Laman

Selasa, 04 Februari 2014

Iga Bakar Jogja Pekanbaru

Ada satu hari di mana aku, Pras dan Lia muter-muter di jalan selama sejam lebih buat nentuin makan apa dan di mana. Pras bingung aku mau makan apa dan aku sendiri bingung mau makan apa. Hahah.. Semua pengen aku makanin! *sabar* *tetap fokus* *fuuuhh*

Ya aturannya dia donk yang tau.. Kan dia yang orang Pekanbaru. Lagian aku sempat ajak makan sushi di sana, eh rupanya di Pekanbaru belom ada sushi-sushian cafe gitu. Di Mall ada tapi mereka ngga jamin rasanya enak.

"Kek mana lah Kak, Sushi Tei aja baru mau dibangun di sini.." kata Lia dengan polosnya.

Trus kamsud elo? -_-

Berhubung perut uda keroncongan ngga menentu, si Pras akhirnya banting setir lah menuju satu tempat makan yang katanya enak. Dan khasnya sih iga bakar gitu. Wuuu.. Untung ngga sampe ngences ngiler sayah. Wakakakkk..

So here we go..


Iga Bakar Jogja - Pekanbaru


Jangan bingung dulu yah. Jogja ngga pindah ke Pekanbaru kok. Cuma nama restonya tuh emang Iga Bakar Jogja. Franchise ini uda punya beberapa cabang dan Pekanbaru itu salah satu anak cabangnya. Tempatnya sendiri ada di Jalan Ahmad Yani No.139 Pekanbaru.

Dibilang resto sih tempatnya bukan yang wah gitu.. Malah terkesan sederhana, dengan meja dan bangku yang memanjang dan terbuat dari kayu. Belom lagi bentuk lampu yang unik gitu kayak petromaks. Pokoknya Jawa banget deh.


Seneng deh kalo ruangannya gini :)


Makanannya gimana, Beb?
Tengok langsung reviewnya di bawah yuaaa..
 
 
Iga Bakar Super Pedas - Rp 45 ribu
 
 
(+) :
  • Tempatnya bersih, sejuk dan terkesan lapang
  • Pelayannya ramah
  • Servicenya lumayan cepat dan kita bisa liat sendiri proses masaknya karena lokasi di dapur ada di samping kanan resto
  • Ukuran iga lumayan besar
  • Dagingnya cukup matang dan empuk
  • Mudah dipotong dan dikunyah
  • Ada lemaknya juga yang bikin makin sedap :p
  • Rasa dari iga ini cenderung lebih manis dan gurih
  • Taburan bawang gorengnya ngga terlalu gosong tapi ngga crispy juga. Membaur sama iganya, kalo aku bilang
  • Harganya terjangkau
(-) :
  • Ternyata iga bakar ini harus dicocol ke sambalnya yang ditaruh di mangkok terpisah. Dan aku baru sadar ketika uda makan separuh iga
  • Sambalnya berupa ulekan kasar 4-5 buah cabe merah, garam dan sedikit gula. Sayangnya selain ngga ada rasa pedasnya sama sekali, bahan-bahan sambalnya ngga tercampur dengan rata. Ada yang terlalu manis dan ada yang terlalu asin. Selain itu porsi sambal juga sikit
  • Trus ketika potongan daging iga dicocol dengan sambal, rasanya jadi galau campur-campur.. Kena bagian sambal yang manis, ya manis lah. Kena bagian sambal yang asin, ya makin asin lah. Jadi aku putuskan buat ngga makan pake sambalnya. Lebih enak, menurut ku
  • Ada beberapa pecahan tulang yang entah kenapa nyempil di daging. Pas ngegigitnya tuh, beuh.. Langsung ngilu. Ihik
  • Untuk dateng ke sini, mending jangan di jam-jam rame kayak pas makan siang atau makan malem. Soalnya jumlah meja dan bangku ngga terlalu banyak. Bisa-bisa kita ngantri lama dan rebutan sama pengunjung lain


Squash Lime - Rp 10 ribu


(+) :
  • Isi minumannya banyak. Heheh.. Foto di atas tuh baru aku ambil pas uda nyeruput tiga tegukan penuh. Haus, bok!
  • Kulit jeruk nipisnya bersih. Kadang ada loh cafe yang ngga perhatiin detail sekecil ini. Padahal buah yang dipake bukan sebagai garnish doank tapi emang 'masuk' dalam bagian minumannya, dalam hal ini tuh jeruk nipis dicemplungin. Illfeel ngga sih kalo lagi enak-enak minum trus nyadar kalo kulit buahnya jorok?
  • Yang bikin aku seneng sih, jeruk nipis ini emang asem di kerongkongan tapi jadi basa di lambung. Jadi ngga bikin asam lambung naik atau kumat, malah aku ngerasa nyaman loh di perut
  • Harganya terjangkau
(-) :
  • Ngga ada yang istimewa sih sebenarnya. Cuma campuran sprite sama potongan jeruk nipis aja. Uda bisa bayangin rasanya kan?
 
