Laman

Minggu, 09 Februari 2014

Dasar Virgo!

Dasar Virgo!

Itu yang selalu dibilang sama orang-orang terdekat ku. Buat siapa? Ya buat aku lah. Masa buat Kurooo... Eh tapi aku juga ngga tau sih zodiaknya Kuro apaan. Bisa jadi Virgo juga.

Bukannya percaya sama ramalan sih. Ajaran agama ku melarang buat percaya sama tebak-tebakan kayak gitu. Makanya yang aku bahas di sini tuh hal yang ada di diriku secara kebetulan adalah ciri khas Virgo. Bukan tentang zodiak mana yang cocok sama Virgo. Tapi pas zaman SMP, kalo beli majalah cewek gitu yang aku cari duluan tuh horoskopnya dulu. Hihihi.. :D *ngaku*

Trus kenapa juga julukannya SARA begitu?

Ya mungkin *mungkin loh* mereka pikir sifat ku yang berbintang Virgo ini emang pas banget. Pas nyebelinnya. Huh.. Jangan salahkan bunda mengandung donk, lha wong uda bawaan dari lahir ini! Mana aku tau juga kalo bisa nyambung kayak gini. Bener ngga?


www.pinterest.com


Tuh si biang keroknya muncul. Tadinya aku kira dikatain Virgo karena cantiknya, seksinya atau anggunnya. Ternyata salah semua ya, saudara-saudara! Huhuhu.. Syediiih.. Padahal kan Virgo itu satu-satunya bintang yang dilambangkan sebagai seorang wanita cantik dan berambut panjang. Perawan lagi. Oke, khusus gambar di atas aku ngga tau kenapa ceweknya baru mau pake gaun gitu. -_-

Setelah aku interogasi orang-orang yang ngatain aku satu per satu, plus cari-cari referensi di internet sampe beberapa situs, akhirnya..

Aku sadar.

Aku memang Virgo sejati. Huwaaaa... :'(

Gara-gara satu *baca : satuuu* sifat, orang bisa langsung nebak kalo aku ini Virgo. Sifat apakah itu?

PERFEKSIONIS. 

Ya, perfeksionis. Sengaja aku bikin font gede biar puas gitu yang ngatain. *tsk*
Menurut Om Wiki, perfeksionisme adalah keyakinan bahwa seseorang harus menjadi sempurna untuk mencapai kondisi terbaik pada aspek fisik ataupun non-materi. Nah, orang yang punya pandangan perfeksionisme itu disebut perfeksionis. Ngerti ya?

Aku yakin banget kalo banyak orang di luar sana ada yang perfeksionis juga dan bintangnya bukan Virgo. Tapi dari orang yang aku kenal, ngga ada tuh yang gitu. Hiks. Kejam.

Jujur aku mengakui deh, kalo keperfeksionismean ku ini emang uda bawaan. Bisa dikurangi, tapi ngga bisa hilang. Setengah mati aku berusaha, tetep aja ujung-ujungnya gitu lagi.


www.steveseay.com


Dari dulu, aku membenci ketidaksempurnaan. Padahal kesempurnaan itu kan hanya milik Tuhan *kata Tante Dorce* Tapi sumpah deh, geregetan rasanya kalo ada satu hal aja yang ngga oke menurut ku.

Coba cek, ada ngga postingan di sini yang hurufnya typo? Kalo ada, tolong kasih tau yaa. Biar aku edit. Hihihi.. :D

Aku ngga suka typo. Ngga suka salah-salah. Aku hapal EYD itu apa aja dan gimana cara pake tanda baca yang semestinya. Itu semata-mata karena aku suka sama sesuatu yang benar dan emang semestinya. Bahkan aku sanggup kalo disuruh ngomong pake bahasa baku. Gila? Belum. Ada yang lebih gila.

Mata ini pun keknya gampang aja nangkep tulisan yang typo. :|

Kalo bikin tugas juga, aku suka tuh liatin tugas temen. Liat mana yang uda oke, mana yang harus diperbaiki. Bagaknyoooo.. Mungkin orang lain pikir aku lebay dan belagu. Tapi tetep ngga peduli. Sifat cerewet, kritis dan masa bodoh *yang lagi-lagi sifatnya Virgo* *tepok jidat* secara ngga langsung mendarah daging dalam diri ku.

Aku pikir saat itu, 
Ini aku apa adanya. Kalo ngga suka, ya ngga papa. Silakan menjauh. 

Ringkes. Praktis. Tanpa ribet.

Padahal demi kesempurnaan, aku rela loh kerja lebih banyak. Dan lebih capek tentunya. Fiuh..

Kayak waktu aku bikin tugas Biologi, disuruh buat daftar nama-nama hewan dan tumbuhan sebanyak 100 nomor. Gampang bener kan? Tapi dalam hati aku mikir, ini gimana ya caranya biar dapet nilai bagus? Aku mau banget dapet nilai A, yang selama ini belom ada tuh siswa yang dapet nilai A sama guru Biologi ini. Akhirnya aku tau, si guru kan Virgo juga. Kali aja dia menyukai keteraturan. Sama kek aku. Bikin deh tuh tugas, tapi aku buat secara alphabet! Iya, aku mulai dari huruf A, B, C, sampe Z. Dan aku pun ngeja-ngeja sendiri kayak anak TK.

