Laman

Minggu, 23 Februari 2014

Beberes Kamar

Pagi tadi aku terpaksa beberes kamar. Ini gara-gara aku ngeluh sering banget digigitin semut. Pas main laptop tiba-tiba uda nyelekit aja, mulai dari lengan, pundak, tengkuk sampe betis, keliatan seekor semut kecil yang saking semangatnya nyokot tuh pantatnya goyang-goyang! Ih. Mesum nih semut. -_-

Bukan perkara sakitnya, tapi guatelnya itu loh.. Bikin garuk-garuk terus. Kalo uda palak, biasanya aku sampe cubit-cubit gitu. Enak sih, cuma pas sadar uda cobel aja tuh kulit *tsk* Dilema kan yaaa.. Digaruk bikin luka, ngga digaruk bikin hasrat tidak bisa tersalurkan -> yang bikin aku makin gelisah, resah dan marah-marah!

Herannya tuh ya, semut ini ngga pernah absen gigitin aku. Apa karena aku terlalu manis? Aku aja males mandi. Sehari kalo bisa cuma sekali doank aku mandi. Biar kayak orang Jepang *opo ne* Jadi kalo aku manis tuh kayaknya ngga deh.

Gelas yang isinya air putih bekas minum ku juga selalu dikerubungin semut. Mereka uda sibuk berenang di situ. Ada yang cuci kaki aja, ada yang kecipak-kecipuk di tengah, bahkan ada yang uda tenggelem.

Err.. Kayaknya aku uda ngga tahan lagi deh..

Jadi lah si anak cantik ini meminta pertolongan ibunya untuk membantu membereskan kamar. Dan sang ibu yang baik hati pun mengiyakan, walau pake ngomel dulu.

"Tuh lah, makanya kalo jadi anak jangan merengkel! Kamar beseraaaak semua isinya. Yang rapi kenapa! Itu anak orang kok bisa ya kamarnya rapi-rapi, bersih. Beresin kamar aja minta bantuin! Adek juga suka makan yang manis-manis di kamar tapi ngga disapu! Remah-remahnya kan nempel di lante, makanya semut pada dateng ke sini!" omel Mama.

Anak orang siapa? Belom tau aja kek mana kamar temen-temen ku yang jauh lebih mengerikan.

"Ya iya laaaah.. Lagian kan Mama juga boboknya di sini. Jadi Mama juga punya kewajiban donk buat beresin kamar ini. Trus nanti kalo tiba-tiba ada *nama binatang yang paling ditakuti* kek mana? Mau anak Mama yang semata wayang ini trauma seumur hidup? Psikologis ku bisa terganggu, Maaa.." balas ku super lebay ngga mau kalah.

"Ya uda, Mama bantuin," beliau akhirnya nyerah dan ke luar kamar.

Ngga lama kemudian, beliau dateng lagi sambil bawa beberapa lembar plastik jumbo. Buat apaan tuh?

"Nih.. Masukin kertas-kertas yang ngga dipake ke sini. Biar Mama bakarin semuanya. Trus jemurin tilam biar empuk. Mama yang nyapu sama ngepel. Oh ya, yang perlu-perlu susun ke kardus itu. Satu aja tapi. Jangan kebanyakan kardus di sini, macem gudang aja Adek bikin. Kotak-kotak sepatu taruh di sudut aja, deket rak. Kebanyakan sepatu pun. Jangan beli-beli sepatu lagi!" omel Mama lagi.

Padahal Mama tuh yang paling seneng karena selalu dapet lungsuran sepatu. Kegedean ngga masalah, bisa diganjel pake busa. Yang penting gayaaa..

Mulai lah perjuangan kami. Subhanallah.. Debunyaaa.. Langsung gatel kan ini badan. Garuk-garuk terus. Wajar sih soalnya kamar ku di bagian depan rumah dan ngadep jalan. Debunya numpuk deh. Kami pake masker sambil bongkar-bongkar kardus, tapi masker Mama melorot terus karena kupingnya kecil. Untung aku pake masker jadi ngga ketauan kalo lagi ngetawain. Hihihi.. :p

Waktu angkat tilam juga, aah.. Hampir nyerah. Berat kali loh. Gotongan sama Mama tapi bentar-bentar berhenti karena tangan kami berdua lemes gegara cekikikan mulu. Ngeliat ekspresi masing-masing yang kepayahan ngangkat tilam tuh tingkat gelinya tinggi. Mesti nahan diri biar ngga ketawa.

