Laman

Sabtu, 22 Februari 2014

Turun Hujan

Rejeki dalam beberapa hari ini adalah : turun hujan.
Yeeeee.. :D

Senangnya bukan kepalang karena bener deh, aku bosyeeen hirup udara yang kering inih. Bikin hidung jadi perih bok. Kalo uda kering gitu biasanya langsung mimisan.. Sayang darahnya. Wkwkwk..

Belom lagi perkara mati lampu yang sekarang jadi 2x sehari. Aimak.. Pake cara bertahap pulak dia. Nyari penyakit ini namanya. Kalo uda palak kan anak Medan suka makan orang *eh*


Halaman belakang rumah


Syukurnya turun hujan nih yang mengademkan hati. Hihihi.. Bahasanya tua kali ya. Kalo hujan gini biasanya di halaman belakang tuh jadi tempat guling-gulingan Arya dan Afif. Main hujan-hujanan kan seruuuu.. Sayangnya aku uda ngga diperbolehkan lagi main ini sama Mama, gara-gara waktu itu betis ku penuh dicokot pacet -_-

Ngga jijik sih secara pacet bukan hewan yang aku takutin. Gampang kok ngambilnya, tinggal copot aja uda lepas. Atau kasih garem biar badannya meleleh gitu trus berdarah-darah. Huhuhuhahahaaaa.. *psikopat*

Yang susah sih kalo nyopotin lintah. Mesti pake air tembakau kan kalo ngga salah. Pernah tuh ya pas masih kecil kan aku doyan banget nyari kebonceng kecebong di paret sebelah rumah. Dapet seplastik penuh. Trus tiba-tiba uda diseret pulang aja tuh sama Mama. Hihihi.. Kecebong ku dibuang, aku kena cubit dan digerujukin *apa sih bahasa Indonesianya?* di kamar mandi.

Lha pas ngebukain singlet ku, Mama teriak-teriak. Itu punggung penuh sama lintah yang menggeliat-geliat. Yassalaaam.. Aku diem aja karena selain kaget, bingung dan shock, aku juga keenakan sih dikitik-kitik sama lintah itu. Bwahahah.. :D

Ngeliat aku yang diem aja, Mama makin panik doooonk. Dikiranya aku lemes kehabisan darah. Mama nangis-nangis trus teriak minta tolong ke tetangga. Semua langsung dateng sambil bawain beberapa lembar daun tembakau.

Tetangga sebelah langsung gerak cepat ngerendem daun tembakaunya ke dalam mangkok berisi air panas. Tau ngga selanjutnya kek mana? Aku akhirnya mandi pake air tembakau ituuuuhhh.. Baunya ngga enak. Brrr.. Lintahnya langsung copot dan berdarah-darah lah punggung mulus ku. Uda gitu lintah-lintahnya disiram pake air garem pulak. Waduh.. Kasian kau, lintah. Kau ngisep darah orang yang salah. Ckckck..

Eh btw, kembang ku uda bertunas loh. Yiiihaaa~ :D


Asal nanem aja, ngga tau namanya apa :p


Aku pikir tanemannya bakalan mati karena batangnya uda dipotong. Eh malah lebih sehat. :) Ditambah lagi kena percikan air hujan, bikin dia seger banget. Hihihi..

Kalo kamu ada cerita unik juga ngga waktu turun hujan? :)

22 komentar:

  1. Wah di Medan sering mati lampu ya??
    Wew saya paling geli liat lintah dan pacet hiyy...
    Btw, lintah dan pacet itu kan masih sodara ya? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sering sekali, Bang.. Saking seringnya uda terbiasa. Hahah :D
      Iya sih banyak yang geli ya liat lintah sama pacet. Mereka masih sodaraan kok, tapi lintah lebih gede dan nggragas kalo ngisep darah :p

      Hapus
  2. wadeww .. serem itu cerita pacetnya,

    kl hujan itu enaknya sepedaan lho, tapi kl aps msh rintik rintik sih, kl deras ya ogah :)

    itu tanamanmu yg lagi nongol tunasnya kl nggak Salah namanya Zamioculcas Zamiifolia, kalau nggak Salah lho ya, soalnya blom komplit bentuknya sih, kl lihat bongolnya spt memang itu nama tanamannya, aku punya 2 pot nih, tak taruh di dapur dan toilet, seneng sama tanaman ini krn ruangan jd terlihat anggun :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berkembang biak Mbak, pacet-pacetan di sini.. :D

      Hahah.. Kepalanya ngga pening, Mbak? Kalo hujan rintik-rintik aku malah suka pening. Tapi emang bakalan enak ya sepedaan pas sejuk gitu di sana :)

      Oh ya, Mbak? Bahasa Indonesianya apa sih? Wkwkwk.. Daunnya agak tebel gitu dan kalo dipatahin kayak ada getahnya. Kami banyakan nanem tapi suka ngga tau nama. Hihihi.. :p Yang gedenya suka dicolongin orang. Hiks.

