Laman

Sabtu, 11 Januari 2014

Rahmat Gallery Medan

Usaha ketiga kalinya buat nyambangin salah satu ikon wisata Kota Medan ini dan akhirnya berhasil juga. Sebelumnya udah dua kali gagal, yang pertama karena hujan deras dan macet banget, yang kedua karena kami lupa kalo tempat ini tutup, padahal uda semangat banget trus bela-belain makan siang yang oke saking senengnya. Bwahahah..

Rahmat Gallery, adalah museum yang berisi 1000 species binatang yang dilindungi dan bahkan ada yang uda punah juga, hasil buruan Pak Rahmat Shah, anak Medan yang jadi pengusaha, anggota DPD RI, pemburu internasional sekaligus bapake si Raline Shah. Semua binatang di sini sudah diawetkan, jadi bukan seperti kebun binatang ya.

Lokasinya ada di Jalan S.Parman No.309 Medan.
Buka dari hari Selasa-Minggu, pukul 09.00-17.00 WIB.
Harga tiket biasa Rp 25.000 dan untuk Safari Night Rp 32.000 (dewasa).


Selamat datang :)


Kami pilih tiket yang Safari Night


Waktu kami ke sini, tempat ini lagi dalam tahap renovasi dan pembangunan. Gedungnya akan dibuat tingkat dan koleksi binatangnya akan ditambah 1000 species lagi. Wow!

Gitu masuk, langsung deh ngerasa kagum banget. Binatangnya besar-besar. Bahkan rusa jantan yang tanduknya uda tumbuh sempurna, tubuhnya bisa mencapai tinggi 2 meter loh. Apalagi singa, beruang, dll.


Singa lagi mau nangkep kijang


Gede banget badannya


Boleh foto di sini dengan menggunakan hp atau kamera, tapi ingat, ngga boleh pake flash ya. Karena cahaya flash bisa menyebabkan kerusakan pada warna dan tekstur bulu binatang yang ada di sini. Yang ngeyel bakalan ketahuan, soalnya banyak banget kamera cctv di tiap penjuru gallery ini. :)


Berbagai jenis burung berekor indah


Hewan-hewan kecil yang berhubungan dengan kayu atau pohon


Karena lagi direnovasi, banyak binatang yang disimpan dan diplastikin. Sayang juga sih sebenarnya. Abis jadinya kan ngga lengkap. Walaupun gitu tetep aja takjub, lha wong binatangnya tetep banyak.
Tiap binatang dilengkapi dengan nomor-nomor. Ada pamflet kertas yang berisi urutan nomor, nama binatang dalam bahasa Indonesia, nama binatang dalam bahasa Inggris dan negara asal binatang. Nambah pengetahun banget lo. 


Buku Biografi Rahmat Shah


Binatang yang hidup dalam air


Selain ngga boleh foto pake flash, kita juga dilarang buat memegang binatang. Kadang ya, rasa penasaran yang begitu tinggi bikin kita jadi pengen nyentuh dikit, gimana gitu binatang yang uda diawetkan. Hahah.. Maklum aja, berburu binatang apalagi yang dilindungi kan harus ada sertifikatnya dan biayanya super mahal. Kalo rusak, gantinya gimana coba?

Buku tamu juga ada. Kita boleh ngasih pendapat kita selama mengunjungi Rahmat Gallery ini, bisa saran kritik maupun pendapat. Rata-rata sih pengunjungnya suka dan ngasih komen yang positif.


Ada berapa ya jumlah kupu-kupunya? :D


Imut ya :)


Uniknya, banyak tiang yang menyerupai batang pohon dan setiap lubang pohon diisi dengan binatang kecil, seperti burung, laba-laba dan kumbang.

Abang-abang guidenya juga ganteng ramah banget. *digetok Reza* Dia ngasih penjelasan gitu sama kami mengenai sejarah berdirinya museum ini, kenapa begini kenapa begitu.

Bahkan ada loh badak bercula dua yang uda punah di sini. Masya Allah, besar banget nget nget.. Harganya mencapai 1 juta dollar dan berulang kali ditawar oleh konglomerat, karena di Indonesia ya yang punya cuma Pak Rahmat Shah ini. Cuma beliau keukeuh ngga mau jual. Bagus Pak, saya dukung! :D



Foto by Miita


Plusnya lagi, ada beberapa anak binatang yang kembar siam atau berkepala dua, ditempatkan dalam satu kawasan. Yang bikin lucu sih anak kambing mata belo. :D


Foto by Miita


Foto by Miita

 
Jujur, sebenarnya emang aku agak kasian ngeliat binatang-binatang ini mati diburu dan diawetkan. Tapi balik lagi, demi ilmu pengetahuan dan setidaknya ngga menyiksa kayak dikurung di kebun binatang gitu, bisa dimaafkan lah.. Banyak banget tulisan yang nempel di setiap dinding museum ini. Intinya sih biar kita lebih menghargai semua binatang. Dan binatang di sini bukan diburu semaunya, melainkan ada tata cara dan prosedur yang harus dijalani.
 
Untuk Safari Night, kami masuk ke dalam ruangan yang dari luar sih kayak gua gitu. Lampunya remang-remang, gelap dan lantainya tuh ngga rata. Biasanya ada suara-suara binatang juga, buat nambah kesan kalo kita lagi bersafari malem-malem. Cuma kali ini senyap aja gitu. Mungkin karena *lagi-lagi* direnovasi.

Ruangannya ngga terlalu besar. Isinya binatang apa ya, seingat aku banyak sih. Ada ular phyton, kasuari, harimau, dll. Karena gelap dan terlalu semangat jadinya ngga terlalu perhatiin banget. Seharusnya durasi waktunya 10 menit, tapi baru juga 3 menit kami di sana uda dijemput sama kakak-kakak guidenya. Hahah.. Parno dia, dikiranya kami kenapa ngga nongol-nongol. Padahal ya karena sibuk liat-liat. :p

Nah, kalo dateng ke Medan, sempatin dateng ke sini ya. Ngga rugi deh. ^^

5 komentar:

  1. Amazing, berkunjung ke galery memang menyenangkan, bisa memberi inspirasi juga sugesti positif.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener. Banyak anak-anak bahkan orang dewasa yang suka berkunjung ke sini. Kalo renovasinya uda siap, pasti lebih menyenangkan lagi karena makin luas dan banyak koleksi binatang lainnya.
      Terima kasih sudah mampir di blog kecil ini ^^

      Hapus
  2. waaa.. sayang banget pas saya dinas ke medan ga tau kalo ada tempat ini.. saking ga tau mau kemana akhirnya ke penangkaran buaya deh tuh.. :D

    thanks infonya yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah.. Sayang ya, Mbak.. Lain kali kalo ke Medan kunjungi galery ini aja. Seru loh.. Saking banyaknya yang mau dilihat sampe bingung. Lagian sekarang ini masih dalam proses renovasi, Mbak. Kalo Mbak ke sini pasti uda lebih bagus dan koleksi binatangnya makin banyak. :)

      Hapus
  3. di bali banyak nih ada gallery, tapi aku sih lebih suka wisata alam ya.

    BalasHapus