Laman

Selasa, 11 Februari 2014

Nulis-Nulis Yuk!

Dari dulu, aku suka banget sama yang namanya nulis. Nulis ya, bukan ngetik. Jadi kalo guru ngedikte atau nulis di papan tulis, yang artinya kita mesti catet di buku, aku uda senyum-senyum kegirangan.

Waktu kelas 6 SD, biasa lah ya namanya juga sekolah negeri di pelosok, guru kami itu sering kali ngga masuk. Yang belanja ke Petisah lah, yang nganter anaknya sekolah di Hongkong lah, yang bangun kesiangan lah. Pokoknya ada aja lah alesannya. Nah kalo uda gitu, kami pasti disuruh nyalin rangkuman yang ada di buku cetak. Trus katanya sih mau diponten. Cobak lah. Jelas-jelas tulisannya RANGKUMAN, ngapain juga disalin ulang? Tapi ya karena aku demen, langsung ngerjain aja. Sedangkan kawan-kawan yang lain lebih milih ngupil, berantem atau lempar-lemparan batu pulpen.

Besoknya pas guru ini dateng, bangga donk kalo uda ngerjain. Aku kan mau jadi murid yang patuh. Hihihi.. Sayangnya tuh guru ngga ada ngebahas tugas nyatet ini. Uda nulis capek-capek, diwarnain pake stabilo kuning gonjreng *biar eye catching* eh malah ngga diliat.

"Buk, tugas yang semalem disuruh nyatet kek mana? Katanya mau diponten.." kata ku sambil mupeng. Muka pengen dikasih nilai maksudnya.

Trus gurunya bilang, "Oh Ibuk ada nyuruh bikin tugas ya? Ya uda nanti disalin ulang ya di rumah, soalnya harus pake buku baru. Buku itu nanti khusus buat nyatet-nyatet."

Ha? Ngga salah si Ibuk ngomong gitu? Untuk ukuran anak kecil, 3 halaman penuh itu kan banyaaaakk.. Disuruh nulis ulang pulak. Afa-afaan inih!

Tapi ya sekali lagi karena aku mau jadi murid yang patuh, aku ngangguk-ngangguk aja. Kawan ku yang lain diem semua. Ecek-eceknya aku kepala suku di situ gitu lo. Heheh.. Jadi apa yang ku bilang ya orang itu nurut semua.

Kejadian ini berulang terus sampeeee aku tamat SD. Buku baru khusus buat nyatet-nyatet ini ngga pernah dikumpul, apalagi diponten. Menyedihkan.. Huuu.. Si Ibuk PHP-in kami nih. Biar kami uda siap mental ya Buk, kalo di-PHP-in cowok? *eh*

Aku ngga inget banyak tentang nulis-nulis pas aku SMP karena waktu itu aku sempat dibully. Mungkin secara otomatis otak ku ngga bisa *atau ngga mau?* nangkep ingetan di saat itu. Bagus lah, daripada bikin dendam :p

Nah..
Gitu masuk SMA, langsung deh hobi menulis ku tersalurkan dengan baik. Saking baiknya, semua mata pelajaran punya buku khusus buat nyatet. Dan banyak pulak yang bukunya harus didouble karena uda habis.


Catetan Biologi, 23 Januari 2009


Liat deh judulnya. Nulis tulisan Teori Kemungkinan aja sampe diukir-ukir gitu. Lebay emang. Hahah.. Bodo ah, aku bikin catetan cantik biar enak bacanya. Jadi ngga ada yang namanya nyontek atau ngopek kalo ujian. Wkwkwk.. Lagian cantik itu kan relatif. *mulai ngga nyambung*
 
Trus si mantan sahabat langsung donk ikut-ikutan bikin. Kami suka tuker-tukeran catetan kalo salah satu di antara kami ada yang ngga dateng sekolah. Jadi ngga ketinggalan pelajaran. Kawan yang lain juga ada sih yang minjem punya ku. Ngga kok, ngga dipungut bayaran. Semuanya gratiiiiiss.. Asal buku itu kembali cantik seperti sedia kala alias ngga sedikitpun ternoda! Heheh..
 
Oh iya, aku juga suka nulis surat dan kartu pos loh. Tapi sayang, semuanya hancur karena dimakan rayap, bersamaan dengan komik dan novel ku. Hiks.. Ngga nyangka aku sama si rayap itu. Badannya kecil tapi makannya banyak. Ya mbok disisain gitu kek berapa buku. Ini habis semua.
 
