Laman

Minggu, 05 Januari 2014

Taman Buaya Asam Kumbang Medan

Hidup di Medan selama 22 tahun, baru sekali ini aku pigi ke Taman Buaya Asam Kumbang. Agak memalukan sebenarnya, karena Arya dan Afif selalu ke sana setiap dua minggu sekali. Penasaran donk ya, kayak apa sih buaya-buaya di sana? Makanya weekend kemaren kami pigi bareng-bareng, setelah aku berhasil nguber-nguber Palek Agus, maksa supaya biar bisa pigi. Wkwkwk.. :D

Alamatnya di Jalan Bunga Raya II No.59, Kelurahan Asam Kumbang, Kecamatan Medan Selayang, Kota Medan, Sumatera Utara.
Bukanya dari jam 09.00-18.00.

Perjalanannya lumayan jauh. Mmm, emang ke mana-mana suka jauh sih dari daerah rumah, soalnya rumah ku kan daerah pinggiran. Tapi sebenarnya sama aja, karena jaraknya hampir sama kayak aku mau ngampus.

Nyampe sana, langsung ke markir Honda, trus ada bapak-bapak yang nyodorin kertas parkir. Sempat takjub juga, parkirannya cukup luas menurut ku. Bisa menampung beberapa unit Honda dan mobil.

Harga tiket masuknya hanya Rp 6.000 aja. Murah banget ya? :)

Gitu masuk, rasanya langsung surprise liat bak-bak berisi buaya. Ndeso sekali yah. Hahah.. Maklum, pengalaman perdana ini, cuy!


Kolam yang menyerupai rawa ini ukurannya luas banget lo


Pemiliknya Alm. Lo Than Mok sengaja membuat kolam ini mirip dengan habitat asli si buaya. Biar buayanya nyaman dan betah kali ya? Trus juga banyak lumut menutupi permukaan air kolam supaya kalo cuaca lagi panas buayanya tetep bisa ngadem.


Ini satu-satunya buaya yang berhasil naik ke tepi kolam


Ngeri-ngeri sedap ngeliat buaya-buaya ini. Jadi inget liputan Discovery Channel dulu yang suka nampilin tentang buaya. Sekarang di depan mata ada buaya aslinya. :D


 Buaya paling tua nih


Jenisnya Buaya Muara, umurnya 41 tahun


Tempatnya memang kurang terawat. Baknya juga agak kecil dan sempit. Satu bak bisa menampung belasan hingga puluhan buaya. Tapi ada juga kok bak yang luas.

Buaya dimasukkan ke dalam bak sesuai umurnya. Tujuannya biar ngga ada pertarungan antar buaya karena lebih muda atau lebih tua. Karena kalo gitu, pasti nanti ada yang mati. Kalo umurnya sama, seenggaknya kalo berantem pun cobel dikit ngga papa.


Buaya buntung bukan siluman :p


Atau yang paling parah 'cuma' jadi buntung aja kok ekornya. :D 
Kadang ada bau kurang sedap juga sih. Ya maklum aja lah, kan ini tempat penangkaran buaya. Makanannya kalo ngga ayam ya bebek. Jelas bau lah. Kalo mau yang wangi, ke Mall gih. :p


Banyak tempat duduknya dan lumayan bersih ya halamannya :)


Selain buaya, ada juga ular sawah di sini. Fotonya blur banget, jadi ngga bisa ditampilin. Yang bikin sedih, aku sempet ambil foto anjing herder yang di dalam kandang. Aduh... Tatapannya kosong dan duduk meringkuk aja di pojok kandang. Jelas dia kesepian :'( Ngga tega mau posting fotonya di sini :'(


Larangan di tembok bak


Jumlah buaya di sini mencapai 2400-an ekor. Setiap harinya memerlukan pasokan makan sebanyak 1 ton! Wueh.. Banyak ya? Denger-denger sih buaya-buaya ini ngga dijual. Murni dipelihara, karena Alm. Lo Than Mok itu pengen banget orang Medan punya wisata reptil. Maka beliau mulai menangkarkan 12 ekor buaya dan berkembang hingga sekarang. Tapi kalo ngga dijual, duit dari mana ya beli 1 ton unggas itu?


Ada perosotan, ayunan sama enjot-enjotan juga


Sayangnya pengunjung di sini ngga mau kerja sama buat ikutan ngejaga tempat ini. Di sekeliling kolam rawa banyak banget botol plastik berserakan. Gitu juga dengan yang di dalam bak. Mereka ngelempar botol biar buayanya gerak gitu.

Oh ya, kalo mau ngasih makan buaya, bisa beli bebek di sana loh. Harganya sekitar Rp 30.000, lumayan mahal ya..
Pas kami ke sana, ada seorang bapak-bapak yang beli bebek, trus ngelempar bebeknya ke kolam rawa. Bebeknya masih hidup dan sehat banget, mati-matian berenang ke tepi kolam. Buayanya uda pada sibuk ngejer si bebek. Bebek berhasil naik ke tepi kolam, tapi ada seekor buaya yang super besar dan panjang langsung mangap trus nyokot tuh bebek dari belakang. Aduh kasihan :( Ngga tega aku jadinya.

Kayaknya tuh bapak-bapak ngga puas. Dia beli lagi 2 ekor bebek trus cemplungin lagi ke kolam. Tapi ajaib! Bebeknya berhasil selamat dan ngga dikejar-kejar buaya. Hihihihi.. Ngumpet bebeknya ke sudut kolam yang banyak ranting kayunya.


Buaya yang berumur 13 tahun


Lumayan asik deh dateng ke penangkaran buaya ini. Tiket masuknya yang murah kayaknya bukan masalah. Seperti niat pemiliknya dulu, memang murni mau jadiin ini sebagai wisata Kota Medan.
Semoga tempat ini tetep ada ya dan ngga terancam bangkrut. :)

6 komentar:

  1. Haiiiih Bebyyyy itu seremnyaaaaa lihat buaya segede gituuu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Langsung ngebayangin jadi bebeknya ya, Bang? :D
      Kalo yang di bak tuh masih taraf ukuran 'kecil'. Yang di kolam rawa baru, guedeeeee banget. Ribuan pulak. Yang ngemangsa bebek hidup ada kali panjangnya 6 meter lebih. Hiii..

      Hapus
  2. iiii serem yaaaa.. tapi penasaran juga pengen kesitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banget, Mbak Dea :D
      Cuma rasanya kalo ke sini tuh seru aja, ngeliat buaya bukan satu atau dua ekor, melainkan ada ribuaaan.. Biaya masuknya juga murah kok, cuma 6 ribu. ^^

      Hapus
  3. naaaa... ini dia,, saya pernah ke sini sekitar 6-8 tahun lalu.. tapi kayanya belum sebagus sekarang deh.. waktu itu belum ada tempat duduk yang pake ubin gitu.. dan rasanya ga liat ayunan juga.. takjub banget liat buaya yang paling gede di situ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya sih memang baru 3-4 tahun yang lalu dibangun tempat duduknya, Mbak.. Sayangnya tempat ini mau ditutup karena bangkrut. Mudah-mudahan jangan sampai deh..

      Kalo yang gede sih diem aja buayanya, Mbak.. Mungkin karena baru dikasih makan, kekenyangan dia. Hahah.. Eh kalo yang paling gede ada di kolam rawa, ngga terlalu keliatan.

      Hapus