Laman

Kamis, 13 Februari 2014

Drama Mandi Kuro

Kuro memang kucing yang merengkel. Tapi semerengkel-merengkelnya dia, dia ngga pernah tuh nyuekin aku. Kecuali lagi makan. Dalam keadaan apapun, walaupun dia lagi asyik main, dia pasti selalu lari pulang kalo aku uda teriak-teriak manggilin dia.

Sekarang sudah berbeda. Sejak Kuro udah ngerti yang namanya cinta dan galau, dia uda minta punya waktu buat sendiri. Emang sih dia ngga bilang secara langsung gitu sama aku. Bilangnya cuma meong-meong doank. Mana ngerti aku. Tapi sebagai kakak yang baik, aku ikut ngerasain kok apa yang dia rasain sekarang..

Jadi dia mencintai seekor kucing betina. Warnanya hitam putih juga. Anak dari kucing kami dulu, Simamak namanya. Kenapa kami panggil Simamak? Karena dia uda jadi mamak-mamak lah. Dia uda melahirkan sebanyak 25 ekor bayi kucing sepanjang hidupnya. Bahkan ada kemungkinan bertambah terus. Tuh buktinya, perutnya gembung. Fantastis kan? Asal dia uda melahirkan, besok-besoknya pasti bunting lagi. Kasian. Aku tau dia semok nan menggoda, tapi setidaknya kasih lah jeda waktu buat dia. Istilah kerennya sih 'me time' gitu loh.. Aku yakin dia juga capek ngelayanin kucing hidung belang dan harus melahirkan setiap bulan.

Kucing betina hitam putih ini kami panggil Sikunting. Kenapa Sikunting? Karena badannya kunting. Kurus, ceking dan busung lapar. Belom lagi pasukan kutunya. Benar-benar menyedihkan. Aku ngga percaya Kuro bisa jatuh cinta pada kucing seperti itu. Tapi begitu lah cinta, ngga kenal fisik dan kasta.

Yang buat aku kesel, Sikunting ini uda punya langganan tetap pacar, yaitu kucing item bluwek yang jadi kepala suku di daerah ini. Mukanya bengis banget. Beda sama muka Kuro yang imut. Si item bluwek ini nampaknya tau Kuro naksir sama ceweknya. Jadi dia menunjukkan ekspresinya dengan cara mengajak Kuro duel. Kuro kan kucing yang cinta damai dan hidup dengan penuh limpahan kasih sayang dari ku, mana lah menang. Gitu liat item bluwek ini dia uda menjerit-jerit duluan. Ya jelas ketahuan lah. Bongak. -_-

Sikunting uda beberapa minggu PHP-in Kuro. Aku pun jadi senang kali karena Kuro ngendon terus di kamar ku. Bobok, minta pangku sambil elus-elus. Walaupun pegel tapi aku ngga nolak kok. Senang banget malah. Selain itu kerjanya tidur terus dan selalu naik ke tempat tidur. Aku sih berbesar hati kalo dia milih bobok di kasur bagian ku, tapi ternyata dia milih kasur bagian Mama.

Ngga cuma itu, dia bahkan peluk-peluk guling Mama. Kalo ketahuan sama aku sih dia cuek aja kayak ngga ada kejadian apa-apa. Tapi kalo ketahuan sama Mama, dia langsung bangun dan turun ke bawah trus pura-pura tidur lagi. Biar ngga dimarahi gitu ceritanya.

Jam 5 pagi tadi Kuro masuk ke kamar ku sambil meong-meong ribut. Aku kira dia minta disayang-sayang. Rupanya dia minta keluar. Mau ketemuan sama Sikunting. Uda janjian orang itu ku rasa. Jadi Mama dengan berbaik hati membukakan pintu belakang dan Kuro langsung ngacir ke luar. Oke, aku ngerti kok rasanya rindu.

Seperti biasanya, jam 10 pagi dia uda harus balik ke rumah. Karena di jam segitu si item bluwek bakalan pulang dari mengunjungi cewek-ceweknya yang lain. Trus aku panggil la ya kan dengan semangatnya.

"Kuroooo.. Kuroooo.. Pulang, Kuroooo..."

Dan itu dia, si gembul ku lari pulang. Ngendus-ngendus trus langsung meong-meong sambil gesut-gesut idungnya ke jempol kaki ku. Tandanya dia laper. Ku kasih lah makan dan dia pun makan dengan lahap. Aku balik lagi ke kamar buat main game ngerjain skripsi.

Ngga terasa uda jam 12 siang aja. Aku ke luar kamar dan manggil-manggil Kuro. Hening. Ke mana dia?

Ku cari ke seluruh penjuru rumah. Atas lemari, kamar mandi, kolong meja, kolong kursi, kolong tempat tidur, keranjang cucian sampe bawah rak penyimpanan kelapa. Ngga ada semua. Waduh, jangan-jangan dia dikejer-kejer si item bluwek nih?