Di masa itu juga kayaknya lagi musim banget bikin grafiti di buku tulis. Berhubung aku ngga bisa dan ngga pande bikinnya, aku alihkan aja jadi tulisan lebay lucu. Apa ya istilahnya? Yang kayak gini nih.
 
 
Berlaku jika cinta tidak bertepuk sebelah tangan :D


Kalo lagi mood, kadang bisa bikin sampe 5 biji. Ehm, dengan menghabiskan berlembar-lembar kertas tentunya. Boros yak. :( Untungnya sekarang uda ngga separah itu. Harus mateng dulu konsepnya gimana, baru deh bikin. Jadi ngga buang-buang kertas lagi. Cihuy^^
 
Tapiiii orang-orang di sini kayaknya ngga menghargai karya cipta ya? Foto-foto gini sering banget diambil. Kebanyakan sih sama anak abege buat cover fbnya. Main comot aja. Dulu belom ngerti watermark, jadi ya pasrah aja deh.. Ada senengnya juga karena itu berarti hasil karya ku disukai orang lain. Cuma sedihnya.. Kenapa ngga bikin sendiri aja sik? Atau seenggaknya kalo mau pake, minta izin kek.. Itu susah lo bikinnya dan butuh waktu juga buat ngerjainnya. Karena ngga ditanggepin ya akhirnya sekarang ini woles aja lah. Selama belom dipake buat hal komersil. Hihihi..
 
Kalo kamu suka nulis juga ngga? :)

26 komentar:

  1. kok sama ya, aku dulu suka lho tulis judul bgt terus diukir ukir kayak awan hihihi .. blom dikasih warna warni jg :)

    nggak anak ABG aja, org dewasa jg byk yg asal nyomot Foto, trs kadang seringnya ditulisnya sumbernya dari Google, padahal itu khan mesin pencari ya, aku yakin pasti kamu jg sering nemui hal serupa ya, udah nyomot kasih tulis link yg bikin Foto aja males

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masa sih, Mbak? Hihihi.. Kayaknya seneng gitu ya ngukir-ngukir. Kalo dulu aku sampe koleksi pulpen cair segala warna biar ngejreng. :D

      Iya Mbak Ely, aku juga sempat loh khilaf gitu. Nulisnya google.com doank. Makanya sekarang lebih teliti lagi kalo dapetnya lewat google pasti cek lagi alamat website sumbernya.

      Hapus
  2. nulis ? suka Dong :)
    btw, knp rayap suka buku ? kali manis kertasnya ya ? hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sampe sekarang masih suka nulis juga, Mbak? :)

      Mmm.. Ngga tau juga sebabnya apa, Mbak Ely.. Mungkin karena buku bahan bakunya dari kayu kali ya, soalnya makanan rayap kan kayu-kayu gitu. Ratunya gendut banget trus galak. Mama yang ikutan bantu ngebersihin kena gigit. Perih banget trus jadi bengkak dan gatel-gatel.

      Hapus
    2. nulis Agenda tiap hari, yg penting penting gitu, kalau nulis full dah jarang ya, krmn buka buku yg dulu kutulisi puisi hihihhi ternyata warna warni deh, baik judul dan halamannya kugambari hahahahaha jadi pengen nulis lagi

      ya yg sering ngeblog ya, ini mah bukan nulis tapi ngetik ya ?

      masa sih ? aku malah blom pernah lihat ratu rayap. Ada benarnya juga ya, kertas dr kayu makanya suka. tapi ya aku pernah kehilangan uang ya, segepok gitu , Saat itu sampai kebingungan, ternyata disembunyikan tikus di belakang lemari hihihi .. untung nggak dimakan tuh uangnya, heran jg knp bisa si tikus suka uang ya tapi nggak dimakan, kenangan pas msh tinggal di kampung sana :D

      Hapus
    3. Waktu masih aktif kuliah dan punya banyak kegiatan, aku juga suka nulis agenda. Tapi berhubung sekarang uda mulai leyeh-leyeh, ngga bikin lagi deh. Oh iya, Mbak? Asik donk ya bisa bikin puisi. Kalo aku bikin puisi kadang diksinya ngga nyambung. Hahah..

      Iya sih, ngeblog bisa dibilang nulis tapi kan postingannya kita ketik di keyboard. :p

      Ratu rayap beda sendiri badannya Mbak, lebih montok dan warnanya putih agak kuning kecoklatan. Kayak ulet biasa tapi lebih besar. Eh iya, Mbak Ely? Waduh.. Gawat juga itu tikus ya. Syukurnya cuma diumpetin, ngga dimakan. Kalo di rumah tikusnya suka makanin sabun. Habis satu batang dalam seminggu. Tapi sejak ada Kuro tikusnya ngga berani lagi keluar. Hihihi..

