe. Semanat Beb! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ooo jadi kayak mensugesti diri sendiri gitu ya, Bang? Asik juga nih caranya. Hihihi.. Tengkyu, Bang Daniii.. Semangaaaatttt :D *pake iket kepala* *lanjut ketak-ketik skripsi*

      Hapus
  3. jd ingat masa2 bimbingan sripsi 6 tahun lalu, ya ampun proposalku sampai 15 x perbaikan. soalnya pembimbingnya killer dan super perfect gitu. tp senang juga sich pas ujian semua pertanyaan berhasil di libas... wong tu skripsi saking hapalnya sampe ke bawa mimpi hahhahaah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Rheeeeyyyy.. Alhamdulillah Mbak bisa kuat yah trus lancar jawab pas sidang. Kalo aku mungkin uda down tuh sampe 15x gitu proposalnya. Huhuhu.. :(

      Eh aku malah sampe ngigau. Jawab pertanyaannya kan mesti pake bahasa Jepang. Hiks.

      Hapus
  4. Saya sedang menempuh masa2 ini T___________________T *nangis berlian
    saya pun begitu Beby... pedih bngt rasanya ngelihatin teman 2 bahkan bestie sendiri yang wisudaa kloter pertama maret kmrn.. ini sedang berjuang biar ikut wisuda y september besok..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga dilancarkan ya, Keii. Amiiiin..

      Yakin donk kalo nanti bisa nyusul mereka wisudanya. Aku juga lagi berjuang nih. Heheh.. Mesti relaaa capek-capek dulu demi dapetin selembar ijazah dan nyenengin orangtua ya ^^

      Hapus