Laman

Sabtu, 08 Februari 2014

Cerita Mati Lampu

Lima harian ini di daerah rumah ku suka mati lampu lagi. Bukan hal yang baru sih sebenarnya. Uda jadi trade mark Kota Medan dan sekitarnya. Dibilang ngejelekin kota sendiri sih ya memang iya, soalnya aku kan bicara apa adanya. Masa demi pencitraan trus ngaku-ngaku kalo di sini tuh sejuk, ngga macet dan ngga pernah mati lampu? Bah. Malu ah. Nipu-nipu seje itu namanya.

Mati lampunya ngga konsisten banget.

Hari I dari jam 18.45 sampe 19.35.
Hari II dari jam 18.50 sampe 22.00.
Hari III dari jam 08.30 sampe 16.00.
Hari IV dari jam 13.30 sampe 15.50.
Hari V dari jam 09.00 sampe 12.40.

Saking stressnya, kalo mati lampu suka aku catet kapan mati dan hidupnya. -_-

Padahal baru aja akhir tahun kemaren mati lampu massal selama hampir 3 bulan berturut-turut *CMIIW*. Kayak minum obat pun. Sehari bisa 3x dan per kalinya itu minimal 3 jam. *kok serba angka 3 ya* *sementang nomor cantik banyak yang laku di sini*



www.pinterest.com


Ya jelas semua pada ngeluh. Ngerasa bayar kok listrik ini. *trus tiba-tiba mikir kenapa ngga ada perusahaan listrik swasta* Mulai deh pada nyalahin sana sini dan kritik ini itu. Dan reaksinya berbeda-beda sesuai gender, usia, hobi dan pekerjaan.

Misalnya,

(anak gaul galau bin labil)
"Duh.. Gmn cih *** neuy? Hp q Lom di_cas ,, g'bca fb_an dech.."

(gamer sejati)
"Kampret lah. Jam segini Criminal Case ku uda siap pulak nih analisisnya. Maaaa, aku ke warnet dulu yaaa.." *please jangan lirik sayah*

(mahasiswa bikin skripsi)
"Oh Tuhaaan.. Kenapa di saat aku uda capek ngetik sampe sepuluh halaman, tiba-tiba mati lampu dan aku lupa mencet Ctrl+S??? Hidup ini tidak adiiiiilllll..."

(ibu rumah tangga)
"Hiiiih.. Muak kali lah nengok *** ini. Asik mati lampu aja kerjanya. Cucian belom kering, gosokan numpok. Gak tau dia kalo laundry itu mahal? Kan sayang duitnya. Bisa beli beras sekilo. Bla bla bla.."

(orang sok kaya)
"Sebel deh kalo mati lampu gini. AC gue, tablet gue, Iphone gue temen-temen gue jadi rusak semua gegara mati hidup mati hidup aja lampu (listrik) nya.."

(yang punya pacar)
"Yank.. Maaf yah baru bisa ngabarin. BB ku drop nih. Lagi mati lampu di sini. Ini aja minjem hp Papa buat sms kamu.. Uda makan belom? Lagi ngapain?"

dst.. dst..

Tapi pada nyadar ngga sih kalo selama listrik nyala, kebanyakan dari kita suka remeh dan boros? Ngecharge hp uda kelar tapi colokannya tetep aja nangkring di stop kontak. Aku sih begitu. Heheh..

Atau yang punya AC, nyalain sampe 20' C dengan alesan kurang dingin atau kurang sejuk? Tau ngga kalo batas toleransi sekitar 25'-26' C aja? Orang Jepang yang notabene produsen elektronik terbesar di dunia, cuma mau nyalain di angka 28' C kok. Karena mereka tau kalo nyalain di bawah itu bikin AC jadi kerja lebih keras, menyebabkan AC melepaskan suatu zat *aku lupa namanya apa* dimana zat tersebut bisa melubangi ozon bumi. So?

Ya jadi global warming laaaahh.. Jauh lebih mengerikan daripada sekedar mati lampu. Is it right?

Gitu deh.. Kalo sekarang ini aku ngga terlalu peduli sama munculnya keluhan-keluhan mengenai mati lampu ini, walaupun aku sendiri palaknya bukan main. Soalnya jadi makin suntuk. Hahah.. Mending jalan-jalan keluar aja, nyari makanan udara segar. Lumayan bisa nenangin pikiran.. :)

12 komentar:

  1. Ada juga yang bikin eneg selain mati lampu. Yakni, mati koneksi Internet. Bikin jengkel.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bangeeeettt... Hahah.. Kalo di sini mati lampu otomatis laptop ku ikutan mati Bang, ngga bisa hidup dia kalo ngga dicharge. Huhuhu.. Tapi kalo keadaan biasa jarang banget berulah tuh koneksinya. Paling pulsa doank yang mesti dibeli karena abis kuota :D