      Hapus
    4. asyik dulu hihi skrg nggak mood dan blom mampu lg nulsi puisi nih :)

      iya lho , untung nggak digerogoti Cuma diumpetin doang, heran kok bisa bawa satu persatu ya hihihi, heran di sana itu tikus montok montok dan di mana saja ada ya, hrs melihara kucing deh

      Kenapa di sini jarang ketemui rayap ya, apa krn suhunya dingin kali ya, nyamuk aja bisa dikatakan nggak ada, cuman satu dua etc kl pas musim panas saja

      Hapus
    5. Emang mood-moodan ya, Mbak.. Biar hasilnya wokeh.

      Kalo di film-film Barat kan tikus suka makanin duit ya, Mbak. Ini mungkin karena tikus kampung kali, jadinya cuma berani ngumpetin aja. Lumayan buat alas bobok biar anget. Wakakakkk.. :D Eh tapi kalo burung gagak kan katanya lebih parah Mbak, suka nyuri perhiasan sama duit gitu.

      Enak donk, Mbak.. Mungkin aja, rayap kan ngga tahan dingin. Suka migrasi dia ke tempat yang hangat.. Aih.. Kalo di sini mah ngga berani ke luar halaman kalo sore-sore. Langsung dikerubutin nyamuk

      Hapus
    6. masa sih ? aku malah blom pernah dengar itu, emang burung gagak ini burung pintar ya .... di kampungku sini ada ribuan deh burung gagak, biasanya nyari makan di sawah gitu bergerombol, aku sama suami kalau pit pitan sering ketemu mereka, terus suka juga ratusan bahkan seribu lebih kali ya beterbangan rame rame di atas langit rumah baru pulang dr nyari makan

      iya sih di sini suhunya nggak sepanas di sana jadi kalau blusukan di hutan itu ya ngak ada ular dll, paling ketemu kelinci liar, rusa, kijang hihihi

      Hapus
    7. Aku suka nonton Discovery Chanel Mbak, mereka suka bahas si burung gagak ini. Tapi kalo musim kawin doank, mungkin biar calon pasangannya tertarik. :)

      Pit pitan itu burung kecil maksudnya? Di sini mulai jarang ada burung. :( Paling burung gereja suka nangkring di pohon pekarangan rumah. Atau burung bangau putih mampir di ladang belakang. Ngga pernah lagi nemu burung jalak.

      Asik donk Mbak, hewannya imut-imut ^^

      Hapus
    8. sama Dong aku jg suka nonton acara serupa di TV lokal sini, soalnya org org sini jg suka acara ttg dokumentasi hewan dan alam

      maaf, kukira kamutahu bhs Jawa, maksudnya pit pitan itu bersepeda ... keren juga ya lingkungan di sekitarmu msh bisa lihat bangau putih, yg ada warna hitamnya juga khan di sayapnya ?

      btw, rasanya kmrn aku dah balas yg komen ini ya, ternyata belum :)

      Hapus
    9. Tapi sayang kalo TV lokal sini uda jarang banget nayangin acara flora fauna gini, Mbak.. :( Jadi paling nonton online aja di situs resminya..

      Aku bisa bahasa Jawa kok Mbak, cuma ngga tau yang 'pit-pitan' itu. Hahah.. Mungkin kalo nanya Mama, beliau tau deh artinya. :D

      Ngga terlalu perhatiin sih, tapi kayaknya putih polos deh, Mbak.. Nanti ya aku fotoin, mudah-mudahan dapet gambar yang bagus. Daerah sini lumayan masih asri, Mbak..

      Hahah.. Banyak komen-komenan sih ya. ^^

      Hapus
    10. iya ya, di sana sptnya yg laku itu acara yg ramai ya, yg moderatornya keroyokan, heran jdnya aku, apa krn yg disukai emang yg bgt ya, kl diputerin Flora Fauna bakalan nggak ada yg nonton ya

      wow ... keren deh kl msh ada burung itu, kl di kampungkusini ntar musim semi pd dtg itu burung bangau dr Afrika, kl kuntul perak sama abu abu sih msh bisa dilihat sepanjang tahun krn winternya mereka tinggal di sini

      Hapus
    11. Iya. Yang joget-jogetan dan ngelawak kasar.. Bukan sombong sih, tapi emang kurang bermutu acaranya gituan.. Apalagi yang nonton kebanyakan anak kecil. Sedangkan acara flora fauna ngga ada tayang, kecuali di jam-jam tengah malam atau punya tv kabel..

