Laman

Kamis, 30 Januari 2014

Yang Lagi Kangen

Ditinggal beberapa minggu bikin Kuro jadi kalang kabut nyariin aku. Mama dan Mamak pulang duluan ke Medan, sedangkan aku masih tinggal di Pekanbaru buat nyuci piring jagain Bu Titi. Dan selama aku ngga ada, adaaaa aja kerjaan si Kuro yang bikin geleng-geleng kepala sekaligus sedih.

Sebelumnya sih aku ngga pernah ninggalin Kuro selama ini. Kalopun ditinggal paling seharian doank karena aku pigi kuliah. Malemnya ketemu lagi kan. Tapi ini emang bener-bener pisah gitu.

Awal aku berangkat, di rumah tinggal Maol, Palek Agus, Arya dan Afif. Mama dan Mamak uda berangkat duluan ke Pekanbaru. Aku ngingetin biar mereka ngga lupa ngasih makan Kuro sehari 2x. Ikannya uda aku sediain dan tinggal rebus aja deh. Trus buang koran bekas pipis sama bokernya si Kuro. "Awag yang ngerebus ikan sama ngasih makan Kuro ya, Pa. Papa tugasnya buangin koran-koran itu aja. Ya, Pa?" kata Maol manja pada suaminya.

Oh. Kek gitu rupanya cara ngerayu suami. *pelajaran berharga* *catet* *biar ngga lupa*

Selain itu aku juga ngingetin buat jagain si Kuro, soalnya dia kan mulai jontik. Kerjanya main-main terus sama kucing betina liar yang suka mampir di belakang rumah. Kalo bukan aku yang panggilin, dia bakalan melengos aja walaupun semua orang uda teriak-teriak manggil dia. Paling kupingnya doank yang gerak. -_-

Selama beberapa hari, Maol dan Palek Agus mesti ngegotong Kuro buat pulang. Dan itu bukan pekerjaan yang mudah. Berat badan Kuro sekitar 6 kilo. Trus gitu ditaruh di lantai, dia bakalan cicing keluar lagi. Gitu terus sampe dia puas.

Sok paten kan? Aturannya dia itu jadi kepala suku di daerah sini. Tapi yang ada dia itu cemen. Ngga pande berantem. Musuh terbesarnya itu kucing item bluwek yang hobby ngejer-ngejer dia. Aku rasa sih si item cemburu sama Kuro, karena cewek-ceweknya pada deketin Kuro. Atau emang uda sifat alamiahnya kucing kali ya, kalo ketemu kucing jantan lain bakalan diuber-uber karena dianggap ngeganggu daerah kekuasaan dia.

Ya uda deh, kesempatan Kuro buat ngecengin kucing-kucing cewek segera berakhir. Si item bluwek mulai berpatroli keliling rumah buat mastiin Kuro bakalan ngendon aja di rumah. Ngga ke mana-mana. Kasian. :'(


"Ngapain kau dateng ke sini? Oh. Mau ajak aku double date ya?"


"Sorry. Kayaknya hari ini aku ngga bisa ke luar deh. Sakit encok ku kumat."


Mungkin dari situ lah ya, Kuro ngerasa kangen banget sama aku. *GR* Maol bilang, Kuro mulai ngeong-ngeong ngga jelas. Mondar-mandir, ke sana ke mari membawa alamat nyariin aku. Nah di sini nih tugas Arya sama Afif buat sayang-sayang Kuro. Tapi ngga tau kenapa, Kuro itu sentimen kali kalo uda dipegang sama Afif. Padahal Afif sayang loh.. Suka elus-elus Kuro tapi Kuronya langsung menggeram ngga karuan.

Gitu Mama dan Mamak pulang, Kuro makin menjadi-jadi. Makin bawel, makin pecicilan dan makin congok kalo makan.

Yang bikin sedih sih, Mama bilang kalo Kuro suka ngintipin kamar ku berkali-kali. Ngeong-ngeong manggilin aku. Trus natap Mama atau Mamak gitu, kayak nanyain aku ke mana.

"Kenapa? Kangen ya sama Beby? Belom pulang dia, masih di Pekanbaru. Sabar ya. Besok dia pulang.." kata Mama. Kuro diem aja. Ngga ngeong. Tapi tetep intipin kamar ku lagi. Huwaaa... Hati ini jadi gimanaaaa gitu. Hiks.