      Hapus
  2. Wah parah juga ya beb kalo mati lampu terus. aku mlsnya kl mati lampu dan lama yaitu hp gabisa di charge, internet mati, apalagi kalo malem2 mati lampunya, mau tidur susah krn gerah hahaha.. Jakarta sih untung banget ya jarang mati lampu, jadi sekalinya mati lampu langsung ngoceh2 ke pln, gak kebayang kalau kaya di medan beb :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di sini uda biasa, Re.. Saking biasanya ya ngga tau lagi mesti komplen ke siapa. Hiks.. :'(

      Kayaknya emang selalu bermasalah deh. Ngga generatornya, towernya, pejabat-pejabatanya.. #eh Trus juga ngga banyak yang berani beli genset. Selain mahal juga ngidupinnya susah, berasap pulak.. Paling kantor, warnet atau toko-toko gitu. Iya kan seringnya malem deh kalo mati lampu kedua kalinya. Langsung suntuk

      Hapus
  3. kl listrik dipegang swasta kali lain ya mbak, kayak di sini nggak dipegang pemerintah lagi jd ya nggak pernah lampu mati, bisa ditinggal konsumen kl bgt

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak Ely, kemungkinan ngga bakalan gini terus. Jadi ya bener-bener ngelayanin konsumen banget. Kayaknya kasus terparah soal mati lampu ini cuma Medan aja deh. :(

      Asik donk Mbak kalo ngga pernah mati lampu. Industri kecil atau besar ngga kena dampak apa-apa. Kalo di sini sering banget pekerja yang kena PHK karena perusahaannya banyak yang rugi karena mati lampu ini. Banyak mesin rusak jadinya.

      Hapus
    2. wadeww .. bisa seserem itu ya, emang kebayang sih dulu wkt msh tinggal di kampung sana jg susah kl mati lampu seharian, teringat isi kulkas, kasihan jg emang ya dampaknya parah bgt ya, kebayang yg di PHK itu

      Hapus
    3. Parah banget efeknya, Mbak Ely.. Banyak yang demo tapi ya gitu deh, tetep aja ngga ada perubahan.. Sama rata mati lampu semua, ngga di kota ngga di desa. Wah.. Isi kulkas jadinya ngga tahan lama Mbak, makanya kalo beli jadi sikit-sikit deh. Ngga berani banyak-banyak. Sayang kalo mesti dibuang :(

      Hapus
  4. inget banget dl bombana tiap hari mati lampu mulai jam setengah2 siang sampe magrib, trus pas klu kea giliran mati dari jam7 sampe jam 10 malam per2hari sekali hahhahahaha....
    skrng juga masih serig byar preet,, tp masih santai ngingat dl lebih parah..
    btw,,, si bond kalau nyalain AC pasti dikisaran 18.. sy sdh menggigil dia malah bilang kurang dinign kalau masang di 20an... hikzzz

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuah.. Sama parahnya kayak Medan ya, Mbak Rhey.. Huhuhu.. Tapi Bombana uda mendingan kan, Medan masih aja setia nih sama mati lampu lama-lamanya :(

      Hah? Serius Mbak, Bang Bond ngidupin AC sampe 18'? Emang di sana panas banget ya? Ngga bisa dibayangin itu dinginnya kayak apa..

      Hapus
  5. Beeeeeb, pas di Medan kemarin kami dari tangal 25 Des sampai 4 Januari, kan ya, cuma sekali mati lampu pas di rumah ortuku di Johor itupun cuma setengah jam. Pokoknya cihuy baday makanya aku mikir, pas Noni di Ameriki kok di sini tidak matlampu yeh. Semoga makin bagus deh ya, 2014 iniiii. Mamakku juga cerita makin kerasa soal biaya listrik setelah keluar dari rumah dinas. Dulu pas di rumah dinas kan dapat potongan banyak, yaaa. Sekarang huhuhu kerasa deh apalagi AC kaaan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu lah Kak, kalo mau Natalan, Tahun Baru atau Lebaran memang sebentar dia mati lampunya. Tapi hari selanjutnya, wuih.. Bisa lah stress ngadepin mati lampunya. Licik kali kan. :( Eh jadi mending Mbak Noni di US aja lah ya biar Medan ngga mati lampu. Hihihi..
      Makin mahal lo Kak, biaya listriknya. Kami aja yang ngga pake AC bisa kena 200rb-an, apalagi yang pake AC kan.. Oh rumah orangtua Kakak di Johor ya? Daerah Johor jarang mati lampu Kak, soalnya ada pejabat PLN tinggal di situ :p

      Hapus