      Hapus
  3. bahasa Indonesianya aku malah ngak tahu nih , coba digoogle kalau nggak keberatan, bener nggak gambarnya seperti yg kamu punyai itu ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, Mbak El :)
      Di sini namanya tanaman Zamio ternyata.. Heheh.. Mbak kok bisa hapal gitu sih namanya? Nama latin kan lumayan susah.. Salut aku jadinya ^^

      Hapus
  4. eh jadi bener ya ? hihihi soalnya kl beli tanaman buat dalam ruangan, spt si Zamio itu ada etiketnya ya, nama tanamannya apa, trs hrs disiram gmn, suka sinar matahari byk apa nggak, jd ya lumayan inget, kalau si Zamio ini sama dgn lidah mertua ya, suka kering jd nggak hrs byk nyiram aku, disini khan tanaman spt Zamio nggak boleh ditaruh di luar, jd masuk kategori tanaman dalam ruangan, maklum negara dingin, kl di sana khan ditaruh di luar nggak masalah, langsung gede gede , cepet bgt
    tumbuhnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh pantesan lah, Mbak.. Di sini sukanya minta-minta aja sih, kalopun beli ngga ada dikasihtau kalo ngga kitanya yang nanya. Heheh..

      Iya, lidah mertua juga cepet numbuhnya. Anaknya banyak, gendut-gendut pulak. Harus masuk ruangan ya, mungkin suhu ruangan cocok sama mereka. Kalo di sini kan suka cerah.. Kadang anak-anak yang jail suka nyopotin daun Zamio ini, cuma cepet lagi tumbuhnya ^^

      Hapus
  5. iya sih di sini setiap beli tanaman itu ada etiketnya

    ya krn di dalam ruangan tumbuhnya lemot deh hihihi... lidah mertua punyamu pernah berbunga nggak ? punyaku Oktober lalu berbunga lho, aku sampai kaget hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hooo.. Asik ya, jadi ngga sembarangan nanem. Mesti dikasih ilmunya dulu :D

      Hihihi.. Jadi kayak bonsai ya Mbak, ngga bisa gede kayak di luar. Berbunga dooonk.. Cantik banget, cuma ngga ada wanginya kayak bunga apel. :p

      Hapus
    2. iya bener,kl pun gede kali tahunan ya, lamaaaaaaaaaaa sekali

      iya, emang brp lamasekali ya baru berbunga ? aku kaget jg lho

      Hapus
    3. Bisa jadi, Mbak.. Dia mesti berusaha keras biar bisa gede. Hihihi.. :p

      Mmm.. Ngga tau juga sih Mbak, kapan aja waktunya berbunga. Cuma seingat ku lidah mertuanya tuh uda banyak anak-anaknya yang tingginya uda hampir sama semua. Setangkai aja bunganya kalo punya ku.

      Hapus
    4. iya, maklum bukan di luar tumbuhnya sih :)

      aku malah nggak nyangka kl bisa berbunga hihihi, dulu pas msh di kampungku sana puny abyk lidah mertua tapi blom pernah lihat ada bunganya deh, baru di desa sini tahunya :)

      Hapus
    5. Sama Mbak El, aku juga ya pas berbunga itu baru taunya kalo lidah mertua ada bunganya juga. Kirain cuma daon-daon doank. Wkwkwk.. :D Itu tetangga juga pada heboh lo. Trus pada rajin ngurus lidah mertuanya deh..

      Hapus
    6. wah .... keren ya jadi bikin rajin para tetangga :)

      Hapus
    7. Iya, sekarang ini mereka juga lagi demen-demennya sama anggrek. Heheh..

      Hapus
  6. Bebyyyyy. Ngiri akuh ngiriiiiii. Ngiri lihat betapa luasnya halaman belakangmu. Aih enak kali itu manjat-manjat pohon ya Beb. Gw pun akan hujan-hujanan tanpa peduli pacet. Tapi dirimu cinta bener keknya ama pacet dan lintah. Udah ditempelin masih ketawa-ketawa. Jahahaha. Gw paling banter cuman pas kemah persami dulu kena tempel.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mampir ke sini Bang, kalo liburan ke Medan ya.. Ajarin Aaqil manjat pohon, aku sama Bul ngeteh cantik sambil makan cookies. Hahah.. :D

      Ngga ada rasanya kok, lagian enak aja mencet-mencet mereka. Wkwkwk..

      Hapus
  7. Iya,asyiknya kebunmu luas sekali beby, kapan2 aku ke medan mau mampir ah, penasaran ama lidah mertua dan zamio. Aduuuh jd keingetan halaman yg terbengkalai, bunga sakura boonganku jd g berbunga, apa krn hujan ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh.. Ayuk mampir ke sini, Mbak. :)

      Oh bunga tabebuia ya? Cakep loh itu Mbak, kalo uda mekar. Hihihi.. Tapi di sini baru ada di perumahan yang baru gitu sih, di tamannya. Eh, bukannya bagusnya kena air hujan, Mbak? Soalnya kan ngga perlu disiram, cukup dari air hujan aja

      Hapus
  8. Waaahhh halamannya luas banget beby... bisa lari-larian dan nari india di situ :p
    cobaklah tiap sore sapu2 halaman, biar ngabisin kalori juga hehehehehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maklum rumah kebon Mbak Pit, jadi halamannya luas deh. :p
      Err.. Agak ngga sanggup juga sih Mbak, banyak nyamuk soalnya. Hahah :D

      Hapus