Hasilnya?
Aku dapet nilai A.

Shock. Kaget. Tapi seneng. Hihihi.. :p

Contoh lain lagi, kalo aku main game dan ngga dapet skor tertinggi, langsung kesel trus uring-uringan.. Nyoba terus sampe bisa. Pokoknya harus bisa, apapun yang terjadi.

Oh, dan sewaktu aku kecil, aku sering loh menggambar pake rol kayak gambar di atas. Kalo aku rasa ngga rapi, ya hapus trus ulang lagi. Gitu terus sampe siap. Dan abis itu, wuah.. Langsung puas gitu. Senyum-senyum cekikikan. Gila? Iya, ini sudah gila. *absurd*

Masih banyak lagi sebenarnya hal-hal yang aku lakuin supaya semuanya oke. Oke dalam artian sempurna dan tanpa cela. Kalo ngga rasanya aku gelisah. Ngga tenang gitu..

Trus aku baru sadar waktu aku ambil jurusan kesusastraan dan memilih analisis psikologi untuk skripsi ku yang ngga kelar-kelar itu. Pas baca buku tentang psikologi itu *ceritanya biar bisa paham gitu* kok jadi ngehek ya? Tiba-tiba jadi ngerasa kalo selama ini aku terobsesi sama sesuatu yang sempurna.

Hal yang bagus sih sebenarnya karena jadi bikin kita ngelakuin hal dengan sebaik-baiknya. Tapi kalo berlebihan juga ngga baik. Apalagi sampe mencoba nerapin hal ini ke orang lain. Ewww.. Syukurnya selama ini ngga belom ada yang ngegampar aku.

Kita ngga bisa jadikan orang lain untuk bersikap sama seperti kita, walaupun kita tahu sikap itu baik.

Simpel aja deh, kalo semua orang ngelakuin hal yang sama setiap hari, bakalan asik ngga sih? Uda jelas ngga. Basi. Monoton. Dan ngga bakal bikin hidup lo jadi berwarna *tsah*

Jadi ya.. Gitu lah. Ngga bisa ngomong lagi sik. Cuma intinya, aku harus mengurangi perfeksionisme itu.

PS : Jangan-jangan Pak Eman itu bintangnya Virgo juga?

13 komentar:

  1. Huwaaa, kalo baca postingan blog gw pasti setres ya Beb? Banyak banget typo. Hahahahaha.
    Hati-hati kena OCD ya Beb. Ada temen yang udah kena dan kami sih yang ngelihat setres.
    OCD bukan dietnya Band Dedy ya, tapi obsessive compulsive disorder. Amit-amit, semoga ga sampe segitunya Beb..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Err.. Kalo boleh jujur sih, iya.. Tapi berhubung postingan diri mu selalu banyak yang oke, bisa dimaafkan lah, Bang. Wakakakkk.. :D

      Ada kecenderungan ke sana kalo aku ngga bisa nahan diri.. Makanya aku kadang bikin alarm bb gitu, pengingat biar ngga selalu perfeksionis. Hihihi.. Eh kalo uda OCD mah emang suka bikin gerah orang lain, Bang. Pelakunya sih nyantai-nyantai aja

      Hapus
    2. Btw.. Bang, itu komennya ada yang typo loh.. Nyahahahh... :D *lari* *takut dilempar sendal*

      Hapus
  2. saya juga sering bgt typo hahahhaha...... pasti stress juga kalau baca postinganq....... banyak typo dan apa kabar runtut plus bakunya gak ada sm skali xixixiixix
    btw,, smg perfectionistnya jdi positif ya beb, g jd ocd kek kt mas dani

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga pala stress kok Mbak, soalnya typo punya Mbak sikit kok. Heheh.. :D Lagian mana enak juga ya baca blog kalo bahasanya terlalu baku, trus ngikutin EYD sama tanda bacanya.. Terlalu formal.

      Amiiin.. In Shaa Allah menuju ke arah yang positif walaupun dari sekarang uda harus dikurangi banget-bangetan. Hahah.. Makasih supportnya ya, Mbak Rhey.. Peluuuukkk..

      Hapus
  3. wadewww .. padahal aku suka nulis typo nih hihihi pasti langsung ketahuan ya sama kamu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh.. Typo itu kan karena ngga sengaja, Mbak Ely. Tapi kayaknya ngga ada yang tau ya? :D

      Hapus
    2. ada juga sih yg pernah tahu hihihi

      Hapus
    3. Trus yang tau itu berani koreksi ngga ke Mbak? :p

      Hapus
    4. berani Dong, beberapa kali aku dingatkan, yg bgn ini aku suka lho, jd aku tahu mana yg Salah, dan tahu ternyata ada yg peduli gitu hahahahah GR :D

      Hapus
    5. Terkadang aku pribadi segan mau ngingetin gitu, karena typo kan di luar sadar kita. Kecuali typonya parah, yang bikin sampe keselek bacanya, baru deh ngasihtau secara japri.. Hihihi.. Ya memang peduli itu Mbak, namanya ^^

      Hapus
  4. aku juga virgo, tapiaku gak percaya ramalan sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga ngga percaya kalo sekarang ini. Dulunya sih iya. Hahah.. :D

      Hapus