Laman

Selasa, 28 Januari 2014

Perjalanan Pulang

Karena ketidakmampuan ku untuk bisa menatap layar hp atau laptop terlalu lama, maka aku pun mulai mencicil bikin postingan. Hihihi.. Iya. Nyicil! Oh tapi kalo soal blogwalking sih aku usahain tetep rutin. Tentunya dengan sistem baca secepat shinkansen *karena secepat kilat uda terlalu mainstream*. Aku tangkap hanya poin-poinnya aja. :p

Bagaimana dengan game Criminal Case?

Uda pasti ngga bisa aku mainin. :( Memang sedih sih, tapi ya mau gimana lagi. Namanya juga demi kesehatan kan.. Walaupun masih curi-curi main bentar.

Oh ya.
Aku sendiri baru pulang dari negeri tetangga sebagai pengunjung berkulit gelap. Heheh.. Bukan, bukan mampir ke Singapura tanpa pasport kok! Yang itu ngga akan aku bahas karena aku juga ngga tau gimana caranya. :D

Dari Bandara Internasional Sultan Syarif Kasim II - Pekanbaru, aku pulang ke Medan dengan menaiki maskapai singa. Kenapa? Karena itu langganan kami kalo mau ke Pekanbaru atau pulang ke Medan. Heheh.. Masih belom sanggup menaiki si GA dengan membawa keluarga sekampung. "Bah. Sama aja lah itu. Sama-sama naik pesawat," kata Mama. Jadi ya sudah lah, si singa ini jadi teman setia setiap saat kayak bedak Hipka Rexona.

Sayangnya, pesawat kami mengalami turbulensi di 5 menit terakhir sebelum kami landing. Walaupun cuma sebentar, tapi guncangannya lumayan hebat. Berkali-kali pesawat berbelok dan tuh pilot bule asik ngomong aja di speaker. Entah ngomong apa pun aku ngga tau. Yang paling parah sih, Ibu Sri (adeknya Mama) teriak histeris gitu. Nah di situ lah aku langsung spot jantung. Paling ngga bisa denger suara melengking ngaget-ngagetin kayak gitu. Semua orang jadi ketakutan dan tambah parah deh suasananya.

Posisi kami waktu itu persis di belakang pintu darurat. Sempat mikir kalo sampe kenapa-napa, itu pintu baru berpengaruh kalo nih pesawat nyemplung ke laut. Kalo sempat di darat, ya.. Ngga bisa aku bayangin! *langsung merem* *istighfar*

Liat di jendela, ternyata pesawat kayak masuk gitu ke dalam kabut berwarna abu-abu pekat. Ya Allah, itu bukan kabut. Itu erupsi dari kawah Gunung Sinabung! :( Semoga warga Tanah Karo dan sekitarnya baik-baik aja..

Akhirnya kami mendarat juga dengan mulus. Syukur alhamdulillah.. Nyampe juga di Bandara Internasional Kuala Namu - Medan. ^^

Kami dijemput sama Om Andi (suaminya Ibu Sri). Badan uda remuk banget kayaknya. Tapi emang ya, ada aja kejadian yang bikin shock. Masih di kawasan bandara, kami ngeliat ada mobil Kijang Innova warna hitam hancur babak belur. Ringseknya parah. Pintu mobilnya aja entah uda ke mana. Ada beberapa polisi di situ sambil nulis-nulis keterangan dari saksi mata.

FYI, jalan di dekat parkiran mobil di Bandara Kuala Namu itu agak aneh. Terlalu banyak jalan yang belokannya patah dan menyilang pulak. Jadi besar kemungkinan terjadinya kecelakaan. Ehm, belom lagi pengendara mobil yang tergoda buat ngepot alias nge-drift. Dan kawasan ini bebas didatangi pengunjung yang sekedar pengen jalan-jalan sama pacar atau keluarganya.

Naik Honda.

Tanpa helm.

Bener-bener epic.

And yeah, finally nyampe rumah juga. Langsung disambut Kuro yang langsung lompat ke arah ku, gelantungan di baju trus ngga mau lepas sampe sekarang. Kecuali mandi, makan dan sholat.

Iya sih, aku ngerti kamu kangen banget sama aku, Kuro. Tapi ngga gini juga caranya kaleeee...

10 komentar:

  1. Alhamdulillaah sampe dengan selamat ya Beb. Kebayang itu seremnya di atas...
    Emang kuro ngapain Beb?
    Btw criminal case sudah saya hapus. finish. tamat. nagih soalnya. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah banget, Bang..
      Turbulensi kali ini lebih serem dari hampa udara yang pernah aku alamin. :(

      Kuro gelantungan terus di pundak aku, ngga mau lepas. Trus kalo aku duduk dia minta pangku dan tangan harus selalu elus-elus dia. Capek. -_-

      Oh ya? Emang bikin nagih sih, Bang. Soalnya seru. Heheh.. Uda di kasus ke berapa?

      Hapus
  2. alhamdulillah selamat ya beb,,,, saya juga suka ngeri kalau naik pesawat tiba2 ada turbulence. pernah kejadian malah pas jemput bapak, pesawatnya udah kliatan diatas eh balik lagi doonk krn cuaca jelek.. bener2 bikin was2....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak Rhey, bersyukur banget bisa nyampe rumah dengan selamat :)

      Turbulensi sih katanya wajar, karena mau ngga mau mesti dihadapin. Cuma kalo dapet temen yang panikan trus guncangannya keras, rasanya down juga ya.. Ini dari Pekanbaru - Medan emang selalu ada turbulensi di tiap mau landing.. :(

      Ya ampun.. Untung avturnya cukup buat balik lagi ya, Mbak.. Jadi ikutan deg-degan..

      Hapus
  3. syukurlah sudah sampai dengan selamat, ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak Indi, paling nyaman uda nyampe rumah ^^

      Hapus
  4. Beb untung sampe dengan selamat ya... Kayanya belakangan ini kalo naik pesawat banyak banget yg ngeluh turbulence deh mungkin karna cuacanya lagi gak menentu gini..Aku pun pas balik dr bali ke jkt itu parah banget sampe stress duduk di jendela krn udah di jkt tapi gak bisa landing krn hujan badai...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak Rere, rasanya pas sampe dengan selamat tuh legaaaa banget. Sebenarnya aku tau sih resiko kalo naik pesawat ya mau ngga mau ngalamin turbulence itu, tapi kan tetep aja bikin ngga enak hati.

      Huwaaa.. Jadi gimana tuh, Mbak? Apa jadinya mesti landing di kota lain? Pernah juga lo karena Medan hujan badai akhirnya landing di Batam, trus nunggu besoknya baru bisa balik ke Medan.

      Hapus
    2. Untungnya sih finally bisa landing tapi sempet stuck diatas setengah jam-an lebih karna pilotnya bilang jkt hujan badai jadi jarak pandangnya kecil bgt. Jadi itu pesawat muter2 aja gitu diatas beb, bikin enek karna miring2 hahahaha..

      Hapus
    3. Serem banget ya, Mbak.. Kalo ngerasain gitu pasti bawaannya parno. :( Sama juga, pesawatnya nih belok mulu ngga kelar-kelar. Heheh.. Tapi syukurlah bisa landing dengan mulus yak ^^

      Hapus