Lari pontang-panting ke luar trus teriak-teriak, "Kuroooo... Kuroooo... Kuroooo.."

Ada kali sampe seratus kali. Aku uda panik kali. Kek mana kalo dia dikejer-kejer trus nyasar di ladangan? Kek mana kalo dia dikejer-kejer, nyebrang jalan trus tertabrak kayak Puci dulu? Kek mana kalo dia ditangkep sama orang buat dipelihara?

Sibuk mikir, mata ku nangkep sesosok warna hitam putih berbadan gembul di halaman belakang rumah Bu Surya. Kuro? Iya, di situ dia rupanya. Suara ku uda serak karena teriak-teriak manggilin dia, eh dia malah di situ keenakan pacaran!

Pas aku datengin, Sikunting lari karena takut. Namanya juga kucing liar. Eh dengan gentlenya Kuro ngejer doooonk.. Aku kejar balik, makin lari orang itu. Hiiiiih... Gemes aku!

Akhirnya sambil ngomel-ngomel aku balik ke rumah trus kunci pintu.

Satu jam kemudian aku buka lagi pintu belakang dan pas uda tarik napas buat teriak, Kuro uda nyelonong masuk aja. Trus meong-meong, gesut-gesut idung ke jempol kaki ku. Laper lagi. Haduh kucing ini. Kerjanya makan aja. Karena ikannya uda abis, ku rebus aja yang baru. Sekalian jerang air buat mandi Kuro. Dia uda dekil banget sih.

Kuro makan dengan lahap. Saking lahapnya, kayaknya makannya ngga pake ngunyah. Langsung nelen aja. Hihihi.. Kayaknya dia kecapekan deh abis pacaran tadi.


"Beb, aku bobok dulu ya.. Ngantuk nih, uda ngga tahan.. Krrr... Krrr..."


"Bagus ya, abis main langsung makan trus bobok."
 
 
"Please deh.. Biarin aku bobok bentaaaar aja.. Tiga jam juga boleh.. Mata uda sepet nih.."


"Oh tidak bisa. Aku kasih kamu istirahat selama 5 menit. Abis itu kamu mandi. Kamu uda jorok banget. Mana kutuan lagi. Garuk-garuk terus."
 
 
"Duh.. Kamu bawel banget sih? Bodo ah, a-kuh ma-uh bo-bok! Jangan ganggu, oke?"
 
 
"Kamu bandel kali ya sekarang, Kuro? Makanya kalo ngga mau mandi itu jangan suka blusukan, guling-guling di tanah atau korek-korek tong sampah. Lagian pacaran sama cewek kutuan, mana dijadiin selingkuhan lagi. Ngga mau tau ah, pokoknya mandi sekarang. Aku mau naruh air panasnya dulu ke ember!"
 
Lalu terjadi lah peperangan di antara kami.. Kuro aku keramasin pake shampo anti-kutunya, yang aku beli di Pet House Jalan Pattimura minggu kemaren, seharga Rp75.000. Demi kau loh Kuro, aku rela ngga jajan 2 hari. Relaaa kali aku.. Tapi gitu ngecek di online shop, harganya cuma Rp35.000.. Huhuhu.. Nyesek bah.
 
Karena shamponya khusus membasmi kutu, sebelum dibilas harus didiemin dulu selama beberapa menit. Dan hal ini lah yang paling menyiksa ku. Ngga tega denger tangisan Kuro, yang entah kenapa terasa lebih lebay dan menyayat hati. Tapi aku harus kuat donk, ngga boleh kalah.
 
Dan gitu dibilas, dia langsung jerit-jerit ngga karuan. Sudah ku duga, air mata mu itu buaya, Kuro! Untung aku ngga tertipu. Sampe petakilan dia meluk-meluk dan bikin baju ku bolong. Belom lagi adegan nampar-nampar aku dengan telapak kaki depannya. -_-
 
Kelar juga deh. Langsung bungkus badan Kuro pake handuk oren kesayangannya. *mau bilang handuk jingga, tapi lidah jadi belibet* Trus langsung duduk deh di bawah kipas angin di ruang tamu. Gosok-gosok badannya biar bulunya kering semua dan ngga jamuran. Wangi deh.
 
 
"Mandi tuh ngga perlu pake aer. Cukup jilat-jilat aja, kayak gini nih.."


Tugas selanjutnya adalah membereskan ember, nyuci handuk orennya Kuro, lalu mandi! Setiap mandiin dia aku pasti basah kuyup. Tapi ngga papa, yang penting dia bersih dan sehat. Jadi ngga sakit-sakit.. :)

Eh gitu akunya kelar mandi, ganti baju dan masuk ke kamar, ada yang uda tepar.. Hihihi.. Kasian.. Capek ya?
 
 
"Iya sih, abis mandi emang lebih seger. Makasih ya, Beb. Love you.. Aku bobok dulu ya.."