Bagian yang paling aku suka sih pas gebuk-gebukin tilam. Mukul aja sekuat tenaga sambil bayangin seseorang. Dijamin efektif deh. Tilam jadi bebas debu dan hatipun jadi tenang. :D

Selanjutnya tugas Mama buat nyapu sama ngepel. Eh, jangan bilang aku ngga pande kerja ya. Mama tuh sengaja milih kerjaan yang ini karena kalori yang keluar super banyak.

"Lumayaaan. Siapa tau kurusan sikit!" katanya centil.

Iss.. Aku yang malu dibuatnya. Punya mamak kok mentel ya. Hahah..

Akhirnya setelah berjibaku selama 2 jam, kamar ku pun jadi rapi juga. Horeee.. Tapi maaf yak, ngga bisa ngasih fotonya. Pamali kalo kata orang Sunda mah.

Dan keisengan ku pun kumat. Kuro masuk ke kamar buat minta disayang-sayang, tapi aku ngga mau. Aku letakin aja di dalam rak buku meja belajar.


"Maaah.. Beby naruh akuh di siniiih.."


Dasar tukang ngadu. Padahal kan enak di situ. Hangat banget trus tangan ku gampang menjangkaunya kalo mau sayang-sayang.
 
 
"Iya siiih.. Beneeer.. Tapi kan alasnya keras, Beb.. Akuh ngga nyamaaan.. Lagian di sini sempit, akuh ngga bisa bobok telentaaang.."


Banyak protesnya deh nih anak. Aku elus-elus aja kepalanya. Langsung merem tuh. Wew, tidur apa pingsan ini. Hahah..

Kalo kamu kegiatannya hari ini apa aja? Beberes kamar juga kah? :)

30 komentar:

  1. Penasaran sama foto kamarnyah. Hahahahaha. Kok foto Mama ga diposting sekalian Beb? *kepo tingkat tinggi*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saking berseraknya ngga bisa difoto, Bang.. Wkwkwk.. Mama tadi ngga pake kerudung jadi ngga boleh difoto deh. Eh, tapi ngga kepikiran juga lo. Lain kali foto ah :p

      Hapus
  2. lucu banget kuro :) aku paling suka beres2 kamar. bikin betah dan semangat aktivitas soalnya, hihihi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh.. Makasih, Mbak Indi :)

      Iya sih, sebenarnya enak kan ya. Moodnya jadi bagus. Cuma aku entah kenapa gitu sadar uda berantakan lagi. :D

      Hapus
  3. Aku tiap mau berangkat ke kantor berberes kamar :))
    Pulang kantor beresin yang ga sempat tersentuh
    Berberes besarnya ya pas weekend :|
    Aku paling ga bisa ngeliat kamar berantakan, ya meski ga rapi2 amat juga
    eh iya, kalau habis makan-makanan manis, buru-buru dibersihkan.. Semut ini paling jago kalau ngeliat dari jauh remah-remah makanan manis. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wiii.. Rajin ya, Mbak. Heheh.. Aku justru ngga bisa kalo liat kamar rapi. Makanya suka berantakin. Wkwkwk.. :D

      Iya nih, mesti langsung dibersihin ya. Ternyata kerajaan semutnya di plastik yang isinya kertas-kertas ujian dan tulisan semester yang dulu. Mesti dibuang deh semuanya. Hiks.

      Hapus
  4. Kegiatan hari ini tidur doang. Istirahat kerja tidur, pulang kantor tidur juga. Gara-gara mampet ini idung. :|

    BalasHapus
  5. beres beres kamar bgt nyetel musik nggak ya ? aku suka bgt kl di dapur atau beres beres ndengerin musik jd sekalian sambill goyyang goyang hahahahaha

    hari ini beres beres kamar buat nyuci baju, bentar lagi beres beres dapur sambil ndengerin musik :D

    btw, ini si Kuro narsis juga ya ? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jarang banget Mbak El, soalnya Mama bilang beliau butuh konsentrasi buat beres-beres. Hihihi.. Trus aku juga ngga diizinin pake earphone soalnya kata beliau sih jadi dicuekin. Ngga asik deh ah. :D

      Beres-beres dapur maksudnya masak gitu, Mbak? Duh, jadi laper nih. Wkwkwk.. Kalo sekarang aku juga uda mulai nyuci sendiri. Pakaian biasa pake mesin, tapi kalo yang bagus atau jeans baru pake tangan. Abis itu tepar. :p

      Iyaaa.. Aku suka upload foto dia, soalnya ekspresinya macem-macem sih. Heheh..