 
Iga Bakar Balado - Rp 43 ribu


(+) :
  • Daging iganya jauh lebih banyak dan lebih besar
  • Begitu juga dengan bonus lemaknya yang lebih kenyal dan padat
  • Tingkat kematangan oke
  • Rasa pedasnya nusuk banget. Cocok buat orang yang emang doyan pedas
  • Selain itu juga rasa asin lebih dominan
  • Harga terjangkau
(-) :
  • Berminyak banget. Bikin lidah dan kerongkongan jadi ngga nyaman. Trus ngebikin kita jadi banyak minum
  • Buat orang yang ngga tahan pedas, hindari deh menu yang satu ini. Bener-bener pedas dan menggigit. Jangan sampe diberani-beraniin trus ujung-ujungnya berakhir dengan sakit perut. Big no ya..
  • Ngga ada ciri khas iga bakar ini.. Rasa iga bakar yang seharusnya manis jadi ketutup deh sama lautan cabe
  • Dagingnya lebih alot. Padahal matengnya uda pas. Susah buat ngunyah dan bikin gigi sakit
 
Iga Bakar Saos Barbeque - Rp 44 ribu


(+) :
  • Enaaaaakk
  • Dagingnya empuk dan lembut
  • Matangnya pas
  • Bumbunya meresap sampe ke daging paling dalam
  • Rasanya manis dan asin tapi lebih dominan rasa manisnya. Legit gitu deh
  • Saos barbequenya juga enak. Ngga encer dan ngga kental alias pas. Ini nih yang bikin iga bakar ini jadi enak. Kecap inggrisnya terasa. Kokinya ngga pelit nih :D
  • Harum banget, bikin kita ngga sabar pengen cepet-cepet nyicipin
  • Daun bawang yang dipake buat garnish juga seger
  • Harga terjangkau
(-) :
  • Ukuran iga memang lebih kecil, tapi buat ku ngga masalah karena menu ini yang paling juara
  • Tampilannya emang tergolong sederhana.. Ya maklumin aja deh, soalnya ini bukan restoran bintang 5 atau cafe yang high class gitu. Heheh..
 
Puas makan di sini. Yeeee.. Emang sih mungkin ngga seenak iga bakar langganan ku di Medan yang seporsinya dapet 2 iga ituh. Cuma rasanya makan kali ini lebih nikmat aja, apalagi makannya sama orang-orang yang kita sayang. Hihihi.. *efek bulan Februari* *ngaruh juga ternyata*

Dan aku sendiri memaklumi sih keadaan Pekanbaru yang serba mahal. Ngga bisa selalu dibandingin sama Medan atau kota lainnya. Makanya aku seneng bisa dapet tempat makan yang enak di sini dengan harga yang masih bisa aku jangkau.

Kalo kalian suka iga bakar juga ngga? :D

6 komentar:

  1. Bebbbbb aku ngilerrrrr... Aku suka banget makan iga bakar dan so far yang paling enak tempatnya ada di jogja beneran malah hahaha.. Kalo di jkt sini banyak sih tapi kebanyakan rasanya biasa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. Maaf ya Re, jadi ngebikin kamu ngiler gitu malem-malem gini. Eh jangan-jangan kamu ngidam? :p

      Oh ya, Re? Aku belom pernah ke Jogja jadi ngga tau kalo iga bakar di sana tuh enak banget. Heheh.. Mungkin karena kamu uda dapet yang enak gitu jadinya pas nyoba yang lain jadi terkesan biasa aja rasanya.

      Kalo main ke Medan, kabarin yah. Aku kemek deh di iga bakar langganan ku. :)

      Hapus
  2. Tersukses bikin ngiler Beeeb. Dah seminggu ini ga makan daging sapi. Demi kolesterol. Hahahahaha. Harganya termasuk lumayan ya tapi kalo rasanya emang enak sih gamasalah juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asik asik.. Trus uda pengen belom sekali-sekali maen ke Pekanbaru? :p

      Hmm... Iya la Bang, mending tahan selera daripada daripada kan ya.. Ngga nyoba food combining, Bang? Katanya sih oke lo buat terhindar dari kolesterol itu..

      Yap, apa-apa mahal di Pekanbaru, Bang.. Uda termasuk murah di sana kalo makan di bawah 50rb :)

      Hapus
  3. harganya lumayan mahal ya,,, di bombana iga bakar skitaran 20-30.. di kendari jg segitu heheheh
    liat ini jd pengen makan konro bakar karebosi.. ngiler banget euy,....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak Rhey, di Pekanbaru emang semua-semuanya mahal.. Harga segitu uda cukup murah bagi mereka. Ihik

      Eeeeehh... Serius Mbak, harganya 20-30rb? Mau donk nyicip. Hihihi..

      Hapus