Dua hari sebelom aku pulang, Mama telepon aku dan bilang kalo Kuro akhir-akhir ini suka masuk ke kamar ku. Dia ngendus-ngendus bantal yang suka aku pake buat nutupin mata. Bantalnya dijatuhin, masuk ke sarung bantal trus goyang-goyang lucu. Hahah.. Absurd sekali diri mu, sayang.

"Trus kan Dek, dia jadi suka deketin Mama pelan-pelan gitu. Mukanya sedih kali. Kepalanya digesut-gesutin ke kaki Mama. Kasian juga jadinya. Mama elus lah kepalanya," kata Mama.

"Tapi jadi mengkek dia abis Mama sayang-sayang gitu. Nyerimpet-nyerimpet kaki kalo dia liat Mama jalan. Untung ngga kesandung! Tahapaaa aja," lanjut Mama lagi.

Yeee.. Uda tau Kuro itu manja. Tanggung resiko lah kalo jadinya dia ngintilin terus. Wkwkwkk.. :D

Akhirnya hari yang dinanti pun tiba. Aku pulaaaaaang...

Mamak bukain pintu dan aku salamin. Celingak-celinguk nyariin Kuro. Tiba-tiba Mama dari arah dapur dateng ke arah ku sambil bilang, "Kuro.. Kuro.. Tuh si Beby pulang dia. Cepet ke sini. Kan uda kangen kali kau."

Kuro jalan di samping Mama dan kaget gitu pas liat muka ku yang makin lusuh ini. Jeng jeeeeeng... Aku pun teriak. "Kurooooooo....!" Ngga pake basa-basi lagi, Kuro langsung lari dan lompat ke arah ku. Kalo gerakannya slow motion uda kayak film anjing Buddy.

"Woi! Salam dulu lah!" omel Mama dengan judesnya. Hihihi..

Kuro ngetapel gitu, nempel mulu ngga mau lepas. Aku uda semaput gendongnya. Cara gendongnya itu dia berdiri nyandar di bahu kanan, lengan kiri ku dikalungkan ke bagian pantat dan ekor, lengan kanan ku dikalungkan ke bagian badan atas. Plus jari tangan kanan harus elus-elus kepalanya. Kayak gendong bayi biar ngga gumoh. Bisa dibayangin ngga?

Malemnya *bahkan sampe malem ini* Kuro bobok-bobok cantik di tempat tidur ku. Dan aku harus ada di jangkauan dia. Ngga boleh dibiasain sih sebenarnya. Ini pengecualian karena aku uda ninggalin dia 2 minggu lebih. Cuma boleh bobok di situ paling lama 3 jam.

Walaupun cuma 3 jam, rasanya kayak setahun. Soalnya dia boboknya kayak gini sih..

Mata mulai kriyep-kriyep


Nyempil di ketek -_-


Ganti ke posisi ini, mungkin ada yang salah dengan ketek ku? *senewen*


Mimpi-mimpi sampe bolongin celana daster ku -_-


Ampun deh. Ngga lagi-lagi ninggalin Kuro terlalu lama.
 
Tapi seneng juga sik! :p

6 komentar:

  1. Aih-aih-aih Beb itu Kuro kangen berat deh. Dulu kucing gw juga gitu, karena lebih deket ama adek pas ditinggalin darmawisata sekolah kelakuannya sama banget dengan kelakuan Kuro.
    Kuro emang ganteng ya. Idaman para kucing.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Bang Dani. Kucing emang suka lebay yah. Heheh.. Mungkin karena bawaannya manja, jadinya nyari-nyari tuan yang suka nyayang dia..

      Makasih, Bang. :D Ganteng sih, tapi cemen. Wkwkwk.. Mau ditempa dulu biar jadi kucing yang sesungguhnya. :p

      Hapus
  2. Sedih nggak bisa melihara kucing dirumah gara-gara nggak dibolehin sama ibu. :(
    oh ya, mampir balik ya, kalo sempet.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kasian.. Kenapa ngga diizinin sama Ibu, Bang? Tapi pasti Ibu punya alasan yang kuat ya..
      Makasih uda mau mampir. Sip deh, langsung meluncur nih ^^

      Hapus
    2. Ga tau tuh kenapa. Bolehnya melihara ayam doang. Nah ayam mana bisa di ajak main...?

      Hapus
    3. Hahah.. Mama ku juga pernah gangguin, mending miara ayam daripada Kuro.. Bisa diambil telornya, jualin ayamnya. Jadinya untung. Mungkin pemikiran ibu kita sama ya? :)
      Iya juga sih, ayam kan bukan piaraan yang lucu. Paling cuma dipajang doank.

      Hapus