Iya deh, kali ini ngga akan aku gangguin. Bisa bobok deh sampe sore. Janji.
Love you too, Kuro! ^^

14 komentar:

  1. Hahahaha. Gemesnyaaaaa lihat si kuro ini Beeb. Jadi pengen uyel-uyel dia deh. Bluwek potoin dooong. Biar tahu wajah bengisnya ituuuh. Lucu loh dijadiin komik kayak sentaro gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gemes kan, Bang. Hahah.. Aku pun ngga tahan kalo uda liat perutnya yang gembul itu.

      Bluwek payah kali difoto. Dia kucing travelling, suka jalan-jalan. Nanti deh kalo ada di deket rumah aku coba foto ya..
      Eh eh bikinin lah Bang, aku ngga bisa bikin komik soale :p

      Hapus
  2. Namanya kok Kuro? Aku kirain itu nama kura-kura, hehehe piss.

    Seneng deh lihat Kuro tidur, kayak pingsan gitu tidurnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku ambil dari Bahasa Jepang -> Kuro(i) yang artinya hitam. Berhubung warna bulunya banyakan yang item ya uda deh jadi Kuro aja namanya. :) Heheh.. Kura-kura ngga enak buat dipiara Bang, diem aja dia bisanya. :p

      Iya, tapi itu kalo bobok-bobok cantik. Coba kalo di dekat aku, kerjanya ngusel-ngusel terus.

      Hapus
  3. wah kuro menggemaskan yah beb,, tp sayang saya g bisa pelihara kucing krn ada bakat asma... hikz... paling cuma bs iri aja kalau ada yg lg gendong2 kucingnya hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh.. Iya Mbak Rhey, njengkelin lagi. :D

      Oh iya, Mbak? Sama kayak sepupu ku Lia, dia juga ada asma.
      Tapi dia disarankan untuk ngelus-elus binatang biar rileks..

      Hapus
  4. wow... kamu sayang bgt ya sama si kuro .... itu shampoonya mahal juga ya :)

    emang pacaran ala kucing itu bikin capek ya, makanya langsung tepar deh si Kuro :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena Kuro uda jadi bagian dari keluarga, Mbak.. :)
      Dan aku juga uda janji sama suster yang ngerawat dia di rumah sakit dulu, kalo aku jagain Kuro sebaik-baiknya.

      Iya nih, sikit-sikit lari.. Apalagi mereka ini pacarannya backstreet karena takut ketahuan Bluwek, cowoknya Sikunting,
      jadinya ngumpet-ngumpet deh.. Banyak ngabisin energi :D

      Hapus
  5. keren .... btp beruntungnya kuro ya :)

    hahahhahah ... aduh ... namanya lucu lucu ya, keren nih lain dr yg lain , apa ada artinya ya bluwek sama kunting ? aku kok jd ingat kluwak ya ? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan aku juga beruntung Mbak, bisa merawat dan melihat tingkah Kuro yang konyol..
      Obat paling mujarab yang pernah aku rasain :)

      Nama-nama itu spontan aja bikinnya, Mbak. Hahah..
      Bluwek artinya jorok atau dekil dan Kunting artinya kurus ceking.. Dari bahasa Medan nih, atau bahasa Jawa yang di-Medan-kan.. Hihihi..

      Kluwak, yang untuk bikin rawon?

      Hapus
    2. hihihi .. nggak ngerti sama sekali aku bhs Medan aku :)

      iya buat rawon emang yg pekat itu , suka rawon kah ? :)

      Hapus
    3. Bahasa Medan memang unik, Mbak.. Biasanya kalo yang lahir dan besar di Medan tanpa ke mana-mana kayak aku ini, ngga akan bisa lepas logat dan bahasanya. Hahah.. Mesti mikir kalo mau diterjemahin ke bahasa Indonesia :D

      Hooo.. Suka donk, aku suka semua makanan, kecuali yang banyak sayurnya. Hihihi..
      Picky eater aku nih.
      Tapi di sini susah lo Mbak, cari kluwak. Mau beli juga yang jualan jarang ada

      Hapus
    4. keren Dong kl bgt msh kental bhs daerahnya, khan byk jg tuh anak skrg yg nggak bisa lagi berbhs daerah

      emang nggak terbiasa makan pakai sayur ya ?

      wah ... kukira kl di Indo pasti gampang beli kluwaknya

      Hapus
    5. Mmmm.. Bahasa di sini juga Indonesia kok Mbak Ely, cuma Medan punya vocab tersendiri.. Dan ada beberapa kata dalam bahasa Indonesia berbeda arti atau pemahaman di sini. Heheh.. Yang kental bahasa daerahnya masih banyak kok, Mbak.. Ada Aceh, Riau, SumBar, Sumsel, dll.. Bahkan di kotanya lo..

      Iya ngga terbiasa :( Sukanya selada sama tumis kangkung doank.

      Ngga tau nih, mungkin lidah orang Medan ngga terbiasa sama rawon kali ya.. Makanya jarang yang jualan kluwak

      Hapus