      Wueleh Mbaaak, Jerman kok kampung. Hihihi.. Hoo pada migrasi ya mereka? :D
      Terbang bergerombol trus berhenti buat netap sementara.. Aku jadi googling nih. Belom pernah liat burung kuntul perak dan abu-abu

      Hapus
    12. iya, kasihan anak anak Indonesia nggak dikenalkan Flora dan Fauna apalagi lihat langsung ya, mereka skrg saja mungkin lihat burung dan binatang dr kebun binatang, krn yg liar sdh nggak byk jumlahnya, ini kukir ajg beda budaya ya, di sana itu mungkin yg digemari dan jadi trend itu kokngkow kongkow di mall, sedang di sini itu trend hidup itu salah satunya berkebun, coba jauh bgt khan bedanya ?

      lho aku khan tinggal di kampung kecil, dikelilingi hutan, sungai besar dan 8 danau, dulu bayangannku Jerman itu metropolitan spt Jkt ya, ternyata Salah, byk sekali tempat di sini dikelilingi hutan, lihat deh di Google Earth Jerman dr atas, beda bgt sama Indonesia dr atas, jd kl kusebut Jerman itu kampung ada sedikit alasannya hihihi :)

      iya, krn di sini alamnya msh terjaga bagus jd msh byk unggas yg mampir , Transit bentar, tapi ada jg yg netep sih

      Hapus
    13. Kasian banget pun Mbak, kebun binatang juga hewannya kurus-kurus. Ngga terawat.. :( Sepupu ku yang umur 5 tahun bahkan ngga bisa bedain singa jantan dengan singa betina yang dewasa.. Saking ngga taunya dia..

      Iya, nongkrong di Mall sambil makan junk food itu lebih disukai di sini, Mbak Ely.. Ngga heran kalo franchise uda betabur aja. Di Jerman malah suka berkebun ya. Tren hidup sehat..

      Lha aku mikirnya juga gitu, Mbak e.. Hihihi.. Kirain kayak Jakarta juga, yang di mana-mana banyak gedung. Ternyata masih banyak pohonnya ya :D
      Eh aku baru download google earth Mbak, masih kurang familiar..

      Bagus ya masih mikirin alam.. Kalo balance kan banyak untungnya. Heheh..

      Hapus
  3. iya lho .. kali nggak Kita saja ya , yg lain jg ada hihihi .. kl aku ya punya aneka warna pewarna buat anak anak itu lho , jd sering diwarnai judulnya juga , ternyata coret coret warna warni itu mengasyikan jg ya ? :D

    lho aku nggak nyindir kamu lho hihihi ... iya sih sbg tanda terima kasih sama yg bikin tuh gambar ya, khan nggak sulit jg ngasih link drpd harus bikin potret atau gambar sendiri ya ? terus njagain juga kalau kalau ketahuan, khan ada jg tuh Blogger yg ketahuan , diperingatkan sama yg punya Foto aslinya, coba apa nggak berabe ya, untung nggak dpt denda atau apa gitu, Cuma dikasih tahu, jadi Blogger yg cerita itu skrg Kapok, pasang Foto Foto dia sendiri terus ngak berani nyomot lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak, kita buka kartu lagi loh. Hihihi.. Ngga papa ya, soalnya seru sih. Asik banget Mbak, jadi hilang stress atau capek-capeknya. Hiburan murah tuh. Aku juga masih suka loh mewarnai buku gambar anak-anak. Makanya cepet akrab sama anak kecil karena dikiranya aku temennya kali ya. Bwahahah.. :D

      Owalah.. Aku juga ngga ngerasa disindir, Mbak e. Heheh.. Cuma pas baca perkataan Mbak, aku jadi inget pernah nyomot gambar trus ngasih linknya cuma google doank. Trus ditegur sama guru Bahasa Indonesia waktu kelas XI, katanya harus menghargai hasil karya orang lain. Walaupun cuma foto, tapi bikinnya itu ngga gampang..