      Hapus
    2. emang beda beda ya :)

      iya, seneng tadi ngubek ubek dapur, lihat si zamio lagi muncul anak baru , terus si lidah mertua di pojok dapur tambah tinggi saja rasanya

      aku malah jarang bgt nyuci pakai tangan, soalnya yg di bawah itu Cuma ada mesin cuci nggak ada keran, kl mau cuci pakai tangan hrs ke atas deh :)

      jadi model utama ya dia di sini ? :)

      Hapus
    3. Asiiik.. Ngeliat mereka tumbuh tuh rasanya gimanaa gitu ya, Mbak. Heheh..

      Oh gitu.. Mesin cucinya ngga pake keran, Mbak? Kalo yang punya ku mesti disambung selang, makanya diletakin di sebelah kamar mandi. :)

      Iya nih, punya saham dia di sini. Hahah :D

      Hapus
    4. iya, sesuatu bgt ya ? :)

      pakai sih tapi sdh dipermanen gitu, jadi emang buat saluran selan gke mesin cuci itu, bukan untuk yg lain , jd kamar cuciny asellau sering, bisa dikatakan nggak pernah lagi nyuci pakai tangan sih

      hihihi ... entar kl sdh kawin dan punya anak gmn ya si kuro ?

      Hapus
    5. Kadang-kadang kaget karena tersadar kalo taneman juga makhluk hidup. Hahah..Cuma gerakannya aja yang pasif.

      Enak donk Mbak El, berarti mesin cucinya bagus. Agak terpaksa juga nyuci pake tangan karena kalo di mesin cuci punya ku jadinya ngga awet bajunya.

      Karena dia memang uda jadi bagian dari keluarga, tetep bakalan ikut aku, Mbak. Rencananya sih mau ngenalin dia sama kucing betina, biar bisa kawin dan punya keluarga baru juga. Wkwkwk.. :D

      Hapus
    6. maaf ya byk typo ternyata komenku di atas :(

      maksudnya gmn dgn nggak awet bajunya kl dicuci di mesin cuci ?

      hihihihi jadi lang jodohin si kuro ya skrg ? :D

      Hapus
    7. Ngga papa, Mbak Ely.. ^^

      Mungkin bahan bajunya juga kali ya, Mbak? Baju kemeja ku dari katun biasa, jadinya berbulu semua.. Yang bahan chiffon juga koyak. Sedih deh.. Jadi ya dikucek aja.

      Belom nih, dia masih punya pacar ya Sikunting itu. Kasian kalo dijodohin nanti ada yang patah hati. Hahah :D

      Hapus
    8. begitu ya ? itu sdh dicuci pakai Temperatur yg sesuai dgn bahan bajunya ya ? khan ada tuh suhu khusus buat bahan bahan halus dann sensitif ? jd sayang juga kalau berubah bgt ya

      kayaknya seru ya dibikin Episode si Kuro dan si Kunting ? hihihi

      Hapus
    9. Ngga ada temperatur Mbak, tapi uda sesuai sama jenis kain kok dengan yang di mesin cuci. Mungkin karena itu juga kali ya Mbak, makanya ngga awet kain yang halus. Apa mesti ganti mesin cuci ya? Hihihi..

      Eeeh.. Boleh banget tuh idenya, Mbak Ely :D
      Mulai besok deh aku jadi paparazzi bagi mereka berdua. Soalnya Sikunting ini tau aja di mana keberadaan ku, langsung ngacir dia. Heheh.. Oh, sama Bluwek juga ya, pacarnya Sikunting. Kuro cuma jadi selingkuhan. Kasian..