      Iss Mbak, itu aku takut banget loh. Biarpun dunia maya tapi kan bisa dikejar sampe nyata. Apalagi kalo terbukti salah trus dilapor ke pihak berwajib. Huwaa.. Ngga pernah kebayang deh. Jadi inget foto-foto Mas Arman yang sering dicomot orang, bahkan sampe website parenting. :( Blogger lain juga banyak ya, mudah-mudahan ketahuan terus yang asal nyomot itu. Lagian juga biasanya blogger cuma mau dikasih tau dan diminta izin plus nyantumin sumbernya. Bukan yang minta duit gitu

      Hapus
    2. hihihi ini komen hrsnya ada di urutan atas ya, aku Salah pencet kali jd melorot ke bawah :)

      iya nih, kl skrg sdh jarang mewarnai bgt jarang nulis puisi lagi sih.

      wow .. keren ya gurunya mengingatkan bgt, skrg msh byk Blogger melakukannya, mungkin memang mereka blom tahu aturannya ya.

      iya sih, kalau Arman sdh berkali kali ya dibuat komersil fotonya, malah ada yg nyomot itu sebenarnya tahu kode etiknya bgmn tetep aja melanggar, jd emang gmn ya, manusianya.

      Hapus
    3. Heheh.. Ngga papa kok, Mbak.. :D

      Kalo emang lagi sibuk ya ngga usah dipaksain, Mbak.. Pas ada waktu luang aja dan tergantung mood juga. Hihihi..

      Iya, dulu waktu ditegur gitu aku sempat ngebatin kalo gurunya reseh banget, masa ginian aja diurusin. Heheh.. Maklum masih labil euy. Baru kerasa sekarang kalo beliau sayang sama kami dan ngajarin supaya kami bisa belajar menghargai karya orang lain..

      Sadis ya, Mbak.. Dipake buat ngiklan lah, grup parenting lah. Ngga mau ribet tapi nyuri foto orang. Dasar orangnya aja sih yg mau untung

      Hapus
    4. thanks ya

      iya sih, bisa dimaklumi jg, yg bgn ini memang nunjukkin kl Guru tsb care bgt ya sama siswanya, hampir sama spt kl ada kawan ngingetin kl ada typo di postinganku hihihihi

      iya, sadis emang krn dpt untung mereka, lbh sadis dr Blogger yg nyomot itu ya, walau sama sama salahnya. Aku dulu pernah ngingetin sekali seorag Blogger yg berbuat bgt, tapi nggak direspon sama sekali jd skrg aku ogah ah ngingetin misalnya ada yg ngasih link dan bilang Google sumbernya, nggak direwes soalnya

      Hapus
    5. Sama-sama.. Santai aja, Mbak Ely :D

      Iya, baru sadar setelah aku dewasa. Uhuk. Ke mana aja dulu ya?
      Yee.. Kawan Mbak care banget ya, ngingetin gitu. Baik. ^^

      Sama-sama salah mereka itu. Yang satu dapet duit, yang satu dapet rank atau hits. Tapi pake cara ngga bener..
      Terkadang kita ngasihtau karena emang peduli, tanggepan orang malah dikira reseh.. Memang bagusnya didiemin aja Mbak, abis dikasihtau ndablek sih

      Hapus
    6. iya, kadang khan ada yg nggak enakan ya, jd malah didiemin trs:)

      khan kukasih tahu krn dia suka komen di blogku ya, kukira akrab jg sih, cuman sekali itu trs Kapok deh selanjutnya, biar tahu sendiri , udah gede kok hihihi

      Hapus
    7. Emang sih kalo denger koreksian orang, pasti makjleb.. Tapi kalo dikasihtau baik-baik dan ngga mempermalukan, aku pikir ya ngga papa. Malah bagus karena jadi tau salahnya apa :)

      Hihihi.. Kita pikir dengan sering ngobrol by komen bisa akrab, tapi persepsi dia lain kali ya, Mbak.. Atau emang dasar dia ngga suka dikritik sih. Masih banyak temen baru yang lebih oke. Kalo aku secara otomatis jadi jaga jarak juga :p

      Hapus
  4. iya, atau mungkin merasa malu sama yg lain ya, padahal sdh tak cari kata kata yg nggak to the point lho, jd serasa gmn gitu nggak direspon, kelihatan kl dia nggak suka, yasud ogah lagi deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin, Mbak.. Ya ngga papa deh didiemin, daripada dibalesnya kasar. Kadang ada loh orang yang 'spontan' kayak gitu.. Namanya juga kita bicara lewat tulisan, kadang buat memahaminya susah karena ada yang ambigu. Apalagi kalo tipe suka salah ngira intonasi..

      Hapus