      Hapus
    10. aku blom tahu ya jenis mesin cuci di sana, kl di sini itu rasaya ada semua ya temperatur buat nyuci, aku skrg lagi nyuci handuk2 sama sprei, di sini biasanya dicuci dgn suhu 60°C, ntar kl nyuci kaos dalam putih ya nyucinya 90 °C jd panas tuh airnya, warna kaos dalamnya jd putih terus , kalau pakaian biasa yg warna warni itu baru 40 °C, terus kl dr woll dan yg halus halus 30 °C, itu setahuku ya kl di sini

      asyiik .. soalnya nama kucingnya keren, blom modelnya narsis hihihi

      ngakak aku deh tiap baca nama bluwek :D ... wah bakalan seru tuh kalau ada Episode selingkuh sama kuro hahahhaha

      Hapus
    11. Kalo mesin cuci ibu (tante) ku ada suhu-suhunya juga, Mbak. Heheh.. Beda merk sama punya kami. Mihil soale :p
      Pantesan ya awet, lha wong disesuaikan begitu. Kalo ini kan hantam semua jadi satu :D

      Hahah.. Aku sesuaikan sama keadaan mereka Mbak, biar gampang manggilnya.
      Iya, abis badannya bluwek bener sih.. Jorok dekil gitu, mana kejam lagi mukanya. Hiii..
      Berarti mesti nyiapin kamera terus nih :p

      Hapus
    12. iya, aku dulu wkt msh tinggal di sana jg model hantam bgt, jd baju putih juga nggak awet putihnya , ya tahuny ajg usai tinggal di sini


      hihihi .. jd kepo nih, wajah kejamnya spt apa ? .... ntar kl punya kucing kinclong, dipanggil si kinclong jg ya ? D ... tapi kreatif juga sih panggilanya

      Hapus
    13. Heheh.. Aku jadi searching di internet nih Mbak El, siapa tau ada mesin cuci yang diskon. :p

      Wkwkwk.. Kejamnya itu.. Gimana ya? Mukanya jahat lah, kayak kucing penyihir di film-film itu loooh.. Beda ama muka Kuro yang unyu.
      Kalo kinclong susah nyebutnya, Mbak El. :D Apa ya? Paling aku Jepang-in aja jadi Sumu :p

      Hapus
  6. gw paling males beresin kamar, biarin aja si mbak yg berisin. tapi mbaknya siapa yaaaa ??? hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selama masih banyak hotel yang bisa direview, bakalan dapet mbak-mbak, Baaaang.. Buat beresin kamar maksudnyah. Buahahah :D

      Hapus
  7. Balasan
    1. Hehe.. Tengkyu ya, Bang. Kuro pasti jadi besar kepala nih. :)

      Salam kenal dan terima kasih banyak uda mau mampir di sini ^^

      Hapus
  8. Mandi sehari sekali kaya orang jepang..hehe..emang ya orang jepang itu asyik untuk diikuti gaya hidupnya, kalo aku ngikutin baju ga perlu disetrika, jadi ya aku nyetrika baju yg mo dipake keluar ajah.hihi.
    Kalo semut untuk ngatasinnya aku biasa pake cuka. Di kasihin ke lobang2 semut, biasanya ada di pojokan rumah. Dijamin ga ada semut lagi deh.

    Salam kenal ya beby.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Tapi ngga bisa diikuti kalo mandinya itu Mbak, soalnya di sini panas. Beda banget, kalo di sana cuacanya sejuk jadi ngga keringetan deh.. :D
      Iya yah, mereka juga jarang banget nyetrika baju. Paling bajunya digantung trus diuap-uapin deh sama setrikanya.

      Pas aku cek ternyata lubang semutnya lumayan banyak. Hiks.. Oh pake cuka bisa ya? Kebetulan ada di rumah. Asiiik ngga perlu beli lagi. Makasih sarannya ya, Mbak..

      Salam kenal kembali ^^

      Hapus
  9. kok saya kepo mau liat2 kamarnya before after di beresin ya xixixixiixixix.......
    emang klu abis beberes kamar tidur itu rasanya nyaman banget ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga boleeeh.. Hahah.. :D Berantakan abis Mbak Rhey, ngga mau ah upload fotonya *pencitraan*
      Iyah, langsung lega gitu.. ^^

      Hapus